Jadi ini yang disebut Penyesalan

Assalamualaikum temen-temen semua….

sudah hampir setahun waktu berlalu, enggak terasa sih. Aku kenal dia, aku sih nyebutnya dia bae. awalnya iseng kenalan gara-gara saling salah kira. kenalnya juga lewat aplikasi kok, jadi sama sekali nggak di duga, dia datang diwaktu yang sangat amat tepat. tepat 2 bulan sebelum sahabatku, zizit nikah.

kala itu, menjelang akhir maret 2019 sahabatku datang ke rumah, pas mau minjem mahkota pas juga ngomong ” bebs aku mau nikah “. sebagai sahabat sih tentu aja aku seneng banget, karena kan sudah hampir 2 tahun belakangan obrolan kita temanya ya nggak jauh-jauh dari kata nikah, ehh beneran dia dilamar duluan, ketika dia bilang mau nikah bulan haji, berarti sekitar kurang lebih 4 bulan lagi. sisi lain bahagia, liat sahabat bahagia, sisi lainnya agak sedikit sedih karena otomatis waktu kita nggak lagi se-intens dulu karena kan nanti dia bakal punya suami, enggak enak dong akunya. ketika zizit pinjem mahkota yang ternyata buat pre-wedding itu, setelah dia pulang akhirnya gue berkata sambil natap foto kita berdua ” alhamdulillah bebs, bentar lagi kamu bahagia banget, ikut seneng dengernya…. berarti saat waktu itu tiba aku harus sendirian lagi ya ? kondangan sendirian, jalan sendirian… siapa yang bisa gantiin kamu bebs nemenin aku ? kayaknya enggak ada yang sepengertian kamu… “.

sebulan kemudian puasa nih, pokoknya sejak sahabatku ngomong mau nikah, aku selalu kepikiran ” ya Allah siapa yang bisa gantiin zizit temenin aku, nggak siap sendirian nih, semoga ada orang yang sebaik zizit ” pokoknya doa gitu terus tiap hari. ketika bulan puasa, alhamdullillah rezeki dapat puasa full, full juga munajat. ketika disetiap sholat fardu, tarawih witir, bahkan tahajud di setiap sujud terakhir, cuma minta doa ” Ya Allah aku juga mau nikah, tolong beri aku seseorang, yang sepengertian zizit “. cuma doa begitu, ba’da lebaran di lanjut lagi pas nyekar ke makam datu, abis doain datu pas keluar pagar makam inget lagi kalo sekarang lagi sendirian, terus balik lagi ke makam datu ” datu… cucumu ini ingin menikah juga, doakan dapat jodoh yang baik ya datu yang sepengertian zizit, datu pamit dulu ya, insyaallah nanti datang lagi, bahagia ya datu, assalamualaikum “.  abis itu langsung pulang, berenti doanya ? enggak dong lanjut lah, masa iya doa berenti ya kan ?

5 hari kemudian, malam saat itu tanggal 12 Juni 2019. siangnya aku inget satu aplikasi, karena selama bulan puasa kan suka nonton vlog orang indonesia nikah sama orang luar negeri, iseng aja deh. pas diinstal, eh nggak ada notif apapun, lupakan deh ni aplikasi tapi gak di uninstal dong. malemnya dapat notif dari aplikasi itu, notif pertama kunjungan profil, notif kedua like, notif ketiga permintaan temen, notif keempat 1 buah pesan, keempat notif dari orang yang sama. pas sekilas liat profilenya aku takut ditipu 😀 lalu aku bales pesannya, nggak lama dibales lagi dong 😀 lalu kita balas-balasan 😀 sampe hampir 200 kalian balas 😀 terus chat terakhirnya ” do u have whatsapp ? now i want to go to johor, maybe next time i can whatsapp u ” 😀 karena kan bule ya 😀 jadi aku masih tanya, buat apa minta WA ku ? dia bilang buat ngobrol aja. karena takut ditipu aku sampai tanya ” are u real ? ” 😀 terus dianya kirim emoticon ketawa 😀 dan kirim Photo lagi di bandara 😀 fiuhhh sepertinya ini beneran dia nggak tipu-tipu aku 😀

