Pentingnya Sebuah Komunikasi

Assalamu’alaiku hello gaes ^^ balik lagi sama aku ? bosen nggak ? enggak dong jan bosan dengan segala bentuk curhatan unfaedah aku ya πŸ˜€ walaupun bagiku unfaedah tapi tetep berharap ada setidaknya 1 poin yang bersedia kalian pelajari dari cerita-cerita curhatanku, kalau begitu selamat membaca gaes ^^

*****

kali ini aku mau ceritain seputar pentingnya komunikasi sama siapapun agar tidak terjadi kesalahpahaman. kalian pasti sudah kenal bae kan ? karena akhir-akhir ini aku sering banget ceritain dia hihi. kalian juga pasti sudah hafal, kalau aku dan bae berasal dari negara yang berbeda. otomatis, bahasa kami pun juga sudah pasti berbeda. tapi, walaupun berbeda bahasa yang namanya komunikasi tetap harus ada, gimanapun caranya supaya enggak ada kesalahpahaman meskipun bahasa kami berbeda.

Bagaimana cara kami berkomunikasi ?

aku dan bae biasanya berkomunikasi via WA, kadang chat kadang lewat video call. kita sih lebih suka video call sebenernya daripada chat, capek ngetik πŸ˜€ dan kita kalau telponan gitu malah enggak pernah sama sekali, takut aja beban di biaya secara Indonesia – Malaysia πŸ˜€ bayangin aja berapa pulsa yang dibutuhkan kalau kita telponan biasa ? πŸ˜€ jadi kita berdua emang selain sama-sama enggak percayaan juga sama-sama enggak mau rugi πŸ˜€ makanya kami memilih segala bentuk komunikasi lewat WA saja, baik chat ataupun video call, toh hanya perlu nyiapin kuota apalagi kalau dirumah ada wifi beuhhh tinggal betah-betahan aja kelamaan pegang hp πŸ˜€

Karena mungkin aku juga udah ngerasa nyaman kali, aku ngerasa datangnya bae di kehidupanku itu selain sebagai pengganti zizit juga sebagai hadiah dari kesabaran, tapi masih belum bisa dibilang aku berhasil karena kami belum menikah πŸ˜€ tapi kalau ditanya mau atau enggak ? aku sih sudah pasti mau, mengingat bae tinggalnya di Malaysia, aku udah pengen banget tinggal di sana πŸ˜€ ya enggak tau kalau si bae bagaimana wkwk tunggu saja kelanjutan kisah kami ya, sampai sejauh mana kami berteman wkwk.

Bahasa apa yang digunakan ketika berkomunikasi ?

aku dari Indonesia, otomatis bahasa Indonesia adalah bahasa Ibuku. sedangkan Bae asalnya dari Yaman, otomatis bahasa ibu dia adalah bahasa arab πŸ˜€ nah loh, beda bahasa gimana caranya ? jadi kami gunakan bahasa internasional yaitu bahasa inggris, tapi bukan bahasa inggris formal yang kayak buat pidato para pejabat loh ya πŸ˜€ ya masih bisa dibilang bahasa inggris abal-abal kita itu yang penting kedua belah pihaknya paham apa yang sedang dibicarakan sudahlah nyambung banget pasti. kalau misalnya kita sama-sama enggak tau apa bahasa inggrisnya, terus juga males mau buka translate tapi kami juga kadang pakai translate sih aku kira aku doang yang ngetranslate inggris ke indo ternyata si bae juga inggris ke arab, taunya darimana ? waktu kita video call lagi ngomongin seputar gaji masing-masing :D, kalau males buka translate atau buka kamus biasanya sih alternatif kedua pakai bahasa Malaysia, nah aku juga agak-agak paham itu, atau bisa juga alternatif ketiga pakai bahasa arab karena aku juga lumayan tau lah.

jadi, kalau kita komunikasi gitu emang bahasa yang digunakan ya gado-gado gitu, cuman 70 % sih bahasa inggris. kadang aku juga minta koreksiin dia kok bahasa arabku, jadi ya kadang sambil belajar juga hihi. manatau aku nanti jadi jodohnya kan kalau enggak bisa bahasa arab gimana ngobrol sama keluarganya kan wkwk okeyy alasan yang cukup logis wkwk. oke kembali ke pembahasan.

jadi, walaupun bahasa kami campur-campur sudah kayak gado-gado tapi anehnya itu ya kita ngerasa sama sekali enggak ada hambatan buat komunikasi, kalau orang pada mikir wah susah nih pasti terkendala di bahasa, tapi bagi kita berdua soal bahasa malah justru bukan kendala, yang jadi kendala justru waktu. dimana kami selalu mengupayakan untuk bisa ketemu secara real tapi waktu selalu enggak ngedukung, ahhh kapan sih takdirnya ketemu, rasanya pengen datengin Allah gitu mau buka buku takdir hidupku πŸ˜€ pengen baca setelah ini ada kejadian apa antara aku dan bae πŸ˜€

ketika komunikasi pentingnya ngobrol seputar apa ?

