Kapankah Rasa Cinta Itu Datang?

Holla guys 🙂 kali ini aku mau ceritain tentang yg semalem nih, eh maksudnya masih ada kaitannya dengan postingan yang kemaren 🙂 kalau kalian ingat, mungkin kemaren aku ada bilang, kalau aku dan Calon Suamiku, kita gak mulai dari pacaran terus tunangan, tapi dari temen lalu tunangan 🙂 dan aku juga sempet menyinggung bahwa awalnya aku juga ragu, aku gak yakin, dan untuk menumbuhkan sebuah rasa itu buat aku bagi waktu, terlebih lagi kalau cuman omongan aja tanpa adanya bukti yang pasti juga gak bisa dipercaya 100% kalau dia serius.

Jadi, Hari ke 70 kami kenal *kalau tidak salah ya, kalau salah ya mohon dimaafkan*, sekitar lebih dari 2 bulan udah banyak sama-sama tau dan sama-sama kenal juga, kami pun bertunangan. bahkan sampai cincin tunangan sudah dibeli pun aku masih banyak bertanya dalam hati ” dia beneran gak sih? dia serius gak sih ? gimana kalau sebelum dapetin dia usaha banget tapi pas udah dapetin dia berubah jadi cuek ? ” jujur aku punya sedikit trauma, karena pernah ngerasain yang namanya di-ghosting. udah ngomongin masa depan, udah diajak rencanain masa depan, happy lah kan, kirain bakal dinikahin ehh gak taunya doi ngilang, kan aku jadi sedih dan trauma, makanya setelah itu aku udah mulai gak terlalu percaya lagi sama cowok, apalagi yang janji atau cuman ngomong manis doang, sakit sih ya, kecewa pasti udah kita berharap eh ternyata kita gak jadi pilihan dia, kecewa gak ? kecewalah masa enggak 🙂

so, dari H-2 tunangan itu, batinku banyak bergejolak, masih banyak ragu, mungkin rasa takutku besar kali ya, aku takut gagal, aku takut gajadi 🙂 pokoknya negatif banget lah pikiranku 🙂 bahkan sampe di hari H, aku kayak masih memastikan ke dia, kira-kira dia beneran bakal dateng kerumah gak ya? kalau ga jadi kan malu gitu sama keluarga. eehhh ternyata aku cuma khawatir aja, faktanya dia beneran dateng kerumah dong 🙂

Saat dia keluar dari mobil sama keluarganya, aku dalem hati gini ” wah, ternyata ada ya yang serius sama aku, kirain bakal jadi bercandaan lagi ” 🙂 spill di hati aku tuh kayak ” Ya Allah, inikah jodoh yang kau kirimkan untuk saya ? ” 😀 setelah itu, dipasanglah cincin di jari manis kami, aku dipasangin sama tantenya, dan dia dipasangin sama mama aku 🙂 setelah itu lanjut ngobrol dan silaturrahmi, terakhir makan-makan 🙂 gak lama kemudia dia pulang bersama keluarganya 🙂

setelah dia dan keluarganya pulang, jujur aku menatap cincin yang sudah tersemat di jari aku 🙂 semacam OMG aku sudah dilamar 😀 😀 kek gak nyangka, ternyata beneran kirain cuman prank 😀 😀 tapi ya sepintas malemnya, aku inget lagi dengan kebaikan dia, sifat-sifat dia, cara dia memperlakukan aku, seberapa sukanya keluargaku sama dia, membuat aku berpikir ” saya harus mencintai lelaki ini ” 🙂 jadi aku butuh waktu lebih lama untuk menumbuhkan rasa cinta 🙂 gak cukup sehari, seminggu, bahkan sebulan kalau aku mah 🙂 apalagi sosok yang aku cari kan suami, yg bukan hanya sekedar jadi partner hidup tapi juga sosok ayah yang baik untuk anak-anakku kelak 🙂

setelah itu mulai keesokan harinya, setiap bangun pagi, saya tatap cincin di jari saya 🙂 agar ingatkan saya dengan dia 🙂 aku gak tau, rasa hati jadi senang, ada rasa bahagia, dan lega juga, bersyukur banget karena akhirnya bisa nemuin seseorang yang karakternya sesuai dengan yang aku butuhkan, lebih dari sekedar yang aku harapkan 🙂

sebenernya dari awal perkenalan kita pun aku gak pernah menyulitkan dengan persyaratan dari A-Z, bahkan saat dia tau pendidikan terakhirku, malah dia bertanya ” apakah kamu tidak mencari yang setara denganmu? ” dan jawaban aku malah ” aku nyarinya yang gak pelit, yang gak kasar, yang nerima keadaan kedua orang tuaku, dan bisa ngelucu ” 🙂 simpel kan ? bukan malah mengharuskan yang kaya, kenapa? karena soal materi kita bisa cari sama-sama 🙂 soal fisik yang good looking ? gak menjamin bahagia. percuma kaya, percuma ganteng tapi bad attitude, gak bertanggung jawab dan gak mikirin soal kedepan, dimana harga dirimu wahai laki-laki ?

