Selamat Tambah Umur Sahabatku

Assalamu’alaikum Gaes ^^

Aku punya seorang Sahabat. Kami bersahabat sudah sejak 10 tahun yang lalu. Kami mulai bersahabat sejak kelas 2 SMA. Tapi kami teman sekelas dari kelas 1 SMA, cuman awalnya enggak akrab. begitu naik ke kelas 2, kita janjian duduk sebangku, akhirnya sebangku terus sampai kelas 3 SMA. Bahkan kita juga kuliah di satu kampus yang sama. sampai satu jurusan dan satu program studi juga, cuman emang entah kenapa kita pisah kelas. bukan mau berpisah emang udah ditentuin sama pihak kampus dari sononya haha.

aku juga udah kenal dan hafal banget sama sifat dia luar dalem. begiu juga dia, udah tau aku orangnya gimana. aku juga tau sejak dia SMA pacarnya siapa, deket dengan siapa, gimana-gimana dia ya tau banget lah aku pokoknya wkwk. dia pun juga tau kok sejak SMA siapa yang kusuka, bahkan pas udah kuliah gitu dia juga yang nyuruh udahan aja buat suka sama orang yang kusuka itu yang tak lain dan tak bukan adalah teman kita sendiriΒ  juga, wkwk. tapi ya, dasar aku enggak nurut sama apa kata sahabat, akhirnya ya sakit hati sendiri, sedih sendiri pas zaman masih suka Mr. C, enggak mau bilang sama zizit. tapi ahsudahlah itu kan masa lalu, akupun juga udah move on kok hehe.

awal kuliah, kita tuh wajib banget buat masuk asrama selama setahun. karena aku udah lama sahabatan, aku jadi yakin kalau zizit udah kuat dan udah enggak terlalu mudah terpengaruh lagi. tapi nyatanya salah gaes ^^ πŸ˜€ dia masih terpengaruh, ketika tau ini aku tuh kek yang hancur lebur tulang-tulang ahhh terus 2 tahun ini berusaha di samping dia biar nggak mudah terpengaruh lagi ternyata sia-sia. 3 bulan doang kita akrabnya tapi itu juga udah mulai merenggang, semua karena si teman baru juga. kalau aku berteman, aku nggak mungkin menjerumuskan temanku kemana-mana. apalagi posisinya zizit waktu itu masih punya yang namanya pacar, temen sekelas kita juga dulu waktu SMA. tapi aku lupa sih persisnya gimana dia udah putus aja sama pacarnya itu. karena pas aku tau, dia udah terpengaruh sama teman baru dia juga jadi berubah. kayak bukan zizit yang kukenal. akhirnya aku memutuskan untuk tidak menegur dia, kudiamkan dulu apakah dia sadar ?

masuk di semester kedua kuliah kan ada rolling kamar, aku enggak sekamar lagi dong sama sahabatku itu dan juga teman-teman barunya. akhirnya aku cerita sama anak-anak kamar yang baru karena aku ngerasa sejak aku diemin zizit mereka yang orang baru itu juga ikutan sinis bahkan nyindir. alhamdulillah punya temen sekamar yang ngebela. akhirnya, pas dikamar temen sekamarku bilang, eh tadi di katain loh sama si D, katanya kamu begini begini begitu. fiuhhhh astaga…. yang marah malah temen sekamarku, aku sih ya udahlah biarin, mau ngelawan gimana ? dari segi fisik si D lah yang menang.

selama aku diemin zizit ada kali 1 setengah tahunan, benar-benar sama sekali enggak ada komunikasi, bahkan akupun kek nggak mau liat zizit lagi gitu, kalau liat zizit inget aja perasaanku jahatnya buhan si D. ya sambil introspeksi diri, aku ini punya banyak kekurangan. waktu semesterΒ  1 kuliah itu, aku belum punya motor bahkan ngendarain motor pun nggak bisa cuman seneng ikut mereka, mungkin merasa terbebani kali mereka bawa aku. yang paling bikin aku sedih itu adalah…. pas mau jalan kemana gitu bubuhannya tu pada enggak mau bonceng aku asik lempar sana-sini wah ini enggak bener kan, sakit hati banget aku digituin, bahkan si zizit pun ada sama mereka dan zizit cuma diem aja ? OMG akhirnya aku Fix batal ikut mending di kamar asrama aja. balik ke kamar ambil sarung sama hp lalu aku mengurung diri di dalem toilet asrama sambil nangis berjam-jam. aku enggak mikirin jahatnya buhan si D, tapi yang kusayangkan adalah si zizit yang diem aja. padahal dia juga udah tau dari SMA kemana-mana kita selalu bareng. disitulah aku mulai sadar mungkin zizit sudah bosan. terimakasih zit, semoga teman baru yang lebih kamu pilih itu lebih baik dari aku.

