Katanya, Perempuan Harus Bisa Masak

” Jadi cewek harus bisa masak, kalau nggak bisa masak gimana mau nikah ? Masa beli ? atau masa dimasakin ART ? jadi suami makan masakan ART dong bukan masakan istri ? ” – Cuitan Tante

Assalamu’alaikum holla guys ^^ hayhay semua yuhuuuuu aku balik lagi nihhh πŸ™‚

Alhamdulillah, Ramadhan hari ke 4 ini sungguh sangat cerah sekali πŸ™‚ Mudah-mudahan cerahnya cuaca hari ini juga bisa lebih membuat hatiku menjadi lebih bahagia πŸ™‚ aamiin πŸ™‚ Karena gak turun hujan, jadi postingan kali ini tidak mengandung doa ya πŸ™‚ wkwk…

*****

Entah ya, aku ngerasa seperti agak dibully gitu sama tante sendiri karena (katanya) aku gak bisa masak, karena selama tinggal dirumah nenek ini emang gak pernah sama sekali masak, taunya makan aja emang πŸ˜€

Emang aib ya kalau perempuan gak pernah masak ? emang dosa ya kalau perempuan gak bisa masak ? Emang salah ya ?? Untung aku bukan tipe orang yang protes pas dikatain begitu. Kalian yang perempuan disini pernah nggak dikatain begitu ” jadi cewek tu harus bisa masak, kalau gak bisa masak ga usah nikah ” pengen banget rasanya aku ngumpulin massa terus demo ke orang yang ngatain ” cewek harus bisa masak ” wkwk.

Padahal nih ya, mereka (orang-orang di rumah ini) pada enggak tau aja kalau setiap aku pulang ke rumah mamaku, aku selalu masak πŸ˜€ nggak tau berapa kali sehari masuk ke dapur, tak terhitung πŸ˜€ kalau sudah pulang ke rumah mama, emang hobiku banget eksperimen menu πŸ˜€ Biasanya, baca-baca, nonton, atau tanya-tanya resepnya pas dirumah nenek, nanti dieksekusinya di rumah mama πŸ™‚ aku kapok soalnya kalau nyoba masak disini, mereka yang nyuruh, mereka pula yang komennya nyakitin hati. udah deh aku jadi males kalau eksperimen disini. coba kayak mamaku dong, kalau ada kekurangan atau kelebihan ini itu dikomentarinnya baik-baik. Jadinya, kita juga semangat buat lebih banyak belajar masak lagi.

Kalau di rumah nenek ini, pokoknya aku itu selalu dicekokin sama kata-kata ” harus bisa masak dulu baru boleh nikah ” yang kayak gini-gini bikin aku bertanya-tanya ” kenapa sih harus bisa masak dulu ? apakah kalau nggak bisa masak nggak boleh nikah ? ” . Kalau menurut pendapat aku, perempuan nggak harus bisa masak, buat jadi syarat bisa nikah dong. Kan, bisa belajar masak pelan-pelan setelah menikah nanti, yang penting suaminya gak papa aja atau enggak mengharuskan kita bisa masak sejak pertama kali pernikahan πŸ™‚ sama kayak ngejalanin hidup kan, butuh proses untuk bisa sukses, begitu juga dengan masak. Butuh belajar biar pandai, dan belajar itu adalah prosesnya. Asal rajin aja dan ada kemauan untuk belajar, pasti lama-lama bisa masak juga kok.

Memang sih ada beberapa jenis orang yang ada di dunia ini. Ada yang jago banget masak, lihat bahannya udah tau mau dibuat makanan jenis apapun. Ada yang skill masaknya standard atau biasa aja. Ada yang bisa masak, cuma kebanyakan malesnya atau karena dia terlalu sibuk jadi enggak punya waktu buat masak. Nah yang terakhir adalah orang yang enggak bisa masak. Enggak bisa masak disini kurasa bukan yang sama sekali enggak bisa masak. Mungkin dia tau masak itu ada tumis, goreng, kukus, bakar, cuman kebanyakannya gagal. Makanya dibilang enggak bisa masak.

