Selamat Tambah Umur Sahabatku

Assalamu’alaikum Gaes ^^

Aku punya seorang Sahabat. Kami bersahabat sudah sejak 10 tahun yang lalu. Kami mulai bersahabat sejak kelas 2 SMA. Tapi kami teman sekelas dari kelas 1 SMA, cuman awalnya enggak akrab. begitu naik ke kelas 2, kita janjian duduk sebangku, akhirnya sebangku terus sampai kelas 3 SMA. Bahkan kita juga kuliah di satu kampus yang sama. sampai satu jurusan dan satu program studi juga, cuman emang entah kenapa kita pisah kelas. bukan mau berpisah emang udah ditentuin sama pihak kampus dari sononya haha.

aku juga udah kenal dan hafal banget sama sifat dia luar dalem. begiu juga dia, udah tau aku orangnya gimana. aku juga tau sejak dia SMA pacarnya siapa, deket dengan siapa, gimana-gimana dia ya tau banget lah aku pokoknya wkwk. dia pun juga tau kok sejak SMA siapa yang kusuka, bahkan pas udah kuliah gitu dia juga yang nyuruh udahan aja buat suka sama orang yang kusuka itu yang tak lain dan tak bukan adalah teman kita sendiriΒ  juga, wkwk. tapi ya, dasar aku enggak nurut sama apa kata sahabat, akhirnya ya sakit hati sendiri, sedih sendiri pas zaman masih suka Mr. C, enggak mau bilang sama zizit. tapi ahsudahlah itu kan masa lalu, akupun juga udah move on kok hehe.

awal kuliah, kita tuh wajib banget buat masuk asrama selama setahun. karena aku udah lama sahabatan, aku jadi yakin kalau zizit udah kuat dan udah enggak terlalu mudah terpengaruh lagi. tapi nyatanya salah gaes ^^ πŸ˜€ dia masih terpengaruh, ketika tau ini aku tuh kek yang hancur lebur tulang-tulang ahhh terus 2 tahun ini berusaha di samping dia biar nggak mudah terpengaruh lagi ternyata sia-sia. 3 bulan doang kita akrabnya tapi itu juga udah mulai merenggang, semua karena si teman baru juga. kalau aku berteman, aku nggak mungkin menjerumuskan temanku kemana-mana. apalagi posisinya zizit waktu itu masih punya yang namanya pacar, temen sekelas kita juga dulu waktu SMA. tapi aku lupa sih persisnya gimana dia udah putus aja sama pacarnya itu. karena pas aku tau, dia udah terpengaruh sama teman baru dia juga jadi berubah. kayak bukan zizit yang kukenal. akhirnya aku memutuskan untuk tidak menegur dia, kudiamkan dulu apakah dia sadar ?

masuk di semester kedua kuliah kan ada rolling kamar, aku enggak sekamar lagi dong sama sahabatku itu dan juga teman-teman barunya. akhirnya aku cerita sama anak-anak kamar yang baru karena aku ngerasa sejak aku diemin zizit mereka yang orang baru itu juga ikutan sinis bahkan nyindir. alhamdulillah punya temen sekamar yang ngebela. akhirnya, pas dikamar temen sekamarku bilang, eh tadi di katain loh sama si D, katanya kamu begini begini begitu. fiuhhhh astaga…. yang marah malah temen sekamarku, aku sih ya udahlah biarin, mau ngelawan gimana ? dari segi fisik si D lah yang menang.

selama aku diemin zizit ada kali 1 setengah tahunan, benar-benar sama sekali enggak ada komunikasi, bahkan akupun kek nggak mau liat zizit lagi gitu, kalau liat zizit inget aja perasaanku jahatnya buhan si D. ya sambil introspeksi diri, aku ini punya banyak kekurangan. waktu semesterΒ  1 kuliah itu, aku belum punya motor bahkan ngendarain motor pun nggak bisa cuman seneng ikut mereka, mungkin merasa terbebani kali mereka bawa aku. yang paling bikin aku sedih itu adalah…. pas mau jalan kemana gitu bubuhannya tu pada enggak mau bonceng aku asik lempar sana-sini wah ini enggak bener kan, sakit hati banget aku digituin, bahkan si zizit pun ada sama mereka dan zizit cuma diem aja ? OMG akhirnya aku Fix batal ikut mending di kamar asrama aja. balik ke kamar ambil sarung sama hp lalu aku mengurung diri di dalem toilet asrama sambil nangis berjam-jam. aku enggak mikirin jahatnya buhan si D, tapi yang kusayangkan adalah si zizit yang diem aja. padahal dia juga udah tau dari SMA kemana-mana kita selalu bareng. disitulah aku mulai sadar mungkin zizit sudah bosan. terimakasih zit, semoga teman baru yang lebih kamu pilih itu lebih baik dari aku.

setelah pindah kamar nih, beberapa waktu setelahnya dengar kabar, ustadz di asrama marah besar, karena aku udah pindah kamar ya jadi enggak tau apa-apaan. ternyata masalah besar itu datengnya dari buhan si D. si ustadz kan marah banget jadi beliau mengumpulkan kami dan bertanya dengan nada marah siapa yang melakukan foto tidak sopan itu ? aku kan nggak ngira itu dari buhan si D. pas tau itu buhan si D, dan yang ada di foto itu zizit dan pacar barunya. aku yang…… astagfirullah,,, langsung kek keruntuhan langit tau nggak sih. ibaratnya nih ya aku ngediemin zizit itu biar dia sadar dan tau gitu siapa temannya yang baik. nyatanya ? bukannya lebih baik kok jadi makin buruk ? sejak saat itu aku kesel banget sama si zizit oohhh berarti dia putus sama pacarnya yang dari SMA itu gara-gara cowok ini. aku sih kasian pacarnya yang dari SMA. memang ya, kalo pasangannya jauh jangan terlalu dipercaya, kita enggak pernah tau kapan orang berubah. akhirnya aku udah enggak mau lagi ketemu zizit. pas dikampus aku papasan sama cowok barunya si zizit, cuihhh pengen banget aku ludahin mukanya, geram banget ngeliatnya. aku juga tau cowok barunya itu ternyata temennya si D juga, oalahhh pantes,, sama aja… keliatan agamis tapi ternyata enggak mencerminkan agamis sama sekali.

