Ketika Hati Mulai Percaya Padanya 2

Assalamualaikum gaes ^^

hari ini aku cuman mau ngelanjutin cerita semalem hihi. nah tapi kalau kalian belum tau semalem aku cerita apa, sok dibaca dulu disini 🙂 nah, kalau udah selesai baru deh lanjut baca yang ini .

*****

Setelah Kurang lebih setahun aku mengenal Bae, akhirnya di hatiku mulai ada sedikit rasa percaya. Aku senang karena dia selalu ada ketika aku butuh temen buat cerita. Aku juga awalnya sangat menutup diri sih ke dia, karena bagaimanapun juga dia adalah orang asing. Yang aku rasakan adalah dari hari ke hari, dari waktu ke waktu, setiap aku menceritakan sesuatu ke Bae, seperti ada rasa nyaman begitu. Aku merasa dia baik, walaupun temanku juga enggak bosen ngingetin untuk jangan mudah percaya, karena sekali lagi biar bagaimanapun dia adalah orang asing.

Aku sering banget akhir-akhir ini berpikir untuk masa depan, biasanya jarang sih, ini karena si Bae pada suatu waktu dia pernah berbicara, Jangan terlalu memikirkan masa lalu, kamu harus pikirkan masa depan, kalau kamu gagal, kamu bisa mencoba lagi. baik banget sih kata-katanya. bisa mengubah hatiku yang tadinya takut, khawatir, ragu kalau mau sharing menjadi perlahan-lahan mulai mempercayai dia. Ya semoga dia bisa menjaga Rahasia-rahasia yang kukatakan sih, tapi sepertinya lebih ke impian sih bukan Rahasia 😀

Biasanya, aku punya seorang sahabat, pasti kalian sering denger juga, namanya zizit. dulu, waktu zizit belum nikah aku sering cerita sama dia, banyak hal termasuk khayalan-khayalan indah 😀 yah cuma menghayal sih enggak tau kapan taun jadi kenyataan 😀 tapi, setelah zizit nikah udah mulai jarang banget komunikasi, paling sesekali itupun juga cuman nanya kabar atau ceritaan tentang sekolah dan siswa masing-masing. Gimana ya, enggak enak hati gitu mau ngajak istri orang gosipan 😀

Makanya, sekitar 4 bulan sebelum zizit nikah aku sudah mulai merasa sendirian dan kesepian, karena zizit juga sudah mulai sibuk mengurus segala keperluan pernikahannya pada waktu itu. Nah, ketika masa-masa inilah si Bae yang enggak tau dari mana datang nyapa Hi 🙂 eh bukan enggak tau, dari aplikasi sih, maksudnya itu aku enggak tau kenapa dia nyapa aku 😀 kirain si Bae bakal cuman sekedar nyapa kek bule-bule yang lain, atau genit kek bule-bule yang lain 😀 siapa yang sangka lama-lama kami akrab, bahkan temenku sampe mereka jadi kepo sama aku 😀 ” masih sama Bae ? ” dan mereka auto kaget karena masih 😀

Ketika aku berjalan-jalan ke rumah salah satu guru senior panutanku di sekolah namanya ibu Ita, terakhir ke rumah beliau aku ngenalin nama Bae ke ibu Ita, dan tanggepan ibu Ita, katanya setuju kalau aku sama Bae 😀 biasanya aku kan jarang ke rumah bu Ita, setiap kali ke sana, aku selalu ngenalin nama yang beda 😀 nah begitu si Bae, udah 2 kali ke rumah bu Ita, Agustus 2019 dan Februari 2020 aku masih bawa nama Bae ke bu Ita 😀 aku juga heran, tumben aku gak ganti orang 😀 padahal waktu agustus itu sudah dengan pedenya bilang gini ke bu Ita ” bu paling nanti saya ke sini lagi ngenalin orang lain lagi ” 😀 dan bu Ita jawab ” enggak, paling tetap ” 😀 walah siapa sangka beneran tetap 😀 jadi bu Ita juga heboh sendiri 😀 Ya mana juga kutau kan aku ngikutin alurnya aja 😀 barangkali ntar bermuara di pelaminan wkwk. Doakan yang terbaik saja ya.

Begitulah, semakin hari semakin lama, semakin nyaman juga cerita apa aja ke Bae, semakin yakin gitu untuk menjadikan Bae sebagai kandidat Suami masa depan 😀 apalagi tempo hari Bae nyuruh aku buat mikirin masa depan. Hah ? masa depan ? dengan polosnya juga aku tanya balik ke Bae dong ” contohnya masa depan gimana ? ” 😀 dan Bae cuma jawab ” Yakin kamu enggak tau ” 😀 kemudian kita ngakak berjamaah 😀 kesebut masa depan apa kagak depan mukaku kebayang mukanya si Bae doang 😀 belum lagi denger lagu istikharah cinta dari sigma, disitu ada lirik ” Istikharah cinta memanggilku memohon petunjuk-Mu, satu nama teman setia naluriku berkata… ” iya ! bener banget satu nama teman sumpah enggak ada mikirin yang lain aku beneran nyebut nama Bae secara naluriah tjoba 😀 aku rasa otakku sudah mulai gila 😀 Tolong aku butuh dokter… dokter cinta maksudnya wkwk.

