Pencari Rasa Nyaman

Hai,, Assalamualaikum semuanya ^^

Maaf ya udah lama gak ada share.. 

Alhamdulillah udah hampir satu bulan neng mengajar. Kalo ditanya betah atau enggak, neng sih bakal jawab betah. 

Di tempat neng bekerja ini, lingkungannya nyaman, rekan2 guru yang lain juga pada baik dan nyaman, makanya inilah yang membuat neng merasa betah di sekolah. 

Kan disini anak-anaknya sekolah cuman setengah hari ya, walaupun begitu bagi kami para gurunya tetap harus mengikuti aturan dari pusat yaitu pulang jam 2 siang. Padahal udah nambah sih waktunya 2 jam lebih lambat dari jam pulang murid, tapi bagi neng tetep aja kurang lama bersama rekan2 yang lain. Alasannya itu tadi, karena rekan dan lingkungannya yang nyaman jadi bikin betah. 

Setiap yang bekerja sudah tentu nyari gajih ya, neng pun juga begitu, penting kan ya demi kesejahteraan hidup kita 😁 ada juga yang mati-matian kerja demi jabatan yang tinggi. Tapi bagi diri pribadi neng, ada yang lebih prioritas. Yaitu rasa nyaman tadi. Percuma kerja dengan gajih yang tinggi tapi punya musuh dan lingkungan kerjanya gak nyaman. Bikin gak betah juga. Tanya sama diri sendiri. Nyaman nggak kita bekerja dilingkungan itu? Nyaman gak sama rekan kerjanya? Ada gak istilah kubu kiri dan kanan? Ada gak rasa senioritas di sana? Itu lah beberapa pertanyaan yang sengaja neng list di awal dapat panggilan kerja ini. Dan, semua pertanyaan dan kekhawatiran itu terjawab sudah. 

Memang sih, kalau kita kerja apalagi jadi anggota baru, kita memang harus rajin nimbrung bareng sesama rekan yang lain, lebih dulu menyapa, lebih dulu mengakrabkan diri, istilah pemalu tuh dibuang jauh-jauh lah, apalagi ketika menjadi guru. Bayangin aja kalo sifat pemalu masih ada di diri kita, gimana coba nasib muridnya? Tapi tetap punya rasa malu loh ya, bukan pemalu, itu adalah dua hal yang berbeda. 

Ada juga orang yang memanfaatkan jabatan tinggi untuk semena-mena. Ada kok. Tapi, alhamdulillah di sini sih enggak. Kepala sekolahnya adalah senior neng waktu Mts, MAN, dan kuliah, cuman beda dua tahun. Dia kepala sekolah, dan neng adalah anggota baru disini. Neng dari dulu emang punya prinsip tentang rasa hormat dan saling menghargai. Walaupun teman sebaya atau teman akrab neng punya jabatan tinggi, dia bos neng anak buah, tetap aja kok neng menghormati, begitu juga dengan guru2 senior disini, mau muda atau tua berhubung punya jabatan tinggi di hormatilah dia. Dan kepala sekolahnya ini, the best banget lah, beliau sering melakukan hal2 kecil yang sopan. Neng diam2 belajar, meski jabatan tinggi tapi usia tidak bisa berdusta. Oke saat bekerja kamu adalah bos, tapi dari segi usia kamu lebih muda, so tetap di hormati dan sopan pada yang lebih tua. Itusih yang neng pelajari dari kepala sekolah. 

Dan fakta lagi, neng paling senang mendampingi kepala atau ketua. Bukan berati neng kepengen diserahin jabatan itu ya. Neng senang menemani dan belajar banyak hal tentang kepemimpinan, tapi kalo untuk disuruh jadi pemimpin neng gak mau. Banyak tanggungannya πŸ˜‚ neng cuman sedia menjadi sosok pendorong dari belakang saja. Neng tidak ingin terkenal sebagai pemimpin, tapi neng ingin menjadi sosok motivator dan inspirator. 

Terkadang, dalam mencari rasa nyaman itu sendiri. Kita nggak bisa selalu menampilkan sifat “aku” terlebih ketika kita berbicara kepada orang lain. Etika dalam komunikasi kita harus kuasai. Banyak banget manusia-manusia di dunia yang si A ngomong si B ngomong juga, barengan jadi kadang si C salah paham, kalo udah gini siapa yg repot? Semuanya toh? Maka dari itu, meski kita paham diri kita adalah sosok yang cerewet atau bawel, tetap kita harus tau bagaimana menempatkan diri kita, ketika orang lain berbicara maka dengarkan, ketika diminta berpendapat, berpendapatlah senatural mungkin, jangan berpendapat yang menunjukkan kamu lebih ke A ketimbang B, nanti ada yang tersinggung bahaya. Berpendapat yang sesuai dengan hati dan logika kamu aja, jangan juga mendramatisir jauh dari kenyataan. Belajar menghargai ketika orang lain sedang berdiri di depan atau berbicara. Karena pada kodratnya enggak mustahil kok manusia ini menginginkan timbal balik. 

