Cita-cita

Namaste ^^ aap kaisey hain? ^^

lama yah gak update πŸ™‚ sorry, karena semingguan ini aku punya tugas yang super-super banyak, kerjaan yang super-super numpuk, jadi musti diberesin dulu kan, sebelum lebaran πŸ˜€ sekali lagi maaf ya semuanya πŸ™‚

sebenernya, ini hari aku bingung pake banget mau nulis tentang apa, seputar apa…? aku bener-bener gak punya ide. lalu, aku kan hoby banget nontonin youtuber-youtuber kece πŸ˜€ entah kenapa youtube lebih asik ketimbang tipi πŸ˜€ tipi dirumah aku anggurin, tapi setiap punya kegiatan hiburannya wajib banget nonton youtube.

udah dari tadi malem sebenernya pengen nyari ide nulis tapi gak ketemu-ketemu, hm.. entahlah itu ide ngumpet di mana, jago amet yak ngumpetnya ampe gak ketemu haha πŸ˜€ jadi, dari tadi malem sampe hari ini, siang ini kerjaan aku ya nonton youtuber-youtuber, bukan favorite sih, cuma suka aja gitu. jujur sampai sekarang belom ada sih youtuber favorite aku yang secara khusus aku favoritin, kebanyakan dari mereka, aku nontonin karena pengen tau kehidupan mereka aja, plus juga ada beberapa video yang aku suka dari mereka.

nah, lagi santai-santai aku nonton salah satu akun youtube seorang gadis, hijaber, usia sekitaran 25 tahun, kuliahnya di jerman. awalnya aku gak terlalu yang wah banget gitu ngeliat mbak yang satu ini, tapi berhubung dia kuliah dan tinggal di jerman, dan lagi aku emang suka banget sama bangunan-bangunan jerman yang atap gedungnya lancip-lancip gitu, so mulailah aku tonton. siapa dia? penasaran? kalo penasaran, silahkan lanjut dibaca, kalo enggak sudahi sampai disini πŸ˜€

Gita Savitri Devi. nah, ini nih yang aku bilang tadi. mbak gita ini, rajin banget bikin vlog di akun youtubenya. aku sempet buka-buka playlist videonya mbak gita, ada beberapa konten-konten yang dibuat sama mbak gita. sekali lagi, aku buka favoritin mbak gita loh ya, cuman ada satu konten yang bener-bener menarik untuk aku tonton πŸ˜€ aku suka banget konten ini karena aku dulunya sama kayak mbak gita, diam-diam aja tapi mikirnya dalem akhirnya punya opini sendiri. nah, konten yang aku suka ini judulnya “beropini”. di konten ini, kadang mbak gita sendiri, kadang juga ngajak temen-temennya buat “berdiskusi” atau “ngobrol” “mengutarakan pendapat”. nah, yang aku tonton di konten ini kan random, tergantung yang mana lebih menarik dulu πŸ˜€ kebetulan, aku buka yang judulnya “cita-cita” nah, disana berceritalah mbak Gita tentang pendapatnya “perlu enggak sih punya cita-cita”. nah, jadi inilah yang menginspirasi aku untuk menceritakan tentang cita-citaku. sok atuh, dilanjut ajah πŸ˜€ belum juga mulai πŸ˜€

cita-cita. kalau kalian dengar kata cita-cita, apa yang terlintas di pikiran kalian? apa yang kalian pahami tentang cita-cita? sok atuh dijawab, siapapun bebas beropini πŸ˜€

bagiku, cita-cita adalah tujuan. kalau ditanya penting gak sih cita-cita? kalau menurut aku sih penting banget. kalau gak punya cita-cita, kamu gak punya masa depan alias “madesu, masa depan suram” idih gak mau dong ya, masa penampilan cakep begini, masa depannya suram πŸ˜€ *ceilah pede banget mud*

dulu banget, zaman aku SD, sering banget tuh, setiap guru yang masuk kelas selalu nanya-nya cita-cita.

