Arti Sebuah Nama

Haii, i’m back again 😀

Postingan kali ini, aku mau bahas tentang nama. Arti sebuah nama. 

Nama adalah doa yang diberikan oleh kedua orangtua kepada kita. Bila baik namanya, insyaallah baik juga sikap kita, begitu juga sebaliknya. So, jika nanti menjadi orangtua, Kasih nama anak harap yang baik-baik saja ya 🙂

Tentang nama. Arti sebuah nama. 

Namaku sendiri, aku gak tau artinya apa. Aku tanya mama, bapak, dan nenekku merek juga gak tau artinya apa. Tapi sedikit cerita dari mamaku, katanya dulu sebelum aku lahir mamaku sering dengar qoriah ngaji namanya sama persis dengan namaku. Pas aku tanya kenapa di Kasih nama yg sama, mamaku bilang doanya semoga bisa ngaji sebagus yang punya nama itu juga. Aamiin mak, udah jadi kenyataan insyaallah 😀 kekuatan dibalik sebuah nama adalah doa dan harapan kedua orangtua. 

Pernah saking penasarannya, aku iseng-iseng searching di google. Gak ada yg sama persis, adanya mirip, kurang satu huruf dari namaku. Ada juga yang jumlah hurufnya sama, tapi huruf depannya beda 😀 semakin lah penasaran diriku. 

Trus aku cari lagi, dan ketemu lagi kayak gini. 

Sayangnya zodiak aku bukan cancer. 

Arti nama secara positifnya, jujur aja aku banget. 

Kalo arti nama secara negatifnya yang sesuai sama sifat aku adalah khawatir. Karena kadang entah kenapa aku hobi ngekhawatirin orang-orang terdekat. 

Kemudian aku cari lagi dan ketemu dari wikipedia. 

Wehhh beliau dokter, punya buku judulnya My Name is Hasmah. Jujur ya, dulu aku sempat berpikiran pengen bikin buku dengan judul itu jauh sebelum aku ketemu beliau di wikipedia, akibat rasa penasaran kenapa guru2 di sekolahku sering kebalik manggil namaku 😀😀😀.

Jadi, namaku itu jarang banget yang nyebutnya bener, pasti kalo gak kebalik, kurang satu huruf di depan atau di belakang, yang lebih parahnya di buang huruf depan dan belakangnya, kan jadi kayak nama penyakit. Aku sendiri suka kok kalo ada yang panggil hanya dengan ‘asma’ karena ia adalah Putri dari Sayyidina Abu Bakar Ash-Shiddiq, salah satu Istri Rasulullah saw.  Siapa dong yang tidak suka? Kalo ada yang pernah panggil aku hanya dengan nama itu kadang aku mendadak jadi anggun 😀 berasa princess gitu 😀😀

Tentang Nama juga. Panggilan sayang khususnya. 

Panggilan sayang khusus ini (kata mereka)  gak pernah bener dari namaku 😀 ada beberapa panggilan dari aku kecil sampai (masih tetap kecil)  seumur ini 😀

9. Citty

Entah, kenapa waktu aku kecil banget nama panggilan aku ini. Yang pada akhirnya nama ini aku berikan untuk kucing pertamaku 😘😘 mungkin karena dulu aku nyebut nama sendiri gak nyampe lidahnya 😀 jadi agak bebelit gitu. Tapi, seiring aku lancar bicara nama panggilan ini mulai hilang. 

8. Sitoy

Untung enggak dikasih spasi yah 😀😀 ini kerjaan om aku,, dia bilang lebih imut kalo namaku ada huruf y nya di belakang. Perasaan bukan imut tapi agak lebay dikit gitu. Maklum aja sihh,, omku tukang ubah nama orang. 