Aku beberapa kali sedih atau marah, ya karena suatu problem pastinya. dan Bae emang yang paling sering ” kenapa ? ” gitu 😀 ya cerita lah aku 😀 sampai suatu ketika, aku udah sering cerita apa aja tentang sekolah dan kerjaan ke Bae, dia mau dengerin bahkan ngasih saran juga, akhirnya aku ngucapin terimakasih ” Makasih Ya udah mau dengerin semua cerita dan masalahku, terimakasih karena sudah menghibur aku, sebenarnya aku masih punya banyak cerita dan masalah lagi yang mau kuceritain ke kamu, tapi aku bingung aku harus cerita mulai dari mana ” 😀 dan si Bae ngebales ” Tidak Masalah, kamu bisa ceritakan apapun semuanya ke aku, aku akan dengarin kamu ” 😀 utataaa gumushhh kalau ada orangnya di samping pasti aku udah menghambur ke dalam pelukannya, sayangnya enggak ada jadi cuma meluk boneka-boneka aku aja sebagai gantinya 😀 Oh iya aku beli boneka baru aku kasih nama Bae 😀 jadi kalau ada apa 😀 tinggal melukin boneka Bae 😀 soon aku kasih liat ya 😀 pokoknya ucul dan gumush 😀

Intinya, aku merasa tenang dan lebih santuy sekarang, karena ada seseorang yang bersedia untuk mendengarkan cerita atau keluh kesahku. Oh iya, yang suka cerita bukan cuma aku, tapi si Bae juga kadang suka cerita kok. Jadi ya impas aja gitu 😀 Sejak Hatiku mulai percaya kepadanya, aku perlahan mulai membuka diri kepadanya untuk menceritakan cerita hidup dan keluargaku, ternyata sharing itu emang paling bisa bikin lega. aku mulai menceritakan tentang aku waktu kecil 😀 kenakalanku, tentang aku yang enggak tinggal bareng ortu, sampai kesedihan-kesedihan yang pernah aku alami, aku ceritain ke Bae, tapi belum selesai semua 😀 soalnya ceritaku banyak 😀 sengaja di hemat biar ada alasan chatingan setiap hari 😀

Pokoknya, Intinya, yang awalnya enggak kenal, bisa jadi kenal. Yang awalnya enggak tau bisa jadi tau, yang awalnya enggak percaya bisa jadi percaya. itu semua butuh proses. dan proses itu membutuhkan waktu. enggak sebentar. ada begitu banyak pertimbangan sebelum memutuskan untuk mempercayai dia. Yang awalnya biasa, bisa jadi spesial. Kita menjalani hidup, tentu sesuai dengan apa yang sudah ditakdirkan, dengan siapa kita bertemu, dengan siapa kita menikah, semua sudah diatur, tinggal kita saja yang berusaha untuk mencarinya. Memang benar, kita akan menemukan banyak orang salah dulu sebelum kita menemukan orang yang tepat. aku percaya Jodoh di tangan Tuhan, kapan datangnya, siapa orangnya, darimana asalnya, semua Hanya Tuhan yang Tau. Kita bisa berencana untuk mencintai siapa, tapi kita tidak pernah tau kedepannya akan menikah dengan siapa. Begitulah, Manusia hanya bisa berencana dan berusaha, namun Tuhan juga yang menentukan hasilnya. Tuhan jelas lebih tau, apa dan siapa yang kita butuhkan lebih dari sekedar yang kita inginkan.

Dan sampai hari ini aku berdoa pada Tuhan Sang Maha Cinta, ” Tuhan, Kau tau satu nama yang tertulis di dalam hatiku, aku hanya ingin bertanya apakah dia adalah orang yang sama dengan yang tertulis di Lauhul Mahfudz ? Suatu hari, aku ingin menikah, aku menginginkan yang seperti dia karakternya, Jika kami berjodoh, dekatkan kami, dan mudahkan segala urusan kami, jika kami tidak berjodoh, jauhkan kami saat ini juga “.

setiap hari doanya begitu, tapi tiap hari juga abis berdoa selalu si Bae ” hi ” 😀 Tuhan aku jadi bingung 😀 Bae jodohku apa bukan 😀 udahan ya ceritanya, walaupun curhatan unfaedah gini tapi tetep berharap ada 1 pointlah yang kalian bisa ambil hikmahnya gitu 😀 Udah ya, Bye aku mau ngajar dulu 🙂