Kebiasaan Agustus-an

Haiii assalamualaikum ^^

Udah Bulan agustus aja ya, bentar lagi tahun baruan nih, jadi khawatir waktu yang dijalanin selama ini kurang bermanfaat, karena terasa cepat berlalu. 

Bulan yang identik dengan kemerdekaan ini. Ada banyak kebiasaan yang ada di dalamnya yang sering dilakukan sama rakyat di Negara Indonesia, tujuannya tentu saja untuk ikut memeriahkan hari kemerdekaan indonesia. Banyaknya kebiasaan-kebiasaan yang ada, ternyata sudah mendarah daging sejak dahulu, kapan awal mulanya ada lomba di bulan agustus, neng lupa πŸ˜€ waktu pelajaran IPS sama sejarah sering kabur ke kantin sih πŸ˜€πŸ˜€, so kali ini neng mau share seputar kebiasaan di bulan agustus yang ada di sekitar rumah neng. Yuk langsung aja kita mulai, cus… 

Kebiasaan agustus-an. 

Di Indonesia, kebiasaan di Bulan ini di awali dengan upacara menaik-turunkan bendera merah putih. Maksudnya, pagi hari upacara menaikkan bendera merah putih, sorenya upacara penurunan bendera merah putih. Hal ini biasanya berlaku di Istana Negara. Selain di sana, hanya menaikkan bendera saja yang ada upacaranya, pas diturunkan ya diturunin biasa πŸ˜€ seorang diri.

Setelah selesai melaksanakan upacara, selanjutnya selama beberapa hari akan digelar berbagai jenis lomba untuk memeriahkan suasana kemerdekaan baik dikota maupun pedesaan. Selain, lomba ada juga karnaval atau pawai kemerdekaan yang biasanya diikuti oleh anak-anak sekolahan. Pokoknya kalau sudah 17-an, pasti heboh dan rame dengan segala macam kegiatan.

Kali ini, neng cuma mau bahas seputar lomba aja. Dulu, waktu zaman masih SD-SMP, sering banget ikut lomba. Entah disekolah ataupun sekitar lingkungan rumah. Neng sering ikut lomba balap karung, bawa kelereng pake sendok, ambil koin dalam tepung, masukkan air dalam botol pake gelas bolong, dan makan kerupuk. Kalau jenis lombanya sih banyak, tapi disesuaikan sama kategori umur. 

Nah, untuk itu ini adalah tahun ke-empat neng dan keluarga menggelar lomba di depan rumah, neng sekeluarga jadi panitia. Pusing pertama mikirin jenis lombanya, terus ngategoriin umurnya. Tapi terbayarkan dengan tawa ceria anak-anak. Jadi ikut happy πŸ™‚

Jenis lombanya banyak. Gak berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Lomba yang kami buat, dibagi menjadi 3 kategori. Anak-anak, remaja, dan dewasa. Untuk jenis lombanya sendiri rinciannya seperti berikut. 

1. Kategori anak-anak

  • Lomba balap karung
  • Lomba kelereng
  • Lomba ambil koin dalam tepung
  • Lomba masukin benang dalam lubang jarum
  • Lomba makan kerupuk
  • Lomba masukkan pensil dalam botol

2. Kategori remaja

  • Lomba balap karung
  • Lomba futsal pake daster (untuk cowok) 
  • Lomba joget balon
  • Lomba karaoke
  • Lomba tarik tambang

3. Kategori dewasa

  • Lomba joget balon
  • Lomba make up tutup mata (berpasangan untuk perempuan) 
  • Lomba karaoke
  • Lomba panjat pinang (laki-laki) 
  • Lomba tumpeng agustus (suami istri) 
  • Lomba fashion show (waria)*

*peserta yang mendaftar harus waria, ini kami laksanakan di hari terakhir menjelang pembagian hadiah*

Nah, setelah perencanaan matang, informasi sudah disebar, biasanya kita cari dana untuk hadiahnya. Donaturnya sih gak jauh-jauh tinggal panggil, ayahhhhh πŸ˜€ 

pengalaman jadi panitia selama tiga tahun berturut-turut, heboh banget lombanya. Paling seru itu kalau sudah lomba futsal pake daster dan fashion show, penontonnya kadang greget pengen ikutan juga πŸ˜€. Gak mustahil juga ada drama mewek ala anak-anak, Ya  gapapa sih lelah yang penting baik peserta maupun panitia semuanya pada happy dalam ikut memeriahkan hari kemerdekaan Negara kita tercinta ini. 

Kalau didaerah kalian, kebiasaan agustusannya apa? gimana dengan pengalaman lombanya? Boleh dong di share di kolom komentar. 

