[Think About] Dream Pray Action

​Dream…

Pray…

Action…
-> step 1 : Dream as mimpi. Bermimpi setinggi langit. Bermimpi sebesar mungkin. Katanya jangan takut bermimpi yang tinggi dan besar karena kita punya Allah Yang Maha Besar.
-> step 2 : pray as doa. Setelah bermimpi. Masukin dalam daftar list. Mulai dari yang terbesar sampe yang terkecil. Kemudian berdoa. Ngadu minta dikabulin. Be like doa, sholat, sholawat, puasa, shadaqoh. Alhamdulillah kalo bisa sambil ngafalin quran (aamiin).
-> step 3 : action as berusaha. Nah, kalo mimpi udah. Doa udah. Sekarang saatnya ikhtiar atau berusaha. Berdoa boleh tapi diiringi dengan usaha katanya. Usaha juga macem2 bentuknya yang penting niat karena Allah. Katanya kalo kita ngejar dunia, akhirat gak bakal kita dapetin. Tapi kalo kita ngejar akhirat, kemana mana dunia nempel. Yang penting yakin.
*terkadang. Kita sebagai manusia selalu menganggap mimpi yang terlalu besar itu mustahil bakal tercapai. Tapi yah namanya juga manusia kadang banyakan suudzonnya daripada huznudzonnya. Belom apa apa udah pesimis aja (termasuk aku dulu). 

Cerita dikit boleh ya? 

Dulu waktu kecil aku pernah bermimpi jadi pengusaha. Namanya juga anak kecil ditanya mimpi yang paling gede apaan aku mendadak bloon jadilah jawabnya ngasal pengusaha gitu. Yah pengusaha apa aja dah gitu (masih bingung apa usaha yang pas). 

Sekitaran aliyah (klo gak salah ingat) aku pernah nyoba usaha jualan bros dan gantungan kunci dari kain planel. Jait sendiri. Masih inget, tengah malem orang pada tiduran aku mah berkutat sama kain planel dan kawan kawannya, kena lem. Belom lagi lemnya yang super pedes kerasa dimata. Bentuk pola. Yaa begitu.. Bikin 20 biji semalem. Ikhtiar gitu yah coba dijual lah kalo gak laku dipake sendiri aja xD (bukti pesimis belom dijual udah ngomong ga laku). 

Promosi. Itu pertama kali bagiku sulit. Iyah.. Cari orang yang tertarik. Waw. Sebisa mungkin nih aku mau enggak mau puter otak nyari warna yang ngejreng gitu biar keliatan menarik/menarik perhatian calon konsumen. Ehh besoknya dicoba nawarin ketemen deket dulu. Lah dia mau. Senengnya hatiku. Lama-lama ada yang pesen. Alhamdulillah, aku sempet balik modal waktu itu untung 36 ribu. Yah alhamdulillah. 

Rupanya bikin bros gitu enggak cocok buat ikhtiarku. Jadilah berhenti karena udh ga ada yang minat lagi. Syedih pastinya. Lanjut galau lagi. Terus nyoba-nyoba gambar. Gambar baju. Iyah katanya bagus. Jadilah kalo bikin baju bikin design sendiri akunya xD. 

Emang kadang rezeki itu datangnya enggak keduga dari mana. Dulu gak pernah mimpi usaha WO (Wedding Organizer). Etlah sekarang malah rezeki disitu. Ya udah dengan niat bismillah karena Allah bisa sambil dakwah juga. Apalagi kalo biasa pasang henna, pengantennya di ajak ceritaan kadang mah aku kasih pencerahan. Iyah ceramah saya. Dan lagi bahasa. Sebisa mungkin pakenya yang asik gitu. 

Nah, si acil juga aku kompakin kayagitu xD yahh maap sih aku emang suka ngomporin beliau xD biar samaan gitu kasih pencerahan xD kan kalo mereka suka. Mereka puas dengan pelayanan. Sebisa mungkin seramah tamah mungkin. Yah tadi, emang diniatin dakwah juga (dari dalem hati kecilku sih enggak tau kalo hatinya acil gak pernah nanya soalnya xD) semoga diberkahin lah 🙂
*aku masih bermimpi keliling dunia ya Allah.. Khususnya negara Arab dan.. Lombok from indonesia…
*bismillah hayuk dream. Pray. Action.
Betewe aku kok dari tadi ngebungkus parsel kagak kelar yah xD bungkusnya gimana si xD *curcol*

Salam Hangat

-SH-

4 komentar di “[Think About] Dream Pray Action

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s