Tentang Kesan Pertama Bertemu

Assalamu’alaikum πŸ™‚ Holla guys πŸ™‚ apa kabar nih hari ini ? semoga selalu bahagia ya πŸ™‚

Hari ini neng mau cerita-cerita lagi nih πŸ™‚ mungkin masih ada sangkut pautnya sama 2 postingan terakhir neng ya πŸ™‚ di postingan kali ini, neng mau menceritakan tentang ” kesan pertama ” πŸ™‚ nah, pasti pada gak asing dong ya denger kata “kesan pertama? “. Kesan pertama ketemu temen ? udah biasa πŸ™‚ ketemu keluarganya temen ? udah biasa. kesan pertama ketemu guru atau dosen baru, udah biasa walaupun awalnya agak deg-deg-an dikit sih ya, takut dikasih tugas segunung wkwk. kesan pertama ketemu client atau rekan kerja ? yah biasa ajalah ya. tapi pernah gak sih kalian ngebayangin tentang kesan pertama ketemu Doi ? ehhh lebih tepatnya ketemu keluarga Doi lah ya πŸ˜€ pernah ngebayangin gak tuh ? nanti kalau ketemu harus begini begitu bla bla dibagus-bagusin di sopan-sopanin yang jadinya kayak ” dibuat-buat ” gitu. tapi gapapa, namanya juga usaha πŸ™‚ ehhh inget loh hasil tidak pernah mengkhianati usaha bagi orang yang mau bekerja keras tapi ya, bukan orang yang males πŸ™‚ so, di postingan kali ini neng mau cerita-cerita seputar kesan pertama dari sisi neng pribadi dan juga keluarga neng ketika pertama kali ketemu ” calon dan keluarganya ” πŸ™‚ kalau dari sudut pandang doi tentang kesan pertama ketemu neng dan keluarga sih ntar aja neng tanya secara pribadi πŸ™‚ so, kalau gitu langsung aja yak neng ceritain, semoga kalian gak bosen bacanya ya, karena postingan neng selalu panjang πŸ™‚ check it out πŸ™‚

*****

Pertama kali neng kenalan sama calon suami neng tuh kan melalui aplikasi ya, terus pindah ke WA, dari yang awalnya ” ihhh siapa sih nih SKSD banget jadi orang ” tapi tetep di ladenin haduh dasar juga wkwk pas udah pindah ke WA ” kok makin lama, ini anak makin asik ya entah itu diajak meng-ghibah atau ngerumpi, bahkan sampai diskusi juga asik aja gitu berasa nyambung banget jadinya wkwk. Terus pertama kali kita ketemuan nih, seminggu setelah kenalan πŸ™‚ awalnya sih ya gak pengen ketemuan cepet-cepet juga, maksudnya ntar-ntar aja gapapa, tapi gak tau lah aku kan kalau ada apa-apa emang diwanti-wanti sama sahabatku, zizit buat cerita selalu ke dia πŸ™‚ so, aku ceritain juga ke zizit kalau aku dapet kenalan baru πŸ™‚ banyaklah zizit nanya-nanya udah berasa jadi emakku jadinya πŸ˜€ terus si zizit nih suruh ” ketemuan lah, mana bisa kita nilai orang itu baik atau enggak kalau cuma dari chat, harus ada ketemu langsung lah, ngobrol secara langsung, mana tau di chat asik eh pas ketemu diem kan kadang ada yang begitu, biar gak ketipu gitu lah, jangan diulang lagi kayak yang kemarin, aku gak bisa mantau kamu eh tau2 udah jadian aja ” begitulah ya punya sahabat 1 doang tapi posesif wkwk.