“kalau sudah besar mau jadi apa?”

dulu jawaban itu macem-macem. ada yang mau jadi dokter, tentara, guru, presiden, de el-el lah, yang penting jawab aja dulu jadi atau enggak urusan belakangan πŸ˜€ begitu SMP, pertanyaan yang sama terulang lagi, lah jawabannya pun juga masih sama. SMA juga ditanya jawabannya pun masih sama. begitu aku kuliah pun pertanyaan masih sama tentang cita-cita. cuman jawabannya udah beda. semester 1 pengen jadi desainer πŸ˜€ semester 2 pengen jadi koki. semester 3 pengen jadi arsitek. semester 4 pengen jadi pengusaha. semester 5 pengen jadi manajer artis πŸ˜€ semester 6 pengen jadi sutradara. semester 7 pengen jadi guru. semester 8, ya Allah Hamba cuma pengen Lulus πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ masuk semester 9 Ya Allah hamba pengen Nikah aja πŸ˜€ πŸ˜€ ternyata kehidupan di kampus enggak seindah yang ada di FTV.

oke balik lagi ke cita-cita. mau jadi apapun juga, tetap aja ukurannya adalah duit. kalau kamu punya duit banyak, cita-cita yang keren dan kece pun bakal tercapai, tapi kalau duit kamu pas-pasan atau kurang pas πŸ˜€ cita-cita yang tercapai pun juga, ya itu lagi, itu lagi. paham kan maksudnya? paham aja yah πŸ˜€ contohnya kamu pengen jadi dokter, otomatis kamu harus kuliah kedokteran. yang kita tau sekolah kedokteran itu mahal pake banget! dan juga semakin mahal sekolahnya semakin bagus juga kualitasnya, kalau ini sih tergantung dari orangnya, semahal atau sebagus apapun kualitas sekolahnya, kalau yang sekolah cuma main-main, ya sampai lebaran kodok juga dia gak bakalan berkualitas, ibaratnya cuman numpang sekolah di sekolah yang bagus buat bagusin Curiculum vitae saat ngelamar pekerjaan nanti. ada yang mau begini? aku sih ogah. mending sekolahnya yang biasa aja, yang penting serius, insyaallah bisa kok mencapai cita-cita yang diinginkan, terlebih lagi sekarang ini beasiswa banyak banget macamnya dan ada dimana-mana.

dan lagi, bener kata mbak gita. mau cita-cita apa, gak terlalu penting deh. yang terpenting dipikirinΒ  cita-citamu entar bakal ada efeknya gak ya untuk orang lain, bukan cuma untuk diri sendiri.

percaya enggak sampai sekarang aku masih bingung mau jadi apa. beberapa waktu lalu aku sempet nulis pengen jadi guru. tapi, bukan itu yang aku inginkan untuk jadi cita-cita. aku mau yang lebih. lebih dari guru. emang dasar ya, manusia enggak ada puasnya πŸ˜€ tapi cukup beralasan sih. menurut aku guru itu keren. dia bisa mengubah dunia dengan kata-katanya yang dia ajarkan kepada murid-muridnya. keren banget kan. menurut aku guru itu paling jago deh merayu muridnya, tapi guru yang beneran punya hati nurani bukan yang abal-abal cuman ngeliat gajinya doang. maap yah, agak ceplas ceplos, kan bebas beropini πŸ˜€ kalian juga kok, boleh berpendapat tentang guru.

ada beberapa alasan, kenapa aku bingung kalau ditanya soal cita-cita, sebab aku pengen jadi semuanya. aku pengen bisa semuanya. *maruk banget mud*. aku tuh masih labil banget kalau ngebahas tentang cita-cita. apapun yang terlihat di depan mataku, kalau aku rasa itu keren, aku pengen jadi itu. contohnya gini, aku kan suka banget sama anak-anak bayi, anak-anak kecil, suka banget sama dunia parenting. dan entah kenapa menurutku, jadi orangtua adalah sesuatu yang keren. dan dengan santainya aku sempet bilang “ntar pengen deh jadi orangtua yang baik” entahlah ini termasuk cita-cita atau bukan, tapi yang jelas ini adalah masa depan πŸ˜€

begitu deh. jadi aku bahkan sampai sekarang belum punya keputusan fix ntar kelar S1 aku mau ngapain, mau jadi apa. padahal seharusnya kan udah ditentuin dari dulu-dulu, biar hidup kita bisa menyesuaikan yang ngarahin kita untuk mencapai cita-cita.

someday, aku pernah mikir tentang cita-cita aku. kita kan hidup harus punya cita-cita, karena cita-cita adalah tujuan, dan tujuan kita hidup adalah untuk masa depan kan. nah, cita-cita adalah jalan menuju masa depan. dulu aku gak mau jadi guru, karena aku takut “karma pasti berlaku”, pasti tau deh kenapa dulu jadi guru adalah sesuatu yang aku takutkan πŸ˜€ lalu, kemaren aku mikir, dulu bilang gak mau jadi guru, terus tanpa sadar kuliah bidang pendidikan jurusannya guru. lah bukannya itu pelan-pelan mengarahkan kalau cita-cita aku adalah menjadi guru? entahlah aku juga bingung kalau kalian nanya tentang ini. jangan nanya yah πŸ˜€