di semester 4, kan ada rencana study tour jadi mau enggak mau gabung dong sama kelasnya zizit duh males banget aku sebenernya, tapi ya udahlah. akhirnya kelar urusan study tour berangkatnya pas smt 5 atau 6 gitu lupa aku wkwk. beberapa waktu kemudian, aku udah ngeliat si zizit udah terlalu enggak akrab lagi sama si D. jadi aku tu emang sayang banget sama zizit, diem-diem ngawasin sebenernya selama dikampus. akhirnya aku mulai menurunkan ego dan udahlah maafin walaupun enggak bisa kayak dulu lagi. akhirnya aku putuskan buat ketemu zizit dan ngobrol seputar masalah kita. udah keluar semua uneg-uneg kita pun baikan. tapi, untuk bisa akrab lagi butuh waktu. awal-awal baikan cuman teguran tapi enggak ngobrol. aku emang gitu kalo ngerasa dikhianatin, aku maafin tapi lama waktunya tapi jangan harap bisa kembali kayak dulu.

lambat laun, kuliah kita kelar. alhamdulillah semakin dewasa, semakin juga aku dan zizit menjadi lebih baik, mulai lagi kita akrab deh. sampai sekarang.

Teruntuk sahabatku tersayang

zit. terlepas dari apa yang pernah terjadi sama hubungan persahabatan kita, sedikitpun rasa sayangku ke kamu enggak pernah berubah. walaupun persahabatan kita pernah retak, tapi bagiku kamu adalah tetap sahabat terbaikku. Karena, mencari teman itu mudah, mencari musuh juga mudah, tapi mendapatkan sahabat yang seirama dan sejalan, dan sepengertian kamu itu susah. makanya kenapa aku bilang, walaupun aku punya teman dekat lain, sahabatku cuma kamu bebs.

disini sampai hari ini aku bahagia banget, liat kamu bahagia. apalagi sekarang kamu sudah menikah dengan orang yang luar biasa baiknya. aku yakin suamimu akan selalu menjagamu. akhirnya, aku tenang melepas kamu. aku jaga kamu diam-diam sampai kamu menikah, enggak usah pikirin gimana aku. aku enggak apa-apa, nikah cepet alhamdulillah enggak nikah cepet ya sudah, yang penting tetep dukung dan doakan aku ya πŸ™‚

aku berharap persahabatan kita enggak cuma sampai kamu nikah tapi sampai nanti kita tua sampai anak cucu kita, kalau perlu kita jadi besanan aja nanti wkwk. aku belum nikah bahkan udah berniat menjodohkan anakku sama anakmu zit. konyol ya ? iya emang.

akhirnya, maaf panjang ya. selamat ulang tahun, istri sholehah. baiklah selalu kepada siapapun di sekitarmu tanpa pandang bulu. aku tau ini telat banget, tapi ini masih di bulan yang sama kan ? Happy birthday my sahabat…

doakan aku juga ya bebs ^^

Happy 25 tahun zheyeng ^^ bahagia selalu bersama suamimu πŸ™‚ aku percaya sama dia πŸ™‚

Pentingnya Sebuah Komunikasi

Assalamu’alaiku hello gaes ^^ balik lagi sama aku ? bosen nggak ? enggak dong jan bosan dengan segala bentuk curhatan unfaedah aku ya πŸ˜€ walaupun bagiku unfaedah tapi tetep berharap ada setidaknya 1 poin yang bersedia kalian pelajari dari cerita-cerita curhatanku, kalau begitu selamat membaca gaes ^^

*****

kali ini aku mau ceritain seputar pentingnya komunikasi sama siapapun agar tidak terjadi kesalahpahaman. kalian pasti sudah kenal bae kan ? karena akhir-akhir ini aku sering banget ceritain dia hihi. kalian juga pasti sudah hafal, kalau aku dan bae berasal dari negara yang berbeda. otomatis, bahasa kami pun juga sudah pasti berbeda. tapi, walaupun berbeda bahasa yang namanya komunikasi tetap harus ada, gimanapun caranya supaya enggak ada kesalahpahaman meskipun bahasa kami berbeda.

Bagaimana cara kami berkomunikasi ?

aku dan bae biasanya berkomunikasi via WA, kadang chat kadang lewat video call. kita sih lebih suka video call sebenernya daripada chat, capek ngetik πŸ˜€ dan kita kalau telponan gitu malah enggak pernah sama sekali, takut aja beban di biaya secara Indonesia – Malaysia πŸ˜€ bayangin aja berapa pulsa yang dibutuhkan kalau kita telponan biasa ? πŸ˜€ jadi kita berdua emang selain sama-sama enggak percayaan juga sama-sama enggak mau rugi πŸ˜€ makanya kami memilih segala bentuk komunikasi lewat WA saja, baik chat ataupun video call, toh hanya perlu nyiapin kuota apalagi kalau dirumah ada wifi beuhhh tinggal betah-betahan aja kelamaan pegang hp πŸ˜€

Karena mungkin aku juga udah ngerasa nyaman kali, aku ngerasa datangnya bae di kehidupanku itu selain sebagai pengganti zizit juga sebagai hadiah dari kesabaran, tapi masih belum bisa dibilang aku berhasil karena kami belum menikah πŸ˜€ tapi kalau ditanya mau atau enggak ? aku sih sudah pasti mau, mengingat bae tinggalnya di Malaysia, aku udah pengen banget tinggal di sana πŸ˜€ ya enggak tau kalau si bae bagaimana wkwk tunggu saja kelanjutan kisah kami ya, sampai sejauh mana kami berteman wkwk.