aku sih bukan tipe anak yang buru-buru gitu. bae juga sama. bahkan ketika ngobrol pun, kita enggak pernah pakai tema, enggak pernah janjian gitu mau ngobrolin apa. ya ngobrol aja gitu, tapi yang paling penting sih seputar keluarga kita, itu penting banget buat saling tau. aku sih sekedar tau aja tentang keluarga si bae. tapi kalau bae enggak cuma sekedar tau, dia juga care. kadang suka nanya adekku, mamaku, bapakku, bonekaku πŸ˜€ kalau aku kangen enggak pernah ngomong ke dia, tapi kalau dia biasanya ngomong πŸ˜€ akunya kadang jadi melting sendiri jadi kadang kek orang yang jatuh cinta diam-diam gitu akunya yang enggak mau ketahuan πŸ˜€

kalau misalnya ditanya udah kenal sampe mana ? sampe mana ya ? udah banyak banget, tentang diri sendiri, keluarga, pekerjaan, hobi, bahkan teman-teman kita udah pada saling tau, cuman nih ya karena kita sama-sama enggak percayaan jadi dikit-dikit kudu ada buktinya, kalau bae lebih suka minta bukti berupa foto πŸ˜€ kalau aku lebih suka buktinya via video πŸ˜€ lebih percaya video gitu πŸ˜€

yang bikin aku enggak tau gimana jawabnya itu adalah saat temanku pada nanya, dapat orang kayak bae gimana caranya ? lah gimana ya ? aku juga enggak tau gimana caranya ? bahkan aku pun juga belum punya hak milik atas bae πŸ˜€ jadi kalau misalnya di tanya dapat orang kayak bae gimana ya aku juga enggak tau πŸ˜€ aku bahkan sama sekali enggak ada minat buat deket sama orang arab, dari dulu sampai sekarang aku tuh tergila-gila sama orang turki, bahkan nikah pun pengennya sama orang turki, tapi anehnya enggak pernah ada satupun orang turki yang nyangkut, selalu melesat, ya dubai lah, pakistan lah, Yaman lah πŸ˜€ tapi yang bener nyangkut sampai ke hati cuma bae πŸ˜€ yang lain ya lewat-lewat doang πŸ˜€ jadi kalau ditanya cara dapatnya gimana ya aku juga enggak tau πŸ˜€ tiba-tiba gitu. aku aja mintanya Turki sama Allah eh yang dikirimin Boro-boro Turki malah Yaman πŸ˜€ aku sih cuma doa aja ” Ya Allah suatu hari nanti pengen punya suami yang jauh beda negara juga enggak papa asal karakternya kurang lebih zizit ” πŸ˜€ gitu doang kalo doa πŸ˜€ mungkin dikabulin lewat temenan dulu mintanya Turki eh dapetnya lebih Jauh πŸ˜€ itu bukan Jauh lagi, mamaku aja seneng karena deket dengan Mekah hihi πŸ˜€ tapi pengen sih bisa tinggal di Madinah suatu hari nanti. belum tau juga kan aku, si bae itu jodohku apa bukan πŸ˜€ tapi dari beberapa aspek dia memenuhi kriteriaku πŸ˜€ pas banget. pas waktu datangnya, pas di hati, pas di prinsip, pas sejalan πŸ˜€ kalau berjodoh, komplit memang kami πŸ˜€

kira-kira si bae pengen nikah sama aku enggak ya ? πŸ˜€ aku takut sih mau nanya, takut pergi aja orangnya kayak yang sudah sudah menjauh perlahan, tapi itu orang Indonesia sih πŸ˜€ enggak tau kalau bae. Intinya berdoa, biar bisa ketemu dulu. tapi, sepertinya harus bae yang berjuang πŸ˜€ kalau misal dia ngelamar, giliran aku yang bakal pusing soal restu πŸ˜€ secara BEDA NEGARA, mak bapakku sih enggak papa, nenekku ? ihhh tapi aku kalau ngomongin restu aku ikut mak bapakku lah πŸ˜€ temen-temen doain si bae serius Ya … soalnya beberapa waktu lalu bae ada nanya kalau mau datengin aku naik pesawat apa wkwk πŸ˜€ ya semoga dia pinter googling baru ke traveloka πŸ˜€ saat beneran ketemu ishhh aku enggak tau…. kayaknya aku mau menyerahkan diri ” bang bawa aku bersamamu ” πŸ˜€

kita juga pernah ngobrolin tentang pesta nikah kok, kata bae sih maunya nikah di Malaysia. OMG tempat favoriteku itu antara Langkawi sama Penang πŸ˜€ kalau di Malaysia beneran kayaknya kepengen outdoor πŸ˜€ tapi kalau nikahnya pake adat Yaman enggak bisa di Outdoor soalnya yang cewek ntar ada ngumpul di satu ruangan sama keluarga atau kerabat yang semuanya cewek, lalu pada buka hijab dan ada adat yang kek nari-nari gitu kalau sudah, pakai lagi baju pengantinnya, lalu keluarga, suami, dan kerabat yang cowok dibolehkan masuk lagi πŸ˜€ enggak mau kubayangkan dulu ah,, malu πŸ˜€

so, intinya, komunikasi itu tetap penting banget ya gaes, dimanapun, kapanpun, dan dalam kondisi apapun. bahkan dalam komunikasi juga lebih baik jujur, jangan ada yang ditutupi. bangun hubungan yang baik pun menurut aku berawal dari komunikasi yang baik juga. jadi harus banget komunikasi yang baik ya gaes ^^

udahan dulu yak,,, ntar dilanjut lagi kapan-kapan hehe ^^

2 komentar di “Pentingnya Sebuah Komunikasi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s