Dalam bekerja ataupun saat kuliah lalu, neng selalu menanamkan prinsip ini “perlakukanlah orang lain sebagaimana kamu ingin diperlakukan” kalau kita menanamkan prinsip ini dan melakukannya juga, insyaallah rasa nyaman akan selalu kita peroleh. 

Sekian dulu ya, oya ketika kalian bekerja mana yang lebih kalian prioritaskan, rasa nyaman atau gajih? Komen di bawah ya… Bye ^^

Advertisements

Satu Minggu Pertama

Hai hai assalamualaikum semuanya πŸ™‚ maaf udah lama gak ada nulis, karena kesibukan yg luar biasa banget nyampur jadi 1, hehe.

Alhamdulillah, sebelum wisuda neng udah kerja, akhirnya. Neng memilih untuk menjadi tenaga pendidik di salah satu SD di kota neng, yang mana kita semua tau, bahwa anak SD itu masyaallah sekali. Se nakal-nakalnya murid SMK/STM yang pernah neng ajarin waktu PKL masil bisa kalo di nasihatin, masih mau dengerin gurunya kalo belajar, pokoknya masih enak lah di apa-apain selama bukan main fisik. Alhamdulillah nurut. Kalo anak SD? Satu minggu pertama, jangankan satu minggu. Satu jam pelajaran aja berasa banget lelahnya. Masyaallah, kalo anak SMA yang begitu mungkin neng udah makan hati kali ya. Mereka itu susah dinasihatin, dinasihatin iya iya aja tapi habis itu dilakuin lagi semacam masuk telinga kanan keluar telinga kiri, lewat aja nasihatnya. Apalagi kalo anak-anak kelas 6 uhhhh. Pinter banget nyahut, ngelawan, pokoknya sok2an banget. Andaikata ndada undang2 kayak jaman neng sekolah dulu, greget banget pengen noyor murid belagu. Heran banget. Semakin ada undang2 semakin berani anak2 melawan, semakin nda karuan sudah isi murid di sekolah. Makanya gak heran, kalau banyak guru-guru yang keluar masuk dari sekolah, bukan karena rekannya yg nyuekin atau apa tapi karena muridnya yg gak sanggup di hadapin, bikin emosi lahir batin darah tinggi juga. 

Selain itu, bagi neng, ngajar SD itu nda sebebas ngajar anak SMA. Misalnya materi. SD cuman bisa sedikit, sehari dapat 1 halaman itu alhamdulillah banget. Belum nulis udah cape, padahal bukunya itu antara kata2 sama gambar banyak gambarnya. Anak-anak sekarang bener2 deh. Kalo anak SMA bisa diajarin sehari satu materi selesai, bisa dikasih tugas, bahasa yg diomongin juga bukan lagi bahasa yg hanya dipahami anak kecil. 

Kadang, neng ngajar itu ada takutnya. Takut kalo anak2 gak paham. Masalahnya anak kecil, gak bisa diajak becanda kayak anak SMA, mereka jujur banget bikin kagok iya, kehabisan kata2 juga iya. Pokoknya masyaallah banget. 

Kemarin aja, kepala sekolah sampe nangis gara2 anak kelas 6 udah berani pake kekerasan fisik, udah berkali2 mukul ade kelasnya dan itu dikepala. Pokoknya ampun banget deh. Bingung juga neng sama anak2 SD itu. Mungkin gak semuanya kayak gitu, ada yg nurut kok. Tapi gak banyak juga, karena kepengaruh. 

Pokoknya neng harus coba dulu lah sampe sebulan kalau semakin parah, neng akan kembali jadi guru SMK saja, mungkin memang kodratnya disana. 

Lain cerita kalau sama rekan guru yg lain, gurunya mah asik semua, pada baik, senengnya becandaan, asik lah kalau nimbrung, apalagi neng jadi yg termuda behhh makin lagi asiknya di kerjain wkwk. kalau sama gurunya malah bikin betah. Gak pengen kabur lah dari sekolah gitu. 

Intinya sih, ngajar tingkat sekolah apapun butuh sih yang namanya kesabaran. Apalagi yang paling penting bagi anak2 ltu adalah tata krama. Neng dulu, waktu sekolah guru itu bawa penggaris panjang kemana2 bawa buku catatan pelanggaran kemana2, buat ngajarin tata krama sama disiplin. Coba aja sekarang begitu apa nda kena undang2? 

Setelah menjalani real menjadi guru selama seminggu ini, banyak banget yg udah di alamin, apalagi neng statusnya wali kelas. Anak didik neng karakternya macem2. Kalau dinasihatin gak didengerin, kadang sampai kita teriak di bilanginnya pemarahan. No. Itu gak akan terjadi kalau muridnya nurut. Belajar semaunya, nulis semaunya. Pokoknya mau mau mereka lah. Ngadu sama guru juga paling cuman dibilangin sabar ya…. Untuk yang seperti ini yang dibutuhkan itu bukan kata simpati “sabar ya” tapi gimana caranya ini anak2 biar pada nurut *emosi*.