Saat belajar masak, gagal itu wajar. Bahkan ada kejadian musibah-musibah kecil, kayak kejedot :D, pegang piring tapi meleset, jari kesayat pisau, Nangis pas ngupas bawang atau nguleknya, kesemprot minyak panas, itu gapapa sih wajar aja. Cuman emang buat anak-anak yang manja ini tuh kayak bencana yang besar banget gitu πŸ˜€ ditambah lagi kalau orang tuanya manjain enggak pernah ngajarin masak, sudahlah.

Aku walaupun hobi sama kegiatan dapur, salah satunya masak. Tapi aku merasa masih ada di kategori Enggak bisa masak, karena kadang pas eksperimen masih suka gagal. Tapi, kalau udah ada niat mau belajar ya pasti lama-lama bisa juga kok.

Bahkan menurut aku, ketika kita mau menikah, enggak mesti yang buat kamu harus jago banget masak dulu. Menurut aku, yang penting kamu ngerti gimana caranya masak. Tau gimana caranya nguleg. Tau gimana caranya pake pisau. Tau gimana caranya bedain rasa asam, asin, manis, pahit, hambar. Tau bedain bumbu-bumbu dasar seperti jahe, kunyit, kencur, laos, ketumbar, merica, daun salam, daun jeruk, sereh :D. Tau gimana bedain jenis antara rebusan, kukusan, tumisan, goreng, panggang atau bakaran :D. Serta, gak takut sama yang namanya percikan-percikan api atau minyak panas :D. Apalagi kalau belajar dari 0 Enggak harus bisa dulu caranya masak. tapi harus tau dulu dasar-dasar yang tadi aku sebutin di atas. coba bayangin, kalau dia enggak tau dasarnya ? diresep disuruh direbus dia malah dikukus πŸ˜€ kan beda πŸ˜€ jadi, menurut aku yang pertama adalah harus banget ngerti dulu dasar-dasar masak tadi.

Setelah itu, baru deh mulai berkreasi dengan yang ada di rumah dulu dan yang gampang buat di apain aja. Mie dan telur, adalah jenis bahan makanan yang pastinya wajib ada di setiap rumah. dengan 2 bahan ini, kita bisa kok eksperimen jadi berbagai jenis makanan. Nah, 2 ini aja dulu udah bisa jadi beberapa menu sih. Apalagi kalau kalian eksperimen dengan tambahan tahu, tempe, ikan, ayam, dan lain-lainnya.

Aku, pertama kali nyoba masak disini gagal dong rasanya semrawut dan amburadul. dikomentarin pastinya bahkan dikatain ” enggak usah lagi deh nyentuh dapur ” fiuhhh…. sabar…. jangan jadiin itu hal yang ngebuat kita jadi total gak mau sama sekali belajar masak. Aku dulu, sampe diem-diem beli wajan, teflon, kompor piknik, bawa di kamar. setiap pergi keluar kalau pulang bawa bahan makanan, terus pas di kamar cus praktek. tapi aku kan takut ya, jadi prakteknya selalu jam 11 malem disaat semua orang udah pada tidur lelap. Puas eksperimen sendiri di kamar, makan sendiri. akhirnya pas pulang ke rumah emak, belajar masak yang porsinya lebih besar, otomatis bisa buat dimakan 4 orang. pasti beda dong takaran bumbunya kalau buat 1 porsi dan 4 porsi. woahhh tantangan sih.

