(pernah) LDR

Holla….

Terakhir aku ngeposting waktu taun baru kayaknya πŸ˜€ *emang iya* berati udah hampir 2 bulan…. Ya Ampunnn… Maafkan aku ya πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

LDR…

Ada yg Pernah LDR?

Aku LDR-an kok sekarang sama orang tua πŸ˜ƒ tapi aku tetap tegar menjalani hidup selama masih bisa video call tiap dua hari sekali πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Tapi guys….

Bukan LDR sama anggota keluarga yang dibahas, tapi sama itu… Nulisnya enggak enak πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Sebelum aku cerita, aku boleh nanya gak?

Kan gini, aku adalah seorang yang kurang suka sama.. Maaf ya, pacaran. Itutuh bagi aku ngekang banget πŸ˜€ apalagi kalo dikit2 ditelepon. Dikit2 di sms. Gak dibales smsnya, gak diangkat telponnya marah. Walaupun ada untungnya sih diisiin pulsa wkwk *akyu kan ratu geratisan wkwk*

Nah, jujur itu adalah kekhilafan yang aku buat karena aku penasaran πŸ˜€ iya penasaran gimana sih rasanya teleponan, sms-an, sama someone πŸ˜€.

Jadi, kalo aku tanya kalian percaya enggak aku pernah punya (mantan) pacar πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€ kayaknya enggak ada yg percaya deh πŸ˜€ soalnya temen2 kampusku percayanya aku enggak pernah pacaran πŸ˜€πŸ˜€ hm… Mereka salah πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Aku ceritain ya gimana prosesnya. Sebenarnya tuh enggak lama. Cuman sebulan. Tapi bosan.

Tahun 2013 silam, tepatnya bulan Oktober, sekitar satu minggu sebelum ulang tahunku πŸ˜€ *ciyahh inget waktunya* πŸ˜€πŸ˜€ itu adalah tanggal aku pertama kali ‘ditembak’ dan aku meng-iya-kan, dan dalam itungan detik kami ‘jadian’ *khilaf ya Allah….*

Namanya… Em inisial aja ya πŸ˜€ R, kenalnya sih udah sekitaran 1 tahunan lebih kita temenan. Jujur, waktu itu kaget banget. Kan selama ini temenan biasa ya, paling kalo sms cuman nanya hari ini aktivitasnya ngapain aja. Dan aku jujur emang sreg sih sama tu holang πŸ˜€πŸ˜€ sreg kalo lagi curhat gitu *jangan curhat sama lawan jenis ya, bahaya… Kekhilafan saya berawal dari sono*

Lah, jadi pas beberapa menit jadian πŸ˜€ aku nanya “kenapa kamu nembak aku” doi bilang “karena aku suka kamu” trus aku nanya lagi “apa yang kamu suka dari aku” nah doi bilang “alasannya cuma aku yang tau, pokoknya kamu special”. Nah sebagai cewek, yg lumayan haus akan kasih sayang dan awam dalam dunia percintaan kan seneng pake banget dibilang special πŸ˜€πŸ˜€.

Orangnya, rapi sih enggak. Berantakan juga enggak. Pas jadi pacar, overprotectifnya menjadi-jadi tingkat dewa. Padahal waktu jadi temen, cuek. Perduli sih, cuman enggak terlalu juga.

5 hari jadian, dia pergi ke pulau Sumatra, kalo enggak salah Batam. Doi bilang ada kerjaan disana. Its okay. Sedih sih ya, aku kan punya pacar plus dua hari kemudian aku ulang tahun, masa iya ngerayainnya sendirian? Padahal kan udah janjian.

Doi bilang. Ada kerjaan di Batam. Aku tuh ya, cuek banget emang. Enggak banyak tanya. Bebas. Dan enggak suka ngurusin urusan orang lain. Jadi ya aku iya-in aja kepergian doi. Sambil ngarep dalem hati, aku bebas nih kemanapun tanpa doi πŸ˜€πŸ˜€.

Kemudian. Doi enggak ada kabarnya selama dua hari. Bahkan sampai di hari ulang tahunku. Wah lupa ini orang. Tapi ya biasa aja sih. Aku sms nanya doi udah nyampe atau belum. Soalnya enggak dikabarin kan. Pengen tau juga udah nyampe apa belum. Enggak dibales sms aku. 