Neng pikir ngajar anak SD itu bakal mudah. Mudah sih iya, materi pelajarannya yg mudah. Anak2nya? Mudah dari mana…. Masih mudahan ngajarin anak SMA biar kata pake kurikulum 2013 kek 2017 kek rela aja neng ini dari pagi sampai sore ngurusin mereka, bisa di hukum kecil2an (yang jelas bukan fisik) *neng kangen sama murid SMK, pengen balik ke sana aja nanti*

Udah ah, kalo uneg2 ditulis semua bisa panjang banget tulisan ini. Banyak banget yang bisa dikeluhkan perihal anak SD ini. Sabar yang sabar banget itu bukan tipe neng kayaknya. Tapi masih mau mencoba sampai sebulan dulu lah, kalo tahan lanjut, kalo engga ya out, simpel kan? 

Akhir yang Menjadi Awal

Menyelesaikan studi sarjana bukan berarti perjuangan selesai. Sejatinya yang bernama berjuang tidak akan pernah ada akhirnya ia akan terus berlanjut selama kau masih hidup. Tugas kita adalah dalam menjalaninya jadilah orang yang baik dan jujur, perduli kepada orang disekitar kita, dan sadar bahwa kita tidak bisa sukses dengan sendirinya, pasti ada bantuan orang lain. Dengarkan setiap nasihat dan kritik mereka lalu analisa mana yg membuat semangat mana yang membuat down. Serta jangan sampai sombong dan kepo yang terlalu ikut campur dalam setiap perjuanganmu. 

Akhir dari segala sesuatu yang telah kita lewati bukan berarti suatu penyelesaian yang benar2 berakhir. Justru ini saatnya kita membuka lembaran baru, menjadi orang baru, dengan nama dan tugas yang baru. Menjadi lebih bermanfaat dan bertanggungjawab terhadap tugas-tugas yang diberikan. 

Menyelesaikan satu tugas besar dengan sukses bagaikan menyelesaikan suatu misi yang luar biasa. Mendapatkan hasil yang membuat bangga dosen pembimbing adalah suatu kehormatan terbesar terlebih ketika tawaran menjadi tim pengembang mutu disebutkan rasanya suatu kehormatan dan kebahagiaan yang berturut2 terjadi. 

Segala kesulitan dan keluhan yg selama ini dijalani, rasa lelah dan bosan yang terus ada dan hampir membuat menyerah hilang seketika berganti dengan kebahagiaan. Seperti ini ternyata rasanya lulus sarjana. Tidak bisa digambarkan dengan kata2.

Lulus sarjana sangat berbeda dengan kelulusan saat SMA. Jika dulu, setelah lulus masih ada pikiran yang kekanakan dan konyol, sekarang saatnya untuk belajar serius menata masa depan. 

Kembali zaman kelas 3 aliyah. Saat itu, masih bingung memilih pilihan yang tepat, antara sarjana hukum, sarjana psikologi, dan sarjana pendidikan. Memikirkannya dalam waktu yang lama. Akhirnya setelah memperhatikan dunia ini, neng memilih untuk menjadi sarjana pendidikan. Tentang hukum dan psikologi neng hanya sharing kepada teman2 dari fakultas2 tersebut. 

Intinya, dalam menjalani hidup dan menghadapi berbagai perjuangan yang berarti memang harus menjadi orang yang super sabar, dan tenang. Yang terpenting adalah bagaimana kita perduli kepada orang lain. Terkadang sesuatu yang tidak penting untuk dibicarakan memang sangat membosankan, tapi bertahanlah dan bersabarlah, dengarkan saja mereka meskipun itu tidak ada yang penting. Tunjukkan bahwa kita perduli kepada mereka dengan menjadi pendengar yang baik. Itulah salah satu strategi yang neng gunakan dalam mengambil hati dosen2 dan berhasil dekat serta dikenal dosen2.

Sabar dan jujur memang tidak mudah untuk dilalui banyak godaan yang menguji usaha kita. Namun, sesuatu yang sulit tidak akan selamanya sulit, suatu saat ia akan berbuah manis, begitupun sebaliknya. 

Dan yang terpenting adalah jangan pelit ilmu, ajarkan kepada mereka apa yang kamu tahu, percayalah itu tidak akan membuatmu bodoh dan rugi. Bukankah salah satu pahala yg akan terus mengalir meski kita sudah meninggal adalah ilmu yang bermanfaat? 

Saling berbagi apa yang dijalani, dirasakan, dan dilihat kepada orang2 disekitar adalah sesuatu yang sangat membahagiakan, karena bagi neng bahagia itu salah satunya adalah dengan berbagi, meski bukan Harta yang paling penting adalah menunjukkan sikap bahwa kita perduli dan tidak mengabaikan mereka. 

