Satu Minggu Pertama

Hai hai assalamualaikum semuanya 🙂 maaf udah lama gak ada nulis, karena kesibukan yg luar biasa banget nyampur jadi 1, hehe.

Alhamdulillah, sebelum wisuda neng udah kerja, akhirnya. Neng memilih untuk menjadi tenaga pendidik di salah satu SD di kota neng, yang mana kita semua tau, bahwa anak SD itu masyaallah sekali. Se nakal-nakalnya murid SMK/STM yang pernah neng ajarin waktu PKL masil bisa kalo di nasihatin, masih mau dengerin gurunya kalo belajar, pokoknya masih enak lah di apa-apain selama bukan main fisik. Alhamdulillah nurut. Kalo anak SD? Satu minggu pertama, jangankan satu minggu. Satu jam pelajaran aja berasa banget lelahnya. Masyaallah, kalo anak SMA yang begitu mungkin neng udah makan hati kali ya. Mereka itu susah dinasihatin, dinasihatin iya iya aja tapi habis itu dilakuin lagi semacam masuk telinga kanan keluar telinga kiri, lewat aja nasihatnya. Apalagi kalo anak-anak kelas 6 uhhhh. Pinter banget nyahut, ngelawan, pokoknya sok2an banget. Andaikata ndada undang2 kayak jaman neng sekolah dulu, greget banget pengen noyor murid belagu. Heran banget. Semakin ada undang2 semakin berani anak2 melawan, semakin nda karuan sudah isi murid di sekolah. Makanya gak heran, kalau banyak guru-guru yang keluar masuk dari sekolah, bukan karena rekannya yg nyuekin atau apa tapi karena muridnya yg gak sanggup di hadapin, bikin emosi lahir batin darah tinggi juga. 

Selain itu, bagi neng, ngajar SD itu nda sebebas ngajar anak SMA. Misalnya materi. SD cuman bisa sedikit, sehari dapat 1 halaman itu alhamdulillah banget. Belum nulis udah cape, padahal bukunya itu antara kata2 sama gambar banyak gambarnya. Anak-anak sekarang bener2 deh. Kalo anak SMA bisa diajarin sehari satu materi selesai, bisa dikasih tugas, bahasa yg diomongin juga bukan lagi bahasa yg hanya dipahami anak kecil. 

Kadang, neng ngajar itu ada takutnya. Takut kalo anak2 gak paham. Masalahnya anak kecil, gak bisa diajak becanda kayak anak SMA, mereka jujur banget bikin kagok iya, kehabisan kata2 juga iya. Pokoknya masyaallah banget. 

Kemarin aja, kepala sekolah sampe nangis gara2 anak kelas 6 udah berani pake kekerasan fisik, udah berkali2 mukul ade kelasnya dan itu dikepala. Pokoknya ampun banget deh. Bingung juga neng sama anak2 SD itu. Mungkin gak semuanya kayak gitu, ada yg nurut kok. Tapi gak banyak juga, karena kepengaruh. 

Pokoknya neng harus coba dulu lah sampe sebulan kalau semakin parah, neng akan kembali jadi guru SMK saja, mungkin memang kodratnya disana. 

Lain cerita kalau sama rekan guru yg lain, gurunya mah asik semua, pada baik, senengnya becandaan, asik lah kalau nimbrung, apalagi neng jadi yg termuda behhh makin lagi asiknya di kerjain wkwk. kalau sama gurunya malah bikin betah. Gak pengen kabur lah dari sekolah gitu. 

Intinya sih, ngajar tingkat sekolah apapun butuh sih yang namanya kesabaran. Apalagi yang paling penting bagi anak2 ltu adalah tata krama. Neng dulu, waktu sekolah guru itu bawa penggaris panjang kemana2 bawa buku catatan pelanggaran kemana2, buat ngajarin tata krama sama disiplin. Coba aja sekarang begitu apa nda kena undang2? 

Setelah menjalani real menjadi guru selama seminggu ini, banyak banget yg udah di alamin, apalagi neng statusnya wali kelas. Anak didik neng karakternya macem2. Kalau dinasihatin gak didengerin, kadang sampai kita teriak di bilanginnya pemarahan. No. Itu gak akan terjadi kalau muridnya nurut. Belajar semaunya, nulis semaunya. Pokoknya mau mau mereka lah. Ngadu sama guru juga paling cuman dibilangin sabar ya…. Untuk yang seperti ini yang dibutuhkan itu bukan kata simpati “sabar ya” tapi gimana caranya ini anak2 biar pada nurut *emosi*.

Neng pikir ngajar anak SD itu bakal mudah. Mudah sih iya, materi pelajarannya yg mudah. Anak2nya? Mudah dari mana…. Masih mudahan ngajarin anak SMA biar kata pake kurikulum 2013 kek 2017 kek rela aja neng ini dari pagi sampai sore ngurusin mereka, bisa di hukum kecil2an (yang jelas bukan fisik) *neng kangen sama murid SMK, pengen balik ke sana aja nanti*

Udah ah, kalo uneg2 ditulis semua bisa panjang banget tulisan ini. Banyak banget yang bisa dikeluhkan perihal anak SD ini. Sabar yang sabar banget itu bukan tipe neng kayaknya. Tapi masih mau mencoba sampai sebulan dulu lah, kalo tahan lanjut, kalo engga ya out, simpel kan? 

Advertisements

The Return Of Superman (Song Triplets Episode 1 Part 2)

Sumber: The Return Of Superman Ep. 34 Eng Sub (Source. KBSWorld)

Di Part kedua ini, dimulai dengan Daehan yang bermain sendiri di sofa di ruang tamu, sementara Minguk dan Manse asyik bermain pelosotan di kamar mereka. Dimulai oleh Minguk yang meluncur bebas di atas pelosotan dengan posisi tiarap dan diikuti oleh Manse yang mendorong pelosotan tersebut. *ehhh beneran deh ini, jail banget haha, bener kata om Ilkook kemaren kalo Manse ini beneran pembuat masalah, yah gak cuman aktif dan penuh semangat doang ternyata tapi juga pembuat onar, Manse.. manse.. jangankan disuruh jagain kamu, liat tingkah laku kamu yang sekarang aja noona (kakak perempuan)  lelah dek, apalagi disuruh jagain kamu, papa kamu aja kadang K.O apalagi noona haha~~^^*, setelah berhasil mendorong pelosotan sampe di deket pintu, Manse pun segera naik ke atas pelosotan dan memainkan remote AC yang tertempel di dinding yang disaksikan oleh Minguk dengan ekspresi bingung atas hal yang dilakukan Manse, setelah tahu bahwa Manse memainkan remote AC, Minguk pun naik ke atas perosotan juga dan berkata ‘andwae/jangan’ dengan suara imutnya, lalu berusaha mengambil kembali remote AC yang dimainkan Manse, tetapi Manse tetap memainkannya dan tidak menghiraukan larangan Minguk *mungkin ya, karena Minguk di sini sebagai kakak, meskipun imut tapi sifat dewasanya keluar juga, tunggu deh sampai kakak tertua mereka, Daehan yang paling dewasa masuk, kira-kira apa yang dikatakan Daehan ya?? ^^~*, dan mendengar dua adiknya yang tengah asyik bermain di kamar, Daehan pun juga ikut masuk ke dalam kamar, sementara Manse sudah turun dari pelosotan dan bermain dengan remote AC, setelah itu Mansepun kembali naik ke atas pelosotan bersama Daehan yang telah berada di atas pelosotan lebih dulu, ketika melihat sesuatu yang dimainkan Manse, Daehan pun segera memarahinya dengan berkata seperti Minguk ‘andwae/jangan’ *tuh kan Manse, Minguk kan udah ngelarang dengan lembut, lah datang Daehan dimarahin deh, gimana kalo yang datang om Ilkook??~~*, dan menyuruh Manse untuk meletakkan kembali remote AC di tempat asalnya, setelah itu Mansepun meletakkannya lalu mengambilnya kembali, melihat itu Daehan pun berkata ‘inom/bad boy’ kepada Manse *nah kan Manse sih gak nurut, dimarahin hyung (kakak laki-laki)  deh~~*. Beberapa saat kemudian, om Ilkook pun masuk dan berteriak dengan nada keras dan marah melihat triplets yang berada di pelosotan sekitar tempat remote AC dan berkata seperti ucapan Daehan ‘inom/badboy’ *elah anak sama bapak sama aja ucapannya, nah kan Manse jangankan hyung Daehan yang marah, appa (ayah) juga marah deh, hayo minta maap~~*, kemudian, om Ilkook pun mendorong kembali pelosotan yang diatasnya sedang ada triplets ketempat asalnya, dan berkata untuk tidak memindahkan kembali pelosotan tersebut.