setelah pindah kamar nih, beberapa waktu setelahnya dengar kabar, ustadz di asrama marah besar, karena aku udah pindah kamar ya jadi enggak tau apa-apaan. ternyata masalah besar itu datengnya dari buhan si D. si ustadz kan marah banget jadi beliau mengumpulkan kami dan bertanya dengan nada marah siapa yang melakukan foto tidak sopan itu ? aku kan nggak ngira itu dari buhan si D. pas tau itu buhan si D, dan yang ada di foto itu zizit dan pacar barunya. aku yang…… astagfirullah,,, langsung kek keruntuhan langit tau nggak sih. ibaratnya nih ya aku ngediemin zizit itu biar dia sadar dan tau gitu siapa temannya yang baik. nyatanya ? bukannya lebih baik kok jadi makin buruk ? sejak saat itu aku kesel banget sama si zizit oohhh berarti dia putus sama pacarnya yang dari SMA itu gara-gara cowok ini. aku sih kasian pacarnya yang dari SMA. memang ya, kalo pasangannya jauh jangan terlalu dipercaya, kita enggak pernah tau kapan orang berubah. akhirnya aku udah enggak mau lagi ketemu zizit. pas dikampus aku papasan sama cowok barunya si zizit, cuihhh pengen banget aku ludahin mukanya, geram banget ngeliatnya. aku juga tau cowok barunya itu ternyata temennya si D juga, oalahhh pantes,, sama aja… keliatan agamis tapi ternyata enggak mencerminkan agamis sama sekali.

di semester 4, kan ada rencana study tour jadi mau enggak mau gabung dong sama kelasnya zizit duh males banget aku sebenernya, tapi ya udahlah. akhirnya kelar urusan study tour berangkatnya pas smt 5 atau 6 gitu lupa aku wkwk. beberapa waktu kemudian, aku udah ngeliat si zizit udah terlalu enggak akrab lagi sama si D. jadi aku tu emang sayang banget sama zizit, diem-diem ngawasin sebenernya selama dikampus. akhirnya aku mulai menurunkan ego dan udahlah maafin walaupun enggak bisa kayak dulu lagi. akhirnya aku putuskan buat ketemu zizit dan ngobrol seputar masalah kita. udah keluar semua uneg-uneg kita pun baikan. tapi, untuk bisa akrab lagi butuh waktu. awal-awal baikan cuman teguran tapi enggak ngobrol. aku emang gitu kalo ngerasa dikhianatin, aku maafin tapi lama waktunya tapi jangan harap bisa kembali kayak dulu.

lambat laun, kuliah kita kelar. alhamdulillah semakin dewasa, semakin juga aku dan zizit menjadi lebih baik, mulai lagi kita akrab deh. sampai sekarang.

Teruntuk sahabatku tersayang

zit. terlepas dari apa yang pernah terjadi sama hubungan persahabatan kita, sedikitpun rasa sayangku ke kamu enggak pernah berubah. walaupun persahabatan kita pernah retak, tapi bagiku kamu adalah tetap sahabat terbaikku. Karena, mencari teman itu mudah, mencari musuh juga mudah, tapi mendapatkan sahabat yang seirama dan sejalan, dan sepengertian kamu itu susah. makanya kenapa aku bilang, walaupun aku punya teman dekat lain, sahabatku cuma kamu bebs.

disini sampai hari ini aku bahagia banget, liat kamu bahagia. apalagi sekarang kamu sudah menikah dengan orang yang luar biasa baiknya. aku yakin suamimu akan selalu menjagamu. akhirnya, aku tenang melepas kamu. aku jaga kamu diam-diam sampai kamu menikah, enggak usah pikirin gimana aku. aku enggak apa-apa, nikah cepet alhamdulillah enggak nikah cepet ya sudah, yang penting tetep dukung dan doakan aku ya πŸ™‚

aku berharap persahabatan kita enggak cuma sampai kamu nikah tapi sampai nanti kita tua sampai anak cucu kita, kalau perlu kita jadi besanan aja nanti wkwk. aku belum nikah bahkan udah berniat menjodohkan anakku sama anakmu zit. konyol ya ? iya emang.