2 atau 3 jam kemudian, ada WA dari nomor tak dikenal, kodenya juga bukan +62 😀 liat dari profilnya oalah, si dia yang tadi 😀 lalu kita lanjut ngobrol di WA aplikasi yang tadi langsung aku uninstall karena udah dapet temen 😀 waktu itu WA pertama dari bae ” hy this is me ” 😀 dan aku cuma jawab ” yes, i know ” 😀 kemudian dimulai dengan pertanyaan dari bae yang kalo nge WA tiap hari sampe sekarang enggak pernah ketinggalan pertanyaan ini “ what are u dong ? with who ? ” wkwk ckck. terus yang enggak aku duga adalah si bae ini nanya apakah aku orang arab ? wkwk astagaaaaa. rupanya dia add aku karena dikira 1 negara sama dia kali 😀  tapi aku juga salah ngira dia itu orang afrika-argentina gitu, mana ku menyangka kalo ternyata orang Yaman 😀 terus aku nanya kan ke bae ” apa yang membuatmu berpikir aku kayak orang arab? aku bahkan juga sering dengar kata itu disini ” 😀 jawaban dia cuma ” because arabian lady is very beautiful and you same “ 😀 *uhhhh terbang nih aku menembus langit ke 7, dibilang cantik kayak orang arab, walaupun aku nggak suka dibilang cantik tapi aku nggak bisa menghindar juga wkwk*

setelah itu, mulailah kita berkenalan karena udah terlanjur dapat kontak gara-gara salah paham 😀 mulai nanya kerjaan, tempat tinggal. semingguan pertama tuh dikit-dikit aja chatnya karena kita sama-sama sibuk, eh aku enggak juga sih kesibukanku waktu itu ngedit video youtube 😀 sedangkan dia ? chef. OMG suka deh aku kalo cowok bisa masak. tanya-tanya juga dong seputar tanggal lahir, yang bikin kaget waktu bae bilang tanggal lahirnya 10 oktober. aku auto kaget sampe jatuh dari ranjang 😀 OMG kok bisa ? ulang tahun kita samaan ? Tuhan ini beneran orang atau cuma prank ? 😀 terus aku bales dia ” OMG, do u know ? we’re have same birthday ” …. OMG Tuhannnnn ini hadiah atau musibah 😀 cakep sih lumayan, bule arab 😀 teman-temen aku disekolah aja pada ngiri 😀 bagi aku bae biasa aja sih bagi temen-temen sekolahku cakep banget 😀 sampe ada yang bilang gini ” ishh coba aku belum punya suami aku mau kayagitu juga boleh lah tukaran bu ?” 😀 jadi… aku beruntung atau buntung ? 😀 aku masih ragu ini hadiah atau musibah 😀

enggak butuh waktu lama, kita udah akrab kayak orang yang udah lama kenal gitu. padahal kenalnya baru berapa hari coba. aku sih pasrah sama agamanya waktu itu. tapi ternyata dia Islam. fiuhhh legaaaa. ada di satu hari bae tu nanya ” mau nikah umur berapa ? ” 😀 ya aku bilang aja ” 25 ” karena aku masih OTW 24 tahun lalu 😀 terus kata dia ” ohhh, kalau aku suka sama kamu gimana ? ” apaaaa???? suka ??? secepat itu ?? gile lu ndro kita baru kenal, aku liat kamu secara nyata aja juga belum, tapi emang orangnya baik banget dan kita udah jadi sahabatan karena nyambung banget sama semua obrolan, hobi sama, cita-cita sama, kalau pasangan suami istri komplit ini mah namanya. lalu karena kita sahabatan kupikir dia becanda kan jadi aku becanda juga, balas dengan tanda tinju gitu berupa emot 😀 yang dimaksudkan artinya awas ya lu macem-macem berani ngomong gitu lagi awas 😀 terus sebelum tidur si bae ngirim emot bunga 😀 kampret ni orang kubalas lagi dengan emot tanda tinju 😀 ketawa aja dia akhirnya. setelah itu enggak pernah ada lagi ngirim-ngirim emot bunga atau ngomong suka apalagi cinta atau sayang, itu enggak pernah sama sekali keluar.

