Kegiatan di Masa Karantina

Assalamualaikum ^^ Hola Guys, selamat pagi semuanya dan selamat beraktifitas seperti biasa, alhamdulillah sudah di hari ke 15 Ramadhan aja 🙂

*****

Terhitung dari 16 Maret 2020, sekolah-sekolah di kotaku sudah mulai belajar dari rumah, dikarenakan kasus covid-19 ini, sampai hari ini kurang seminggu lagi tepat 2 bulan, wow…. Sumpah, ini lebih lama dan lebih ngebetein dari liburan sekolah saat kenaikan kelas sih, bahkan libur kenaikan kelas gitu gak selama ini.

Awal-awal sih seneng ya, karena bakal dirumah aja enggak perlu bangun yang pagi banget buat siap-siap ke sekolah, enggak perlu dandan juga hemat make up wkwk, tapi makin kesini kayak makin boring banget karena udah kelamaan gitu guys wkwk bukannya makin produktif sih kalau aku, malah makin males kalau semakin lama kayagini, mungkin karena kebanyakan rebahan sih wkwk.

Hari ini mau cerita tentang kegiatan aku selama masa karantina ini aja sih, mungkin akan terdengar biasa dan gak begitu seru karena cuma begitu-begitu aja wkwk. Jujur nih ya, dari bangun tidur sampai mau tidur lagi, aku lebih banyak ngabisin waktu dengan rebahan sih ketimbang duduk atau jalan-jalan wkwk, kebiasaan rebahan tuh jadi bikin males bangun apalagi jalan-jalan, kadang nih ya ke kamar mandi aja aku mager jadinya karena kan butuh yang namanya jalan untuk bisa sampai ke kamar mandi wkwk. Jangankan mandi, sebelum bulan ramadhan aja aku mager banget mau makan, karena butuh keluar kamar buat sampai ke dapur wkwk. Sampai-sampai si bae aja hafal kalau akutuh anaknya mager banget, waktu dia nanya ” udah makan belum ? ” dan aku bilang belum, dia jawab ” pasti kamu males lagi kan jalan keluar kamar buat ambil makanan, nanti sakit loh kalau gak makan, kalau aku disana kusuapin kamu ” uuuuu to twiiittt wkwk.

Aktivitas aku selama rebahan di kasur pun ya bolak balik itu-itu aja juga wkwk. Nonton drama korea, ehhh lagi rame banget drama pelakor ngingetin sinetron suara hati istri di Indosiar sama dramanya Lee Min hoo itu yang the king apa ya judulnya lupa panjang amat wkwk ngingetin sinetron indosiar juga sinetron legenda zaman aku smp dulu wkwk. Kadang ke youtube cuma buat nonton The Onsu Family, Rans Entertainment, Atta Halilintar, Aurelie Hermansyah, The Hermansyah A6, sama Trans Tv gitu wkwk. Terus aku juga suka mantengin story-story orang di Instagram, entah kenapa aku lebih suka liatin story orang ketimbang feed mereka di Instagram. Kalau Facebook, selama masa karantina aku buka seminggu sekali, itu juga kalau ada pesan masuk doang wkwk. saking magernya banget.

Selama masa karantina ini, aku juga sambil nguatin niat buat tetap nge-blog dan bikin video buat di Youtube, IGTV, Aplikasi Storie, ataupun feed instagram. Aku hobi memang sih bikin video gitu, sebenernya kepengen bikin vlog juga tapi pikir-pikir lagi kayaknya nanti aja deh kalau sudah nikah biar kalau di video tu aku enggak jomblo gitu haha, tapi nih yah, yang bikin jarang uploade adalah…. video-video yang udah dibikin, jujur udah bikin banyak banget mungkin udah numpuk lebih dari 25 video kali, tapi semuanya pada belom di edit dong, akibat mager wkwk. Mustinya kayak aku yang mager ini cocoknya emang punya editor video wkwk tapi gimana kan mereka harus dibayar dong wkwk.

Selain itu, aku juga punya hobi lain selama masa karantina, kenapa aku jadi seneng nonton drama china wkwk padahal ya yang membuat kita di karantina ini virusnya kan dari sana wkwk tapi abis gimana aku paling gak bisa ngeliat yang ganteng-ganteng wkwk. Selain itu aku juga jadi hobi banget yang namanya melihara lidah buaya coba. itu taneman entah kenapa aku suka aja meliharanya sampai-sampai sepot-potnya aku bawa ke kamar dong wkwk udah itu ada pula yang kutaruh di dekat ranjang wkwk.