pertama kali belajar masak di rumah emak, belajar bikin camilan yang digoreng-goreng. Alhamdulillah berhasil semua suka, walaupun mungkin rasanya kurang tajam, tapi dimotivasi dong sama mama πŸ™‚ kata mamaku ” enggak perlu takut salah kalau masak, yang penting mau belajar ” oh iya, aku paling gak bisa banget ngasih tau orang seberapa takaran garem sama gula pas masak πŸ˜€ karena kan selera tiap orang beda-beda, jadi ya sesuai selera aja sih, kalau aku termasuk pecinta makanan manis dan pedas, terus enggak berkuah. jadi otomatis makananku pasti rasanya begitu, kebanyakannya juga enggak berkuah. semoga nanti dapat suami yang gak bawel ya πŸ˜€ biar enggak rempong harus masak beberapa jenis karena selera yang beda πŸ˜€

Setelah mulai bisa masak (kata mamaku aku sudah bisa masak) aku banyak eksperimen menu, sekarang ini lagi belajar-belajar masak makanan khas indo, arab, sama korea, entah kenapa aku naksir banget dan pengen bisa makanan 3 negara ini πŸ˜€ ternyata guys, setelah aku mencoba, masak itu enggak ribet kok kalau enggak ditambahin yang macem-macem πŸ˜€ dan kalau aku tipe orang yang kalau masak itu sukanya sendirian, kreasi aku enggak ada yang ikutan, karena kalau ada yang ikutan itulah yang bikin ribet, tadinya mau buat selera kita, berubah jadi selera yang ikutan.

aku juga ada nemuin orang yang begini, males ah masak ribet gak ada yang bantuin.

OMG ! sebenernya masak juga bisa simpel kok. Ribet itu, kalau kamu tambahin bahan yang macem-macem :D. Ada juga orang yang bisa masak karena ngewarisin mamanya atau bapaknya yang bisa masak. Tapi ada juga orang yang emak atau bapaknya jago masak tapi anaknya sama sekali enggak bisa masak. Salah enggak sih ? eumm… enggak juga sih. enggak bisa masak bukan dosa kok. Yang kurang benar itu, kalau kamu sudah enggak bisa masak, enggak sadar diri, sudah itu enggak ada niat mau belajar. Wah kalau sudah kayak gini bakal repot deh pasti.

Nah, hal kayagini juga simpel kan bisa juga ditanyain sama calon pasangan apakah dia menerima kamu kalau kamu enggak bisa masak ? ditanyain aja πŸ™‚

Meskipun aku bilang enggak bisa masak itu enggak salah πŸ™‚ tapi aku juga bukan membenarkan kalau perempuan itu boleh enggak bisa masak selamanya πŸ˜€ Bayangin aja kalau perempuan gak bisa masak selamanya, terus posisinya adalah istri dan ibu, sementara keadaannya seperti sekarang, di lockdown. yang pasti kamu enggak bakal bisa beli makanan misalnya, gimana dong ? semoga adanya lockdown ini berdampak positif untuk para perempuan agar mereka sadar kalau kita juga suatu saat harus ke dapur untuk memasak.

Ya, seperti yang aku bilang tadi, enggak harus bisa masak dari awal. yang penting kamu tau gimana caranya masak, nanti kalau sudah menikah kan pasti bakal tiap hari masak terus secara alami, walaupun misalnya suami gak maksain kamu harus bisa masak dalam waktu sekejap. Yang mau aku pesan adalah kesadaran diri. ” Nanti kalau aku enggak bisa masak, anakku makannya gimana? “, ” gimana kalau suamiku kelaperan tengah malem? sementara aku enggak bisa masak dan warung makan enggak ada yang buka ? ” seperti yang aku bilang, minimal kamu punya bekal bisa nyeplok telor sama masak mie, itu udah penolong banget saat kepept ketika kamu enggak bisa masak.

