Ketika Rasa Itu Datang Kembali

Assalamu’alaikum πŸ™‚

Hola temen-temen πŸ™‚

Terkadang, kita enggak pernah tau di kemudian hari, akan jatuh cinta dengan siapa dan karena apa. Bahkan, kita pun juga enggak tau, kepada siapa hati kita akan berlabuh menemukan muaranya. Karena sejatinya rasa yang tumbuh adalah sebuah anugerah dari Sang Maha Cinta. Kita juga tidak bisa mengelak ataupun menolak, ketika cinta itu hadir. Siapapun orangnya, entah dia yang kita kenal atau tidak, yang jelas ketika rasa itu hadir, tak ada seorang pun yang bisa menolak bahkan menghalanginya, Karena Jatuh Cinta adalah bagian dari Kasih Sayang-Nya. Terima dan nikmatilah, anugerah dari Kasih-Nya kepada kita.

Beberapa hari ini, ada sesosok bayangan seorang laki-laki yang selalu mengganggu ketenangan hidupku. Terkadang, bayangan itu hadir tanpa permisi. Aku sangat kenal sekali akan sosok bayangan ini. Ya, dia adalah salah satu dari banyak temanku. Aku pernah punya perasaan lebih dari sekedar teman kepadanya, tapi kala masih kuliah aku simpan rapat-rapat hingga hanya menjadi sebuah rahasia yang hanya aku dan Tuhan yang tau, dan aku berhasil menyembunyikan rahasia itu selama 4 tahun πŸ™‚ memang sih, jatuh cinta diam-diam adalah keahlianku, aku pernah juga jatuh cinta diam-diam selama 7 tahun lho ! betah ya lama-lama mendam sendiri, ya abisnya gimana aku bahkan enggak tau bagaimana cara mengakhirinya.

Selama 4 tahun diam-diam suka dia, pokoknya usaha keras banget buat bisa ngontrol hati, dan sikap kalau-kalau lagi ngumpul dan kebeneran dia duduk di samping atau di depanku. Demi apapun, mengontrol hati atau pura-pura enggak ada rasa tu berat juga. Emang sih, pasti banyak resikonya salah satunya adalah cemburu sendiri saat dia menceritakan teman wanitanya πŸ˜€ Tapi, karena dia waktu enggak tau kalau aku ada rasa sama dia, jadi mau enggak mau, suka enggak suka, aku yang harus bisa mengontrol semuanya biar terlihat biasa saja.

Aku mulai suka padanya sejak 2016 sekitaran Maret gitu, berarti satu tahun setengah sebelum kami lulus. Selama setahun setengah itu, bener-bener ketemu setiap hari, ngumpul bareng, bahkan makan bareng ya sama beberapa temen kita yang lain. Itu juga berat mengontrolnya, karena tugasku bukan hanya mengontrol agar terlihat biasa saja di depan dia, tapi juga di depan teman-temanku yang lain ! πŸ˜€ Ya, resiko memang, siapa suruh jatuh hati diam-diam πŸ˜€

Setelah lulus, mungkin karena punya kesibukan masing-masing, kita jarang ketemu, kalaupun ketemu ya paling-paling di kondangan, mungkin itulah faktor rasa sukaku padanya mulai berkurang, bahkan nyaris hilang ketika tidak bertemu dia.

Satu tahun setelah lulus, kami sudah bekerja, dan memang sudah selama itu kami tidak pernah bertemu, tiba-tiba tanpa tahu kami ketemu saat ikut tes CPNS November tahun 2018, ehm… lagi-lagi sama beberapa temenku juga sih, ehh temenku temen dia juga sih kan kita sekelas waktu di kampus πŸ˜€ Waktu tes CPNS, kami ada di sesi 3, tapi kami sudah diminta hadir sejak sesi 1 masuk ruangan tes, disinilah kami ketemu. dia duduk di depanku. kami menunggu kurang lebih 3 jam sebelum mulai tes. Selama proses menunggu, kami memang gak belajar bareng tapi ceritaan tentang dunia kerja, kenapa bisa daftar CPNS, ya alasan kita sama πŸ˜€ sama-sama disuruh bapak ikut CPNS πŸ˜€

Dari zaman kuliah, entah saat belajar di kelas atau lagi ngumpul bareng, aku selalu kagum setiap dia ngomong. Aku bandingin sama temanku, kita sebut saja di W, si W ini juga pinter ngomong, tapi lama-lama suka bikin kesel yang dengerin. Kadang juga aku enggak tau apa dia pura-pura polos atau beneran gak tau, belum lagi kelakuan dia di kelas yang bikin kita sekelasan kesel abis. Nah kalo si dia, mari kita sebut dia koko πŸ™‚ kalau koko ngomong tuh santuy, lebih mudah dimengerti dan yang pasti ada aja dari perkataan dia yang bikin aku ” wow amazing “, ” kok koko bisa ngomong gitu sih? “.