aku cuma berharap dapet yang simpel malah dikasih lebih sama Allah 🙂 walaupun pendidikanku lebih tinggi dari dia, tapi…. dia lebih cerdas daripada aku 🙂 banyak hal yang dia lebih ngerti daripada aku 🙂 so, apa ? sebenernya pendidikan tinggi pun gak bisa dijadikan acuan bahwa seseorang itu bakal baik untuk kamu 🙂

aku punya temen nih, mari kita sebut dia yasmin, nah si yasmin ini punya pacar dan mereka sudah pacaran selama 8 tahun 🙂 OMG kalau nikah 8 tahun kayaknya udah punya rumah sama punya bisnis deh 🙂 aku heran aja kok betah gitu pacaran lama-lama 🙂 apa gak bosen ? yasmin sering cerita curhat gitu ke aku tentang kelakuan pacarnya, pacarnya ini bisa dibilang lebih tua, harusnya lebih dewasa dan bisa mengayomi 🙂 tapi ya gitu, umur bukan jaminan seseorang bisa dewasa 🙂 cowoknya ini umurnya 29 si yasmin 26 🙂 tapi yang suka membuat masalah kecil dan sepele jadi besar itu si cowoknya 😦 kasian sih sama yasmin, kalau udah berantem bisa langsung sakit berhari-hari, bahkan sampai pingsan. dan kayakgitu yang aku heran, orangtuanya si yasmin tau, tapi cuman nelponin cowoknya aja, bukannya gimana 🙂 yasmin kan anak terakhir kasian banget 🙂

kalau aku jadi orangtuanya si yasmin, gak akan aku restuin cowok yang bikin tekanan batin nikahin anak aku :), padahal aku udah sering bilang, udahin aja yas,, daripada kamu sakit sendiri, masih pacaran aja kayagini apa kabar nikah ? maka nikah biasanya keluar semua kelakuan aslinya, aku takut aja sedari pacaran kalau berantem ngeluarin kata-kata kasar dan kebun binatang disebut, apa kabar nikah ? aku takut aja KDRT fisik 😦 tapi ya gitu, rupanya yasmin masih mempertahankan 🙂 tapi yang aku kesel banget sama yasmin, giliran berantem curhat-curhat minta solusi, giliran dah baikan nge-bela lagi 🙂 ya Allah gitu dah kalau cuman pake perasaan gak pake logika 🙂

so, aku juga awalnya takut kalau nasibku bakal sama kayak yasmin dapet cowo yang gak bener 🙂 mana rela orang tuaku kasih restu sama cowok kayagitu 🙂 but, syukurlah itu hanya kekhawatiran semata 🙂 ternyata yang aku dapet baik banget, alhamdulillah 🙂

teruntuk kamu, calon suami aku 🙂

terimakasih sudah sabar menunggu, dan terimakasih sudah bertahan sampai ditahap ini 🙂 tanpa usaha kamu, mungkin hati aku bakal belum terbuka 🙂 tapi karena usaha dan ketulusan kamu yang sudah kamu buktikan, akhirnya hatiku mulai terbuka.

Maaf ya, kalau selama beberapa waktu ini ada kelakuan aku yang gak biasa, tapi sebenernya gitu deh, aku tuh udah pernah bilang aku bukan tipe cewek yang kalau cinta, suka, dan sayang itu langsung ngomong to the point. tapi aku lebih ke nunjukin dari sikap aja 🙂

Mungkin beberapa hari lalu, aku sempet ada sedikit kesel sama kamu, itu karena aku udah mulai ada rasa sayang bahkan ada rasa kangen juga, tapi aku ya gitu, aku gak mau bilang 😀 aku gak mau nanya duluan, pokoknya gak mau nanya, maunya ditanya, sebenernya aku nyariin kok kamu gak ada kabarnya ? tapi ya gitu aku gak mau bilang, maksudnya aku gak bisa kalau ngomong, aku gak tau gimana 🙂 aku takut dikira gatel, takut dikira ganjen 😀 jadi waktu kamu tanya aku kenapa, ya udah aku cuman bilang gapapa aja, padahal aslinya kesel karena kamu gak ada kabarnya untuk beberapa jam 😀 astaga baru kusadari ternyata aku sebenernya bucin juga 😀 😀

tapi ya gitu, pokoknya maaf ya, padahal aku tau kalau kamu gak ada kabarnya itu antara 2 kalau gak lagi tidur ya lagi kerja atau lagi kerja sampingan 🙂 tapi ya gitu, mungkin kemarin rasa egoku mulai naek 🙂 maunya kamu ada kabarnya 24/7 wkwk mungkin itu kali alasan yang semalem aku nge-rasa kalau waktuku dalam sehari terasa lama banget 😀 nungguin seminggu kayak sebulan, sebulan kayak setaun 😀 bener juga, mungkin aku sudah sangat gak sabar ingin yang namanya kebebasan dari rumah nenek 🙂

itu aja sih aku cuma mau bilang, makasih sudah mencintai dan menyayangi aku, terimakasih sudah terima aku apa adanya begitu juga dengan keadaan keluargaku, dan maaf ya kalau aku orangnya tidak bisa to the point, kalau sayang bilang, kalau cinta bilang, kalau suka bilang, kalau kangen bilang, aku gak bisa kayagitu 🙂 aku cuma bisa menuangkan semuanya melalui sikap dan perbuatanku 🙂 maaf ya 🙂 tapi tetep kok sampai hari ini aku tuh sebenernya udah sayang sama kamu 🙂 terimakasih untuk segalanya 🙂 semoga kita terus seperti ini sampe tua nanti ya 🙂

segini dulu ya guys 🙂 aku mau lanjut kerja dulu 🙂 nanti kalau sudah waktu luang lagi, baru aku lanjut cerita lagi 🙂 bye guys 🙂 🙂 terimakasih sudah mampir kesini 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s