Gara-gara ‘katanya’

Holla ^^ neng comeback 🙂 sorry sekarang neng lagi rada sedikit sibuk makanya gak bisa posting tiap hari wkwk, barangkali ada yang kangen? Haha. 

Kali ini neng mau curhat tentang kejadian hari senin, tempo hari. Dengerin yah, ehh baca deng, tapi kalo males lewatin aja tapi jangan lupa tinggalkan jejak 😀

Dua hari yang lalu, tepatnya hari senin (100717) neng dan kawan-kawan kembali ingin ‘mencoba’ ujian komprehensif dengan salah satu dosen yang paling susah, sebut saja pak Z. Masyaallah banget deh pokoknya. 

Seharusnya kami udah selesai ujian komprehensif sejak sebelum lebaran kemaren, tapi bapak yang satu ini sangat susah sekali ditemui. Sebelumnya, hari kamis kami juga mencoba mendatangi beliau untuk ujian tapi, kami dapat pemandangan yang bikin usap dada. 

Gimana gak usap dada. Pak Z (cerita bapaknya) beliau adalah tipe yang paling ‘males dihubungin mahasiswa dari rumah’. Beliau maunya kami datangin beliau langsung. Nah kan karena kepengen ‘cepat kelar’ segala-galanya, kami jabanin dan yang sejauh-jauhnya juga datang, karena bapaknya gak mau kalau berkelompok yang ujian sendirian. 

Sesampainya di kampus, berharap bisa ujian kamis ehh dapet pemandangan yang bikin nangis, sungguh hidup ini sangat miris. 

Pemandangan mirisnya, pak Z turun dari lantai 2 bawa koper. KOPER! guys, itu berarti bapaknya gak akan ada di Kota selama beberapa hari kedepan. Pupus sudah, harapan kami cepat kelar. 

kenapa?  Kami udah lelah belajar, dari masuk sampai gak masuk lagi, dari paham sampai ga paham lagi, dari rajin sampai malas lagi, dari semangat sampai menyerah kembali, ujung-ujungnya buku cuma diliatin atau dianggurin doang lebih milih nonton atau chat sama temen lain. 

Setelah 5 menit, neng dkk tidak mengomel itu tidak mungkin, tapi kan siapa yang diomelin? Karena yang diomelin lagi pergi 😀 ya udah kita rencanain lagi hari senin,, 

Setelah hari senin tiba, sesuai waktu yang telah ditentukan, kami berkumpul jam 8 pagi, walhasil neng pagi buta kudu kabur dari rumah dong eh enggak deng jam 7an gitu 😀 sesampainya kembali di kampus, kami dapat kabar bapaknya sedang rapat. Biasa kalau dikampus kami mah hari senin harinya rapat dari pagi sampai siang. Kami pun menunggu sampai jam 11 siang. Lumayan lah 3 jam belajar lagi sambil diskusi. Neng aja udah males belajar karena keseringan diulur waktunya, jadi gak mau masuk lagi apa yang dibaca, so, neng minta diskusi aja. 

Jam 11 lewat 40 menit, akhirnya kami masuk ke ruangan dingin pak Z. Pertama masuk, temen neng yang laki sendiri, disuruh cari sapu buat nyalain AC gitu, tapi karena gak dapet gajadi dingin deh ruangannya. 

Setelah atur-atur tempat duduk, mulailah kami melaporkan informasi yang kami dapatkan, secara berurutan dimulai dengan pembahasan kurikulum 2013. 

Nah disini letak ‘gara-garanya’. 

Jadi, saking semangatnya temen neng yang cowok, dia kelepasan ngomong ‘katanya’. Lalu langsung dipotong bapaknya dong, karena gak boleh kalau menjelaskan informasi pake ‘katanya’ keliatan meragukan, udah kami gugup ditambah dipotong bapak, langsung buyar dan lupa semua yang dipelajari. 

Walhasil, kami disuruh kembali lagi dihari yang lain. Ya Allah, cobaan banget diuji sama pak Z. Lama, lambat, serem. Pengen banget ganti dosen rasanya, tapi kagak bisa jadi ya terima nasip,, 

So, gara-gara ‘katanya’ kami disuruh datang lagi dihari yang lain. Memang ‘katanya’ selalu meragukan, terlebih kalau gak tau siapa yang mengatakannya. 

Temen neng itu baca buku, setelah kami introgasi maksud dari ‘katanya’ itu adalah dari buku. Ooh in aja deh jadinya. 

Dan yang paling nyeremin plus sedikit kesal adalah, pak Z kagak mau bantu kami mengingat satu kata aja yang kami lupa. Ya Ampun, pokoknya karena lupa satu kata, kami disuruh datang lagi di lain hari. Kan sebel yak, bikin patah semangat, akhirnya kami males belajar. Udah mual2 kayaknya baca buku, ya referensi kompre ya referensi skripsi, semua bikin pusing. 

Udah deh, hari ini cuman numpang 100% murni curhatan kok, mungkin ada yang pernah merasakan hal yang sama? 
Bye ^^

Advertisements

10 thoughts on “Gara-gara ‘katanya’

  1. Huhu…itulah suka dukanya jd mahsiswa ya, bnyak bnget cobaannya. Sy pham itu. Dulu waktu kmi dtng telat aja kami diusir, hadeuh..pokoknya bnyak dech pnglman yg lain, tp syukurlah..akhirnya bs jg lulus dari dosen pembimbing yg “killer” itu.

    Jadi, kudu sabar ya…puk..puk…

    Liked by 1 person

  2. Sama aja, tapi paman saya yg tdk suka dengan “katanya”. Sekali ngomong gitu seterusnya kata-kata saya dianggap tak penting. Sampai suatu hari tempat usahanya hampir dilahap si jago merah, baru sekali itu beliau serius menanggapi ucapan “kataSaksi

    Liked by 1 person

  3. Katanya, akan disebut juga prasangka. Dan prasangka kerap menjerumuskan. Kasus yang lebih luas, dari ‘katanya’ ini, seperti yang terjadi belakangan atau bahkan masih berlangsung kini. Katanya, menjadi dasar berita yang kita kenal dalam kesempurnaan ‘HOAX’.
    Demikian, kiranya😃😂🙏

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s