Flashback Story (When I’m Born)

hyyyy,,,,

di postingan kali ini, aku mau cerita tentang born progress. proses kelahiranku, sampai pemberian namaku. sebelumnya maaf ya kalau agak panjang. karena ini adalah throwback story of my self. hehe. tiba-tiba kangen waktu masih bocah soalnya 😀

IMG20150828140022.jpg10 Oktober 1995, 21 tahun silam (hampir 22 malah) 🙂 aku dilahirkan di dunia. Di salah satu Kota di Kalimantan Selatan, Barabai. Dari Rahim seorang Ibu yang luar biasa 🙂 sesosok (?) bayi yang mungil, tidak terlalu putih, rewel dan cengeng itupun di beri nama ‘Siti Hasmah’, yang artinya aku juga kurang faham hehehe. suatu ketika aku pernah bertanya pada mama (panggilan saya pada ibu, sosok malaikat tanpa sayap yang telah menghadirkan aku ke dunia ini):

” ma, kok namaku Siti Hasmah? artinya apa?”

” yang jelas itu bagus aja artinya. kalo ditanya arti, mama juga kurang tau. waktu kamu lahir mama gak spontanitas ngasih kamu nama, karena mama bingung. masih milih nama yang bagus. tapi 5 hari belom ketemu juga, karena mama bingung. banyak pilihan. nah, pas mama lagi bingung-bingungnya, gak sengaja dengar qori’ah ngaji, namanya Siti Hasmah, waktu zaman mama dulu. makanya mama kasih kamu dengan nama yang sama seperti beliau, supaya kamu juga ngajinya pinter nak”

alhamdulillah, ucapku. hehe. kenapa? walaupun diberi nama yang sama dengan nama seorang Qari’ah yang terkenal di zaman mamaku, tapi mengetahui fakta dari penjelasan mama, jujur sama sekali gak bikin aku sebel kok sama mama. justru aku seneeeeeeeeeeeeeeeeng banget *hehe panjang banget, excited effect ~~, soalnya meski kami belum tahu banget (bahkan sampai sekarang) tentang arti namaku yang sebenernya, tapi justru di balik itu tersimpan sebuah harapan dari mama, yaitu ingin aku menjadi Qari’ah. subhanallah, harapan mama. do’a mama. disaat memberiku nama.

someday, lagi duduk santai sama bapak, biasa aku kecilnya deket banget sama bapak hehe. kemana-mana selalu ngebuntut bapak, gak dirumah. ke pasar. ke sawah. pokoknya kemanapun hehe. mungkin sebutan dulu anak bapak kali wkwkw 😀, waktu santai itu aku sempet nanya sama bapak:

” pak, kenapa waktu aku lahir bukan bapak yang kasih nama? bapak gak nyiapin nama untukku?”

” nyiapin kok sebenernya. cuman kan gimana, kamu lahirnya di Banjar, bapak di Samarinda. bapak aja gak ada, waktu kamu lahir. jadi ya keduluan mamamu yang kasih nama. terus kan langsung di tasmiyahin sama nenekmu di sana. jadi namanya bapak simpen aja. siapa tau kamu punya ade cewek nanti”

” beneran pak? emang namanya siapa?”

” Halimatus Aisyah”

” wah cantik banget namanya. mungkin kalo ada bapak, akulah yang punya nama itu”

yups, cantik banget bapak nyiapin nama untuk aku. hufttt… seandainya ada bapak di Banjar waktu aku lahir pasti aku udah jadi pemilik nama cantik itu.. *yah mau gimana, bapak kerja. mama juga tanda-tanda mau ngelahirin aku gak keliatan katanya, tiba-tiba sakit perut langsung lahiran bahkan 5 menit sebelum susternya (yang mau bantu ngelahirin) dateng *ahhhhhh, bu suster telat~~ aku keburu lahir bu~~ hehe. jadi aku adalah bayi mandiri wkwk. bayi yang waktu itu lahir sendiri. mungkin waktu itu aku gak sabar mau liat dunia hahaha.