Bahasa apa yang digunakan ketika berkomunikasi ?

aku dari Indonesia, otomatis bahasa Indonesia adalah bahasa Ibuku. sedangkan Bae asalnya dari Yaman, otomatis bahasa ibu dia adalah bahasa arab πŸ˜€ nah loh, beda bahasa gimana caranya ? jadi kami gunakan bahasa internasional yaitu bahasa inggris, tapi bukan bahasa inggris formal yang kayak buat pidato para pejabat loh ya πŸ˜€ ya masih bisa dibilang bahasa inggris abal-abal kita itu yang penting kedua belah pihaknya paham apa yang sedang dibicarakan sudahlah nyambung banget pasti. kalau misalnya kita sama-sama enggak tau apa bahasa inggrisnya, terus juga males mau buka translate tapi kami juga kadang pakai translate sih aku kira aku doang yang ngetranslate inggris ke indo ternyata si bae juga inggris ke arab, taunya darimana ? waktu kita video call lagi ngomongin seputar gaji masing-masing :D, kalau males buka translate atau buka kamus biasanya sih alternatif kedua pakai bahasa Malaysia, nah aku juga agak-agak paham itu, atau bisa juga alternatif ketiga pakai bahasa arab karena aku juga lumayan tau lah.

jadi, kalau kita komunikasi gitu emang bahasa yang digunakan ya gado-gado gitu, cuman 70 % sih bahasa inggris. kadang aku juga minta koreksiin dia kok bahasa arabku, jadi ya kadang sambil belajar juga hihi. manatau aku nanti jadi jodohnya kan kalau enggak bisa bahasa arab gimana ngobrol sama keluarganya kan wkwk okeyy alasan yang cukup logis wkwk. oke kembali ke pembahasan.

jadi, walaupun bahasa kami campur-campur sudah kayak gado-gado tapi anehnya itu ya kita ngerasa sama sekali enggak ada hambatan buat komunikasi, kalau orang pada mikir wah susah nih pasti terkendala di bahasa, tapi bagi kita berdua soal bahasa malah justru bukan kendala, yang jadi kendala justru waktu. dimana kami selalu mengupayakan untuk bisa ketemu secara real tapi waktu selalu enggak ngedukung, ahhh kapan sih takdirnya ketemu, rasanya pengen datengin Allah gitu mau buka buku takdir hidupku πŸ˜€ pengen baca setelah ini ada kejadian apa antara aku dan bae πŸ˜€

ketika komunikasi pentingnya ngobrol seputar apa ?

aku sih bukan tipe anak yang buru-buru gitu. bae juga sama. bahkan ketika ngobrol pun, kita enggak pernah pakai tema, enggak pernah janjian gitu mau ngobrolin apa. ya ngobrol aja gitu, tapi yang paling penting sih seputar keluarga kita, itu penting banget buat saling tau. aku sih sekedar tau aja tentang keluarga si bae. tapi kalau bae enggak cuma sekedar tau, dia juga care. kadang suka nanya adekku, mamaku, bapakku, bonekaku πŸ˜€ kalau aku kangen enggak pernah ngomong ke dia, tapi kalau dia biasanya ngomong πŸ˜€ akunya kadang jadi melting sendiri jadi kadang kek orang yang jatuh cinta diam-diam gitu akunya yang enggak mau ketahuan πŸ˜€

kalau misalnya ditanya udah kenal sampe mana ? sampe mana ya ? udah banyak banget, tentang diri sendiri, keluarga, pekerjaan, hobi, bahkan teman-teman kita udah pada saling tau, cuman nih ya karena kita sama-sama enggak percayaan jadi dikit-dikit kudu ada buktinya, kalau bae lebih suka minta bukti berupa foto πŸ˜€ kalau aku lebih suka buktinya via video πŸ˜€ lebih percaya video gitu πŸ˜€

yang bikin aku enggak tau gimana jawabnya itu adalah saat temanku pada nanya, dapat orang kayak bae gimana caranya ? lah gimana ya ? aku juga enggak tau gimana caranya ? bahkan aku pun juga belum punya hak milik atas bae πŸ˜€ jadi kalau misalnya di tanya dapat orang kayak bae gimana ya aku juga enggak tau πŸ˜€ aku bahkan sama sekali enggak ada minat buat deket sama orang arab, dari dulu sampai sekarang aku tuh tergila-gila sama orang turki, bahkan nikah pun pengennya sama orang turki, tapi anehnya enggak pernah ada satupun orang turki yang nyangkut, selalu melesat, ya dubai lah, pakistan lah, Yaman lah πŸ˜€ tapi yang bener nyangkut sampai ke hati cuma bae πŸ˜€ yang lain ya lewat-lewat doang πŸ˜€ jadi kalau ditanya cara dapatnya gimana ya aku juga enggak tau πŸ˜€ tiba-tiba gitu. aku aja mintanya Turki sama Allah eh yang dikirimin Boro-boro Turki malah Yaman πŸ˜€ aku sih cuma doa aja ” Ya Allah suatu hari nanti pengen punya suami yang jauh beda negara juga enggak papa asal karakternya kurang lebih zizit ” πŸ˜€ gitu doang kalo doa πŸ˜€ mungkin dikabulin lewat temenan dulu mintanya Turki eh dapetnya lebih Jauh πŸ˜€ itu bukan Jauh lagi, mamaku aja seneng karena deket dengan Mekah hihi πŸ˜€ tapi pengen sih bisa tinggal di Madinah suatu hari nanti. belum tau juga kan aku, si bae itu jodohku apa bukan πŸ˜€ tapi dari beberapa aspek dia memenuhi kriteriaku πŸ˜€ pas banget. pas waktu datangnya, pas di hati, pas di prinsip, pas sejalan πŸ˜€ kalau berjodoh, komplit memang kami πŸ˜€

