Akhirnya Berani Mengakui Rasa

Assalamu’alaikum, selamat siang semuanya ^^

Hari ini aku mau cerita-cerita lagi nih, boleh kan ? boleh dong….. apa kalian masih ingat sama postinganku yang ini dan yang ini ? Nah, jadi aku mau bilang kalau orang dimaksud dari kedua postinganku itu adalah orang yang sama, termasuk postingan ini juga.

Kemarin, saat di kondangan kami ketemu dan akhirnya ngumpul berlima, ada aku, Ela, Nuna, Enal dan Wisnu. Berawal dari si Wisnu ngomong gini ” Mah, kamu standar jangan tinggi-tinggi, cowok baik masih ada disini ” wkwk lalu aku dan Ela kami bertanya ” maksudnya apa Nu ? ” wkwk, lalu lanjut ke nge-bully Wisnu, lalu Nuna yang minta pendapat, nah karena seru dan arahnya ke cinta-cintaan gitu, berhubung sudah jam 4 sore juga akhirnya kami memutuskan untuk pindah nongkrong ke sebuah kafe 😀 yah buat membongkar cerita masalalu yang enggak direncanakan sebenernya 😀

akhirnya ceritalah banyak hal yang sudah terlalui semasa kuliah, KKN, banyak deh bongkar rahasia masing-masing 😀 nah mumpung nih 😀 aku kan sedang menjalani sebuah ‘ komitmen ‘ sama si Bae, jadi aku mau menuntaskan rasa-rasa yang pernah ada, rencanaku mau ngomong kalau ketemu orangnya, pas banget orangnya ada di depanku. Nah berhubung kemarin aku sudah ngaku, jadi mulai sekarang aku sebut namanya aja ya 😀 jadi di postingan ini dan link ke dua postingan di atas itu orang yang sama tentang Enal 😀 :D. Jadi, kemaren aku beneran ngomong gini dihadapan semua ” aku sempet suka loh sama kamu waktu dikampus ” 😀 pasti pada kaget dong 😀 terutama si Wisnu 😀 ” Hah ? masa ? astaga ? kok bisa ? ” 😀 kata si wisnu. pertamanya Enal diem 😀 wes lah karena aku udah tau kan sebelumnya ternyata sukaku ke Enal itu cuma sampai tahap kagum aja 😀 jadi ya enggak bakal baper lagi wkwk 😀

Beberapa saat kemudian si Wisnu buka pertanyaan ” kok bisa kamu pernah suka sama Enal ? ” 😀 hayolohhhh kok bisa 😀 si Enal juga ikut nimbrung ” iya kok bisa ? apa yang kamu suka dari aku ? ” 😀 perlu kah yak kujelaskan alasannya 😀 akhirnya kujelasin lah alesan aku sempet suka sama dia. pertama itu baper sudah pasti 😀 kedua, karena dia tu kalo ngomong selalu bawa dalil, dan kek ada ilmu agamanya gitu, terus ngasih aku saran yang baik, support, tercerahkan pikiranku, gitu ya kan gimana aku enggak baper, lalu suka 😀 ketiga, dia itu humoris 😀 cewe loh kan moodnya suka berubah-ubah, pasti butuh cowok humoris lah 😀 akhirnya sambil aku ceritain sambil dibencandain sama buhannya ” tenang Nal kupegangin jangan terbang ” 😀 wkwk.

setelah denger alesannya si Enal ini ketawa ” kamu enggak tau aku sih aslinya gimana ? ” 😀 ya mana aku merhatiin sih Nal, orang yang terlihat di mataku baik-baiknya doang 😀 gimana enggak suka akunya 😀 Tapi gara-gara kemarin aku jadi tau juga 😀 kalau Enal pun tidak sebaik yang pernah aku lihat wkwk untungnya pas aku udah enggak suka lagi jadi biasa aja 😀 untungnya lagi dia enggak nanya kapan mulai suka 😀 kan aku cape ceritanya panjang 😀 tapi demi kalian tau deh, ku bongkar semua di blog ini hihi.

Awalnya sebenernya takut mau ngakuin kalau pernah suka sama Enal aku takut pertemanan kita jadi berubah gitu, jadi canggung 😀 tapi aku sih berharapnya enggak berubah, dari yang kulihat kemarin sih Enalnya biasa aja 😀 berarti aman hihi

Awal Mula Suka Enal.

Awal mula aku suka Enal itu pas Study Tour 😀 pas kami di Yogya 😀 bisanya ya berangkat duduk satu bangku bertiga nih, dikiriku Mr. C 😀 di kananku Enal 😀 aku ditengah Ya Allah apaan ini 😀 tapi kan masa itu aku belum suka sama Enal, aku masih suka sama Mr. C, jadi demi dapet foto berdua akhirnya aku modusin minta foto bareng sama Enal juga, ceritanya temen 1 kursi gitu, pas udah jadi fotonya, mohon maaf Nal, Enalnya ku crop 😀 yg kuambil fotoku sama Mr. C aja 😀 sorry ya Nal. lanjut study tour biasa, nah lanjut di Yogya, malem-malem nih kalau enggak salah inget waktu mau balik ke Samarinda aku juga enggak tau kenapa aku bisa ketinggalan beli bakpia 😀 temen-temen udah pada beli aku belum 😀 akhirnya aku minta temenin siapapun deh, untungnya si Enal bersedia nemenin, akhirnya pergilah kami naik becak berdua, malem-malem jam 10 malem 😀 cuma nyari bakpia doang tjoba 😀 darisini mulai baper aku sama Enal 😀 baik banget sih dia 😀