Beberapa saat kemudian, om Ilkook pun memakaikan helm kepada triplets, tetapi Manse melepas kembali helmnya saat berkata ‘crayon pop’. Crayon pop adalah girlgrup yang pada saat debutnya memulai dengan sesuatu yang unik, yaitu menggunakan helm seperti yang digunakan Daehan, Minguk, Manse, saat ini. Lalu, om Ilkook pun mengejar Manse dan Manse pun menangis tidak mau memakai helm, tetapi om Ilkook tetap memakaikannya kepada Manse, meskipun Manse merengek tidak mau *maksa banget ini mah om Ilkook haha~~*, setelah itu, om Ilkook pun mengajak mereka untuk keluar rumah, dimulai oleh Daehan dan Minguk, sementara Manse memilih untuk duduk dan merengek *ini namanya Manse lagi merajuk kan ya? Om Ilkook sih maksa banget haha~~, tetapi om Ilkook terus membukakan pagar untuk Daehan dan Minguk, lalu melangkah keluar juga sambil berkata ‘bye’ kepada Manse yang sedang merajuk, melihat papanya sudah tidak ada lagi, Manse pun tak punya pilihan selain mengikuti papanya keluar *nah, ada satu tips nih tekhnik dari om Ilkook, jadi ketika seorang anak merengek atau merajuk tidak mau mengikuti apa yang kita perintahkan, maka berjalanlah meninggalkannya maka dia tak akan punya pilihan selain mengikuti perintah kita, kenapa? Karena yang namanya anak-anak pasti takut ditinggal, apalagi sendirian di rumah~~^^ #belajar.

Om Ilkook pun sudah siap dengan sepedanya yang dibelakangnya menarik kereta Song Triplets, dengan Minguk di set pertama, Manse di set kedua, dan Daehan di set ketiga, lalu dengan imutnya, daehan berteriak ‘go’ dan om Ilkook pun mulai mengayuh sepedanya menarik kereta yang berisi triplets *ihhh gila gentle banget ini om Ilkook, jadi pengen banget punya suami kayak beliau, doain yah hehe~~^^, triplets pun menikmati perjalanan mereka, bahkan Daehan sempat excited saat melihat air, om Ilkook mengayuh sepedanya dengan santai serta ekspresi triplets yang terlihat senang dan menikmati perjalanan mereka. Di sini, om Ilkook bilang kalau yang lagi dia lakukan sekarang bukanlah sebuah metode transportasi melainkan bagaimana beliau berolahraga, karena beliau memiliki 3 orang anak di rumah, jika dia memberitahu istrinya dan meninggalkan triplets bersama istrinya untuk pergi berolahraga, dia berpikir istrinya tidak akan membiarkannya pergi dan juga karena ia harus bekerja di luar makanya ia membuat suatu pilihan untuk berolahraga, yaitu bersepeda sambil membawa triplets dengan kereta mereka *aku pikir kalo suami bilang sama istrinya, terus ninggalin anak-anak sama istrinya untuk olahraga, pasti istrinya gak bakal ngebolehin. Pasti diomelin habis-habisan, kalo ninggalin anak-anak hanya untuk olahraga, kecuali berangkat kerja. Bisa nih diterapkan tekhniknya buat para suami yang suka berolahraga. Iya nih om Ilkook gimana sih, olahraga loh bukan kerjaan haha, jadi ngajak anak ataupun keluarga tuh gak masalah, haha~~^^.

vlcsnap-2016-01-19-21h14m22s102

Om Ilkook pun terlihat bersemangat mengayuh sepedanya bersama kereta yang berisi Song Triplets. Saat itu, ia merasa benar-benar berolahraga. Ketika melewati sebuah jembatan, Manse pun ingin mengulangnya sekali lagi dan om Ilkook menuruti keinginan Manse. Ketika itu semua pandangan tertuju pada mereka, haha. Beberapa saat kemudian, merekapun sampai di dekat air mancur dan om Ilkook menurunkan triplets dari kereta lalu memberikan bola kepada Daehan dan menyuruh Daehan untuk bermain, lalu mengeluarkan Manse dan Manse langsung berlari juga ke arah air mancur, lalu mengeluarkan Minguk yang sedari tadi diam, ketika mengeluarkan Minguk dari kereta, om Ilkook langsung mencium bokong Minguk, setelah tahu Minguk BAB, om Ilkookpun segera berlari menuju toilet sembari menggendong Minguk. Lalu, membersihkan BAB Minguk. Sembari membersihkan BAB Minguk, ia berharap Daehan dan Manse tidak bermain terlalu jauh.

Sementara itu, Daehan asyik bermain di sekitar air mancur sembari memegang bola bahkan baju dan wajahnya sudah basah. Sementara Manse, yang tidak ingin bermain di air memilih untuk berlari ke arah papanya. Ia mencari papanya di sekeliling. Di taman, di tenda, melihat ke setiap laki-laki, jikalau itu adalah papanya, terus berjalan dan mencari papanya. Sementara itu di sisi lain, om Ilkook telah keluar dari toilet bersama Minguk setelah membersihkan BAB Minguk. Ketika keluar dari toilet, om Ilkook langsung mencari Daehan dan Manse dengan melihat-lihat sekelilingnya. Ia melihat Daehan masih asyik bermain di air mancur. Tetapi ia tidak melihat Manse. Kemudian om Ilkook pun segera memanggil Manse. Sementara Manse masih terus berjalan mencari papanya. Ketika mendengar suara om Ilkook yang memanggilnya, Mansepun segera berpaling dan berlari menuju suara papanya. Saking semangatnya berlari, Mansepun sempat terjatuh lalu bangkit lagi, dan kemudian berlari lagi. Om Ilkook pun juga berlari setelah melihat Manse. Lalu menggendong Manse setelah bertemu dengannya. Kemudian membawa Manse ke air terjun di mana Daehan dan MInguk sedang asyik bermain. Om Ilkook pun meletakkan Manse tepat di air terjun, ketika air terjun naik ke atas,Manse pun segera berlari ke arah papanya. *sepertinya Manse takut dengan air, soalnya dia lari pas liat air, semoga gedenya enggak takut lagi ya Manse~~. Saat Manse berada dalam pelukan dan gendongan om Ilkook, Daehan masih asyik bermain dengan air mancur. Lalu setelah menurunkan Manse, om Ilkookpun melepas sepatu dan kaos kakinya, lalu kembali menggendong Manse dan membawanya ke arah air mancur dan bermain bersama Manse. Lalu, menggendong Minguk juga di sisi kirinya. Dan bermain lagi di air mancur. Melihat itu, Daehan pun ingin di gendong juga. Lalu, om Ilkook pun menggendong Daehan juga. Sekarang triplets sudah digendong oleh om Ilkook, lalu bermain di air terjun lagi. Om Ilkook bilang, hanya dengan melihat anak-anak dapat membuat bibirnya tersenyum, mungkin ini adalah 3 waktu yang sulit tapi jumlah 3 itu akan membuat sukacita *wahhh keren om, setiap moment punya makna~~ *apaini?? Haha~~^^.