Oh iya satu lagi, kalian tau Tri Suaka gak guys ? aku tau dari youtube gak sengaja pas denger suaranya ihhhhh bagusss apalagi kalau dia nyanyi lagu mellowww… terus aku jadi ketularan suka lagu galau dan pas aku nyanyiin temen-temen pada nanya dikira aku galau, bahkan ada yang nanya ” putus sama bae ? ” wkwk ya Ampunnnn akulohhh cuma nyanyi… sama bae gak ada apa-apaan wkwk, Lagu yang paling aku suka dinyanyiin sama Tri Suaka tu yang paling seneng ku dengerin pas dia Cover lagunya kangen band yang judulnya Takkan terganti, ihhh entah so sweet aja gitu, aku sih dengerinnya senyum-senyum sendiri, berasa kayak lagi duduk di restoran lagi makan bareng sama bae berdua terus dinyanyiin lagu itu wkwk dia yang nyanyi aku yang baper coba, bahkan itu lagu terngiang-ngiang terus wkwk akhirnya aku jadi lebih suka versi Tri suaka ketimbang versi kangen band aslinya wkwk. Maapkeun ya… emang yang ganteng selalu menang di hatiku wkwk.

Pokoknya begitu lah kegiatan aku selama masa karantina, kagak ada faedahnya emang postingan ini, sekedar sharing doang ” ini loh kegiatan ku selama masa karantina, mana kegiatanmu ? ” nah gitu ” ini ceritaku, mana ceritamu ? “. bye guys ^^

[Obrolin Aja Dulu 1] : Mau Nikah Umur Berapa ?

Assalamualaikum hola guys ^^ balik lagi sama aku nih. Jadi ini Kategori baru di blog aku namanya Obrolin Aja Dulu. Nah, di kategori ini ntar bakal isinya rangkuman dari obrolan aku entah itu sama bae, sama keluarga, atau sama temen-temen aku. Ya semoga ada yang bisa ditangkap dari postingan aku yang ini.

****

How Old you want to get married ?
~ Bae.

Tahun lalu, di awal kami saling mengenal, si bae pernah nanya ” mau nikah umur berapa sih ? ” hmmmm…. Jujur, aku sih belom pernah targetin nikah umur berapa yang penting jangan 30 aja 😀 karena kalau 30 tu kayaknya dah ketuaan banget, buat aku. ehhh maksudnya kupikir begitu. Pas, ditanya begini, aku mikir dong. eehhhh harus pake target umur ya emang ? . hmmm…. lalu mulai mikir, pengen nikah diusia muda, tapi belom siap kalau nikah secepatnya haha akhirnya awalnya bilang aja gapake mikir antara 25-27 lah gitu. Terus kata bae ” yang bener dong jawabnya, pilih salah satu aja 25 apa 27 ? ” duh, aku paling gabisa deh kalau disuruh milih cepet-cepet akhirnya ngasal aja bilang ” umur 25 ” astaga dasar aku, padahal aku waktu tahun lalu udah OTW 24, malah bilang mau umur 25 kan apa kagak kecepatan yak wkwk udah itu calonnya pun belum tampak di depan mata, ahhh dasar ngawur… terus si bae bales ” ohhh masih lama ” hahhh ??? maksudnya ? abangggg 25 itu aku setahun lagi loh… 25 loh bang aku gak bilang 35 wkwk kalau 35 bener masih lama. hadehhhh….
Selesai ngebahas itu sama bae, aku pulang nanya sama mama ” ma, dulu waktu nikah umur berapa ? ” terus kata mama ” yang pertama apa yang kedua ” dihhh si mama ” pertama kali mama dinikahin umur berapa ?” …. ” ohhh 18 tahun ” apaaaa ????? mama… itu kakak baru lulus SMA dih kok mama udah nikah aja sih umur segitu… ” namanya juga mama gadis kampung dulu ” wkwk. ” kalau yang kedua umur berapa ma ? ” kepo gitu wkwk ” yang kedua sama bapakmu, umur 20 tahun ” -_- ” mamaaaa…. itu kakak kuliah baru setengah jalan loh, kok mama udah nikah aja sihhh, mudaaa banget mamaaa… “. ” siapa bilang muda? kalau jaman mama dulu nikah muda itu umur 14 tahun, kalau udah 20 tahun udah termasuk Tua lah ” apaaaa maa??? lah kalo 20 tahun tua apa kabar aku yang 24 yaa wkwk .
” mama dulu motivasinya apa ma nikah umur 20 ? ” emak aku umur 21 udah ngelahirin aku guys ^^ jadi aku sama emak bedanya cuma 21 tahun guys 😀 ” enggak ada motivasi apa-apa kak, ada yang ngelamar ya udah nikah aja ” wkwk enak banget ya emak aku 😀 ” kamu tuh udah umur segini belum nikah juga, tapi gimana mau nikah ya, kalau masih jomblo haha ” isssss mama ni bully anak sendiri ahh wkwk.
terus aku lanjut nanyain adek aku ” kamu mau nikah umur berapa de ? “, ” 25 kak ” 😀 wahhhh kamprettt yang udah punya calon enak ya ngomong BTw sekarang adek aku 23 umurnya wkwk, kata adek aku ” ka, kalau aku umur 25 kamu belom nikah juga, nanti kamu aku langkahin ya ? ” wahhhh kamprett sih adek gaada akhlak wkwk ” Lagian kakak tu udah mau 25 bukannya nyari calon gimana mau nikah coba ” wkwk ” ya abis gimana de, belom ada ketemu yang pas, ada sih ketemu yang pas, tapi bule de, kalau kakak sih mau enggak tau mama bapak wkwk

