Pencari Rasa Nyaman

Hai,, Assalamualaikum semuanya ^^

Maaf ya udah lama gak ada share.. 

Alhamdulillah udah hampir satu bulan neng mengajar. Kalo ditanya betah atau enggak, neng sih bakal jawab betah. 

Di tempat neng bekerja ini, lingkungannya nyaman, rekan2 guru yang lain juga pada baik dan nyaman, makanya inilah yang membuat neng merasa betah di sekolah. 

Kan disini anak-anaknya sekolah cuman setengah hari ya, walaupun begitu bagi kami para gurunya tetap harus mengikuti aturan dari pusat yaitu pulang jam 2 siang. Padahal udah nambah sih waktunya 2 jam lebih lambat dari jam pulang murid, tapi bagi neng tetep aja kurang lama bersama rekan2 yang lain. Alasannya itu tadi, karena rekan dan lingkungannya yang nyaman jadi bikin betah. 

Setiap yang bekerja sudah tentu nyari gajih ya, neng pun juga begitu, penting kan ya demi kesejahteraan hidup kita 😁 ada juga yang mati-matian kerja demi jabatan yang tinggi. Tapi bagi diri pribadi neng, ada yang lebih prioritas. Yaitu rasa nyaman tadi. Percuma kerja dengan gajih yang tinggi tapi punya musuh dan lingkungan kerjanya gak nyaman. Bikin gak betah juga. Tanya sama diri sendiri. Nyaman nggak kita bekerja dilingkungan itu? Nyaman gak sama rekan kerjanya? Ada gak istilah kubu kiri dan kanan? Ada gak rasa senioritas di sana? Itu lah beberapa pertanyaan yang sengaja neng list di awal dapat panggilan kerja ini. Dan, semua pertanyaan dan kekhawatiran itu terjawab sudah. 

Memang sih, kalau kita kerja apalagi jadi anggota baru, kita memang harus rajin nimbrung bareng sesama rekan yang lain, lebih dulu menyapa, lebih dulu mengakrabkan diri, istilah pemalu tuh dibuang jauh-jauh lah, apalagi ketika menjadi guru. Bayangin aja kalo sifat pemalu masih ada di diri kita, gimana coba nasib muridnya? Tapi tetap punya rasa malu loh ya, bukan pemalu, itu adalah dua hal yang berbeda. 

Ada juga orang yang memanfaatkan jabatan tinggi untuk semena-mena. Ada kok. Tapi, alhamdulillah di sini sih enggak. Kepala sekolahnya adalah senior neng waktu Mts, MAN, dan kuliah, cuman beda dua tahun. Dia kepala sekolah, dan neng adalah anggota baru disini. Neng dari dulu emang punya prinsip tentang rasa hormat dan saling menghargai. Walaupun teman sebaya atau teman akrab neng punya jabatan tinggi, dia bos neng anak buah, tetap aja kok neng menghormati, begitu juga dengan guru2 senior disini, mau muda atau tua berhubung punya jabatan tinggi di hormatilah dia. Dan kepala sekolahnya ini, the best banget lah, beliau sering melakukan hal2 kecil yang sopan. Neng diam2 belajar, meski jabatan tinggi tapi usia tidak bisa berdusta. Oke saat bekerja kamu adalah bos, tapi dari segi usia kamu lebih muda, so tetap di hormati dan sopan pada yang lebih tua. Itusih yang neng pelajari dari kepala sekolah. 

Dan fakta lagi, neng paling senang mendampingi kepala atau ketua. Bukan berati neng kepengen diserahin jabatan itu ya. Neng senang menemani dan belajar banyak hal tentang kepemimpinan, tapi kalo untuk disuruh jadi pemimpin neng gak mau. Banyak tanggungannya 😂 neng cuman sedia menjadi sosok pendorong dari belakang saja. Neng tidak ingin terkenal sebagai pemimpin, tapi neng ingin menjadi sosok motivator dan inspirator. 

Terkadang, dalam mencari rasa nyaman itu sendiri. Kita nggak bisa selalu menampilkan sifat “aku” terlebih ketika kita berbicara kepada orang lain. Etika dalam komunikasi kita harus kuasai. Banyak banget manusia-manusia di dunia yang si A ngomong si B ngomong juga, barengan jadi kadang si C salah paham, kalo udah gini siapa yg repot? Semuanya toh? Maka dari itu, meski kita paham diri kita adalah sosok yang cerewet atau bawel, tetap kita harus tau bagaimana menempatkan diri kita, ketika orang lain berbicara maka dengarkan, ketika diminta berpendapat, berpendapatlah senatural mungkin, jangan berpendapat yang menunjukkan kamu lebih ke A ketimbang B, nanti ada yang tersinggung bahaya. Berpendapat yang sesuai dengan hati dan logika kamu aja, jangan juga mendramatisir jauh dari kenyataan. Belajar menghargai ketika orang lain sedang berdiri di depan atau berbicara. Karena pada kodratnya enggak mustahil kok manusia ini menginginkan timbal balik. 

Dalam bekerja ataupun saat kuliah lalu, neng selalu menanamkan prinsip ini “perlakukanlah orang lain sebagaimana kamu ingin diperlakukan” kalau kita menanamkan prinsip ini dan melakukannya juga, insyaallah rasa nyaman akan selalu kita peroleh. 

