Iseng-Iseng Berhadiah, Alhamdulillah :)

Holla guys Assalamu’alaikum apa kabarnya nih ? wahh udah lama banget nih neng gak cerita disini, kira-kira pada kangen gak ya sama cerita curhatan neng ?? 🙂 semoga pada kangen deh 🙂

Hari ini neng mau ceritain tentang cerita yang bisa dibilang “ cerita bahagia ” atau ” kabar gembira ” 🙂 wahhh apaan tuh ya ? pada penasaran gak nih ? penasaran lah masa enggak hihi 🙂

temen-temen yang udah lama ngikutin blog neng pasti udah sering baca dong ada beberapa kisah cinta yang wara-wiri di blog neng 🙂 awalnya neng berniat apapun yang sudah neng tulis disini baik itu suka atau duka, neng gak akan pernah nge-hapusnya, tapi someday, neng berubah pikiran dan ada cerita cinta neng yang paling terakhir yang sudah neng ceritakan dalam beberapa postingan tersebut, neng putuskan untuk nge-hapus. tentu aja awalnya dilema sih, tapi ada beberapa hal lah alasan yg neng maaf banget gak bisa ceritain disini karena alasan pribadi kenapa neng hapus beberapa postingan tentang kisah cinta neng yang terakhir kalinya 🙂

nah, untuk yg kali ini neng mau nge-na-lin (lagi-lagi) ” se-se-o-rang ” yang insyaallah sudah mantap untuk neng pilih menjadi tempat pelabuhan terakhir hati neng akan bermuara kepadanya 🙂 nungguin gak ? nungguin dong 🙂 ya udah sok atuh kita mulai ceritanya 🙂

*****

singkat cerita, kami awal mula berkenalan lewat salah satu aplikasi chatting, pada tanggal 14 Maret 2021, yups bener sudah hampir 3 bulan yg lalu 🙂 seperti biasa kenalan lah ya, tapi ini cowok intronya ” nyeleneh ” dari yg lain, i mean beda sendiri cara dia memperkenalkan diri, aku yg pada waktu itu gabut karena males banget yg namanya ” dijodohin ” akhirnya berpikir keras gimana caranya biar gak dijodohin 😀 sebelum di jodohin pertanyaan dari keluarga adalah ” udah punya pacar belum ? ” nah bisa ditarik kesimpulan, supaya gak dijodohin harus cari pacar 😀 padahal aku sih udah gak mau pacaran lagi, kapok nyesek sesenggukan dan capek kecewa 😦 karena aku gabut dan kebetulan iseng main aplikasi, ehh ketemulah sama dia di aplikasi itu. pertamanya mikir, apaan sih ini cowok sok asik banget SKSD gitu wkwk. tapi anehnya ini jari tetep aja balas terus setiap dia chat, dari yang chat di aplikasi itu, sampai pindah ke WA.

2 atau 3 hari kemudian, dia ada bertanya ” menurutmu pacaran itu penting gak sih ? ” 😀 aku yang udah capek sama kata pacaran akhirnya cuma bilang ” menurut aku gak penting ” pokoknya sedikit berbeda pendapat tentang statement pacaran. aku sampe mikir dalem hati ” ni cowok siapa sih, baru kenal udah ngajak diskusi wkwk ” akhirnya sampe di satu pertanyaan dia yg aku juga lupa (maaf yah guys) apa pertanyaannya 😀 tapi yg aku inget jawaban aku adalah ” aku gak akan mau pacaran kalau ujungnya gak nikah “. Jadi, secara tersirat aku bilang ke dia ” hello mas, gue nyari suami ya bukan nyari pacar, kalau lo mau nyari pacar ya udah sama yg lain aja ” 😀 gitu, harus to the point sebelum baper, karena aku sadar banget diriku sangat mudah baper, jadi harus belajar mengontrolnya 🙂

