Hal Yang Sering Ditangisi

Hay hay assalamualaikum semuanya 🙂

Hari ini mau bercuap ria tentang ” tangis ” hehe iya. Segede gini aku masih suka nangis, terutama saat merenung sendirian 🙂

Hal yg sering aku tangisi adalah RINDU. Kangen. Kangen ngumpul dan tinggal bareng orang tua. Gak ada anak yg mau pisah tinggal sama orang tua. Aku dulu juga gak mau, tapi karena harus sekolah dan sekolah itu jauh banget diantarlah buat tinggal di tempat tantenya mama aku sih manggilnya nenek. Berawal dari sekolah sampe sekarang si nenek gak mau melepas bahkan nikah pun katanya jangan cepet-cepet.

Sebenernya tinggalnya sih aku suka. Cuman yg sering bikin sedih dan bikin nangis adalah ” kok gini sih “. Jadi, ternyata banyak janji-janji nenek sama orangtuaku yg ternyata gak ada yg ditepatin. Hatiku patah dan hancur pas tau realita dan kebeneran ceritanya gimana. Sehingga pertanyaan ” kenapa ” selalu banyak keluar dalam pikiranku. Intinya tentang nasib juga banyak bikin aku nangis. Nanti lah cerita detailnya di postingan selanjutnya ya, aku bakal cerita semuanya di sini.

Kalau dikatakan bahagia, orang lihat mungkin begitu. Tapi apa yg kurasakan ternyata aku belum bahagia. Hanya sedikit lebih bahagia pas ngumpul sama orang tua. Yg bikin sedih adalah…. aku nyaris gak boleh pulang mengunjungi orang tuaku 😢 sudah di pekerjaan aku jarang dapat libur. Bahkan libur akhir tahun pun turunnya di piketin dijadwalin begitu juga dengan libur bulan puasa atau libur kenaikan kelas selalu di jadwalin sama bos. Yg seperti ngebuat aku harus selalu stay di sana padahal aku masih punya orang tua. Aku rindu sama mereka pun begitu juga mereka. Tapi orang tuaku gak bisa jemput aku karena si nenek dan keluarganya pasti bakal ngamuk. Makanya aku dan orang tua berpikir, kecuali nikah baru bisa gak tinggal di satu rumah sama nenek. Sedih gak sih. Sedih banget.

Aku sebagai anak. Tentu pengen tinggal sama orang tua. Bahkan yg bikin nangis juga adalah saat aku harus bisa berbesar hati. Pas pulang ke rumah orang tua yg diingat mak bapak tetep adekku. Its okay aku gak papa. Kayaknya emang nasip aku kurang dapat perhatian dan rasa perduli. Begitulah hal yg bikin air mataku sering tumpah. Gak mungkin kan aku marah sama orang tuaku karena ketika aku pulang juga kurang diperhatikan ? Aku ngerasa gak pantes marah.

Sampai di suatu ketika aku pernah ngerasa down banget. Apa-apa gak boleh sama nenek, pulang ke rumah kurang dapet perhatian. Belom lagi di kantor aku yg paling kerja tapi kerjaan aku kurang dihargai jadi semuanya semacam ‘ aku gak dianggep ada ‘ sedih banget sampe pernah bilang gini ” Tuhan kalau memang hadirku sudah tak diinginkan, diriku sudah tak diperdulikan lagi, dan aku sudah tak berguna lagi, jemput saja aku, aku lelah nangis terus ” .

Tapi ya gak mungkin juga kan karena maut pun Allah yg punya misterinya. Jadi ya jalanin aja begini. Sabar sambil berharap akan bahagia saat waktunya. Semoga nanti dapat suami yg bisa selalu bahagiain dan mertua yg luar biasa baiknya aku sudah lelah menangis aku juga ingin bahagia. Tuhan akankah aku bisa bahagia ?

Alasan lebih suka sendiri

Assalamualaikum hola semuanya 🙂

Emm… gak tau kenapa hari ini pengen ngomongin tentang ‘ sendiri ‘ . Emang ya kalau lagi sendiri tuh rasanya miris banget, sedih, sepi, tapi tenang wkwk

Kalau aku sih anaknya emang dari dulu apa-apa serba sendiri, mandi, makan, berangkat sekolah, kuliah, sampe kerja pun nyari sendiri, bahkan sekarang pun masih sendiri wkwk gak ada yg menemani wkwk tapi saat-saat sendiri menurutku adalah waktu yg pas buat ngerencanain beberapa hal atau melakukan hal-hal tanpa gangguan siapapun.

