Ketika Hati Mulai Percaya Padanya 1

Assalamu’alaikum semuanya hola ^^

selamat beraktivitas kembali pada hari senin yang cerah ini ya….

Kemaren Minggu, seharian aku nge-galau aja di rumah sedih…. berdiam diri di kamar doang rebahan, maunya. tapi nyatanya harus ikut pergi ke kebun hadeh 😀 padahal lagi sedih-sedihnya, malah disuruh-suruh, tapi ya sudahlah.

sampai dikebun, rasa sedihku bukan hilang, tetap aja pulang-pulang aku masih inget. akhirnya cuman rebahan doang di kasur sambil meratapi nasibku. mau nulis status di WA juga enggak mood yang panjang, akhirnya cuma pajang emot nangis doang. Enggak lama, si Bae seperti biasa kalau aku sudah pasang emot nangis atau emot marah pasti udahnya langsung chat ” what happend ? what wrong ? ” 😀 ih aku jadi ngerasa ada yang perhatian 😀 *maapkeun ya agak lebay tapi aku emang selalu happy kalo ada chat dari bae :D*

Waktu Hari sabtu, sebenernya aku juga bikin status WA emot Nangis, disitu Bae juga udah respon barengan lagi dengan pertanyaan yang sama ” what happend ? ” barengan ama salah satu temen deket aku, mereka atas bawah udahnya itu sama-sama pake bahasa inggris 😀 takut aja kan salah kirim balasan 😀 balasan bahasa inggris harusnya ke Bae tapi terkirim ke temenku, balasan bahasa Banjar 😀 harusnya ke temanku malah ke Bae, kan gaswat hihi, untung aku masih agak sedikit waras, jadi masih bisa bedain mana pesan yang mau dikirim ke Bae dan mana ke temenku.

Di hari Sabtu itu, aku cerita sama Bae, kalau lagi kesel banget sama orangtua murid di sekolah. Sebenernya anaknya memang agak nakal, enggak bisa disuruh diem tunggu jemputan, malah pulang jalan kaki. kebetulan di Hari itu aku ada keperluan untuk membeli properti Tari, karena tokonya mau tutup, akhirnya aku buru-buru cuma sempet titip pesan ke anaknya buat nunggu gojek yang jemput. tapi mamanya si anak ini malah WA yang intinya, kenapa anaknya dibiarin jalan kaki ? Astaga, kalau aku enggak sibuk pasti kutungguin itu anaknya, padahal anaknya kelas 6 SD. dibilang lagi aku enggak perduli sama anaknya, kalau aku enggak perduli enggak bakal anaknya kuuruskan segala administrasi ujiannya. ini ibu sama anak sama aja. sama-sama bulshit. asik ngomong aja ngebacot di WA tapi disuruh ketemu langsung di sekolah beribu macam alasannya.

kuceritakanlah ke Bae kan, nah ntar kalian liat sendiri ya apa kata Bae, males aku nulis masalahnya pake english 😀 tapi agak mohon di maapkeun english kami beneran berantakan gak sesuai sama kaidahnya, prinsip kami cuma 1, sama-sama paham apa yang dimaksud aja 😀 yang penting bisa tetap komunikasi. ini penting hihi sudah pernah bahas di postingan selanjutnya. nah ini dia percakapannya 😀 semoga kalian mengerti ya apa maksudnya 😀

nah bagaimana ? apakah kalian mengerti ? alhamdulillah buat yg ngerti maksudnya dan mohon maaf banget buat yang enggak ngerti maksud kami karena english kami emang berantakan beneran 😀 ahh lumayan sih lega gitu rasanya bisa percaya dan menceritakannya sama orang lain. biasanya aku selalu cerita sama zizit kalau ada masalah, tapi sekarang kita udah jarang komunikasi sejak zizit nikah, jadi aku juga enggak enak kalau gangguin dia cuman buat cerita hal-hal kayagitu. akhirnya sekarang, si Bae jadi lebih tau aku daripada zizit 😀

jadi, karena malem minggu gitu aku sama Bae chatnya lama 😀 kebetulan Bae tu pas pulang Traveling jadi begitu dia sampai rumah, kita langsung lagi Vidcall 😀 untung di vidcall Bae enggak ada bahas masalah yang sudah kuceritain lewat chat 😀 kalau dibahas kan mampus 😀 aku kalo speak english kurang ahli 😀 nanti kusahut si Bae pake bahasa banjar kan mampus enggak kelar sampe subuh :D. kalau vidcall sih aku lebih banyak kepo soal dia 😀 jadi kalau vidcall untuk menghindari pertanyaan atau pembahasan Bae soal masalah-masalah yang kuceritakan sama dia, biasanya aku yang ngewawancara dia 😀 hasil jawaban Bae pun yang ku paham cuma setengah, sisanya enggak tau deh, wallahu’alam 😀