Setelah puas bermain, om Ilkook pun segera mengganti pakaian Manse, karena sudah tiba waktunya untuk pulang. Sementara itu, Daehan masih memegang bola dan pergi ke arah toilet wanita *ohh tidaaaaaaaaaaaaaaaakkkk~~ *lebayyyy^^. Minguk pun juga menyusul Daehan dan mereka bertemu di depan toilet wanita. Setelah selesai mengganti baju Manse dan memasukkan Manse ke dalam kereta. Sementara itu, Daehan dan Minguk perlahan masuk ke dalam toilet wanita. Lalu, om Ilkook pun segera berlari ke arah toilet wanita. Ketika melihat papanya datang, setelah keluar ke depan pintu toilet, Minguk dan daehan pun kembali berbalik masuk, tetapi di bantu seorang ibu untuk mengiring mereka kea rah om Ilkook. Setelah itu, membawa Minguk dan Daehan ke kereta lalu mengganti pakaian mereka.

vlcsnap-2016-01-19-21h20m16s109

#belajar

*****

sekian postingan dari episode 1 part 2, jika kalian belom baca yang part 1, silahkan klik disini. kapan-kapan, aku lanjutin lagi yang episode 2 versi song triplets ya ^^ see you 🙂

The Return Of Superman (Song Triplets Episode 1 Part 1)

Sumber: The Return Of Superman ep. 34 Eng Sub (Source. KBSWorld)

Annyeong 😀 sebelumnya sekilas info dulu ya, kali ini aku gak nulis curhatan atau pengalaman seperti biasa ya. dan untuk pertama kalinya aku mau posting yang “berbau” Korea disini 😀 ini juga kategori baru di blog ini. alasannya sih, bukan cuman karena suka liat anak kecil aja tapi belajar parenting ala orang Korea, siapa tau bermanfaat baik bagi diri pribadi maupun temen-temen di masa depan ketika mempunyai anak nanti. semoga apa yang aku tulis dari acara favorit aku ini bermanfaat bagi kita semua.

The Return Of Superman dikenal juga dengan sebutan Superman Is Back. acara ini merupakan acara keluarga yang sangat populer dikalangan masyarakat yang ada di dunia. acara ini, menampilkan ‘bagaimana seorang ayah dalam mengurus anak?’ tanpa dibantu oleh seorang ibu. jadi, di acara ini semacam quality time antara anak dan ayah dan tentunya ada banyak ilmu parenting yang bisa dipelajari. ada lebih dari 5 keluarga yang bergabung dalam acara ini, sejak pertama tayang hingga sekarang (episode 200). bagi temen-temen yang mungkin belum tau tentang acara ini, kalian bisa coba search di youtube dan tonton betapa gemesnya kelakuan para baby Korea 😀 so, kalau gitu langsung aja ya, silahkan dibaca ^_^.

*****

Kali ini tim The Return Of Superman kedatangan keluarga baru loh, di mana keluarga ini terdiri dari seorang actor beserta 3 anak kembarnya, siapa mereka? Yups, sebut saja Song Il Kook dan Song Triplets, Song Daehan (tertua), Song Minguk (tengah), Song Manse (Maknae/termuda).^^ *wahhh imuttt mereka di edisi episode 1 di acara ini, aku jadi pengen punya anak kembar 3 juga apalagi kalo imutnya kayak Song Triplets, haha~~ *ngarep lu mud haha~~*

So, langsung aja yah aku review tentang keluarga Song Triplets di sini, aku udah kagak tahan pengen nge-review mereka, oya aku suka banget teknik parenting-nya om Ilkook, udah dari anak-anaknya kecil-kecil banget udah biasa di disiplinin, sopan, nyapa duluan, minta maaf kalo salah, berdamai, makan sendiri, pokoknya banyak deh yang aku temuin selama ngikutin episode mereka terus. Jadi, sebenernya aku udah nonton sampe 82 (sampai mereka keluar dari acara) episode Song Triplets, karena selain seru, tekhnik parenting-nya juga bagus banyak tips dan pelajaran yg bisa kita semua pelajari dari nonton ini, gak hanya di keluarga om Ilkook loh, keluarga yg lain juga. aku berencana nge-review mereka juga, satu persatu, karena tekhnik parenting setiap keluarga itu berbeda sesuai dengan kondisi anak-anak mereka, maka dari itu sebagai calon ibu dan ayah, penting banget nih kita belajar ini, meskipun aku masih dalam usia 20-an tahun tapi aku gak segan-segan buat belajar caranya nge-didik dan nge-rawat anak dengan baik, sehingga ketika nanti aku udah berkeluarga, aku udah tau caranya tanpa harus panik nanya-nanya sama orangtua atau mertua. Gak hanya aku yang harus belajar tentang ini, tapi kalian semua juga bisa. Yuk kita belajar bareng. ^^

vlcsnap-2016-01-19-08h55m23s911

Untuk pertama kalinya, om Ilkook *aku panggilnya om aja yah biar nyaman akunya haha~~*, memperkenalkan ketiga anak kembarnya Daehan, Minguk, Manse yang masih berusia 27 bulan atau sekitar 2 tahun lebih 3 bulan. Di episode 1 mereka ini, Manse paling pertama bangun tidur loh *wah manse, chukhae (selamat)… hehe ^^~~*, dan seketika itu om Ilkook langsung ngasih morning kiss sambil Push-up *wahhh gila gentle banget nih om Ilkook, ganteng banget lah bagi aku haha ~~*. Setelah itu, om Ilkook langsung siap-siap masak buat sarapan Song Triplets. Lah? Kok papanya yang masak? Mamanya mana? Ya, jadi di program The Return Of Superman ini adalah program acara untuk ayah dan anak yang ditinggalin ibunya selama 48 jam, biar ayahnya ngerasain juga gimana caranya nge-rawat anak seperti yang dilakuin oleh para ibu, dan biasanya ditinggal istri begini justru membuat para ayah tersebut lebih kreatif dan belajar banyak dalam mengurus anak, mulai dari memasak, bersih-bersih rumah, memandikan anak, menidurkan anak, mengajak bermain, serta memberikan pengetahuan lebih kepada anak-anaknya seperti yang biasa dilakukan para istri *lucu banget kalo suami yang gak kebiasa di dapur tiba-tiba ditinggalin istrinya selama 48 jam, dan itu gak mungkin banget kalo gak makan, dan ketika pertama kalinya menyentuh barang-barang di dapur tuh pasti hal yang kita liat adalah, awkward haha, ngakak aku ~~ *ntar aku juga berencana ninggalin suami dan anak-anak ahh selama 48 jam, kreatif kagak mereka haha~~ *lu kira lu ikutan acara itu mud, mimpi lu ye~~*.

