Potret Aktivitas Jalan Raya

Hallo,, Assalamualaikum ^^

Neng back again yah 😀

Kali ini neng mau sedikit ‘berkicau’ seputar hal ‘menyebalkan’ yang sering terjadi di jalan Raya. 

Seperti yang kita semua tahu, jalan Raya merupakan jalan umum yang boleh digunakan oleh siapa saja tanpa mengenal jenis pekerjaan maupun usia. Jalan Raya, boleh dilalui oleh motor, mobil, bus, sepeda, angkot, taxi, bajaj, dan lain sejenisnya. 

Jalan Raya, diwilayah perkotaan, sangat dikenal dengan udaranya yang berpolusi dan juga yang paling bikin males dan bosen yaitu macet, belum lagi kalau banjir. 
Potret aktivitas di jalan Raya, terkadang ada manusia-manusia, yang menggunakan jalan Raya tidak sebagaimana mestinya, contohnya balapan liar. Neng itu sering sekali menemui hal semacam ini, ketika pagi berangkat kuliah, siang pulang kuliah, ataupun jalan malam. Meskipun bukan balapan liar, tapi yang bernama selip-menyelip adalah hal yang paling neng benci sejagad Raya, tentu saja sesudah macet. Belum lagi kalau selip-menyelipnya antara si mobil dan si motor, yang dimana si mobil kagak mau ngalah sampai mepet-mepet banget ke lawan arah, ditambah suara-suara klakson yang aneh-aneh bunyinya. Neng kadang nanya, kenapa sih makhluk-makhluk ini kepengen cepet-cepetan melulu? Emang dikejar siapa sih? Penagih utang? Kalau terlambat, sama neng juga sering terlambat, tapi seterlambatnya neng masih punya kesadaran kalau keselamatan di jalan Raya itu sangat amat penting. Apalagi ketika ada yang selip-menyelip tadi, entah siapa yang salah ada aja satu pihak yang pake emosi jiwa raga. Kenapa sih? Neng kagak ngerti dunia ini. 
Belum lagi, ada kendaraan yang kagak mau sama sekali “mengalah”, suka berhenti secara mendadak, pasang reting udah deket banget sama mampir atau belok, giliran ditegor dia yang marah-marah, lah ini sebenernya yang salah siapa sih? Mereka adalah angkot dan taxi. Cuman kalau taxi kan lebih elegan, dia gak nyari penumpang, tapi penumpang yang nyari dia. Sedangkan angkot, masih nyari penumpang, itupun terkadang gak di halte padahal jelas-jelas udah disediain halte untuk pemberhentian angkot menaik-turunkan penumpang oleh pemerintah daerah. Tapi mungkin salah si penumpang juga, yang enggak mau ‘sedikit jalan kaki’ jadi si angkot suka berhenti tetiba dan disembarang tempat. Sering banget ini kejadian sama neng, neng klakson sopirnya marah, neng jadi pengen bikin surat sama pemerintah, neng saking kesalnya pernah ngedumel gini “mending angkot ditiadakan aja deh, ganti aja sama bus-bus kecil yang taat aturan, mereka gak mau berhenti kalau kagak di halte, inilah yang neng liat ketika di Yogyakarta, neng jadi pengen pindah kesana 😀

Parah lagi, ada yang salah reting. Maunya belok ke kiri, retingnya ke kanan. Kan kasian pengguna jalan yang dibelakang, ntar kalo kesenggol dikit, yang disenggol sering marah, padahal yang salah duluan dia. 

Belum lagi ada pejalan-pejalan kaki, yang tidak taat aturan. Jalan tidak di trotoar, nyebrang tidak di zebra cross atau di jembatan penyebrangan. Ntar kalau lama banget baru bisa nyebrang, pengguna kendaraan yang disalahin, dikatain kagak mau mengalah. Lah yang salah kan situ? Udah disediain tempat, malah kagak digunakan. Kan semua pengguna kendaraan tau, kalau zebra cross adalah tempat menyeberang bagi pejalan kaki, tanpa kita repot-repot nyuruh stop pun para kendaraan akan berhenti dengan sendirinya. 

Ada juga, masyarakat yang nakal udah disediain tong sampah besar di pinggir jalan Raya, kan emang udah penuh sih, tapi biasanya enggak cuman satu tong sampah yang ada disitu. Udah tau penuh banget masih juga diisiin, kadang sampai keluar batas sampe ke jalan Raya, belom lagi kalau udah gitu ada sampah yang berserakan karena diamburadulkan sama guguk, ihhh jalan Raya pun menjadi kotor dan bau. Neng jadi kepengen lapor beneran sama pemerintah, kalau kagak digubris neng gatel nih pengen turun langsung aja merapikan aktivitas jalan Raya 😀

Selain itu, banyak kasus kejahatan dijalan Raya. Contohnya begal, ditempat-tempat yang sepi. Dan juga masih banyak jalan-jalan tertentu yang gak dikasih penerangan. Udah sepi kagak ada penerangan. Untung kalau ada jalan lain yang lebih layak lewat meskipun jauh, lah kalo kagak ada bisa tamat riwayat kan. 