Rasanya??? Uuhhhh gedeg banget sama tu holang… Apalagi kan kami belum lama menjalin hubungan. Belum bisa bedain. Mana kejujuran dan mana kebohongan. Belum tau harus percaya pada hal apa. Intinya doi pergi diiringi rasa kepercayaan yg setengah setengah dari aku.

Besoknya sehari setelah ulang tahunku, doi nelpon. Yasssss. Akhirnya dia inget aku. Kirain bukan cuma diriku doang yg ditinggalin, tapi juga ingatan doi tentang aku. Ternyata masih ingat kok. Makasih ya πŸ™‚

Lalu kita teleponan, malemnya teleponan lagi sampai panas telinga aku.

Kesel sih. Karena menurut aku itu mengganggu banget. Gak tau waktu banget. Pliss deh. 

Nah keesokan hari-harinya lagi. Tu holang gak ada kabar lagi. Wah nyebelin banget kan. Sekali nelepon, gak berenti. Sekali gak ada kabar, gak tau ilang kebelahan bumi mana.

Nah, sebagai seorang wanita yg punya hati dan perasaan, pernah suatu ketika doi aku sms, jawabnya singkat pake banget. Nyebelin banget. Nyesel aku ngetik pesan panjang-panjang, balesannya antara lain “y” “o” “g” “ntr”atau enggak emot icon aja πŸ‘Ώ nyebelin.

Nah, trus aku kan bete. Antara sengaja dan enggak sengaja buka fbnya doi. Dan disana. Aku mendapatkan ada kayak semacam tante tante yg menor abis (potonya) nge-say hi ke doi πŸ‘ΏπŸ˜ˆ dan apa… Di bales sama doi.

Wah dasar tu laki-laki. Gak bisa dipercaya. Terus kan aku marah. Aku telpon doi. Aku minta penjelasan. Jawaban enggak memuaskan yg aku dapat adalah “aku juga sebelumnya enggak kenal sama dia”.

Dah abis tu aku meledak ledak. Pokoknya marah-marah. Terus dia juga ikutan emosi. Dan akhirnya kata “putus” pun terucap dari bibirku.

Abis itu enggak tau. Mau senang gak tau gimana. Mau nangis juga ngerasa gak pantes ditangisin. Jadi ya aku diem aja. Semenjak itu aku anti banget sama yg namanya pacaran.

Nah, satu pelajaran banget yg aku dapatkan dari kekhilafan aku. Menjadi teman itu lebih baik daripada mengorbankan pertemanan menjadi pasangan. Apalagi ketika menjalin hubungan jarak jauh. Jangan pernah berani menjalin hubungan (apalagi tidak sah atau tanpa kepastian) jika kamu tidak memiliki kepercayaan terhadap diri masing-masing. Karena sesungguhnya yang menjadi fondasi dalam hubungan jarak jauh yg senantiasa bertahan adalah kejujuran dan kepercayaan. Kalau gak ada dua hal ini, pasti pertahananmu akan roboh. Bagaimanapun kamu mencoba mempertahankannya.

Ketika berteman, sifat asli itu juga enggak semuanya muncul. Pasti ada jaim-jaimnya. Walaupun gak menutup kemungkinan juga ketika udah jadi pacar ya masih ada jaim-jaimnya. Tapi, kalo mereka yg main-main, pastilah dari jadi temen sampe jadi pacar ya tetep jaim. Itu tergantung diri kamu sanggup atau enggak. Kalo aku sih, enggak sanggup ya. Kalau sanggup pasti udah bertahan.

Dan, sepenasaran apapun kamu. Lebih baik tidak mencoba daripada hati kamu sakit, air mata terbuang sia-sia untuk sesuatu yang gak penting. Tapi ingat aja sih jangan sampai ada rasa benci. Cukup lupain kenangannya, orangnya jangan. Cukup hilangkan rasa cintanya, tapi jangan untuk silaturrahimnya.