Saat sendiri aku suka banget merenung. Eittsss bukan merenungi nasip kenapa masih jomblo loh ya 😂 tapi merenung. Tentang hal-hal yg sudah dilakukan dan yg ingin dilakukan tentu saja sambil dibarengi dengan hobiku yg lain yaitu menghayal 😅

Menurut aku, saat kita sendirian itu adalah moment dimana kita bisa melakukan hal apapun tanpa gangguan siapapun, makan, tidur, shopping, bikin video, ngedit, jalan-jalan. Karena aku anak yg biasa ngapain sendiri jadi kebiasaan ngapa-ngapain sendiri, jalan sendiri. Tenang aja gitu kalo pergi sendiri. Kalau belanja bisa bebas sesuai dengan apa yg diinginkan, coba kalau perginya bareng temen, saudara atau orangtua pasti ada aja komentar yg ikutan sehingga ngebuat kita gak jadi buat dapetin apa yg kita mau 🙂

Contoh lain adalah saat makan. Bedanya makan bareng sama makan sendirian adalah kalau makan bareng ramai makan sendirian terlihat banget kesepian 😂 eitss tapi bukan itu yg dimaksud, tapi kalau makan sendirian bisa bebas mau makan apa aja sebanyak apapun ya selama duitnya cukup bisa makan sesuai selera tanpa gangguan siapapun, coba kalau makan bareng temen, saudara, keluarga bahkan pasangan 😂 kebanyakan kita harus mengalah dengan selera mereka. Belum lagi, ada perasaan gak bebas karena makannya terbatas menu dan berasa diawasin karena di liatin 😂 jadi kagak enak kalau mau rakus 😅 terus kita juga harus rela makan yg gak sesuai sama selara kita bahkan makanan yg nyaris gak kita suka 😅 yg parahnya adalah kalau kita yg ditraktir kita mah alhamdulillah coba kalau kita yg nraktir orang bisa jadi ajang kesempatan mereka buat pilih menu yg mahal yg bikin kita nyaris mengidap kanker (kantong kering) bangkrut seketika 😂 pokoknya dalam hal ini lagi-lagi enak saat sendirian, bisa sesuai selera dan jauh lebih hemat, kebersamaan emang penting tapi apa gunanya kalau kita sendiri gak nyaman dan gak tenang?

Banyak temen aku yg punya pacar, kata mereka banyak di atur sama pacarnya haha mampus lu 😂 resiko tanggung sendiri terus banyak juga yg ngakunya ‘ agak bangkrut ‘ terutama temen2 yg cowo. Kan kalau di indonesia tuh budaya gengsi tuh tingginya kebangetan 😂 yg cowok2 pada gengsi kalau dibayarin ceweknya, yg cewek juga cari kesempatan mintanya yg mahal. Gak banyak kok tapi ada yg begini 😂 jadi yg cowok tiap ketemuan pasti kan ada makan apalagi kalau jalan atau nonton pasti si cowok bakal keluar duit banyak, udah itu dia yg bayarin segalanya dia pula yg kudu ngikut kemauan ceweknya ya nasip memang 😅 kudu siap duit cash banyak di dompet apalagi kalo cewek biasanya suka liat yg menarik dikit dibeli gak tau penting apa kagak minta beliin aja mau nolak si cewek udah pasang senjata ampuhnya yaitu ‘ ngambek atau nangis ‘ ya akhirnya si cowok beliin daripada malu diliatin orang2 😂 kasian emang. Syukur kalau uangnya hasil kerja sendiri coba kalau hasil minta sama orang tua aduh tambah kasihan. Makanya ini juga alesan kenapa aku lebih suka sendiri, kasian kalau ada cowok yg maunya ngebayarin terus kalau statusnya suami sih gapapa. Kalaupun aku gak papa kalau harus sokongan tapi pasti si cowok yg bakal gengsi kalau dibayarin cewek, jadi untuk menghindari kebangkrutan cowok aku memilih sendiri aja 😂 lebih bebas dan lebih leluasa mau ngapain aja wkwk.