Akhirnya berjuta terimakasih neng layangkan kepada Allah SWT., orangtua yang tidak ada henti2nya mendukung dan mengingatkan menjadi manusia yang sabar, sahabat2 yang selalu ada dari awal hingga akhir dalam suka dan duka, teman2 yang selalu memberikan suntikan energi semangat dan motivasi, kritikan dan nasihat, demi diri ini agar lebih baik, dosen2 dan guru2 yang sabar membimbing dan mengajarkan begitu banyak ilmu yang bermanfaat. Terimakasih sudah memarahi saya selama ini, dan ternyata marah itu bukan berarti mereka benci tetapi rasa sayang dan Cinta agar menjadi sosok manusia yang kuat dan berkualitas, thankyou so much 😘

Pulang Malu Tak Pulang Rindu

Assalamualaikum semuanya πŸ˜‰ 

Apa kabar? Lumayan juga lama kagak curhat dimari πŸ˜€ maklum sibuk shay demi sarjana wkwk.. 

Pulang Malu Tak Pulang Rindu. Ini kalimat cocok banget buat kamu, kamu, kamu yang nggak tinggal sama orangtua kandungnya. Sekolah, kuliah, kerja ditempat yang berbeda dengan tempat tinggal orangtua, ada yang beda rumah, beda kota, beda provinsi, beda pulau, bahkan beda Negara. Sudah itu, karena keadaan tertentu yang menuntut ke-profesionalan sebagai makhluk yang memiliki tanggung jawab (?) membuat diri kita menjadi jarang pulang. Ada yang pulangnya seminggu sekali, sebulan sekali, setahun sekali, 5 atau 10 tahun sekali, misalnya. kalau neng jujur ya, pulang ke rumah emak bapak setaun sekali itu juga Bulan Ramadhan doang πŸ˜€ maafin ye mak ❀.

Kalau ditanya gimana rasanya tinggal jauh dari orangtua. Macem-macem sih rasanya kayak permen nano-nano, manis asem asin rame rasanya *iklan* πŸ˜€ senengnya sih mungkin karena gak ada yang ngatur ini itu ngatur sana sini πŸ˜€ gak enaknya adalah kalau sakit gak ada yang manjain, kalau laper gak ada yang masakkin makanan, kalau cucian numpuk gak ada yang cuciin, kalau lelah gak ada yang mijitin, kalau sedih gak ada yang pelukin, huhu syedih deh. 

Kalau ditanya tentang rindu. Sangat sangat sangat rindu. Bagi sebagian orang yang susah pisah sama orangtua, jangankan setahun sekali, sehari gak ketemu aja kayaknya ada yang hilang gitu πŸ˜€ ya gak sih? Ada yang pernah ngerasain? 

Pulang malu. 

Nah, bagi orang yang misalnya sekolah, kuliah, atau kerja ditempat yang jauh istilahnya adalah perantauan, kalau belum dapet hasil yang jelas, karena mungkin udah berjanji sukses sama keluarganya, pasti kalau mau pulang atau putus ditengah jalan malu banget. Iyadong, secara tujuan utama merantau kan untuk mengubah nasip kehidupan menjadi lebih baik kedepannya. Misalnya kayak neng, dari kelas 1 SD sampai sekarang udah mau Sarjana, neng bertekad cari ilmu sebanyaknya karena neng bercita-cita bisa bangun sekolah di daerah neng yang jarak dari rumah ke sekolah itu masih 10 km. Lumayan jauh. Jadi kalau pulang tanpa membawa kesuksesan bakal malu. So sepahit pahitnya, sesusah susahnya dijalanin aja. Karena segala sesuatunya gak ada yang instan, biar kata mie juga pasti kudu di olah dulu kan baru bisa dimakan, begitu juga dengan perjuangan. Kuncinya emang harus sabar, contoh aja ulet yang dibenci sabar melalui segala macam rintangannya, dia lewatin dan hadepin sampai akhirnya dia berubah menjadi kupu2 cantik yang dirindukan oleh banyak orang. 
Tak Pulang Rindu. 

Nah, kalau gak pulang bakal rindu. Rindu emak bapak, sama kampung halaman. Kesederhanaan dan quality time berharga bareng keluarga. Banyak hal yang mereka lewatin tanpa kita. Meskipun selalu dikabarin lewat telpon beda banget lah rasanya sama ikut merasakan secara langsung. 

Pulang Malu tak Pulang Rindu. 