kira-kira si bae pengen nikah sama aku enggak ya ? πŸ˜€ aku takut sih mau nanya, takut pergi aja orangnya kayak yang sudah sudah menjauh perlahan, tapi itu orang Indonesia sih πŸ˜€ enggak tau kalau bae. Intinya berdoa, biar bisa ketemu dulu. tapi, sepertinya harus bae yang berjuang πŸ˜€ kalau misal dia ngelamar, giliran aku yang bakal pusing soal restu πŸ˜€ secara BEDA NEGARA, mak bapakku sih enggak papa, nenekku ? ihhh tapi aku kalau ngomongin restu aku ikut mak bapakku lah πŸ˜€ temen-temen doain si bae serius Ya … soalnya beberapa waktu lalu bae ada nanya kalau mau datengin aku naik pesawat apa wkwk πŸ˜€ ya semoga dia pinter googling baru ke traveloka πŸ˜€ saat beneran ketemu ishhh aku enggak tau…. kayaknya aku mau menyerahkan diri ” bang bawa aku bersamamu ” πŸ˜€

kita juga pernah ngobrolin tentang pesta nikah kok, kata bae sih maunya nikah di Malaysia. OMG tempat favoriteku itu antara Langkawi sama Penang πŸ˜€ kalau di Malaysia beneran kayaknya kepengen outdoor πŸ˜€ tapi kalau nikahnya pake adat Yaman enggak bisa di Outdoor soalnya yang cewek ntar ada ngumpul di satu ruangan sama keluarga atau kerabat yang semuanya cewek, lalu pada buka hijab dan ada adat yang kek nari-nari gitu kalau sudah, pakai lagi baju pengantinnya, lalu keluarga, suami, dan kerabat yang cowok dibolehkan masuk lagi πŸ˜€ enggak mau kubayangkan dulu ah,, malu πŸ˜€

so, intinya, komunikasi itu tetap penting banget ya gaes, dimanapun, kapanpun, dan dalam kondisi apapun. bahkan dalam komunikasi juga lebih baik jujur, jangan ada yang ditutupi. bangun hubungan yang baik pun menurut aku berawal dari komunikasi yang baik juga. jadi harus banget komunikasi yang baik ya gaes ^^

udahan dulu yak,,, ntar dilanjut lagi kapan-kapan hehe ^^

Ternyata Hanya Sebatas Kagum

Assalamu’alaikum Gaesss ^^

Hari ini aku mau cerita-cerita lagi, ya nggak jauh-jauh lah dari ceritaku yang kemarin hihi nggak jauh-jauh daripada pembahasan cinta-cintaan πŸ˜€

oh iya, kalian masih inget postingan aku yang ini kan ? Nah dipostingan itu, aku dengan jelas mengatakan bahwa aku suka sama temen sendiri kan ? nah, setelah aku menulis itu aku inget-inget lagi, sisi baik dia itu, karakternya enggak beda jauh sama bae sih, cuman ternyata perbedaan signifikan yang aku perhatikan adalah…. kalau bae nggak tau senang atau sedih dia selalu respon aku, jadi pendengar dan pemberi saran yang baik, walaupun kami beda bahasa tapi entah kenapa aku selalu paham kalau bae sudah berkata. Nah, sedangkan si temenku itu dia ternyata chat ketika ada perlu doang, entah pas dia lagi butuh sharing seputar dunia per-MC-an wedding atau seputar tes CPNS, kalau chat sehari-hari malah nggak pernah gitu. ahhh, udah punya pengalaman pahit suka sama teman sendiri nggak berakhir indah akhirnya sebelum jatuh lebih dalam aku putuskan, udahan aja cukup sampai rasa kagum aja, ternyata masih lebih baik bae kemana-mana πŸ˜€ si bae itu duplikat adeku banget tipikal yang selalu ada πŸ˜€

Nah, pas sadar nih kalau temenku itu ternyata cuma chat kalau butuh doang, aku sih langsung kesel ya πŸ˜€ ahhh pokoknya dia sama aja juga, kampret πŸ˜€ foto-foto yang udah terlanjur aku pajang jadi walpaper dimana-mana, buru-buru deh dihapusin SEBELUM TERLANJUR JATUH LEBIH DALAM πŸ˜€ lagian kayaknya kita sama sekali enggak cocok walaupun aku merasa kita banyak kesamaan πŸ˜€ tapi emang beneran dia enggak beda jauh sama Bae, tapi emang baik bae kemana-mana πŸ˜€

Aku tau dan aku sadar ternyata punya perasaan yang lebih dari sekedar teman kepada teman sendiri itu enggak selalu benar, karena ya temen gitu kan yang paling tau kita apalagi kalau dia yang sering ketemu, ya mana tau aja kan dia tiba-tiba berubah, yang awalnya selalu support tiba-tiba jadi yang paling mendorong untuk jatuh ? intinya, agak kapok sih sebenernya.

jadi, kalau disuruh memilih, aku sih lebih memilih menjalin hubungan dengan orang baru, daripada yang sudah lama kenal, walaupun kadang juga merasa lebih nyaman sama yang udah lama kenal, tapi aku entah kenapa lebih percaya sama orang baru. ya…. aku tau sih penilaianku ini hanya penilaian semata yang enggak ada artinya atau mungkin salah dimata orang lain, tapi ini hidupku, aku yang akan menjalaninya, aku enggak bakal mau diatur-atur orang lain apalagi untuk urusan masa depan. Toh, bukan mereka yang menjalani, kenapa masih suka ikut campur ?

lewat pengalaman lama, aku juga sadar, temen itu enggak semuanya baik. aku sudah pernah punya temen deket yang awalnya support banget lalu berubah menjadi pembully ya ampun enggak habis pikir sih. Heran gitu, apa mereka enggak bisa bedain mana temen tulus dan mana temen modus ? padahal aku kalau berteman enggak pernah pilih-pilih dan tulus banget malah kadang aku lebih sayang temen daripada nenekku, tapi ternyata dia yang deket dia juga yang nyakitin.