Udahan ya, bingung mau nulis apaan lagi πŸ˜€ bye,, 

Advertisements

Masa Kecil yang Dirindukan

Assalamualaikum semuanya πŸ™‚

Si tukang rusuh akhirnya balik lagi dari luar negeri πŸ˜€ negeri mimpi maksudnya πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Haiii, apa kabar semuanya? Ada yang kangen gak sama neng? Ada ya? Ya… Ya.. Ya…? Ada gin..? Ada dong πŸ˜€ *maksa*

***

Beberapa hari terakhir ini, neng sering main sama anak kecil alias Ade sepupu yang pada masih TK. Liat mereka ketawa-ketiwi bahagia, teriak-teriak tanpa beban, berantem 5 menit baikan lagi, bisa dirayu sama permen, atau dibeliin mainan, nangis kejer kalo keinginannya kagak diturutin, kalo ngambek kadang sepukul-pukulnya, eh neng yang jagain ikutan latihan, latihan teriak kalo main jauh, latihan ngerayu anak kecil kalo lagi ngambek atau banyak maunya atau gak mau mandi, yang paling lelah itu adalah latihan sabar. Iya, sabar ngadepin anak kecil yang super aktif itu masyaallah banget.

Awalnya, bingung gimana cara main sama anak kecil, tapi berhubung neng sangat-sangat suka sekali sama anak kecil, neng jabanin deh. Pokoknya kudu disabarin, meskipun kadang anak-anak itu bikes (bikin kesel) tapi tetep aja mereka lucu, menghibur dan bigem (bikin gemes) πŸ˜€, saking asyiknya main sama anak kecil neng kadang lupa waktu πŸ˜€ tetangga aja ampe bingung si mbul (ade sepupu) *potonya di bawah ya* itu anaknya siapa, anaknya bunda atau anak neng kok lebih sering diurusin sama neng πŸ˜€ tapi wes gapapa sih, itung-itung belajar jadi calon istri, eh calon ibu kan ya? Eh keduanya deng πŸ˜€

Kadang, pas lagi asyik jagain dan nemenin main si mbul, neng suka kangen banget sama masa kecil dulu, masa dimana belom kenal Cinta yang finishnya kalo gak bahagia ya sakit, masa dimana belom punya banyak masalah selain rebutan ya rebutan sama temen, saudara, atau ayah bunda πŸ˜€, masa dimana belom punya beban pikiran selain cari akal buat bisa kabur main diluar rumah di jam-jam yang dilarang emak πŸ˜€ dan masih banyak lagi. 

Katanya, yang namanya bocah itu bandel. Sebenernya sih mereka enggak bandel, cuman kebanyakan akal sama kebanyakan gaya aja, malah kebanyakan kena tipu, sama emak bapak ditipu dibeliin ice cream kalo lagi ngambek πŸ˜€πŸ˜€ gapapa sih ya daripada kebanyakan janji manis kayak buaya darat di pinggir kali πŸ˜€. Sama, neng juga dulu gitu kebanyakan akal, saking banyaknya emak sampe gedeg, gimana gak gedeg sering kabur maen aer comberan atau ngajak berantem anak tetangga πŸ˜€ maklum ya, namanya juga super aktif jadi gedenya ya tukang rusuh πŸ˜€ ya… Daripada tukang pemberi harapan palsu kan ya haha. 

Waktu neng kecil dulu, neng jarang banget dibeliin maenan kayak anak zaman sekarang, yang mainannya pada canggih kadang sampai-sampai neng gak kenal nama mainannya apa πŸ˜€ waktu neng kecil dulu, neng itu sukanya main ditanah, dilumpur, di air πŸ˜€ gitu, yang paling Bagus cuma main masak-masakkan πŸ˜€ bener kan? Cewek mainnya masak-masakkan? Tapi, main masak-masakkannya gak kayak anak zaman sekarang yang mana panci wajan kompornya semuanya mainan πŸ˜€ neng dulu beneran mainnya pake api πŸ˜€ bandel gak ya namanya πŸ˜€

Jadi, ceritanya itu dulu emak bapak di kebun, neng dirumah disuruh jagain Ade satu-satunya πŸ˜€ nah, neng itu dari kecil kompak banget sama adek, adek juga sayang banget sama neng, sampai neng kerjain aja dia happy πŸ˜€ tapi terakhir kerjain sih dia nangis, soalnya neng dorong sampai jatuh dari tangga πŸ˜€ *ya, namanya anak kecil mana mikir kan* keren gak? Keren dong πŸ˜€ gimana gak keren abis itu neng dicuekin sama emak bapak, disuruh mandi makan tidur sendiri πŸ˜€ wkwk.

Waktu main masak-masakkan dulu, neng bukan bandel tapi eksperimen πŸ˜€. Bedua sama adek, kita ambil Batu ceritanya kan mau buat dapurnya, terus buat naruh panci atau wajan di atasnya, kita ambil kayu, terus kita nyalain apinya eh gak lama kayunya abis dimakan api, terus kita ambil sedotan dan lakukan hal yang sama, eh abis juga sedotannya. Lalu, kita coba pake besi eh berhasil. Lalu, ceritanya mau masak daun singkong, tapi neng gak tau daun singkong yang mana jadi neng ambil aja rumput, terus neng rebus di panci yang waktu itu kita bikin pake kaleng susu πŸ˜€ pinter kan πŸ˜€. Abis itu, takut ketahuan terus kita buang deh di pinggir hutan Batu, besi, sama kaleng susunya πŸ˜€ bandel gak ya namanya πŸ˜€

