Jodoh Siapa Yang Tahu

Assalamu’alaikum 🙂

Hola Semuanya 🙂

Dalam menjalani kehidupan di dunia ini, kita sebagai manusia sama sekali enggak ada yang tau tentang takdir kita, apa yang akan terjadi ke depannya, entah itu rezeki, maut, bahkan jodoh sekalipun. Setiap yang belum menikah, pasti menginginkan jodoh yang baik, setiap orang punya karakter dan kriteria calon pasangannya masing-masing, namun ketika berdoa pasti tidak akan lepas dari kata “baik”.

Jodoh siapa yang tahu.

Kadang, karena kita enggak tau tentang siapa yang akan menjadi jodoh kita, kita suka sekali menerka-nerka ” wah jodohku ni”. Hayo ngaku siapa yang pernah kayagini ? tapi memang ada juga orang yang hasil terkaannya bener. Setelah aku lihat sendiri, entah dari keluarga atau dari teman-temanku ternyata proses mereka dapat jodoh itu unik.

Ada yang tetanggan dari kecil ehhh ternyata jodoh.

Ada yang sahabatan dari sekolah ehhh ternyata jodoh.

Ada yang pacaran lama dari zaman sekolah ehhh ternyata jodoh.

Ada yang pacarannya lama sama siapa ehhh nikahnya sama siapa, namanya juga jodoh siapa yang tahu, ya mana tau kalo lagi jagain jodoh orang hehe.

Ada yang kenal sendiri dengan jodohnya, ada yang dikenalin, ada juga yang melakukan proses ta’aruf.

Ada yang jodohnya deket banget di samping rumah, ehhh ada juga yang jauhhh banget beda kota, beda provinsi, beda pulau, bahkan beda negara, masyaallah kalo yang jauh-jauh begitu kadang suka bingung sendiri ” kok mereka bisa ketemu ? ” pake nanya ya, padahal sendirinya juga ada bae yang nyata beda negara, pake nanya ketemu dimana 😀 Luar biasa sekali Allah mengatur jodohnya, bener-bener gak ada yang tahu tentang jodohnya masing-masing. begitulah bermacam-macam cara orang bertemu jodohnya masing-masing dari temen-temenku.

Aku pernah berpikir untuk nikah melalui proses ta’aruf tapi ga jadi wkwk karena aku selalu berubah-ubah gitu wkwk. Lalu mencari dengan proses yang lain, tapi ya belum dapat juga. Sampai bertemu dengan bae, tapi sampai sekarang belum dikenalin ke keluarga sih. Karena beda negara, aku gak mau kalau ngenalinnya online, pokoknya dia harus ke rumah kalau mau kenalan sama keluargaku. Akunya sih sempat yakin kalau dia bisa jadi suami yang baik, tapi di satu sisi aku juga ragu soalnya dia belum mau nikah kalau belum 30 tahun, sementara aku maunya kalau nikah itu cepet. Pada status, kan kita cuma sahabatan, jadi aku yang gak punya hak ” ayo dong nikah ” ya enggaklah 😀 aku tuh orangnya bebas, kalau memang belom ada pikiran nikah si dia nya ya aku cari yang lain 😀 sok, nungguin dia lama amat, dia aja masih 26 😀 dia masih mikirin buat pindah kerja lagi, jadi ku pikir ini mah enggak mungkin nikah cepet 😀

Malam minggu yang lalu, tepatnya 19 Juli 2020. Di rumah itu ada acara, majelisan sekaligus khataman al-Qur’an. Keluarga kami memang ada ngadain majelisan rutin seminggu sekali, biasanya dalam bentuk habsyian, tapi kemaren enggak habsyian udah lama libur karena corona, enggak tau kapan lagi baru boleh mulai habsyian. Nah, biasanya selalu yang memimpin itu para habib-habib dan para habib itu bawa serta anak buahnya 😀 Jadi rumah itu ramai banget. Tapi ya, aku selalu deg-deg-an agak takut gitu kalau ketemu sama habibnya. takut tiba-tiba dipanggil 😀 makanya aku kadang suka sembunyi enggak menampakkan diri, tapi kemaren aku disuruh anterin makanan ke rumah tetangga, mau enggak mau keluar, kupikir para habib semuanya ada di dalam rumah, jadi aku tenang-tenang aja keluar lewat jalan samping rumah. ehhh ternyata habibnya sampai keluar rumah 😀 Tuhan……. terlanjur keliatan, akhirnya melengos aja deh jalan terus ke tetangga, pulangnya auto lari 😀

