Long Distance Relationship

Assalamu’alaikum readers ku tercinta ^^ selamat siang di hari Selasa yang sangat terik ini, semoga kita diberi kesehatan dan kelancaran dalam segala urusan kita. aamiin.

Sejujurnya aku hari ini sedang kesal, dengan kegiatan di sekolah. kesalnya lebih ke arah ” kenapa harus selalu aku, kan ada orang lain “ nah, tapi hal ini enggak akan aku bahas pada postingan ini, tapi kemungkinan di postingan berikutnya lah ya. dan untuk hari ini aku mau berbicara mengenai hubungan jarak jauh atau yang biasa kita dengar dengan sebutan LDR atau Long Distance Relationship.

kenapa sih pengen ngebahas tentang ini ?

ya pengen aja gitu 😀 jadi tertarik membahas tentang LDR saat temenku yang namanya Wisnu ngomong gini ” kamu, LDR-an kan ? ” 😀 waktu itu aku sih enggak jawab apa-apa ya, enggak kubilang iya, juga enggak kubilang enggak 😀 ku senyumin aja pertanyaannya si Wisnu 😀 waktu bubuhannya ngomong gini ” kita disini bubuhan belum punya pasangan, kecuali ini ” 😀 ininya itu nunjuk aku 😀 Emang aku terlihat seperti orang yang sudah punya pasangan ? 😀 ya aku sih diem-diem bae lah, kusenyumin dulu aja semua tanggapan mereka. dari awal nanya juga aku udah tau arahnya Wisnu ke mana, dia pasti ngebahas Bae, so, kubiarin aja lah, kusenyumin aja dulu ya kan tapi kayaknya nih ” ada yang salah ” 😀 tapi kubiarin aja dulu sesuka mereka berpikir hubungan seperti apa yang kumiliki dengan si Bae 😀 kan yang tau ” sebenernya ” hubungan apa yang kami miliki itu cuma aku, bae, dan Allah yang tau 😀 intinya, doakan yang terbaik saja 🙂

Pasti juga udah pada tau tentang temanku si Bae kan ? Bae dan LDR wow 😀 apa hubungan antara Bae dan LDR ? 😀 apa hayo hubungannya ? mungkin nih ya karena aku sering cerita tentang Bae, pasti semua orang akan berpikir ” Lu LDR-an yak ? ” 😀 gimana nih bae, gimana jawabnya ? okeeee biarkan waktu yang berbicara yaaa….

Tentang LDR, menurut aku, LDR itu enggak papa, enggak salah kok. Asal bisa sama-sama menjaga. Menjaga kepercayaan, menjaga kesetiaan, menjaga kejujuran, menjaga hati, dari banyaknya godaan di sekitar. menjalani LDR itu harus kuat. Kuat nahan rindu, kuat mental biar enggak gampang sakit, kuat pikiran biar enggak mikir macem-macem, kuat hati kalau-kalau tiba-tiba mencium aroma-aroma perselingkuhan 😀 dan menurut aku, yang paling penting ketika menjalani LDR adalah harus selalu komunikasi. ini penting banget. kalau enggak ada komunikasi, semuanya bakal selalu ada salah paham. setiap orang pasti punya cara dan prinsipnya masing-masing ketika menjalani LDR.

Kalau LDR versi aku, mau tau kan ? mungkin lewat ceritaku selanjutnya, kalian akan mulai mendapat titik terang tentang apa hubunganku dan bae 😀 so lanjut dibaca….

aku bukan orang yang ribet ketika menjalani LDR, bukan orang yang banyak ini itu persyaratan dan lain sebagainya. Yang paling penting adalah harus selalu komunikasi, minimal sekali sehari. Aku dan bae kita seperti punya jadwal dalam berkomunikasi, setiap minggu ada 1 kali video call, dan ketika video call itu kita paling sebentar 3 jam, pernah nih video call sampe abis baterai 😀 kalau udah video call yang diobrolin apa ? kebanyakan becanda doang sih 😀 kalau serius-serius biasanya kebanyakan via chat 😀 kalau udah video call itu udah waktunya sambil belajar. aku yang belajar bahasa arab dan bae yang belajar bahasa indonesia, kebanyakan seperti itu, sisanya bercanda, tapi kalau ngomongin soal pribadi atau soal masa depan kita kebanyakan di chat.