7. Sitha

Ini adalah nama panggilan yang diambil dari singkatan namaku. Nama panggilan yang dikasih sama sahabat pertamaku. Jadi kangen dia 😀😀😀

6. Special wali kelas – “permaisuriku-sultanku”

Yang ini banyak kenangannya walaupun cuma 4 hari 😀 tapi sungguh membahagiakan dan Sangat sangat bikin baper. Pertengahan tahun 2015 silam adalah terakhir kali aku jadi panitia ospek 😀 waktu itu aku dikasih peran wali kelas. Pertamanya sih enggak tapi ternyata wali kelasnya kurang 4 orang. 2 cewe dan 2 cowo, masing2 berpasangan. Waktu itu aku minta pasangin sama temen aku, siapapun dia yang penting orangnya asik 😀 dan seingat aku, aku requestnya jangan yang ganteng 😀 bahaya 😀 ntar yang ngerebutin bukan cuma aku tapi peserta ospeknya juga 😀 dan hasilnya 😄 aku dipasangin sama si ganteng 😀 satu tingkat di bawah aku sih, dari jurusan bahasa inggris, olahraga favoritenya berenang, kadang suka main panahan katanya 😀 orangnya pintar gambar, turunan kutai dayak, sering banget juara dimana2, dia model, gayanya keren banget lah, badan2 model tau kan gimana bagusnya 😀 salah dia dong suka pamerin badannya di instagram 😀😀 kemarin jadi duta apa ya aku lupa 😀 sebelumnya dia dari amerika 😀 pokoknya perfect. Dia pintar juga, orangnya ramah, asik, suka bercanda, ceria juga. Parahnya kami seumuran, lahir ditahun dan Bulan yang sama ya tuaan aku 20 hari 😀 kata dia ultah aku sama kayak bapaknya 😀 aku adalah tipe orang yg susah banget deket sama cowok, lebih tepatnya aku yang gak mau dekat2 cowok gegara dirumah di racuni dengan kata2 ini “jangan sembarangan dekat2 cowok, bahaya” setelah dikenalin ke dia, dalam hitungan menit kami langsung akrab persis kayak temen yang udah kenal bertahun-tahun. Banyak cerita tentang orang ini, ntar aku ceritain di postingan khusus ya 😀 panjang soalnya cerita 4 hari kami 😀 panggilannya kan di wajibkan tuh yang cowok sultan yang cewek permaisuri. Jadi kalo kami dihadapan para peserta ospek panggilnya sultan permaisuri. Kalo di medsos waktu itu bbm panggilnya ‘ayah Zai’ – ‘ibu ratu’ kalo dia bareng anak-anak akunya gak ada dia panggil ‘permaisuriku’ kalo aku di depan anak-anak dia gak ada aku panggil ‘sultanku’ trus diciye2in sama anak2. Bagian so sweatnya banyak 😀 salah satunya,  Pernah di suatu moment, kan disuruh kumpul kami kepisah rupanya sultanku tak melihatku, terus ditengah2 lingkaran kami ngumpul sambil nyari2 gitu dia bilang ‘permaisuriku mana, dimana dirimu ibu ratu’ dan itu sukses bikin aku malu, diiringin ciye2 dari kawan2. Setelah pisah aku beli boneka kucing, karena kami sama2 suka kucing. Dan aku Kasih nama “Zai” selalu di bawa kemana2 temen curhat gitu 😀😀😀

5. Benkbenk

Ini adalah nama panggilan sayang antar 2 orang yang bersahabat. Aku dan zizit. Kami kalo ketemu, jarang banget saling manggil nama. Pasti aku ke dia benk. Dia ke aku pun benk. Di kontak malah ketulis Mbenk 😀 aku sayang kamu zizit, kita berjuang bersama ya 😀 dia ini adalah sahabatku yang paling mudah terpengaruh sama lingkungan buruk kalo gak dijagain. Ngebentuk karakter dia jadi lebih baik dan lebih tegaspun memakan waktu 2 tahun. Tapi sayang, rasa kepercayaanku pernah hilang sekali karena dia pernah kepengaruh dan melakukan hal yang tidak aku inginkan sama sekali untuk dilihat, entah itu di dunia nyata ataupun dunia Maya 😢😢😢 dan baru satu setengah tahun ini aku dan dia memperbaiki kembali hubungan persahabatan kami, mencoba untuk kembali percaya tapi tidak sama seperti sebelumnya. 