Selalu aja jadi kegalauan terbesar buat orang2 yang sedang merantau. Apalagi namanya manusia gampang kegoda. kadang denger rumpian tetangga aja langsung kabur pulang πŸ˜€ tapi shay, namanya juga berjuang, gak ada yang mudah. Segala rintangan yang ada ya dilewatin aja atu-atu, perlahan tapi pasti semuanya bikin kamu lebih kuat dalam menjalani hidup. Intinya tetap sadar aja sih, siapa diri kita. Tujuan kita apa. Yang penting kita serius dan terus berusaha. Jangan menyerah ditengah jalan. Semangat buat yang sedang merantau. 
Oke sekian ocehan kurang bermutu (?) kali ini. Adakah kalian yang sedang merantau? Mungkin bisa share pengalamannya dikolom komentar 😊 kira-kira apa ada tips2 tertentu nih bagi yang sedang merantau? 

Kebiasaan Agustus-an

Haiii assalamualaikum ^^

Udah Bulan agustus aja ya, bentar lagi tahun baruan nih, jadi khawatir waktu yang dijalanin selama ini kurang bermanfaat, karena terasa cepat berlalu. 

Bulan yang identik dengan kemerdekaan ini. Ada banyak kebiasaan yang ada di dalamnya yang sering dilakukan sama rakyat di Negara Indonesia, tujuannya tentu saja untuk ikut memeriahkan hari kemerdekaan indonesia. Banyaknya kebiasaan-kebiasaan yang ada, ternyata sudah mendarah daging sejak dahulu, kapan awal mulanya ada lomba di bulan agustus, neng lupa πŸ˜€ waktu pelajaran IPS sama sejarah sering kabur ke kantin sih πŸ˜€πŸ˜€, so kali ini neng mau share seputar kebiasaan di bulan agustus yang ada di sekitar rumah neng. Yuk langsung aja kita mulai, cus… 

Kebiasaan agustus-an. 

Di Indonesia, kebiasaan di Bulan ini di awali dengan upacara menaik-turunkan bendera merah putih. Maksudnya, pagi hari upacara menaikkan bendera merah putih, sorenya upacara penurunan bendera merah putih. Hal ini biasanya berlaku di Istana Negara. Selain di sana, hanya menaikkan bendera saja yang ada upacaranya, pas diturunkan ya diturunin biasa πŸ˜€ seorang diri.

Setelah selesai melaksanakan upacara, selanjutnya selama beberapa hari akan digelar berbagai jenis lomba untuk memeriahkan suasana kemerdekaan baik dikota maupun pedesaan. Selain, lomba ada juga karnaval atau pawai kemerdekaan yang biasanya diikuti oleh anak-anak sekolahan. Pokoknya kalau sudah 17-an, pasti heboh dan rame dengan segala macam kegiatan.

Kali ini, neng cuma mau bahas seputar lomba aja. Dulu, waktu zaman masih SD-SMP, sering banget ikut lomba. Entah disekolah ataupun sekitar lingkungan rumah. Neng sering ikut lomba balap karung, bawa kelereng pake sendok, ambil koin dalam tepung, masukkan air dalam botol pake gelas bolong, dan makan kerupuk. Kalau jenis lombanya sih banyak, tapi disesuaikan sama kategori umur. 

Nah, untuk itu ini adalah tahun ke-empat neng dan keluarga menggelar lomba di depan rumah, neng sekeluarga jadi panitia. Pusing pertama mikirin jenis lombanya, terus ngategoriin umurnya. Tapi terbayarkan dengan tawa ceria anak-anak. Jadi ikut happy πŸ™‚

Jenis lombanya banyak. Gak berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Lomba yang kami buat, dibagi menjadi 3 kategori. Anak-anak, remaja, dan dewasa. Untuk jenis lombanya sendiri rinciannya seperti berikut. 

1. Kategori anak-anak

  • Lomba balap karung
  • Lomba kelereng
  • Lomba ambil koin dalam tepung
  • Lomba masukin benang dalam lubang jarum
  • Lomba makan kerupuk
  • Lomba masukkan pensil dalam botol

2. Kategori remaja

  • Lomba balap karung
  • Lomba futsal pake daster (untuk cowok) 
  • Lomba joget balon
  • Lomba karaoke
  • Lomba tarik tambang

3. Kategori dewasa

  • Lomba joget balon
  • Lomba make up tutup mata (berpasangan untuk perempuan) 
  • Lomba karaoke
  • Lomba panjat pinang (laki-laki) 
  • Lomba tumpeng agustus (suami istri) 
  • Lomba fashion show (waria)*

*peserta yang mendaftar harus waria, ini kami laksanakan di hari terakhir menjelang pembagian hadiah*

Nah, setelah perencanaan matang, informasi sudah disebar, biasanya kita cari dana untuk hadiahnya. Donaturnya sih gak jauh-jauh tinggal panggil, ayahhhhh πŸ˜€ 

pengalaman jadi panitia selama tiga tahun berturut-turut, heboh banget lombanya. Paling seru itu kalau sudah lomba futsal pake daster dan fashion show, penontonnya kadang greget pengen ikutan juga πŸ˜€. Gak mustahil juga ada drama mewek ala anak-anak, Ya  gapapa sih lelah yang penting baik peserta maupun panitia semuanya pada happy dalam ikut memeriahkan hari kemerdekaan Negara kita tercinta ini. 

