Potret Aktivitas Jalan Raya

Hallo,, Assalamualaikum ^^

Neng back again yah 😀

Kali ini neng mau sedikit ‘berkicau’ seputar hal ‘menyebalkan’ yang sering terjadi di jalan Raya. 

Seperti yang kita semua tahu, jalan Raya merupakan jalan umum yang boleh digunakan oleh siapa saja tanpa mengenal jenis pekerjaan maupun usia. Jalan Raya, boleh dilalui oleh motor, mobil, bus, sepeda, angkot, taxi, bajaj, dan lain sejenisnya. 

Jalan Raya, diwilayah perkotaan, sangat dikenal dengan udaranya yang berpolusi dan juga yang paling bikin males dan bosen yaitu macet, belum lagi kalau banjir. 
Potret aktivitas di jalan Raya, terkadang ada manusia-manusia, yang menggunakan jalan Raya tidak sebagaimana mestinya, contohnya balapan liar. Neng itu sering sekali menemui hal semacam ini, ketika pagi berangkat kuliah, siang pulang kuliah, ataupun jalan malam. Meskipun bukan balapan liar, tapi yang bernama selip-menyelip adalah hal yang paling neng benci sejagad Raya, tentu saja sesudah macet. Belum lagi kalau selip-menyelipnya antara si mobil dan si motor, yang dimana si mobil kagak mau ngalah sampai mepet-mepet banget ke lawan arah, ditambah suara-suara klakson yang aneh-aneh bunyinya. Neng kadang nanya, kenapa sih makhluk-makhluk ini kepengen cepet-cepetan melulu? Emang dikejar siapa sih? Penagih utang? Kalau terlambat, sama neng juga sering terlambat, tapi seterlambatnya neng masih punya kesadaran kalau keselamatan di jalan Raya itu sangat amat penting. Apalagi ketika ada yang selip-menyelip tadi, entah siapa yang salah ada aja satu pihak yang pake emosi jiwa raga. Kenapa sih? Neng kagak ngerti dunia ini. 
Belum lagi, ada kendaraan yang kagak mau sama sekali “mengalah”, suka berhenti secara mendadak, pasang reting udah deket banget sama mampir atau belok, giliran ditegor dia yang marah-marah, lah ini sebenernya yang salah siapa sih? Mereka adalah angkot dan taxi. Cuman kalau taxi kan lebih elegan, dia gak nyari penumpang, tapi penumpang yang nyari dia. Sedangkan angkot, masih nyari penumpang, itupun terkadang gak di halte padahal jelas-jelas udah disediain halte untuk pemberhentian angkot menaik-turunkan penumpang oleh pemerintah daerah. Tapi mungkin salah si penumpang juga, yang enggak mau ‘sedikit jalan kaki’ jadi si angkot suka berhenti tetiba dan disembarang tempat. Sering banget ini kejadian sama neng, neng klakson sopirnya marah, neng jadi pengen bikin surat sama pemerintah, neng saking kesalnya pernah ngedumel gini “mending angkot ditiadakan aja deh, ganti aja sama bus-bus kecil yang taat aturan, mereka gak mau berhenti kalau kagak di halte, inilah yang neng liat ketika di Yogyakarta, neng jadi pengen pindah kesana 😀

Parah lagi, ada yang salah reting. Maunya belok ke kiri, retingnya ke kanan. Kan kasian pengguna jalan yang dibelakang, ntar kalo kesenggol dikit, yang disenggol sering marah, padahal yang salah duluan dia. 

Belum lagi ada pejalan-pejalan kaki, yang tidak taat aturan. Jalan tidak di trotoar, nyebrang tidak di zebra cross atau di jembatan penyebrangan. Ntar kalau lama banget baru bisa nyebrang, pengguna kendaraan yang disalahin, dikatain kagak mau mengalah. Lah yang salah kan situ? Udah disediain tempat, malah kagak digunakan. Kan semua pengguna kendaraan tau, kalau zebra cross adalah tempat menyeberang bagi pejalan kaki, tanpa kita repot-repot nyuruh stop pun para kendaraan akan berhenti dengan sendirinya. 

