Ketika Serba Terbatas

Assalamu’alaikum temen-temen semua ? apa kabar ? semoga kalian semua sehat dan baik-baik saja.

*****

Hari ini aku cuma mau berbagi cerita yang menurut aku cukup memprihatinkan dan menyedihkan sih, tentunya pengalaman nyata yang memang benar-benar aku alami. teman-teman disini pasti sudah tau kan, sejak kecil SD kelas 1 waktu itu usiaku 5,5 tahun, aku yang masih imut kecil itu sudah harus tinggal terpisah dengan orang tua, karena dulu, didaerah tempatku tinggal, yang namanya sekolah jauhhhh banget dari rumah, sudah dulu keadaannya susah, kendaraan juga susah, bahkan kita nggak punya kendaraan pribadi, sepedapun dulu kita cuma 1 itu juga dipakenya gantian antara aku dan adikku, makanya harus tinggal di tempat nenek, itu juga bukan nenek kandung, jadi masih lumayan jauh.

ketika pertama kali harus menerima kenyataan tinggal pisah sama orang tua, namanya masih kecil ya aku juga kurang inget waktu itu sedih atau malah senang. tapi yang aku inget baru ngerti kalau tinggal pisah sama orantua itu nggak enak, pas kelas 3 SD. jadi ceritanya liburan sekolah doang baru bisa pulang ke rumah mama. SD kelas 3 berarti udah sekitar 3 tahun dong tinggal sama nenek, sumpah nggak enak banget, mungkin karena bukan keluarga kandung, jadi rasa sayang, kasihan, ibanya itu kurang. nenekku itu punya anak, berarti aku nyebutnya tante, waktu itu tante masih sekolah juga. hal yang paling aku rasain bedanya adalah ketika ngeberesin kerjaan rumah. disinilah hatiku mulai mengenal apa itu rasa sedih.

aku masih kelas 3 SD tanteku kelas 3 SMP. ngerasain banget yang namanya dibedain. huh mentang-mentang aku bukan anaknya nenek. aku duduk dikit disuruh ngeberesin ini itu, cuci piring, nyapu, ngepel lantai, pokoknya bantu-bantu lah. waktu main itu hampir nggak ada. sementara anaknya, si tanteku itu, duduk santai nggak pernah tuh disuruh-suruh ngeberesin rumah, yang ada malah ikutan nyuruh kata-kata yang kuingat dari tanteku adalah ” aku ni pintar ranking terus kalau aku cuci piring nanti aku bodoh ” ya ampun, oke aku sadar sih aku kalau sekolah nggak pernah ranking selalu hampir di urutan terakhir. mulailah terasa sedih, mulailah kangen mama. tapi aku nggak ngerti dulu apa itu sharing berbagi cerita ke orang lain.

pas liburan abisin waktu buat main seneng-seneng sebelum ‘masuk penjara lagi’ nah disinilah aku pertama kalinya nangis ketika diantar ke rumah nenek, kayaknya hatiku tuh udah mulai berkata” mama, aku mau pulang ikut mama” tapi ya gimana, aku harus sekolah. akhirnya keadaan tetap seperti itu bahkan sampai sekarang. sebenernya sih nggak papa, tapi yang bikin aku nyesek adalah…. anaknya sendiri dimanja, dibiarin aja nggak bisa ngerjain kerjaan rumah, sementara aku dari kecil udah harus ngerjain semuanya, semakin gede aku semakin merasa tinggal di tempat nenek jauh lebih menyedihkan dari pada tinggal di asrama sekolah. semakin juga aku ngerasa, ” kayaknya aku diambil bukan buat disenengin tapi dibikin pembantu deh “.

