Tipe-Tipe Orang Ketika ‘Beberes’

Assalamu’alaikum ^^

Hola ^^

Siapa disini yang suka kepo sama kamar orang lain? atau mungkin ada yang suka banget ngeliatin meja rekan kerjanya? Apakah rapi atau berantakan?

Di siang hari ini dengan cuaca yang sangat amat luar biasah syekali panasnya sangat menyengat, neng mau ngebahas tentang tipe-tipe orang dalam beberes. Siapa nih yang punya hobi beberes? Kalau ada boleh komen dong dan kita ‘nggak’ TOSS ya karena neng bukan yang hobinya beberes wkwk.

Kadang, orang rumah hobi banget ‘teriak’ nyuruh beberes kamar masing-masing. Padahal, menurut neng lagi nggak berantakan banget kok. Ya, paling cuma handuk dan buku aja yang berserakan di kasur wkwk. lu ngapain sih neng? Pake segala handuk di campur sama buku? itulah yang disebut lupa naro handuk wkwk. Kadang suka heran sama orang yang punya hobi ‘beberes’ ih gila banget ya, dia nggak punya kerjaan lain apa beberes mulu kerjaannya. Nggak bosen apa, dalam kamar atau dalam rumah aja udah ditata dengan rapi semalem eh besoknya ditata ulang lagi wkwk. Gila lo. Gila kerapian banget wkwk.

Kata orang, karakter manusia itu bisa diliat dari kamarnya. Bersih, rapi, berantakan, atau jorok? Masa sih ngaruh sama kehidupan yang kita jalanin? Apa hubungannya sama pekerjaan yang dilakukan, emang ngaruh? Ngaruhlah. Namanya juga kebiasaan.

Disini neng kategoriin tipe orang ketika ‘beberes’ jadi 4, yaitu:

RAPI BANGET DAN BERSIH BANGET

Tipe pertama, adalah orang yang tipenya Rapi banget dan Bersih banget. Buat dia kebersihan dan kerapian itu number one. Segalanya. Dia paling nggak bisa ada debu dikit aja, atau ada benang ketinggalan sehelai, atau tissu yang berserakan walau cuma selembar. Buat dia, itu udah Kotor banget. Jorok Banget. Berantakan banget. Padahal nih ya, buku-buku, pakaian, dan barang lainnya yang ada di rumahnya masih rapi banget bahkan nyaris nggak ada yang sentuh sama sekali. Kaca, lantai kalo belum cling itu buat dia masih kotor. Buat orang yang nggak terlalu rapi dan bersih banget sih segini tuh nggak normal. Sindrom kebersihannya gila banget. Diatas rata-rata. Tapi buat dia, ini normal banget. Lalu apakah ngaruh di kerjaannya dia juga rapi dan bersih seperti di rumahnya? Ya… Biasanya tipe kaya gini suka kebawa dari rumah ke kantor. Hati-hati aja kalo kamu punya boss tipe begini, kalo kamu yang tipenya biasa aja mungkin bakal ngerasa nggak cocok sama boss perfect begini wkwk. Biasanya orang tipe ini lebih detail. Apalagi kalo dibawa ke kerjaan, kamu musti hati-hati banget deh. Jangan sampai ada yang kurang, atau ada yang typo tulisannya, atau salah tulis laporan dan lain sebagainya. Bisa kena ceramah tau. Ada yang punya atasan tipe begini atau kalian yang merasa tipe pertama ini nggak?