*****

Setelah itu, aku tanya dong ke bae, ke adek, ke mama ” kenapa kalau nikah harus pake target umur sih ? ” dan mereka jawabnya kompak dong ” udah siap nikah atau belum ? “.

Bae : ” sebenernya, enggak masalah sih, kamu mau nikah umur berapapun yang penting kamu harus bisa jawab pertanyaan ” udah siap nikah atau belum ?”.

Mama : ” Nikah itu butuh kedewasaan kak, kan nanti punya tanggung jawab baru, punya suami, punya anak, urus suami, urus anak, urus rumah. Kalau kamu masih didalam otaknya ” seru-seruan” mending nikahnya nanti aja, daripada nanti gak sejalan atau gak seprinsip sama suami, jadinya cekcok kan naudzubillah jadi janda kak, jangan ikutin mama, persiapan nikah itu banyak, mestinya jangan tanya ” nikah umur berapa? ” umur berapapun kamu boleh nikah yang seharusnya ditanya itu ” udah siap nikah atau belum ? ” percuma kalau mulutmu bilang siap, tapi mental lahir batinmu belum siap, itu namanya menyiksa kak, mending jangan dulu, ” tunggu benar-benar siap aja “.

Adek : ” emang kakak sendiri udah siap nikah atau belum ? ” kan setau adek, persiapan nikah itu banyak, emang kakak udah bisa nyelesaikan masalah sendiri ? kalau nyelesaikan masalah kecil aja kakak masih butuh bantuan mama, mending nanti aja dulu nikahnya ” tunggu siap “.

Aku renungin lah kata-kata mereka ” Udah siap nikah atau belum ? ” iya juga sih. Selama ini selalu bilang pengen nikah secepatnya, tapi aku sendiri nggak yakin udah siap nikah atau belum. Sementara, aku pernah cerita di postingan sebelumnya tentang kelakuan Tante aku yang seenaknya setelah nikah. Kupikirkan secara mendalam, sepertinya menikah bukan seperti itu. aku keinget kata adek aku, ” emang udah bisa nyelesaikan masalah sendiri ? kalau masalah kecil aja masih dibantuin mama buat selesaikan, mending nanti aja dulu nikahnya “. Iya juga sih, jangankan sebelum nikah, setelah nikah pun ada aja pasti masalah, bahkan mungkin lebih besar. tergantung apakah kita bisa menyelesaikannya berdua dengan pasangan tanpa orang tua harus ikut campur ?
Hal ini tentu aku pikirin mateng-mateng dong, ternyata selain umur itu gak jadi patokan seseorang buat jadi dewasa. Yang bikin seseorang dewasa itu adalah cara berpikir dan cara menyelesaikan masalah. sedangkan, menikah butuh yang namanya kedewasaan. dimana kalau berantem sama suami pikirannya enggak ” pulang ke rumah orangtua ” dulu atau ” kabur dari rumah “. please, cuma anak kecil yang kalau punya masalah itu kabur, sama dengan orang yang punya hutang kalau ditagih ngumpet, menghindar gitu.
Selain masalah, nanti juga bakal diiringi sama tanggung jawab, terhadap keperluan rumah, suami dan juga anak. Wah, harus juga pintar bagi waktu ya. Setiap yang menikah, pasti maunya nikah sekali seumur hidup dong ya, rumah tangga adem ayem tanpa rintangan, halangan, badai, masalah, cekcok o itu tidak mungkin, karena kata mamaku, kalau berumah tangga nanti pasti diuji dengan ujian yang berat dimana ujian itu nanti ” apakah kamu bisa melewatinya, dengan pasangan kamu ? “.
Kalau dipikir-pikir agak berat ya… mungkin ngerasa gak sanggup atau enggak siap kalau denger tanggung jawabnya yang amat sangat besar. Tapi, kalau enggak ada keyakinan, kapan mau siap ? kalau ditanya ” udah siap atau belum? ” pasti bakal jawab selalu ” belum “. Ingat ya guys, ngomong emang selalu lebih mudah dari melakukan, menjalaninya enggak segampang yang orang lain pikirkan.

