Dan terjadi lagi

Assalamualaikum aloha guys ^^

Jadi hari ini aku mau share 1 cerita ya terkait sama ‘ dandan ‘ juga tapi bukan aku yg alamin sih tapi temen aku lah ya semoga bisa sedikit membuka pikiran kita. Ternyata selain aku ada orang juga yg mengalaminya. Inilah yg disebut dan terjadi lagi…..

Sekarang ini banyak banget di instagram yg pada share ” tutorial dandan ” ya… termasuk aku… wkwk. Kalo buat aku pribadi, dandan itu hobi … yg mana aku ngerasa saat dandan itulah aku ngerasa lebih percaya diri dan lebih bahagia intinya puas sendiri aja gitu. Aku yakin, perempuan-perempuan di luar sana yg punya hobi dandan juga pasti ngerasa kayak yg aku rasain.

Tapi nih ya ternyata apa yg bikin kita seneng belum tentu untuk orang lain. Okelah a happy dengan apa yg kita buat tapi orang lain? Pasti ada aja yg nyinyir. Contohnya gini aku punya temen cewe kita sebut saja dia viona. Nah si viona ini di instagram, biasanya cuman share kegiatan dia sehari-hari, 80% sih kegiatan kuliah. 20 % sisanya hobi nyanyi dia. Disuatu ketika dia upload video dandan gak yg full sih cuman pake lipstik doang padahal warna lipstik yg dipake viona juga warna nude kok kalem. Banyak yg like tapi ada juga yg nyinyirin dia ternyata, syukur nyinyirnya via DM bukan kolom komentar.

Parahnya yg nyinyirin si viona ini adalah cowok yg cuma seorang followers yg gak terlalu kenal juga sama viona. Viona kasih lihat isi DM nya lewat insta story yg kurang lebih kayak gini :

Ngapain dandan-dandan gitu mau memikat cowok manalagi ?

Hellow cewe manapun pasti bakal marah nih klo diduga yg kayak gini. Menurut aku dandan itu gapapa asal niatnya bener. Dandan itu juga suatu bentuk kebahagiaan. Syukur sama diri sendiri tanpa mengubah bentuknya. Kalau cowok ngomong begitu apa gak jadi munafik di mata cewek ? Padahal itu cowok bukan siapa-siapa.

Cowok juga kalo ditanya kebanyakan disuruh milih antara yg alami atau yg dandan pasti bakal pilih yg alami, tapi pas jalan liat cewe yg pake make up lagi jalan dilirik juga. Apa gak munafik namanya ? Begitu juga dengan cewe kalo ditanya pasti milih yg alami atau yg biasa yg penting bahagia tapi pas realita ada yg ganteng dikit langsung ngelirik sama aja kan juga.

Heran aja gitu ya kan kenapa perkara pake lipstik doang dipermasalahin bahkan di judge yg enggak-enggak. Kita kan mana tau barangkali dia abis makan terus masih ada kegiatan lagi kalo gak pake lipstik kan pucat nah tuh makanya jangan biasain berpikir negatif. Berpikir juga jangan dangkal harus bener-bener pikiran yg dalam dan ke masa depan.

Jadi, kalau ngeliat cewe dandan itu normal aja karena dia akan merasa lebih bahagia dan lebih percaya diri jangan di judge yg enggak-enggak. Contohnya kayak yg dialamin sama viona tadi. Atau kalau memang mau memberikan komentar ketidaksukaan pilihlah bahasa yg sekiranya gak bakal bikin orang lain sakit hati atau down gitu.

Intinya, biarkan orang lain melakukan apa yg dia suka, jangan ikut mengomentari tentang hal negatif. Jikapun ingin berkomentar berikan komentar dengan bahasa yg santun, yg sekiranya tidak menyinggung perasaan orang lain. Karena kalau sudah sakit hati bakal repot.

Udahan ya sekian aja cerita hari ini, see you guys ^^

Aku dan Kamu Tidak Sama

Assalamualaikum hola semuanya ^^

Hari ini aku mau ceritain hal yg terkait dengan ” komentar “. Emang ya hidup kita ini padahal Tuhan yg berikan, kita yg jalanin tapi malah orang lain yg komentarin, hmm

Oktober lalu tepatnya tanggal belasan, aku belajar-belajar bikin make up art atau biasa disebut dengan face painting. Yang aku jadikan model juga wajah sendiri jadi bener-bener pure ” ngedandanin diri sendiri “. Kebetulan kan bulan kemarin itu dikenal dengan event hallowen jadi niatnya mau bikin yg agak serem terus karena dia temanya taman jadi jatohnya imut gitu kagak ada seremnya 😂😂 dannnn untuk jenis artnya juga simpel cuma bunga sama tangkainya gitu. Karena aku ngerasa puas dan karena aku ingin lihat bagaimana apresiasi atau penilaian orang lain tentang ” make up art ” yg kubuat so aku upload di semua media social yg aku punya dong 😊 seneng dapet banyak support.