Terakhir ketemu koko itu pas pulang dari Kondangan sebelum lockdown corona, waktu itu juga emang ngumpul sama temen-temen kita juga. Nah, disanalah aku ngaku ke koko di hadapan temen-temenku kalau aku sempet suka sama koko waktu kuliah. Aku masih inget banget koko dan W tuh kaget ” hah ??? serius kok bisa ? ” aroma-aromanya mereka berdua gak percaya kalau aku naksir koko πŸ˜€ Tapi, waktu itu aku udah bilang gak suka lagi ke koko, karena kan posisi udah ada bae gitu.

Nah, beberapa minggu ini, aku sama bae udah kek mulai tiba-tiba enggak tau kenapa saling menjauh, gitu. Ketika saat itu aku ditawarin sama omku buat kenalan sama seseorang, didetik itulah bayangan koko mulai datang dan menganggu ketentraman hidupku sampai saat ini, sejak saat itu aku ehh lebih tepatnya rasa sukaku ke koko kembali lagi πŸ˜€ sebenernya udah dari sebelumnya sih, cuman masih aku tepis-tepis karena ada bae πŸ˜€ pas bae juga udah mulai menjauh, barulah kembali lagi rasa yang sempat hilang itu. Akhirnya aku kembali penasaran soal koko persis kayak waktu pertama suka koko bahkan lebih parah.

Beberapa Hari terakhir aku penasaran soal tanggal koko ulang tahun πŸ˜€ Demi apapun dari awal kenal sampai sekarang, berarti sekitar 7 tahun kenal aku sama sekali belum pernah tau kapan dan tanggal berapa koko ulang tahun πŸ˜€ akhirnya ngulik di FB koko tapi gak nemuin ada tulisan tanggal ulang tahun bahkan ucapan selamat ulang tahun di FB nya, masih penasaran gak berenti ngulik di IG koko, tumblr koko πŸ˜€ berharap nemu petunjuk πŸ˜€ ehhh bukan tanggal ulang tahun koko yang kudapat, tapi nama bapak dan kainya koko πŸ˜€ elah betapa tak kusangkanya aku kenal banget sama nama alm. kainya koko πŸ˜€ Astaga, nama itu sering disebut sama temanku waktu sekolah, bahkan aku pernah diajak ziarah juga ke makam beliau, oonnya aku dari 2013 berteman koko, baru 2020 ini aku tau kalau koko itu cucunya. berarti silsilah keluarga koko itu emang dasarnya ulama (pendakwah) bapaknya pun pendakwah.

Dari sinilah aku mulai paham kenapa koko selalu bilang ” aku gak punya ilmu ” πŸ˜€ memang ya kalo orang Tawadhu’ itu beda πŸ˜€ Masyaallah 1000 kali deh pokoknya πŸ˜€ apalagi koko itu orangnya humoris, gimana mau enggak suka ya, walaupun secara fisik itu lebih ganteng si W tapi, namanya hati gak bisa dibohongin kalau rasa itu malah ke koko. Dan, aku seneng karena aku enggak salah orang buat jatuh hati πŸ™‚ kalau orang kayak koko gitu, ngeliat dari segi ilmu dan silsilah keluarganya, memang pengen banget ngajak koko nikah jadinya πŸ˜€ Tapi bayanginnya gimana, masa kita temen sekelas bahkan temen se geng nikah πŸ˜€ apa kata teman-teman yang lain πŸ˜€ masa aku ngikutin sahabatku nikah sama temen sekelasnya, ehh tapi kalo dibayangin lucu sih, apalagi mengingat kalo koko dan suaminya sahabatku itu sekelompok KKN waktu kuliah, pasti gubrak banget jadinya, pasti bakal menggibah masing-masing πŸ˜€

Aduh namanya juga jodoh gak tau, tapi aku sih gak akan menolak kalau tiba-tiba koko dapat hidayah terus ngomong gini ke aku ” nikah yuk ” tanpa abc, ” ayok ” πŸ˜€ penuhin kata-katamu ya ko ” Honeymoon di Korea ” πŸ˜€ lagi-lagi sampai detik ini bahkan saat ngetik ini pun aku ngerasa bayangan koko tu ngeliatin aku ngetik πŸ˜€ ehh BTW, koko ngerasa gak ya kalau aku ceritain dia ? πŸ˜€ kuharap sih iya dia merasa banget πŸ˜€ pokoknya doanya cuma satu ” semoga Allah memberikan dia hidayah buat ngomong kayak tadi atau minimal nanya ” sudah ada yang lamar belum ? ” kaya gitu ” πŸ˜€ Yakin sih bakal bahagia kalau nikahnya sama koko πŸ™‚ dan dia tipe-tipe yang sangat di sukai adekku πŸ˜€