terus aku curhat deh sama emak tercinta tentang kegalauanku mengenai masa depan dalam bidang karier enggak lupa juga masa depan dalam bidang keluarga kecil :D. emak bilang, apapun cita-cita terserah deh. mau jadi apa juga terserah. kan jalan hidup manusia udah ditentuin sama Allah, jodohnya, matinya, jemput rezekinya dimana. yang terpenting, bisa bermanfaat dan berguna untuk orang lain. bukannya nyusahin orang lain.Β  tapi jangan juga mau dimanfaatin untuk hal-hal yang enggak masuk akal πŸ˜€ contohnya dimodusin disini dan disana :D. jadi orang baik, berguna untuk orang banyak, bisa jadi teladan, itu udah termasuk sukses di masa depan.

dan lagi, kata emak aku jangan punya cita-cita ketinggian, ntar kalau gak kesampaian tinggal kekecewaan *emak ngasih saran apa nyindir aku sih*, bener juga sih. cita-cita yang biasa aja deh, contohnya ” jadi orang sukses” ntar jalan menuju suksesnya itu terserah deh melalui apa aja. kan sukses banyak tuh, kali aja kedepannya sukses jadi dokter, sukses jadi guru, de el el, gitu. kadang kita nih, maunya yang rempong aja, padahal kehidupan dunia mah simpel, manusia aja yang suka melebih-lebihkan jadiin ribet. kadang sesuatu yang sederhana justru bisa bikin kita sukses besar, kalau bersungguh-sungguh.

jadi, inti dari tulisan panjang ini apa?

sebenernya intinya itu cuma, apapun cita-cita kamu gak terlalu penting sih. yang penting itu proses kamu dalam mencapai cita-cita itu sendiri. jangan kebanyakan cita-cita, cukup satu yang penting tercapai dan berefek bagus gak cuma untuk diri sendiri tapi juga untuk orang lain.

kalau kalian, apa pendapat kalian tentang cita-cita? mungkin ada yang ingin nge-share tentang cita-citanya, boleh kok tulis sepanjang mungkin di kolom komentar, pasti aku respon πŸ™‚

bye bye..

Aap Dhanyawaad aur shubhakaamanaen ^^

Advertisements

25 thoughts on “Cita-cita

  1. waktu SD maunya jadi guru SD sampe suka ngumpulin anak2 unk aku ajar dirumah pas pindah SMP mau jadi guru tapi levelnya uda naik jadi guru SMP waktu SMA ndaa punya cita2 wkwkwkwk yg penting skolah aja dulu nikmati masa muda ternyata itu yg membuat aku terlambat kuliah krn slepas SMA hidupku banyakan jalan2 main2 tanpa tujuan pasti. setelah 4 tahun berada di dunia absurd baru deh aku sadar kalau aku mau jadi guru. dan sekarang sudah jadi guru! bukan SD bukan SMP tapi SMA hehehehehe

    Liked by 1 person

  2. Haha…ga usah minta maaf, kita gak marah kok, πŸ˜‚πŸ˜‚
    Haha…tiap smster ada cita2, unik jg, kyak plin plan gitu ya.
    Klo curhat suka pnjng ya wlau intinya cuma 1: proses mncpainya dan efeknya.
    Saya guru, tp wktu mhsiswa kurang bgtu niat, wlau kuliahnya sama sprtimu di jurusan pndidikan, pas dah lulus mau cr krja, krn ad pluang, coba dech…ehh akhirnya dapet.
    Nah, lngkah slnjutnya adlh bljar mncintai pilihan jd guru itu, dan sampe skrg fine2 aja jd guru..itulah proses itu.
    Slmat mnemukan cita2 trbaikmu ya..silakan bercita-cita setinggi lngit, gpp..t asal ttp ingat kodrat aja

    Like

    • Haha iya nih πŸ˜€ aku juga bingung, kalo nulis itu suka panjang πŸ˜€ jangankan curhat lewat tulisan, curhat secara lisan aja butuh waktu lama kalo aku mah ngomong terus πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€
      Sip sip sip,,, makasih ^^

      Liked by 1 person

  3. Saya juga nggak punya cita2.-sekarang sih pinginnya jadi penulis karena rajin menulis. Lain waktu pingin jadi pengusaha sukses. Lain waktu pinginnya jadi blogger sukses. Mood moodan. Tapi dinikmati aja. Soalnya memang melakukan karena suka. Biarpun nggak jadi beneran, setidaknya sudah berusaha dan merasa bahagia πŸ˜€

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s