ternyata hidup enggak segampang ngebalikin telapak tangan ya. okey, balik lagi ke judul. ternyata memang benar, perasaanku untuk si temanku itu hanya sebatas kagum. awalnya sih enggak yakin juga. jadi mencoba cari bukti wkwk. nungguin chat dari temenku itu dia enggak ada chat akunya biasa aja, kayak enggak ada ngerasa kesel atau kehilangan atau apapun itu, dia foto atau aktivitas sama temen-temennya juga enggak bikin aku kepo πŸ˜€ ketika aku mau bikin story WA pun aku enggak pernah privasi dia kek biarin ajah dia tau segalanya πŸ˜€ pokoknya rasanya biasa aja gitu, enggak takut dilupain gitu.

tapi… beda dengan si bae πŸ˜€ si bae kalo enggak chat 2 hari akunya udah ” ini orang kemana ya Allah ? apakah dia sudah mati ? ” wkwk beberapa menit kemudian ada chat dari bae say hi πŸ˜€ sering banget kejadian ini πŸ˜€ misal aku bikin story WA nih, tapi aku mau ceritain bae, biasanya aku selalu privasi dia πŸ˜€ kalau aku lagi pengen didengerin gampang, tinggal pasang emot nangis sudah panjang bawelnya si bae ” why ? why u cry ? what problem ? ” gitu mah si bae πŸ˜€ kalau aku cuma pengen bae tau cerita hidupku biasanya pasang story WA pake bahasa inggris πŸ˜€ atau bahasa arab πŸ˜€ nah tu pasti banget enggak lama bae respon kalo sibuk bae respon dengan chat, kalo enggak sibuk bae respon dengan video call πŸ˜€ pas si bae enggak chat tu kayak ada yang hilang gitu πŸ˜€ kalau bae lagi enggak ada kabar, akunya ” ini orang lagi ngapain ya ? ” πŸ˜€ padahal bae itu kayak aku juga bae temennya rata-rata cowok, aku juga temenku kebanyak cewek πŸ˜€ jadi enggak ada masalah kan ? cuman kek ada yang hilang aja gitu wkwk.

dari sini aku sadar perbedaan kedua orang ini, ternyata rasa sukaku itu untuk bae. suka loh ya, masih suka karena emang sering kangen, sedangkan ke temanku itu hanya sebatas kagum saja. akhirnya, yang bener-bener pengen aku perjuangkan banget itu adalah bae. walaupun kalau dipikir-pikir kayaknya enggak mungkin soalnya beda negara, tapi entah kenapa keyakinanku lebih kuat ke arah bae. temenku yang itu ? udahan aja, udahlah soal dia kalau chat seperlunya aja karena dia chat kalau ada perlu doang, akhirnya aku juga bertekad sama kayak temanku, chat kalau perlu doang, kalo enggak perlu ? lupakan haha lagiah tohdia lupa kalau kita temenan juga enggak ngaruh di kehidupanku πŸ˜€

udahan ya ceritanya ? ntar dilanjut lagi, next time aku bakal lebih ceritain si bae, bye temanku wkwk ^^

 

Jadi ini yang disebut Penyesalan

Assalamualaikum temen-temen semua….

sudah hampir setahun waktu berlalu, enggak terasa sih. Aku kenal dia, aku sih nyebutnya dia bae. awalnya iseng kenalan gara-gara saling salah kira. kenalnya juga lewat aplikasi kok, jadi sama sekali nggak di duga, dia datang diwaktu yang sangat amat tepat. tepat 2 bulan sebelum sahabatku, zizit nikah.

kala itu, menjelang akhir maret 2019 sahabatku datang ke rumah, pas mau minjem mahkota pas juga ngomong ” bebs aku mau nikah “. sebagai sahabat sih tentu aja aku seneng banget, karena kan sudah hampir 2 tahun belakangan obrolan kita temanya ya nggak jauh-jauh dari kata nikah, ehh beneran dia dilamar duluan, ketika dia bilang mau nikah bulan haji, berarti sekitar kurang lebih 4 bulan lagi. sisi lain bahagia, liat sahabat bahagia, sisi lainnya agak sedikit sedih karena otomatis waktu kita nggak lagi se-intens dulu karena kan nanti dia bakal punya suami, enggak enak dong akunya. ketika zizit pinjem mahkota yang ternyata buat pre-wedding itu, setelah dia pulang akhirnya gue berkata sambil natap foto kita berdua ” alhamdulillah bebs, bentar lagi kamu bahagia banget, ikut seneng dengernya…. berarti saat waktu itu tiba aku harus sendirian lagi ya ? kondangan sendirian, jalan sendirian… siapa yang bisa gantiin kamu bebs nemenin aku ? kayaknya enggak ada yang sepengertian kamu… “.

sebulan kemudian puasa nih, pokoknya sejak sahabatku ngomong mau nikah, aku selalu kepikiran ” ya Allah siapa yang bisa gantiin zizit temenin aku, nggak siap sendirian nih, semoga ada orang yang sebaik zizit ” pokoknya doa gitu terus tiap hari. ketika bulan puasa, alhamdullillah rezeki dapat puasa full, full juga munajat. ketika disetiap sholat fardu, tarawih witir, bahkan tahajud di setiap sujud terakhir, cuma minta doa ” Ya Allah aku juga mau nikah, tolong beri aku seseorang, yang sepengertian zizit “. cuma doa begitu, ba’da lebaran di lanjut lagi pas nyekar ke makam datu, abis doain datu pas keluar pagar makam inget lagi kalo sekarang lagi sendirian, terus balik lagi ke makam datu ” datu… cucumu ini ingin menikah juga, doakan dapat jodoh yang baik ya datu yang sepengertian zizit, datu pamit dulu ya, insyaallah nanti datang lagi, bahagia ya datu, assalamualaikum “.Β  abis itu langsung pulang, berenti doanya ? enggak dong lanjut lah, masa iya doa berenti ya kan ?