Tapi….

Jam 00.30 malemnya, aku dapet DM di IG. Kebetulan temen. Lumayan Akrab si waktu SMA walaupun gak sekelas tapi udah 1 sekolah dari SMP. Mari kita sebut dia Madu. Nah si madu ini DM tetiba dengan inti pesan ” mah, kamu jangan jadi orang gila kenapa, muka bagus-bagusnya di coret-coret yg ada kamu di anggap aneh sama orang ” 😂 . Oke pesan pertama, wah ada yg komentar beda nih tapi kok blak-blakkan langsung pedes gitu kesannya jadi kayak apa yg aku lakukan adalah sebuah dosa besar. ” hahaha, gapapa ” 😀 Padahal, aku cuma bikin make up art, face painting itupun juga belajar, wajar dong ya aku belajar di mukaku sendiri dulu, nanti kalo udah bisa aku pasti bakal cari model buat eksplore make up art kaya gini. Kenapa di muka sendiri dulu? biar tau, warna-warna yg cocok bentuk-bentuk yg pasnya di taro dimana jadi aku nanti gak sembarangan nyoret2 muka orang.

Nah, si madu ini nanya kan kenapa, nah aku jawab dong aku jelasin juga karena kebeneran pas dengan bulan hallowen jadi momentlah kesempatan buat belajar kan. namanya belajar kan selama ada kemauan ya terserah orang dong mau belajar apa aja yang penting gak ngerugiin orang kan, emang aku make up art gitu ngerugiin orang ? perasaanku enggak. ngerugiin gak sih temen-temen ? nah, terus dia komen lagi kan ” di indonesia ini hallowen gak berlaku ” 😀 wkwk. sangking gimananya ya aku sampe jawab gini ” nggak papa kalo gak berlaku juga, daripada nanti penasaran kan pengen aja nyoba di wajah aku yang gak cantik ini ” 😀 mungkin udah sangking keselnya kali ya jadi kujawab begitu. tapi, apa dia gak pernah nonton tv ya 😀 perasaan aku pernah nemu berita yg menyajikan bahwa Jakarta atau Bandung ya *lupa, temen-temen kalo salah tolong dikoreksi ya 😀 * nah kota itu pernah mengadakan event yg berkenaan dengan Hallowen 😀 hmmmm… apa kota itu tadi bukan bagian dari Indonesia ya ? hahaha.

lalu, aku kan posisinya lagi nyoba make up art kan, seharusnya kalau memang mau komen ya yang berkenaan sama make up artnya dong ya wkwk. dia bales lagi gini ” kamu tu bagus natural daripada coret-coret begitu… yg ada kamu jadi olokan orang nanti ” yang ini bagus si komennya, tapi maaf…. seharusnya dilihatlah kondisinya aku kan lagi belajar make up art terus yg ku upload juga foto make up art janganlah di bandingkan dengan aku yang natural, ya jelas beda jauh lah… aku juga tau….

dan panjang lagi perdebatan lainnya. hingga akhirnya aku ngerasa si Madu kok begini sih ? okey dia blak-blakkan tapi kata-katanya bisa di pilih kan ? after that, aku copas tulisan blog aku yg kemaren tentang haters, aku buat status di IG story hmmm padahal aku gak nyebut spesifik untuk siapa aku nyebutnya haters ya itu umum kan 😀 karena dia tersinggung berarti dia merasa dong ya 😀 lalu gak lama Madu nyusul bikin story yg menyatakan kalo aku ini sok pintar, mau di dukung tapi begitu. hey madu, aku bukan sok pintar ya tapi belajar. wajar dong, aku kan belom nikah ngapain lagi aku kalo gak belajar ? jangan samakan aku sama kamu madu, kamu udah nikah ada suami sama anak ya jelaslah udah ada yg diurusin lah kalau aku kan masih mengurus diri sendiri.

sebenernya aku agak heran ya, kenapa gitu apa yg dilakukan orang lain tu dikomentarin, kesannya jadi kayak ikut campur, seolah-olah bagaimana cara orang lain menjalani kehidupan itu harus sama dengan yg dia jalanin. nggak bisa madu, sekali lagi aku dan kamu tidak sama.

jangan pernah sekali-kali menyamakan atau mengharuskan orang lain untuk melakukan hidup seperti dirinya. kita hidup sudah diberikan jalan masing-masing. carilah jalan yg baik masing-masing. kan setiap orang tau mana baik dan buruk untuk dirinya. urus kehidupan masing-masing, jangan ikut mencampuri kehidupan orang lain. apalagi di zaman canggih ini. semua serba sosial media. akun punya orang. setiap orang berhak untuk mengupload apa yang dikehendaki atau disukainya. dengan teknik berbagi pasti ada orang yang merasa senang berbagi cerita, contohnya aku. kalau suka sama apa yg dilakukan orang lain, ya berikan apresiasi, kalo nggak suka ya dilewatin aja, jangan komentar-komentar yang ujung-ujungnya jadi sok bijak padahal keliatan bodoh jadinya.