Banyak banget aktivitas jalan Raya yang selalu kita lihat setiap berada di jalan Raya. Bahkan tanpa kita sengaja, kita pun mungkin pernah menjadi salah satu pelaku yang tidak taat aturan di jalan Raya. Merasa jalan milik sendiri, dan mempergunakannya sesuka hati. Tanpa menghiraukan orang lain yang juga sesama pengguna jalan tersebut. 

Neng sebagai perwakilan dari masyarakat, neng kepengen mengajak masyarakat untuk mengurangi kemacetan, polusi, sampah yang berserakan, dan masalah lainnya. Kita belajar merapikan diri ketika menggunakan fasilitas jalan Raya, ingat jalan Raya bukan milik pribadi yang bisa digunakan sesuka hati. 

Gunakan jalan Raya sesuai jalurnya masing-masing, jangan sering selip-menyelip atau balapan liar, dan lagi jangan berbuat kriminal dengan menebar paku di jalanan. 

Kalau bukan kita yang sadar diri, siapa lagi? Kitapun juga paham bahwa pribadi manusia enggak ada yang mau diperintah atau dimarah-marahi, tapi kalau kita berbuat ulah ya harus tanggung resikonya sendiri. 

Ingatlah, dirumah ada keluarga yang menunggu, belum lagi kalau kecelakaan biaya rumah sakit enggak murah, terkadang ada juga yang pulang tinggal nama. Meskipun situ pake KIS (kartu Indonesia sehat) atau BPJS, tapi tetep aja kan situ sakit enggak sakit bayar perbulan? Kalau berkecukupan sih enggak apa-apa, lah kalau jauh dari kata cukup, lalu berulah dan kecelakaan, siapa yang repot? Jawab sendiri dalam hati ya. 

Neng itu dibilang protes enggak, dibilang nurut aja juga enggak. Neng pun, kalau ada yang kurang sreg sama program pemerintah neng gak gubris, ya hidup aja gitu. Jalanin, kalau suka ikutin, kalau enggak ya biarin aja enggak usah pake tapi ataupun demo. 

Apalagi nih ya, mahasiswa-mahasiswa yang ngedemo di tengah jalan pake bakar-bakar ban, atau diperempatan juga sering. Neng kadang bingung, pemerintah emang kantornya dimana sih? Kok demonya ditengah jalan? Kayak di kota neng, kantor gubernur atau rumah walikota pun, jaraknya lumayan jauh ya dari perempatan, tapi mahasiswa rata-rata demonya di perempatan. Lah? Siapa yang denger tjoba? 😀 eits, tapi neng bukan nyuruh mereka buat demo yah apalagi demo di tengah jalan ataupun di depan kantor pemerintah. Daripada bikin rusuh kagak usah deh ya. Yang bikin kesel itu ya, selesai demo pada kabur bekas bakar ban ataupun sampahnya ditinggal gitu aja, lah gimana pemerintah mau gubris demonya? Kalau situ aja maunya di dengar tapi gak mau mendengar, demonya gede banget tapi sampahnya kagak diberesin. Kira-kira neng ngomong gini bener apa kagak ya? Jangan demo neng ya, neng kan cuma mencurahkan perasaan hati neng berdasarkan logika yang semestinya dan realita yang neng liat. 

Yang paling terpenting dalam hidup neng adalah penerangan di beberapa jalan tertentu. Karena neng pernah mengalami kejadian di copet di tempat sepi penduduk. Untungnya sih kagak di begal. Hal itu sempat bikin neng trauma jalan malam. Neng jadi parno kalau lewat jalan sepi, gak cuman malem tapi siang juga. Pokoknya bahaya banget deh dunia zaman sekarang. Kriminal makin merajalela, nekat banget pelakunya. 

Untuk itu neng menghimbau kepada pemerintah di seluruh Indonesia, jika belum bisa membuat tempat sepi menjadi ramai minimal tolong adakan penerangan ditempat-tempat gelap, gak menutup kemungkinan loh pasti ada warga yang lewat jalan itu. Dan juga, lebih memperbaiki aktivitas jalan Raya yang acakadut. Kadang ada pak polisi pun cuman di pagi dan sore hari, itu doang kendaraan yang rapih, begitu kagak ada pak polisi byarrr amburadul semuanya ingin menguasai jalan Raya sendirian.

Neng tuh berharap banget curahan hati yang ini dibaca ama pemerintah, atau pak polisi deh minimal. Neng pengen banget kota-kota yang ada di Indonesia lebih layak disebut kota dengan keamanan dan kesejahteraan warganya. 

Udah dulu ya, mungkin temen-temen ada yang mau menyampaikan uneg-uneg tentang jalan Raya? Silahkan. Tapi jangan jadi tukang rusuh ya hehe 😀

Advertisements

4 thoughts on “Potret Aktivitas Jalan Raya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s