akhirnya, maaf panjang ya. selamat ulang tahun, istri sholehah. baiklah selalu kepada siapapun di sekitarmu tanpa pandang bulu. aku tau ini telat banget, tapi ini masih di bulan yang sama kan ? Happy birthday my sahabat…

doakan aku juga ya bebs ^^

Happy 25 tahun zheyeng ^^ bahagia selalu bersama suamimu πŸ™‚ aku percaya sama dia πŸ™‚

Pentingnya Sebuah Komunikasi

Assalamu’alaiku hello gaes ^^ balik lagi sama aku ? bosen nggak ? enggak dong jan bosan dengan segala bentuk curhatan unfaedah aku ya πŸ˜€ walaupun bagiku unfaedah tapi tetep berharap ada setidaknya 1 poin yang bersedia kalian pelajari dari cerita-cerita curhatanku, kalau begitu selamat membaca gaes ^^

*****

kali ini aku mau ceritain seputar pentingnya komunikasi sama siapapun agar tidak terjadi kesalahpahaman. kalian pasti sudah kenal bae kan ? karena akhir-akhir ini aku sering banget ceritain dia hihi. kalian juga pasti sudah hafal, kalau aku dan bae berasal dari negara yang berbeda. otomatis, bahasa kami pun juga sudah pasti berbeda. tapi, walaupun berbeda bahasa yang namanya komunikasi tetap harus ada, gimanapun caranya supaya enggak ada kesalahpahaman meskipun bahasa kami berbeda.

Bagaimana cara kami berkomunikasi ?

aku dan bae biasanya berkomunikasi via WA, kadang chat kadang lewat video call. kita sih lebih suka video call sebenernya daripada chat, capek ngetik πŸ˜€ dan kita kalau telponan gitu malah enggak pernah sama sekali, takut aja beban di biaya secara Indonesia – Malaysia πŸ˜€ bayangin aja berapa pulsa yang dibutuhkan kalau kita telponan biasa ? πŸ˜€ jadi kita berdua emang selain sama-sama enggak percayaan juga sama-sama enggak mau rugi πŸ˜€ makanya kami memilih segala bentuk komunikasi lewat WA saja, baik chat ataupun video call, toh hanya perlu nyiapin kuota apalagi kalau dirumah ada wifi beuhhh tinggal betah-betahan aja kelamaan pegang hp πŸ˜€

Karena mungkin aku juga udah ngerasa nyaman kali, aku ngerasa datangnya bae di kehidupanku itu selain sebagai pengganti zizit juga sebagai hadiah dari kesabaran, tapi masih belum bisa dibilang aku berhasil karena kami belum menikah πŸ˜€ tapi kalau ditanya mau atau enggak ? aku sih sudah pasti mau, mengingat bae tinggalnya di Malaysia, aku udah pengen banget tinggal di sana πŸ˜€ ya enggak tau kalau si bae bagaimana wkwk tunggu saja kelanjutan kisah kami ya, sampai sejauh mana kami berteman wkwk.

Bahasa apa yang digunakan ketika berkomunikasi ?

aku dari Indonesia, otomatis bahasa Indonesia adalah bahasa Ibuku. sedangkan Bae asalnya dari Yaman, otomatis bahasa ibu dia adalah bahasa arab πŸ˜€ nah loh, beda bahasa gimana caranya ? jadi kami gunakan bahasa internasional yaitu bahasa inggris, tapi bukan bahasa inggris formal yang kayak buat pidato para pejabat loh ya πŸ˜€ ya masih bisa dibilang bahasa inggris abal-abal kita itu yang penting kedua belah pihaknya paham apa yang sedang dibicarakan sudahlah nyambung banget pasti. kalau misalnya kita sama-sama enggak tau apa bahasa inggrisnya, terus juga males mau buka translate tapi kami juga kadang pakai translate sih aku kira aku doang yang ngetranslate inggris ke indo ternyata si bae juga inggris ke arab, taunya darimana ? waktu kita video call lagi ngomongin seputar gaji masing-masing :D, kalau males buka translate atau buka kamus biasanya sih alternatif kedua pakai bahasa Malaysia, nah aku juga agak-agak paham itu, atau bisa juga alternatif ketiga pakai bahasa arab karena aku juga lumayan tau lah.

jadi, kalau kita komunikasi gitu emang bahasa yang digunakan ya gado-gado gitu, cuman 70 % sih bahasa inggris. kadang aku juga minta koreksiin dia kok bahasa arabku, jadi ya kadang sambil belajar juga hihi. manatau aku nanti jadi jodohnya kan kalau enggak bisa bahasa arab gimana ngobrol sama keluarganya kan wkwk okeyy alasan yang cukup logis wkwk. oke kembali ke pembahasan.