Jadi, intinya apa ? Intinya adalah, perempuan gak harus jago masak dari awal pernikahan. Tapi, tetap harus punya kesadaran diri ” masak ” adalah hal yang pasti akan dilakukan setiap hari setelah menikah. Bisa belajar pelan-pelan kok, kenalin dasar-dasarnya, baru belajar jenis-jenis masakannya yang berbeda. Gagal disaat belajar adalah hal yang wajar, karena gagal adalah bagian dari proses menuju sukses. Saat ini kamu enggak bisa masak ? enggak usah sedih, kamu tetap bisa nikah kok, atau kamu juga bisa pakai cara aku. Diam-diam belajar masaknya, keluarga dirumah enggak ada yang tau kamu bisa masak, tapi saat menikah kamu di kategori jago masak, wah kejutan banget itu pasti buat keluarga kamu πŸ™‚

Jadi buat yang belom bisa masak, tetap semangat ya dan yuk belajar pelan-pelan πŸ™‚ biar nanti kita sama-sama jadi istri kesayangan suami dan ibu kebanggaan anak-anak πŸ™‚

bye bye semua, ini ceritaku hari ini, mana ceritamu ?

Doaku Pada Hujan Kali ini : Tuhan, Takdirkan dia Untukku

Β Tuhan… takdirkan ia untukku, terbaik seumur hidupku

Tuhan…. jadikan ia untukku, takdirmu di sisa hidupku…

Bersandarlah kau dibahuku, dan rasakan aku sayang kamu…

sayangku…. aku hanya mau kamu…

Aku.. yang hanya bisa berdoa, tuk buat engkau bahagia…

~ Wali – Takdirkan

assalamualaikum dunia ^^ selamat pagiΒ  πŸ™‚ wah pas banget nih suasana hati lagi mellow eehhh langit pun ikutan mellow alias Turun Hujan ”Β Allahumma Shaiban Nafian Β πŸ™‚ Postinganku kali ini mengandung sebuah doa sih, bertepatan dengan hujan dan keinginan terdalam, aku berharap untuk dikabulkan :).

Aku sebenernya udah lama banget pengen nulis dengan judul ini. Tapi selalu lupa dan juga ketunda karena beberapa hal, dan kebetulan kali ini aku inget lagi, jadi sebelum keburu lupa, ditulis dulu aja πŸ™‚ Oh iya, ini juga aku lagi sambil dengerin lagu yang diatas πŸ™‚ lagunya sih romantis begitu πŸ™‚ pokoknya semuanya pas, pas sama keinginanku, pas sama suasana hatiku saat ini, dan pas juga dengan playlist yang diputer, hehe. bisa pas begitu ya ? πŸ™‚

*****

Beberapa waktu terakhir ini, aku dan bae kayak sering banget ngobrol gitu. Oh iya, aku udah cerita belom ya ? kalau hubungan antara aku dan bae itu adalah sahabat baik, yang dari aku pribadi sambil di incer-incer gitu buat jadi suami πŸ˜€ tapi diem-diem sih, aku juga kadang ngetes-ngetes dia dengan pertanyaan-pertanyaan, kadang tentang agama, kadang tentang hal umum lainnya. cuman pengen tau tentang pikiran dia, bagaimana cara dia berpendapat, dan sedewasa apa dia dalam menyikapi suatu masalah. ehmmm… menurut aku hal-hal simpel kayagini penting sih buat diketahui kalau kita ada rencana menikah dengan orang yang sudah kita tuju ehmmm maksudnya seseorang yang sudah kita yakini secara lahir batin untuk jadi pasangan kita.