Nah, ketika om Ilkook lagi masak buat Song Triplets, tiba-tiba Manse di kamar bangun dan nangis sambil neriakin “appa….” Dan langsung deh om Ilkook lari ke kamar terus bawa Manse ke ruang tamu supaya gak ganggu tidurnya Minguk dan Daehan. Di ruang tamu, Manse ngeliat banyak kamera, dan ditanya sama om Ilkook itu siapa, terus Manse bilang itu Dinosaurus *aku juga gagal paham kenapa tuh kamera disebut Dinosaurus sama Manse, Manse-ya… ^^~~*, om Ilkook ngeluarin ketawa khasnya *oya, aku suka banget sama ketawanya om Ilkook, khas banget. Unik. Lebar. Luas. Luwes. Bahagia deh ngeliatnya haha. aku suka banget sama tipe orang yang kalo ketawa kayak om Ilkook ini, bodo amet gitu yang penting ketawa itu bahagia. Ada kan ya orang yang kalo ketawa jaim banget , ditahan-tahan gitu, aku sebel banget sama tipe ini. Lagian aku kagak ilfil kok kalo ketawa lu seluas samudera, aku justru seneng karena itu berarti lu bahagia banget. Bahagia yg diekspresikan dengan tawa, seperti om Ilkook. Makanya karena unik itulah kadang aku kurang ajar sama om Ilkook, jadi ketika om Ilkook ketawa karena tingkah laku Song Triplets, aku ikutan ketawa lebar juga haha. Bukan ngetawain Song Triplets, tapi ngetawain ketawanya om Ilkook haha lucu banget, aduh maapkan neng shazma ya om janji deh peace ntar ngulangin lagi, ^^ nah loh ~~~*. Lalu, om Ilkook pun nyuruh Manse buat main sama om Dinosaurus sementara om Ilkook kembali ke dapur buat nyiapin sarapan Song Triplets.

Manse, serius banget ngeliatin kamera, dan kemanapun Manse berpaling kamera selalu mengikutinya, lucu ya. *biasanya, anak-anak usia seperti Manse ini memiliki rasa ingin tahu akan sesuatu yg sangat tinggi, maka wajarlah jika mereka sangat penasaran dengan sesuatu itu. Dan sebagai orangtua jangan dilarang itu anaknya buat pengen tahu sesuatu tapi biarin aja, karena dengan itu anak-anak bisa jadi cerdas, dan tugas orang tua membimbing mereka, ketika mereka bertanya maka jawablah dan berikan bahasa yg dimengerti oleh anak-anak. Manse, keliatan kaget banget pas ngeliat salah satu kamera (kamera otomatis) yang gerak sendiri, shock banget dia ngeliat itu, lucu banget ekspresinya kalo kalian liat hehe. Dan langsung deh, Manse datangin papanya di dapur dan duduk di kursi makannya *di Korea, untuk anak-anak, entah di rumah ataupun di restoran, biasanya mereka memiliki kursi khusus yang digunakan pada saat makan, jadi membuat anak lebih aman dan gak jatuh-jatuh pada saat makan, mulai bayi yang udah mulai bisa duduk udah pakek kursi ini, nih gambarnya.

vlcsnap-2016-01-19-08h28m02s272

Mansepun naik sendiri kekursinya dan ketika om Ilkook ngeliat Manse langsung di Tanya deh apakah Manse lapar dan dijawab Manse dengan kata ‘iya’, setelah itu Manse pun menyanyi sambil menggoyangkan kepala dan tubuhnya kekiri dan kekanan dengan kata ‘makanan makanan makanan makanan’ *haha, laper banget yah si Manse kayaknya, nyanyi aja kata-katanya makanan haha, sabar yah dek papa lagi masakin hihi ^^~~*.

Di sisi lain (di kamar), Daehan pun bangun setelah mendengar nyanyian Manse *suara Manse kayak alarm deh kayaknya ini, noh sampe si Daehan bangun~~*. Ekspresi Daehan waktu bangun tidur beda sama Manse, jadi, Daehan bangun dengan ekspresi kebingungan karena melihat kamera yang berada di kamarnya. Om Ilkook pun, ke kamar setelah mengetahui Daehan telah terbangun dari tidurnya, dan langsung memberikan morning kiss di pipi Daehan serta membawa Daehan ke ruang tamu *pengen juga dong om di kasih morning kiss ehh~~ ^^, ketika di ruang tamu, Daehan langsung ngambil vacuum cleaner, ituloh alat bersih-bersih rumah yang buat nyedot debu, *sepertinya Daehan ini anaknya suka bersih-bersih, rajin banget baru bangun tidur udah langsung bersih-bersih, lah aku pas seumuran Daehan baru bangun tidur langsung nyari mainan haha beda banget yaahhh hihi ^^~~*, pas denger suara vacuum cleaner yg dimainin sama om Ilkook dan Daehan, Minguk pun terbangun juga, kalo Minguk begitu bangun dia langsung ke pintu kamarnya mau nyamperin papanya, tapi om Ilkook gak ngeliat Minguk yang udah di depan pintu, beliau lagi sibuk bersihin sesuatu yang dihamburin sama Daehan dan Manse *jadi, pintu kamar di rumah mereka itu pake pagar, makanya gak bisa keluar sendiri si Minguk, supaya kalo papanya lagi sibuk ngapain anaknya gak keluar selain di kamar, ini bagus nih, buat kita kasih pager area yang bisa membahayakan anak seperti pintu, karena ketika kita lagi sibuk, di dapur contohnya, sudah tentu kita gak bisa selalu memastikan buat ngawasin anak, maka dari itu, di kasih pagar adalah alternative pengawasan yang baik~~. Sementara, Minguk masih terdiam di depan pintu kamar, Daehan dan Manse asyik dengan om Dinosaurus yang selalu mengikuti mereka kemanapun mereka pergi. Daehan dan Manse bermain dengan om Dinosaurus dengan penuh gembira sementara om Ilkook masih melanjutkan menyiapkan sarapan untuk Song Triplets. Setelah itu, om Ilkook pun ke luar dapur setelah mendengar pertanyaan Daehan dan melihat Minguk yang udah berdiri di depan pintu kamar *ommm itu Minguknya lumutan di sana, lama banget sih om baru dijengukin hihi ^^~~*, dan membukakan pagar untuk Minguk. Akhirnya semua anak om Ilkook sudah bangun semua.

Jadi, ada yang lucu nih aku sampe ngakak nontonnya, pas sesi wawancara kan om Ilkook bareng sama Song Triplets, nah, pas om Ilkook lagi ngenalin Daehan, mau ngenalin Minguk, malah si Manse nyebut namanya duluan dengan penuh semangat. Tebakan sementara aku sih, kayaknya Manse ini aktif banget yah anaknya, malah kalo aku liat paling aktif di antara mereka bertiga. Paling lucu juga kan ya. Paling muda juga kan ya. Jadi wajar kalo tingkahnya anak-anak banget haha. Setelah memperkenalkan ketiganya, om Ilkook pun nyuruh mereka untuk menunduk tanda menyapa *kalo di Korea sambil bilang ‘Annyeonghaseyo’ ^^~*, Daehan pun sebagai anak tertua memulai memberi sapaan dan langsung diberikan pujian ‘good boy’ oleh papanya, jadi ada satu kebiasaan om Ilkook nih, yang bisa kita terapkan juga, ketika anak mengikuti apa yang diperintahkan oleh orangtuanya, jangan lupa untuk memberikan penghargaan seperti pujian, agar mereka melakukannya lagi lagi dan lagi. Anak-anak kan seneng sama pujian ya, jadi gak ada salahnya kalo kita memberikan pujian setelah mereka melakukan sesuatu #belajar.

