Yang Sudah, Ya Sudahlah

alloha ^^

i’m back again ^^

———————————————-

“dek, gimana? udah move on belum dari si dia?”

“dek, kemaren masalahnya kenapa sih kok sampe gagal gitu hubungannya?”

“dek, kemaren kenapa kok bisa nggak lolos ujian?”

“dek, kamu masih suka mikirin dia nggak sih?”

“dek, tadi aku jalan ketemu dia, dia udah berubah loh sekarang jadi agak cakepan, emang dulu gak nyesel?”

———————————-

kurang lebih seperti itu pertanyaan kalo orang lain “kepo” banget sama kehidupan kita. entah itu asmara, pendidikan, keluarga, dan lain sebagainya. kadang ada yang sampai “ungkit-ungkit” kejadian apa yang terjadi beberapa waktu yang lalu. kadang aku bingung sih, itu orang-orang yang hobinya ungkit-ungkit masa lalu orang lain, ngepoin kehidupan orang lain, gosipin orang lain, dan lain sebagainya, emang gak punya kerjaan yang lebih bagusan dan bermanfaat gitu? kenapa sih harus repot-repot ngurusin atau ngomentarin hidupnya orang lain? kenapa gak ngurusin kehidupannya sendiri? kadang pertanyaan ini sering muncul di aku, entah itu dalam hal pertemanan atau yang parahnya nih, kalau udah rada sensitif sedikit bisa juga di lingkungan keluarga.

kenapa, kenapa, dan kenapa. selalu jadi pertanyaan terbesar di otak kecilku ini. kenapa gitu hobby banget ngepoin kehidupan orang lain. padahal kan, hobby ngepoin atau ngegosipin orang lain, bukan jaminan kalau merekapun enggak pernah dikepoin atau digosipin. pasti pernah. apalagi di zaman sekarang ini. zaman yang penuh rasa iri sih. menurut pandangan aku. padahal, mereka yang digosipin atau dikepoin belum tentu mereka suka digosipin, dikepoin, dan lain sebagainya. belum tentu mereka suka menjadi bahan perbincangan. apalagi kalau perbincangannya negatif. kalau yang positif sih enggak apa-apa.

dikehidupan aku sendiri. atau lingkungan sekitar aku deh. ada aja yang hobby ngepoin. awalnya modus-modus nanya-nanya kabar, atau apapun lah. ujung-ujungnya malah nanya hal-hal yang secara logika udah gak penting lagi. pertanyaan kepo tersuper nyebelin itu yah, kalo ditanya tentang move on. udah move on apa belom?. itu kan nyebelin banget ya dan gak penting banget sih menurut aku. heran gitu, ada aja orang yang suka nanya-nanya sesuatu yang gak penting.

kadang aku bertanya-tanya. kenapa sih sibuk banget kepo sama masa lalu orang lain, emang situ gak kesel dan gak takut kalo masa lalunya dikepoin juga? yang sudah, ya sudahlah. apapun yang sudah terjadi, ya udahlah. enggak usah dibahas atau diungkit-ungkit kembali. apa sih, yang didapatkan dari mengungkit masa lalu? rasa sakit? mungkin itu salah satu jawabannya.

lagipula, kita hidup kan dimasa sekarang dan untuk masa depan, yang sudah jadi masa lalu ya dijadiin pelajaran aja. aku tau, ketika aku ngomong gini, pasti ada aja yang bakal nyeletuk “kamu mah enak ngomong doang, bukan ngejalanin”. lah??? perasaan aku ngomong gini karena pernah ada didua situasi itu. situasi yang dikepoin dan yang ngepoin. jadi aku tau lah gimana harus bersikap. ๐Ÿ™‚

aku pernah nanya tentang move on ke kakak aku. dan yang aku dapatin adalah omelan. kenapa sih repot-repot kepo sama urusan orang lain? paling juga jawaban yang ditanyain belum tentu benar. seseorang bisa aja bilang dia udah move on di hadapan orang lain. dengan ceria dan selalu tersenyum seolah-olah udah move on beneran. padahal sih, aslinya tiap malam masih aja mewek ๐Ÿ˜€

