Masa Kecil yang Dirindukan

Assalamualaikum semuanya πŸ™‚

Si tukang rusuh akhirnya balik lagi dari luar negeri πŸ˜€ negeri mimpi maksudnya πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Haiii, apa kabar semuanya? Ada yang kangen gak sama neng? Ada ya? Ya… Ya.. Ya…? Ada gin..? Ada dong πŸ˜€ *maksa*

***

Beberapa hari terakhir ini, neng sering main sama anak kecil alias Ade sepupu yang pada masih TK. Liat mereka ketawa-ketiwi bahagia, teriak-teriak tanpa beban, berantem 5 menit baikan lagi, bisa dirayu sama permen, atau dibeliin mainan, nangis kejer kalo keinginannya kagak diturutin, kalo ngambek kadang sepukul-pukulnya, eh neng yang jagain ikutan latihan, latihan teriak kalo main jauh, latihan ngerayu anak kecil kalo lagi ngambek atau banyak maunya atau gak mau mandi, yang paling lelah itu adalah latihan sabar. Iya, sabar ngadepin anak kecil yang super aktif itu masyaallah banget.

Awalnya, bingung gimana cara main sama anak kecil, tapi berhubung neng sangat-sangat suka sekali sama anak kecil, neng jabanin deh. Pokoknya kudu disabarin, meskipun kadang anak-anak itu bikes (bikin kesel) tapi tetep aja mereka lucu, menghibur dan bigem (bikin gemes) πŸ˜€, saking asyiknya main sama anak kecil neng kadang lupa waktu πŸ˜€ tetangga aja ampe bingung si mbul (ade sepupu) *potonya di bawah ya* itu anaknya siapa, anaknya bunda atau anak neng kok lebih sering diurusin sama neng πŸ˜€ tapi wes gapapa sih, itung-itung belajar jadi calon istri, eh calon ibu kan ya? Eh keduanya deng πŸ˜€

Kadang, pas lagi asyik jagain dan nemenin main si mbul, neng suka kangen banget sama masa kecil dulu, masa dimana belom kenal Cinta yang finishnya kalo gak bahagia ya sakit, masa dimana belom punya banyak masalah selain rebutan ya rebutan sama temen, saudara, atau ayah bunda πŸ˜€, masa dimana belom punya beban pikiran selain cari akal buat bisa kabur main diluar rumah di jam-jam yang dilarang emak πŸ˜€ dan masih banyak lagi. 

Katanya, yang namanya bocah itu bandel. Sebenernya sih mereka enggak bandel, cuman kebanyakan akal sama kebanyakan gaya aja, malah kebanyakan kena tipu, sama emak bapak ditipu dibeliin ice cream kalo lagi ngambek πŸ˜€πŸ˜€ gapapa sih ya daripada kebanyakan janji manis kayak buaya darat di pinggir kali πŸ˜€. Sama, neng juga dulu gitu kebanyakan akal, saking banyaknya emak sampe gedeg, gimana gak gedeg sering kabur maen aer comberan atau ngajak berantem anak tetangga πŸ˜€ maklum ya, namanya juga super aktif jadi gedenya ya tukang rusuh πŸ˜€ ya… Daripada tukang pemberi harapan palsu kan ya haha. 

Waktu neng kecil dulu, neng jarang banget dibeliin maenan kayak anak zaman sekarang, yang mainannya pada canggih kadang sampai-sampai neng gak kenal nama mainannya apa πŸ˜€ waktu neng kecil dulu, neng itu sukanya main ditanah, dilumpur, di air πŸ˜€ gitu, yang paling Bagus cuma main masak-masakkan πŸ˜€ bener kan? Cewek mainnya masak-masakkan? Tapi, main masak-masakkannya gak kayak anak zaman sekarang yang mana panci wajan kompornya semuanya mainan πŸ˜€ neng dulu beneran mainnya pake api πŸ˜€ bandel gak ya namanya πŸ˜€

Jadi, ceritanya itu dulu emak bapak di kebun, neng dirumah disuruh jagain Ade satu-satunya πŸ˜€ nah, neng itu dari kecil kompak banget sama adek, adek juga sayang banget sama neng, sampai neng kerjain aja dia happy πŸ˜€ tapi terakhir kerjain sih dia nangis, soalnya neng dorong sampai jatuh dari tangga πŸ˜€ *ya, namanya anak kecil mana mikir kan* keren gak? Keren dong πŸ˜€ gimana gak keren abis itu neng dicuekin sama emak bapak, disuruh mandi makan tidur sendiri πŸ˜€ wkwk.