Selain itu, neng juga hobby banget main hujan, sampai sebesar ini neng masih suka main hujan, rasanya itu kalau lagi banyak masalah keluar main hujan kenain wajah ke hujan itu seru banget, sakit sih tapi kalo suka gimana πŸ˜€ eh cuman suka hujannya ya gak pake banjir, ribet πŸ˜€. Jadi, waktu kecil neng suka kabur buat main hujan sama temen2 tersayang, gak cukup main hujan, neng liat air tergenang neng duduk deh πŸ˜€ terus main obok-obok airnya berasa di kolam renang πŸ˜€ gak lama, emak muncul bawa sendal lalu kita kabur rame2 πŸ˜€ maafin anakmu yang dulu ya mak, kan polos πŸ˜€.

Sebenernya, banyak banget hal yang neng rindukan di masa kecil rasanya pengen balik aja ke masa kecil, seru ada saat di mana bikin salah tapi dibela nenek “namanya juga anak kecil, belum ngerti dikasih nasihat, wajar”πŸ˜€ bahagia banget. Coba udah gede bikin salah πŸ˜€ ulala, bisa-bisa berantem endingnya πŸ˜€ nenek pun juga ikutan πŸ˜€. Kalau mau diceritain, banyak banget πŸ˜€ panjang banget kalo diketik, lelah jari ngetik mending cerita langsung atau dibikin video πŸ˜€ gak kerasa πŸ˜€.

So, intinya apa? Yang namanya masa kecil itu Indah dan bahagia banget, banyak banger eksperimen anak yang bisa buat otaknya jalan πŸ˜€ karena biasanya dikasih tau gak bisa, jadi mereka perlu praktik sendiri buat paham, sakit itu seperti apa, huhu. 

Nah, pesen juga nih buat para orangtua. Neng pernah nonton acara TV Indonesia Morning Show, disana dalam kategori parenting mereka bahas tentang pendidikan anak usia Dini, katanya jangan rebut masa bermain anak kecil dengan maksa dia sekolah πŸ˜€ jangan juga dimarahin, karena mainan yang paling terbaik adalah tubuh ibu dan bapaknya sendiri. Kalau gak mau anaknya punya masa kecil bandel kayak neng, ayo bapak ibu luangkan waktu untuk bermain bersama anak supaya dia gak mikir buat sering2 main di luar dengan cara kabur πŸ˜€ 

Masa kecil adalah masa paling bahagia, dimana hanya terjadi sekali seumur hidup dan tidak akan pernah terulang kembali, yang akan dilalui dengan eksperimen banyak hal dengan pola pikirnya tersendiri, karena selain tidak bisa diberi tau dengan nasihat dalam bentuk kata2, mereka perlu praktik perbuatan untuk mencari kebenaran atau kesalahan dari nasihat yang orangtuanya berikan. Ayo, bimbing anak2 kita untuk menjadi lebih baik lagi, kita latih agar berprestasi sejak kecil πŸ˜€ ingat ya, anak kecil itu bukan bandel tapi kebanyakan akal sama kebanyakan gaya, jangan sering2 dimarahin, ntar gak mau deket2 sama ibu bapaknya πŸ˜€ 

Sekian, curhatan panjang kali ini, entah ada yang bisa diambil atau enggak hikmahnya, yang penting udah berusaha untuk sharing masa kecil yang sangat dirindukan. Nah, kalau kalian semua gimana sama masa kecilnya? Ada gak yang dikangenin? Harusnya sih ada ya πŸ˜€ nah kalau ada bisa dong share juga di kolom komentar πŸ˜€ terimakasih sudah meluangkan waktu untuk selalu membaca tulisan-tulisan yang berupa curhatan seperti ini, yang katanya panjang-panjang banget, emang iya? *gak nyadar*

Ya udah ya bye bye, udah pagi waktunya ngurusin si mbul πŸ˜€

Ini si mbul yang mengganggu ketenangan hidup neng πŸ˜€ tapi neng sayang banget sama dia seperti adik kandung sendiri padahal sepupu, tapi berkat ikut andil dalam tumbuh kembangnya karena kedua orang tuanya my aunty, kalo siang oada sibuk kerja πŸ˜€ jadi, neng yang nemanin seharian, makasih ya udah diajarin gimana caranya jadi ibu yang baik πŸ˜€ maaf kalau kakak sering marah-marah, abis adek suka kabur main di luar sih panas-panasan πŸ˜€ jangan bandel kayak kakak waktu kecil yang tukang kabur dong, adek kan disayang semua orang karena anak satu-satunya πŸ˜€ love you 😘😘

Flashback Story (When I’m Born)

hyyyy,,,,

di postingan kali ini, aku mau cerita tentang born progress. proses kelahiranku, sampai pemberian namaku. sebelumnya maaf ya kalau agak panjang. karena ini adalah throwback story of my self. hehe. tiba-tiba kangen waktu masih bocah soalnya πŸ˜€

IMG20150828140022.jpg10 Oktober 1995, 21 tahun silam (hampir 22 malah) πŸ™‚ aku dilahirkan di dunia. Di salah satu Kota di Kalimantan Selatan, Barabai. Dari Rahim seorang Ibu yang luar biasa πŸ™‚ sesosok (?) bayi yang mungil, tidak terlalu putih, rewel dan cengeng itupun di beri nama β€˜Siti Hasmah’, yang artinya aku juga kurang faham hehehe. suatu ketika aku pernah bertanya pada mama (panggilan saya pada ibu, sosok malaikat tanpa sayap yang telah menghadirkan aku ke dunia ini):

” ma, kok namaku Siti Hasmah? artinya apa?”