Niat hati maunya itu ketemuan sambil makan gitu, tapi kenapa malah ” karaokean ” πŸ˜€ zizit aja kaget pas tau πŸ˜€ karena secara dia juga nungguin laporan aku setelah pertemuan pertama, aku sih gak bisa cerita banyak, karena gak enak aja pas karaokean lagi asik sing song eh pas ada temennya juga, mana enak sih, ya udah diem-diem bae lah wkwk, jadi kesan pertama ketemu tuh cuman kayak ” OMG dia lebih bobrok dari aku ” udah itu doang kesimpulan yang kulaporin sama zizit πŸ˜€ sampe zizit bilang ” apaan ? masa gitu doang ? ” wkwk ” iyalah zit, kan kita cuma nyanyi ” πŸ˜€ emang rada ga jelas ya ?? yah begitulah pertemuan pertama kami terjadi πŸ˜€ lanjut nih, aku dapet undangan nikahan temenku, bisa dibilang lumayan akrab lah :D, aku tanya zizit dong biar kondangannya bareng, ehh sekalinya dia pergi sama suaminya πŸ˜€ emang susah guys ngajak temen kemana-mana yang udah alih status jadi istri πŸ˜€ kagak bebas, karena suaminya ikut πŸ˜€ lah kita yang biasanya menggibah kalo cuma bedua doang, kalo ada suaminya terpaksa jaga image, padahal hati sama mulut udah gatel banget mo ceritaan πŸ˜€ wkwk. Akhirnya terpikirlah, mumpung sahabatku balik, jarang-jarang kan dia balik ke sini πŸ™‚ sekalian mau aku kenalin sama doi πŸ˜€ mau liat aja gimana penilaian zizit ke doi setelah ketemu langsung πŸ™‚

Singkat cerita, ketemulah kami di kondangan temen tadi. aku duluan sih karena pengen ngelepas kangen aja sama zizit, nah doi nyusul. ada kali ya sekitar 20 – 30 menitan baru deh si doi dateng πŸ˜€ dan bertemulah doi dengan zizit dan suaminya, jujur nih malah aku yang deg-deg-an πŸ˜€ cuman bisa mandangin zizit ” zit….. gimana zit ? ” tapi sebelumnya udah pernah kukasih liat sih potonya doi ke zizit jadi ya gak kaget-kaget amat si zizitnya πŸ˜€ pas doi ambil makan gitu, kan sempet tuh doi sedikit ngobrol sama suaminya zizit, terus zizit ngomong ” baik kok ya, asik bebs baguss lanjutkan ku restuin kamu wkwk ” terus sama suaminya di sambung ” baik iya asik iya, tapi ingat juga kita gak bisa nilai orang langsung baik itu kalau baru sekali ketemu, tapi bagus kok mah, aku sih dukung aja ” πŸ˜€ wahhhh dapat lampu ijo dari sahabat dan suaminya πŸ™‚

Setelah pulang dari kondangan, kami berdua lanjut ngobrol di suatu tempat tuh sampe magrib πŸ˜€ sampe waktu itu ada insiden dimana jok motor aku ga bisa di buka asli panik banget mana helm + charger HP ada di dalam jok πŸ˜€ tapi untungnya helmnya bisa diselametin dengan bantuan security dan doi juga πŸ˜€ thank you banget pokoknya πŸ˜€ tapi chargernya lupa diselametin ya udah gapapa yang penting bisa pulang dulu πŸ˜€ pas udah nyampe rumah, aku iseng WA si zizit mengenai kesan zizit ketemu ama doi πŸ˜€ *dulu nyebutnya doi kalo ke zizit terus zizit ubah jadi abang, terserah zizit dah ah*, terus zizit bilang ” baik loh asik ya ramah, mudah bergaul kata suamiku ” wkwk syukur deh alhamdulillah kalau gitu πŸ™‚

Lanjut nih ya, kesan pertama berikutnya pertemuan sama Tante aku wkwk. ini terjadi pas bukber sih, awalnya tante aku ngajak aku buat ikut bukber sama tante ochi, aku kenal sih sama temennya wkwk terus gak lama tanteku suruh aku buat ajak doi juga karena pengen ketemu katanya πŸ˜€ aku langsung hah ? mana tuh dia baru pulang lembur πŸ˜€ akhirnya aku telpon dan untungnya doi bisa, yodah langsung terlaksana di hari itu juga πŸ™‚ ketemuan nih kan sama tante juga, udah deg-deg-an aku kira bakal krik-krik gitu ehh mereka malah akrab, tanteku orangnya asik sih kalo udah sama temennya ketemu sama doi yodah cocok πŸ˜€ pas pulangnya, tanteku ngomong ” baik ti, orangnya ramah, mudah bergaul, kalau orangnya kayak gitu gampang itu akrab sama orang, sama keluarga, mana sholat juga lagi orangnya, suka bunda ti ” πŸ˜€ aku cuma bisa ucap syukur alhamdulillah lagi deh πŸ™‚ btw, pas di pertemuan yg sama tante ini, kita berdua memang sudah ada rencana buat nikah πŸ™‚ jadi ya seneng aja gitu sama kesannya bunda πŸ™‚