jadi, walaupun bahasa kami campur-campur sudah kayak gado-gado tapi anehnya itu ya kita ngerasa sama sekali enggak ada hambatan buat komunikasi, kalau orang pada mikir wah susah nih pasti terkendala di bahasa, tapi bagi kita berdua soal bahasa malah justru bukan kendala, yang jadi kendala justru waktu. dimana kami selalu mengupayakan untuk bisa ketemu secara real tapi waktu selalu enggak ngedukung, ahhh kapan sih takdirnya ketemu, rasanya pengen datengin Allah gitu mau buka buku takdir hidupku πŸ˜€ pengen baca setelah ini ada kejadian apa antara aku dan bae πŸ˜€

ketika komunikasi pentingnya ngobrol seputar apa ?

aku sih bukan tipe anak yang buru-buru gitu. bae juga sama. bahkan ketika ngobrol pun, kita enggak pernah pakai tema, enggak pernah janjian gitu mau ngobrolin apa. ya ngobrol aja gitu, tapi yang paling penting sih seputar keluarga kita, itu penting banget buat saling tau. aku sih sekedar tau aja tentang keluarga si bae. tapi kalau bae enggak cuma sekedar tau, dia juga care. kadang suka nanya adekku, mamaku, bapakku, bonekaku πŸ˜€ kalau aku kangen enggak pernah ngomong ke dia, tapi kalau dia biasanya ngomong πŸ˜€ akunya kadang jadi melting sendiri jadi kadang kek orang yang jatuh cinta diam-diam gitu akunya yang enggak mau ketahuan πŸ˜€

kalau misalnya ditanya udah kenal sampe mana ? sampe mana ya ? udah banyak banget, tentang diri sendiri, keluarga, pekerjaan, hobi, bahkan teman-teman kita udah pada saling tau, cuman nih ya karena kita sama-sama enggak percayaan jadi dikit-dikit kudu ada buktinya, kalau bae lebih suka minta bukti berupa foto πŸ˜€ kalau aku lebih suka buktinya via video πŸ˜€ lebih percaya video gitu πŸ˜€

yang bikin aku enggak tau gimana jawabnya itu adalah saat temanku pada nanya, dapat orang kayak bae gimana caranya ? lah gimana ya ? aku juga enggak tau gimana caranya ? bahkan aku pun juga belum punya hak milik atas bae πŸ˜€ jadi kalau misalnya di tanya dapat orang kayak bae gimana ya aku juga enggak tau πŸ˜€ aku bahkan sama sekali enggak ada minat buat deket sama orang arab, dari dulu sampai sekarang aku tuh tergila-gila sama orang turki, bahkan nikah pun pengennya sama orang turki, tapi anehnya enggak pernah ada satupun orang turki yang nyangkut, selalu melesat, ya dubai lah, pakistan lah, Yaman lah πŸ˜€ tapi yang bener nyangkut sampai ke hati cuma bae πŸ˜€ yang lain ya lewat-lewat doang πŸ˜€ jadi kalau ditanya cara dapatnya gimana ya aku juga enggak tau πŸ˜€ tiba-tiba gitu. aku aja mintanya Turki sama Allah eh yang dikirimin Boro-boro Turki malah Yaman πŸ˜€ aku sih cuma doa aja ” Ya Allah suatu hari nanti pengen punya suami yang jauh beda negara juga enggak papa asal karakternya kurang lebih zizit ” πŸ˜€ gitu doang kalo doa πŸ˜€ mungkin dikabulin lewat temenan dulu mintanya Turki eh dapetnya lebih Jauh πŸ˜€ itu bukan Jauh lagi, mamaku aja seneng karena deket dengan Mekah hihi πŸ˜€ tapi pengen sih bisa tinggal di Madinah suatu hari nanti. belum tau juga kan aku, si bae itu jodohku apa bukan πŸ˜€ tapi dari beberapa aspek dia memenuhi kriteriaku πŸ˜€ pas banget. pas waktu datangnya, pas di hati, pas di prinsip, pas sejalan πŸ˜€ kalau berjodoh, komplit memang kami πŸ˜€