” yang jelas itu bagus aja artinya. kalo ditanya arti, mama juga kurang tau. waktu kamu lahir mama gak spontanitas ngasih kamu nama, karena mama bingung. masih milih nama yang bagus. tapi 5 hari belom ketemu juga, karena mama bingung. banyak pilihan. nah, pas mama lagi bingung-bingungnya, gak sengaja dengar qori’ah ngaji, namanya Siti Hasmah, waktu zaman mama dulu. makanya mama kasih kamu dengan nama yang sama seperti beliau, supaya kamu juga ngajinya pinter nak”

alhamdulillah, ucapku. hehe. kenapa? walaupun diberi nama yang sama dengan nama seorang Qari’ah yang terkenal di zaman mamaku, tapi mengetahui fakta dari penjelasan mama, jujur sama sekali gak bikin aku sebel kok sama mama. justru aku seneeeeeeeeeeeeeeeeng banget *hehe panjang banget, excited effect ~~, soalnya meski kami belum tahu banget (bahkan sampai sekarang) tentang arti namaku yang sebenernya, tapi justru di balik itu tersimpan sebuah harapan dari mama, yaitu ingin aku menjadi Qari’ah. subhanallah, harapan mama. do’a mama. disaat memberiku nama.

someday, lagi duduk santai sama bapak, biasa aku kecilnya deket banget sama bapak hehe. kemana-mana selalu ngebuntut bapak, gak dirumah. ke pasar. ke sawah. pokoknya kemanapun hehe. mungkin sebutan dulu anak bapak kali wkwkw πŸ˜€, waktu santai itu aku sempet nanya sama bapak:

” pak, kenapa waktu aku lahir bukan bapak yang kasih nama? bapak gak nyiapin nama untukku?”

” nyiapin kok sebenernya. cuman kan gimana, kamu lahirnya di Banjar, bapak di Samarinda. bapak aja gak ada, waktu kamu lahir. jadi ya keduluan mamamu yang kasih nama. terus kan langsung di tasmiyahin sama nenekmu di sana. jadi namanya bapak simpen aja. siapa tau kamu punya ade cewek nanti”

” beneran pak? emang namanya siapa?”

” Halimatus Aisyah”

” wah cantik banget namanya. mungkin kalo ada bapak, akulah yang punya nama itu”

yups, cantik banget bapak nyiapin nama untuk aku. hufttt… seandainya ada bapak di Banjar waktu aku lahir pasti aku udah jadi pemilik nama cantik itu.. *yah mau gimana, bapak kerja. mama juga tanda-tanda mau ngelahirin aku gak keliatan katanya, tiba-tiba sakit perut langsung lahiran bahkan 5 menit sebelum susternya (yang mau bantu ngelahirin) dateng *ahhhhhh, bu suster telat~~ aku keburu lahir bu~~ hehe. jadi aku adalah bayi mandiri wkwk. bayi yang waktu itu lahir sendiri. mungkin waktu itu aku gak sabar mau liat dunia hahaha.

waktu bayi, kata orang-orang (keluarga besar mama di Banjar) aku punya julukan β€œSiti Karaoke” *aseeeeemmmmm lu pikir aku lahir langsung nyanyi~~~. julukan itu bukan berarti aku lahir langsung bisa nyanyi. bukan loh ya. sama sekali bukan itu. haha. tapi julukan itu di kasih, karena aku waktu masih di Banjar (ketika waktu baru lahir) akunya β€˜penangisan’ (bahasa Banjar) alias cengeng. udah itu aku nangisnya kenceng banget sampe tetangga kiri kanan denger semua. *ehh busettt aku kaget dengernya akhirnya aku cuman bisa ngakak wkwk~~. nenek aja sampai bingung mau nenangin. mama udah takut karena selain aku nangisnya gak berenti-berenti. di sanping rumah nenek pas itu ada rumah yang anak dari pemilik rumah itu gak waras. alias gila. dan waktu aku cengeng nangis kenceng itu pas orang gila itu lagi musim ngamuk-ngamuknya. mamaku serem dan takut. akhirnya aku dibawa kabur mama seayunannya πŸ˜€ ke tempat Uwa (sebutanku untuk kakaknya mama). aku dan mama akhirnya tinggal di rumah Uwa selama seminggu. setelah rada aman, mama mutusin bawa aku ke Samarinda (sebenernya gak Samarinda tapi Kilo tepatnya di Batuah) buat nemuin aku sama bapak, karena mama capek dengar aku siang malam gak berenti nangis *ehhh sumpah nyusahin banget yah aku wkwk~~. mama harap aku berenti nangis pas ketemu bapak. akhirnya aku dan mama pergi di anter nenek. waktu itu umurku baru 2 bulan. wkwk masih bayi udah betingkah yah aku πŸ˜€

kami naik bis. bahkan di bis itu aku gak tenang. nangisku malah tambah kenceng dan yahh akhirnya mama sama nenek gak tidur semaleman buat jagain aku *eh sumpah nyusahin banget ya wkwk~~.