BERSIH TAPI NGGAK RAPI-RAPI AMAT

Tipe kedua adalah orang yang Bersih tapi Nggak rapi-rapi banget. Yang penting kamar atau rumah udah disapu dan di pel, selesai dipake barang-barang juga udah di taroh di tempatnya, walaupun nyusunnya nggak harus berbaris banget kayak prajurit istana. Yang penting, nggak kelihatan berdebu. Nggak kusam. Nggak sampe bikin bersin siapapun yang masuk ke kamar atau ke rumahnya wkwk. Lebih santai aja kalo tipe ini. Beberes nggak harus tiap hari yang penting nyapu ngepel mesti tiap hari walau sekali sehari yang penting ada. Kalo di pekerjaan juga biasanya keliatan dari mejanya. Biasanya ada aja barang-barang atau dokumen di atas mejanya, bukan tipe meja yang harus kosong. Nggak papa ada dokumen atau barang diatas meja, yang penting Bersih aja nggak ada sampah yang berserakan. Biasanya kita sih lebih nyaman sama orang tipe ini karena lebih selow aja gitu. Nggak mesti Rapi yang penting bersih. Pakaian nggak harus disetrika tiap hari yang penting diganti aja tiap hari wkwk. Hayo siapa yang merasa jadi tipe kedua?

BERANTAKAN, NGGAK BERSIH BANGET NGGAK JUGA RAPI BANGET

Tipe ketiga adalah tipe yang Berantakan, nggak bersih banget nggak juga rapi banget. Agak mirip sih sama tipe kedua. Cuman, tipe ini agak lebih males daripada tipe kedua. Kalo tipe kedua kan tiap hari nyapu ngepel. Kalo tipe ketiga ini nyapunya doang yang tiap hari. Ngepelnya bisa seminggu sekali. Dan beberesnya bisa seminggu atau dua minggi sekali. Ya sesempetnya dia lah. Tunggu ada waktunya. Biasanya lebih suka beberes di hari libur. Karena hari lainnya sibuk dan lelah banget, jadi beberes biasanya ada harinya tersendiri. Pagi berangkat kerja, sore pulang, malemnya kecapean langsung tidur. Gitu terus tiap hari. Biarin lah selama semingguan buku-buku atau dokumen berserakan di atas meja. Parahnya adalah semua yang berhubungan dengan kerjaan di jejer semua di atas meja, alesannya biar enak ngambilnya. Jadi meja yang harusnya bisa buat belajar atau lembur di rumah nggak bisa dipake karena penuh sama buku-buku atau dokumen kerjaan. Akhirnya dia melantai. Di atas kasurpun, Biasanya bukan tipe orang yang rajin, abis mandi handuk langsung di taro di tempatnya, atau baju tidur di taro ditempatnya, biasanya suka di tumpuk aja gitu. Nyusun bantal pun biasanya nggak rapi, asal tesusun aja gitu. Toh, ntar pulang kerja juga berantakan lagi. Cape doang kalo ngeberesin paginya. Gitu sih. Biasanya di kantor pun juga suka kebawa, bisa dilihat dari meja kerjanya, biasanya dokumen-dokumen itu semuanya di atas meja, laci-laci kadang sampe kosong saking semuanya dipindahin ke meja, alesannya biar gampang dicari sih. Orang tipe ini bukan berarti dia telat ngerjain kerjaan, cuman biasanya semua dibawa santai. Dan, kebanyakan mereka suka banget tuh ngemil sambil kerja. Ada nggak yang ngerasa di tipe ketiga?

NGGAK RAPI DAN NGGAK BERSIH ALIAS JOROK

Tipe keempat adalah tipe Nggak rapi dan nggak bersih alias jorok. Tipe ini adalah tipe yang paling bikin pusing dan bikin sakit kepala. Kok bisa dia santai dan tenang banget ngejalanin hidupnya yang serba nggak rapi dan nggak bersih? Padahal orang lain udah pusing banget begitu masuk ke kamarnya, yang persis banget kapal pecah udah itu ada wangi-wangi yang bikin mabok dan mual lagi. ihhhh jorok sekali. Emang dia nggak puyeng gitu? masih mending tipe berantakan sih, walaupun males dia masih mau dan masih sadar akan pentingnya kebersihan. Tipe ini tuh dia nggak peduli kerapian dan kebersihan, selain emang faktor utamanya males juga sih. Tipe ini selain barang-barang yang nggak tau dimana-mana letaknya kacau banget. Baju-baju juga nyampur antara yang bersih sama yang kotor. Lemari pakaian berantakan, Sampah-sampah makanan berserakan, kadang sampe ada yang basi juga. uhhh. Itu kan baunya udah masyaallah sekali bikin mabok. Kok dia betah gitu keadaan kamar yg kayak gitu? Udah persisi kayak gudang, udah persis kayak nggak di huni. Pulang kerja atau pulang sekolah, Tas di taro di atas kasur, parahnya main lempar aja nggak tau kemana, begitu juga dengan sepatu, kaos kaki, sampai baju. Kalo hari libur, dia lebih mentingin tidur ketimbang beberes. Orang tipe ini adalah orang yang paling sering kehilangan barang. Bukan hilang beneran sih, cuman kan gara-gara nggak ditaro ditempatnya, ditumpuk sama barang lainnya akhirnya di kira hilang dan beli barang baru lagi deh. boros kan? kebawa juga nih sampe di meja kerja, biasanya kita liat mejanya itu super duper berantakan parah. Nggak cuma berantakan tapi plus kotor-kotornya.