Meskipun kita sahabatan, tapi yang tau ini cuman aku sama dia doang πŸ˜€ temen-temen kita pada enggak tau kalau sebenernya kita ini sahabatan. mungkin, karena kita deket banget, apa-apa sering tukeran cerita, jadinya temen-temen kita yang ngeliat malah mikirnya kita pacaran haha. aku sih, senyumin aja pendapat temen-temenku, nggak meng-iya-kan juga enggak men-tidak-kan. Sesuka mereka sajalah bagaimana berpikir tentang hubungan kami, barangkali bisa jadi doa πŸ™‚ . Tapi, Yang mau aku bilang sebelumnya adalah.. jangan pernah percaya sama perkataan temen kalian yang bilang gini ” aku sama dia enggak ada hubungan apa-apa kok, sahabatan doang “ πŸ˜€ apalagi kalo yang ngomong cewek πŸ˜€ karena nih ya, berdasarkan pengalaman pribadi, cewek dan cowok sahabatan tanpa ada perasaan yang tumbuh diantara salah satunya atau keduanya itu mustahil, karena pasti kalau enggak keduanya, mungkin salah satunya bakal punya hati sama pihak satunya πŸ˜€ guys, aku gak bohong πŸ˜€ karena itulah yang terjadi antara aku dan bae πŸ˜€ kita sahabatan, seperti yang tadi kubilang, apalagi sambil diincar buat jadi suami, mustahil dong kalo aku enggak suka dia :D, itu dari akusih, enggak tau dianya gimana πŸ˜€ aku tidak memikirkan tentang bagaimana perasaan dia kepadaku, yang sekarang adalah perasaan aku sama dia, itu memang lebih dari sekedar sahabat. pokoknya begitulah πŸ˜€ agak susah juga ya jelasinnya πŸ˜€

sudah beberapa waktu belakangan ini, aku sama dia kalo ngobrol baik via chat ataupun via video call, udah nggak cuma sekedar tentang obrolin tentang kita doang, tapi kita kayak mulai berpikir tentang kehidupan yang akan datang. Entah enggak ngerti gimana ceritanya, tiba-tiba aja sekitar 3 bulanan ini, yang ada didalam pikiranku adalah suami suami suami suami πŸ˜€ dan pas kemaren si bae ada cerita kalau dia udah mulai bosen sendirian πŸ˜€ yang dia bilang sih adalah ngebahas tentang istri dan anak πŸ˜€ lah, kok bisa nyambung juga begitu ya πŸ˜€

Berawal dari pertanyaan bae yang kayak gini ”Β nanti kalo beres corona, mau enggak liburan ke sini ? ”Β eummm…. aku sih dari hati pengen banget pasti, tapi aku balik lagi inget duh, kerjaan aku enggak bisa libur sesuka hati. akhirnya cuma bilang gini ke bae ”Β aku sih berharap banget bisa liburan, tapi kamu tau kan aku ini guru ? dimana karena tugasku aku enggak bisa punya waktu liburan sesuka hatiku, bahkan saat anak-anak liburan, akupun masih harus tetap turun “.Β Agak sedih sih πŸ˜€ gimana ya kita mencoba mengusahakan buat ketemu tapi kek ada aja gitu halangannya πŸ˜€ tadinya, harusnya Maret bae kesini πŸ˜€ tapi ada corona, yang buat kita di lockdown πŸ˜€ hadeehhh. dan bae emang ngerti banget kalo aku enggak bisa pergi-pergi keluar daerah apalagi luar negeri, karena keluarga aku enggak mungkin ngasih izin.