Udahhhh… Itulah aku yg dulu. Sekarang udah belajar jadi orang bener. Gak mau deket-deket sama sesuatu yg jadi larangan-Nya. Lebih baik menunggu saja. Menunggu yg pasti, menunggu di halalkan oleh pilihan Allah.

Semangat…

Maaf ya, kalau ini postingan yang enggak penting. 

[Think About] Masalah

​

Hanya dengan mengingat Allah hati akan menjadi tenang

.

Subhanallah wabihamdihi subhanallah hil azhim

.
Dalam hidup, yang namanya masalah selalu aja datang bahkan tanpa diundang sekalipun! Bahkan ada juga yang sampe ibarat kata “belom tuntas masalah kemarin datang lagi masalah baru”. Kok ya kayaknya hidup itu tanpa ada masalah berasa hambar. Kalo ibarat sayur kurang garem kurang gurih kurang enak tentunya kurang nagih *oke ini saya muahaha* kalo ibarat film ato drama kurang adegan romantis, mewek, sedih, gelisah, galau, meranah πŸ˜€ *mencintai karena Allah maksudnya haha* tu kurang afdol gitu kayak zombie serasa mayat idup hihi. But wait, kita harus ambil postivenya bro, sist, buibu, pakbapak *ala ustadzah * *benerin jilbab* kenapa masalah itu ditujukan kepada kita? Kenapa Allah memberi kita pelajaran melalui “masalah” terlebih dahulu? Tentu saja agar kita dapat mengambil “secercah pelajaran, menjadi lebih dewasa dan lebih bijak”. 

Kalo menurut kacamataku, *emang daku pake kacamata??!* Allah menghadirkan masalah di hidup kita itu karena berkaitan “tujuan diciptakannya manusia”. Emang apa tujuannya kakak? Allah jelas jelas menjawab ketika malaikat bertanya untuk apa manusia diciptakan, dengan tegas “untuk menjadi khalifah di bumi”. Khalifah=pemimpin. Baik bagi diri sendiri maupun orang lain. 

Oleh sebab itu, dikarenakan salah satu sifat pemimpin itu adalah bijak dan dewasa saat menghadapi konflik (menurut akuhh) makanya diperlukanlah masalah agar kita tahu bagaimana mencari jalan keluarnya (solusi). 

So, setiap ada masalah mau gede mau kecil itu sama kok! yang kecil masalahnya udah diselesein pake kepala dingin, yang gede masalahnya juga diselesein pake kekeluargaan dan tentunya ketika masalah itu sudah “terlanjur” besar seperti ibarat nasi sudah menjadi bubur,  gak akan pernah bisa selesai kalo salah satu pihak gak mengalah dan masing masing instrospeksi diri.

Emang sih pasti bakal canggung lagi tapi ingat no pain no gain πŸ˜€ dengan sabar dan “mengalah” tadi insyaallah kelar dah tuh masalah πŸ™‚ tinggal selanjutnya terus berbuat baik kepada sesama..

Yuk mareeee kita senantiasa bersama sama mengangkat kedua tangan sambil ngucapin rasa syukur terus bilang aamiin πŸ˜‰

[Think About] Dream Pray Action

​Dream…

Pray…

Action…
-> step 1 : Dream as mimpi. Bermimpi setinggi langit. Bermimpi sebesar mungkin. Katanya jangan takut bermimpi yang tinggi dan besar karena kita punya Allah Yang Maha Besar.
-> step 2 : pray as doa. Setelah bermimpi. Masukin dalam daftar list. Mulai dari yang terbesar sampe yang terkecil. Kemudian berdoa. Ngadu minta dikabulin. Be like doa, sholat, sholawat, puasa, shadaqoh. Alhamdulillah kalo bisa sambil ngafalin quran (aamiin).
-> step 3 : action as berusaha. Nah, kalo mimpi udah. Doa udah. Sekarang saatnya ikhtiar atau berusaha. Berdoa boleh tapi diiringi dengan usaha katanya. Usaha juga macem2 bentuknya yang penting niat karena Allah. Katanya kalo kita ngejar dunia, akhirat gak bakal kita dapetin. Tapi kalo kita ngejar akhirat, kemana mana dunia nempel. Yang penting yakin.
*terkadang. Kita sebagai manusia selalu menganggap mimpi yang terlalu besar itu mustahil bakal tercapai. Tapi yah namanya juga manusia kadang banyakan suudzonnya daripada huznudzonnya. Belom apa apa udah pesimis aja (termasuk aku dulu). 