Kalau diperhatikan sendiri itu gak enak. Karena kayak gak punya temen, merana sendirian gak ada yg bantuin. Tapi kalau diri pribadi yg rasain sih seneng-seneng aja, karena gak ada bebannya kecuali ketemu pertanyaan ” kapan nikah ” nah ini nih pertanyaan yg bisa bikin hancur prinsip jomblo sampe halal 😂 buat aku pribadi sendiri tu nyaman banget, bisa bebas ngapain aja, jalan kemana aja, belanja apa aja, makan apa aja, tanpa ikut campur siapapun. Tapi kebanyakan anak generasi zaman sekarang malu dan takut sendirian. Ya tapi kan ini termasuk prinsip jadi setiap orang pasti punya prinsip versi terbaiknya masing-masing.

Aku bahagia saat sendiri. Aku senang saat sendiri. Dan aku nyaman saat sendiri. Itu yg aku rasakan. Tentu gak sama dengan mereka yg gak biasa sendirian. Bahkan sangat berbeda sekali. Tapi apapun prinsipnya yg penting kita sama-sama jadi orang bener aja dalam menjalani hidup sih gak masalah. Yg penting tetap berprestasi bukan melakukan tindak kriminal yg merugikan diri, orang tua, masyarakat bahkan negara.

Perbedaan prinsip bukan berarti harus bermusuhan. Tidak bertegur sapa hanya karena perbedaan prinsip itu salah. Perbedaan bukan untuk bermusuhan tapi seharusnya dengan perbedaan kita bisa bersatu dalam kebersamaan, kan ada yg namanya diskusi kita bisa cari jalan tengahnya biar si yang berbeda prinsip ini gak berantem. So, apapun prinsip yg kalian punya lakukan sesuai yg kalian nyaman aja biar hidup kita bisa lebih bahagia, bye-bye semuanya 🙂

Happy New Year, Harapan Terdalam di Tahun 2020

Assalamualaikum holla semuanya ^^

Alhamdulillah sampai di tanggal 1 januari 2020. Tahun baru, mulai dengan lembaran baru yang siap diisi dengan cerita-cerita baru pula 🙂

Oh iya, sampe lupa ngucapin hehe. Selamat tahun baru buat semuanya semoga ditahun 2020 ini kita semua bisa menjadi manusia yg lebih baik lagi dari sebelumnya aamiin 🙂

Biasanya tahun baru identik dengan kembang api, jagung dan juga terompet, tapi mulai tahun ini untuk kembang api, ataupun tiup terompet mulai dilarang oleh pemerintah-pemerintah setempat, jadi ya memang agak berbeda dengan malam tahun baru di tahun-tahun sebelumnya. Biasanya ramai dan riuh gemuruh dengan suara tiupan terompet, ledakan kembang api bahkan suara balapan liar pun ikut bergabung, tapi untuk tahun ini di daerah neng masjid-masjid pada ramai menyampaikan tausiyah dengan mengundang ustadz-ustadz setempat, jadi tahun ini lebih adem gitu. Insyaallah kalau di awali dengan hal baik, kedepannya akan baik pula.

Selain identik dengan beberapa hal diatas, nah biasanya masing-masing orang juga sibuk memikirkan resolusi atau harapan yg ingin di capai di tahun yg baru, gak ketinggalan aku pun juga begitu.

Seperti biasa aku membagi beberapa resolusiku di tahun ini dalam beberapa kategori, apa aja ? Sok di lanjut hehe…

Yg pertama, pekerjaan. Karena aku seorang guru jadi aku memiliki resolusi untuk bisa menjadi guru yg lebih baik, lebih bijak, dan lebih sabar dalam menghadapi aneka ragam karakter murid di sekolah. Selain itu aku juga berharap agar kehidupan para guru di indonesia semakin bisa sejahtera seperti guru-guru di luar negeri. Padahal guru itu untuk memperbaiki akhlaknya generasi muda, tapi untuk kesejahteraan guru sangat sedikit sekali penghargaannya. Sementara artis baik di TV ataupun youtuber banyak yg nerima bayaran jutaan, puluhan juta, bahkan ratusan juta banyak yg bener tapi banyak juga yg menghancurkan moral dan karakter anak bangsa. Kenapa gitu yg merusak justru dibayar mahal, sementara yg memperbaiki justru dibayar murah. Aku rasa indonesia belum bisa mengerti sepenuhnya arti dari ” menghargai ” ilmu seseorang.