Setelah nganterin tetangga, aku pamit sholat isya pada waktu itu jam 10.30 malem, setelah sholat isya rencana mau langsung lanjut tidur aja kagak mau keluar kamar, rebahan deh tu sambil maen hp. tapi ni mata kagak merem-merem 😀 tepat jam 11.30 malem, aku di panggil sama tante, diketok. ” keluar dulu nah, berjilbab ya ” nah, karena dipanggil tanpa tahu apa-apa akhirnya keluar dan langsung disuruh duduk di depan salah satu habib yang masih belum pulang. Aku dengan segala ketidak mengertianku, nurut aja duduk. Sampai semua orang angkat tangan berdoa pun aku masih belum mengerti apa yang terjadi, itu tinggal habib, anak muridnya 3 orang dan keluarga dari nenek sampai sepupu-sepupu ada 😀 Sampai ketika ditanya habib ” Siapa namamu ? ” dih ada apaan ni, kupikir kami (aku dan ketiga sepupu duduk jejer depan habib) disuruh nyebutin nama masing-masing eh ternyata yang ditanya namaku, plus dengan binti papaku nya di tanya. Selesai berdoa lanjut ceritaan. 

Rupanya ku baru paham, kalau ku keluar untuk di doain sama habib biar cepet dapat jodoh 😀 tapi taukah kalian ? Aku disuruh kenalan sama siapa ? Anak murid kesayangan habib yang ternyata itu adalah seorang lelaki yang duduk di kiri habib sambil mengantongi bunga Tamatan 😀 Berawal dari pertanyaan om aku ” adakah yang bujang disini ? ” astagaaaaa malu banget dengernya aku enggak tau apa yang harus aku lakukan. kata habib “ ada nih, anak murid kesayanganku, sudah lulus kuliah, kalau yang dibelakangnya masih jadi santri ” 😀 astagaaaa ommmmm 😀 terus kata nenekku ” ini cucuku dia guru nah, jadi nanti kalau punya anak enak kamu istrimu bisa ngajarin anaknya sendiri ” ya ampun kenapa nenek ikutan semangat aku yang deg-deg-an nahan malu 😀 orang yang dimaksud pun manggut-manggut aja, habib berkata ” nah cocok ” 😀 etdahhhhh. ketika keluargaku asik menceritakan tentang diriku ke habib, aku diam-diam perhatiin lelaki itu.

Kuperhatikan wajahnya, kok kayak gak asing ? ehhh inget mirip banget sama suami kakak sepupuku, pantes gak asing. Waktu itu, dia duduk ngadep ke sini, jadi kita itu hadep-hadepan 😀 masih aku inget pake baju koko warna abu-abu, sarung abu-abu, sama peci putih, tapi di kantong bajunya ada beberapa batang bunga tamatan, rupanya dia disuruh mandi kembang, lah aku juga tadi disuruh cabut juga bunga tamatan. biasanya tiap ada acara aku kan dandan, tapi ini aku bener-bener polos aja nemuinnya, namanya orang mau tidur ya pasti udah bersihin muka. Jadi, sama sekali enggak dandan aku, jadi orangnya langsung liat aku gak pake make up, langsung liat muka asliku. pas lagi asik-asik merhatiin dianya, ehhh dianya tiba-tiba juga ngeliatin mampus mamaaaaa buru-buru deh tuh pura-pura sibuk ngelap lantai pake tisu padahal enggak ada yang tumpah, nanti aku noleh kekiri ke kanan tu sepupu-sepupu aku udah pada mulai ” ciyeee ” aduh ciye-ciye ntar aja ini aku lagi malu banget, ada kali yak mereka ceritaan sekitar sejam baru pulang, tapi aku kurang fokus dengerinnya keluargaku udah ceritain aku sampe mana 😀