Yodah, sampai disini dulu, nanti dilanjut lagi ya byeee ^^

Jodoh Siapa Yang Tahu

Assalamu’alaikum πŸ™‚

Hola Semuanya πŸ™‚

Dalam menjalani kehidupan di dunia ini, kita sebagai manusia sama sekali enggak ada yang tau tentang takdir kita, apa yang akan terjadi ke depannya, entah itu rezeki, maut, bahkan jodoh sekalipun. Setiap yang belum menikah, pasti menginginkan jodoh yang baik, setiap orang punya karakter dan kriteria calon pasangannya masing-masing, namun ketika berdoa pasti tidak akan lepas dari kata “baik”.

Jodoh siapa yang tahu.

Kadang, karena kita enggak tau tentang siapa yang akan menjadi jodoh kita, kita suka sekali menerka-nerka ” wah jodohku ni”. Hayo ngaku siapa yang pernah kayagini ? tapi memang ada juga orang yang hasil terkaannya bener. Setelah aku lihat sendiri, entah dari keluarga atau dari teman-temanku ternyata proses mereka dapat jodoh itu unik.

Ada yang tetanggan dari kecil ehhh ternyata jodoh.

Ada yang sahabatan dari sekolah ehhh ternyata jodoh.

Ada yang pacaran lama dari zaman sekolah ehhh ternyata jodoh.

Ada yang pacarannya lama sama siapa ehhh nikahnya sama siapa, namanya juga jodoh siapa yang tahu, ya mana tau kalo lagi jagain jodoh orang hehe.

Ada yang kenal sendiri dengan jodohnya, ada yang dikenalin, ada juga yang melakukan proses ta’aruf.

Ada yang jodohnya deket banget di samping rumah, ehhh ada juga yang jauhhh banget beda kota, beda provinsi, beda pulau, bahkan beda negara, masyaallah kalo yang jauh-jauh begitu kadang suka bingung sendiri ” kok mereka bisa ketemu ? ” pake nanya ya, padahal sendirinya juga ada bae yang nyata beda negara, pake nanya ketemu dimana πŸ˜€ Luar biasa sekali Allah mengatur jodohnya, bener-bener gak ada yang tahu tentang jodohnya masing-masing. begitulah bermacam-macam cara orang bertemu jodohnya masing-masing dari temen-temenku.

Aku pernah berpikir untuk nikah melalui proses ta’aruf tapi ga jadi wkwk karena aku selalu berubah-ubah gitu wkwk. Lalu mencari dengan proses yang lain, tapi ya belum dapat juga. Sampai bertemu dengan bae, tapi sampai sekarang belum dikenalin ke keluarga sih. Karena beda negara, aku gak mau kalau ngenalinnya online, pokoknya dia harus ke rumah kalau mau kenalan sama keluargaku. Akunya sih sempat yakin kalau dia bisa jadi suami yang baik, tapi di satu sisi aku juga ragu soalnya dia belum mau nikah kalau belum 30 tahun, sementara aku maunya kalau nikah itu cepet. Pada status, kan kita cuma sahabatan, jadi aku yang gak punya hak ” ayo dong nikah ” ya enggaklah πŸ˜€ aku tuh orangnya bebas, kalau memang belom ada pikiran nikah si dia nya ya aku cari yang lain πŸ˜€ sok, nungguin dia lama amat, dia aja masih 26 πŸ˜€ dia masih mikirin buat pindah kerja lagi, jadi ku pikir ini mah enggak mungkin nikah cepet πŸ˜€