Hmmm… itu tadi beberapa tipe orang ketika beberes menurut neng, barangkali ada yg ingin menambahkan ?

Kalo neng sih tipenya lebih ke yang tipe ketiga, berantakan. Seberantakannya, kadang 3 hari sekali kalo emang malem belom ngantuk masih usaha buat beberes ya entah beresin meja belajar, atau beresin kasur, atau beresin lemari, beresin alat-alat make up yang neng punya 2 keranjang wkwk, atau ngelipatin baju. Neng tuh bukan tipe yg rajin banget kalo soal ngelipet baju wkwk. Abis dicuci, dijemur kering. Bukan langsung dilipat, tapi biasanya digantung aja langsung dalam lemari atau di masukkan ke dalam baskom. Kalo nggak ada niat mau lipatan sih nggak akan nyentuh baju itu. Neng pun tipenya juga males setrikaan,, makanya di rumah ini kebanyakannya baju-baju itu abis dijemur kering langsung digantung aja, apalagi baju kerja, disengajain banget cari bahan yang licin biar gak setrika-setrika. Minusnya neng tuh selain lupaan juga malesan wkwk. Pernah nih ya saking parahnya saking sibuknya neng ampe sebulan baju tuh nggak pernah dilipat jadi abis dicuci, jemur, digantung, atau di baskom langsung pake lagi. Siklusnya bolak balik gitu aja wkwk. Jarang kalo lipatan kecuali rajin.

Emang sih ya definisinya rapi tiap orang itu beda. Kalo rapi versi neng itu adalah pakaian nggak harus di lipet semua yg penting rajin nyuci, nggak mesti digosok sampai licin, yang penting nggak keliatan kumal banget. Buku nggak harus masuk rak semua, diatas meja pun nggak masalah yang penting di susun rapi aja. Lantai nggak harus di pel tiap hari, yang penting disapu minimal sekali sehari dan nggak ada sampah makanan atau tissu berserakan di lantai. Sepatu atau sendal pun nggak mesti ada di rak, yang penting pas buka sepatu atau sendal nggak dilempar sana sini. Jadi ya, terlihat bersih itu nggak harus yang rapi banget, tapi kalo rapi udah pasti bersih juga.

Nggak perlu ngomentarin gaya hidup orang. Terserah aja dia mau rapi mau enggak. Karena ngomongin tentang beberes ya berarti berhubungan sama kenyamanan. Ada mungkin yang nyaman kalo bersih plus rapi, ada juga yg lebih nyaman sama cukup bersih aja atau cukup rapi aja, ada juga yang rada berantakan bikin nyaman kalo ampe cling banget malah ngerasa aneh. Ada? Ada lah. Ini kan tentang kebiasaan.

Ini bisa diubah nggak sih kebiasaan tentang beberes? Bisa. Asal ada niat, ada kemauan bisa. Bisa dimulai dari ngeberesin kasur kalo di rumah, kalo di kantor bisa mulai dengan beresin meja kerja. So, apapun itu ya… gaya hidup orang emang beda-beda. Definisi rapi pun tiap orang beda. Tapi adanya perbedaan berarti menunjukkan kalo budaya kita itu nggak cuma satu. Ada banyak yang mana kita harus belajar maklum dan toleransi. Karena perbedaan itu bukan untuk dijauhi atau dimusuhi, tapi adanya perbedaan untuk menyatukan manusia. Semoga, nggak ada lagi yang ngata-ngatain hanya karena berantakan ya.