Waktu main masak-masakkan dulu, neng bukan bandel tapi eksperimen πŸ˜€. Bedua sama adek, kita ambil Batu ceritanya kan mau buat dapurnya, terus buat naruh panci atau wajan di atasnya, kita ambil kayu, terus kita nyalain apinya eh gak lama kayunya abis dimakan api, terus kita ambil sedotan dan lakukan hal yang sama, eh abis juga sedotannya. Lalu, kita coba pake besi eh berhasil. Lalu, ceritanya mau masak daun singkong, tapi neng gak tau daun singkong yang mana jadi neng ambil aja rumput, terus neng rebus di panci yang waktu itu kita bikin pake kaleng susu πŸ˜€ pinter kan πŸ˜€. Abis itu, takut ketahuan terus kita buang deh di pinggir hutan Batu, besi, sama kaleng susunya πŸ˜€ bandel gak ya namanya πŸ˜€

Selain itu, neng juga hobby banget main hujan, sampai sebesar ini neng masih suka main hujan, rasanya itu kalau lagi banyak masalah keluar main hujan kenain wajah ke hujan itu seru banget, sakit sih tapi kalo suka gimana πŸ˜€ eh cuman suka hujannya ya gak pake banjir, ribet πŸ˜€. Jadi, waktu kecil neng suka kabur buat main hujan sama temen2 tersayang, gak cukup main hujan, neng liat air tergenang neng duduk deh πŸ˜€ terus main obok-obok airnya berasa di kolam renang πŸ˜€ gak lama, emak muncul bawa sendal lalu kita kabur rame2 πŸ˜€ maafin anakmu yang dulu ya mak, kan polos πŸ˜€.

Sebenernya, banyak banget hal yang neng rindukan di masa kecil rasanya pengen balik aja ke masa kecil, seru ada saat di mana bikin salah tapi dibela nenek “namanya juga anak kecil, belum ngerti dikasih nasihat, wajar”πŸ˜€ bahagia banget. Coba udah gede bikin salah πŸ˜€ ulala, bisa-bisa berantem endingnya πŸ˜€ nenek pun juga ikutan πŸ˜€. Kalau mau diceritain, banyak banget πŸ˜€ panjang banget kalo diketik, lelah jari ngetik mending cerita langsung atau dibikin video πŸ˜€ gak kerasa πŸ˜€.

So, intinya apa? Yang namanya masa kecil itu Indah dan bahagia banget, banyak banger eksperimen anak yang bisa buat otaknya jalan πŸ˜€ karena biasanya dikasih tau gak bisa, jadi mereka perlu praktik sendiri buat paham, sakit itu seperti apa, huhu. 

Nah, pesen juga nih buat para orangtua. Neng pernah nonton acara TV Indonesia Morning Show, disana dalam kategori parenting mereka bahas tentang pendidikan anak usia Dini, katanya jangan rebut masa bermain anak kecil dengan maksa dia sekolah πŸ˜€ jangan juga dimarahin, karena mainan yang paling terbaik adalah tubuh ibu dan bapaknya sendiri. Kalau gak mau anaknya punya masa kecil bandel kayak neng, ayo bapak ibu luangkan waktu untuk bermain bersama anak supaya dia gak mikir buat sering2 main di luar dengan cara kabur πŸ˜€ 

Masa kecil adalah masa paling bahagia, dimana hanya terjadi sekali seumur hidup dan tidak akan pernah terulang kembali, yang akan dilalui dengan eksperimen banyak hal dengan pola pikirnya tersendiri, karena selain tidak bisa diberi tau dengan nasihat dalam bentuk kata2, mereka perlu praktik perbuatan untuk mencari kebenaran atau kesalahan dari nasihat yang orangtuanya berikan. Ayo, bimbing anak2 kita untuk menjadi lebih baik lagi, kita latih agar berprestasi sejak kecil πŸ˜€ ingat ya, anak kecil itu bukan bandel tapi kebanyakan akal sama kebanyakan gaya, jangan sering2 dimarahin, ntar gak mau deket2 sama ibu bapaknya πŸ˜€ 

Sekian, curhatan panjang kali ini, entah ada yang bisa diambil atau enggak hikmahnya, yang penting udah berusaha untuk sharing masa kecil yang sangat dirindukan. Nah, kalau kalian semua gimana sama masa kecilnya? Ada gak yang dikangenin? Harusnya sih ada ya πŸ˜€ nah kalau ada bisa dong share juga di kolom komentar πŸ˜€ terimakasih sudah meluangkan waktu untuk selalu membaca tulisan-tulisan yang berupa curhatan seperti ini, yang katanya panjang-panjang banget, emang iya? *gak nyadar*

Ya udah ya bye bye, udah pagi waktunya ngurusin si mbul πŸ˜€

Ini si mbul yang mengganggu ketenangan hidup neng πŸ˜€ tapi neng sayang banget sama dia seperti adik kandung sendiri padahal sepupu, tapi berkat ikut andil dalam tumbuh kembangnya karena kedua orang tuanya my aunty, kalo siang oada sibuk kerja πŸ˜€ jadi, neng yang nemanin seharian, makasih ya udah diajarin gimana caranya jadi ibu yang baik πŸ˜€ maaf kalau kakak sering marah-marah, abis adek suka kabur main di luar sih panas-panasan πŸ˜€ jangan bandel kayak kakak waktu kecil yang tukang kabur dong, adek kan disayang semua orang karena anak satu-satunya πŸ˜€ love you 😘😘

Advertisements