sekarang aku sudah sangat mengerti, beberapa kali ingin kabur tapi kuurungkan niat itu. bahkan aku sampe stress pernah sampai pengen coba loncat aja dari jembatan, tapi kuurungkan lagi niat itu. mulailah bercerita sama mama. pertama kali yang kutanyakan adalah ” ma, kenapa dulu mama antar aku ke rumah nenek? “. mama menjawab ” mama malah maunya kamu dulu ke banjar, tapi nenekmu itu yang datang kesini jemput kamu, katanya disuruh tinggal dan sekolah di Samarinda, kalau jalan-jalan bakal diajak terus, pokoknya banyak iming-iming nenekmu yang terdengar kamu bakal bahagia, ternyata malah nggak pernah sama sekali diajak jalan kemanapun, baju nggak dibelikan, uang nggak dikasih, itu juga mama nyesal “. Pas denger ini aku tambah sedih karena jawaban mama sangat berbeda dengan nenek. kalau nenek bilang katanya mamaku yang antar aku ke samarinda minta rawatkan anaknya dan sekolahin, yang aku sedih adalah nenekku cerita seperti itu kepada banyak orang, tapi aku lebih percaya mamaku. tambah sakit hati.

hal paling menyedihkannya nih sejak kecil dulu sejak tinggal di rumah nenek, semua hal untukku jadi serba terbatas. makanan, pakaian, waktu main. dari dulu bahkan sampai sekarang, yang namanya makan di rumah nenek dibatesin 2 kali sehari udah itu kalau nambah diliatin, jadi nggak enak deh mau nambah padahal perut masih laper banget. sementara aku anaknya doyan banget sama makanan. menurutku ini keterlaluan sih, ibaratnya loh ya buat perut buat tenaga sendiri dibatasin gitu rasanya nggak wajar banget. makanya hasil gaji aku belum bisa ditabung, karena separuhnya aja udah aku sisihkan buat makan. akhirnya jadi sering makan diluar, karena makan dirumah terbatas. pakaian juga begitu, dari dulu nggak pernah dibeliin nenek selalu mama yg beliin, pas udah kerja ini alhamdulillah bisa beli baju sendiri padahal belinya juga setahun sekali emang sih biasa aku langsung borongan belinya 5 gitu kan THR jadi nggak papa ehh sama nenek juga dikomentarin ” coba nda usah beli baju terus ” lahhh terus aku harus gimana ? masa iya baju robek-robek masih kupakai apa bedanya sama pengemis yang dijalan ? kesel sih tapi aku diam aja, kupendam, buat kuceritain ke mama. waktu main juga sedikit waktu kecil, pas udah gede gini malah nggak boleh keluar buat jalan, disuruh dirumah jagain adek sepupu huhh tambah kesel deh.

dari cerita-cerita hidupku, makanya aku terobsesi banget buat nikah, nikah dulu baru keluar dari rumah yang bagaikan penjara itu, maunya juga nikahnya jangan yang satu kota kalau bisa beda kota, beda provinsi, beda pulau atau bahkan beda negara. berharap banget cepet dapet jodoh biar bisa merdeka dari nenek, dan kalau udah keluar nggak bakal mau balik lagi kalau untuk tinggal. gara-gara perlakuan serba terbatas itulah yang membuat aku ingin mencari suami dari asal luar negeri, biar aku dibawa kenegaranya jadi nggak pulang-pulang lagi 😦

aku juga ingin kayak orang, ingin bahagia, bisa jalan sepuasnya kemanapun, bisa makan apapun yang dimau, bisa beli baju apapun tanpa harus dibatasin dan dikomentarin ini itu, pengen banget cepet nikah pokoknya, doaku di 2020 cuma 1 NIKAH. selesai satu masalah keluar dari rumah nenek. tapi bukan berarti aku menganggap nikah itu menyelesaikan masalah, bukan. tapi nikah itu adalah kunciku untuk keluar dari rumah nenek. aku juga udah lelah banget ngurusin anak-anaknya tante, yang punya anak siapa yang ngurus siapa, dia enak jalan-jalan tanpa bawa anak nggak dimarahin, sementara aku kalau mau jalan selalu di larang.

hmmm… kadang-kadang saking frustasinya pengen keluar rumah sesegera mungkin, aku jadi suka nanya-nanya ” ada yang mau jadi suamiku nggak ? ” 😀 tapi nggak jadi kutanyain dong, ntar dikira aku perempuan apaan 😀

ya udah lah ya, sekian curhatan nggak faedah kali ini, semoga nasib kalian lebih baik dari aku ya…. bye bye ^^

 

 

 

2 komentar di “Ketika Serba Terbatas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s