dan yang paling tersingkat di semua hubungan gue adalah sama orang ini dalam mengambil keputusan 😀 sejak 3 hari kenalan udah ngomongin seputar nikah 😀 jujur aku awalnya masih ragu, bahkan saat setelah bertemu pertama kali pun aku masih ada ragu 😀 “ ini orang beneran gak sih sama gue? takut ah ntar dighosting lagi, miris amat kisah cintaku ” 😀 pokoknya gitulah batin gue banyak bergejolak 😀 tapi gue salut sih, orangnya ternyata gigih 😀 sampai disuatu masa, ada DM masuk di IG dari tentara, wah agak takut, pas tentara itu nawarin diri mau main ke rumah, aku yg agak takut sama tentara sontak langsung bilang ” maaf ya, gak bisa kalau main ke rumah, nanti calon suami saya marah ” 😀 aku juga gak tau, jari tu gak sadar ngetik aja ” calon suami ” astagaa emang dasar punya jari kagak ada akhlaq wkwk. dan, hal yang kayagitu aku ceritain juga ke dia 😀 batinku kembali bergejolak antara setan sama malaikatnya 😀 yang satu ” bagus bagus bagus ” yg satu lagi ” apaan sih lo cerita-cerita gitu kayak ada hubungan aja ” aku nih jujur ya, hati kecilku sering banget negur perbuatan aku 😀 dari aku SMA 🙂 kayak yg bilang ” bodoh banget sih mau aja nungguin yg gak pasti ” itu tuh kelakuan hati kecilku, sadis emang tapi suka bener kalo negor 😀

singkat cerita aku ngajak dia ke kondangan nikahan temen aku, sekalian mau aku kenalin ke sahabat tersayangku, kira-kira di restuin gak aku sama dia ? alhamdulillah waktu pertama kali ketemu dia dan sahabatku, sahabatku setuju. setelah pulang dari kondangan mampir bentar buat cerita-cerita eh niatnya bentar gara-gara keasyikan sampe maghrib, disinilah dia tunjukin kalau dia serius, dengan cara dia titipkan ATM nya sama aku, wow agak amaze sih baru kali ini ada cowok yang literaly bener-bener percayain barangnya di titip ke aku 😀 setelah itu kami sepakat untuk bertemu lagi 1 bulan kemudian, sekalian bukber. jujur sih kami jarang kalau ketemu, tapi kalau chat atau VC alhamdulillah lancar 😀

pertemuan kami terus berlanjut, dari bukber berdua, seminggu kemudian di susul bukber bareng sama tante aku dan teman-temannya, aku awalnya takut mau ngenalin takut aja kalau gak diterima ehhh ternyata dugaanku salah, malah akrab mereka 😀 pokoknya tanteku suka lah, akhirnya bantu ceritain ke nenek, setelah itu hari pertama lebaran dia main ke rumah 😀 woww aku deg-deg-an karena gak cuma tanteku yg nungguin tapi sekeluarga nungguin mau liat orangnya 😀 pas dia udah kerumah kukira bakal sebentar aja cuman sekedar kenalan eh ternyata lama malah bercanda juga sama nenek, nah disini dia sekalian bilang kalau dia mau nikah sama aku di depan neneku 😀 aku be like ” ehhh beneran kah ? ada kah yang mau nikahin gue ? wow aja gitu gak nyangka, aku kira akan nikah di lewat 30 atau gak nikah sama sekali ” 😀 😀

hari kedua lebaran, aku gantian kerumahnya ketemu sama mamaknya setelah itu dia ikut aku kerumah orang tuaku, ketemu mamak, bapak, dan adekku 😀 agak kaget dong ya ? biasa aku pulang bawa makanan ehhh ini bawa ” calon mantu ” wkwk tapi alhamdulillah semua keluargaku setuju dan kami dapat restu dengan mudah, alhamdulillah 🙂 secepat ini gak nyangka aja 🙂 dan di tanggal 24 Mei 2021 kemarin, dia ajak aku beli cincin buat ” Tunangan ” 🙂