Om Ilkook menikah pada tahun 2008 dengan seorang gadis bernama Jung Seunghyeon (mamanya Triplets), dan baru memiliki anak pada tahun 2012, mereka merasa mendapatkan keajaiban dengan 3 anak kembar Daehan, Minguk, Manse yang lahir pada tanggal 16 maret 2012. Meskipun kembar, bukan berarti wajah harus sama dan karakter juga harus sama, justru dengan Triplets ini mereka memiliki wajah dan karakter yang berbeda *gak apa-apa om kembar gak harus selalu identik, ntar kalo identik aku bingung bedainnya, bukan Cuma aku aja, orang lain juga, tapi sama-sama ganteng dan imut kok om anaknya, subhanallah ya ciptaan Allah emang yang paling indah #bersyukur, om Ilkook bilang merasa luar biasa. Amazing. Daehan yang pertama lahir dan ia bertingkah layaknya anak pertama, sudah tentu Daehan yang paling dewasa, dan care/perduli dengan dua adiknya, Minguk dan Manse, pokoknya segalanya yang pertama bagi Daehan, pertama bisa makan sendiri, bukan sosok yang manja, perhatian, penuh karisma apalagi saat makan *karismanya Daehan nih gak kalah sama karisma om Ilkook, yeoksi (mungkin) ayah dan anak karena se-nasab pasti gak beda jauh ^^~~*, itulah yang membuat Minguk iri dengan Daehan, makanya ia bertingkah layaknya anak kedua, yang rela aja saat di siksa Daehan dan Manse haha. Dan dia adalah yang terimut diantara triplets. Jika Daehan yang berkarisma, Minguk yang imut, maka Manse adalah yang paling bersemangat yang sukanya kabur-kabur/melarikan diri, si pembuat masalah. *ramai banget ini keluarga om Ilkook, punya Triplets dengan karakter yang berbeda, dan pasti saling melengkapi satu sama lain membuat sebuah keluarga yang sempurna, perbedaan itu indah, dan perbedaan hadir untuk menyempurnakan suatu hubungan.

vlcsnap-2016-01-19-09h24m00s982

Saatnya, Triplets sarapan pagi, om Ilkook memberikan waktu 30 menit untuk mereka sarapan, sarapan yang dibuat om Ilkook di pagi pertama ini ialah ‘bokkeumbap/nasi goreng’ dengan hidangan lain ‘sup mallow’. Asing ya? Tau gak apa itu mallow?

Mallow adalah jenis tumbuhan ‘Malva Verticillata’ atau yang lebih dikenal dengan Chinese mallow atau mallow yang banyak tumbuh di daerah cina atau asia, inggris atau daerah eropa lainnya. Hampir semua bagian dari tanaman Malva Verticillata dapat dimanfaatkan, daun dan biji bisa dimakan mentah atau dimasak. Daun selain dapat menjadi teh juga dapat ditambahkan kesalad untuk menambahkan cita rasa. Sedangkan biji atau benih memiliki rasa kacang yang nikmat. Nah, menurut FDA, Malva Verticillata bermanfaat menyembuhkan infeksi, dan meningkatkan energy. Malva verticillata atau mallow telah digunakan sebagai bahan makanan dan obat sejak zaman yunani kuno dan Roma. Sebab dianggap sebagai anti-inflamasi untuk kulit, saluran pencernaan dan pernapasan. *yeoksi yah, om Ilkook makanan sehat jadi prioritas, kesehatan keluarga adalah yang terpenting^^~~*. Karena Manse yang paling duluan dapet makanan, Minguk dan Daehan pun hanya bisa menatap iri *sabar ya Daehan Minguk kalian pasti kebagian kok haha ~~*, tidak lama kemudian, Daehan pun mendapat makanannya disusul oleh Minguk, dan om Ilkook menyuruh mereka untuk makan dengan pelan. Melihat Triplets makan, om Ilkook pun berpikir harus makan juga, lalu iapun duduk di kursi kecil di depan Triplets dan menarik kursi Minguk dan Manse membentuk sebuah lingkaran kecil. Daehan keliatan nikmatin sarapannya banget, lagipula di antara Triplets dialah yang makannya paling baik. Om Ilkook pun sesekali menyuapi Daehan lalu Minguk, tetapi Minguk meminta om Ilkook untuk terus menyuapinya *haha dasar Minguk, imut dehhh ~~^^*, Manse pun terlihat menikmati makanannya, ia makan dengan sedikit ‘meng-emut’ makanannya. Om Ilkook juga terus menyuapi Minguk, sementara Daehan menyuruh papanya untuk makan *yeoksi ya, Daehan anak tertua, lebih dewasa dan peduli sama papanya, ohhh imut bangettt iri deh~~*, om Ilkook juga minum lansung dari blender *ada-ada aja nih om Ilkook, haha~~, sementara Daehan masih focus dengan makanannya dan pertama menyelesaikan makanannya serta tidak lupa diiringi pujian ‘good boy’ oleh papanya *mungkin ya, Daehan meski pendiam tapi dia yang pertama menyelesaikan sesuatu, mungkinkah dia akan tetap jadi yang pertama saat semakin besar? Kita lihat nanti ^^~~*.

Setelah selesai makan, Daehan pun melepas sendiri celemeknya dan om Ilkook menurunkannya dari kursi serta menyuruhnya untuk bermain di ruang tamu. Sementara Daehan sedang menyentuh Vacum Cleaner, om Ilkook masih menyuapi Minguk sambil mengawasi Daehan. Manse makan sambil bernyanyi lagu ‘beruang’, setelah itu menurunkan Minguk yang juga sudah menyelesaikan makannya lalu menyalakan music ‘beruang’ dan Daehan dan Minguk pun berdiri di depan i-pad yang mana music beruang terputar sambil berjoget, dan diiringi oleh nyanyian beruang om Ilkook, sementara om Ilkook masih menyuapi Manse, setelah selesai makan, om Ilkookpun membersihkan gigi Triplets, disini Manse dan Daehan lebih dahulu menyikat gigi mereka sementara Minguk sembunyi di kamar, setelah om Ilkook mengetahui tempat persembunyian Minguk, iapun membawa Minguk keluar dan membersihkan gigi Minguk juga, walaupun sempat menangis karena kepala Minguk terhantup lantai tapi om Ilkook selesai menyikat gigi Triplets *emang ada saatnya kita harus sedikit memaksa anak-anak untuk melakukan suatu pekerjaannya agar nantinya mereka terbiasa, bagus banget ini ngajarin nyikat gigi setelah selesai makan, berarti om Ilkook sangat memperhatikan kebersihan dan kesehatan Triplets ya, jadi pengen punya suami kayak om Ilkook, ehh~~ hehe~~^^*.

Setelah itu, Mansepun masuk ke dalam kamar dan om Ilkook bermain dengan Triplets di dalam kamar mereka yang besar, dan bermain sampai ia merasa pusing. Sementara om Ilkook sibuk membersihkan kursi makan mereka, triplets pun bermain bersama di dalam kamar, terlihat Daehan yang sedang menindih Minguk menggunakan tikar. Dan Minguk hanya bisa menangis, selain menindih Minguk dengan tikar, daehan juga menginjak tubuh Minguk, sementara Minguk terus menangis *Daehan kamu kok tega dek TT.TT~~, mendengar tangisan Minguk, om Ilkookpun segera berlari ke kamar dan memarahi Daehan, lalu menyuruh Daehan untuk memberikan pelukan kepada Minguk, *keliatan berat banget kayaknya Daehan ngasih pelukan ke Minguk, dia ngelakuinnya sambil nangis, lagian juga daehan, Minguk itu adik kamu. Dia manusia loh. Bukan bantal ataupun kursi yang bisa kamu injak seenaknya, jangan diulangi yah~*, kemudian om Ilkook membawa Daehan ke ruang tamu, menutup pagar kamar, lalu memberikan hukuman kepada Daehan di dapur. Om Ilkook segera mendisiplinkan daehan karena telah melakukan kesalahan, daehan di suruh berdiri tegap dan menginterogasi Daehan, lalu menasihati daehan dan menyuruhnya untuk memberikan pelukan dan Cium kepada Minguk, Daehan pun mengaku bersalah dan segera memeluk dan mencium Minguk *keren bangettt indah banget pemandangan kayak gini jjang (keren) ~~^^*, setelah itu om Ilkook menyuruh anak-anaknya untuk tidur, tetapi triplets sangat merindukan ibu mereka *yeoksi ya, yang namanya ibu tetep aja beliau malaikat tanpa sayap kita, seberapa lama waktu kita bersama ayah tetap saja berbeda feelingnya ketika bersama ibu, jangankan triplets, aku dan kita semua ketika bermain dengan ayah sangat menyenangkan, namun sosok ibu takkan pernah tergantikan, oleh siapapun termasuk ayah.