keesokan harinya (karena perjalanan yang harus ditempuh itu semaleman), kami bertiga sampai ke Batuah di kilo 23 (ke Rumah nenek juga, adenya neneknya bapakku). Nenek di Batuah seneng banget. bapak aku juga seneng banget. terus aku di peluk deh. dan tangisanku ilang deh. aku udah gak cengeng lagi. ternyata aku cengeng karena kangen bapak. gegara semenjak lahir sampai 2 bulan aku gak pernah liat sosok bapak. namanya juga anak sama bapak. feeling anak itu pasti kuat sama bapaknya, jadi dia pasti tau kalau yang nge-gendong itu bapak kandungnya atau bukan.

dan semenjak hari itu, aku udah gak pernah nangis lagi kata mama. aku nangisnya paling kalau lapar, haus, buang air besar atau buang air kecil. karena udah gak cengeng lagi nenekpun balik ke Banjar. yah. waktu itu aku gak tau sih. gak tau sedih itu gimana. gak tau cara merasakannya. karena aku masih bayi. wkwk. mungkin semenjak deket sama bapak aku merasa lengkap haha. dan akhirnya kebawa deh sampe aku gede deketnya tetep sama bapak. sayang banget sama bapak. mama juga. mereka berdua gak pernah marahin aku. kata mama aku kecilnya suka bereksperimen haha seperti main di lumpur *eh busett jorok banget aku, gak elegan ahh~~ haha.

seneng banget. punya mama dan bapak yang lengkap. sampai kurang dari 2 tahun aku punya adik. cowok. namanya Muhammad Husaini. iyaloh kami bedanya gak nyampe 2 tahun. kurang 4 bulan lah. oh ya, throwback lagi. aku kecil obsesi banget loh sama yang namanya binatang berbulu kayak kucing sama anjing. mereka itu udah kayak temen-temenku. dulu waktu kecil aku gak punya kucing. yang kupunya anjing, namanya Novhy. ntar aja yah kuceritain, gimana dia jadi hewan kesayangan ku. my lovely dog. ntar yah, ntar dipostingan khusus Throwback juga.

setiap anak yang terlahir ke dunia, fitrahnya suci. maka dari itu, berilah mereka dengan nama yang baik yang didalamnya terdapat doa dan harapan setiap orangtua. tau kan? dalam Islam Nama itu adalah doa. jadi kasih nama itu dengan nama yang baik. pelajaran ini, dengan namaku sekarang aja aku udah seneng. inspirasi banget dari orangtuaku. mereka gak langsung kasih aku nama dengan sembarang nama. tapi dipikir dulu. selain indah. artinya juga harus bagus. relate. dan mengandung doa πŸ™‚. pelajaran ini bagi setiap orangtua. baik yang udah jadi orangtua, calon orangtua, atau yang belum pernah jadi orangtua sama sekali πŸ™‚

for your children, give them the name of the good, the meaningful and contain prayers and give also a good educationn to guided his life πŸ™‚

Beautiful Life (Bahagia, itu dari Diri Kita Bukan Orang Lain)

Hi ^^

I’m Back Again..

Sebelum mulai cerita, mungkin aku mau nyanyi dulu kali ya πŸ˜€

Bersyukur kepada Allah..

Bersujud sepanjang waktu..

Setiap langkahku, setiap nafasku..

Di iringi oleh Rahmat-Nya..

Alhamdulillah Wasyukrulillah

Bersyukur pada-Mu Ya Allah..

Kau Jadikan kami Saudara

Indah dalam Kebersamaan…

1452929988457

Yups, aku demen sama lagu yang dinyanyiin ka Rachel Amanda bareng sama Oppick, Oppick merupakan penyanyi lagu religi Indonesia favorit aku selain Sulis dan Hadad Alwi. sewaktu aku masih kecil, aku juga banyak ngoleksi mp3 Oppick, Sulis, dan Hadad Alwi. Lagu yang tadi aku nyanyiin itu judulnya β€˜Alhamdulillah’ / bersyukur. Kenapa? aku ngerasa bersyukur banget sama Allah karena akhir-akhir ini aku ngerasa bahagia.

Walaupun aku gak tinggal bareng Orangtua kandung aku, tapi aku tetap bisa bahagia kok tinggal sama keluarga angkat aku, dan keluarga angkat ini gak jauh-jauh kok, masih punya hubungan sama mama gue, beliau adalah tantenya mama. Aku ngerasa bersyukur karena bahagia. Aku yakin Allah pasti memberikan kita kebahagiaan, cuman caranya berbeda-beda di setiap orang.

