Selamat Tambah Umur Sahabatku

Assalamu’alaikum Gaes ^^

Aku punya seorang Sahabat. Kami bersahabat sudah sejak 10 tahun yang lalu. Kami mulai bersahabat sejak kelas 2 SMA. Tapi kami teman sekelas dari kelas 1 SMA, cuman awalnya enggak akrab. begitu naik ke kelas 2, kita janjian duduk sebangku, akhirnya sebangku terus sampai kelas 3 SMA. Bahkan kita juga kuliah di satu kampus yang sama. sampai satu jurusan dan satu program studi juga, cuman emang entah kenapa kita pisah kelas. bukan mau berpisah emang udah ditentuin sama pihak kampus dari sononya haha.

aku juga udah kenal dan hafal banget sama sifat dia luar dalem. begiu juga dia, udah tau aku orangnya gimana. aku juga tau sejak dia SMA pacarnya siapa, deket dengan siapa, gimana-gimana dia ya tau banget lah aku pokoknya wkwk. dia pun juga tau kok sejak SMA siapa yang kusuka, bahkan pas udah kuliah gitu dia juga yang nyuruh udahan aja buat suka sama orang yang kusuka itu yang tak lain dan tak bukan adalah teman kita sendiri  juga, wkwk. tapi ya, dasar aku enggak nurut sama apa kata sahabat, akhirnya ya sakit hati sendiri, sedih sendiri pas zaman masih suka Mr. C, enggak mau bilang sama zizit. tapi ahsudahlah itu kan masa lalu, akupun juga udah move on kok hehe.

awal kuliah, kita tuh wajib banget buat masuk asrama selama setahun. karena aku udah lama sahabatan, aku jadi yakin kalau zizit udah kuat dan udah enggak terlalu mudah terpengaruh lagi. tapi nyatanya salah gaes ^^ 😀 dia masih terpengaruh, ketika tau ini aku tuh kek yang hancur lebur tulang-tulang ahhh terus 2 tahun ini berusaha di samping dia biar nggak mudah terpengaruh lagi ternyata sia-sia. 3 bulan doang kita akrabnya tapi itu juga udah mulai merenggang, semua karena si teman baru juga. kalau aku berteman, aku nggak mungkin menjerumuskan temanku kemana-mana. apalagi posisinya zizit waktu itu masih punya yang namanya pacar, temen sekelas kita juga dulu waktu SMA. tapi aku lupa sih persisnya gimana dia udah putus aja sama pacarnya itu. karena pas aku tau, dia udah terpengaruh sama teman baru dia juga jadi berubah. kayak bukan zizit yang kukenal. akhirnya aku memutuskan untuk tidak menegur dia, kudiamkan dulu apakah dia sadar ?

masuk di semester kedua kuliah kan ada rolling kamar, aku enggak sekamar lagi dong sama sahabatku itu dan juga teman-teman barunya. akhirnya aku cerita sama anak-anak kamar yang baru karena aku ngerasa sejak aku diemin zizit mereka yang orang baru itu juga ikutan sinis bahkan nyindir. alhamdulillah punya temen sekamar yang ngebela. akhirnya, pas dikamar temen sekamarku bilang, eh tadi di katain loh sama si D, katanya kamu begini begini begitu. fiuhhhh astaga…. yang marah malah temen sekamarku, aku sih ya udahlah biarin, mau ngelawan gimana ? dari segi fisik si D lah yang menang.

selama aku diemin zizit ada kali 1 setengah tahunan, benar-benar sama sekali enggak ada komunikasi, bahkan akupun kek nggak mau liat zizit lagi gitu, kalau liat zizit inget aja perasaanku jahatnya buhan si D. ya sambil introspeksi diri, aku ini punya banyak kekurangan. waktu semester  1 kuliah itu, aku belum punya motor bahkan ngendarain motor pun nggak bisa cuman seneng ikut mereka, mungkin merasa terbebani kali mereka bawa aku. yang paling bikin aku sedih itu adalah…. pas mau jalan kemana gitu bubuhannya tu pada enggak mau bonceng aku asik lempar sana-sini wah ini enggak bener kan, sakit hati banget aku digituin, bahkan si zizit pun ada sama mereka dan zizit cuma diem aja ? OMG akhirnya aku Fix batal ikut mending di kamar asrama aja. balik ke kamar ambil sarung sama hp lalu aku mengurung diri di dalem toilet asrama sambil nangis berjam-jam. aku enggak mikirin jahatnya buhan si D, tapi yang kusayangkan adalah si zizit yang diem aja. padahal dia juga udah tau dari SMA kemana-mana kita selalu bareng. disitulah aku mulai sadar mungkin zizit sudah bosan. terimakasih zit, semoga teman baru yang lebih kamu pilih itu lebih baik dari aku.