5 hari kemudian, malam saat itu tanggal 12 Juni 2019. siangnya aku inget satu aplikasi, karena selama bulan puasa kan suka nonton vlog orang indonesia nikah sama orang luar negeri, iseng aja deh. pas diinstal, eh nggak ada notif apapun, lupakan deh ni aplikasi tapi gak di uninstal dong. malemnya dapat notif dari aplikasi itu, notif pertama kunjungan profil, notif kedua like, notif ketiga permintaan temen, notif keempat 1 buah pesan, keempat notif dari orang yang sama. pas sekilas liat profilenya aku takut ditipu πŸ˜€ lalu aku bales pesannya, nggak lama dibales lagi dong πŸ˜€ lalu kita balas-balasan πŸ˜€ sampe hampir 200 kalian balas πŸ˜€ terus chat terakhirnya ” do u have whatsapp ? now i want to go to johor, maybe next time i can whatsapp u ” πŸ˜€ karena kan bule ya πŸ˜€ jadi aku masih tanya, buat apa minta WA ku ? dia bilang buat ngobrol aja. karena takut ditipu aku sampai tanya ” are u real ? ” πŸ˜€ terus dianya kirim emoticon ketawa πŸ˜€ dan kirim Photo lagi di bandara πŸ˜€ fiuhhh sepertinya ini beneran dia nggak tipu-tipu aku πŸ˜€

2 atau 3 jam kemudian, ada WA dari nomor tak dikenal, kodenya juga bukan +62 πŸ˜€ liat dari profilnya oalah, si dia yang tadi πŸ˜€ lalu kita lanjut ngobrol di WA aplikasi yang tadi langsung aku uninstall karena udah dapet temen πŸ˜€ waktu itu WA pertama dari bae ” hy this is me ” πŸ˜€ dan aku cuma jawab ” yes, i know ” πŸ˜€ kemudian dimulai dengan pertanyaan dari bae yang kalo nge WA tiap hari sampe sekarang enggak pernah ketinggalan pertanyaan ini “ what are u dong ? with who ? ” wkwk ckck. terus yang enggak aku duga adalah si bae ini nanya apakah aku orang arab ? wkwk astagaaaaa. rupanya dia add aku karena dikira 1 negara sama dia kali πŸ˜€Β  tapi aku juga salah ngira dia itu orang afrika-argentina gitu, mana ku menyangka kalo ternyata orang Yaman πŸ˜€ terus aku nanya kan ke bae ” apa yang membuatmu berpikir aku kayak orang arab? aku bahkan juga sering dengar kata itu disini ” πŸ˜€ jawaban dia cuma ” because arabian lady is very beautiful and you same “ πŸ˜€ *uhhhh terbang nih aku menembus langit ke 7, dibilang cantik kayak orang arab, walaupun aku nggak suka dibilang cantik tapi aku nggak bisa menghindar juga wkwk*

setelah itu, mulailah kita berkenalan karena udah terlanjur dapat kontak gara-gara salah paham πŸ˜€ mulai nanya kerjaan, tempat tinggal. semingguan pertama tuh dikit-dikit aja chatnya karena kita sama-sama sibuk, eh aku enggak juga sih kesibukanku waktu itu ngedit video youtube πŸ˜€ sedangkan dia ? chef. OMG suka deh aku kalo cowok bisa masak. tanya-tanya juga dong seputar tanggal lahir, yang bikin kaget waktu bae bilang tanggal lahirnya 10 oktober. aku auto kaget sampe jatuh dari ranjang πŸ˜€ OMG kok bisa ? ulang tahun kita samaan ? Tuhan ini beneran orang atau cuma prank ? πŸ˜€ terus aku bales dia ” OMG, do u know ? we’re have same birthday ” …. OMG Tuhannnnn ini hadiah atau musibah πŸ˜€ cakep sih lumayan, bule arab πŸ˜€ teman-temen aku disekolah aja pada ngiri πŸ˜€ bagi aku bae biasa aja sih bagi temen-temen sekolahku cakep banget πŸ˜€ sampe ada yang bilang gini ” ishh coba aku belum punya suami aku mau kayagitu juga boleh lah tukaran bu ?” πŸ˜€ jadi… aku beruntung atau buntung ? πŸ˜€ aku masih ragu ini hadiah atau musibah πŸ˜€

enggak butuh waktu lama, kita udah akrab kayak orang yang udah lama kenal gitu. padahal kenalnya baru berapa hari coba. aku sih pasrah sama agamanya waktu itu. tapi ternyata dia Islam. fiuhhh legaaaa. ada di satu hari bae tu nanya ” mau nikah umur berapa ? ” πŸ˜€ ya aku bilang aja ” 25 ” karena aku masih OTW 24 tahun lalu πŸ˜€ terus kata dia ” ohhh, kalau aku suka sama kamu gimana ? ” apaaaa???? suka ??? secepat itu ?? gile lu ndro kita baru kenal, aku liat kamu secara nyata aja juga belum, tapi emang orangnya baik banget dan kita udah jadi sahabatan karena nyambung banget sama semua obrolan, hobi sama, cita-cita sama, kalau pasangan suami istri komplit ini mah namanya. lalu karena kita sahabatan kupikir dia becanda kan jadi aku becanda juga, balas dengan tanda tinju gitu berupa emot πŸ˜€ yang dimaksudkan artinya awas ya lu macem-macem berani ngomong gitu lagi awas πŸ˜€ terus sebelum tidur si bae ngirim emot bunga πŸ˜€ kampret ni orang kubalas lagi dengan emot tanda tinju πŸ˜€ ketawa aja dia akhirnya. setelah itu enggak pernah ada lagi ngirim-ngirim emot bunga atau ngomong suka apalagi cinta atau sayang, itu enggak pernah sama sekali keluar.