#belajar

Akhir yang Menjadi Awal

Menyelesaikan studi sarjana bukan berarti perjuangan selesai. Sejatinya yang bernama berjuang tidak akan pernah ada akhirnya ia akan terus berlanjut selama kau masih hidup. Tugas kita adalah dalam menjalaninya jadilah orang yang baik dan jujur, perduli kepada orang disekitar kita, dan sadar bahwa kita tidak bisa sukses dengan sendirinya, pasti ada bantuan orang lain. Dengarkan setiap nasihat dan kritik mereka lalu analisa mana yg membuat semangat mana yang membuat down. Serta jangan sampai sombong dan kepo yang terlalu ikut campur dalam setiap perjuanganmu. 

Akhir dari segala sesuatu yang telah kita lewati bukan berarti suatu penyelesaian yang benar2 berakhir. Justru ini saatnya kita membuka lembaran baru, menjadi orang baru, dengan nama dan tugas yang baru. Menjadi lebih bermanfaat dan bertanggungjawab terhadap tugas-tugas yang diberikan. 

Menyelesaikan satu tugas besar dengan sukses bagaikan menyelesaikan suatu misi yang luar biasa. Mendapatkan hasil yang membuat bangga dosen pembimbing adalah suatu kehormatan terbesar terlebih ketika tawaran menjadi tim pengembang mutu disebutkan rasanya suatu kehormatan dan kebahagiaan yang berturut2 terjadi. 

Segala kesulitan dan keluhan yg selama ini dijalani, rasa lelah dan bosan yang terus ada dan hampir membuat menyerah hilang seketika berganti dengan kebahagiaan. Seperti ini ternyata rasanya lulus sarjana. Tidak bisa digambarkan dengan kata2.

Lulus sarjana sangat berbeda dengan kelulusan saat SMA. Jika dulu, setelah lulus masih ada pikiran yang kekanakan dan konyol, sekarang saatnya untuk belajar serius menata masa depan. 

Kembali zaman kelas 3 aliyah. Saat itu, masih bingung memilih pilihan yang tepat, antara sarjana hukum, sarjana psikologi, dan sarjana pendidikan. Memikirkannya dalam waktu yang lama. Akhirnya setelah memperhatikan dunia ini, neng memilih untuk menjadi sarjana pendidikan. Tentang hukum dan psikologi neng hanya sharing kepada teman2 dari fakultas2 tersebut. 

Intinya, dalam menjalani hidup dan menghadapi berbagai perjuangan yang berarti memang harus menjadi orang yang super sabar, dan tenang. Yang terpenting adalah bagaimana kita perduli kepada orang lain. Terkadang sesuatu yang tidak penting untuk dibicarakan memang sangat membosankan, tapi bertahanlah dan bersabarlah, dengarkan saja mereka meskipun itu tidak ada yang penting. Tunjukkan bahwa kita perduli kepada mereka dengan menjadi pendengar yang baik. Itulah salah satu strategi yang neng gunakan dalam mengambil hati dosen2 dan berhasil dekat serta dikenal dosen2.

Sabar dan jujur memang tidak mudah untuk dilalui banyak godaan yang menguji usaha kita. Namun, sesuatu yang sulit tidak akan selamanya sulit, suatu saat ia akan berbuah manis, begitupun sebaliknya. 

Dan yang terpenting adalah jangan pelit ilmu, ajarkan kepada mereka apa yang kamu tahu, percayalah itu tidak akan membuatmu bodoh dan rugi. Bukankah salah satu pahala yg akan terus mengalir meski kita sudah meninggal adalah ilmu yang bermanfaat? 

Saling berbagi apa yang dijalani, dirasakan, dan dilihat kepada orang2 disekitar adalah sesuatu yang sangat membahagiakan, karena bagi neng bahagia itu salah satunya adalah dengan berbagi, meski bukan Harta yang paling penting adalah menunjukkan sikap bahwa kita perduli dan tidak mengabaikan mereka. 

Akhirnya berjuta terimakasih neng layangkan kepada Allah SWT., orangtua yang tidak ada henti2nya mendukung dan mengingatkan menjadi manusia yang sabar, sahabat2 yang selalu ada dari awal hingga akhir dalam suka dan duka, teman2 yang selalu memberikan suntikan energi semangat dan motivasi, kritikan dan nasihat, demi diri ini agar lebih baik, dosen2 dan guru2 yang sabar membimbing dan mengajarkan begitu banyak ilmu yang bermanfaat. Terimakasih sudah memarahi saya selama ini, dan ternyata marah itu bukan berarti mereka benci tetapi rasa sayang dan Cinta agar menjadi sosok manusia yang kuat dan berkualitas, thankyou so much 😘

Pulang Malu Tak Pulang Rindu

Assalamualaikum semuanya 😉 

Apa kabar? Lumayan juga lama kagak curhat dimari 😀 maklum sibuk shay demi sarjana wkwk.. 

Pulang Malu Tak Pulang Rindu. Ini kalimat cocok banget buat kamu, kamu, kamu yang nggak tinggal sama orangtua kandungnya. Sekolah, kuliah, kerja ditempat yang berbeda dengan tempat tinggal orangtua, ada yang beda rumah, beda kota, beda provinsi, beda pulau, bahkan beda Negara. Sudah itu, karena keadaan tertentu yang menuntut ke-profesionalan sebagai makhluk yang memiliki tanggung jawab (?) membuat diri kita menjadi jarang pulang. Ada yang pulangnya seminggu sekali, sebulan sekali, setahun sekali, 5 atau 10 tahun sekali, misalnya. kalau neng jujur ya, pulang ke rumah emak bapak setaun sekali itu juga Bulan Ramadhan doang 😀 maafin ye mak ❤.

Kalau ditanya gimana rasanya tinggal jauh dari orangtua. Macem-macem sih rasanya kayak permen nano-nano, manis asem asin rame rasanya *iklan* 😀 senengnya sih mungkin karena gak ada yang ngatur ini itu ngatur sana sini 😀 gak enaknya adalah kalau sakit gak ada yang manjain, kalau laper gak ada yang masakkin makanan, kalau cucian numpuk gak ada yang cuciin, kalau lelah gak ada yang mijitin, kalau sedih gak ada yang pelukin, huhu syedih deh. 

Kalau ditanya tentang rindu. Sangat sangat sangat rindu. Bagi sebagian orang yang susah pisah sama orangtua, jangankan setahun sekali, sehari gak ketemu aja kayaknya ada yang hilang gitu 😀 ya gak sih? Ada yang pernah ngerasain? 

Pulang malu. 

Nah, bagi orang yang misalnya sekolah, kuliah, atau kerja ditempat yang jauh istilahnya adalah perantauan, kalau belum dapet hasil yang jelas, karena mungkin udah berjanji sukses sama keluarganya, pasti kalau mau pulang atau putus ditengah jalan malu banget. Iyadong, secara tujuan utama merantau kan untuk mengubah nasip kehidupan menjadi lebih baik kedepannya. Misalnya kayak neng, dari kelas 1 SD sampai sekarang udah mau Sarjana, neng bertekad cari ilmu sebanyaknya karena neng bercita-cita bisa bangun sekolah di daerah neng yang jarak dari rumah ke sekolah itu masih 10 km. Lumayan jauh. Jadi kalau pulang tanpa membawa kesuksesan bakal malu. So sepahit pahitnya, sesusah susahnya dijalanin aja. Karena segala sesuatunya gak ada yang instan, biar kata mie juga pasti kudu di olah dulu kan baru bisa dimakan, begitu juga dengan perjuangan. Kuncinya emang harus sabar, contoh aja ulet yang dibenci sabar melalui segala macam rintangannya, dia lewatin dan hadepin sampai akhirnya dia berubah menjadi kupu2 cantik yang dirindukan oleh banyak orang. 
Tak Pulang Rindu. 