setelah pindah kamar nih, beberapa waktu setelahnya dengar kabar, ustadz di asrama marah besar, karena aku udah pindah kamar ya jadi enggak tau apa-apaan. ternyata masalah besar itu datengnya dari buhan si D. si ustadz kan marah banget jadi beliau mengumpulkan kami dan bertanya dengan nada marah siapa yang melakukan foto tidak sopan itu ? aku kan nggak ngira itu dari buhan si D. pas tau itu buhan si D, dan yang ada di foto itu zizit dan pacar barunya. aku yang…… astagfirullah,,, langsung kek keruntuhan langit tau nggak sih. ibaratnya nih ya aku ngediemin zizit itu biar dia sadar dan tau gitu siapa temannya yang baik. nyatanya ? bukannya lebih baik kok jadi makin buruk ? sejak saat itu aku kesel banget sama si zizit oohhh berarti dia putus sama pacarnya yang dari SMA itu gara-gara cowok ini. aku sih kasian pacarnya yang dari SMA. memang ya, kalo pasangannya jauh jangan terlalu dipercaya, kita enggak pernah tau kapan orang berubah. akhirnya aku udah enggak mau lagi ketemu zizit. pas dikampus aku papasan sama cowok barunya si zizit, cuihhh pengen banget aku ludahin mukanya, geram banget ngeliatnya. aku juga tau cowok barunya itu ternyata temennya si D juga, oalahhh pantes,, sama aja… keliatan agamis tapi ternyata enggak mencerminkan agamis sama sekali.

di semester 4, kan ada rencana study tour jadi mau enggak mau gabung dong sama kelasnya zizit duh males banget aku sebenernya, tapi ya udahlah. akhirnya kelar urusan study tour berangkatnya pas smt 5 atau 6 gitu lupa aku wkwk. beberapa waktu kemudian, aku udah ngeliat si zizit udah terlalu enggak akrab lagi sama si D. jadi aku tu emang sayang banget sama zizit, diem-diem ngawasin sebenernya selama dikampus. akhirnya aku mulai menurunkan ego dan udahlah maafin walaupun enggak bisa kayak dulu lagi. akhirnya aku putuskan buat ketemu zizit dan ngobrol seputar masalah kita. udah keluar semua uneg-uneg kita pun baikan. tapi, untuk bisa akrab lagi butuh waktu. awal-awal baikan cuman teguran tapi enggak ngobrol. aku emang gitu kalo ngerasa dikhianatin, aku maafin tapi lama waktunya tapi jangan harap bisa kembali kayak dulu.

lambat laun, kuliah kita kelar. alhamdulillah semakin dewasa, semakin juga aku dan zizit menjadi lebih baik, mulai lagi kita akrab deh. sampai sekarang.

Teruntuk sahabatku tersayang

zit. terlepas dari apa yang pernah terjadi sama hubungan persahabatan kita, sedikitpun rasa sayangku ke kamu enggak pernah berubah. walaupun persahabatan kita pernah retak, tapi bagiku kamu adalah tetap sahabat terbaikku. Karena, mencari teman itu mudah, mencari musuh juga mudah, tapi mendapatkan sahabat yang seirama dan sejalan, dan sepengertian kamu itu susah. makanya kenapa aku bilang, walaupun aku punya teman dekat lain, sahabatku cuma kamu bebs.

disini sampai hari ini aku bahagia banget, liat kamu bahagia. apalagi sekarang kamu sudah menikah dengan orang yang luar biasa baiknya. aku yakin suamimu akan selalu menjagamu. akhirnya, aku tenang melepas kamu. aku jaga kamu diam-diam sampai kamu menikah, enggak usah pikirin gimana aku. aku enggak apa-apa, nikah cepet alhamdulillah enggak nikah cepet ya sudah, yang penting tetep dukung dan doakan aku ya 🙂

aku berharap persahabatan kita enggak cuma sampai kamu nikah tapi sampai nanti kita tua sampai anak cucu kita, kalau perlu kita jadi besanan aja nanti wkwk. aku belum nikah bahkan udah berniat menjodohkan anakku sama anakmu zit. konyol ya ? iya emang.

akhirnya, maaf panjang ya. selamat ulang tahun, istri sholehah. baiklah selalu kepada siapapun di sekitarmu tanpa pandang bulu. aku tau ini telat banget, tapi ini masih di bulan yang sama kan ? Happy birthday my sahabat…

doakan aku juga ya bebs ^^

Happy 25 tahun zheyeng ^^ bahagia selalu bersama suamimu 🙂 aku percaya sama dia 🙂

2 komentar di “Selamat Tambah Umur Sahabatku

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s