kakak aku juga kemaren sempat komplain, kenapa aku gak lulus toefl? kenapa dapet skor terendah? gak belajar? yah elah, belajar banget malah. aku sih, lebih bangga dapet skor rendah tapi ngerjainnya sendiri, mikir sendiri, daripada skor tinggi tapi lirik sana-sini. kenapa juga sih pake acara dibahas? yang sudah, ya sudahlah. itu artinya, aku hanya harus belajar lebih giat kan? agak males sih, karena toefl itu bahasa inggris ๐Ÿ˜€ aku paling gak suka di bagian reading. udah teksnya panjang. narasinya buat beberapa soal. kadang pilihan jawabannya suka ngecoh lagi. idih, aku kan jadi sebel atuh :D. eh eh bukan berarti aku benci loh yak sama pelajaran bahasa inggris, cuman kurang begitu suka aja, aku sih lebih pilih bahasa yang lain :D.

intinya. kalau menjalani hidup itu. jangan sering-sering ngepoin kehidupan orang lain. syukur-syukur kalo yang dikepoin hal-hal positif, lah kalo yang dikepoin hal macam move on? dapet apa lu? boleh enggak aku buang aja orangnya ke laut :D.

yang sudah, ya sudahlah. yang udah terjadi ya sudah. enggak usah dibahas lagi.

yang sudah, ya sudahlah. yang udah terjadi, ya biarin aja buat daftar cerita masa lalu.

yang sudah, ya sudahlah. yang udah terjadi, ya cuekin aja. apa kata orang ya biarin aja. seseorang itu, berhak pindah kehidupan dari masa lalu ke masa depan. dari masa silam, ke masa yang lebih cerah.

so, daripada sibuk ngurusin masa lalu orang lain, mending tanya masa depannya aja. tapi jangan juga pertanyaannya seperti ini “kapan nikah” atau “kapan punya anak?” atau “kapan mau nambah anak?”. jangan. itu adalah pertanyaan yang enggak akan pernah bisa dijawab oleh manusia. karena itu adalah takdir dari yang kuasa. belum nikah, berarti jodohnya belum ketemu, barangkali masih nyari alamat. positive thinking aja :D. belum punya anak, berarti belum rejeki. belum nambah anak, berarti belom dapet rejeki lagi. udah gitu aja.

jalanin hidup ya apa adanya aja. jalan hidup masing-masing, uruslah kehidupan masing-masing. jangan ngurusin kehidupan orang lain. perbanyak deh mulai sekarang lakuin hal yang bermanfaat, karena setiap apa yang kita lakukan akan dimintai pertanggungjawaban. emang udah siap bertanggung jawab sama perbuatan sendiri?

jadi, inti dari tulisan dan opini aku kali ini adalah: yang sudah, ya sudahlah. apapun yang sudah terjadi, biarin aja. jadikan pelajaran untuk kehidupan yang lebih baik lagi. jangan sampai hal-hal yang kamu kepoin atau gosipin membuat ketenangan jiwa orang lain terganggu kembali. saling tolong-menolonglah dengan cara tidak kepo terhadap hal-hal yang enggak penting. yang sudah, ya sudahlah. masa lalu biarkan dia berlalu, yang kita jalani adalah masa kini, berproses menjadi lebih baik untuk hidup di masa depan.

bye ^^ *kemudian menghilang dari depan laptop*

 

Advertisements

21 thoughts on “Yang Sudah, Ya Sudahlah

  1. Setuju banget sama artikel ini! Kadang suka risih kalo di tanya-tanya gitu, somehow kita butuh ruang privasi dan kadang mereka nanya cuma karena ‘penasaran’ bukan karena mereka ‘peduli’.
    Salken ya kak!

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s