Sekian dulu ya, oya ketika kalian bekerja mana yang lebih kalian prioritaskan, rasa nyaman atau gajih? Komen di bawah ya… Bye ^^

Iklan

Satu Minggu Pertama

Hai hai assalamualaikum semuanya 🙂 maaf udah lama gak ada nulis, karena kesibukan yg luar biasa banget nyampur jadi 1, hehe.

Alhamdulillah, sebelum wisuda neng udah kerja, akhirnya. Neng memilih untuk menjadi tenaga pendidik di salah satu SD di kota neng, yang mana kita semua tau, bahwa anak SD itu masyaallah sekali. Se nakal-nakalnya murid SMK/STM yang pernah neng ajarin waktu PKL masil bisa kalo di nasihatin, masih mau dengerin gurunya kalo belajar, pokoknya masih enak lah di apa-apain selama bukan main fisik. Alhamdulillah nurut. Kalo anak SD? Satu minggu pertama, jangankan satu minggu. Satu jam pelajaran aja berasa banget lelahnya. Masyaallah, kalo anak SMA yang begitu mungkin neng udah makan hati kali ya. Mereka itu susah dinasihatin, dinasihatin iya iya aja tapi habis itu dilakuin lagi semacam masuk telinga kanan keluar telinga kiri, lewat aja nasihatnya. Apalagi kalo anak-anak kelas 6 uhhhh. Pinter banget nyahut, ngelawan, pokoknya sok2an banget. Andaikata ndada undang2 kayak jaman neng sekolah dulu, greget banget pengen noyor murid belagu. Heran banget. Semakin ada undang2 semakin berani anak2 melawan, semakin nda karuan sudah isi murid di sekolah. Makanya gak heran, kalau banyak guru-guru yang keluar masuk dari sekolah, bukan karena rekannya yg nyuekin atau apa tapi karena muridnya yg gak sanggup di hadapin, bikin emosi lahir batin darah tinggi juga. 

Selain itu, bagi neng, ngajar SD itu nda sebebas ngajar anak SMA. Misalnya materi. SD cuman bisa sedikit, sehari dapat 1 halaman itu alhamdulillah banget. Belum nulis udah cape, padahal bukunya itu antara kata2 sama gambar banyak gambarnya. Anak-anak sekarang bener2 deh. Kalo anak SMA bisa diajarin sehari satu materi selesai, bisa dikasih tugas, bahasa yg diomongin juga bukan lagi bahasa yg hanya dipahami anak kecil. 

Kadang, neng ngajar itu ada takutnya. Takut kalo anak2 gak paham. Masalahnya anak kecil, gak bisa diajak becanda kayak anak SMA, mereka jujur banget bikin kagok iya, kehabisan kata2 juga iya. Pokoknya masyaallah banget. 

Kemarin aja, kepala sekolah sampe nangis gara2 anak kelas 6 udah berani pake kekerasan fisik, udah berkali2 mukul ade kelasnya dan itu dikepala. Pokoknya ampun banget deh. Bingung juga neng sama anak2 SD itu. Mungkin gak semuanya kayak gitu, ada yg nurut kok. Tapi gak banyak juga, karena kepengaruh. 

Pokoknya neng harus coba dulu lah sampe sebulan kalau semakin parah, neng akan kembali jadi guru SMK saja, mungkin memang kodratnya disana. 

Lain cerita kalau sama rekan guru yg lain, gurunya mah asik semua, pada baik, senengnya becandaan, asik lah kalau nimbrung, apalagi neng jadi yg termuda behhh makin lagi asiknya di kerjain wkwk. kalau sama gurunya malah bikin betah. Gak pengen kabur lah dari sekolah gitu. 

Intinya sih, ngajar tingkat sekolah apapun butuh sih yang namanya kesabaran. Apalagi yang paling penting bagi anak2 ltu adalah tata krama. Neng dulu, waktu sekolah guru itu bawa penggaris panjang kemana2 bawa buku catatan pelanggaran kemana2, buat ngajarin tata krama sama disiplin. Coba aja sekarang begitu apa nda kena undang2? 

Setelah menjalani real menjadi guru selama seminggu ini, banyak banget yg udah di alamin, apalagi neng statusnya wali kelas. Anak didik neng karakternya macem2. Kalau dinasihatin gak didengerin, kadang sampai kita teriak di bilanginnya pemarahan. No. Itu gak akan terjadi kalau muridnya nurut. Belajar semaunya, nulis semaunya. Pokoknya mau mau mereka lah. Ngadu sama guru juga paling cuman dibilangin sabar ya…. Untuk yang seperti ini yang dibutuhkan itu bukan kata simpati “sabar ya” tapi gimana caranya ini anak2 biar pada nurut *emosi*.

Neng pikir ngajar anak SD itu bakal mudah. Mudah sih iya, materi pelajarannya yg mudah. Anak2nya? Mudah dari mana…. Masih mudahan ngajarin anak SMA biar kata pake kurikulum 2013 kek 2017 kek rela aja neng ini dari pagi sampai sore ngurusin mereka, bisa di hukum kecil2an (yang jelas bukan fisik) *neng kangen sama murid SMK, pengen balik ke sana aja nanti*

Udah ah, kalo uneg2 ditulis semua bisa panjang banget tulisan ini. Banyak banget yang bisa dikeluhkan perihal anak SD ini. Sabar yang sabar banget itu bukan tipe neng kayaknya. Tapi masih mau mencoba sampai sebulan dulu lah, kalo tahan lanjut, kalo engga ya out, simpel kan?