Cerita dikit boleh ya? 

Dulu waktu kecil aku pernah bermimpi jadi pengusaha. Namanya juga anak kecil ditanya mimpi yang paling gede apaan aku mendadak bloon jadilah jawabnya ngasal pengusaha gitu. Yah pengusaha apa aja dah gitu (masih bingung apa usaha yang pas). 

Sekitaran aliyah (klo gak salah ingat) aku pernah nyoba usaha jualan bros dan gantungan kunci dari kain planel. Jait sendiri. Masih inget, tengah malem orang pada tiduran aku mah berkutat sama kain planel dan kawan kawannya, kena lem. Belom lagi lemnya yang super pedes kerasa dimata. Bentuk pola. Yaa begitu.. Bikin 20 biji semalem. Ikhtiar gitu yah coba dijual lah kalo gak laku dipake sendiri aja xD (bukti pesimis belom dijual udah ngomong ga laku). 

Promosi. Itu pertama kali bagiku sulit. Iyah.. Cari orang yang tertarik. Waw. Sebisa mungkin nih aku mau enggak mau puter otak nyari warna yang ngejreng gitu biar keliatan menarik/menarik perhatian calon konsumen. Ehh besoknya dicoba nawarin ketemen deket dulu. Lah dia mau. Senengnya hatiku. Lama-lama ada yang pesen. Alhamdulillah, aku sempet balik modal waktu itu untung 36 ribu. Yah alhamdulillah. 

Rupanya bikin bros gitu enggak cocok buat ikhtiarku. Jadilah berhenti karena udh ga ada yang minat lagi. Syedih pastinya. Lanjut galau lagi. Terus nyoba-nyoba gambar. Gambar baju. Iyah katanya bagus. Jadilah kalo bikin baju bikin design sendiri akunya xD. 

Emang kadang rezeki itu datangnya enggak keduga dari mana. Dulu gak pernah mimpi usaha WO (Wedding Organizer). Etlah sekarang malah rezeki disitu. Ya udah dengan niat bismillah karena Allah bisa sambil dakwah juga. Apalagi kalo biasa pasang henna, pengantennya di ajak ceritaan kadang mah aku kasih pencerahan. Iyah ceramah saya. Dan lagi bahasa. Sebisa mungkin pakenya yang asik gitu. 

Nah, si acil juga aku kompakin kayagitu xD yahh maap sih aku emang suka ngomporin beliau xD biar samaan gitu kasih pencerahan xD kan kalo mereka suka. Mereka puas dengan pelayanan. Sebisa mungkin seramah tamah mungkin. Yah tadi, emang diniatin dakwah juga (dari dalem hati kecilku sih enggak tau kalo hatinya acil gak pernah nanya soalnya xD) semoga diberkahin lah πŸ™‚
*aku masih bermimpi keliling dunia ya Allah.. Khususnya negara Arab dan.. Lombok from indonesia…
*bismillah hayuk dream. Pray. Action.
Betewe aku kok dari tadi ngebungkus parsel kagak kelar yah xD bungkusnya gimana si xD *curcol*

Salam Hangat

-SH-

[Think About] Bakat dan Minat

mana yang lebih utama? 

Bakat atau minat?

Mari kita telaah πŸ™‚

.

.

Ketika seseorang memiliki bakat, namun ia tidak memiliki minat, selamanya ia akan malas untuk belajar, hingga akhirnya bakatnya pun terpendam…

.

.

Tapi, ketika seseorang itu memiliki minat terhadap sesuatu, meski ia tak berbakat sekalipun, selama ia memiliki minat dan niat tentunya, insyaallah bakatnya akan terasah. Kenapa? Karena sebenarnya bakat itu bisa dipelajari…

.