waktu bayi, kata orang-orang (keluarga besar mama di Banjar) aku punya julukan “Siti Karaoke” *aseeeeemmmmm lu pikir aku lahir langsung nyanyi~~~. julukan itu bukan berarti aku lahir langsung bisa nyanyi. bukan loh ya. sama sekali bukan itu. haha. tapi julukan itu di kasih, karena aku waktu masih di Banjar (ketika waktu baru lahir) akunya ‘penangisan’ (bahasa Banjar) alias cengeng. udah itu aku nangisnya kenceng banget sampe tetangga kiri kanan denger semua. *ehh busettt aku kaget dengernya akhirnya aku cuman bisa ngakak wkwk~~. nenek aja sampai bingung mau nenangin. mama udah takut karena selain aku nangisnya gak berenti-berenti. di sanping rumah nenek pas itu ada rumah yang anak dari pemilik rumah itu gak waras. alias gila. dan waktu aku cengeng nangis kenceng itu pas orang gila itu lagi musim ngamuk-ngamuknya. mamaku serem dan takut. akhirnya aku dibawa kabur mama seayunannya 😀 ke tempat Uwa (sebutanku untuk kakaknya mama). aku dan mama akhirnya tinggal di rumah Uwa selama seminggu. setelah rada aman, mama mutusin bawa aku ke Samarinda (sebenernya gak Samarinda tapi Kilo tepatnya di Batuah) buat nemuin aku sama bapak, karena mama capek dengar aku siang malam gak berenti nangis *ehhh sumpah nyusahin banget yah aku wkwk~~. mama harap aku berenti nangis pas ketemu bapak. akhirnya aku dan mama pergi di anter nenek. waktu itu umurku baru 2 bulan. wkwk masih bayi udah betingkah yah aku 😀

kami naik bis. bahkan di bis itu aku gak tenang. nangisku malah tambah kenceng dan yahh akhirnya mama sama nenek gak tidur semaleman buat jagain aku *eh sumpah nyusahin banget ya wkwk~~.

keesokan harinya (karena perjalanan yang harus ditempuh itu semaleman), kami bertiga sampai ke Batuah di kilo 23 (ke Rumah nenek juga, adenya neneknya bapakku). Nenek di Batuah seneng banget. bapak aku juga seneng banget. terus aku di peluk deh. dan tangisanku ilang deh. aku udah gak cengeng lagi. ternyata aku cengeng karena kangen bapak. gegara semenjak lahir sampai 2 bulan aku gak pernah liat sosok bapak. namanya juga anak sama bapak. feeling anak itu pasti kuat sama bapaknya, jadi dia pasti tau kalau yang nge-gendong itu bapak kandungnya atau bukan.

dan semenjak hari itu, aku udah gak pernah nangis lagi kata mama. aku nangisnya paling kalau lapar, haus, buang air besar atau buang air kecil. karena udah gak cengeng lagi nenekpun balik ke Banjar. yah. waktu itu aku gak tau sih. gak tau sedih itu gimana. gak tau cara merasakannya. karena aku masih bayi. wkwk. mungkin semenjak deket sama bapak aku merasa lengkap haha. dan akhirnya kebawa deh sampe aku gede deketnya tetep sama bapak. sayang banget sama bapak. mama juga. mereka berdua gak pernah marahin aku. kata mama aku kecilnya suka bereksperimen haha seperti main di lumpur *eh busett jorok banget aku, gak elegan ahh~~ haha.

seneng banget. punya mama dan bapak yang lengkap. sampai kurang dari 2 tahun aku punya adik. cowok. namanya Muhammad Husaini. iyaloh kami bedanya gak nyampe 2 tahun. kurang 4 bulan lah. oh ya, throwback lagi. aku kecil obsesi banget loh sama yang namanya binatang berbulu kayak kucing sama anjing. mereka itu udah kayak temen-temenku. dulu waktu kecil aku gak punya kucing. yang kupunya anjing, namanya Novhy. ntar aja yah kuceritain, gimana dia jadi hewan kesayangan ku. my lovely dog. ntar yah, ntar dipostingan khusus Throwback juga.

setiap anak yang terlahir ke dunia, fitrahnya suci. maka dari itu, berilah mereka dengan nama yang baik yang didalamnya terdapat doa dan harapan setiap orangtua. tau kan? dalam Islam Nama itu adalah doa. jadi kasih nama itu dengan nama yang baik. pelajaran ini, dengan namaku sekarang aja aku udah seneng. inspirasi banget dari orangtuaku. mereka gak langsung kasih aku nama dengan sembarang nama. tapi dipikir dulu. selain indah. artinya juga harus bagus. relate. dan mengandung doa 🙂. pelajaran ini bagi setiap orangtua. baik yang udah jadi orangtua, calon orangtua, atau yang belum pernah jadi orangtua sama sekali 🙂

for your children, give them the name of the good, the meaningful and contain prayers and give also a good educationn to guided his life 🙂

Advertisements

4 thoughts on “Flashback Story (When I’m Born)

  1. Saat dirimu lhir, sy bru kls 5 SD, hee…

    Trnyta ikam urang banjar lah, hihi…baru tahu..

    Pnjng sih blognya. Tp sbnrnya klo ditata rapi alineanya, mungkin bs lbih btah bcanya..to gpp..tulis sja klo senang, 😉😉

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s