Ya, gapapa lah barang-barang neng rada berantakan, yang penting hati nggak ikutan berantakan yah wkwk. Setelah neng beberkan kebiasaan neng, kira-kira ada yang merasa ilfil nggak sama neng, karena neng anaknya berantakan, jadi neng harus ada pasangan yang rapi, ya minimal tipe ke dua lah, gimana dengan statement ini temen-temen?

Iklan

Nasib Cinta si ‘Pengagum Rahasia’

Assalamu’alaikum ^^

Hola ^^

Spesial Weekend hari ini mau ngobrolin tentang cinta.

Ah, Cinta lagi. Dapatkah ia disebut cinta, jika hanya sepihak yang merasakannya? Tentu saja. Karena cinta terutama mencintai adalah hak semua orang. Soal dibales atau enggak, terserah yang punya hati. Karena sebagai manusia yang selalu ingin berada dalam naungan cinta, selain berharap kita juga harus berusaha untuk mendapatkannya dan menjadikannya milik kita.

Cinta itu ending warnanya macem-macem. Ada yang Nikah. Ada yang sampe tahap tunangan terus bubar. Ada juga yang udah bubar saat masih pacaran. Ada yang penuh canda tawa. Ada juga yang penuh duka lara. Ada yang jujur apa adanya. Ada juga yang penuh drama. Ada yang diwarnai keromantisan dan kesetiaan. Tapi nggak sedikit juga yang diwarnai perselingkuhan. Ada yang berhasil jadi pasangan. Ada yang bertepuk sebelah tangan. Dan ada juga yang hanya sebatas pengagum rahasia saja.

Jadi pengagum rahasia itu pekerjaan yang nggak gampang, segampang ngebalikin telapak tangan doang. Enggak. Ini adalah pekerjaan Dimana kamu harus melakukan misi-misi tertentu tanpa harus ketahuan sama orang yang kamu suka. Pekerjaan ini pun juga harus berlandaskan keikhlasan. Ya… Ikhlas memendam semua jenis perasaan yang ada untuknya. Ikhlas, saat dia memilihmu hanya menjadi teman saja, bukan lebih. Biar begini, pun terkadang harus ngerasain yang namanya nyesek setiap kali dia tertawa. kenapa nyesek? Ya… karena tawa darinya bukan berasal maupun teruntuk dirimu. Beginilah nasib sang pemendam rasa. Nasib cinta bertepuk sebelah tangan. Nasib cinta si pengagum rahasia.

Sulit? tentu saja. Pekerjaan beresiko yang mungkin jika ketahuan akan menyebabkan pertengkaran, udah itu gak dibayar. Rugi? jelas. Rugi waktu. Sama halnya seperti orang yang menjalani cinta bertepuk sebelah tangan. Sama-sama rugi waktu. Bedanya kalo pengagum rahasia nggak tau kalo kamu suka sama dia. Tapi kalo cinta bertepuk sebelah tangan dia tau kalo kamu suka sama dia. Hanya saja dia nggak ada niat buat bales perasaan kamu. Sakit? sudah tentu. Terus kenapa masih suka sama dia? udah tau cintamu bertepuk sebelah tangan. Disinilah, kadang kita berpikir kalau orang lain, nggak ngerti apa yang kita rasain.

Cinta bertepuk sebelah tangan itu awalnya dari Friendzone dulu, lalu pelan-pelan berubah jadi pengagum rahasia, sampai akhirnya kamu nggak tahan buat nggak nyatain perasaan, Syukur kalau dia suka kamu juga dan cintamu diterima. Kalau dia enggak suka kamu? kamu hanya cinta sendirian, apa bukan bertepuk sebelah tangan?. Biasanya, kebanyakan hal ini terjadi sama yang punya hubungan ‘sahabatan’ antara cewek dan cowok. Makanya, neng sih nggak pernah percaya sama persahabatan yang beda jenis gitu. Nggak mungkin salah satu pihaknya nggak pernah suka sama pihak lainnya. Pastilah. Kamu aja yang nggak tau. Kalo udah di zona lama jadi temen, apalagi sahabatan gitu, hati kan suka bingung. Ada rasa ingin memiliki, tapi takut pertemanan atau persahabatan yang udah dibentuk sejak lama hancur seketika. Kalo salah satu pihak menyatakan perasaan duluan, pasti pihak satunya nganggap bercanda padahal kamu serius. ” Hari gini becanda aja lu, gue sampe sekarang nih ya masih nggak nganggap lu cewe, kita itu udah kayak setara “.