tapi nih ya ada kejadian ya lucu sih 😀 jadi pas vidcall itu, Bae ceritanya mau makan, tapi sebelum makan dia nyemil dulu 😀 dia kasih liat sih cokelat lagi camilannya, kampret woyy aku juga cinta sama cokelat 😀 terus dia bener-bener bawa ke hadapan kami vidcall sekardus cokelat dan dengan santuynya dia makan cokelat di hadapan aku ! Bae bener-bener ya 😀 kalau dia disampingku beneran ku ambekin memang 😀 dia baik sih pas lagi makan cokelat dia nawarin aku gitu, tapi apakah kalian tau apa yang ditawarin Bae ? dia bukan nawarin aku cokelatnya, tapi bungkusnya 😀 Bae kamprettttttt 😀 awas aja dia ya, dia itu nih punya kebiasaan suka mamerin makanan, aku tu suka banget makan paling gak kuat kalau sudah liat makanan, baru dia godain makanan enak ke aku, kan kampret 😀

kalau ditanya, kita pernah berantem enggak. setahunan kenal ini sih sama sekali enggak pernah berantem, tapi kalau debat atau rebutan sering 😀 Bae tu kan jago masak, karena dia chef, sementara aku suka juga masak, suatu hari nih ya karena kita suka ngomongin makanan, aku pernah ngebayangin kalau suatu hari kami menikah dan tinggal serumah, kayaknya kami bakal berebut satuhal, REBUTAN DAPUR 😀 si Bae loh kalo soal makanan mana mau dia mengalah 😀 sudah itu agak bakhil lagi alias pelit 😀 nawarin bungkusnya memang kampret 😀 tapi dia sih enggak pernah bikin aku marah ya paling cuma kesel dikit doang, itu juga biasanya karena makanan atau karena traveling 😀

nah, aku potong sampai di sini dulu ya, seperti biasa, aku bakal kasih kesimpulan sesuai judul di akhir postingan, nah karena ini belum berakhir jadi aku kasih kesimpulannya di lanjutan cerita ini ya, alias di part ke dua, karena ini udah kepanjangan. Takut aja kalian bosen bacanya haha, oke tunggu di Part selanjutnya ya ^^

Tak terpilih, aku bukan bonekamu

Assalamualaikum 😭

Malam ini aku sama sekali belum bisa tidur, padahal udah jam 01.35 malem. Hatiku rasanya masih sakit, sedih, gundah. Ketika aku merasa marah aku paling tidak pandai untuk mengungkapkannya, biasanya aku hanya bisa meluapkannya dengan nangis.

Sejak kecil, aku sama sekali enggak pernah terpilih untuk melakukan apapun. Ketika aku pulang atau jalan bareng sama teman cewek yang cantik, misal lagi belanja atau lagi makan, aku sering banget dapet dicuekin, dimahalin. Tapi temanku yg cantik, diramahin, dimurahin bahkan di gratiskan. Melihat temanku yang cantik, aku jadi sadar diri apa alasan aku tidak pernah terpilih.

Rasanya agak sakit ya ketika kita tau ternyata orang – orang masih banyak banget yang menjadikan ” tampilan fisik ” yang utama. Entah dia punya keahlian atau bakat atau tidak, intinya asal kamu cantik aja udahlah aman. Mungkin nggak semuanya, tapi yang selalu kutemui nyaris semuanya hampir seperti itu. Cantik yang pertama.

Saat sekarang pun aku juga masih tetap merasakan hal yang sama. Dirumah, tanteku buka usaha rias penganten. Pasti banget dia butuh model, tapi dia nggak pernah nawarin aku katanya sih karena aku enggak cantik, enggak tinggi dan enggak putih. Darisini aku semakin percaya kalau orang indonesia sangat amat memilih, harus cantik tanpa sadar bagaimana penampilannya sendiri. Tanpa mikirin orang yang dia pilih berbakat atau tidak, intinya asal kamu cantik aja. Aku sampai sini sih enggak papa, tapi akibatnya aku jadi tidak mau membuka hati untuk orang indonesia.

Yang sedih dari cerita hidupku adalah, tante selalu menyuruh ini itu kesana kemari. Dia selalu beralasan ada bayi. Dan aku harus mengikuti kemauannya semuanya. Anehnya dari sifat tante yang sangat tidak aku suka adalah ketika kita menunjukkan ekspresi marah, tante yang malah marah balik. Dia memanfaatkan keahlianku dengan menggunakan namanya, sehingga seolah-olah dialah yang berkeahlian itu. Aku benar-benar merasa seperti boneka dia yang harus selalu patuh.

Belum lagi, keselnya aku sama tante, dia pesan kuku palsu, katanya nanti dibayar, sampai sekarang enggak ada satupun yang dibayar, begitu juga dengan privatan. Aku privatin anaknya, tapi sudah 2 bulan ini enggak ada dibayar. Aku bukannya tidak ikhlas, hanya saja aku merasa pekerjaanku tidak dihargai. Yang aku kesel dari kasus kuku palsu tadi selain tidak dibayar, dengan santainya tante bilang make up sama dia gratis kuku palsu. OMG ! Apa dia enggak salah ? Apa dia enggak mikir berapa banyak waktu yang kuabisin buat bikin pesanan dia tapi dengan santainya dia ngomong kuku palsunya gratis.

Rasanya pengen banget buang semua peralatan kuku palsu. Sudah aku pakai modal pake uang gaji yang minim. Buat apa ? Toh enggak dihargain. Jangankan dibayar dalam bentuk photonya pun tidak ada. So, karena enggak bisa marah jadi yang kulakukan hanya menangis menangis dan menangis. Menangisi nasib kenapa nasibku seperti ini.

Sudahlah ya sekian curhatan unfaedah ini. Bye. Thanks kalau ada yang baca.