Malam minggu yang lalu, tepatnya 19 Juli 2020. Di rumah itu ada acara, majelisan sekaligus khataman al-Qur’an. Keluarga kami memang ada ngadain majelisan rutin seminggu sekali, biasanya dalam bentuk habsyian, tapi kemaren enggak habsyian udah lama libur karena corona, enggak tau kapan lagi baru boleh mulai habsyian. Nah, biasanya selalu yang memimpin itu para habib-habib dan para habib itu bawa serta anak buahnya πŸ˜€ Jadi rumah itu ramai banget. Tapi ya, aku selalu deg-deg-an agak takut gitu kalau ketemu sama habibnya. takut tiba-tiba dipanggil πŸ˜€ makanya aku kadang suka sembunyi enggak menampakkan diri, tapi kemaren aku disuruh anterin makanan ke rumah tetangga, mau enggak mau keluar, kupikir para habib semuanya ada di dalam rumah, jadi aku tenang-tenang aja keluar lewat jalan samping rumah. ehhh ternyata habibnya sampai keluar rumah πŸ˜€ Tuhan……. terlanjur keliatan, akhirnya melengos aja deh jalan terus ke tetangga, pulangnya auto lari πŸ˜€

Setelah nganterin tetangga, aku pamit sholat isya pada waktu itu jam 10.30 malem, setelah sholat isya rencana mau langsung lanjut tidur aja kagak mau keluar kamar, rebahan deh tu sambil maen hp. tapi ni mata kagak merem-merem πŸ˜€ tepat jam 11.30 malem, aku di panggil sama tante, diketok. ” keluar dulu nah, berjilbab ya ” nah, karena dipanggil tanpa tahu apa-apa akhirnya keluar dan langsung disuruh duduk di depan salah satu habib yang masih belum pulang. Aku dengan segala ketidak mengertianku, nurut aja duduk. Sampai semua orang angkat tangan berdoa pun aku masih belum mengerti apa yang terjadi, itu tinggal habib, anak muridnya 3 orang dan keluarga dari nenek sampai sepupu-sepupu ada πŸ˜€ Sampai ketika ditanya habib ” Siapa namamu ? ” dih ada apaan ni, kupikir kami (aku dan ketiga sepupu duduk jejer depan habib) disuruh nyebutin nama masing-masing eh ternyata yang ditanya namaku, plus dengan binti papaku nya di tanya. Selesai berdoa lanjut ceritaan.Β 

Rupanya ku baru paham, kalau ku keluar untuk di doain sama habib biar cepet dapat jodoh πŸ˜€ tapi taukah kalian ? Aku disuruh kenalan sama siapa ? Anak murid kesayangan habib yang ternyata itu adalah seorang lelaki yang duduk di kiri habib sambil mengantongi bunga Tamatan πŸ˜€ Berawal dari pertanyaan om aku ” adakah yang bujang disini ? ” astagaaaaa malu banget dengernya aku enggak tau apa yang harus aku lakukan. kata habib “ ada nih, anak murid kesayanganku, sudah lulus kuliah, kalau yang dibelakangnya masih jadi santri ” πŸ˜€ astagaaaa ommmmm πŸ˜€ terus kata nenekku ” ini cucuku dia guru nah, jadi nanti kalau punya anak enak kamu istrimu bisa ngajarin anaknya sendiri ” ya ampun kenapa nenek ikutan semangat aku yang deg-deg-an nahan malu πŸ˜€ orang yang dimaksud pun manggut-manggut aja, habib berkata ” nah cocok ” πŸ˜€ etdahhhhh. ketika keluargaku asik menceritakan tentang diriku ke habib, aku diam-diam perhatiin lelaki itu.

Kuperhatikan wajahnya, kok kayak gak asing ? ehhh inget mirip banget sama suami kakak sepupuku, pantes gak asing. Waktu itu, dia duduk ngadep ke sini, jadi kita itu hadep-hadepan πŸ˜€ masih aku inget pake baju koko warna abu-abu, sarung abu-abu, sama peci putih, tapi di kantong bajunya ada beberapa batang bunga tamatan, rupanya dia disuruh mandi kembang, lah aku juga tadi disuruh cabut juga bunga tamatan. biasanya tiap ada acara aku kan dandan, tapi ini aku bener-bener polos aja nemuinnya, namanya orang mau tidur ya pasti udah bersihin muka. Jadi, sama sekali enggak dandan aku, jadi orangnya langsung liat aku gak pake make up, langsung liat muka asliku. pas lagi asik-asik merhatiin dianya, ehhh dianya tiba-tiba juga ngeliatin mampus mamaaaaa buru-buru deh tuh pura-pura sibuk ngelap lantai pake tisu padahal enggak ada yang tumpah, nanti aku noleh kekiri ke kanan tu sepupu-sepupu aku udah pada mulai ” ciyeee ” aduh ciye-ciye ntar aja ini aku lagi malu banget, ada kali yak mereka ceritaan sekitar sejam baru pulang, tapi aku kurang fokus dengerinnya keluargaku udah ceritain aku sampe mana πŸ˜€