kira-kira si bae pengen nikah sama aku enggak ya ? πŸ˜€ aku takut sih mau nanya, takut pergi aja orangnya kayak yang sudah sudah menjauh perlahan, tapi itu orang Indonesia sih πŸ˜€ enggak tau kalau bae. Intinya berdoa, biar bisa ketemu dulu. tapi, sepertinya harus bae yang berjuang πŸ˜€ kalau misal dia ngelamar, giliran aku yang bakal pusing soal restu πŸ˜€ secara BEDA NEGARA, mak bapakku sih enggak papa, nenekku ? ihhh tapi aku kalau ngomongin restu aku ikut mak bapakku lah πŸ˜€ temen-temen doain si bae serius Ya … soalnya beberapa waktu lalu bae ada nanya kalau mau datengin aku naik pesawat apa wkwk πŸ˜€ ya semoga dia pinter googling baru ke traveloka πŸ˜€ saat beneran ketemu ishhh aku enggak tau…. kayaknya aku mau menyerahkan diri ” bang bawa aku bersamamu ” πŸ˜€

kita juga pernah ngobrolin tentang pesta nikah kok, kata bae sih maunya nikah di Malaysia. OMG tempat favoriteku itu antara Langkawi sama Penang πŸ˜€ kalau di Malaysia beneran kayaknya kepengen outdoor πŸ˜€ tapi kalau nikahnya pake adat Yaman enggak bisa di Outdoor soalnya yang cewek ntar ada ngumpul di satu ruangan sama keluarga atau kerabat yang semuanya cewek, lalu pada buka hijab dan ada adat yang kek nari-nari gitu kalau sudah, pakai lagi baju pengantinnya, lalu keluarga, suami, dan kerabat yang cowok dibolehkan masuk lagi πŸ˜€ enggak mau kubayangkan dulu ah,, malu πŸ˜€

so, intinya, komunikasi itu tetap penting banget ya gaes, dimanapun, kapanpun, dan dalam kondisi apapun. bahkan dalam komunikasi juga lebih baik jujur, jangan ada yang ditutupi. bangun hubungan yang baik pun menurut aku berawal dari komunikasi yang baik juga. jadi harus banget komunikasi yang baik ya gaes ^^

udahan dulu yak,,, ntar dilanjut lagi kapan-kapan hehe ^^

Ternyata Hanya Sebatas Kagum

Assalamu’alaikum Gaesss ^^

Hari ini aku mau cerita-cerita lagi, ya nggak jauh-jauh lah dari ceritaku yang kemarin hihi nggak jauh-jauh daripada pembahasan cinta-cintaan πŸ˜€

oh iya, kalian masih inget postingan aku yang ini kan ? Nah dipostingan itu, aku dengan jelas mengatakan bahwa aku suka sama temen sendiri kan ? nah, setelah aku menulis itu aku inget-inget lagi, sisi baik dia itu, karakternya enggak beda jauh sama bae sih, cuman ternyata perbedaan signifikan yang aku perhatikan adalah…. kalau bae nggak tau senang atau sedih dia selalu respon aku, jadi pendengar dan pemberi saran yang baik, walaupun kami beda bahasa tapi entah kenapa aku selalu paham kalau bae sudah berkata. Nah, sedangkan si temenku itu dia ternyata chat ketika ada perlu doang, entah pas dia lagi butuh sharing seputar dunia per-MC-an wedding atau seputar tes CPNS, kalau chat sehari-hari malah nggak pernah gitu. ahhh, udah punya pengalaman pahit suka sama teman sendiri nggak berakhir indah akhirnya sebelum jatuh lebih dalam aku putuskan, udahan aja cukup sampai rasa kagum aja, ternyata masih lebih baik bae kemana-mana πŸ˜€ si bae itu duplikat adeku banget tipikal yang selalu ada πŸ˜€

Nah, pas sadar nih kalau temenku itu ternyata cuma chat kalau butuh doang, aku sih langsung kesel ya πŸ˜€ ahhh pokoknya dia sama aja juga, kampret πŸ˜€ foto-foto yang udah terlanjur aku pajang jadi walpaper dimana-mana, buru-buru deh dihapusin SEBELUM TERLANJUR JATUH LEBIH DALAM πŸ˜€ lagian kayaknya kita sama sekali enggak cocok walaupun aku merasa kita banyak kesamaan πŸ˜€ tapi emang beneran dia enggak beda jauh sama Bae, tapi emang baik bae kemana-mana πŸ˜€