kita juga berkali-kali video call, bahkan pernah tukaran foto anggota keluarga, saling tanya ini itu. bae juga lumayan sering nemenin aku lembur malem-malem via video call sih, kenapa aku ngerasa nyaman ? karena aku ngeliat karakter bae itu seperti zizit, pengertian baik banget deh πŸ˜€ masyaallah, Tuhan inikah seorang pengganti zizit yang Kau kirimkan untukku ? kalau iya, wah aku sangat tersanjung. apakah dia juga hadiah balasan dari 7 tahun sia-siaku mencintai seseorang yang bahkan menoleh pun dia enggak apalagi membalas. banyak sakit hatinya.

sekarang dimana penyesalannya ? jadi gaes kita tu pengen banget bisa ketemu langsung. tapi gimana dengan kondisiku aku nggak boleh jalan deket aja nggak boleh apalagi ke luar kota atau luar negeri. akhirnya si Bae ke Indonesia, tapi di Jakarta sih, waktu itu dia ngajakin ketemu tapi aku nggak bisa, dari sini aku ngerasa sedikit jadi ada ruang antara kami. lalu setelah pulang liburan kita jarang WA paling video call sesekali doang. aku kangen dong, penyesalannya adalah…. gimana ya kalau waktu dia nanya mau nikah umur berapa itu dia serius ? berarti aku bodoh ya…. waktu dia bilang suka kenapa kukasih emot tinju andai kubalas pasti kami masih intens komunikasinya…. semakin kesini karena jarang komunikasi aku jadi ngerasa ada yang hilang, sahabatku kemana? zizit ? bae ? ya Ampun, aku ngerasa kek salah banget waktu itu kata-kata bae kubalas dengan tinju, gimana perasaannya kalau aja dia beneran serius ? berarti secara tidak langsung aku sudah menolak dia, huhu.

sekarang baru sadar deh, baru nyesel pas udah perlahan menjauh bahkan kurang komunikasi. enggak ada yang sebaik dia… bahkan temen-temen aku pun kalau chat juga ada perlunya aja… nggak kayak bae…. sedih huhu kenapa jadi begini… nyesel banget. terus gue bikin status WA biasanya kalau aku pasang emot sedih pasti dia langsung respon… ini enggak ada cuman diliat….

beberapa waktu lalu bae mulai WA lagi, senang lah aku, kalau aku dikasih kesempatan kedua dan bae ngomong kaya gitu lagi tanpa babibu ” ayo kita nikah ” πŸ˜€ aku sampe heran, apa aku sudah jatuh cinta sama si bae ya ? kok rasanya kehilangan banget sih…. bae WA nanya kabar, oh masih ingat rupanya dia. Ya Tuhan, kali ini tolong kasih jalan kami buat ketemu. bae bilang ” aku mau ke Indonesia lagi bulan sekian ” yahhhh pas aku pameran, aku juga mengusahakan buat ketemu, akhirnya aku bilang duh aku nggak bisa kalo diluar dari kotaku “. bae pun cerita πŸ˜€ kata dia, waktu pulang dari Jakarta, dia dimarahin temennya πŸ˜€ kata temennya harusnya jangan ke Jakarta, tapi ke kotaku πŸ˜€ kata bae, lagi dia dimarahin temennya, jadi kata Bae kalo ke Indonesia lagi dia disuruh datengin aku sama temennya πŸ˜€ pantes bae ada nanya ke kotaku kalo dari Langkawi Malaysia naik pesawat apa ? πŸ˜€ buset aku nggak pernah ke luar negeri kujawab aja asal πŸ˜€ Langkawi – Kuala Lumpur- Jakarta – Samarinda πŸ˜€ terus ku suruh aja dia googling πŸ˜€ aku mana mengerti πŸ˜€ dia kan lebih tau πŸ˜€

jadi sekian ini kayaknya nggak nyambung sama judul, tapi ya udahlah ya biarin aja ^^ semoga terhibur dengan cerita saya kali ini bye ^^

 

Ketika Serba Terbatas

Assalamu’alaikum temen-temen semua ? apa kabar ? semoga kalian semua sehat dan baik-baik saja.

*****

Hari ini aku cuma mau berbagi cerita yang menurut aku cukup memprihatinkan dan menyedihkan sih, tentunya pengalaman nyata yang memang benar-benar aku alami. teman-teman disini pasti sudah tau kan, sejak kecil SD kelas 1 waktu itu usiaku 5,5 tahun, aku yang masih imut kecil itu sudah harus tinggal terpisah dengan orang tua, karena dulu, didaerah tempatku tinggal, yang namanya sekolah jauhhhh banget dari rumah, sudah dulu keadaannya susah, kendaraan juga susah, bahkan kita nggak punya kendaraan pribadi, sepedapun dulu kita cuma 1 itu juga dipakenya gantian antara aku dan adikku, makanya harus tinggal di tempat nenek, itu juga bukan nenek kandung, jadi masih lumayan jauh.

ketika pertama kali harus menerima kenyataan tinggal pisah sama orang tua, namanya masih kecil ya aku juga kurang inget waktu itu sedih atau malah senang. tapi yang aku inget baru ngerti kalau tinggal pisah sama orantua itu nggak enak, pas kelas 3 SD. jadi ceritanya liburan sekolah doang baru bisa pulang ke rumah mama. SD kelas 3 berarti udah sekitar 3 tahun dong tinggal sama nenek, sumpah nggak enak banget, mungkin karena bukan keluarga kandung, jadi rasa sayang, kasihan, ibanya itu kurang. nenekku itu punya anak, berarti aku nyebutnya tante, waktu itu tante masih sekolah juga. hal yang paling aku rasain bedanya adalah ketika ngeberesin kerjaan rumah. disinilah hatiku mulai mengenal apa itu rasa sedih.