aku dan kamu tidak sama, aku pasti memikirkan apa yg aku lakukan. selama tidak merugikan orang lain kenapa tidak untuk aku bagikan ? banyak juga kok dengan cerita orang bisa menjadi inspirasi bahkan bisa menjadi pengalaman juga. berpikir itu harus positif dan lihat kedepan. jangan berpikir dangkal. pikirkan setiap orang punya hati. kamu keras oke, blak-blakkan oke. ingin menyadarkan sangat oke, tapi kata-katanya diperbaiki yg sekiranya gak bikin orang jadi kesel, yang tadinya temen jadi lawan, jadi sakit hati dan tersinggung. yg awalnya gak kenapa-kenapa bisa jadi dosa, dan berakhir dengan di block.

akhirnya, aku memutuskan untuk ngeblock si Madu, karena tiap dia nulis IG story aku tau itu terkait dengan aku bikin rasanya mau naik darah nah daripada perang panas di medsos lebih baik di blokir kan selesai. awalnya gak ada niat memutus tali silaturrahmi jadi terputus gara-gara hal sepele ” komentar ” sekali lagi aku dan kamu tidak sama 😀

sekian ceritaku tentangf si madu semoga bermanfaat, gimana nih tanggapan temen-temen tentang aku dan madu. apa aku salah belajar make up art ? apa madu bener kalau selalu blak-blakkan dan jatuhnya jadi menyindir orang lain, yang dia bilang support tapi menurutku itu bikin down. gimana temen-temen ? udah dulu ya nanti kusambung lagi masih ada 1 cerita lagi tentang madu.

byeee….

Kenangan hidup 2017 part 1

assalamu’alaikum semuanya ^^ holla, selamat siang dan selamat beraktivitas ya…

hari ini aku mau ceritain ke kalian tentang hidupku yg kujalani selama tahun 2017, sebenernya bisa aja sih dimulai dari tahun awal kuliah, tapi.. akunya masih ingat-ingat lagi ya.. yg bener-bener aku inget total itu dari tahun 2017. nah, ini mungkin bakalan panjang, karena aku ngerangkumin apa yg kujalani selama setahun. tapi biar gak kepanjangan kayaknya aku bakal bagi beberapa part. nah, biar gak bosen boleh deh bacanya sambil nyemil haha.

let’s go to start ^^

*****

Januari 2017

Di bulan ini, lebih tepatnya awal bulan aku dapet jadwal untuk presentasi judul skripsi. hari itu baru seminggu kelar PPL di salah satu SMKN yg lebih dikenal dengan sebutan STM di kotaku. sebenernya perihal judul ini aku agak ribet. karena kan sebelumnya pasti konsul dulu sama dosen pembimbing, sehingga terpilihlah 3 judul. nah yg dipresentasikan ini untuk memilih 1 judul yg fix untuk skripsi. kebetulan judulku itu memang pasaran sih, kalau anak manajemen pasti gak jauh dari kata-kata ” peningkatan mutu” nah inilah judul yg dipilih sama dosen pembimbingku. Alhasil aku harus cari sekolah yg punya “akreditasi A” untuk diteliti, karena sekolah tempat aku PPL ternyata akreditasinya masih “B” pada waktu itu. akhirnya aku putuskan untuk ke sekolah tempat aku pernah menuntut ilmu. 3 hari setelah presentasi judul langsung bikin surat buat ijin penelitian, alhamdulillah diterima. sampai menjelang akhir Januari alhamdulillah selesai Bab 1-3 proposal skripsi yg udah beres di ACC sama dosen pembimbing.

pokoknya ngerjain skripsi bab 1-3 itu aku gerak cepat karena sama dosen pembimbingku di wanti-wanti sebelum berangkat KKN sudah harus seminar proposal skripsi. akhirnya aku usahain tiap dua hari sekali ke kampus buat ngerjain proposalnya. dan alhamdulillah tanggal 27 Januari 2017 akhirnya aku bisa seminar proposal. dalam kurun waktu 3 minggu bener-bener usaha buat beresin proposal. karena aku bertekad sebelum berangkat KKN minimal aku udah ngeberesin skripsi dari bab 1-3.