Aku tau dan aku sadar ternyata punya perasaan yang lebih dari sekedar teman kepada teman sendiri itu enggak selalu benar, karena ya temen gitu kan yang paling tau kita apalagi kalau dia yang sering ketemu, ya mana tau aja kan dia tiba-tiba berubah, yang awalnya selalu support tiba-tiba jadi yang paling mendorong untuk jatuh ? intinya, agak kapok sih sebenernya.

jadi, kalau disuruh memilih, aku sih lebih memilih menjalin hubungan dengan orang baru, daripada yang sudah lama kenal, walaupun kadang juga merasa lebih nyaman sama yang udah lama kenal, tapi aku entah kenapa lebih percaya sama orang baru. ya…. aku tau sih penilaianku ini hanya penilaian semata yang enggak ada artinya atau mungkin salah dimata orang lain, tapi ini hidupku, aku yang akan menjalaninya, aku enggak bakal mau diatur-atur orang lain apalagi untuk urusan masa depan. Toh, bukan mereka yang menjalani, kenapa masih suka ikut campur ?

lewat pengalaman lama, aku juga sadar, temen itu enggak semuanya baik. aku sudah pernah punya temen deket yang awalnya support banget lalu berubah menjadi pembully ya ampun enggak habis pikir sih. Heran gitu, apa mereka enggak bisa bedain mana temen tulus dan mana temen modus ? padahal aku kalau berteman enggak pernah pilih-pilih dan tulus banget malah kadang aku lebih sayang temen daripada nenekku, tapi ternyata dia yang deket dia juga yang nyakitin.

ternyata hidup enggak segampang ngebalikin telapak tangan ya. okey, balik lagi ke judul. ternyata memang benar, perasaanku untuk si temanku itu hanya sebatas kagum. awalnya sih enggak yakin juga. jadi mencoba cari bukti wkwk. nungguin chat dari temenku itu dia enggak ada chat akunya biasa aja, kayak enggak ada ngerasa kesel atau kehilangan atau apapun itu, dia foto atau aktivitas sama temen-temennya juga enggak bikin aku kepo πŸ˜€ ketika aku mau bikin story WA pun aku enggak pernah privasi dia kek biarin ajah dia tau segalanya πŸ˜€ pokoknya rasanya biasa aja gitu, enggak takut dilupain gitu.

tapi… beda dengan si bae πŸ˜€ si bae kalo enggak chat 2 hari akunya udah ” ini orang kemana ya Allah ? apakah dia sudah mati ? ” wkwk beberapa menit kemudian ada chat dari bae say hi πŸ˜€ sering banget kejadian ini πŸ˜€ misal aku bikin story WA nih, tapi aku mau ceritain bae, biasanya aku selalu privasi dia πŸ˜€ kalau aku lagi pengen didengerin gampang, tinggal pasang emot nangis sudah panjang bawelnya si bae ” why ? why u cry ? what problem ? ” gitu mah si bae πŸ˜€ kalau aku cuma pengen bae tau cerita hidupku biasanya pasang story WA pake bahasa inggris πŸ˜€ atau bahasa arab πŸ˜€ nah tu pasti banget enggak lama bae respon kalo sibuk bae respon dengan chat, kalo enggak sibuk bae respon dengan video call πŸ˜€ pas si bae enggak chat tu kayak ada yang hilang gitu πŸ˜€ kalau bae lagi enggak ada kabar, akunya ” ini orang lagi ngapain ya ? ” πŸ˜€ padahal bae itu kayak aku juga bae temennya rata-rata cowok, aku juga temenku kebanyak cewek πŸ˜€ jadi enggak ada masalah kan ? cuman kek ada yang hilang aja gitu wkwk.

dari sini aku sadar perbedaan kedua orang ini, ternyata rasa sukaku itu untuk bae. suka loh ya, masih suka karena emang sering kangen, sedangkan ke temanku itu hanya sebatas kagum saja. akhirnya, yang bener-bener pengen aku perjuangkan banget itu adalah bae. walaupun kalau dipikir-pikir kayaknya enggak mungkin soalnya beda negara, tapi entah kenapa keyakinanku lebih kuat ke arah bae. temenku yang itu ? udahan aja, udahlah soal dia kalau chat seperlunya aja karena dia chat kalau ada perlu doang, akhirnya aku juga bertekad sama kayak temanku, chat kalau perlu doang, kalo enggak perlu ? lupakan haha lagiah tohdia lupa kalau kita temenan juga enggak ngaruh di kehidupanku πŸ˜€

udahan ya ceritanya ? ntar dilanjut lagi, next time aku bakal lebih ceritain si bae, bye temanku wkwk ^^