Nah, kalau gak pulang bakal rindu. Rindu emak bapak, sama kampung halaman. Kesederhanaan dan quality time berharga bareng keluarga. Banyak hal yang mereka lewatin tanpa kita. Meskipun selalu dikabarin lewat telpon beda banget lah rasanya sama ikut merasakan secara langsung. 

Pulang Malu tak Pulang Rindu. 

Selalu aja jadi kegalauan terbesar buat orang2 yang sedang merantau. Apalagi namanya manusia gampang kegoda. kadang denger rumpian tetangga aja langsung kabur pulang 😀 tapi shay, namanya juga berjuang, gak ada yang mudah. Segala rintangan yang ada ya dilewatin aja atu-atu, perlahan tapi pasti semuanya bikin kamu lebih kuat dalam menjalani hidup. Intinya tetap sadar aja sih, siapa diri kita. Tujuan kita apa. Yang penting kita serius dan terus berusaha. Jangan menyerah ditengah jalan. Semangat buat yang sedang merantau. 
Oke sekian ocehan kurang bermutu (?) kali ini. Adakah kalian yang sedang merantau? Mungkin bisa share pengalamannya dikolom komentar 😊 kira-kira apa ada tips2 tertentu nih bagi yang sedang merantau? 

Kebiasaan Agustus-an

Haiii assalamualaikum ^^

Udah Bulan agustus aja ya, bentar lagi tahun baruan nih, jadi khawatir waktu yang dijalanin selama ini kurang bermanfaat, karena terasa cepat berlalu. 

Bulan yang identik dengan kemerdekaan ini. Ada banyak kebiasaan yang ada di dalamnya yang sering dilakukan sama rakyat di Negara Indonesia, tujuannya tentu saja untuk ikut memeriahkan hari kemerdekaan indonesia. Banyaknya kebiasaan-kebiasaan yang ada, ternyata sudah mendarah daging sejak dahulu, kapan awal mulanya ada lomba di bulan agustus, neng lupa 😀 waktu pelajaran IPS sama sejarah sering kabur ke kantin sih 😀😀, so kali ini neng mau share seputar kebiasaan di bulan agustus yang ada di sekitar rumah neng. Yuk langsung aja kita mulai, cus… 

Kebiasaan agustus-an. 

Di Indonesia, kebiasaan di Bulan ini di awali dengan upacara menaik-turunkan bendera merah putih. Maksudnya, pagi hari upacara menaikkan bendera merah putih, sorenya upacara penurunan bendera merah putih. Hal ini biasanya berlaku di Istana Negara. Selain di sana, hanya menaikkan bendera saja yang ada upacaranya, pas diturunkan ya diturunin biasa 😀 seorang diri.

Setelah selesai melaksanakan upacara, selanjutnya selama beberapa hari akan digelar berbagai jenis lomba untuk memeriahkan suasana kemerdekaan baik dikota maupun pedesaan. Selain, lomba ada juga karnaval atau pawai kemerdekaan yang biasanya diikuti oleh anak-anak sekolahan. Pokoknya kalau sudah 17-an, pasti heboh dan rame dengan segala macam kegiatan.

Kali ini, neng cuma mau bahas seputar lomba aja. Dulu, waktu zaman masih SD-SMP, sering banget ikut lomba. Entah disekolah ataupun sekitar lingkungan rumah. Neng sering ikut lomba balap karung, bawa kelereng pake sendok, ambil koin dalam tepung, masukkan air dalam botol pake gelas bolong, dan makan kerupuk. Kalau jenis lombanya sih banyak, tapi disesuaikan sama kategori umur. 

Nah, untuk itu ini adalah tahun ke-empat neng dan keluarga menggelar lomba di depan rumah, neng sekeluarga jadi panitia. Pusing pertama mikirin jenis lombanya, terus ngategoriin umurnya. Tapi terbayarkan dengan tawa ceria anak-anak. Jadi ikut happy 🙂

Jenis lombanya banyak. Gak berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Lomba yang kami buat, dibagi menjadi 3 kategori. Anak-anak, remaja, dan dewasa. Untuk jenis lombanya sendiri rinciannya seperti berikut. 

1. Kategori anak-anak

  • Lomba balap karung
  • Lomba kelereng
  • Lomba ambil koin dalam tepung
  • Lomba masukin benang dalam lubang jarum
  • Lomba makan kerupuk
  • Lomba masukkan pensil dalam botol

2. Kategori remaja

  • Lomba balap karung
  • Lomba futsal pake daster (untuk cowok) 
  • Lomba joget balon
  • Lomba karaoke
  • Lomba tarik tambang

3. Kategori dewasa

  • Lomba joget balon
  • Lomba make up tutup mata (berpasangan untuk perempuan) 
  • Lomba karaoke
  • Lomba panjat pinang (laki-laki) 
  • Lomba tumpeng agustus (suami istri) 
  • Lomba fashion show (waria)*

*peserta yang mendaftar harus waria, ini kami laksanakan di hari terakhir menjelang pembagian hadiah*

Nah, setelah perencanaan matang, informasi sudah disebar, biasanya kita cari dana untuk hadiahnya. Donaturnya sih gak jauh-jauh tinggal panggil, ayahhhhh 😀 

pengalaman jadi panitia selama tiga tahun berturut-turut, heboh banget lombanya. Paling seru itu kalau sudah lomba futsal pake daster dan fashion show, penontonnya kadang greget pengen ikutan juga 😀. Gak mustahil juga ada drama mewek ala anak-anak, Ya  gapapa sih lelah yang penting baik peserta maupun panitia semuanya pada happy dalam ikut memeriahkan hari kemerdekaan Negara kita tercinta ini. 

Kalau didaerah kalian, kebiasaan agustusannya apa? gimana dengan pengalaman lombanya? Boleh dong di share di kolom komentar. 

Udahan ya, bingung mau nulis apaan lagi 😀 bye,, 

Masa Kecil yang Dirindukan

Assalamualaikum semuanya 🙂

Si tukang rusuh akhirnya balik lagi dari luar negeri 😀 negeri mimpi maksudnya 😀😀😀

Haiii, apa kabar semuanya? Ada yang kangen gak sama neng? Ada ya? Ya… Ya.. Ya…? Ada gin..? Ada dong 😀 *maksa*

***

Beberapa hari terakhir ini, neng sering main sama anak kecil alias Ade sepupu yang pada masih TK. Liat mereka ketawa-ketiwi bahagia, teriak-teriak tanpa beban, berantem 5 menit baikan lagi, bisa dirayu sama permen, atau dibeliin mainan, nangis kejer kalo keinginannya kagak diturutin, kalo ngambek kadang sepukul-pukulnya, eh neng yang jagain ikutan latihan, latihan teriak kalo main jauh, latihan ngerayu anak kecil kalo lagi ngambek atau banyak maunya atau gak mau mandi, yang paling lelah itu adalah latihan sabar. Iya, sabar ngadepin anak kecil yang super aktif itu masyaallah banget.