JLEEBBBB.

Sakit ya saat dengar kata-kata itu. Gimana dia mau suka, kalo kita aja nggak dianggep cewe atau cowo dimata dia, dianggepnya sama kayak dia. Ohh why? Padahal kamu udah mati-matian ngumpulin keberanian buat nyatain perasaan ke dia. Lambat laun, kamu pun berubah menjadi orang yang penuh ‘pura-pura’. Pura-pura tersenyum depan dia, padahal hati lagi perih-perihnya. Pura-pura senyum bahagia di depan dia, padahal hati lagi patah-patahnya. Pura-pura seneng saat dia sama pasangannya romantis di depanmu, padahal hati lagi tersayat-tersayatnya. Lalu keluarlah kata-kata galau dari pikiranmu.

Ada sedikit cerita tentang masa lalu. Saat diri ada dimasa-masa ini. Sejak awal kenal cinta, Sudah ribuan kali juga pasti mendengar nasihat dan motivasi dari teman-teman terdekat yang nyuruh buat ngungkapin secara langsung perasaan yang dimiliki. Namun ketika itu, diri memang mendengarkan apa yang mereka perintahkan. Tapi sengaja nggak digubris. Karena menurut pribadi, urusan cinta nggak usahlah orang lain ikut campur, tapi dengerin aja sarannya. Ada seseorang. Yang namanya pernah menghiasi hati ini selama 7 tahun. Apakah berakhir indah? tidak. Yang ada hati ini juga yang memutuskan mundur dan menyerah. Pengecut ya? emang iya. Dari awal, diri ini memiliki perasaan yang lebih dari sekedar teman biasa, tentunya dengan harapan bisa bersama suatu saat nanti. Dari awal juga, diri sudah ber-deal dengan segala sesuatunya, apapun konsekuensinya. Bersiap dengan resiko yang nantinya harus diterima sebagai seorang pengagum rahasia. Yang tidak memiliki keberanian dan kesanggupan untuk mengungkapkan segala rasa yang ada untuk dia.

Saat itu, bagi diri ini jadi temannya saja cukup. Yang penting bisa selalu melihatnya, meskipun hanya dari kejauhan. Namun, diri pun harus kembali ber-deal dengan adanya tembok pembatas di antara kami. Bukan karena berbeda ruang dan waktu. Melainkan karena kami memiliki satu rasa yang sama-sama membuat kami menciptakan tembok pembatas itu. Gengsi. Ya, gengsi untuk ngajak ngobrol. Pernah diri ini berfikir, mestinya kan yang gengsi cukup aku karena aku yang suka, terus kenapa dia harus ikut-ikutan?. Hatipun juga sempet ke-ge-er-an saat temen-temen pada nyangka kalau dia juga punya rasa yang sama. Ya, gimana nggak baper coba? sementara diri ada di posisi berharap?

Yang paling neng suka saat itu dari dirinya adalah senyumnya. Senyumnya sangat manis dan menenangkan. Inilah salah satu alasan kenapa bisa bertahan selama itu jadi pengagum rahasianya. Cuman senyum aja, simpel. Saat itu, neng nggak mau senyum itu pudar dari wajahnya saat kami berpapasan, jika rasa itu neng sampaikan. Cukup aja diri dan Tuhan yang tau tentang rasa itu.