Coba kita lihat mereka diluar sana yang memiliki kekurangan dalam bentuk fisik. Jika tanpa ada niat, minat, serta kemauan akankah mereka bisa sukses? Bahkan tak sedikit dari mereka yang dapat menunjukkan prestasi mereka. Semua pasti bisa jika ada niat untuk belajar. Belajar tanpa kenal lelah, belajar tanpa kenal waktu, dan belajar tanpa kenal usia πŸ™‚ belajar dulu, belajar lagi, dan belajar terus πŸ™‚ bismillah…

Dan…

Satu lagi…

Jangan pernah puas dengan ilmu yang sudah kita miliki..

Agar tiada kata malas belajar dalam diri kita..

Karena semakin kita belajar semakin pula kita merasa bodoh …

[Think About] Sesuatu di balik sesuatu

​Ada hal yang harus kita syukuri dibalik hal yang kita sesali karena sejatinya, bahagia itu sederhana… Sesederhana berfikir positif dan bersyukur… lalu terakhir… sesederhana senyumanmu yang terkadang membuat hati ini sendu karena menahan rindu, ya.. Rindu bertemu denganmu hai Hamba Allah yang sholeh ^^ *ehh nyeleweng dikit wkwk*

.

.

===========================

.

Jadi, intinya kalo kita ingin hidup kita itu bahagia, entah itu bahagia dulu, bahagia lagi atau bahagia terus, kita emang kudu sering-sering bersyukur.. Atas apa? Tentu saja atas nikmat yg telah diberikan-Nya, dan kudu didampingi untuk berfikir positif atau berprasangka baik.. Pokoknya mah kalo omongan orang gak penting gak usah dimasukin ke hati anggap aja kereta lewat yg beneran lewat doang bukan kereta lewat tapi pake acara mampir dikit terus ngomongin hal yang nyakitin saudaranya πŸ™‚ 

coba deh kalo selalu huznuzhon terus diiringi sama banyak-banyak bersyukur dan tidak lupa sahabat yang bernama “memaafkan” jangan sampai ketinggalan insyaallah deh ringan banget rasanya ya walaupun kenyataannya berat sih mungkin.. Entah beratnya karena utang ato mikirin si dia yang gak pasti ehhh πŸ˜€ 

dan jangan lupa sering-sering deh perhatiin alam, alam semesta loh ya bukan manusia yg bernama alam πŸ˜€ perhatiin aja… Dimana kau melihat keindahan syukurilah DIA memberi kita mata yang dapat melihat keindahan alam bukan yang cuma bisa liat kesalahan orang lain πŸ˜€

pejamkan kedua mata.. Rentangkan kedua tangan, tarik dan hembuskan nafas perlahan biarkan sejenak sembari membiarkan angin menyentuh wajahmu dan rasakan betapa bahagianya hidup dengan mensyukuri nikmat-Nya atas diri kita πŸ™‚

Hal membahagiakan yg perlu diingat semasa pkl part 1

​katanya, kenangan indah enggak boleh dilupakan kan? Termasuk juga enggak sama kenangan yang suka bikin senyum-senyum sendiri??

suatu hari (lupa tanggalnya yg pasti hari selasa tahun 2016) alhamdulillah ya, kupas tuntas materi lagi πŸ˜€ kalo ngupas tuntas itu bahagia banget rasanya apalagi yg dikupas mah sejarah islam wihhhh panjang penjelasan… Panjang jua lehernya murid berebut jawab pake metode tanya jawab πŸ˜€

Dan setelah selesai….
Me: minggu depan ulangan harian ya?

Murid: apa bu? Knp minggu depan ? 

Me: pilih, mau lisan apa tertulis ulangannya?

Murid: (serentak) tertulis bu….

*ada 1 yg beda*

Me: R, km knp? Pilih lisan?

Murid: iyadong bu, saya suka beda sendiri πŸ˜€

*ada lg yg nanya*

Murid: bu kayaapa klo saya mau dua duanya πŸ˜€

Me: loh nak, gak boleh… Harus pilih satu aja… Hidup di dunia aja cuman sekali… Kamu aja pasti enggak mau diduain πŸ˜€ kan… Enggak boleh serakah ah by πŸ˜€

Murid: loh kenapa bu…

Me: kasih kesempatan yg lain jangan semua opsinya kamu embat sendiri… Enggak boleh belajar korupsi ah..