Nah, lanjut berikutnya adalah kesan pertama dari nenek πŸ˜€ wah ini sih yang paling dag-dig-dug ser πŸ˜€ udah rada-rada gimana gitu, pokoknya udah pasrah aja kalo udah ketemu nenek πŸ˜€ aku kira bakal dicuekin atau bagaimana lah malah becandaan πŸ˜€ malahan aku yg diem πŸ˜€ kebalik ini πŸ˜€ setelah doi pulang, aku lanjut nemenin nenek ketempat gurunya, diperjalanan nenek ngomong ” orangnya suka bercerita ya ti, kalau kayak gitu gampang itu akrab dan dekat sama orang ” aku sih nyaut aja ” iya nek, kan saya udah bilang gitu dari pertama ceritain ke nenek “, πŸ™‚ alhamdulillah lancar πŸ™‚

Terakhir doi ketemu sama orangtua dan adekku πŸ™‚ kalau ke mereka sih udah yakin dari awal aku kalau mereka bakal suka, yang penting orangnya sholat itulah yang selalu dibilang sama keluargaku πŸ™‚ gini kita kan udah rencana nikah, otomatis nanti bakal ngenalin semua keluargaku, nanti juga tau kekurangan keluargaku dimana, so, aku sengaja jujur dari awal, keadaan orang tiaku gimana, karena aku gak mau doi cuman mau sama aku, tapi enggak sama orang tuaku. itu adalah yang paling aku takutin sampai sekarang.

bahkan kadang aku masih suka mikir, kira-kira kalau nanti udah nikah sama dia, masih boleh berkunjung ke rumah orang tuaku gak ya ? boleh nginap juga gak ya ? terus kalau udah nikah apa aku masih diijinin kerja ? takut aja sebelum nikah serba nge-bolehin eh pas udah nikah serba gak ngebolehin, itu yang paling aku takutkan sebenernya. aku juga takut, makin lama nanti doi bosen dan mulai berubah gak sebaik sekarang 😦 jujur aku sering merenungi hal ini. sering juga aku tanya ke diri sendiri ” yakin kah dia pilihanmu ? yakin nikah sama dia ? ” itu terus pertanyaan yang sering tiba-tiba muncul di dalam kepalaku. Aku nih gak ngerti sama diriku sendiri, entah terlalu baik atau terlalu polos seperti kata zizit kayagitu, makanya sering diboongin, sering dimanfaatin, karena aku selalu menganggap semua orang itu baik, padahal aku gak tau mereka suka sama aku atau enggak, tulus sama aku atau enggak. makanya si zizit tuh sering sebel sama aku ya gitu, gara-gara aku anggap semua orang itu baik πŸ™‚

jadi, kesimpulan cerita hari ini adalah, sebenernya kesan pertama itu penting lho, apalagi yang mau menarik perhatian calon mertua wkwk. tetap santun tetap sopan haruslah,, lebih baik jujur sih dari awal, sepertinya aku pernah kok posting tulisan serupa kalau tidak salah judulnya ” jujur sejak awal bertemu ‘ nah itu juga ngebahas tentang kesan pertama tuh πŸ™‚ tapi ya gitu deh, menurut aku kesan pertama ketemu tuh penting, kenapa ? karena orang pasti bakal inget saat pertama kali ketemu πŸ™‚ entahlah dari sekian banyaknya pertemuan, pasti yang paling di hafal itu pertemuan pertama πŸ™‚ nah itu menurut aku, gimana menurut kalian guys ?

so, sekian ajadeh ya cerita kali ini, aku mau lanjut kerja πŸ™‚ ntar kalau udah luang aku lanjut cerita lagi πŸ™‚ bye semuanya πŸ™‚ love you guys πŸ™‚

4 komentar di “Tentang Kesan Pertama Bertemu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s