Neng punya satu sahabat yang tau banget tentang hal ini. Dia pernah nyuruh neng buat berhenti untuk menjadi pengagum rahasia. Karena dia gemes banget sama neng. Kok mau aja bertahan suka padahal dibales aja enggak? Ya gimana mau bales, bilang aja belom. Sahabat neng bilang, nggak ada untungnya jadi pengagum rahasia. Dibayar enggak. Ada hasilnya juga enggak. Dia peka pun juga enggak. Jadi percuma. Saat itu, neng masih tetep teguh pendirian. Rasa itu wajar kalau ada. Cinta pun juga datangnya tanpa diduga. Diri pun nggak pernah menganggap kekasihnya. Dan nggak mau peduli juga. Entah dia ada hubungan sama siapapun, Fokus diri ya cuma dia, bukan kekasihnya. Kalau ditanya emang nggak cemburu? pasti cemburu bahkan ada juga rasa ketidakrelaan saat dia bersama kekasihnya. Tapi balik mikir, kenapa harus marah-marah sementara diri bukan siapa-siapa dia? Nggak pantes rasanya kalau marah. Tapi, jadinya ya, Sakit, cemburu, patah hati semua ditanggung sendiri.

Banyak yang dilalui selama memiliki rasa itu. Banyak nangis sih awal-awal dulu, cuman makin kesini makin bisa sabar dan bisa menerima, karena ngerasa wajar. Yang punya hubungan aja nggak menutup kemungkinan ada perselingkuhan, apalagi diri ini yang nggak punya hubungan apa-apa sama dia, kecuali cuman sekedar memendam rasa aja.

Akhirnya, saat 7 tahun pun berlalu. Kami sudah sama-sama lulus. Ketemu lagi pun nggak mungkin. Bahkan, terakhir dengar kabar, dia membina hubungan baru lagi sama salah satu temen di SMA dulu. Fiuhhh… lagi-lagi semua hubungan yang dia bina, semuanya sama orang yang diri ini kenal juga. Tau kan rasanya gimana? Saat orang yang disuka sejak lama, punya hubungan sama temen-temen kita? Ini bukan makan temen, karena emang gak akrab, dan mereka pada nggak tau, kalau ada hati yang sejak lama menanti kepastian. Ah, Yasudahlah, diri memutuskan untuk mengakhiri. Menyerah pada rasa yang dimiliki. Kalau dipikir-pikir buang-buang waktu sih. Tapi, terlambat juga buat disesali, toh udah terjadi.

Syukur, diri ini bukan tipe yang ngebuang hal-hal yang berhubungan sama si dia. Biarin ajalah, ada dikamar juga. Biar jadi kenangan aja, walaupun nggak berakhir bersama, tapi kalo berjodoh ya siapa yang tau kan? Butuh waktu sekitar 1 tahun setengah untuk move on dan benar-benar hanya bisa tulus ngucapin ke dia, doain kebahagiaan dia, ngedukung dia sama temen sendiri. Kuncinya sih Ikhlas. Karena, cinta itu nggak harus memiliki. Sayang juga nggak harus bilang. Pernah di kasih rasa cinta, syukurin aja. Pernah merasa sakit hati, ya syukurin aja artinya masih punya hati. Pernah ngerasain pusing karena cinta juga ya disyukurin aja, tandanya masih punya kepala. Masih dengar kabarnya juga syukurin aja, artinya kita masih sama-sama hidup. Lupakan rasanya, bukan orangnya. Karena sampai kapanpun, kita tetep temen.

Jalanin hidup masing-masing, tanpa harus ganggu hubungan orang. Cari cara bahagia masing-masing tanpa harus ngelakuin hal yang nggak boleh buat dilakuin. Nggak perlu lah galau. Sedih boleh, putus asa jangan. Percaya aja, jika waktumu tiba pasti ada yang indah yang diberikan untukmu. Fokus aja, sama kerja dan keluarga, nggak usah galau lah ngeliat yang lain pada punya pacar, pada nikah juga, toh nanti saat jodoh datang juga bakal nyebar undangan sendiri. So, jangan patah semangat sih. ingat ada keluarga yang harus dibahagiain.

