Pulang Malu Tak Pulang Rindu

Assalamualaikum semuanya πŸ˜‰ 

Apa kabar? Lumayan juga lama kagak curhat dimari πŸ˜€ maklum sibuk shay demi sarjana wkwk.. 

Pulang Malu Tak Pulang Rindu. Ini kalimat cocok banget buat kamu, kamu, kamu yang nggak tinggal sama orangtua kandungnya. Sekolah, kuliah, kerja ditempat yang berbeda dengan tempat tinggal orangtua, ada yang beda rumah, beda kota, beda provinsi, beda pulau, bahkan beda Negara. Sudah itu, karena keadaan tertentu yang menuntut ke-profesionalan sebagai makhluk yang memiliki tanggung jawab (?) membuat diri kita menjadi jarang pulang. Ada yang pulangnya seminggu sekali, sebulan sekali, setahun sekali, 5 atau 10 tahun sekali, misalnya. kalau neng jujur ya, pulang ke rumah emak bapak setaun sekali itu juga Bulan Ramadhan doang πŸ˜€ maafin ye mak ❀.

Kalau ditanya gimana rasanya tinggal jauh dari orangtua. Macem-macem sih rasanya kayak permen nano-nano, manis asem asin rame rasanya *iklan* πŸ˜€ senengnya sih mungkin karena gak ada yang ngatur ini itu ngatur sana sini πŸ˜€ gak enaknya adalah kalau sakit gak ada yang manjain, kalau laper gak ada yang masakkin makanan, kalau cucian numpuk gak ada yang cuciin, kalau lelah gak ada yang mijitin, kalau sedih gak ada yang pelukin, huhu syedih deh. 

Kalau ditanya tentang rindu. Sangat sangat sangat rindu. Bagi sebagian orang yang susah pisah sama orangtua, jangankan setahun sekali, sehari gak ketemu aja kayaknya ada yang hilang gitu πŸ˜€ ya gak sih? Ada yang pernah ngerasain? 

Pulang malu. 

Nah, bagi orang yang misalnya sekolah, kuliah, atau kerja ditempat yang jauh istilahnya adalah perantauan, kalau belum dapet hasil yang jelas, karena mungkin udah berjanji sukses sama keluarganya, pasti kalau mau pulang atau putus ditengah jalan malu banget. Iyadong, secara tujuan utama merantau kan untuk mengubah nasip kehidupan menjadi lebih baik kedepannya. Misalnya kayak neng, dari kelas 1 SD sampai sekarang udah mau Sarjana, neng bertekad cari ilmu sebanyaknya karena neng bercita-cita bisa bangun sekolah di daerah neng yang jarak dari rumah ke sekolah itu masih 10 km. Lumayan jauh. Jadi kalau pulang tanpa membawa kesuksesan bakal malu. So sepahit pahitnya, sesusah susahnya dijalanin aja. Karena segala sesuatunya gak ada yang instan, biar kata mie juga pasti kudu di olah dulu kan baru bisa dimakan, begitu juga dengan perjuangan. Kuncinya emang harus sabar, contoh aja ulet yang dibenci sabar melalui segala macam rintangannya, dia lewatin dan hadepin sampai akhirnya dia berubah menjadi kupu2 cantik yang dirindukan oleh banyak orang. 
Tak Pulang Rindu. 

Nah, kalau gak pulang bakal rindu. Rindu emak bapak, sama kampung halaman. Kesederhanaan dan quality time berharga bareng keluarga. Banyak hal yang mereka lewatin tanpa kita. Meskipun selalu dikabarin lewat telpon beda banget lah rasanya sama ikut merasakan secara langsung. 

Pulang Malu tak Pulang Rindu. 

Selalu aja jadi kegalauan terbesar buat orang2 yang sedang merantau. Apalagi namanya manusia gampang kegoda. kadang denger rumpian tetangga aja langsung kabur pulang πŸ˜€ tapi shay, namanya juga berjuang, gak ada yang mudah. Segala rintangan yang ada ya dilewatin aja atu-atu, perlahan tapi pasti semuanya bikin kamu lebih kuat dalam menjalani hidup. Intinya tetap sadar aja sih, siapa diri kita. Tujuan kita apa. Yang penting kita serius dan terus berusaha. Jangan menyerah ditengah jalan. Semangat buat yang sedang merantau. 
Oke sekian ocehan kurang bermutu (?) kali ini. Adakah kalian yang sedang merantau? Mungkin bisa share pengalamannya dikolom komentar 😊 kira-kira apa ada tips2 tertentu nih bagi yang sedang merantau? 

Advertisements

17 thoughts on “Pulang Malu Tak Pulang Rindu

  1. Kehadiran kita dirumah itu, bagi orang tua lebih berharga dari apapun. Uang, kesuksesan dalam kerja bisa dicari, tapi ga akan bisa membeli waktu. Jadi kalau ada kesempatan mending pulang sih mbak. Mumpung masih ada orang yg nunggu kita dirumah.

    Hehe. Salam anak rantau.

    Liked by 2 people

    • Sedih sekali saya baca komentarnya.. Jadi ingat, saya adalah anak yang paling jarang di rumah.. SMP-SMA pesantren, pulang cuma setahun dua kali plus pulang pas sakit DBD dan tipes.. Lalu kuliah di IPB (merantau lagi).. Dekat sebenarnya Bogor-Jakarta, cuma karena jadi pengurus masjid jadi gak bisa pulang tiap akhir pekan.. Lulus kuliah kerja, gak lama setelah kerja nikah, lengkap sudah saya menjadi anak yang paling jarang ada di rumah..

      Dan yang paling sedih adalah saya menjadi anak satu-satunya di keluarga yang gak sempat melihat ayah di saat-saat menjelang kematian beliau.. Alias saya baru dapat kabar ketika ayah meninggal.. Tapi saya masih bersyukur karena masih diberi kesempatan oleh Allah untuk memandikan, menyolatkan, dan menguburkan almarhum.. Allaahummaghfirlahu warhamhu wa ‘aafihi wa’fu ‘anhu.. πŸ˜₯

      Waduh, saya jadi curhat di sini, hehe..

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s