Lalu, kami pun melanjutkan pembahasan kami. sampai dimana aku bilang sama bae, ”Β karena tugasku itu, aku jadi berpikir nanti ketika sudah menikah, aku enggak mau jadi guru di sekolah lagi, dirumah aja lah jadi gurunya anak-anakku πŸ˜€ karena banyak banget lah karena-karenanya yang aku bingung gimana cara ngejelasinnya sama kamu πŸ˜€ karena aku berpikir, aku takut enggak bisa bagi waktu ketika aku punya anak nanti, aku sangat-sangat tahu bagaimana kesibukan seorang guru, malah kadang bisa sampe bawa kerjaan pulang ke rumah, ditambah lagi nanti kalau ada suami sama anak bagaimana ? aku takut enggak bisa mengurus mereka dengan baik, enggak punya waktu buat me time juga ” πŸ˜€Β iya ini panjang banget emang aku ngejelasinnya. dan si bae bilang ”Β baguslah, dengan pikiranmu seperti itu, insyaallah kamu nanti bisa jadi ibu yang baik ”Β lalu aku sambung lagi ”Β aku berpikir akan dirumah aja, barangkali keliatannya pekerjaan menjadi istri dirumah aja lebih sibuk daripada istri kerja di luar, tapi aku masih belum tau sih bagaimana nanti, ketika nanti aku sudah menikah, apakah suamiku mengijinkan aku pergi bekerja atau tidak ” πŸ˜€Β aku beneran mikir gini sih emang. awalnya aku malah pengen tetap kerja, cuman ngeliat acil aku kalau dia udah kerja di luar, anak sama suami gak keurus. walaupun suaminya keliatan diem-diem aja, tapi dihatinya pasti ganjel banget deh. enggak usah pas acilku kerja diluar deh. dia di rumah aja enggak ada satupun kerjaan dirumah yang beres sampe suaminya pulang kerja. Saat suaminya pulang, suaminya pula yang nyapu ngepel. Naudzubillah lah kubuat suamiku begitu, kek macam istri enggak ada akhlaknya dan lupa akan tanggung jawabnya.

Lalu, aku sadar hal ini harus aku tanya ke dia, pengen tau aja sih gimana pendapat dia.Β  ” kalau nanti suatu saat kamu punya istri, kamu ingin istrimu bekerja atau tidak ? ”Β  diem-diem nih selain ngetes juga pengen tau, ya kali bisa buat ancang-ancang aku nanti. :D.Β  ” Aku enggak suka kalau istriku bekerja, kecuali aku dan istriku punya bisnis kerjaan bareng enggak papa, tapi kalau dia bekerja dengan orang lain, aku enggak suka ”Β πŸ˜€ kan kayak gini harus jelas ya, akhirnya kutanya lagi ”Β  kenapa enggak suka ? ”Β kata bae dia enggak suka aja πŸ˜€ lalu kubilang ke dia ”Β kalau gitu, kamu harus cari istri yang rela enggak kerja ketika menikah nanti, yang pasti kamu jangan cari istri yang wanita karier, bisa-bisa berantem di awal pernikahan, karena enggak semua perempuan mau diatur sama suaminya setelah menikah, apalagi kalau yang biasa bekerja tiba-tiba disuruh diam dirumah aja, bisa-bisa jadi masalah gara-gara perijinan kerja sebagai istri setelah menikah”.Β  πŸ˜€

Dari situ, aku inget pernah nulis tentang ideal type kan, akhirnya kutanya lagi ke dia, aku emang yang banyak nanya karena aku menghindari di tanya, kagak bisa jelasin aku apalagi kalau pake bahasa inggris πŸ˜€ ”Β kamu punya tipe ideal enggak untuk istrimu nanti ? ”Β  dan si bae jawab ”Β aku mau dia yang agamanya baik dan enggak punya temen cowo apalagi pacar dan juga dia yang punya pikiran sama kayak kamu, di rumah aja dan perhatian sama anak dan suami dan juga yang suka bercanda bareng ”Β πŸ˜€ aku dalem hati πŸ˜€ meskipun itu tipe ideal dia buat jadi istrinya, walaupun aku enggak tau siapa yang jadi incarannya buat jadi istrinya, tapi aku yang kek girang sendiri dalem hati ”Β busettt dahhh tipe-tipe yang dia sebutin itu aku banget ”Β  wkwk. aku kadang mikir, ” Tuhan ada rencana apa sih di dalam hidupku ? kok aku bisa diketemuin sama orang kayak bae, yang enggak disangka-sangka, bukan cuma sesuai keinginan tapi karakter dia masuk di kriteria calon suami idaman aku, jadi aku harus gimana πŸ˜€ kadang sampe mikir, Tuhan ngirimin bae ini musibah atau hadiah sih wkwk. Abis itu udah deh kita lanjut ngobrolin tentang hal lain, diantaranya bisnis. kita sering banget ngobrolin ini mungkin karena kuliah kita jurusannya sama, jadi pikiran kita juga mirip-mirip, aku enggak ngebuat-buat ya tapi fakta yang terjalin selama setahun kenal bae itu ya begini.Β 