4. Amach

Ini dulu zaman-zaman aku sekolah 😀 aku maunya dipanggil ini. Jadi aku komporin orang-orang buat manggil dengan ini dan akhirnya kebawa sampai sekarang pun. 

3. Shazma

Ini adalah panggilan dari beberapa teman lelaki dari kampus. Catat ya, di kampus. Satunya kalo ketemu di kampus hebohnya masyaallah. Kalo ketemu aku selalu gini “shazma,,, ayok kita smule yok duet” selalu itu yang disebut. Yang satunya lagi. Temen yang aku gak kenal. Tapi sekelompok di kkn. Kalo ada maunya, pas kita lagi berdua, dipanggilnya dengan ini. Shazma sendiri adalah potongan dari nama pena aku “Shazmakadeer” yang aku jadiin nama di instagram dan facebook, mungkin dari situ banyak yang tau shazma ketimbang hasmah 😀😀😀.

2. Nyomud

Nyomud adalah singkatan dari nyonya muda 😀 entah kenapa aku paling bahagia di panggil ini 😀 nyomud adalah nama panggilan yang aku dapetin dari kkm 😀 dari semua anggota perempuan 😀. Alasan mereka manggil aku begitu adalah, aku kalo mandi bentar kalo dandan lama persis kayak nyonya nyonya di sana. Terus apa kata aku diturutin juga sama mereka. Trus katanya karena aku multitalenta, itu adalah keahlian seorang nyonya kata mereka 😀 ditambah lagi, katanya mereka kadang kata-kataku suka bener,, kalo kata muda itu sendiri, karena aku yang paling muda diantara para anggota perempuan 😀 terus aku tiba-tiba jadi pengen ntar kalo udah nikah dipanggilnya ‘nyomud’ wkwk 😀

1. Hamsah

And Then, inilah panggilan terakhir yang lagi populer di aku kayaknya, enggak di kelas, enggak di kampus, enggak di medsos, enggak di kkn. Hurufnya kebalik please. Terus aku pernah lupa walhasil aku nulis namaku pake ini, gegara kebiasaan 😀

Yaa itulah 9 panggilan sayang untuk aku dari orang2 tertentu yaa,, ada yang tersayang dan ada juga yang enggak, berurut dari yang udah jarang sampe yang masih sering. 

Kalo kalian, ada sesuatu enggak dari nama kalian yang gak bisa dilupain? Boleh donk di share di komentar 😀😀😀

Makasih,,

Mengenang Masa-Masa Sekolah dan Impian Menjadi Guru

haiiii,, assalamualaikum ^^

Tiba-tiba kangen masa sekolah, jadi nostalgia dulu ah. 

Dulu, waktu masih ada di zaman sekolah gak terlalu menikmati jadi murid, karena sejujurnya aku gak suka sama yang namanya sekolah, bukan benci kok, hanya saja gak suka belajar, aku lebih suka main kalo ketemu temen 😀😀😀

Sekarang pas udah dipenghujung akhir bangku kuliah, sering iri liat anak sekolah, rasanya pengen putar balik waktu, kembali ke zaman-zaman sekolah, lebih menikmati masa sekolah, tapi yah itu gak mungkin terjadi kan 😀😀

Sekarang baru menyadari, kalo zaman-zaman sekolah itu masa yang Indah, asik, dan penuh kejutan, banyak cerita, banyak kenangan, beda sama kuliah yang lebih banyak hadapin realita kehidupan, lebih butuh pengalaman, mengenal keras dan kejamnya dunia, rasa ketidakpercayaan, malu, banyak hal yang bikin gak nyaman. 

Kalo dipikir-pikir lagi, ketika PPL tahun lalu. Mencoba menjadi guru. Betapa senang dan bahagianya ketemu murid. Banyak beban, masalah dirumah, atau sakit sekalipun cepat ilang dan sembuh, ketika ketemu anak murid. 