Kalau didaerah kalian, kebiasaan agustusannya apa? gimana dengan pengalaman lombanya? Boleh dong di share di kolom komentar. 

Udahan ya, bingung mau nulis apaan lagi πŸ˜€ bye,, 

Masa Kecil yang Dirindukan

Assalamualaikum semuanya πŸ™‚

Si tukang rusuh akhirnya balik lagi dari luar negeri πŸ˜€ negeri mimpi maksudnya πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Haiii, apa kabar semuanya? Ada yang kangen gak sama neng? Ada ya? Ya… Ya.. Ya…? Ada gin..? Ada dong πŸ˜€ *maksa*

***

Beberapa hari terakhir ini, neng sering main sama anak kecil alias Ade sepupu yang pada masih TK. Liat mereka ketawa-ketiwi bahagia, teriak-teriak tanpa beban, berantem 5 menit baikan lagi, bisa dirayu sama permen, atau dibeliin mainan, nangis kejer kalo keinginannya kagak diturutin, kalo ngambek kadang sepukul-pukulnya, eh neng yang jagain ikutan latihan, latihan teriak kalo main jauh, latihan ngerayu anak kecil kalo lagi ngambek atau banyak maunya atau gak mau mandi, yang paling lelah itu adalah latihan sabar. Iya, sabar ngadepin anak kecil yang super aktif itu masyaallah banget.

Awalnya, bingung gimana cara main sama anak kecil, tapi berhubung neng sangat-sangat suka sekali sama anak kecil, neng jabanin deh. Pokoknya kudu disabarin, meskipun kadang anak-anak itu bikes (bikin kesel) tapi tetep aja mereka lucu, menghibur dan bigem (bikin gemes) πŸ˜€, saking asyiknya main sama anak kecil neng kadang lupa waktu πŸ˜€ tetangga aja ampe bingung si mbul (ade sepupu) *potonya di bawah ya* itu anaknya siapa, anaknya bunda atau anak neng kok lebih sering diurusin sama neng πŸ˜€ tapi wes gapapa sih, itung-itung belajar jadi calon istri, eh calon ibu kan ya? Eh keduanya deng πŸ˜€

Kadang, pas lagi asyik jagain dan nemenin main si mbul, neng suka kangen banget sama masa kecil dulu, masa dimana belom kenal Cinta yang finishnya kalo gak bahagia ya sakit, masa dimana belom punya banyak masalah selain rebutan ya rebutan sama temen, saudara, atau ayah bunda πŸ˜€, masa dimana belom punya beban pikiran selain cari akal buat bisa kabur main diluar rumah di jam-jam yang dilarang emak πŸ˜€ dan masih banyak lagi. 

Katanya, yang namanya bocah itu bandel. Sebenernya sih mereka enggak bandel, cuman kebanyakan akal sama kebanyakan gaya aja, malah kebanyakan kena tipu, sama emak bapak ditipu dibeliin ice cream kalo lagi ngambek πŸ˜€πŸ˜€ gapapa sih ya daripada kebanyakan janji manis kayak buaya darat di pinggir kali πŸ˜€. Sama, neng juga dulu gitu kebanyakan akal, saking banyaknya emak sampe gedeg, gimana gak gedeg sering kabur maen aer comberan atau ngajak berantem anak tetangga πŸ˜€ maklum ya, namanya juga super aktif jadi gedenya ya tukang rusuh πŸ˜€ ya… Daripada tukang pemberi harapan palsu kan ya haha. 

Waktu neng kecil dulu, neng jarang banget dibeliin maenan kayak anak zaman sekarang, yang mainannya pada canggih kadang sampai-sampai neng gak kenal nama mainannya apa πŸ˜€ waktu neng kecil dulu, neng itu sukanya main ditanah, dilumpur, di air πŸ˜€ gitu, yang paling Bagus cuma main masak-masakkan πŸ˜€ bener kan? Cewek mainnya masak-masakkan? Tapi, main masak-masakkannya gak kayak anak zaman sekarang yang mana panci wajan kompornya semuanya mainan πŸ˜€ neng dulu beneran mainnya pake api πŸ˜€ bandel gak ya namanya πŸ˜€

Jadi, ceritanya itu dulu emak bapak di kebun, neng dirumah disuruh jagain Ade satu-satunya πŸ˜€ nah, neng itu dari kecil kompak banget sama adek, adek juga sayang banget sama neng, sampai neng kerjain aja dia happy πŸ˜€ tapi terakhir kerjain sih dia nangis, soalnya neng dorong sampai jatuh dari tangga πŸ˜€ *ya, namanya anak kecil mana mikir kan* keren gak? Keren dong πŸ˜€ gimana gak keren abis itu neng dicuekin sama emak bapak, disuruh mandi makan tidur sendiri πŸ˜€ wkwk.

