Cuman Mau Cerita Aja

Assalamualaikum ^^ Hola guys, apa kabarnya hari ini ? semoga senantiasa sehat selalu ya…

Aku sering banget merenung dan berpikir buat kehidupan kedepan, misalnya kalau nanti jadi istri dan ibu. Dalam pandanganku, ketika seorang menjadi istri, maka memiliki tanggung jawab untuk mengurus rumah dan suami, seharusnya tanpa disuruh. dan ketika seseorang menjadi ibupun juga memiliki tanggung jawab untuk mengurus anaknya, seharusnya. Hal-hal yang pribadi sifatnya, lebih dikurangin aja. Tapi, apa yang aku lihat di rumah ini tidak seperti itu adanya.

Tante aku, sudah 10 tahun menikah dan sudah punya anak 3. Umur 8 tahun, umur 2 tahun, dan umur 1 tahun. Punya suami yang penyabar, penyayang, dan gak pernah marah-marah. Suaminya, ‘baru bisa’ berangkat kerja jam 09.00 pagi, dimana seharusnya berangkat kerja jam 8 pagi. Tapi, bagaimana bisa berangkat kerja ketika banyak yang diurusin. Anak pertama, keras kepalanya minta ampun. Anak kedua dan anak ketiga pada masih piyik. Setiap pagi dari jam 6 suaminya sudah bangun, ya nungguin anaknya bangun dia berberes dulu, nyuci dot, nyuci dan jemur baju anaknya, terus siap-siap buat mandiin anaknya ketika anaknya bangun tidur. Lah ? si istri ngapain ? Masih tidur dong. padahal anak-anaknya yang piyik itu enggak begadang kalo malem tidur aja anteng, tapi emang dasar emaknya bebal.

Jam 7 pagi anak-anaknya bangun, oke istrinya juga udah bangun. Semestinya, langsung ke dapur gitu ya, buat siapin sarapan. Tapi ? Langsung dong lari ke meja rias terus selfie-selfie ria, ntar sambil video call temennya. Suaminya sibuk urus anak-anak yang piyik. abis mandiin terus kasih makan. Salah satu sifat buruk tanteku adalah ketika di nasehatin dia malah marah sama yang nasehatin, pokoknya suka-suka dia. setiap pagi begitu. sampe suaminya mau berangkat kerja. siang hari, anaknya tidur. Oke rumah kembali berantakan dong pasca diberesin sama suaminya, karena anak-anak piyiknya pada main. ‘seharusnya’ kalau anak tidur, jadi kesempatan buat beresin yang berantakan dong, beresin rumah, atau masak. ini enggak. anak tidur. tanteku ikut tidur. Ya ampunnnnn…..

Sore lagi, anak udah bangun dimandiin kan. Tapi dia kagak kasih makan anaknya dong. Malah yang suapin anaknya makan si nenek. Dia ngapain ? gaada cuman pencet-pencet HP aja. duh aku kalo jadi si nenek, kutendang memang anakku punya kelakuan begitu. Udah itu ya kalo mandi selalu magrib, heran padahal gak ngapa-ngapain. masak kagak beberes kagak, uhhh tapi kalo ngomentarin masakan orang atau ngomelin orang paling jago, kalau ada lombanya kurasa dia juara 1 deh.

Jam 7 malem, suaminya pulang. pasti yang pulang kerja pasti capek kan. Tuh suami pulang, rumah berantakan. akhirnya suaminya nyapu dan ngepel, nyuci dot kotor, setelahnya baru mandi. Lah ? si istri ngapain ? biasa. rebahan sambil pencet-pencet hp. Jadi, si istri ini kayak iri gitu guys, aku kan punya youtube, bikin video edit edit, di Ig juga begitu. Yah kalau aku sih nggak papa, apalagi di masa karantina kayak gini, waktu luang lebih banyak. aku gakpapa karena belum nikah, belum punya suami, belum punya anak, enggak ada yang diurusin dong. Jadi aku mencoba produktif dengan youtube. si Tante mau ikutin aku, tapi dia punya 3 anak dan suami yang sama dia aja enggak keurus, malah sibuk mau bikin video katanya. Aku bener deh, kalau jadi suaminya pengen kumaki rasanya. 

‘seharusnya’ dia bisa mikir dong. bersyukur gitu punya suami yang gak pemarahan dan penyabar, mustinya ya sadar diri juga, kalau di rumah tangga yang bertanggung jawab itu bukan hanya suami. Suami punya tanggung jawab buat ngenafkahin oke. Tapi kalau sebagai istri yang stay at home, minta diurusin itu sih kebangetan menurut aku, seharusnya justru karena dia stay at home, dia yang urus suami dan anak-anaknya dong. Ini malah enggak, yang ngurusin suaminya enggak ada. Anak-anak aja diurus sama suaminya padahal suaminya juga bekerja.

Aku bukan gimana ya guys, cuman agak geram. gak enak diliat gitu. selama 10 tahun nikah tu kelakuan tante aku gak berubah coba. Kalau suaminya, bukan yang sekarang kurasa selain dimaki, tante aku juga di talak karena kelakuannya begitu. Suaminya juga, kurang tegas sih. Oke, sayang sih sayang, tapi bukan berarti harus manjain dong. istri bilang ‘ aku sibuk mau bikin video’ suami komen ‘ urus dulu anak’ lalu si istri menjawab ‘kamu tu kenapa sih nggak pengertian ? coba urusin anak tuh ‘ aku : whattttt ???? ehhh nte, tante tu yang gak pengertian, aku kalau jadi suaminya kurasa gak sanggup aku. mungkin udah melakukan KDRT kali aku, kalau punya istri kelakuan kayak begitu. udah kayak istri kagak ada akhlak.

Coba deh guys, aku mau tanya sama kalian semua disini ? kalian kesel gak sih denger aku ceritain tanteku ? bayangin kalau kalian punya pasangan yang kelakuannya kayak tante aku, apa yang akan kalian lakukan ?

oke, ini sampe sini dulu cerita ini ya, ntar aku sambung lagi dengan pendapat aku dan bae, tentang semestinya ketika sudah jadi istri bagaimana.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s