Sekarang, aku mulai ngerti, kalau nikah itu bukan harus di umur berapa ? Itu hanya patokan aja biar gak ketuaan, tapi balik lagi ke tergantung ketemu jodohnya umur berapa hehe. Yang penting itu udah siap nikah atau belum ? Karena nikah bukan lagi tentang diri sendiri, tapi sudah tentang berdua, bukan tentang 2 buah keluarga. Semuanya emang harus dipersiapkan secara mateng. Mikir lagi deh ” udah siap nikah atau belum ? ” tapi aku sih selalu persiapkan diri, takut aja tiba-tiba dilamar kan terus keluarga suruh bilang iya kan mampus kalo aku belum siap nikah.

Syukuri aja dulu yang sekarang. Belum nikah, berati belum waktunya, atau mungkin belum ketemu jodohnya. Jangan sedih, Kamu gak sendiri, aku juga sama. Syukuri aja dulu kalau belum nikah sekarang, itu artinya kamu masih Dikasih waktu buat persiapan menikah lebih banyak lagi, masih Dikasih kesempatan buat seru-seruan tanpa batas waktu, tanpa harus baru 5 menit keluar rumah ” ya ampun anakku gimana ya ” gitu. Masih dikasih kesempatan buat eksplore teori berumah tangga lebih banyak lagi, jadi kalau udah nikah gak sempet nyari teori lagi waktunya praktek aja udah.

So, sekian dulu di kategori Obrolin Aja Dulu part pertama ini, semoga ada yg bisa ditangkap ya… temen2 juga boleh komentar kok mengenai postingan kali ini 🤗 kalau gitu aku pamit dulu ya guys, hope enjoy your day guys 🤗

Cuman Mau Cerita Aja

Assalamualaikum ^^ Hola guys, apa kabarnya hari ini ? semoga senantiasa sehat selalu ya…

Aku sering banget merenung dan berpikir buat kehidupan kedepan, misalnya kalau nanti jadi istri dan ibu. Dalam pandanganku, ketika seorang menjadi istri, maka memiliki tanggung jawab untuk mengurus rumah dan suami, seharusnya tanpa disuruh. dan ketika seseorang menjadi ibupun juga memiliki tanggung jawab untuk mengurus anaknya, seharusnya. Hal-hal yang pribadi sifatnya, lebih dikurangin aja. Tapi, apa yang aku lihat di rumah ini tidak seperti itu adanya.

Tante aku, sudah 10 tahun menikah dan sudah punya anak 3. Umur 8 tahun, umur 2 tahun, dan umur 1 tahun. Punya suami yang penyabar, penyayang, dan gak pernah marah-marah. Suaminya, ‘baru bisa’ berangkat kerja jam 09.00 pagi, dimana seharusnya berangkat kerja jam 8 pagi. Tapi, bagaimana bisa berangkat kerja ketika banyak yang diurusin. Anak pertama, keras kepalanya minta ampun. Anak kedua dan anak ketiga pada masih piyik. Setiap pagi dari jam 6 suaminya sudah bangun, ya nungguin anaknya bangun dia berberes dulu, nyuci dot, nyuci dan jemur baju anaknya, terus siap-siap buat mandiin anaknya ketika anaknya bangun tidur. Lah ? si istri ngapain ? Masih tidur dong. padahal anak-anaknya yang piyik itu enggak begadang kalo malem tidur aja anteng, tapi emang dasar emaknya bebal.