kita juga berkali-kali video call, bahkan pernah tukaran foto anggota keluarga, saling tanya ini itu. bae juga lumayan sering nemenin aku lembur malem-malem via video call sih, kenapa aku ngerasa nyaman ? karena aku ngeliat karakter bae itu seperti zizit, pengertian baik banget deh 😀 masyaallah, Tuhan inikah seorang pengganti zizit yang Kau kirimkan untukku ? kalau iya, wah aku sangat tersanjung. apakah dia juga hadiah balasan dari 7 tahun sia-siaku mencintai seseorang yang bahkan menoleh pun dia enggak apalagi membalas. banyak sakit hatinya.

sekarang dimana penyesalannya ? jadi gaes kita tu pengen banget bisa ketemu langsung. tapi gimana dengan kondisiku aku nggak boleh jalan deket aja nggak boleh apalagi ke luar kota atau luar negeri. akhirnya si Bae ke Indonesia, tapi di Jakarta sih, waktu itu dia ngajakin ketemu tapi aku nggak bisa, dari sini aku ngerasa sedikit jadi ada ruang antara kami. lalu setelah pulang liburan kita jarang WA paling video call sesekali doang. aku kangen dong, penyesalannya adalah…. gimana ya kalau waktu dia nanya mau nikah umur berapa itu dia serius ? berarti aku bodoh ya…. waktu dia bilang suka kenapa kukasih emot tinju andai kubalas pasti kami masih intens komunikasinya…. semakin kesini karena jarang komunikasi aku jadi ngerasa ada yang hilang, sahabatku kemana? zizit ? bae ? ya Ampun, aku ngerasa kek salah banget waktu itu kata-kata bae kubalas dengan tinju, gimana perasaannya kalau aja dia beneran serius ? berarti secara tidak langsung aku sudah menolak dia, huhu.

sekarang baru sadar deh, baru nyesel pas udah perlahan menjauh bahkan kurang komunikasi. enggak ada yang sebaik dia… bahkan temen-temen aku pun kalau chat juga ada perlunya aja… nggak kayak bae…. sedih huhu kenapa jadi begini… nyesel banget. terus gue bikin status WA biasanya kalau aku pasang emot sedih pasti dia langsung respon… ini enggak ada cuman diliat….

beberapa waktu lalu bae mulai WA lagi, senang lah aku, kalau aku dikasih kesempatan kedua dan bae ngomong kaya gitu lagi tanpa babibu ” ayo kita nikah ” 😀 aku sampe heran, apa aku sudah jatuh cinta sama si bae ya ? kok rasanya kehilangan banget sih…. bae WA nanya kabar, oh masih ingat rupanya dia. Ya Tuhan, kali ini tolong kasih jalan kami buat ketemu. bae bilang ” aku mau ke Indonesia lagi bulan sekian ” yahhhh pas aku pameran, aku juga mengusahakan buat ketemu, akhirnya aku bilang duh aku nggak bisa kalo diluar dari kotaku “. bae pun cerita 😀 kata dia, waktu pulang dari Jakarta, dia dimarahin temennya 😀 kata temennya harusnya jangan ke Jakarta, tapi ke kotaku 😀 kata bae, lagi dia dimarahin temennya, jadi kata Bae kalo ke Indonesia lagi dia disuruh datengin aku sama temennya 😀 pantes bae ada nanya ke kotaku kalo dari Langkawi Malaysia naik pesawat apa ? 😀 buset aku nggak pernah ke luar negeri kujawab aja asal 😀 Langkawi – Kuala Lumpur- Jakarta – Samarinda 😀 terus ku suruh aja dia googling 😀 aku mana mengerti 😀 dia kan lebih tau 😀

jadi sekian ini kayaknya nggak nyambung sama judul, tapi ya udahlah ya biarin aja ^^ semoga terhibur dengan cerita saya kali ini bye ^^

 

Ketika Serba Terbatas

Assalamu’alaikum temen-temen semua ? apa kabar ? semoga kalian semua sehat dan baik-baik saja.