ketika mereka mau pulang habibnya ngomong sama murid kesayangan beliau itu, aku tau walaupun itu bercanda tapi maknanya kayak dalem begitu ” cepat sudah dipikirkan, diputuskan, soalnya semua keluarga si perempuan di sini semuanya sudah setuju dan suka sama kamu, apa lagi yang ditunggu ? biar cepat ada pernikahan “. aku yang dalem hati ” hah????? pernikahan ?? aku ??? dia ???? ” sekali lagi kuperhatikan tu lelaki sebelum dia pulang, ehhh dianya ngeliat balik pura-pura lagi lah aku nyimpunin sampah tisu dan gelas aqua πŸ˜€ akunya yang salah tingkah sendiri jadinya dicampur sama malu tuh ya bayangin sendiri gimana ekspresiku.

malam ini rabu, 22 Juli 2020, kembali lagi majelisnya di gelar di rumah, nah kalau dia datang lagi apa yang harus aku lakukan ? πŸ˜€ Jujur aja beberapa hari ini aku memikirkan tentang ini. Baik pasti kan ? soalnya murid kesayangan habib loh. Ini agak sedikit lebih jelas daripada bae, setelah aku memikirkan, jika sekali lagi disuruh kenalan, mungkin bakal aku iya-in. Namanya jodoh ya siapa yang tau. semua juga pengen jodohnya orang baik-baik.Β 

Aku juga mikir dari sisi yang lain, aku butuh banget suami yang bisa ngajarin aku lebih banyak ilmu agama, buat kehidupan akhiratku dan anak-anakku ke depannya aku enggak perlu khawatir, ya sekali lagi namanya juga jodoh siapa yang tahu, ya paling enggak aku kenalan aja dulu, mana tau kalau memang berjodoh kan. Kalau udah kayak gini, emang udah waktunya mikirin nikah. kadang mikir, kalau yang pasti ada di depan mata, ngapain nunggu yang gak pasti ? kalau yang pasti udah langsung ketemu ngapain nunggu yang gak pasti yang masih punya banyak alasan ? kalau yang pasti udah langsung serius juga ngapain nunggu dia yang enggak tau serius atau enggak ? Kalau yang deket lebih bisa meyakinkan kenapa nunggu yang jauh ? kalau yang dekat langsung ngajak akad, kenapa aku harus nunggu yang jauh yang bahkan belum punya pikiran nikah cepat ?

kupikir sudah bukan waktunya lagi untuk main-main. Sudah waktunya untuk memikirkan tentang menikah dan masa depan. Namanya juga jodoh siapa yang tau, ya di coba aja dulu menjalani, siapa tahu memang itu jodoh saya πŸ˜€ wah kalau sampai iya, deket banget πŸ˜€ jadi ” jodoh bertemu di lingkungan yang baik “, apapun itu aamiinkan saja untuk kemungkinan terbaiknya, akupun juga masih mempertimbangkan tentang lelaki ini, sewaktu kemarin diam-diam kuperhatikan ” pasti baik kan? anak murid kesayangan habib soalnya “, udah deket kiamat gini jangan yang aneh-aneh deh kemauan. Nanti, kesempatan baik belum tentu datang dua kali. Itulah hasil pemikiranku, nanti kita lihat saja bagaimana kelanjutan kami malam ini, kita lihat juga apa keputusan lelaki itu, tapi kalau aku ” iya “.

Oke sampai sini dulu ya, nanti dilanjut lagi πŸ™‚ jujur aku cuma cerita ini sama sahabatku doang tadinya, maunya, tapi gimana ya aku juga mau mengabadikan cerita ini disini, ya udah semoga setiap ceritaku bisa jadi rekaman perjalanan hidupku, itu saja πŸ™‚ doakan aku ya teman-teman semoga bertemu dengan jodoh yang baik, kalau memang ada jodoh, insyaallah nanti akan ada kabar gembiranya disini πŸ™‚

byeeee πŸ™‚

Suku Campuran, Dominan ke Banjar

Assalamu’alaikum πŸ™‚

Hola Guys πŸ™‚

Terkadang, mencintai dari awal itu sulit, namun saat sudah masuk ke dalamnya pasti akan ada hal yang membuat kita berpikir untuk terus bertahan di dalamnya. Ya, sebagaimana orang berkata, ” Cinta karena terbiasa ” . Terkadang, menyukai dari awal itu tidak mudah, apalagi kalau memang dari dasarnya udah beda genre, tapi saat sudah masuk dan menjalaninya, terkadang disanalah pikiran untuk bertahan mulai muncul dan terus muncul.Β 

