Ternyata Hanya Sebatas Kagum

Assalamu’alaikum Gaesss ^^

Hari ini aku mau cerita-cerita lagi, ya nggak jauh-jauh lah dari ceritaku yang kemarin hihi nggak jauh-jauh daripada pembahasan cinta-cintaan 😀

oh iya, kalian masih inget postingan aku yang ini kan ? Nah dipostingan itu, aku dengan jelas mengatakan bahwa aku suka sama temen sendiri kan ? nah, setelah aku menulis itu aku inget-inget lagi, sisi baik dia itu, karakternya enggak beda jauh sama bae sih, cuman ternyata perbedaan signifikan yang aku perhatikan adalah…. kalau bae nggak tau senang atau sedih dia selalu respon aku, jadi pendengar dan pemberi saran yang baik, walaupun kami beda bahasa tapi entah kenapa aku selalu paham kalau bae sudah berkata. Nah, sedangkan si temenku itu dia ternyata chat ketika ada perlu doang, entah pas dia lagi butuh sharing seputar dunia per-MC-an wedding atau seputar tes CPNS, kalau chat sehari-hari malah nggak pernah gitu. ahhh, udah punya pengalaman pahit suka sama teman sendiri nggak berakhir indah akhirnya sebelum jatuh lebih dalam aku putuskan, udahan aja cukup sampai rasa kagum aja, ternyata masih lebih baik bae kemana-mana 😀 si bae itu duplikat adeku banget tipikal yang selalu ada 😀

Nah, pas sadar nih kalau temenku itu ternyata cuma chat kalau butuh doang, aku sih langsung kesel ya 😀 ahhh pokoknya dia sama aja juga, kampret 😀 foto-foto yang udah terlanjur aku pajang jadi walpaper dimana-mana, buru-buru deh dihapusin SEBELUM TERLANJUR JATUH LEBIH DALAM 😀 lagian kayaknya kita sama sekali enggak cocok walaupun aku merasa kita banyak kesamaan 😀 tapi emang beneran dia enggak beda jauh sama Bae, tapi emang baik bae kemana-mana 😀

Aku tau dan aku sadar ternyata punya perasaan yang lebih dari sekedar teman kepada teman sendiri itu enggak selalu benar, karena ya temen gitu kan yang paling tau kita apalagi kalau dia yang sering ketemu, ya mana tau aja kan dia tiba-tiba berubah, yang awalnya selalu support tiba-tiba jadi yang paling mendorong untuk jatuh ? intinya, agak kapok sih sebenernya.

jadi, kalau disuruh memilih, aku sih lebih memilih menjalin hubungan dengan orang baru, daripada yang sudah lama kenal, walaupun kadang juga merasa lebih nyaman sama yang udah lama kenal, tapi aku entah kenapa lebih percaya sama orang baru. ya…. aku tau sih penilaianku ini hanya penilaian semata yang enggak ada artinya atau mungkin salah dimata orang lain, tapi ini hidupku, aku yang akan menjalaninya, aku enggak bakal mau diatur-atur orang lain apalagi untuk urusan masa depan. Toh, bukan mereka yang menjalani, kenapa masih suka ikut campur ?

lewat pengalaman lama, aku juga sadar, temen itu enggak semuanya baik. aku sudah pernah punya temen deket yang awalnya support banget lalu berubah menjadi pembully ya ampun enggak habis pikir sih. Heran gitu, apa mereka enggak bisa bedain mana temen tulus dan mana temen modus ? padahal aku kalau berteman enggak pernah pilih-pilih dan tulus banget malah kadang aku lebih sayang temen daripada nenekku, tapi ternyata dia yang deket dia juga yang nyakitin.

ternyata hidup enggak segampang ngebalikin telapak tangan ya. okey, balik lagi ke judul. ternyata memang benar, perasaanku untuk si temanku itu hanya sebatas kagum. awalnya sih enggak yakin juga. jadi mencoba cari bukti wkwk. nungguin chat dari temenku itu dia enggak ada chat akunya biasa aja, kayak enggak ada ngerasa kesel atau kehilangan atau apapun itu, dia foto atau aktivitas sama temen-temennya juga enggak bikin aku kepo 😀 ketika aku mau bikin story WA pun aku enggak pernah privasi dia kek biarin ajah dia tau segalanya 😀 pokoknya rasanya biasa aja gitu, enggak takut dilupain gitu.

tapi… beda dengan si bae 😀 si bae kalo enggak chat 2 hari akunya udah ” ini orang kemana ya Allah ? apakah dia sudah mati ? ” wkwk beberapa menit kemudian ada chat dari bae say hi 😀 sering banget kejadian ini 😀 misal aku bikin story WA nih, tapi aku mau ceritain bae, biasanya aku selalu privasi dia 😀 kalau aku lagi pengen didengerin gampang, tinggal pasang emot nangis sudah panjang bawelnya si bae ” why ? why u cry ? what problem ? ” gitu mah si bae 😀 kalau aku cuma pengen bae tau cerita hidupku biasanya pasang story WA pake bahasa inggris 😀 atau bahasa arab 😀 nah tu pasti banget enggak lama bae respon kalo sibuk bae respon dengan chat, kalo enggak sibuk bae respon dengan video call 😀 pas si bae enggak chat tu kayak ada yang hilang gitu 😀 kalau bae lagi enggak ada kabar, akunya ” ini orang lagi ngapain ya ? ” 😀 padahal bae itu kayak aku juga bae temennya rata-rata cowok, aku juga temenku kebanyak cewek 😀 jadi enggak ada masalah kan ? cuman kek ada yang hilang aja gitu wkwk.

dari sini aku sadar perbedaan kedua orang ini, ternyata rasa sukaku itu untuk bae. suka loh ya, masih suka karena emang sering kangen, sedangkan ke temanku itu hanya sebatas kagum saja. akhirnya, yang bener-bener pengen aku perjuangkan banget itu adalah bae. walaupun kalau dipikir-pikir kayaknya enggak mungkin soalnya beda negara, tapi entah kenapa keyakinanku lebih kuat ke arah bae. temenku yang itu ? udahan aja, udahlah soal dia kalau chat seperlunya aja karena dia chat kalau ada perlu doang, akhirnya aku juga bertekad sama kayak temanku, chat kalau perlu doang, kalo enggak perlu ? lupakan haha lagiah tohdia lupa kalau kita temenan juga enggak ngaruh di kehidupanku 😀

udahan ya ceritanya ? ntar dilanjut lagi, next time aku bakal lebih ceritain si bae, bye temanku wkwk ^^

 

3 komentar di “Ternyata Hanya Sebatas Kagum

  1. Ping balik: Akhirnya Berani Mengakui Rasa | Catatan Perjalanan Hidupku ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s