Satu Minggu Pertama

Hai hai assalamualaikum semuanya 🙂 maaf udah lama gak ada nulis, karena kesibukan yg luar biasa banget nyampur jadi 1, hehe.

Alhamdulillah, sebelum wisuda neng udah kerja, akhirnya. Neng memilih untuk menjadi tenaga pendidik di salah satu SD di kota neng, yang mana kita semua tau, bahwa anak SD itu masyaallah sekali. Se nakal-nakalnya murid SMK/STM yang pernah neng ajarin waktu PKL masil bisa kalo di nasihatin, masih mau dengerin gurunya kalo belajar, pokoknya masih enak lah di apa-apain selama bukan main fisik. Alhamdulillah nurut. Kalo anak SD? Satu minggu pertama, jangankan satu minggu. Satu jam pelajaran aja berasa banget lelahnya. Masyaallah, kalo anak SMA yang begitu mungkin neng udah makan hati kali ya. Mereka itu susah dinasihatin, dinasihatin iya iya aja tapi habis itu dilakuin lagi semacam masuk telinga kanan keluar telinga kiri, lewat aja nasihatnya. Apalagi kalo anak-anak kelas 6 uhhhh. Pinter banget nyahut, ngelawan, pokoknya sok2an banget. Andaikata ndada undang2 kayak jaman neng sekolah dulu, greget banget pengen noyor murid belagu. Heran banget. Semakin ada undang2 semakin berani anak2 melawan, semakin nda karuan sudah isi murid di sekolah. Makanya gak heran, kalau banyak guru-guru yang keluar masuk dari sekolah, bukan karena rekannya yg nyuekin atau apa tapi karena muridnya yg gak sanggup di hadapin, bikin emosi lahir batin darah tinggi juga. 

Selain itu, bagi neng, ngajar SD itu nda sebebas ngajar anak SMA. Misalnya materi. SD cuman bisa sedikit, sehari dapat 1 halaman itu alhamdulillah banget. Belum nulis udah cape, padahal bukunya itu antara kata2 sama gambar banyak gambarnya. Anak-anak sekarang bener2 deh. Kalo anak SMA bisa diajarin sehari satu materi selesai, bisa dikasih tugas, bahasa yg diomongin juga bukan lagi bahasa yg hanya dipahami anak kecil. 

Kadang, neng ngajar itu ada takutnya. Takut kalo anak2 gak paham. Masalahnya anak kecil, gak bisa diajak becanda kayak anak SMA, mereka jujur banget bikin kagok iya, kehabisan kata2 juga iya. Pokoknya masyaallah banget. 

Kemarin aja, kepala sekolah sampe nangis gara2 anak kelas 6 udah berani pake kekerasan fisik, udah berkali2 mukul ade kelasnya dan itu dikepala. Pokoknya ampun banget deh. Bingung juga neng sama anak2 SD itu. Mungkin gak semuanya kayak gitu, ada yg nurut kok. Tapi gak banyak juga, karena kepengaruh. 

Pokoknya neng harus coba dulu lah sampe sebulan kalau semakin parah, neng akan kembali jadi guru SMK saja, mungkin memang kodratnya disana. 

Lain cerita kalau sama rekan guru yg lain, gurunya mah asik semua, pada baik, senengnya becandaan, asik lah kalau nimbrung, apalagi neng jadi yg termuda behhh makin lagi asiknya di kerjain wkwk. kalau sama gurunya malah bikin betah. Gak pengen kabur lah dari sekolah gitu. 

Intinya sih, ngajar tingkat sekolah apapun butuh sih yang namanya kesabaran. Apalagi yang paling penting bagi anak2 ltu adalah tata krama. Neng dulu, waktu sekolah guru itu bawa penggaris panjang kemana2 bawa buku catatan pelanggaran kemana2, buat ngajarin tata krama sama disiplin. Coba aja sekarang begitu apa nda kena undang2? 

Setelah menjalani real menjadi guru selama seminggu ini, banyak banget yg udah di alamin, apalagi neng statusnya wali kelas. Anak didik neng karakternya macem2. Kalau dinasihatin gak didengerin, kadang sampai kita teriak di bilanginnya pemarahan. No. Itu gak akan terjadi kalau muridnya nurut. Belajar semaunya, nulis semaunya. Pokoknya mau mau mereka lah. Ngadu sama guru juga paling cuman dibilangin sabar ya…. Untuk yang seperti ini yang dibutuhkan itu bukan kata simpati “sabar ya” tapi gimana caranya ini anak2 biar pada nurut *emosi*.

Neng pikir ngajar anak SD itu bakal mudah. Mudah sih iya, materi pelajarannya yg mudah. Anak2nya? Mudah dari mana…. Masih mudahan ngajarin anak SMA biar kata pake kurikulum 2013 kek 2017 kek rela aja neng ini dari pagi sampai sore ngurusin mereka, bisa di hukum kecil2an (yang jelas bukan fisik) *neng kangen sama murid SMK, pengen balik ke sana aja nanti*

Udah ah, kalo uneg2 ditulis semua bisa panjang banget tulisan ini. Banyak banget yang bisa dikeluhkan perihal anak SD ini. Sabar yang sabar banget itu bukan tipe neng kayaknya. Tapi masih mau mencoba sampai sebulan dulu lah, kalo tahan lanjut, kalo engga ya out, simpel kan? 

Iklan

13 thoughts on “Satu Minggu Pertama

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s