Aku dan Kamu Tidak Sama

Assalamualaikum hola semuanya ^^

Hari ini aku mau ceritain hal yg terkait dengan ” komentar “. Emang ya hidup kita ini padahal Tuhan yg berikan, kita yg jalanin tapi malah orang lain yg komentarin, hmm

Oktober lalu tepatnya tanggal belasan, aku belajar-belajar bikin make up art atau biasa disebut dengan face painting. Yang aku jadikan model juga wajah sendiri jadi bener-bener pure ” ngedandanin diri sendiri “. Kebetulan kan bulan kemarin itu dikenal dengan event hallowen jadi niatnya mau bikin yg agak serem terus karena dia temanya taman jadi jatohnya imut gitu kagak ada seremnya 😂😂 dannnn untuk jenis artnya juga simpel cuma bunga sama tangkainya gitu. Karena aku ngerasa puas dan karena aku ingin lihat bagaimana apresiasi atau penilaian orang lain tentang ” make up art ” yg kubuat so aku upload di semua media social yg aku punya dong 😊 seneng dapet banyak support.

Tapi….

Jam 00.30 malemnya, aku dapet DM di IG. Kebetulan temen. Lumayan Akrab si waktu SMA walaupun gak sekelas tapi udah 1 sekolah dari SMP. Mari kita sebut dia Madu. Nah si madu ini DM tetiba dengan inti pesan ” mah, kamu jangan jadi orang gila kenapa, muka bagus-bagusnya di coret-coret yg ada kamu di anggap aneh sama orang ” 😂 . Oke pesan pertama, wah ada yg komentar beda nih tapi kok blak-blakkan langsung pedes gitu kesannya jadi kayak apa yg aku lakukan adalah sebuah dosa besar. ” hahaha, gapapa ” 😀 Padahal, aku cuma bikin make up art, face painting itupun juga belajar, wajar dong ya aku belajar di mukaku sendiri dulu, nanti kalo udah bisa aku pasti bakal cari model buat eksplore make up art kaya gini. Kenapa di muka sendiri dulu? biar tau, warna-warna yg cocok bentuk-bentuk yg pasnya di taro dimana jadi aku nanti gak sembarangan nyoret2 muka orang.

Nah, si madu ini nanya kan kenapa, nah aku jawab dong aku jelasin juga karena kebeneran pas dengan bulan hallowen jadi momentlah kesempatan buat belajar kan. namanya belajar kan selama ada kemauan ya terserah orang dong mau belajar apa aja yang penting gak ngerugiin orang kan, emang aku make up art gitu ngerugiin orang ? perasaanku enggak. ngerugiin gak sih temen-temen ? nah, terus dia komen lagi kan ” di indonesia ini hallowen gak berlaku ” 😀 wkwk. sangking gimananya ya aku sampe jawab gini ” nggak papa kalo gak berlaku juga, daripada nanti penasaran kan pengen aja nyoba di wajah aku yang gak cantik ini ” 😀 mungkin udah sangking keselnya kali ya jadi kujawab begitu. tapi, apa dia gak pernah nonton tv ya 😀 perasaan aku pernah nemu berita yg menyajikan bahwa Jakarta atau Bandung ya *lupa, temen-temen kalo salah tolong dikoreksi ya 😀 * nah kota itu pernah mengadakan event yg berkenaan dengan Hallowen 😀 hmmmm… apa kota itu tadi bukan bagian dari Indonesia ya ? hahaha.

lalu, aku kan posisinya lagi nyoba make up art kan, seharusnya kalau memang mau komen ya yang berkenaan sama make up artnya dong ya wkwk. dia bales lagi gini ” kamu tu bagus natural daripada coret-coret begitu… yg ada kamu jadi olokan orang nanti ” yang ini bagus si komennya, tapi maaf…. seharusnya dilihatlah kondisinya aku kan lagi belajar make up art terus yg ku upload juga foto make up art janganlah di bandingkan dengan aku yang natural, ya jelas beda jauh lah… aku juga tau….

dan panjang lagi perdebatan lainnya. hingga akhirnya aku ngerasa si Madu kok begini sih ? okey dia blak-blakkan tapi kata-katanya bisa di pilih kan ? after that, aku copas tulisan blog aku yg kemaren tentang haters, aku buat status di IG story hmmm padahal aku gak nyebut spesifik untuk siapa aku nyebutnya haters ya itu umum kan 😀 karena dia tersinggung berarti dia merasa dong ya 😀 lalu gak lama Madu nyusul bikin story yg menyatakan kalo aku ini sok pintar, mau di dukung tapi begitu. hey madu, aku bukan sok pintar ya tapi belajar. wajar dong, aku kan belom nikah ngapain lagi aku kalo gak belajar ? jangan samakan aku sama kamu madu, kamu udah nikah ada suami sama anak ya jelaslah udah ada yg diurusin lah kalau aku kan masih mengurus diri sendiri.

sebenernya aku agak heran ya, kenapa gitu apa yg dilakukan orang lain tu dikomentarin, kesannya jadi kayak ikut campur, seolah-olah bagaimana cara orang lain menjalani kehidupan itu harus sama dengan yg dia jalanin. nggak bisa madu, sekali lagi aku dan kamu tidak sama.

jangan pernah sekali-kali menyamakan atau mengharuskan orang lain untuk melakukan hidup seperti dirinya. kita hidup sudah diberikan jalan masing-masing. carilah jalan yg baik masing-masing. kan setiap orang tau mana baik dan buruk untuk dirinya. urus kehidupan masing-masing, jangan ikut mencampuri kehidupan orang lain. apalagi di zaman canggih ini. semua serba sosial media. akun punya orang. setiap orang berhak untuk mengupload apa yang dikehendaki atau disukainya. dengan teknik berbagi pasti ada orang yang merasa senang berbagi cerita, contohnya aku. kalau suka sama apa yg dilakukan orang lain, ya berikan apresiasi, kalo nggak suka ya dilewatin aja, jangan komentar-komentar yang ujung-ujungnya jadi sok bijak padahal keliatan bodoh jadinya.

aku dan kamu tidak sama, aku pasti memikirkan apa yg aku lakukan. selama tidak merugikan orang lain kenapa tidak untuk aku bagikan ? banyak juga kok dengan cerita orang bisa menjadi inspirasi bahkan bisa menjadi pengalaman juga. berpikir itu harus positif dan lihat kedepan. jangan berpikir dangkal. pikirkan setiap orang punya hati. kamu keras oke, blak-blakkan oke. ingin menyadarkan sangat oke, tapi kata-katanya diperbaiki yg sekiranya gak bikin orang jadi kesel, yang tadinya temen jadi lawan, jadi sakit hati dan tersinggung. yg awalnya gak kenapa-kenapa bisa jadi dosa, dan berakhir dengan di block.

akhirnya, aku memutuskan untuk ngeblock si Madu, karena tiap dia nulis IG story aku tau itu terkait dengan aku bikin rasanya mau naik darah nah daripada perang panas di medsos lebih baik di blokir kan selesai. awalnya gak ada niat memutus tali silaturrahmi jadi terputus gara-gara hal sepele ” komentar ” sekali lagi aku dan kamu tidak sama 😀

sekian ceritaku tentangf si madu semoga bermanfaat, gimana nih tanggapan temen-temen tentang aku dan madu. apa aku salah belajar make up art ? apa madu bener kalau selalu blak-blakkan dan jatuhnya jadi menyindir orang lain, yang dia bilang support tapi menurutku itu bikin down. gimana temen-temen ? udah dulu ya nanti kusambung lagi masih ada 1 cerita lagi tentang madu.

byeee….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s