ketika mereka mau pulang habibnya ngomong sama murid kesayangan beliau itu, aku tau walaupun itu bercanda tapi maknanya kayak dalem begitu ” cepat sudah dipikirkan, diputuskan, soalnya semua keluarga si perempuan di sini semuanya sudah setuju dan suka sama kamu, apa lagi yang ditunggu ? biar cepat ada pernikahan “. aku yang dalem hati ” hah????? pernikahan ?? aku ??? dia ???? ” sekali lagi kuperhatikan tu lelaki sebelum dia pulang, ehhh dianya ngeliat balik pura-pura lagi lah aku nyimpunin sampah tisu dan gelas aqua 😀 akunya yang salah tingkah sendiri jadinya dicampur sama malu tuh ya bayangin sendiri gimana ekspresiku.

malam ini rabu, 22 Juli 2020, kembali lagi majelisnya di gelar di rumah, nah kalau dia datang lagi apa yang harus aku lakukan ? 😀 Jujur aja beberapa hari ini aku memikirkan tentang ini. Baik pasti kan ? soalnya murid kesayangan habib loh. Ini agak sedikit lebih jelas daripada bae, setelah aku memikirkan, jika sekali lagi disuruh kenalan, mungkin bakal aku iya-in. Namanya jodoh ya siapa yang tau. semua juga pengen jodohnya orang baik-baik. 

Aku juga mikir dari sisi yang lain, aku butuh banget suami yang bisa ngajarin aku lebih banyak ilmu agama, buat kehidupan akhiratku dan anak-anakku ke depannya aku enggak perlu khawatir, ya sekali lagi namanya juga jodoh siapa yang tahu, ya paling enggak aku kenalan aja dulu, mana tau kalau memang berjodoh kan. Kalau udah kayak gini, emang udah waktunya mikirin nikah. kadang mikir, kalau yang pasti ada di depan mata, ngapain nunggu yang gak pasti ? kalau yang pasti udah langsung ketemu ngapain nunggu yang gak pasti yang masih punya banyak alasan ? kalau yang pasti udah langsung serius juga ngapain nunggu dia yang enggak tau serius atau enggak ? Kalau yang deket lebih bisa meyakinkan kenapa nunggu yang jauh ? kalau yang dekat langsung ngajak akad, kenapa aku harus nunggu yang jauh yang bahkan belum punya pikiran nikah cepat ?

kupikir sudah bukan waktunya lagi untuk main-main. Sudah waktunya untuk memikirkan tentang menikah dan masa depan. Namanya juga jodoh siapa yang tau, ya di coba aja dulu menjalani, siapa tahu memang itu jodoh saya 😀 wah kalau sampai iya, deket banget 😀 jadi ” jodoh bertemu di lingkungan yang baik “, apapun itu aamiinkan saja untuk kemungkinan terbaiknya, akupun juga masih mempertimbangkan tentang lelaki ini, sewaktu kemarin diam-diam kuperhatikan ” pasti baik kan? anak murid kesayangan habib soalnya “, udah deket kiamat gini jangan yang aneh-aneh deh kemauan. Nanti, kesempatan baik belum tentu datang dua kali. Itulah hasil pemikiranku, nanti kita lihat saja bagaimana kelanjutan kami malam ini, kita lihat juga apa keputusan lelaki itu, tapi kalau aku ” iya “.

Oke sampai sini dulu ya, nanti dilanjut lagi 🙂 jujur aku cuma cerita ini sama sahabatku doang tadinya, maunya, tapi gimana ya aku juga mau mengabadikan cerita ini disini, ya udah semoga setiap ceritaku bisa jadi rekaman perjalanan hidupku, itu saja 🙂 doakan aku ya teman-teman semoga bertemu dengan jodoh yang baik, kalau memang ada jodoh, insyaallah nanti akan ada kabar gembiranya disini 🙂

byeeee 🙂