Aku dilahirkan dari keluarga campuran Suku Banjar dan Suku Bugis, mama banjar papa bugis πŸ™‚ Jadi, kalau ditanya suku apa kadang suka bingung akhirnya cuma bilang ” gado-gado Bubar a.k.a campuran banjar bugis ” πŸ˜€ kadang juga kalau ditanya suka bilang ” karena katanya kalau anak itu ikut papa, jadi akunya bugis ” πŸ˜€ padahal dalam keseharianku, hidup di lingkungan banjar, bahasa, adat dan budaya yang dipake ya banjar πŸ˜€ 90% banjar lah diriku ini. Kalau berbicara dengan orang lain, kalau itu bahasa banjar, uhhh lancar banget lah nyambungnya, tapi kalau sudah bahasa bugis ? ” ngomong apa pale orang-orang ini ” πŸ˜€ kadang ngerti artinya, cuman ngomong bugisnya gak bisa πŸ˜€

pernah nih ya, temen sekampusku (beda kelas) nanya gini :

    • Y : temenkuΒ  Β  Β  Β  Β  Β  Β  Β  Β  N : Aku

Y : Kamu sukunya apa ?

N : Aku ? sehari-hari sih banjar, tapi karena ngikut suku papa, jadi aku bugis πŸ˜€

Y : jadi, kamu bugis ?

N : iya, kalau ikut papa πŸ˜€

Y : berarti kalau mau ngelamar kamu, mahal dong ya, kan orang bugis πŸ˜€

N : itu sudah πŸ˜€

mungkin itu juga kali ya, faktor ku belum nikah πŸ˜€ karena orang bugis dikira duit panainya mahal banget πŸ˜€ jadi pada mundur duluan πŸ˜€ padahal enggak juga kalau akunya, tapi mungkin keluargaku iya πŸ˜€ Kadang emang repot kalau udah bilang bugis πŸ˜€ responnya beda kalau aku bilang banjar πŸ˜€ gak tau juga kenapa πŸ˜€ tapi jujur sih, aku emang lebih respek ke suku mama daripada suku papa πŸ˜€ suku mama lebih mudah dipahami daripada suku papa πŸ˜€ suku mama lebih lembut, suku papa lebih keras πŸ˜€Β 

Nah, dari sini aku kadang suka mikir, nanti kalau nikah jadinya adat apa ya πŸ˜€ adat banjar atau adat bugis ? sementara keduanya sama-sama keluarga besar πŸ˜€ pasti bakal bingung kalau pilih salah satu diantara keduanya πŸ˜€ repot ya πŸ˜€ kadang pernah juga mikir, daripada repot pilih banjar atau bugis, pakai adat lain aja biar gak berantem πŸ˜€ tapi ya kagak bisa begitu πŸ˜€ namanya ada orang tua, sudah pasti secara adat mereka yang atur, kita mah sebagai anak kudu manut aja sama aturan orang tua πŸ˜€

kemudian, aku nge-research kedua suku ini, buat nikah nanti πŸ˜€ demi apa coba πŸ˜€ iseng aja sih πŸ˜€ cari-cari tau adat-adatnya apa aja πŸ˜€ dan setelah itu, kenapa aku malah jatuh hati sama adat banjar πŸ˜€ aku jatuh hati karena ada adat yang namanya Ba’usung ( pengantin digendong di pundak) kenapa hati ini kayak yang langsung fall in love lawan ba’usung πŸ˜€ itu di resepsi biasanya. dan ada juga di adat bamandi-mandi (mandi-mandi calon pengantin) gimana ya, udah dandan cantik, terus dipakein melati ala adat banjar, abis tu dimandiin πŸ˜€ udah cantik baru dimandiin πŸ˜€ kok kebalik gitu, dandan dulu baru mandi πŸ˜€ unik gitu πŸ˜€

Aku kan lahir di Banjarmasin, jadi darah banjar tu kental banget di aku, ya tau lah kita banjarmasin itu kan kota Santri πŸ˜€ aku kalau sudah pulang ke banjar, rasanya pengen menetap bawaannya πŸ˜€ karena kayak yg beda banget sama di samarinda πŸ˜€ Kelebihan banjarmasin di mataku tu ya, adat budayanya kental dan dibawa sampai di kehidupan sehari-hari bahkan sampai ada yang jadi eskul di sekolah. Nah, adat kaya gini aku adopsi sedikit di Samarinda, jadi mau juga adat kalimantan timur dibawa jadi eskul di sekolah, tapi ya tetep aja pasti jarang dipake disini.