IMG20160116155016.jpg

aku, udah tinggal sama beliau lama banget, akrabnya sih aku sapa β€˜nenek’ dari usia aku 5 tahun, waktu itu tahun 2000, aku udah di anter mama ke Samarinda, tempat tinggal nenek. Kenapa aku di anter mama? Karena, di daerah tempat gue tinggal (bukit Soeharto) dulunya belum ada sekolahan, padahal usia aku bentar lagi harus masuk sekolah. Maka dari itu, mama anter aku ke Samarinda, dan tinggal sama nenek, tujuannya biar bisa sekolah. Karena aku yang dari kecil udah suka sama yang namanya belajar, aku dulu sering main sekolah-sekolahan sama mama dan adik aku. Oya, aku belum cerita, kalo aku punya seorang adik yang usianya lebih muda 2 tahun dari aku, karena kita gedenya gak tumbuh bareng, kita gak pernah berantem atau apalah. Karena gak serumah, otomatis yang ada rasa kangen yang segunung. Saat pertama-pertama aku tinggal sama nenek, itu aku kangen banget sama keluarga dan aku sampe nangis, tapi segera di bujuk nenek, dan lama kelamaan aku pun terbiasa tinggal sama nenek. Sampai sekarang tahun 2017, dan aku udah kuliah semester 8.

Balik lagi. Tak terasa, 16 tahun sudah sejak kedatangan diriku ke Samarinda, waktu itu di usia yang sangat kecil, 5 tahun saat memutuskan untuk berpisah dari kedua orangtua dan adik yang sangat aku cintai. aku tinggal sama nenek hingga sekarang. Seseorang yang aku panggil β€˜nenek’ walaupun aku tau sebenernya kalau beliau bukanlah β€˜nenek kandung’ aku.

Setiap waktu. Setiap tahun. Setiap bulan. Setiap minggu. Setiap jam. Setiap menit. Bahkan setiap detik yang berlalu selalu aku habiskan dengan β€˜membuntuti’ nenek kemana-mana. Habsy, Sholawat, ngaji, TPA. Begitulah keseharian aku sejak kecil hingga sekarang. Sejak kecil aku udah di tanamkan pelajaran agama sejak dini. Karena aku masih kecil, enak buat di asupin ajaran yang bener. Biar terbiasa dengan agama sampai tuanya. Dengan hasil didikan nenek itu, aku pun tumbuh secara islami, sobat. Mau ngapain aja selalu berlandaskan islami :D.

Waktu yang terus berjalan, membuat aku ngerasa gak β€˜kerasaan’ aja tahun-tahun yang udah berlalu, karena emang aku gak ngelakuin banyak hal. aku pernah dengar ceramah agama, kalo kita hidup dengan β€˜gak ngerasa’ dengan waktu yang udah berlalu, itu artinya kita kurang ngelakuin hal-hal baik yang membuat waktu terasa untuk di kenang. Bener, sedari kecil aku hanya menjalani waktu sekolah, sekolah, dan sekolah. Gak ada hal lain yang aku lakuin di rumah, selain ngebuntutin nenek kemana-mana. Itu, sebabnya aku ngerasa waktu cepat berlalu, tanpa ada banyak hal bermanfaat yang aku lakuin.

Sekarang aku sadar, makin kesini usia aku makin bertambah tua, walaupun rillnya dari Allah jatah usia aku hidup di dunia makin berkurang setiap harinya. Dan aku juga bertambah dewasa di usia 21 tahun ini. aku udah di awal kepala 2, udah saatnya bagi aku untuk β€˜berproses’ menjadi makhluk yang lebih baik. aku harus banyak berbuat baik selama sisa umur ini. Karena aku gak tau sampai kapan Allah memberikan jatah umur pada aku untuk hidup di dunia ini.

Nah, aku cerita lagi. Ketika aku mulai masuk kuliah. aku kan tinggal di asrama, nah aku udah gak islami-islami banget lagi. Apalagi setelah ketular β€˜virus’ KPOP sama temen sekamar aku. KPOP itu adalah pencinta segala hal-hal yang berbau dengan β€˜Korea’ πŸ˜€ pokoknya semenjak itu, keseharian aku gak pernah lepas dari yang namanya virus β€˜ngepoin’ kehidupan bias πŸ˜€ bahkan sekarang saking sukanya dengan para bias, aku pernah membuat blogΒ  yang mereview hal-hal yang bias gue suka, tapi udah aku hapus. dulu tujuan aku buat blog khusus KPOP adalah berharap bisa berbagi informasi dengan kalian. Ketika aku mendapatkan sebuah informasi, aku gak mau menikmatinya sendirian. Makanya aku mau bagiin informasi-informasi yang aku dapetin kepada kalian dengan mereview. Itu juga gak sembarangan kok, ada sumbernya, dari wawancara yang mereka lakukan jadi, berdasar fakta yang terucap dari mulut mereka. Alasan, aku ingin berbagi adalah karena aku ingin bahagia. aku bahagia hanya dengan berbagi bersama orang lain. tapi sekarang aku pikir berbagi gak harus tentang Korea Kan? so, aku buat Blog ini, untuk berbagi lebih banyak hal, tidak hanya seputar Korea atau hal yang aku alamin secara pribadi.