Ada juga, masyarakat yang nakal udah disediain tong sampah besar di pinggir jalan Raya, kan emang udah penuh sih, tapi biasanya enggak cuman satu tong sampah yang ada disitu. Udah tau penuh banget masih juga diisiin, kadang sampai keluar batas sampe ke jalan Raya, belom lagi kalau udah gitu ada sampah yang berserakan karena diamburadulkan sama guguk, ihhh jalan Raya pun menjadi kotor dan bau. Neng jadi kepengen lapor beneran sama pemerintah, kalau kagak digubris neng gatel nih pengen turun langsung aja merapikan aktivitas jalan Raya 😀

Selain itu, banyak kasus kejahatan dijalan Raya. Contohnya begal, ditempat-tempat yang sepi. Dan juga masih banyak jalan-jalan tertentu yang gak dikasih penerangan. Udah sepi kagak ada penerangan. Untung kalau ada jalan lain yang lebih layak lewat meskipun jauh, lah kalo kagak ada bisa tamat riwayat kan. 

Banyak banget aktivitas jalan Raya yang selalu kita lihat setiap berada di jalan Raya. Bahkan tanpa kita sengaja, kita pun mungkin pernah menjadi salah satu pelaku yang tidak taat aturan di jalan Raya. Merasa jalan milik sendiri, dan mempergunakannya sesuka hati. Tanpa menghiraukan orang lain yang juga sesama pengguna jalan tersebut. 

Neng sebagai perwakilan dari masyarakat, neng kepengen mengajak masyarakat untuk mengurangi kemacetan, polusi, sampah yang berserakan, dan masalah lainnya. Kita belajar merapikan diri ketika menggunakan fasilitas jalan Raya, ingat jalan Raya bukan milik pribadi yang bisa digunakan sesuka hati. 

Gunakan jalan Raya sesuai jalurnya masing-masing, jangan sering selip-menyelip atau balapan liar, dan lagi jangan berbuat kriminal dengan menebar paku di jalanan. 

Kalau bukan kita yang sadar diri, siapa lagi? Kitapun juga paham bahwa pribadi manusia enggak ada yang mau diperintah atau dimarah-marahi, tapi kalau kita berbuat ulah ya harus tanggung resikonya sendiri. 

Ingatlah, dirumah ada keluarga yang menunggu, belum lagi kalau kecelakaan biaya rumah sakit enggak murah, terkadang ada juga yang pulang tinggal nama. Meskipun situ pake KIS (kartu Indonesia sehat) atau BPJS, tapi tetep aja kan situ sakit enggak sakit bayar perbulan? Kalau berkecukupan sih enggak apa-apa, lah kalau jauh dari kata cukup, lalu berulah dan kecelakaan, siapa yang repot? Jawab sendiri dalam hati ya. 

Neng itu dibilang protes enggak, dibilang nurut aja juga enggak. Neng pun, kalau ada yang kurang sreg sama program pemerintah neng gak gubris, ya hidup aja gitu. Jalanin, kalau suka ikutin, kalau enggak ya biarin aja enggak usah pake tapi ataupun demo. 

Apalagi nih ya, mahasiswa-mahasiswa yang ngedemo di tengah jalan pake bakar-bakar ban, atau diperempatan juga sering. Neng kadang bingung, pemerintah emang kantornya dimana sih? Kok demonya ditengah jalan? Kayak di kota neng, kantor gubernur atau rumah walikota pun, jaraknya lumayan jauh ya dari perempatan, tapi mahasiswa rata-rata demonya di perempatan. Lah? Siapa yang denger tjoba? 😀 eits, tapi neng bukan nyuruh mereka buat demo yah apalagi demo di tengah jalan ataupun di depan kantor pemerintah. Daripada bikin rusuh kagak usah deh ya. Yang bikin kesel itu ya, selesai demo pada kabur bekas bakar ban ataupun sampahnya ditinggal gitu aja, lah gimana pemerintah mau gubris demonya? Kalau situ aja maunya di dengar tapi gak mau mendengar, demonya gede banget tapi sampahnya kagak diberesin. Kira-kira neng ngomong gini bener apa kagak ya? Jangan demo neng ya, neng kan cuma mencurahkan perasaan hati neng berdasarkan logika yang semestinya dan realita yang neng liat. 

Yang paling terpenting dalam hidup neng adalah penerangan di beberapa jalan tertentu. Karena neng pernah mengalami kejadian di copet di tempat sepi penduduk. Untungnya sih kagak di begal. Hal itu sempat bikin neng trauma jalan malam. Neng jadi parno kalau lewat jalan sepi, gak cuman malem tapi siang juga. Pokoknya bahaya banget deh dunia zaman sekarang. Kriminal makin merajalela, nekat banget pelakunya. 

Untuk itu neng menghimbau kepada pemerintah di seluruh Indonesia, jika belum bisa membuat tempat sepi menjadi ramai minimal tolong adakan penerangan ditempat-tempat gelap, gak menutup kemungkinan loh pasti ada warga yang lewat jalan itu. Dan juga, lebih memperbaiki aktivitas jalan Raya yang acakadut. Kadang ada pak polisi pun cuman di pagi dan sore hari, itu doang kendaraan yang rapih, begitu kagak ada pak polisi byarrr amburadul semuanya ingin menguasai jalan Raya sendirian.