dan here we go, finally, tepat di tanggal 26 Mei 2021 (bertepatan dengan gerhana bulan kemaren), dia kerumah beserta 1 keluarganya dan…. yah, setelah proses pelamaran singkat kami pun sekarang ” ber-tu-na-ngan “, alhamdulillah 🙂 orangnya juga sesuai dengan kriteria yang pernah aku request sama Allah saat aku berada dititik terendahku menyerah dengan cinta 🙂 kala itu aku bertanya ” Ya Allah, Kau tau aku selalu berhasil di karir tapi selalu gagal dalam hubungan, belum lagi keadaan dirumah yg nge-buat aku terpaksa tidak menjadi diri sendiri, Ya Allah aku juga ingin bahagia seperti yg lain, tapi apakah aku berhak untuk mendapat kebahagiaan ? apakah boleh ? Ya Allah aku sudah lelah jatuh cinta dan kecewa yang beriringan, jika boleh untuk selanjutnya jatuh cinta kan aku langsung dengan jodohku saja, mulai detik ini aku serahkan kebahagiaan atas diriku kepada-Mu atur aja gimana baiknya tentang hidupku menurut-Mu Ya Allah ” dan aku gak nyangka, Allah mengabulkan doa’ku sekarang 🙂

*****

gimana nih ? aku kembali cerita dengan status berbeda ya, kali ini sudah menjadi ” calon istri ” wkwk 🙂 jadi gak sabar untuk benar-benar menjadi istri dan juga ibu yang literaly prioritas hidup nomor 1 adalah anak dan suami 🙂 semoga Allah lancarkan proses kami menuju ke sana :).

oh iya, kalau ditanya kita pacaran apa enggak, kalau aku sih tidak 🙂 dari temen langsung tunangan 🙂 karena aku gak mau pacaran. bener kata orang, wanita butuh kepastian, begitu juga keluarganya 🙂 jadi, kalau ada yg bisa cepet ngasih kepastian dan sudah terbukti orangnya baik, kenapa di tolak ?? kita enggak tau loh kadang jodoh kita datangnya kapan, tapi percaya deh Tuhan tuh sebenernya selalu ngasih kita sinyal jodoh, didatengkan tuh satu persatu laki-laki/perempuan di dalam kehidupan kita, tinggal kitanya aja nih yg meyakinkan ” ini adalah jodoh saya ” gitu 🙂

aku, juga awalnya ragu dulu, baru deh makin kesini jadi yakin, apalagi dia sudah ikat dengan cincin kepastian 🙂 kadang sering liat postingan-postingan tentang jodoh di tiktok, kok rata-rata mengarah ke dia semua, sampe aku tahajud dan istikhoroh buat memantapkan hati dan yups, pilihan saya untuk menjadi suami dan ayah dari anak-anak saya kelak adalah dia 🙂 masyaallah, aku seneng sih ternyata bisa nemuin orang yg aku anggap ” tepat ” untuk menjadi suamiku. Dia yg insyaallah terima lebih dan kurang saya apa adanya tanpa pandang fisik, terima keadaan keluarga saya, dia yg selalu respon saya, dia selalu baik dengan saya, dia yang sayang saya (insyaallah), dia yang gak kasar, insyaallah dengan dia saya yakin kelak hidup saya akan bahagia 🙂

saya pernah bilang sama diri saya sendiri, saya gak akan menikah kalau saya belum bertemu orang yang menerima saya apa adanya, nerima keadaan keluarga saya yg tidak sempurna fisiknya, dan juga memperlakukan saya dengan baik layaknya seorang ratu 🙂 dan alhamdulillah sekarang saya sudah bersama dengannya, doakan proses kami lancar sampai hari H pernikahan kami ya 🙂

sampai disini dulu guys, nantu aku cerita lagi kalau ada waktu luang, see you guys, i love you 🙂