Awalnya, bingung gimana cara main sama anak kecil, tapi berhubung neng sangat-sangat suka sekali sama anak kecil, neng jabanin deh. Pokoknya kudu disabarin, meskipun kadang anak-anak itu bikes (bikin kesel) tapi tetep aja mereka lucu, menghibur dan bigem (bikin gemes) 😀, saking asyiknya main sama anak kecil neng kadang lupa waktu 😀 tetangga aja ampe bingung si mbul (ade sepupu) *potonya di bawah ya* itu anaknya siapa, anaknya bunda atau anak neng kok lebih sering diurusin sama neng 😀 tapi wes gapapa sih, itung-itung belajar jadi calon istri, eh calon ibu kan ya? Eh keduanya deng 😀

Kadang, pas lagi asyik jagain dan nemenin main si mbul, neng suka kangen banget sama masa kecil dulu, masa dimana belom kenal Cinta yang finishnya kalo gak bahagia ya sakit, masa dimana belom punya banyak masalah selain rebutan ya rebutan sama temen, saudara, atau ayah bunda 😀, masa dimana belom punya beban pikiran selain cari akal buat bisa kabur main diluar rumah di jam-jam yang dilarang emak 😀 dan masih banyak lagi. 

Katanya, yang namanya bocah itu bandel. Sebenernya sih mereka enggak bandel, cuman kebanyakan akal sama kebanyakan gaya aja, malah kebanyakan kena tipu, sama emak bapak ditipu dibeliin ice cream kalo lagi ngambek 😀😀 gapapa sih ya daripada kebanyakan janji manis kayak buaya darat di pinggir kali 😀. Sama, neng juga dulu gitu kebanyakan akal, saking banyaknya emak sampe gedeg, gimana gak gedeg sering kabur maen aer comberan atau ngajak berantem anak tetangga 😀 maklum ya, namanya juga super aktif jadi gedenya ya tukang rusuh 😀 ya… Daripada tukang pemberi harapan palsu kan ya haha. 

Waktu neng kecil dulu, neng jarang banget dibeliin maenan kayak anak zaman sekarang, yang mainannya pada canggih kadang sampai-sampai neng gak kenal nama mainannya apa 😀 waktu neng kecil dulu, neng itu sukanya main ditanah, dilumpur, di air 😀 gitu, yang paling Bagus cuma main masak-masakkan 😀 bener kan? Cewek mainnya masak-masakkan? Tapi, main masak-masakkannya gak kayak anak zaman sekarang yang mana panci wajan kompornya semuanya mainan 😀 neng dulu beneran mainnya pake api 😀 bandel gak ya namanya 😀

Jadi, ceritanya itu dulu emak bapak di kebun, neng dirumah disuruh jagain Ade satu-satunya 😀 nah, neng itu dari kecil kompak banget sama adek, adek juga sayang banget sama neng, sampai neng kerjain aja dia happy 😀 tapi terakhir kerjain sih dia nangis, soalnya neng dorong sampai jatuh dari tangga 😀 *ya, namanya anak kecil mana mikir kan* keren gak? Keren dong 😀 gimana gak keren abis itu neng dicuekin sama emak bapak, disuruh mandi makan tidur sendiri 😀 wkwk.

Waktu main masak-masakkan dulu, neng bukan bandel tapi eksperimen 😀. Bedua sama adek, kita ambil Batu ceritanya kan mau buat dapurnya, terus buat naruh panci atau wajan di atasnya, kita ambil kayu, terus kita nyalain apinya eh gak lama kayunya abis dimakan api, terus kita ambil sedotan dan lakukan hal yang sama, eh abis juga sedotannya. Lalu, kita coba pake besi eh berhasil. Lalu, ceritanya mau masak daun singkong, tapi neng gak tau daun singkong yang mana jadi neng ambil aja rumput, terus neng rebus di panci yang waktu itu kita bikin pake kaleng susu 😀 pinter kan 😀. Abis itu, takut ketahuan terus kita buang deh di pinggir hutan Batu, besi, sama kaleng susunya 😀 bandel gak ya namanya 😀

Selain itu, neng juga hobby banget main hujan, sampai sebesar ini neng masih suka main hujan, rasanya itu kalau lagi banyak masalah keluar main hujan kenain wajah ke hujan itu seru banget, sakit sih tapi kalo suka gimana 😀 eh cuman suka hujannya ya gak pake banjir, ribet 😀. Jadi, waktu kecil neng suka kabur buat main hujan sama temen2 tersayang, gak cukup main hujan, neng liat air tergenang neng duduk deh 😀 terus main obok-obok airnya berasa di kolam renang 😀 gak lama, emak muncul bawa sendal lalu kita kabur rame2 😀 maafin anakmu yang dulu ya mak, kan polos 😀.

Sebenernya, banyak banget hal yang neng rindukan di masa kecil rasanya pengen balik aja ke masa kecil, seru ada saat di mana bikin salah tapi dibela nenek “namanya juga anak kecil, belum ngerti dikasih nasihat, wajar”😀 bahagia banget. Coba udah gede bikin salah 😀 ulala, bisa-bisa berantem endingnya 😀 nenek pun juga ikutan 😀. Kalau mau diceritain, banyak banget 😀 panjang banget kalo diketik, lelah jari ngetik mending cerita langsung atau dibikin video 😀 gak kerasa 😀.

So, intinya apa? Yang namanya masa kecil itu Indah dan bahagia banget, banyak banger eksperimen anak yang bisa buat otaknya jalan 😀 karena biasanya dikasih tau gak bisa, jadi mereka perlu praktik sendiri buat paham, sakit itu seperti apa, huhu. 

Nah, pesen juga nih buat para orangtua. Neng pernah nonton acara TV Indonesia Morning Show, disana dalam kategori parenting mereka bahas tentang pendidikan anak usia Dini, katanya jangan rebut masa bermain anak kecil dengan maksa dia sekolah 😀 jangan juga dimarahin, karena mainan yang paling terbaik adalah tubuh ibu dan bapaknya sendiri. Kalau gak mau anaknya punya masa kecil bandel kayak neng, ayo bapak ibu luangkan waktu untuk bermain bersama anak supaya dia gak mikir buat sering2 main di luar dengan cara kabur 😀 

Masa kecil adalah masa paling bahagia, dimana hanya terjadi sekali seumur hidup dan tidak akan pernah terulang kembali, yang akan dilalui dengan eksperimen banyak hal dengan pola pikirnya tersendiri, karena selain tidak bisa diberi tau dengan nasihat dalam bentuk kata2, mereka perlu praktik perbuatan untuk mencari kebenaran atau kesalahan dari nasihat yang orangtuanya berikan. Ayo, bimbing anak2 kita untuk menjadi lebih baik lagi, kita latih agar berprestasi sejak kecil 😀 ingat ya, anak kecil itu bukan bandel tapi kebanyakan akal sama kebanyakan gaya, jangan sering2 dimarahin, ntar gak mau deket2 sama ibu bapaknya 😀 

Sekian, curhatan panjang kali ini, entah ada yang bisa diambil atau enggak hikmahnya, yang penting udah berusaha untuk sharing masa kecil yang sangat dirindukan. Nah, kalau kalian semua gimana sama masa kecilnya? Ada gak yang dikangenin? Harusnya sih ada ya 😀 nah kalau ada bisa dong share juga di kolom komentar 😀 terimakasih sudah meluangkan waktu untuk selalu membaca tulisan-tulisan yang berupa curhatan seperti ini, yang katanya panjang-panjang banget, emang iya? *gak nyadar*

Ya udah ya bye bye, udah pagi waktunya ngurusin si mbul 😀

Ini si mbul yang mengganggu ketenangan hidup neng 😀 tapi neng sayang banget sama dia seperti adik kandung sendiri padahal sepupu, tapi berkat ikut andil dalam tumbuh kembangnya karena kedua orang tuanya my aunty, kalo siang oada sibuk kerja 😀 jadi, neng yang nemanin seharian, makasih ya udah diajarin gimana caranya jadi ibu yang baik 😀 maaf kalau kakak sering marah-marah, abis adek suka kabur main di luar sih panas-panasan 😀 jangan bandel kayak kakak waktu kecil yang tukang kabur dong, adek kan disayang semua orang karena anak satu-satunya 😀 love you 😘😘