lalu mampir ke rumah keluarganya Nia, ini malem-malem. Enal tu cowok sendiri yang lain dah pada balik ke Samarinda, kita tinggal karena masih pengen jalan-jalan hihi. kebetulan kita cewenya tidur dikamar kan bertiga 😀 Enal tuh manggil 😀 pas banget nih aku enggak pake jilbab coba 😀 akhirnya Rina ngomong, di luar aja ya Nal, soalnya Hasmah Gak pake hijab 😀 kupikir Enal bakal bilang iya atau oke ternyata… ” enggak papa santai aja, enggak berjilbab juga enggak papa ” 😀 dan oonnya aku adalah…. oh ya udag akunya juga santai, liat deh si Enal diriku tak berjilbab 😀 lanjut pas balik ke Samarinda, kita naik mobil kan dari bandara, aku tuh ngantuk banget terus tidur dimobil duduk juga sampingan sama Enal 😀 enggak tau mulai kapan si Enal tidur, buhannya juga tidur kayaknya kan dalem mobil gelap 😀 akhirnya dengan mata kriyep mulai sadar mulai buka mata 😀 apaan ni bahu aku berat 😀 pas kuliat ada kepala si Enal astaga 😀 ya udah yang tadinya mau ambil minum enggak jadi, balik lah aku tidur lagi juga 😀 kubiarin aja si Enal nyender 😀

sudah nih waktu terus berlalu, luluslah kami kuliah, akhirnya berpisah kan 😀 itu aku lagi OTW move on dari Mr. C 😀 karena dia udah punya pacar kan, yaudah aku enggak boleh suka lagi 😀 lama enggak ada komunikasi tau2 tahun 2018 ketemu pas ujian CPNS 😀 seneng banget lah aku pastinya 😀 akhirnya ngobrol-ngobrol ngumpul juga waktu itu sama Ela juga. disana Enal support aku, buat youtube atau video blogger apapun itu, dia juga kasih pencerahan dan saran yang baik. kemudian beberapa bulan setelahnya, aku diminta jadi MC nikahan akhirnya aku sering upload seputar MC dan si Enal WA katanya mau tanya-tanya gitu 😀 nah kebetulan ada kondangan nikahan Mba Dewi sekalian aja kita janjian dateng bareng 😀 di kondangan lama juga ngobrolin MC dan lainnya disinilah puncaknya aku suka sama Enal. kemudian sempet janjian mau daftar CPNS lagi tapi enggak jadi karena jurusan kita enggak ada. setelah itu enggak pernah ketemu lagi deh lama.

Akhir tau jika rasa sukaku hanya sebatas kagum.

Aku tau itu hanya sebatas kagum pas sudah kenal Bae di cerita yang ini ya udah kuceritain. aku tuh sadar dan tau kalau aku cuma sekedar kagum doang sama Enal itu setelah aku ngebandingin saat nge-chat antara Enal dan Bae. beda banget 😀 si Enal mah nge-chat kalau ada perlunya doang 😀 ish memang kampret 😀 ya udah akhirnya disinilah aku memutuskan untuk menyudahi rasa itu ke Enal dan balik kayak dulu lagi, jadi biasa aja. lebih memilih Bae, yang bener-bener tiap hari kita komunikasi, tiap hari cerita, tiap hari makin kenal makin tau, saling bertukar cerita, rahasia, dan masalah juga. si Bae lebih mengerti aku. dia juga sebenernya enggak kepo kok 😀 kalau boleh jujur nih, aku sih yang lebih agresif daripada si Bae sebenernya 😀

setelah biasa aja sama Enal akhirnya ketemu lagi deh kemaren di kondangan bang Lukman, akhirnya kita nongki bareng, dan mengakuilah aku kalau pernah suka dia, beserta alesannya juga pasti dengan harapan dia enggak berubah setelah aku ngomong gitu, kuharap sih enggak berubah 😀

Kenapa aku mau mengakui ? karena sejujurnya aku dan bae sedang menjalankan sebuah ‘ komitmen ‘ dimana seharusnya aku sadar tidak memikirkan orang lain lagi. aku hanya ingin menuntaskan saja. menuntaskan rasa yang diakhiri pengakuan, menuntaskan segala penjelasannya juga, karena aku enggak mau nanti kedepannya bakal repot atau apapun itu, enggak mau ada salah paham atau apalah itu. Makanya aku berniat menuntaskan segala rasa yang ada, memutuskan dan membuat pilihan yang menurutku sudah saatnya, sudah waktunya aku memikirkan tentang masa depan seperti kata Bae.

Tapi aku seneng sih bisa tetap berteman sama orang seperti Enal, karena aku yakin dia pasti tetap support dan akan memberikan saran-saran yang baik, aku paling seneng itu kalau ngobrol sama Enal, pikiranku jadi ikut tercerahkan, ya semoga kedepannya Enal dapat wanita yang baik, yang mana Enal bisa membimbing Istrinya jadi wanita yang baik, jadi Ibu yang baik juga.

Akhirnya inilah aku. biarkan cerita ini kusimpan disini. biar aku inget kalau aku pernah suka sama Enal, aku enggak tau apa yang akan terjadi kedepan tentang takdir dan jodohku, aku masih belum tahu. untuk saat ini, ya aku hanya mencoba untuk menjalani ‘ komitmen ‘ yang kami buat bersama 🙂 doakan aku menjadi wanita yang baik, dan mendapatkan suami yang baik juga ya 🙂

Terimakasih dunia, sudah mendengar ceritaku hari ini 🙂

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s