Bahagia itu bentuknya banyak sobat. Dan orang lain gak akan tau style bahagia kita itu seperti apa. Hanya diri kita yang tau, karena hanya diri kita yang paling mengerti dan paham tentang kita. Untuk itu, mumpung masih muda, yuk kita cari tau, hal apa yang membuat setiap orang bahagia dalam dirinya masing-masing. Banyak kok bentuknya, ada yang bahagia dengan hobi. Ada yang bahagia dengan berbagi. Dan ada yang bahagia dengan berkeluarga. Banyak kok, kita tinggal menemukan hal-hal yang membuat kita bahagia dengan cara mencari yang cocok dengan kita sesuai keinginan hati kita.

Tentang rencana masa depan aku. Selain sukses lulus kuliah πŸ˜€ aku (masih) sangat ingin menjadi penulis dan sutradara. Maka dari itu, 4 tahun terakhir yang aku lalui ini selalu aku berusaha sisihkan waktu buat nulis. Entah nulis apapun itu. Yang terpenting bagi aku adalah membiasakan diri terlebih dahulu. Baru aku bisa menikmati feeling dalam menulis itu. Selain bahagia dengan berbagi bersama orang lain, aku juga bahagia dengan menulis. Hal yang paling sering aku tulis adalah imajinasi bersama bias, tentu bukan di blog, tapi di lembaran HVS biasa. Entah itu berupa fanfiction dengan episode-episode yang panjang atau sekedar khayalan menikah dengan bias. Ya, itulah hal-hal yang aku tulis. Selalu. tapi sekarang udah mulai berkembang semenjak aku berniat dakwah lewat tulisan :D, sudah mulai belajar menulis tentang novel dengan genre religi, semoga kesampaian yah πŸ˜€ target besar aku adalah sampai difilmkan :D.

aku punya mimpi menjadi sutradara. Setelah banyak menonton drama korea, akupun mulai menulis untuk calon naskah novel. Jujur, aku udah buat beberapa tapi rata-rata baru separo jalan. aku adalah orang yang mudah bosan. Jadi ketika aku mulai bosan,aku akan menulis hal baru. Untungnya, sebelum menulis naskah itu, aku selalu menulis ponit-point pentingnya terlebih dahulu hingga part terakhir. Sehingga, ketika suatu saat gue mau ngelanjutin lagi gue gak perlu khawatir lupa ceritanya, karena udah gue tulis point/inti cerita di setiap episodenya. cuman yah gak tau. entah kenapa Writer Block selalu tiba-tiba melanda.

Resolusi terbesar aku di tahun 2018 nanti, yang aku ingin itu tercapai pada tahun 2019-2020 ialah berhasil menerbitkan novel-novel dari beberapa naskah aku. Doain aku ya. Dan aku harap novel-novel aku bisa di filmkan, seperti penulis favorit aku, Asma Nadia. aamiin. doa dulu aja kali dicatet sama Allah.

Selagi kita masih diberi nafas, umur, dan waktu, gunakanlah waktu itu dengan sebaik-baiknya. Tentu bukan membuang-buang waktu dengan hal-hal yang tidak bermanfaat. Tapi lakukanlah hal-hal baik/bermanfaat yang bisa kau lakukan. Bukan hanya untuk dirimu tapi juga manfaat untuk orang lain. Karena, sebaik-baiknya manusia adalah yang bermanfaat bagi manusia lainnya.

 

IMG0172AIMG0231AIMG0219AIMG0238A

Terimakasih, mama :)

Saat ini, apa yang sudah kita berikan untuk ibu tercinta kita?
πŸ’πŸŽπŸ’“πŸ’“

Assalamualaikum ^^

Tanggal 22 Desember, aku yakin kita semua (masyarakat) tau kalo di tanggal ini, memperingati apa. Walaupun gak memungkinkan juga sih, ada yang gak inget alias lupa, atau bahkan gak tau sama sekali. Ada. Pasti ada. Walaupun sedikit.

Seluruh masyarakat yang ada di bumi ini, memperingati tanggal ini dengan sebutan hari ibu, aku pengen nanya deh, selama ini, dari lahir sampai sekarang, apa yang sudah diberikan pada ibu tercinta?

Kalau aku jujur ya, dari lahir sampai sekarang belum bisa ngasih apa-apa sama mama, terkecuali ngerepotin mama. Terkadang aku mikir, kapan dan gimana caranya aku bisa ngasih sesuatu ke mama?

Tapi aku pikir kembali. Apakah cinta kepada orangtua terutama ibu, hanya diucapkan ketika peringatan hari ibu saja? Apakah sayang kepada ibu berpatokan pada memberikan sesuatu atau hadiah saja? Hmm.. Rasanya tidak.
Kita tidak perlu menunggu peringatan hari ibu datang, hanya untuk mengungkapkan rasa sayang dan cinta kepada ibu.