Masih inget kan aku pernah cerita, aku sama bae tu mirip kelakuan kita 😀 sama-sama enggak percayaan 😀 repot kan 😀 kalau misalnya udah nanya ” lagi dimana sama siapa ? ” udahlah males bet ngetik langsung aja kirim bukti 😀 kalau bae sih cukup foto 😀 tapi kalau aku biasanya minta video :D. dan kita kalau misalnya udah tau kalau lagi sama temen, ya udah ” lanjutin aja ngobrolnya, kita masih bisa nanti ” kebetulan kan sama-sama tau siapa aja temen-temen kita, biasa ngumpulnya gimana. biasanya enggak gangguin gitu, beri kebebasan dia bareng temennya, tanpa terganggu gitu. karena aku juga kaya gitu, kalau lagi sama temen aku paling males nerima chat, sms, atau telpon 😀

sesungguhnya, LDR kayak gini tuh enggak ada yang special cuma jaga dan rajin komunikasi aja sih enggak ada hal lain. apalagi nih ya, si bae ini sedikit lebih tertutup dari aku 😀 emang sih kemana-mana tuh aku yang bawel banget, aku yang lebih agresif kalo se bae tuh lebih kalem, lebih santuy, lebih apaan sih ? oh ya udah, gitu yang penting dia tau aja gitu. makanya, aku tuh yang lebih suka cerita ke dia aku lagi begini lagi begitu, dia mah hooh bae 😀 atau enggak ” oh ya udah ” gitu 😀 enggak ada dan enggak pernah yang aneh-aneh, paling ya bercandaan, ngegombal iya 😀 kalau sama bae itu digombalinnya pake bahasa arab 😀 bayangin ya, bae itu kan orang arab, tau kan kalo arab tu kalo ngomong cepet, bayangin nih aku dong pernah digombalin dia pake bahasa inggris aku aja lama baru mencerna sebelum paham dan akhirnya ketawa, gimana coba kalau bahasa arab ya bener harusnya ketawa atau baper aku mah ” hah ? apaan ni orang ngomong apa kumur-kumur sih ? ” 😀 jadi tuh gombalan-gombalan tuh jadi fail 😀 gagal 😀 kalau aja dia ngomongnya lambat mungkin aku lebih cepet paham, lah ini udah arab, cepet, pake logat yaman lagi udahlah kabur aja aku 😀 😀

jadi, apa sih kesimpulannya ? keknya dari tadi enggak ada ngebahas LDR spesifik ya 😀 cuma cerita aja aku. jadi, yang mau aku ceritain intinya adalah, ketika menjalani LDR butuh banget yang namanya kejujuran, kesetiaan, kepercayaan. yang paling susah itu biasanya kepercayaan, kalau dari awal udah mindset enggak percaya sama si dia, bakal susah. itu juga kadang yang ngebuat si dia jadi enggak jujur. belum lagi kalau kita tiba-tiba telpon dan langsung mengarahkan pertanyaan negatif ke si dia, wah pasti bakal ribut. makanya susah banget menjaga kepercayaan. membangun keyakinan pun juga enggak kalah susahnya. karena kan namanya LDR kita udah pasti enggak tinggal disatu kota yang sama, kita juga enggak tau kan sebenernya dia gimana ? tapi kalau emang udah sepakat dari awal, terus bener-bener bisa percaya pasti bakal baik-baik aja. aku sama bae enggak pernah sama sekali yang namanya berantem. karena disamping kepercayaan, kita juga harus pengertian. kita enggak bisa yang namanya egois, mikirin diri sendiri, pokoknya si dia harus nurutin semua kemauanmu, ohhh tidak bisa begitu. hal kayak gitu enggak akan membuat sebuah hubungan bertahan lama.

Jadi intinya adalah….. mau menjalani LDR dengan siapapun enggak mesti dengan pasangan bahkan dengan keluarga sekalipun, tetap wajib banget sering komunikasi, sesibuk apapun harus sempet minimal satu kali sehari, harus bisa saling percaya, harus bisa saling mengerti keadaan masing-masing, serta enggak boleh egois. Karena, kita hidup ingin diperlakukan dengan sebaik-baiknya, maka kita terlebih dahulu yang harus memperlakukan orang lain dengan sebaiknya. perlakukan orang lain seperti apa kamu ingin diperlakukan orang lain. karena setiap masalah yang terjadi di dunia ini selalu memiliki sebab 🙂

sekian…. maaf banget kalau kurang nyambung sama judul, aku sadar diri kok 🙂 tapi sampai jumpa di curhatan berikutnya hihi 🙂 makasih semua udah bersedia mampir dan baca ^^