Murid: yah terserah ibunya deh…

Temennya: iyalah kan ibunya guru..

Temennya lagi: ingat ya, guru selalu benar…

Me: enggak juga kadang hoby khilaf kalo sama murid πŸ˜€

Temennya murid: ibunya selalu benar karena ibunya cewe cuyy xD

Me: oh kalo itu hukum alam enggak bisa diganggu gugat πŸ˜€

Murid: ibu ini seneng banget dih becanda…

Me: mumpung nak..

Murid: mumpung kenapa bu?

Me: mumpung belum ada undang2 dasar yg bunyinya melarang bercanda antara guru dan murid :p oke fix ulangan yah minggu depan…

Murid: okee bu…

Me: lisan aja yah ulangannya lebih gampang πŸ˜€

Murid: gampangan tertulis bu..

Me: lisan aja lebih enak…

Murid: lebih leluasa tertulis bu..

Me: lebih asik lisan loh…

Murid: enggak penting asiknya sih bu yg penting nyamannya πŸ˜€

Me: ehh asik dan nyaman sama2 penting loh…

Murid: ya udah bu kalo gitu ulangannya setengah lisan setengah tertulis..

Me: ooo tidak bisa kalian harus belajar memilih yg bijak biar gak salah pilih πŸ˜€

Murid: ya udah bu fix tertulis…

Me: lisan gin..

Murid: tertulis bu… Fix…

Me: lisan soalnya satu loh, kalo tertulis 10…

Murid: banyak banget bu? Tapi gapapa deh bu…

Me: alasan?

Murid: karena kita cinta menulis…..

Me: kita atau kamu aja???

Murid: ibu ah dari pertama masuk hobinya skakmat mulu πŸ˜€ gantian kenapa bu…

Me: yahhh gimana ya… Abis kalian sih doyannya juga mancing saya buat skakmat kalian πŸ˜€

Murid: yaudah kalo ibu sukanya skakmat kita main catur aja deh…

Me: enggak.. Saya gak pandai…

Murid: lah kenapa bu?

Me: saya gak suka main main nak, dimainin itu enggak enak πŸ˜€

Murid: ibunya juga dari pertama masuk ngajarin kita baper ya ternyata wkwk 

Me: enggak kok.. Saya cuman mengajarkan kalian untuk lebih romantis, lebih peka, dan berperasaan… Assalamualaikum…

Murid: nah kan ibunya hoby juga ngegantungin percakapan dan memutus percakapan sebelah pihak.. Waalaikumsalam deh bu…

[Think About] Silahkan Coba Lagi


Dalam hidup terkadang ada hal yang kita gak bisa sekali coba langsung berhasil, saat itulah kesabaran kita di uji.. 
“Silahkan coba lagi” bukanlah kalimat yang menyatakan anda “sial” tapi sebuah kalimat tersurat yang memiliki makna tersirat untuk “tidak menyerah”,,

Terkadang, diri minder, lemah, pasrah ketika tidak berhasil melakukan sesuatu dalam sekali coba. Kita melakukan sesuatu juga tujuannya harus jelas. Dan yang terpenting kita punya dua strategi. Strategi tersurat (strategi utama yang sudah dirancang hingga matang) dan strategi tersirat (strategi cadangan yang akan digunakan sesuai kondisi dan situasi ketika strategi utama tidak mempan) 😊

Selain itu, sukses juga tidak terjadi dengan sendirinya. Ada faktor pendukungnya. Keadaan Lingkungan, kondisi ruangan, efektivitas waktu, dan yang paling utama dukungan dan kerjasama dari orang2 terdekat πŸ˜ƒ dan yg terpenting diri menguasai dan memahami strategi, lingkungan, kondisi, waktu, karakter, untuk mencapai tujuan..

Walaupun hidup hanya sekali, tapi diri butuh berkali kali agar berhasil, disitulah alasan kamu harus “belajar” bisa digunakan πŸ˜€ intinya, belajar itu enggak boleh nyerah sesulit apapun itu, santai dan rileks aja..