Belajar Menjadi Lebih Sabar

Assalamu’alaikum para readers di blog ini ^^ apa Kabar, Alhamdulillah cuaca Hari ini di Samarinda sejuk tapi kelabu, Mendung tapi tidak hujan, seperti langit akan runtuh namun masih tertahan, iya… seperti aku yang merindukanmu tapi… terhalang oleh jarak haha 😀

Hari ini aku akan mencurahkan lagi tentang aku yang baru aja beberapa detik lalu mendapatkan hidayah 😀 dan itu ngebuat aku udahlah nggak mau galau-galau lagi, nggak mau nangis-nangis lagi, enggak usah menjadi terlalu perasa lagi, supaya hatiku terlatih untuk tidak seperti hello kitty alias cengeng 😀

Kemaren aku sudah menceritakan segala masalahku, ehhh enggak deng sekitar 70 persen masalahku ke Bae, hal apa yang membuat aku sedih, tertekan, dan lain sebagainya. Salah satunya adalah tentang macam-macam karakter wali murid di sekolah, ada yang bikin senang, tenang, bangga, tapi ada juga yang bikin kesel, emosi, marah, pokoknya banyaklah lika-liku kehidupan di sekolah apalagi sebagai wali kelas, yang notabenenya punya tanggung jawab lebih berat daripada sekedar guru mata pelajaran. Bagaimana memahami setiap karakter murid dan orang tua, bagaimana melatih kesabaran menghadapi murid dan orang tua, pokoknya banyak deh serba-serbinya, yang kita sendiri enggak paham kalau enggak memasuki dunia sekolah, terutama dunia guru terlebih lagi dunia menjadi wali kelas 😀

Belum lagi nih ya, namanya aku ngajar di sekolah SD pasti kalian tahu kan anak SD tuh gimana ? nah yang paling aku bikin pusing adalah dikit-dikit ngadu apalagi kalau anak kelas 1 dan 2 😀 Hadehhhh pusyenggg…. dikit-dikit ngadu dikit-dikit laporan, enggak bisa liat gurunya ilang sebentar deh pokoknya, belum lagi kalau anak kelas 1 SD kalau belajar beuh beribu modelnya, entah ada yang belajar tiba-tiba nangis enggak ada pemberitahuan, ada juga yang ngambek enggak mau belajar, entah ada yang belajar tiba-tiba lari-larian, belom lagi dikit-dikit ada yang berantem, kejar-kejaran, olok-olokkan, ada lagi yang baku hantam 😀 dikit-dikit ijin ke toilet lamaaaaa banget baru kembali 😀 parahnya lagi pernah ada yang kebablasan muntah dan BAB di kelas 😀 astagfirullah….. walhasil guru kelas 1 jadi cepet keliatan Tua karena ngomel mulu tiap hari 😀 bersyukur aku tidak di kelas 1 😀 tapi di kelas 6 yang juga super sekali.

siswa kelas 6 ini, namanya udah pada mulai masuk remaja ya, gimana sih kalau anak remaja, kadang udah mulai enggak nurut, udah mulai berubah-ubah moodnya, masih ada yang mucil, kalau berantem ya adu mulut sebaku hantamnya 😀 tapi nih ya, ada salah satu murid kita sebut saja A, ini muridku. dia ini anak pindahan, jadi masuk di sekolah ini udah di kelas 6. Aslinya sebelum si A masuk, anak-anak yang lain bisa diatur lebih tenang dan santuy, tapi…. begitu si A masuk anak-anak yang santuy tadi jadi suka ribut, susah banget kalau disuruh diem, pokoknya si A ini biang onar banget. Tapi ya menurutku, orang tuanya si A, ibunya itu lebih lagi entah apa yang ada dipikirannya. Anak ini sebenernya enggak terlalu pinter, biasa banget, bisa dibilang dari keluarga menengah ke bawah juga, cuman yang aku enggak suka adalah ibunya si A, kalau urusan ngomong atau ngelabrak aku paling jago. itu tapi cuma via chat di WA kalau orang banjar sih bilang orang kayak gitu namanya, harat. mungkin bahasa indonesianya ‘sok’ gitu. terlalu memanjakan anaknya, si A ini udah biang onar, enggak bisa dikasih nasihat, enggak nurut, tapi ibunya si A tetap pada A. dia seperti menutup mata kalau anaknya ini salah.