Jam 7 pagi anak-anaknya bangun, oke istrinya juga udah bangun. Semestinya, langsung ke dapur gitu ya, buat siapin sarapan. Tapi ? Langsung dong lari ke meja rias terus selfie-selfie ria, ntar sambil video call temennya. Suaminya sibuk urus anak-anak yang piyik. abis mandiin terus kasih makan. Salah satu sifat buruk tanteku adalah ketika di nasehatin dia malah marah sama yang nasehatin, pokoknya suka-suka dia. setiap pagi begitu. sampe suaminya mau berangkat kerja. siang hari, anaknya tidur. Oke rumah kembali berantakan dong pasca diberesin sama suaminya, karena anak-anak piyiknya pada main. ‘seharusnya’ kalau anak tidur, jadi kesempatan buat beresin yang berantakan dong, beresin rumah, atau masak. ini enggak. anak tidur. tanteku ikut tidur. Ya ampunnnnn…..

Sore lagi, anak udah bangun dimandiin kan. Tapi dia kagak kasih makan anaknya dong. Malah yang suapin anaknya makan si nenek. Dia ngapain ? gaada cuman pencet-pencet HP aja. duh aku kalo jadi si nenek, kutendang memang anakku punya kelakuan begitu. Udah itu ya kalo mandi selalu magrib, heran padahal gak ngapa-ngapain. masak kagak beberes kagak, uhhh tapi kalo ngomentarin masakan orang atau ngomelin orang paling jago, kalau ada lombanya kurasa dia juara 1 deh.

Jam 7 malem, suaminya pulang. pasti yang pulang kerja pasti capek kan. Tuh suami pulang, rumah berantakan. akhirnya suaminya nyapu dan ngepel, nyuci dot kotor, setelahnya baru mandi. Lah ? si istri ngapain ? biasa. rebahan sambil pencet-pencet hp. Jadi, si istri ini kayak iri gitu guys, aku kan punya youtube, bikin video edit edit, di Ig juga begitu. Yah kalau aku sih nggak papa, apalagi di masa karantina kayak gini, waktu luang lebih banyak. aku gakpapa karena belum nikah, belum punya suami, belum punya anak, enggak ada yang diurusin dong. Jadi aku mencoba produktif dengan youtube. si Tante mau ikutin aku, tapi dia punya 3 anak dan suami yang sama dia aja enggak keurus, malah sibuk mau bikin video katanya. Aku bener deh, kalau jadi suaminya pengen kumaki rasanya. 

‘seharusnya’ dia bisa mikir dong. bersyukur gitu punya suami yang gak pemarahan dan penyabar, mustinya ya sadar diri juga, kalau di rumah tangga yang bertanggung jawab itu bukan hanya suami. Suami punya tanggung jawab buat ngenafkahin oke. Tapi kalau sebagai istri yang stay at home, minta diurusin itu sih kebangetan menurut aku, seharusnya justru karena dia stay at home, dia yang urus suami dan anak-anaknya dong. Ini malah enggak, yang ngurusin suaminya enggak ada. Anak-anak aja diurus sama suaminya padahal suaminya juga bekerja.

Aku bukan gimana ya guys, cuman agak geram. gak enak diliat gitu. selama 10 tahun nikah tu kelakuan tante aku gak berubah coba. Kalau suaminya, bukan yang sekarang kurasa selain dimaki, tante aku juga di talak karena kelakuannya begitu. Suaminya juga, kurang tegas sih. Oke, sayang sih sayang, tapi bukan berarti harus manjain dong. istri bilang ‘ aku sibuk mau bikin video’ suami komen ‘ urus dulu anak’ lalu si istri menjawab ‘kamu tu kenapa sih nggak pengertian ? coba urusin anak tuh ‘ aku : whattttt ???? ehhh nte, tante tu yang gak pengertian, aku kalau jadi suaminya kurasa gak sanggup aku. mungkin udah melakukan KDRT kali aku, kalau punya istri kelakuan kayak begitu. udah kayak istri kagak ada akhlak.

Coba deh guys, aku mau tanya sama kalian semua disini ? kalian kesel gak sih denger aku ceritain tanteku ? bayangin kalau kalian punya pasangan yang kelakuannya kayak tante aku, apa yang akan kalian lakukan ?

oke, ini sampe sini dulu cerita ini ya, ntar aku sambung lagi dengan pendapat aku dan bae, tentang semestinya ketika sudah jadi istri bagaimana.