Di banjar itu ada kesenian yang paling sering ada di sekolah dan di kampus, Madihin ( kayaapa caraku menjelaskan ini, coba kalian buka youtube aja deh, bingung aku soalnya ) dan musik panting ( musik khas kalimantan selatan). Diantara keduanya, aku sih lebih suka musik panting (biasanya mereka suka kayak ada festival gitu, bahkan di penganten pun di banjar juga melestarikan kesenian ini).Β 

Mungkin kalau kalian orang banjar atau kalian pernah ke banjar, kalian pasti tau salah satu ikon kota Banjarmasin, yaitu Pasar terapung ( pasar subuh di atas kapal) kalau dulu kalian sempat liat iklan rcti oke itu yang ibu-ibu jualan di atas kapal nah kaya gitu sudah. Di muaranya itu kadang suka ada pegelaran musik panting. Aku kalau pulang ke banjar, pasti mampir kesini, nanti kalau ketemu orang main musik panting, stand by memang aku di depan panggung buat nyumbang nyanyi lagu banjar dengan iringan musik panting, kayamana ya habis aku kehimungan (bahasa banjar : kesenangan, senang bukan main, senang banget), soalnya di Samarinda cuma ada satu grup musik panting kayagitu, kurang rame, gak kayak di banjar πŸ˜€ makanya kalau kota mau pindah kemana ? ya Banjarmasin lah, the best kota lahirku yang tercinta emang yahud bin mantul πŸ™‚Β 

begitulah ya, kadang suka bingungnya kalau jadi orang campuran πŸ˜€ karena sukunya gak tulen πŸ˜€ jadi punya 2 budaya yang berbeda, aku lebih ke banjar, kalau adekku lebih ke bugis, udah adil deh bagi-bagi aja kami daripada harus belajar lagi dari awal πŸ˜€ gak mau kalau belajar, cukup tau aja sama adat-budayanya πŸ˜€ kalian gimana ? ada yang sukunya campuran juga gak ? terus kalau ditanya kalian jawab apa ? dan kalian lebih dominan ke suku yang mana ?

oh Iya, mungkin lain kali aku akan cerita tentang banjar, sekaligus postingannya ada bahasa banjarnya ya πŸ™‚ Oh iya, ketinggalan apakah kalian tau ? orang banjar itu ( yang tinggal disana) adem-adem dilihat plus bungas-bungas ( ganteng/cantik) gitu loh πŸ˜€ apalagi duduk-duduk santai di alun-alun ehhh ada santri lewat ya Ampun goyah iman unda (saya), liat yang bening begitu πŸ˜€ πŸ˜€ gimana gak langsung kepengen punya suami orang banjar, biar akunya di angkut ke banjar gitu πŸ˜€

udah dulu ya, nanti kita sambung lagi, pokoknya kalau ceritaan banjar emang ga ada abisnya πŸ™‚

Sepintas Pikiran menjelang 25

Assalamu’alaikum πŸ™‚

Hola πŸ™‚

Sebagai manusia biasa, terkadang kita memiliki begitu banyak mimpi, dan juga harapan. Semua impian yang sudah dirajut pun diharap bisa menjadi kenyataan dengan akhir yang indah. Namun, segala proses untuk bisa mewujudkan impian-impian tersebut tidaklah mudah, perjuangan yang indah dengan segala ujian dan hambatannya yang terkadang membuat hati selalu ingin menyerah, ada saja menghampiri untuk membuat goyah. Tapi, selama kita memiliki tekad yang kuat untuk bisa mencapai segala impian tersebut, suatu hari nanti impian-impian yang sudah dirancang bukan lagi hanya sekedar hayalan, Namun, itulah kenyataan yang indah yang harus disyukuri sepanjang waktu hidupmu.

Akhir-akhir ini, aku memiliki satu impian besar yang sebenarnya sudah aku rajut sejak beberapa tahun terakhir, hanya saja baru tahun ini aku mulai berpikir untuk benar-benar segera menjadi kenyataan. Impian aku yang paling besar adalah menikah, mumpung orang tua masih hidup, aku benar-benar tidak ingin termasuk golongan orang yang lambat menikah, tapi kapan jodoh itu akan datang, aku juga tidak bisa menerka-nerka waktunya.

Terkadang suka tertawa sendiri, mau menikah Desember, tapi calonnya belum ada hihi. Sepanjang bulan, sepanjang Minggu dan sepanjang hari, setiap pergi ke kondangan, setiap ditanya ” kapan nikah ? ” selalu menjawab ” Insyaallah Desember ” yang entah desember tahun berapa itu akan kejadian. Kok ya pede banget gitu πŸ˜€ lalu, menjelang bulan Desembernya mendekat jadi suka was-was sendiri, ” udah mau Desember aja ih tapi kok calonnya belom juga datang, wah bakal mundur lagi nih ” πŸ˜€ begitu terus setiap akhir tahunnya, macem mana ya keinginan tidak berjalan sesuai takdir πŸ˜€ Jadi, ya harus menunggu lagi, sampai waktu yang sudah ditakdirkan. Tapi kadang, sabarnya itulah yang berat hihi.