Waktu main masak-masakkan dulu, neng bukan bandel tapi eksperimen πŸ˜€. Bedua sama adek, kita ambil Batu ceritanya kan mau buat dapurnya, terus buat naruh panci atau wajan di atasnya, kita ambil kayu, terus kita nyalain apinya eh gak lama kayunya abis dimakan api, terus kita ambil sedotan dan lakukan hal yang sama, eh abis juga sedotannya. Lalu, kita coba pake besi eh berhasil. Lalu, ceritanya mau masak daun singkong, tapi neng gak tau daun singkong yang mana jadi neng ambil aja rumput, terus neng rebus di panci yang waktu itu kita bikin pake kaleng susu πŸ˜€ pinter kan πŸ˜€. Abis itu, takut ketahuan terus kita buang deh di pinggir hutan Batu, besi, sama kaleng susunya πŸ˜€ bandel gak ya namanya πŸ˜€

Selain itu, neng juga hobby banget main hujan, sampai sebesar ini neng masih suka main hujan, rasanya itu kalau lagi banyak masalah keluar main hujan kenain wajah ke hujan itu seru banget, sakit sih tapi kalo suka gimana πŸ˜€ eh cuman suka hujannya ya gak pake banjir, ribet πŸ˜€. Jadi, waktu kecil neng suka kabur buat main hujan sama temen2 tersayang, gak cukup main hujan, neng liat air tergenang neng duduk deh πŸ˜€ terus main obok-obok airnya berasa di kolam renang πŸ˜€ gak lama, emak muncul bawa sendal lalu kita kabur rame2 πŸ˜€ maafin anakmu yang dulu ya mak, kan polos πŸ˜€.

Sebenernya, banyak banget hal yang neng rindukan di masa kecil rasanya pengen balik aja ke masa kecil, seru ada saat di mana bikin salah tapi dibela nenek “namanya juga anak kecil, belum ngerti dikasih nasihat, wajar”πŸ˜€ bahagia banget. Coba udah gede bikin salah πŸ˜€ ulala, bisa-bisa berantem endingnya πŸ˜€ nenek pun juga ikutan πŸ˜€. Kalau mau diceritain, banyak banget πŸ˜€ panjang banget kalo diketik, lelah jari ngetik mending cerita langsung atau dibikin video πŸ˜€ gak kerasa πŸ˜€.

So, intinya apa? Yang namanya masa kecil itu Indah dan bahagia banget, banyak banger eksperimen anak yang bisa buat otaknya jalan πŸ˜€ karena biasanya dikasih tau gak bisa, jadi mereka perlu praktik sendiri buat paham, sakit itu seperti apa, huhu. 

Nah, pesen juga nih buat para orangtua. Neng pernah nonton acara TV Indonesia Morning Show, disana dalam kategori parenting mereka bahas tentang pendidikan anak usia Dini, katanya jangan rebut masa bermain anak kecil dengan maksa dia sekolah πŸ˜€ jangan juga dimarahin, karena mainan yang paling terbaik adalah tubuh ibu dan bapaknya sendiri. Kalau gak mau anaknya punya masa kecil bandel kayak neng, ayo bapak ibu luangkan waktu untuk bermain bersama anak supaya dia gak mikir buat sering2 main di luar dengan cara kabur πŸ˜€ 

Masa kecil adalah masa paling bahagia, dimana hanya terjadi sekali seumur hidup dan tidak akan pernah terulang kembali, yang akan dilalui dengan eksperimen banyak hal dengan pola pikirnya tersendiri, karena selain tidak bisa diberi tau dengan nasihat dalam bentuk kata2, mereka perlu praktik perbuatan untuk mencari kebenaran atau kesalahan dari nasihat yang orangtuanya berikan. Ayo, bimbing anak2 kita untuk menjadi lebih baik lagi, kita latih agar berprestasi sejak kecil πŸ˜€ ingat ya, anak kecil itu bukan bandel tapi kebanyakan akal sama kebanyakan gaya, jangan sering2 dimarahin, ntar gak mau deket2 sama ibu bapaknya πŸ˜€ 

Sekian, curhatan panjang kali ini, entah ada yang bisa diambil atau enggak hikmahnya, yang penting udah berusaha untuk sharing masa kecil yang sangat dirindukan. Nah, kalau kalian semua gimana sama masa kecilnya? Ada gak yang dikangenin? Harusnya sih ada ya πŸ˜€ nah kalau ada bisa dong share juga di kolom komentar πŸ˜€ terimakasih sudah meluangkan waktu untuk selalu membaca tulisan-tulisan yang berupa curhatan seperti ini, yang katanya panjang-panjang banget, emang iya? *gak nyadar*

