(pernah) LDR

Holla….

Terakhir aku ngeposting waktu taun baru kayaknya πŸ˜€ *emang iya* berati udah hampir 2 bulan…. Ya Ampunnn… Maafkan aku ya πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

LDR…

Ada yg Pernah LDR?

Aku LDR-an kok sekarang sama orang tua πŸ˜ƒ tapi aku tetap tegar menjalani hidup selama masih bisa video call tiap dua hari sekali πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Tapi guys….

Bukan LDR sama anggota keluarga yang dibahas, tapi sama itu… Nulisnya enggak enak πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Sebelum aku cerita, aku boleh nanya gak?

Kan gini, aku adalah seorang yang kurang suka sama.. Maaf ya, pacaran. Itutuh bagi aku ngekang banget πŸ˜€ apalagi kalo dikit2 ditelepon. Dikit2 di sms. Gak dibales smsnya, gak diangkat telponnya marah. Walaupun ada untungnya sih diisiin pulsa wkwk *akyu kan ratu geratisan wkwk*

Nah, jujur itu adalah kekhilafan yang aku buat karena aku penasaran πŸ˜€ iya penasaran gimana sih rasanya teleponan, sms-an, sama someone πŸ˜€.

Jadi, kalo aku tanya kalian percaya enggak aku pernah punya (mantan) pacar πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€ kayaknya enggak ada yg percaya deh πŸ˜€ soalnya temen2 kampusku percayanya aku enggak pernah pacaran πŸ˜€πŸ˜€ hm… Mereka salah πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Aku ceritain ya gimana prosesnya. Sebenarnya tuh enggak lama. Cuman sebulan. Tapi bosan.

Tahun 2013 silam, tepatnya bulan Oktober, sekitar satu minggu sebelum ulang tahunku πŸ˜€ *ciyahh inget waktunya* πŸ˜€πŸ˜€ itu adalah tanggal aku pertama kali ‘ditembak’ dan aku meng-iya-kan, dan dalam itungan detik kami ‘jadian’ *khilaf ya Allah….*

Namanya… Em inisial aja ya πŸ˜€ R, kenalnya sih udah sekitaran 1 tahunan lebih kita temenan. Jujur, waktu itu kaget banget. Kan selama ini temenan biasa ya, paling kalo sms cuman nanya hari ini aktivitasnya ngapain aja. Dan aku jujur emang sreg sih sama tu holang πŸ˜€πŸ˜€ sreg kalo lagi curhat gitu *jangan curhat sama lawan jenis ya, bahaya… Kekhilafan saya berawal dari sono*

Lah, jadi pas beberapa menit jadian πŸ˜€ aku nanya “kenapa kamu nembak aku” doi bilang “karena aku suka kamu” trus aku nanya lagi “apa yang kamu suka dari aku” nah doi bilang “alasannya cuma aku yang tau, pokoknya kamu special”. Nah sebagai cewek, yg lumayan haus akan kasih sayang dan awam dalam dunia percintaan kan seneng pake banget dibilang special πŸ˜€πŸ˜€.

Orangnya, rapi sih enggak. Berantakan juga enggak. Pas jadi pacar, overprotectifnya menjadi-jadi tingkat dewa. Padahal waktu jadi temen, cuek. Perduli sih, cuman enggak terlalu juga.

5 hari jadian, dia pergi ke pulau Sumatra, kalo enggak salah Batam. Doi bilang ada kerjaan disana. Its okay. Sedih sih ya, aku kan punya pacar plus dua hari kemudian aku ulang tahun, masa iya ngerayainnya sendirian? Padahal kan udah janjian.

Doi bilang. Ada kerjaan di Batam. Aku tuh ya, cuek banget emang. Enggak banyak tanya. Bebas. Dan enggak suka ngurusin urusan orang lain. Jadi ya aku iya-in aja kepergian doi. Sambil ngarep dalem hati, aku bebas nih kemanapun tanpa doi πŸ˜€πŸ˜€.

Kemudian. Doi enggak ada kabarnya selama dua hari. Bahkan sampai di hari ulang tahunku. Wah lupa ini orang. Tapi ya biasa aja sih. Aku sms nanya doi udah nyampe atau belum. Soalnya enggak dikabarin kan. Pengen tau juga udah nyampe apa belum. Enggak dibales sms aku. 