*****

Hari ini aku cuma mau berbagi cerita yang menurut aku cukup memprihatinkan dan menyedihkan sih, tentunya pengalaman nyata yang memang benar-benar aku alami. teman-teman disini pasti sudah tau kan, sejak kecil SD kelas 1 waktu itu usiaku 5,5 tahun, aku yang masih imut kecil itu sudah harus tinggal terpisah dengan orang tua, karena dulu, didaerah tempatku tinggal, yang namanya sekolah jauhhhh banget dari rumah, sudah dulu keadaannya susah, kendaraan juga susah, bahkan kita nggak punya kendaraan pribadi, sepedapun dulu kita cuma 1 itu juga dipakenya gantian antara aku dan adikku, makanya harus tinggal di tempat nenek, itu juga bukan nenek kandung, jadi masih lumayan jauh.

ketika pertama kali harus menerima kenyataan tinggal pisah sama orang tua, namanya masih kecil ya aku juga kurang inget waktu itu sedih atau malah senang. tapi yang aku inget baru ngerti kalau tinggal pisah sama orantua itu nggak enak, pas kelas 3 SD. jadi ceritanya liburan sekolah doang baru bisa pulang ke rumah mama. SD kelas 3 berarti udah sekitar 3 tahun dong tinggal sama nenek, sumpah nggak enak banget, mungkin karena bukan keluarga kandung, jadi rasa sayang, kasihan, ibanya itu kurang. nenekku itu punya anak, berarti aku nyebutnya tante, waktu itu tante masih sekolah juga. hal yang paling aku rasain bedanya adalah ketika ngeberesin kerjaan rumah. disinilah hatiku mulai mengenal apa itu rasa sedih.

aku masih kelas 3 SD tanteku kelas 3 SMP. ngerasain banget yang namanya dibedain. huh mentang-mentang aku bukan anaknya nenek. aku duduk dikit disuruh ngeberesin ini itu, cuci piring, nyapu, ngepel lantai, pokoknya bantu-bantu lah. waktu main itu hampir nggak ada. sementara anaknya, si tanteku itu, duduk santai nggak pernah tuh disuruh-suruh ngeberesin rumah, yang ada malah ikutan nyuruh kata-kata yang kuingat dari tanteku adalah ” aku ni pintar ranking terus kalau aku cuci piring nanti aku bodoh ” ya ampun, oke aku sadar sih aku kalau sekolah nggak pernah ranking selalu hampir di urutan terakhir. mulailah terasa sedih, mulailah kangen mama. tapi aku nggak ngerti dulu apa itu sharing berbagi cerita ke orang lain.

pas liburan abisin waktu buat main seneng-seneng sebelum ‘masuk penjara lagi’ nah disinilah aku pertama kalinya nangis ketika diantar ke rumah nenek, kayaknya hatiku tuh udah mulai berkata” mama, aku mau pulang ikut mama” tapi ya gimana, aku harus sekolah. akhirnya keadaan tetap seperti itu bahkan sampai sekarang. sebenernya sih nggak papa, tapi yang bikin aku nyesek adalah…. anaknya sendiri dimanja, dibiarin aja nggak bisa ngerjain kerjaan rumah, sementara aku dari kecil udah harus ngerjain semuanya, semakin gede aku semakin merasa tinggal di tempat nenek jauh lebih menyedihkan dari pada tinggal di asrama sekolah. semakin juga aku ngerasa, ” kayaknya aku diambil bukan buat disenengin tapi dibikin pembantu deh “.