Ya udah ya bye bye, udah pagi waktunya ngurusin si mbul πŸ˜€

Ini si mbul yang mengganggu ketenangan hidup neng πŸ˜€ tapi neng sayang banget sama dia seperti adik kandung sendiri padahal sepupu, tapi berkat ikut andil dalam tumbuh kembangnya karena kedua orang tuanya my aunty, kalo siang oada sibuk kerja πŸ˜€ jadi, neng yang nemanin seharian, makasih ya udah diajarin gimana caranya jadi ibu yang baik πŸ˜€ maaf kalau kakak sering marah-marah, abis adek suka kabur main di luar sih panas-panasan πŸ˜€ jangan bandel kayak kakak waktu kecil yang tukang kabur dong, adek kan disayang semua orang karena anak satu-satunya πŸ˜€ love you 😘😘

Loveline Relationship

Kutatap indahnya ribuan kerlip bintang dilangit. Kupandangi cerahnya sinar rembulan yang sedang purnama. Diam-diam aku menyunggingkan senyum dibalik gorden jendela kamar. Kunikmati indahnya pemandangan malam yang dihiasi dengan sepoi-sepoi angin yang menerpa wajahku. Ah, Betapa indahnya mereka tercipta karena cinta sang Maha Pencipta. Kadang aku berfikir, sejatinya dunia ini pasti tercipta karena cinta. Bahkan segala jenis permasalahan yang adapun juga terjadi karena cinta. Hanya saja bagaimana diri kita menyikapi cinta tersebut.

Dalam kehidupanku, aku sering menyaksikan bahkan mendengar cerita hati teman-temanku tentang cinta. Bermacam-macam jenisnya, berbeda kadar bahagianya, berbeda pula ukuran sakit hatinya. Bahkan, akupun juga terlibat dalam cinta. Bagiku, cinta tidak hanya sekedar membentuk ikatan berupa hubungan yang sering orang-orang katakan dengan sebutan β€˜pacaran’. Ada banyak jenis hubungannya. Ada yang LDR-an (hubungan jarak jauh), Ada yang CLBK (cinta lama bersemi kembali), ada yang HTS (hubungan tanpa status), ada yang hanya menganggap sebatas kakak-adik, ada juga yang menjadi korban cinta persahabatan atau lebih dikenal dengan istilah β€˜Friendzone’. Dan ada juga yang nekat memutuskan untuk sekedar menjadi pengagum rahasia. Kurang lebih seperti itulah jenis-jenis hubungan cinta yang ada di dunia ini.

Adapun permasalahan yang ada dalam dunia percintaan, yang membuat diri jadi mudah baper (bawa perasaan) dan galau, terkadang berupa perselingkuhan atau perceraian, cinta tak berbalas atau lebih dikenal dengan istilah cinta bertepuk sebelah tangan dan cinta sepihak juga cinta tidak bersambut. Ada juga rasa cemburu yang menguasai hati, yang harus bener-bener dimanajemen. Kalau tidak, bisa terjadi perang dunia ke-empat, hehe.

Bicara tentang cinta, berarti bicara tentang mencintai dan dicintai, mengasihi dan dikasihi, menyayangi dan disayangi, serta merindukan dan dirindukan. Itulah bumbu pemanis utama yang ada dalam cinta. Namun, yang lebih terpenting dari itu semua bagaimana tentang apa yang dirasakan oleh hati, sehingga tidak terkesan memaksakan. Dan kejujuran serta saling percaya dan saling mengerti yang menjadi lem perekatnya. Agar cinta semakin erat tak terpisahkan.

Namun, dari sekian banyak kasus di dunia tentang cinta ada pembelajaran yang bisa kita dapatkan. Salah satunya adalah tentang mengikhlaskan dan melepaskan, dari sinilah kita belajar menjadi pribadi yang lebih dewasa dan lebih kuat. Bagiku, cinta yang sebenarnya bukan sekedar mampu memiliki si dia, melainkan bagaimana sikap kita ketika bisa mengikhlaskan dan melepaskannya kepada orang lain, yang lebih membutuhkan si dia. Inilah puncak dari cinta yang sebenarnya. Pun dalam hubungan menikah, kita pun juga harus siap untuk mengikhlaskan dan juga melepaskan, entah untuk perceraian atau perpisahan karena ajal yang menjemput.

Dan, disinilah aku. Seorang gadis berusia 22 tahun, yang terlibat cinta dalam hal pertemanan, yang akhirnya kuberanikan diri untuk menjadi pengagum rahasianya saja. Bukan karena aku gak sanggup untuk mengungkapkan isi hati kepadanya, hanya karena aku tidak sanggup jika harus kehilangan salah satu teman karena persoalan cinta. Dan akupun sadar, dunia ini luas dan indah. Dunia bukan hanya sekedar tentang cinta, tapi juga bahagia dan sukses. Bagaimanapun, jatuh cinta adalah suatu peningkat mood yang membuat diri menjadi bersemangat untuk meraih kesuksesan dan kebahagiaan. Yang penting kuncinya satu, cinta dalam ikhlas.

Salam hangat untu yang sedang jatuh Cinta..