Neng tuh berharap banget curahan hati yang ini dibaca ama pemerintah, atau pak polisi deh minimal. Neng pengen banget kota-kota yang ada di Indonesia lebih layak disebut kota dengan keamanan dan kesejahteraan warganya. 

Udah dulu ya, mungkin temen-temen ada yang mau menyampaikan uneg-uneg tentang jalan Raya? Silahkan. Tapi jangan jadi tukang rusuh ya hehe 😀

Ketika Kejujuran Tak Lagi Dihargai

Holla ^^

Assalamualaikum 🙂

di kesempatan kali ini, neng pengen ‘ngeluarin’ uneg-uneg tentang kejujuran, yang sebenarnya udah pengen neng bahas dari awal blog ini terlahir, tapi namanya manusia 😀 kalau banyak yang dipikirin pasti aja ada yang dilupain :D, sekarang baru ingat lagi, karena neng masih berkeyakinan tema ini sangat penting untuk dibahas, tapi jangan sampai memancing kerusuhan 😀

sebenernya, neng udah lama banget tersadar alasan kenapa anak manusia dicap ‘pembohong’. yaitu karena, kejujuran tak lagi dihargai.

dalam kasus ini, sebenernya kita tidak bisa hanya men-judge si tersangka ‘pembohong’ saja, tapi instropeksi diri, barangkali kebohongan itu terjadi karena rasa takut. takut mengutarakan yang sejujurnya, takut ketika tidak dihargai. begitulah manusia, hidup di bawah tekanan rasa takut. neng pun tidak berbeda.

neng pun, juga pernah menjadi tersangka ‘ketidakjujuran’ karena alasan kejujuran tidak dihargai, karena neng takut dimarahi dan dibenci. kalau dipikir-pikir hidup neng miris ya, banyak yang ditakutin, cuma karena alasan tidak ingin menjadi manusia yang mengecewakan.

tentang kasus ini, sering terkait dengan lembaga pendidikan dan juga lembaga pekerjaan, bahkan lingkungan keluarga dan juga masyarakat. menurut neng, yang paling miris adalah di lembaga pendidikan. kenapa banyak siswa yang mencontek pada saat ujian? apakah karena mereka bodoh? tidak. bahkan jika ditelusuri, si pintar pun melakukan hal ini. semua demi apa? nilai adalah jawabannya. nilai adalah ukuran kepintaran. padahal belum tentu. nilai adalah ukuran kemampuan, yang pas-pasan nilainya kadang lebih banyak yang kemampuannya melebihi si nilai tertinggi. begitulah budaya di dunia pendidikan, tidak dilihat jika tidak mendapat nilai yang tinggi, tidak diacuhkan, ketika nilaimu rendah. tidak dikenal guru dan dosen, karena anggapan mereka kamu bodoh. padahal tidak ada yang namanya bodoh di dunia ini. yang ada adalah pemalas. tidak ada anak yang bodoh, yang ada adalah anak yang pemalas. begitulah yang sering diucapkan guru dan dosen neng, tapi pada kenyataannya tetap saja tidak mengubah sistemnya, nilai tetaplah yang menjadi ukuran. nilai adalah segalanya.

neng pernah ada dalam situasi labil. ketika MTS/SMP, neng adalah siswa dan anak yang jujur. bukan memuji diri sendiri, tapi neng memang takut kalau bohong. neng takut dimarahin. ketika MA/SMA neng pun awalnya masih jadi siswa dan anak yang jujur, terutama dalam belajar dan ujian. naik ke kelas 2 SMA, ada satuhal yang membuat neng berubah menjadi tersangka ‘curang’. neng sangat suka belajar dan waktu ujian, neng suka menguji diri sendiri. enggak aneh kan? karena neng mencari kualitas diri. malam ujian, neng belajar dengan cara neng sendiri. keesokan harinya ujian, dikelas neng. si pintar itu selalu saja sombong dan pelit. dan yang paling gak neng sangka adalah dia melakukan kecurangan dengan cara mencontek. ya, dia buat catatan kecil. hal ini seketika membuat neng syok, kesal, marah, dan patah hati. saking patah hatinya, neng buang buku paket ke tong sampah depan kelas. hingga akhirnya neng pun terdorong untuk melakukan hal yang sama, semua karena apa? lagi-lagi nilai. semenjak itu neng sadar, kejujuran tak lagi dihargai. semenjak itu neng jadi suka mencontek. neng kehilangan kualitas diri. neng kehilangan prinsip jujur yang sudah neng tanam bertahun-tahun, karena satu hal, si pintar melakukan kecurangan demi nilai. lagi-lagi nilai yang jadi provokator.