Kita juga tidak harus memberikan sesuatu atau hadiah kepada ibu.

Namun, kita bisa mengungkapkan rasa cinta dan sayang kepada ibu setiap hari, tidak harus menunggu peringatan hari ibu datang.

Terkadang. Ada saja yang kita temukan. Di media sosial manapun, sibuk dan asik berkoar-koar menyampaikan sejuta kata-kata cinta dan sayang untuk ibu, tapi.. Begitu ibunya manggil atau minta tolong dalam bentuk apapun, contoh kecilnya beli gula ke warung. Dengan malesnya ngeluarin banyak alesan. Ya sakit perut lah, sakit kepala lah, lagi sibuk belajar lah, dan lain sebagainya. Amat sangat berbeda antara apa yang dia tuliskan di akun media sosial dengan kenyataan yang ada.

Kita tidak boleh begitu. Hidup kita, emang sih di zaman serba canggih ini sulit sekali untuk pisah walaupun sejenak sama gadget dan media sosial. Dikit-dikit curhatnya ke media sosial. Kita mungkin gak sadar, kita yg curhat sih biasa aja tapi, orang yang baca kadang jengkel, kesel, sebel, gereget, semuanya diadukan di media sosial. Padahal kita sendiri tau, kalo media sosial itu kalo salah dipergunakan dia akan menjadi jahat. Ya namanya juga dunia maya, hanya baca tulisan dan lihat gambar ataupun video, mana kita tau kan kenyataannya gimana?

Oke balik lagi ya.

Yah gitu deh anak-anak zaman sekarang. Bilang sayang sama ibu di media sosial, tapi kenyataannya berbeda. Walaupun gak memungkinkan ada juga sih yang beneran hehe.

Oh iya, aku nulis begini bukan berarti aku udah bilang selamat hari ibu ya ke mama aku. Belom. Bahkan sama sekali. Karena emang aku gak biasa ngucapin yang kayak ginian. 

Bagi aku (yang tinggalnya misah sama orangtua) setiap hari telpon dan sms, setiap hari nanya kabar, udah makan apa belum, ngapain aja seharian. Bahkan, sama sekali gak pernah bilang sayang ke orangtua aku. Karena bagiku, bukan kata-kata yang terpenting. Tapi action atau perbuatan atau apa yang kita lakukan.

Aku emang tipe orang yang gak bisa bilang sayang. Tapi aku mengungkapkannya melalui apa yang aku lakukan.

Jadi, apa yang udah aku kasih selama ini ?

Gak ada apa-apa ya kecuali ngerepotin hehe. Tapi, yang pasti doa selalu terhaturkan. Dan aku dan adikku berniat untuk berangkatin mereka (kita berempat) ke tanah suci dengan usaha kita sendiri. Semoga terlaksana. Mohon doanya. Hehe.

Cinta gak harus berkata-kata.

Sayang gak harus bilang.

Yang terpenting dari semua itu, ada doa yang terselip disetiap perbuatan.

Semoga kami diberi kekuatan dan kesehatan, untuk bisa senantiasa bersama dalam ketaatan.

Untuk mamaku πŸ˜ƒ ma, ini pertama kalinya ya..

Mama… 

Aku adalah anak perempuan mama satu-satunya. Walaupun mama gak pernah bilang, tapi aku tau kok kalo mama sayang sama aku.

Ma, aku minta maaf ya, selama ini aku udah ngerepotin mama. Selalu ngeluh tentang masalahku ke mama. Selalu bikin mama khawatir dengan anaknya yang jauh disini.

Ma, aku sayang dan cinta sama mama. Tapi aku nggak tau gimana cara ngucapinnya mama. Aku cuman tau berdoa untuk mama.

Untuk semua yang udah mama berikan. Mama udah nguras tenaga, waktu, dan biaya, buat aku agar aku bisa sekolah sampai jadi sarjana kalo perlu doktor ya ma. Padahal aku tau, mama sangat bekerja keras untuk memenuhi segala kebutuhan kami, aku, bapak, dan adik. Tapi, tetep saja aku terkadang masih suka main-main, gak serius dengan apa yang aku lakukan.

Tapi mama, aku akan mencoba yang terbaik apapun yang aku lakukan. Aku berharap suatu saat nanti aku bisa menjadi seperti yang mama dan bapak harapkan.

Ma, aku belom bisa ngasih apa-apa.

Dan aku malah mau minta lagi. Minta doa dan restunya ma untuk perjalanan hidup aku.

Ma, terimakasih sudah memberikan aku kepercayaan mama. Aku akan tetap menjaga kepercayaan mama. 

Mama, sehat selalu ya panjang umur. Doaku selalu tertuju padamu, dan juga bapak.

Rabbighfirlii waliwalidayya warhamhuma kama robbayani shoghiro.. Aamiin..

Love u mama ❀

Salam hangat,

-SH-