sebagai guru aku tau, kalau kita enggak boleh main fisik, ngehukum aja enggak boleh fisik karena sekarang ada undang-undangya, beda sama zaman aku sekolah dulu. kalau dulu, kita muridnya enggak nurut, atau enggak ngerjain PR, dihukum berdiri satu kaki sambil pegang telinga, terlambat digunting rambutnya atau dipukul dibelakang, kalau bikin onar udahnya itu senjata guru zaman dulu penggaris kayu yang panjang itu 😀 bisa-bisa melayang 😀 aku sih pernah kena lemparan spidol dan penghapus papan tulis waktu sekolah, gara-gara, guru ngejelasin aku juga asik ngejelasin ke teman sebangku, tentunya dengan pembahasan yang berbeda 😀 kalau aku dulu misal nih disekolah dipukul guru, pulang ke rumah enggak berani ngadu, karena pasti bakal tambah di pukul :D. makanya, didikan anak zaman dulu, walau terkesan keras dan kejam tapi menghasilkan anak yang berdisiplin dan taat aturan. beda sama anak zaman sekarang, terlebih sejak ada undang-undang. beuh, murid dan orang tua jadi sama-sama semena-mena. walaupun enggak semua begitu, tapi ada.

Si A ini, kalau bercanda dia suka nyentil-nyentil orang duluan, giliran dibales sama temennya langsung ngadu sama emaknya, padahal yang mulai duluan itu si A. Tapi emaknya langsung WA ” kenapa anak saya diganggu, kenapa dia dibully ? ” uhhhh andai ibu liat sendiri kelakuan si A masihkah akan berpikir kalau dia diganggu ? hmmm. contoh lain nih, si A pernah nulis status di facebook pokoknya statusnya itu tentang teman sekelasnya, kek ngajakin berantem gitu, tapi plus ada kata-kata guguknya. aku sih jarang main FB jadi enggak tau, dikasih tau sama salah satu guru juga, ngeliatnya marah banget aku, padahal tiap hari dikasih tau enggak boleh ngomong kasar, kotor, apalagi kebun binatang. karena enggak boleh kasih hukuman fisik, akhirnya aku ngasih hukuman buat nulis surat perjanjian supaya enggak di ulang lagi sebanyak 100 kali, waktu itu aku nyuruh tulis di buku. aku kasih waktu seminggu. tapi sampai berbulan-bulan enggak juga di kumpul si A. akhirnya aku tanya, dan dia jawab bukunya di buang sama ibunya. hewwww, ibu pengen banget aku ngomong bawa aja anaknya keluar dari sekolah. kayaknya anaknya di mata ibunya selalu benar.

Dari situ banyak banget nih si A aja terus yang bikin masalah, sampai bikin aku berantem sama ibunya. tapi nih ya menurutku ibunya enggak bijak, kalau disuruh dateng ke sekolah buat beresin masalah beribu macem alesannya, tapi kalau udah ngebacot dan ngedumelin saya di WA nomor satu, memang terlihat sok, padahal nih ya, mohon maaf mungkin agak sedikit kasar, orangnya itu enggak kaya, SPP nunggak berbulan-bulan, anaknya pinter kagak, bandelnya iya, tapi sombong banget, aduh enggak ngerti lagi, pengen banget cepet-cepet luluskan ini anak. akhirnya masalah semakin memuncak, dan aku kalau udah marah banget mana bisa ngedumel pasti nangis. saat itulah aku mulai cerita semuanya ke Bae, rasa mau keluar dari sekolah ada juga, tapi kata bae jangan.

Intinya, bae ngomong kalau di dunia ini ada 2 tipe orang yang akan selalu kita temui dimanapun kita berada, tipe orang baik dan tipe orang enggak baik, inilah kehidupan. Kata Bae, aku harus kuat apalagi aku adalah guru, kalau aku lemah, cengeng gimana nasib muridku ? kata bae, aku harus pikirkan hal itu. Harus lebih sabar, harus jadi kuat demi generasi bangsa yang lebih baik.

dari sinilah karena dorongan, dukungan dan semangat dari bae, aku bertekad untuk enggak lagi mikirin WA dari ibunya si A, kalau aneh-aneh lagi cukup di read aja 😀 sekali-kali perlu di cuekin 😀 biar tau gimana rasanya kayak ngobrol sama tembok 😀 kalau diladenin mulu ya bakal selalu jadi hello kitty gitu, apalagi aku orangnya perasa banget, enggak bisa liat suasana aneh dikit udah lah perasa ku muncul, ngerasa dijauhin, dicuekin, gitu 😀 parah emang. Jadi ya, semoga kedepannya aku bisa menjadi orang yang kuat dan lebih sabar lagi dalam menghadapi apapun permasalahan ke depannya, enggak cuma di sekolah, tapi dimanapun, kapanpun, dan dalam pekerjaan apapun.

sekian curahan unfaedah aku lagi kali ini, semoga kalian enggak bosen yak 😀 bye ^^