Panjang ya cerita pengantarnya πŸ˜€ belom ada nyambung di judul. Oke sekarang waktunya nyambungin ke judul. Di lirik lagu ada satu doa ”Β Tuhan Takdirkan dia untukku, terbaik di dalam hidupku ”Β . Aku itu tipe orang yang mikirnya banyak dan penuh pertimbangan, mau melakukan apapun aku pasti mikir keras jauh ke depan dulu, kalau sekiranya aku enggak sanggup melakukannya ya pasti bakal jadi tinggal rencana doang, daripada keburu dilakuin tapi putus di tengah jalan karena enggak tau dan enggak siap mau ngapain.

Aku sering dan hampir setiap hari berterimakasih sama Tuhan, tentang seseorang seperti bae. Dia itu benar-benar pendengar yang baik, dan kayak selalu ada gitu. kalau aku ceritain hal yang terjadi sama aku setiap kali, dia selalu respon, tapi kalau aku ceritain ke dia tentang permasalahan temanku dianya yang kaya ”Β udah sih, biarin aja itu permasalahan orang lain, kita enggak perlu ikut campur urusin ”Β πŸ˜€ jadinya aku cuma sekali doang pernah ceritain tentang temenku ke dia πŸ˜€ aku dalam hati auto ”Β wahhh bisa jadi bapak yang baik nih ”Β πŸ˜€ Aku bersyukur banget Tuhan temuin aku sama dia, walaupun cara kami saling kenal itu dengan melalui proses salah paham dulu :D. Tipe-tipe orang kayak dia itu jadi target buat aku jadiin suami, kadang sering berdoa ”Β Tuhan, yang kayak bae gitu stocknya masih ada enggak sih ? atau kalau perlu dia aja deh yang jadi suami aku ”Β πŸ˜€ aku ke dia itu emang sering diem-diem aja. kayak aku pernah digangguin sama bule juga, tapi astagfirullah genit banget. akhirnya aku ngadu dong ke bae ” kenapa gak di block aja ? kalau tau enggak baik di block aja ”Β  πŸ˜€ iya yah astaga otakku dimana πŸ˜€ aku pikir dia enggak bakal bahas besokannya ternyata dia ”Β  masih digangguin enggak ? ”Β , ” tadi pagi sempet dia nelepon pake nomor baru, tapi langsung aku block sesuai saran kamu “. ” iya, pokoknya kalau enggak baik langsung di block aja ya siapapun orangnya “.Β entah kenapa aku diem-diem senang gitu haha.Β 

