Hal Yang Sering Ditangisi

Hay hay assalamualaikum semuanya 🙂

Hari ini mau bercuap ria tentang ” tangis ” hehe iya. Segede gini aku masih suka nangis, terutama saat merenung sendirian 🙂

Hal yg sering aku tangisi adalah RINDU. Kangen. Kangen ngumpul dan tinggal bareng orang tua. Gak ada anak yg mau pisah tinggal sama orang tua. Aku dulu juga gak mau, tapi karena harus sekolah dan sekolah itu jauh banget diantarlah buat tinggal di tempat tantenya mama aku sih manggilnya nenek. Berawal dari sekolah sampe sekarang si nenek gak mau melepas bahkan nikah pun katanya jangan cepet-cepet.

Sebenernya tinggalnya sih aku suka. Cuman yg sering bikin sedih dan bikin nangis adalah ” kok gini sih “. Jadi, ternyata banyak janji-janji nenek sama orangtuaku yg ternyata gak ada yg ditepatin. Hatiku patah dan hancur pas tau realita dan kebeneran ceritanya gimana. Sehingga pertanyaan ” kenapa ” selalu banyak keluar dalam pikiranku. Intinya tentang nasib juga banyak bikin aku nangis. Nanti lah cerita detailnya di postingan selanjutnya ya, aku bakal cerita semuanya di sini.

Kalau dikatakan bahagia, orang lihat mungkin begitu. Tapi apa yg kurasakan ternyata aku belum bahagia. Hanya sedikit lebih bahagia pas ngumpul sama orang tua. Yg bikin sedih adalah…. aku nyaris gak boleh pulang mengunjungi orang tuaku 😢 sudah di pekerjaan aku jarang dapat libur. Bahkan libur akhir tahun pun turunnya di piketin dijadwalin begitu juga dengan libur bulan puasa atau libur kenaikan kelas selalu di jadwalin sama bos. Yg seperti ngebuat aku harus selalu stay di sana padahal aku masih punya orang tua. Aku rindu sama mereka pun begitu juga mereka. Tapi orang tuaku gak bisa jemput aku karena si nenek dan keluarganya pasti bakal ngamuk. Makanya aku dan orang tua berpikir, kecuali nikah baru bisa gak tinggal di satu rumah sama nenek. Sedih gak sih. Sedih banget.

Aku sebagai anak. Tentu pengen tinggal sama orang tua. Bahkan yg bikin nangis juga adalah saat aku harus bisa berbesar hati. Pas pulang ke rumah orang tua yg diingat mak bapak tetep adekku. Its okay aku gak papa. Kayaknya emang nasip aku kurang dapat perhatian dan rasa perduli. Begitulah hal yg bikin air mataku sering tumpah. Gak mungkin kan aku marah sama orang tuaku karena ketika aku pulang juga kurang diperhatikan ? Aku ngerasa gak pantes marah.

Sampai di suatu ketika aku pernah ngerasa down banget. Apa-apa gak boleh sama nenek, pulang ke rumah kurang dapet perhatian. Belom lagi di kantor aku yg paling kerja tapi kerjaan aku kurang dihargai jadi semuanya semacam ‘ aku gak dianggep ada ‘ sedih banget sampe pernah bilang gini ” Tuhan kalau memang hadirku sudah tak diinginkan, diriku sudah tak diperdulikan lagi, dan aku sudah tak berguna lagi, jemput saja aku, aku lelah nangis terus ” .

Tapi ya gak mungkin juga kan karena maut pun Allah yg punya misterinya. Jadi ya jalanin aja begini. Sabar sambil berharap akan bahagia saat waktunya. Semoga nanti dapat suami yg bisa selalu bahagiain dan mertua yg luar biasa baiknya aku sudah lelah menangis aku juga ingin bahagia. Tuhan akankah aku bisa bahagia ?