Yg kedua, bisnis. Aku berbisnis di bidang pernikahan, penyedia layanan wedding organizer dan aku ada di bagian jasa lukis henna. Untuk tahun ini aku memiliki resolusi bisa dikenal sebagai kang henna yg humble dan diundang ke event2 henna dan juga bisa ngehenna orang-orang luar kota, luar provinsi, luar pulau, bahkan luar negeri, dan client semakin banyak, tanpa adanya musuh di sana sini aamiin 🙂

Yg ketiga, hobi. Hampir 3 tahun ini aku punya hobi lain yaitu, nge-design (baju, tas, sepatu, perhiasan, rumah, masjid, sekolah, dan motif ornamen hiasan), aku juga punya hobi ngoceh hihi alias ngomong hehe dan menariknya, sejak 2018 kemarin hobi ngoceh aku ini menjadi hobi yg dibayar, jadi mulai banyak yg membutuhkan aku dengan hobi ngocehku ini hihi biasanya sih nge-MC kalian tau MC kan ? Itu loh mirip2 sama presenter, host, pembawa acara, gitu banyak sudah acara2 yg sering aku pandu ya meskipun cuman di dalem kota aku aja sih hihi, pertama kali nyoba nge-MC itu acara2 keagamaan di lingkungan rumah, lalu mencoba menjadi MC acara semi-formal bahkan formal di sekolah, dan menjadi MC untuk acara yg sakral seperti akad nikah. Ya aku gak bakal berenti belajar sebelum aku nyoba semua jenisnya, mulai resepsi pernikahan sampai presenter TV aamiin 😊 selanjutnya, aku juga punya hobi masak jadi biasanya suka eksperimen bikin menu sendiri, aku sih suka bikin menu luar negeri tapi di buat dengan bahan dari indonesia sehingga lebih mudah di dapat, buat apa sih ? Ya buat masa depan nanti, biar bisa ngebikinin bekal suami ke kantor dan bekal anak ke sekolah 🙂 dan aku membuat resolusi besar untuk hobiku yg satu ini 🙂 yaitu membangun restoran semoga tercapai walaupun bukan di tahun ini 🙂 selanjutnya adalah content creator, ya hobi yg terbilang baru ini aku geluti mulai pertengahan 2019, selain buat belajar-belajar editing, juga belajar-belajar videography sambil ngelatih kebiasaan buat ngomong aja sih, harapannya sih bukan karena uang tapi buat ngilangin rasa pemaluku yg masih tersisa yg ternyata belum sepenuhnya hilang walaupun aku udah belajar ngomong di publik dengan cara jadi guru dan jadi MC wkwk so untuk resolusi tentang hobi ini semoga bisa jadi bekal untuk aku menambahkan daftar talenta ku sehingga diri ini menjadi lebih berkualitas aamiin.

Selanjutnya adalah resolusi yg utama, satu resolusi yg sangat amat aku inginkan untuk tercapai di akhir tahun 2020 nanti, yaitu berhubungan dengan relationship, yaitu MENIKAH. Jadi, kemaren waktu pulang ke rumah emak, ngeliat mak bapak udah mulai tua dah pada ubanan, terus dengan umur aku yg juga sudah akan memasuki 25 tahun, doa aja aku jangan sampe ke 27 deh adek aku udah ngancem kalo umur aku 27 dan belom nikah juga dia bakal ngelangkahin aku karena aku 27 itu pas umur dia 25 berat ya wkwk. Ya semoga bertemu orang yg tepat yg niatnya baik bukan untuk memacari tapi menikahi, dan seperti keinginan orangtuaku yaitu gak takut pegang tanah. Kenapa ? Ada deh nanti dikasih tau kalau sudah pasti hihi.

Ya begitulah resolusi-resolusi kecilku dan satu resoluso terbesarku. Semoga aku bisa mewujudkan resolusi-resolusiku di tahun ini. Kalian resolusinya apa nih guys ? Boleh dong di share di kolom komentar…

Bye bye semuanya