alhamdulillah, aku presentasi di tanggal 27 Januari 2017 itu dengan nilai yg lumayan dan diterima beserta revisinya. disini aku udah tau jadwal berangkat KKN itu ada di tanggal 6 Maret 2017 jadi masih ada waktu sekitar 5 minggu buat aku beresin bab 2 dan aku bener-bener rajin banget ngerjainnya rajin konsulnya sampai bab 2 pun di ACC. nah lanjut ngerjain bab 3 ini ternyata cuman sempet bikin separo ya udah sambil diselesaikan di KKN. karena target lagi selesai KKN langsung penelitian buat bab 4.

begitulah. oh iya ada cerita lucunya lohhh salah satunya ini 😀

segini dulu yaa kepanjangan ntar lanjutannya di part selanjutnya okeeehhhh ^^

Dia yang kusuka

assalamualaikum semuanya ^^

apa kabar sahabat-sahabat aku di blog ini ? semoga baik dan sehat semua ya…

gak kerasa udah mau akhir tahun aja dan udah beberapa waktu vakum nulis ya… makasih buat temen-temen yg masih setia mampir, baca, like, dan komennya.

belakangan agak sibuk sih urus ini itu perlengkapan event wedding, banyaknya yg dikerjain emang bikin segala yg udah aku rintis agak sedikit terbengkalai, bukan lupa kok hehe…

———————

Oke. Hari ini mau cerita soal dia yg kusuka. Hmm… siapa ya ? Hihi. Jadi, berawal dari banyaknya pertanyaan ” kapan nikah ? Udah umur berapa nih ” ” kok belum nikah, kemaren si A 18 tahun udah nikah ” ” kamu kok masih sendiri aja gak punya pacar emang gak ada yg disuka ?” Dan masih banyak lagi cuitan-cuitan netijen dan juga para warga masyarakat gitu ya tentang aku yg masih sendiri aja betah banget gitu kata mereka 😂

Masih sendiri bukan berarti gak ada yg disuka. Hanya saja belum ketemu yg pas di hati. Apalagi saat ini kondisi hati labil banget kadang suka kadang enggak 😂 kadang cocok kadang enggak 😂 ada sih cuman aku gak pernah aja cuap-cuap di medsos 😁 apalagi kalau orangnya itu teman sendiri dan dianya temenan sama kita dimana2 kan gawat 😅

Makin kesini aku makin mikir kalo aku netapin kriteria bener sampe menjelang kepala 3 juga gak nikah-nikah kayaknya. Tapi ya katanya kan jodoh udah di atur ya cuman belum ketemu aja hihi.

Untuk saat ini, dia yg kusuka adalah dia yg punya satu konsep, satu pikiran, satu hobi walaupun beda bidang, kayak sejalan aja gitu. Orangnya selalu support apapun yg aku lakukan, aku kerjain. Selalu banyak ngasih saran dan masukkan demi kesuksesan aku hihi. Orangnya sih Dibilang cakep gak juga, cuman wajahnya agak-agak oriental gitu maksudnya agak-agak semi chinese gitu, nah itu wajah-wajah agak chinese-korea gitu aku sukaaaaaaaa banget 😀 gak tau suka aja gitu.

Apalagi waktu zaman kuliah kan pernah liat style dia yg rapi, nah kadang aku sempet mikir wah bakal cakep banget ini kalo di make over 😀 bisa-bisa cewe-cewe pada ngelirik aduhhh jangan sekarang deh di make over nya. haha.

Selain itu aku juga suka karena dia tuh humoris banget, nyambung, bahkan kami pun kadang suka diskusi, sampai tanpa aku sadari aku suka sama pikiran-pikiran dia saat kami diskusi, enak aja gitu orangnya diajak bertukar pikiran. Semua yg aku lakukan yg aku share di medsos adalah semua yg aku suka, dan dia tau itu. kadang aku juga suka minta pendapatnya. Gak cuman itu, orangnya juga tau banyak tentang agama, nah ini penting banget. Tipe-tipe dia ini mendekati banget sama kriteriaku untuk suami di masa depan.

Sebenernya, perihal suka gak harus bilang, sayang gak harus bilang, tapi kalau gak bilang kan orangnya gak tau ya 😀 apalagi kalau kita cewe kan rada gengsi gitu ya mau ngomong 😀 gak ngomong nanti keduluan yg lain 😀 jadi ya untuk saat ini cuman bisa request sama Allah aja semoga dia yang kusuka, dia yang namanya ada dihatiku ini adalah dia yg akan menjadi jodohku 😀

bahkan ya, sampe senengnya mengkhayal aku sering banget ngayalin kalau kita berdua bergabung bakal cucok abis, mulai dari rumah tangga sampai bisnis 😀 gimana ya supaya orangnya tau tanpa aku harus bilang 😀 gimana dongggg 😀

udah aahhh sekian dulu, kepanjangan nih ntar aku ceritain lagi tentang dia ya, gimana baiknya dia 😀 jan pada iri yaaa….