Mereka yg lucu, kadang bikin ketawa. Mereka yang bandel kadang bikin marah. Mereka yang cowok, kalo curhat tentang cewek dan pelajaran. Kalo mereka yang cewek, kalo curhat tentang cowok dan temen. Hal itu kadang bikin aku semangat, semangat ciye2in mereka 😀😀

5 Bulan praktik jadi guru. Banyak hal yang kupelajari. Menjadi guru bukan hal yang mudah. Itu karena mereka punya kewajiban. Kewajiban mencerdaskan kehidupan bangsa. Kewajiban menjaga dan mendidik murid dari pagi sampai siang kadang sampai sore. Istimewa menjadi guru. Uniknya, guru bisa mengerti siswa dan paham keadaan siswa tanpa si siswa cerita apa masalahnya. Mungkin karena mereka adalah orangtua kedua si siswa. tapi ada hal yang tidak pernah bisa dimengerti oleh murid dari gurunya, sampai ketika mereka menjadi guru itu sendiri. Apakah itu?  Aku pikir jawabannya adalah cinta dan Kasih sayang seorang guru, yang tidak pernah dimengerti ketika masih berstatus siswa. 

Ada dua alasan kenapa murid dan guru kadang gak ketemu pikirannya. Pertama karena murid paling senang ketika gurunya gak masuk kelas. Kedua karena guru paling bahagia kalo rajin masuk kelas. 

Karena pengalaman aku, ketemu murid setiap hari adalah hal yang sangat membahagiakan. 

Setelah beberapa waktu merenung. Aku ingin menjadi guru. Aku ingin menebus kesalahanku sewaktu menjadi siswa dengan menjadi guru yang baik. 

Dan disinilah letak kebingungannya. Karena aku bingung harus jadi guru di jenjang yang mana. Karena jujur aku ingin menemani mereka dari zaman SD, SMP, sampe SMA. 

Kira-kira, enaknya jadi guru apa ya? SD yang imut, lucu, gemes, suka lari sana sini dan nakal? SMP yang sering ngelanggar peraturan, sering bohong, nakal tapi nakalnya udah beda sama anak SD dan mulai beranjak puber?  Atau SMA yang sering galau, sering curhat, jatuh cinta, patah hati, sering kena hukum dan mulai beranjak dewasa? 

Pengen jadi guru Sd, yang muridnya masih imut lucu bikin gemes,, 

Pengen jadi guru smp, yang muridnya mulai nakal dan gak teratur,, 

Pengen jadi guru sma, yang muridnya sering curhat 😀😀

Dulu, waktu zaman SD, sering lari sana sini, kabur ke kantin, paling senang kalo waktu senam atau olahraga, istirahatnya cepat,, masih polos,, belum takut dimarahin 😀😀

Dulu, waktu masih SMP, udah mulai ngerti dimarahin, sering juga kabur ke kantin, parahnya sering nyontekkk,, sering telat masuk sekolah,, 

Dulu waktu masih SMA, udah takut dimarahin, tapi masih suka berangkat telat 😀 paling senang waktu istirahat,, lebih sering masuk ke ruang BK cuman pengen curhat,, punya masalah cuma tentang telat,, lebih sering masuk BK ketimbang ke kantin,, zaman-zaman cinta monyet yang sering bikin galau,, 

Tapi ada satuhal yang sama dari ketiganya, paling senang kalo gurunya gak masuk,, paling gak suka belajar itung-itungan sama bahasa inggris, tapi anehnya suka pelajaran fisika 😀 paling senang kalo sudah belajar bahasa arab dan bahasa lainnya, tapi lebih memilih jurusan agama ketimbang bahasa,, 😀😀

Kira-kira enaknya jadi guru apa ya? Aku harus segera memikirkannya melihat wisuda sudah tinggal kurang dari 5 Bulan lagi, insyaallah. 

Kira-kira enaknya disekolah umum atau sekolah islam ya? 

Rada bingung juga 😀😀😀

Mungkin temen-temen ada yang bisa Kasih saran?