ketika masuk kuliah, awal-awal neng masih melakukan kecurangan itu. tapi suatu waktu neng dapat karma, neng dapat nilai terendah padahal neng udah curang. neng kembali sakit hati, bukan karena dosen yang kiler atau pelajaran yang gak neng pahami. tapi neng sakit hati karena neng tidak jujur. semester berikutnya, ketika ujian akhir semester, neng pernah ada di satu waktu telat datang ujian. walhasil, sama si pengawas yang neng julukin ‘singa’ disuruh duduk paling depan, karena neng telat 30 menit. si singa itu, kerjaannya mondar mandir. neng bahkan gak punya kesempatan untuk lirik sana sini, karena ada kejadian temen neng lirik sana-sini, kertas ujiannya di sobek, dan disuruh keluar. neng gak mau, akhirnya dengan bismillah neng ngerjainnya jujur. pertama kalinya neng kembali menjadi hamba yang jujur. neng gak belajar, neng hanya mengandalkan kekuatan ingatan. ingat apa yang pernah dijelaskan dosen. hasil yang neng dapatkan? pertama kalinya, neng dapat nilai tertinggi karena kejujuran. neng bangga sama diri sendiri. hingga seterusnya neng jujur selalu, alhamdulillah usaha tidak pernah mengkhianati hasil 🙂

ketika neng PPL di sekolah. neng dikenal murid karena sering ngebahas tentang kejujuran. neng gak pernah bosan nyeritain pengalaman neng tentang kecurangan disekolah. Pernah suatu ketika, neng kesal gara-gara ada yang mencontek, gak sengaja neng ngeluarin kata “kalau kamu belajar curang dari sekarang, gedenya mau jadi apa? Koruptor? Asal kalian tau, kenapa ada yang namanya koruptor? Itu berawal dari bangku sekolah, sejak Dini mereka belajar untuk curang”. Kesal tapi ya sadar kalau murid disitu gak bisa dikasih nasihat begitu ada aja yang nyeletuk “mau gimana? Abis nilai selalu jadi ukurannya”. Ya, nilai yang selalu menjadi ukurannya, ukuran kemampuan seseorang tanpa melihat sikap jujur atau tidaknya. 

Dan kenapa harus takut untuk jujur? Padahal kejujuran adalah salah satu kualitas seseorang. 

Jadi, sekarang kan kita sadar dunia memang semakin kejam, kalau jujur kita akan tenggelam. Tapi, apakah salah menjadi 1 orang yang jujur diantara 1000 orang tidak jujur? Kenapa takut? Sekarang kejujuran adalah hal yang langka, seharusnya bangga dong karena sesuatu yang langka, akan selalu dicari-cari. 

Jujur itu memang berat. Tapi kalau udah niat, dan tanamkan prinsip jujur dalam diri, apapun keadaannya, insyaallah bakal selamat. Percayalah, menjadi orang jujur, entah dalam perkataan ataupun perbuatan rasanya lebih membahagiakan. Kenapa harus takut dimarahi? Jika kejujuran akan membawa kita menuju kebaikan, dan kebaikan membawa kita menuju surga? 

Berani jujur itu baik, kalau kamu takut jujur, sampai kapanpun kamu tidak akan menjadi orang yang jujur. Bukankah kamu ingin menjadi orang yang sangat dipercayai oleh orang lain? Kuncinya ya harus jujur, Insyaallah tidak akan mengecewakan hati siapapun. Tapi ingat, imbangi selalu dengan pemikiran yang logis dan jangan bertindak gegabah. 

Salah satu cara membahagiakan diri sendiri adalah dengan melakukan kebaikan, dan kebaikan yang paling berharga adalah sebuah kejujuran, karena jujur itu sangat mahal harganya. Yuk sama-sama belajar lebih jadi orang jujur, jangan takut kejujuran tidak dihargai, itu hanya dimata manusia. Sementara di Mata Sang Pencipta, itu adalah salah satu kebaikan yang akan membawa ke Surga. Siapa sih yang lebih berkuasa di dunia ini?  Sang Pencipta bukan? Percaya sama janji-janjinya aja 😀

Sekian, mungkin kalian ada yang mau ngeluarin uneg-uneg perihal kejujuran?  Neng siap tampung kok hehe,, byeee ^^