sekarang aku sudah sangat mengerti, beberapa kali ingin kabur tapi kuurungkan niat itu. bahkan aku sampe stress pernah sampai pengen coba loncat aja dari jembatan, tapi kuurungkan lagi niat itu. mulailah bercerita sama mama. pertama kali yang kutanyakan adalah ” ma, kenapa dulu mama antar aku ke rumah nenek? “. mama menjawab ” mama malah maunya kamu dulu ke banjar, tapi nenekmu itu yang datang kesini jemput kamu, katanya disuruh tinggal dan sekolah di Samarinda, kalau jalan-jalan bakal diajak terus, pokoknya banyak iming-iming nenekmu yang terdengar kamu bakal bahagia, ternyata malah nggak pernah sama sekali diajak jalan kemanapun, baju nggak dibelikan, uang nggak dikasih, itu juga mama nyesal “. Pas denger ini aku tambah sedih karena jawaban mama sangat berbeda dengan nenek. kalau nenek bilang katanya mamaku yang antar aku ke samarinda minta rawatkan anaknya dan sekolahin, yang aku sedih adalah nenekku cerita seperti itu kepada banyak orang, tapi aku lebih percaya mamaku. tambah sakit hati.

hal paling menyedihkannya nih sejak kecil dulu sejak tinggal di rumah nenek, semua hal untukku jadi serba terbatas. makanan, pakaian, waktu main. dari dulu bahkan sampai sekarang, yang namanya makan di rumah nenek dibatesin 2 kali sehari udah itu kalau nambah diliatin, jadi nggak enak deh mau nambah padahal perut masih laper banget. sementara aku anaknya doyan banget sama makanan. menurutku ini keterlaluan sih, ibaratnya loh ya buat perut buat tenaga sendiri dibatasin gitu rasanya nggak wajar banget. makanya hasil gaji aku belum bisa ditabung, karena separuhnya aja udah aku sisihkan buat makan. akhirnya jadi sering makan diluar, karena makan dirumah terbatas. pakaian juga begitu, dari dulu nggak pernah dibeliin nenek selalu mama yg beliin, pas udah kerja ini alhamdulillah bisa beli baju sendiri padahal belinya juga setahun sekali emang sih biasa aku langsung borongan belinya 5 gitu kan THR jadi nggak papa ehh sama nenek juga dikomentarin ” coba nda usah beli baju terus ” lahhh terus aku harus gimana ? masa iya baju robek-robek masih kupakai apa bedanya sama pengemis yang dijalan ? kesel sih tapi aku diam aja, kupendam, buat kuceritain ke mama. waktu main juga sedikit waktu kecil, pas udah gede gini malah nggak boleh keluar buat jalan, disuruh dirumah jagain adek sepupu huhh tambah kesel deh.

dari cerita-cerita hidupku, makanya aku terobsesi banget buat nikah, nikah dulu baru keluar dari rumah yang bagaikan penjara itu, maunya juga nikahnya jangan yang satu kota kalau bisa beda kota, beda provinsi, beda pulau atau bahkan beda negara. berharap banget cepet dapet jodoh biar bisa merdeka dari nenek, dan kalau udah keluar nggak bakal mau balik lagi kalau untuk tinggal. gara-gara perlakuan serba terbatas itulah yang membuat aku ingin mencari suami dari asal luar negeri, biar aku dibawa kenegaranya jadi nggak pulang-pulang lagi 😦

aku juga ingin kayak orang, ingin bahagia, bisa jalan sepuasnya kemanapun, bisa makan apapun yang dimau, bisa beli baju apapun tanpa harus dibatasin dan dikomentarin ini itu, pengen banget cepet nikah pokoknya, doaku di 2020 cuma 1 NIKAH. selesai satu masalah keluar dari rumah nenek. tapi bukan berarti aku menganggap nikah itu menyelesaikan masalah, bukan. tapi nikah itu adalah kunciku untuk keluar dari rumah nenek. aku juga udah lelah banget ngurusin anak-anaknya tante, yang punya anak siapa yang ngurus siapa, dia enak jalan-jalan tanpa bawa anak nggak dimarahin, sementara aku kalau mau jalan selalu di larang.

hmmm… kadang-kadang saking frustasinya pengen keluar rumah sesegera mungkin, aku jadi suka nanya-nanya ” ada yang mau jadi suamiku nggak ? ” 😀 tapi nggak jadi kutanyain dong, ntar dikira aku perempuan apaan 😀

ya udah lah ya, sekian curhatan nggak faedah kali ini, semoga nasib kalian lebih baik dari aku ya…. bye bye ^^