Kalau disuruh ngejelasin emang dia itu gimana sih anaknya ? gimana karakternya ? gimana sifatnya ? kok sampe bikin aku berdoa ” Tuhan takdirkan dia untukku terbaik dalam hidupku ”Β jujur aku enggak tau gimana cara ngejelasin segimana detailnya tentang dia ke kalian, enggak tau mulai dari mana πŸ˜€ tapi yang pasti yang aku mau dan aku butuhin semua all in one itu di dia :D. Dengan nasibku sekarang, aku semakin ingin punya suami jauh kalau perlu beda pulau atau beda negara sekalian. Pas kenal Bae, mashaallah beda negara πŸ˜€ yang kedua, walaupun misalnya dapet bule, maunya yang muslim, awalnya ngincar Turki, tapi mungkin salah satu cara Allah biar aku gak dimabok sama Turki adalah dengan membuatku sempat beberapa kali disapa sama orang Turki yang genit-genit yang akhirnya ngebuat aku berpikir ” Orang Turki gak cocok buat aku ”Β πŸ˜€ Tapi aku emang dari dulu tertarik sama Timur tengah, salah satunya Turki, ternyata emang gak ada rotan akarpun jadi πŸ˜€ Gak dapat Turki, Yaman pun Jadi πŸ˜€ Toh masih sama-sama Negara Timur Tengah πŸ˜€ Sampe sini aja udah pas banget, ditambah dia udah muslim dari sononya, kan kek sayang aja gitu ngelepasin, mau nyari yang sama nyari dimana ? aku pernah serakah mau nyari lagi, tapi sama sekali enggak pernah dapat yang kayak dia, ternyata benar kesempatan emas itu datangnya cuma sekali πŸ™‚ Sudahnya ditambah lagi karakter dia itu benar-benar 98 % karakternya sahabat aku, aku ngerasa mereka itu kayak duplikat yang cuma beda jenis kelamin :D, dulu aku kalo ditanya mau punya suami gimana ? ya yang karakternya persis zizit, lah dia datang tepat 2 bulan sebelum Zizit nikah dong πŸ˜€ terus Humoris, Suka bercanda, juga itu juga idaman aku πŸ˜€ pokoknya banyak hal dari dia yang bikin aku ” Tuhan, takdirkan dia untukku, Tuhan… jadikan dia untukku, Tuhan… aku hanya ingin dia ”Β .Β  Oke aku sadar aku agak lebay dalam hal ini, tapi ini beneran.

Walaupun aku belum tau, apakah dia benar-benar dikirim Tuhan untuk jadi jodohku. Walaupun aku juga belum tau, apakah dia yang benar-benar akan menjadi suamiku nanti. dan walaupun aku juga belum tau, apakah kita akan ditakdirkan hidup serumah suatu saat nanti. Aku akan tetap mengabadikan cerita-cerita tentang dia disini. Karena, biar bagaimanapun juga, dia adalah salah satu yang menjadi cerita dalam Catatan perjalanan Hidupku. Aku enggak akan pernah berhenti berdoa dan berharap tentang dia ke Tuhan. Kalaupun nanti kami tidak berjodoh, setidaknya dia adalah sahabat yang baik dan pernah tau tentang 90 % hidupku juga.Β 

Tuhan … aku sangat-sangat tau jodohku itu sudah Engkau atur, bahkan sebelum aku hadir di dunia ini. siapa dia ? bagaimana dia ? darimana dia ? semuanya hanya Engkau yang tau. Tuhan… aku juga sadar, seberapa kuat aku meminta dijodohkan dengannya, kalau menurut Engkau dia tidak cukup baik untukku, Ya sudah, tidak apa-apa πŸ™‚ karena aku Yakin, Engkau yang Maha Menentukan apa dan siapa yang terbaik untuk Hamba-Nya πŸ™‚ Tuhan… aku memang Rindu dan sayang dia, Tapi aku enggak pede buat bilang ke dia, aku hanya minta tolong kepada-Mu, Tolong titip salam Rinduku untuk dia πŸ™‚ Tuhan… kau tau kan apa yang kuminta kepada-Mu setiap waktu ? πŸ™‚ Tuhan…. Takdirkan dia untukku, untuk bisa menjadi seseorang yang terbaik di dalam hidupku, Tuhan…. Jadikan dia untukku, jika dengan bersamanya nanti aku menjadi lebih baik. Tuhan… aku tau aku tidak bisa apa-apa selain berdoa, Tuhan buat dia bahagia, Tuhan buat dia sukses, Tuhan buat dia bisa menggapai cita-citanya πŸ™‚ Hanya itu yang aku inginkan di pagi ini, inilah doaku pada-Mu Tuhan, tepat saat hujan turun kali ini πŸ™‚ terlebih dari apapun yang aku minta, semoga Engkau berkenan untuk salah satunya :).