aku masih kelas 3 SD tanteku kelas 3 SMP. ngerasain banget yang namanya dibedain. huh mentang-mentang aku bukan anaknya nenek. aku duduk dikit disuruh ngeberesin ini itu, cuci piring, nyapu, ngepel lantai, pokoknya bantu-bantu lah. waktu main itu hampir nggak ada. sementara anaknya, si tanteku itu, duduk santai nggak pernah tuh disuruh-suruh ngeberesin rumah, yang ada malah ikutan nyuruh kata-kata yang kuingat dari tanteku adalah ” aku ni pintar ranking terus kalau aku cuci piring nanti aku bodoh ” ya ampun, oke aku sadar sih aku kalau sekolah nggak pernah ranking selalu hampir di urutan terakhir. mulailah terasa sedih, mulailah kangen mama. tapi aku nggak ngerti dulu apa itu sharing berbagi cerita ke orang lain.

pas liburan abisin waktu buat main seneng-seneng sebelum ‘masuk penjara lagi’ nah disinilah aku pertama kalinya nangis ketika diantar ke rumah nenek, kayaknya hatiku tuh udah mulai berkata” mama, aku mau pulang ikut mama” tapi ya gimana, aku harus sekolah. akhirnya keadaan tetap seperti itu bahkan sampai sekarang. sebenernya sih nggak papa, tapi yang bikin aku nyesek adalah…. anaknya sendiri dimanja, dibiarin aja nggak bisa ngerjain kerjaan rumah, sementara aku dari kecil udah harus ngerjain semuanya, semakin gede aku semakin merasa tinggal di tempat nenek jauh lebih menyedihkan dari pada tinggal di asrama sekolah. semakin juga aku ngerasa, ” kayaknya aku diambil bukan buat disenengin tapi dibikin pembantu deh “.

sekarang aku sudah sangat mengerti, beberapa kali ingin kabur tapi kuurungkan niat itu. bahkan aku sampe stress pernah sampai pengen coba loncat aja dari jembatan, tapi kuurungkan lagi niat itu. mulailah bercerita sama mama. pertama kali yang kutanyakan adalah ” ma, kenapa dulu mama antar aku ke rumah nenek? “. mama menjawab ” mama malah maunya kamu dulu ke banjar, tapi nenekmu itu yang datang kesini jemput kamu, katanya disuruh tinggal dan sekolah di Samarinda, kalau jalan-jalan bakal diajak terus, pokoknya banyak iming-iming nenekmu yang terdengar kamu bakal bahagia, ternyata malah nggak pernah sama sekali diajak jalan kemanapun, baju nggak dibelikan, uang nggak dikasih, itu juga mama nyesal “. Pas denger ini aku tambah sedih karena jawaban mama sangat berbeda dengan nenek. kalau nenek bilang katanya mamaku yang antar aku ke samarinda minta rawatkan anaknya dan sekolahin, yang aku sedih adalah nenekku cerita seperti itu kepada banyak orang, tapi aku lebih percaya mamaku. tambah sakit hati.

hal paling menyedihkannya nih sejak kecil dulu sejak tinggal di rumah nenek, semua hal untukku jadi serba terbatas. makanan, pakaian, waktu main. dari dulu bahkan sampai sekarang, yang namanya makan di rumah nenek dibatesin 2 kali sehari udah itu kalau nambah diliatin, jadi nggak enak deh mau nambah padahal perut masih laper banget. sementara aku anaknya doyan banget sama makanan. menurutku ini keterlaluan sih, ibaratnya loh ya buat perut buat tenaga sendiri dibatasin gitu rasanya nggak wajar banget. makanya hasil gaji aku belum bisa ditabung, karena separuhnya aja udah aku sisihkan buat makan. akhirnya jadi sering makan diluar, karena makan dirumah terbatas. pakaian juga begitu, dari dulu nggak pernah dibeliin nenek selalu mama yg beliin, pas udah kerja ini alhamdulillah bisa beli baju sendiri padahal belinya juga setahun sekali emang sih biasa aku langsung borongan belinya 5 gitu kan THR jadi nggak papa ehh sama nenek juga dikomentarin ” coba nda usah beli baju terus ” lahhh terus aku harus gimana ? masa iya baju robek-robek masih kupakai apa bedanya sama pengemis yang dijalan ? kesel sih tapi aku diam aja, kupendam, buat kuceritain ke mama. waktu main juga sedikit waktu kecil, pas udah gede gini malah nggak boleh keluar buat jalan, disuruh dirumah jagain adek sepupu huhh tambah kesel deh.

dari cerita-cerita hidupku, makanya aku terobsesi banget buat nikah, nikah dulu baru keluar dari rumah yang bagaikan penjara itu, maunya juga nikahnya jangan yang satu kota kalau bisa beda kota, beda provinsi, beda pulau atau bahkan beda negara. berharap banget cepet dapet jodoh biar bisa merdeka dari nenek, dan kalau udah keluar nggak bakal mau balik lagi kalau untuk tinggal. gara-gara perlakuan serba terbatas itulah yang membuat aku ingin mencari suami dari asal luar negeri, biar aku dibawa kenegaranya jadi nggak pulang-pulang lagi 😦

aku juga ingin kayak orang, ingin bahagia, bisa jalan sepuasnya kemanapun, bisa makan apapun yang dimau, bisa beli baju apapun tanpa harus dibatasin dan dikomentarin ini itu, pengen banget cepet nikah pokoknya, doaku di 2020 cuma 1 NIKAH. selesai satu masalah keluar dari rumah nenek. tapi bukan berarti aku menganggap nikah itu menyelesaikan masalah, bukan. tapi nikah itu adalah kunciku untuk keluar dari rumah nenek. aku juga udah lelah banget ngurusin anak-anaknya tante, yang punya anak siapa yang ngurus siapa, dia enak jalan-jalan tanpa bawa anak nggak dimarahin, sementara aku kalau mau jalan selalu di larang.

hmmm… kadang-kadang saking frustasinya pengen keluar rumah sesegera mungkin, aku jadi suka nanya-nanya ” ada yang mau jadi suamiku nggak ? ” πŸ˜€ tapi nggak jadi kutanyain dong, ntar dikira aku perempuan apaan πŸ˜€

ya udah lah ya, sekian curhatan nggak faedah kali ini, semoga nasib kalian lebih baik dari aku ya…. bye bye ^^