Rasanya??? Uuhhhh gedeg banget sama tu holang… Apalagi kan kami belum lama menjalin hubungan. Belum bisa bedain. Mana kejujuran dan mana kebohongan. Belum tau harus percaya pada hal apa. Intinya doi pergi diiringi rasa kepercayaan yg setengah setengah dari aku.

Besoknya sehari setelah ulang tahunku, doi nelpon. Yasssss. Akhirnya dia inget aku. Kirain bukan cuma diriku doang yg ditinggalin, tapi juga ingatan doi tentang aku. Ternyata masih ingat kok. Makasih ya πŸ™‚

Lalu kita teleponan, malemnya teleponan lagi sampai panas telinga aku.

Kesel sih. Karena menurut aku itu mengganggu banget. Gak tau waktu banget. Pliss deh. 

Nah keesokan hari-harinya lagi. Tu holang gak ada kabar lagi. Wah nyebelin banget kan. Sekali nelepon, gak berenti. Sekali gak ada kabar, gak tau ilang kebelahan bumi mana.

Nah, sebagai seorang wanita yg punya hati dan perasaan, pernah suatu ketika doi aku sms, jawabnya singkat pake banget. Nyebelin banget. Nyesel aku ngetik pesan panjang-panjang, balesannya antara lain “y” “o” “g” “ntr”atau enggak emot icon aja πŸ‘Ώ nyebelin.

Nah, trus aku kan bete. Antara sengaja dan enggak sengaja buka fbnya doi. Dan disana. Aku mendapatkan ada kayak semacam tante tante yg menor abis (potonya) nge-say hi ke doi πŸ‘ΏπŸ˜ˆ dan apa… Di bales sama doi.

Wah dasar tu laki-laki. Gak bisa dipercaya. Terus kan aku marah. Aku telpon doi. Aku minta penjelasan. Jawaban enggak memuaskan yg aku dapat adalah “aku juga sebelumnya enggak kenal sama dia”.

Dah abis tu aku meledak ledak. Pokoknya marah-marah. Terus dia juga ikutan emosi. Dan akhirnya kata “putus” pun terucap dari bibirku.

Abis itu enggak tau. Mau senang gak tau gimana. Mau nangis juga ngerasa gak pantes ditangisin. Jadi ya aku diem aja. Semenjak itu aku anti banget sama yg namanya pacaran.

Nah, satu pelajaran banget yg aku dapatkan dari kekhilafan aku. Menjadi teman itu lebih baik daripada mengorbankan pertemanan menjadi pasangan. Apalagi ketika menjalin hubungan jarak jauh. Jangan pernah berani menjalin hubungan (apalagi tidak sah atau tanpa kepastian) jika kamu tidak memiliki kepercayaan terhadap diri masing-masing. Karena sesungguhnya yang menjadi fondasi dalam hubungan jarak jauh yg senantiasa bertahan adalah kejujuran dan kepercayaan. Kalau gak ada dua hal ini, pasti pertahananmu akan roboh. Bagaimanapun kamu mencoba mempertahankannya.

Ketika berteman, sifat asli itu juga enggak semuanya muncul. Pasti ada jaim-jaimnya. Walaupun gak menutup kemungkinan juga ketika udah jadi pacar ya masih ada jaim-jaimnya. Tapi, kalo mereka yg main-main, pastilah dari jadi temen sampe jadi pacar ya tetep jaim. Itu tergantung diri kamu sanggup atau enggak. Kalo aku sih, enggak sanggup ya. Kalau sanggup pasti udah bertahan.

Dan, sepenasaran apapun kamu. Lebih baik tidak mencoba daripada hati kamu sakit, air mata terbuang sia-sia untuk sesuatu yang gak penting. Tapi ingat aja sih jangan sampai ada rasa benci. Cukup lupain kenangannya, orangnya jangan. Cukup hilangkan rasa cintanya, tapi jangan untuk silaturrahimnya.

Udahhhh… Itulah aku yg dulu. Sekarang udah belajar jadi orang bener. Gak mau deket-deket sama sesuatu yg jadi larangan-Nya. Lebih baik menunggu saja. Menunggu yg pasti, menunggu di halalkan oleh pilihan Allah.

Semangat…

Maaf ya, kalau ini postingan yang enggak penting.