Apalagi, banyak temen sekolah, kuliah, bahkan kerja yang sudah menikah lama bahkan sudah memiliki anak yang hampir memasuki usia sekolah, kadang disitulah aku merasa tua banget πŸ˜€ temen-temen dah punya anak mau sekolah lah aku masih belum menikah πŸ˜€ ini aku yang ketuaan atau mereka yang kecepetan nikah ? tapi ya gitu emang faktanya rata-rata temanku sudah mulai menikah sejak masa kuliah, salut deh bisa bagi waktu antara keluarga dan pendidikan, menurutku itu sih keren, udah bisa mandiri dan mikirin masa depan padahal masih kuliah, udah bisa bertanggung jawab untuk kehidupan anak istri padahal masih kuliah, sementara aku, jangankan bagi waktu untuk keluarga, atur waktu sendiri aja kadang suka kewalahan πŸ˜€ gimana bisa bertanggung jawab secepat itu πŸ˜€

Kadang nih ya, aku udah belajar banyak hal yang menunjang nanti kalau berumah tangga, belajar ngurus anak, belajar masak, belajar mengurus rumah, belajar parenting. Pokoknya segala persiapan ilmu buat menikah tuh semua sudah dilakukan, pokoknya terlihat siap 98 % buat menikah, bahkan dengan pedenya berkata ” Aku sudah siap nikah ” padahal kondisi masih sendiri, belum ada calon kandidatnya sama sekali πŸ˜€ ehhhh, pas ditawarin kenalan sama orang auto mendadak ciut, yang tadi 98% merasa siap nikah auto kebalik jadi 98% belom siap nikah πŸ˜€ kadang suka cerita kayak gitu sama zizit, zizit bilang ” harus siap terus pokoknya ” πŸ˜€ aih, atuhlah berat, tapi kepengen nikah πŸ˜€ macem mana lah ketidakjelasan saya ini πŸ˜€

Sampai, ada masanya dimana aku udah pasrah banget sama calonnya, akhirnya mulai nyeleksi teman-teman yang udah lama kenal buat dijadiin kandidat πŸ˜€ tapi, ya cuma aku doang yang tau πŸ˜€ Keluarga gimana ? keluarga nanya umur aku dulu, pas aku bilang OTW 25 langsung deh semuanya pada nyuruh nikah, aih nyuruh doang cariin kek calonnya πŸ˜€ dikiranya nyari calon kek beli kerupuk di warung, yang selalu ada kapan aja saat dibutuhkan πŸ˜€ andaikan seperti itu, mungkin dari dulu aku sudah nikah πŸ˜€ akhirnya, cuma bilang ” belum ada calonnya ” πŸ˜€ ” mau fokus kerja dulu ” πŸ˜€

Padahal kek aku gini, apa lagi yang dipikir coba πŸ˜€ lulus kuliah udah 3 tahun, kerja udah 3 tahun, punya bisnis sendiri udah 2 Tahun πŸ˜€ tinggal nunggu apa lagi coba ? selain nunggu ada yang bersedia nafkahin aku doang πŸ˜€ ehhhh πŸ˜€ tapi benerkan orang yang udah diumur aku, punya kerjaan juga pasti bakal mikir kayak gini kan ? atau jangan-jangan aku doang πŸ˜€Β 

Tapi begitulah, ke-gundah-gulana-an ku tahun ini πŸ˜€ ditambah pula ini musim corona kan, yang gak tau kapan berakhir ? tambah gelisah gelisah gelisah hatiku, ibaratnya ya, sebelum ada corona aja, aku belum ketemu sama jodoh, apalagi musim corona ini, tambah sulit kali ketemu jodoh, hehe. sebenernya sih santai, sambil menunggu takdir Tuhan, cuman itulah sepintas pikiran-pikiranku, yang mulai sudah ada buat bener-bener membina rumah tangga.

Kalau kalian ? di usia menjelang 25 apa pernah punya pikiran galau kayak aku juga ? atau bahkan sedang dalam situasi dan kondisi yang sama ? yuk kita berbagi cerita πŸ™‚

Bye semua, terimakasih sudah mendengar sedikit ceritaku hari ini πŸ™‚