Eh penting nggak sih cerita ini di share? kayaknya enggak deh. Ah, tapi gapapa deh, jadi kenangan disini, kalau diri ini juga pernah alay hihi. Harapannya, semoga dalam waktu dekat ketemu yang terbaik aja, udah. Makasih udah baca, maaf panjang. Kalo curhat mah harus panjang, kalau nggak panjang nggak greget, siapa yang setuju?

Hayo siapa disini yang pernah punya cerita sama kayak neng? mungkin bersedia untuk di share? boleh ^^

 

 

Yang Lebih Menyakitkan Dari Patah Hati

Assalamualaikum ^^

Hola ^^

Dalam hidup, tentu ada banyak hal yang kita lewati. Bahagia, kecewa, sedih, jatuh cinta, bahkan patah hati, semua pasti pernah kita lewati.

Bohong kalau kamu bilang belum pernah bahagia, buktinya saat kamu kecil dibeliin mainan sama orangtua aja senang bukan main.

Bohong kalau kamu bilang belum pernah merasa kecewa, buktinya saat apa yang kamu lihat gak sesuai dengan harapanmu, kamu mencoba menyalahkan keadaan, orang lain, diri sendiri, bahkan mungkin Tuhan.

Bohong kalau kamu bilang belum pernah merasakan kesedihan, buktinya ketika kamu kecil mainanmu direbut teman atau saudaramu dan kamu nggak sanggup mempertahankan itu, air mata mulai membanjiri pipimu dan kamu berlari mencari tempat pengaduan.

Bohong kalau kamu bilang belum pernah jatuh cinta, buktinya dimanapun kamu berada, asal ada yang baik sedikit kamu mulai jatuh cinta.

Bohong kalau kamu bilang belum pernah patah hati, buktinya saat kamu menyukai seseorang, lalu seseorang itu memilih orang lain, kamu mulai merasa nggak punya harapan dan hatimu hancur seketika.

Tahukah kamu kenapa semua itu terjadi?

Semua itu terjadi karena cinta. Cinta nggak hanya tentang 2 orang asing yang awalnya nggak saling kenal. Tapi bisa juga terhadap keluarga dan hal lainnya. Cinta nggak hanya tentang hati dan perasaan, tapi juga tentang logika.

Di awal jatuh cinta, tentu rasanya senang, bahagia, berseri, ceria, bahkan kamu merasa hari-harimu sangat berwarna. Di tengah proses mencintai nggak bisa kamu pungkiri bahwa mulai ada rasa yang berubah. Selama apapun kamu menjalani hubungan, jika sudah bosan akan berubah juga. Sebanyak apapun kamu mencintai dia, saat tidak saling pengertian pun akan bertengkar juga. Sebanyak apapun kamu berusaha untuk setia, saat ada godaan lain, baik dia ataupun kamu suatu saat setia hanya jadi kata-kata. Bagaimana? Pedih bukan saat seperti ini? Kamu akan mulai merasa di bohongi dan dikhianati, sampai akhirnya kamu merasa patah hati, sedih, galau tidak karuan.

Padahal, taukah kamu ada yang lebih menyakitkan daripada sekedar patah hati. Yaitu, kehilangan yang ditambah penyesalan.

Kalau sudah kehilangan, janji hanya tinggal janji, setia pun hanya tinggal kata-kata, rasa menyesal pun mulai berdatangan, penampilan dirimu pun mulai tak karuan.

Kehilangan mungkin membuatmu, patah hati.

Kehilangan mungkin membuatmu, kecewa.

Kehilangan mungkin membuatmu, sedih, gelisah, galau, dan merana.

Kehilangan mungkin membuatmu, hilang arah bahkan hilang akal.

Kehilangan yang paling menyakitkan adalah kehilangan orang yang dicintai di dunia ini, dia pergi meninggalkanmu, dan tidak pernah bisa kembali ke dunia lagi, ke dalam pelukanmu. Sementara, ada banyak rencana dan harapan yang belum sempat jadi kenyataan, ada banyak janji yang belum sempat terpenuhi, ada banyak cerita dan rahasia yang belum diketahui, ada banyak tempat indah yang belum dikunjungi, dan ada banyak momen bahagia yang belum sempat dijalani. Apa yang kamu rasakan? Tentu saja menyesal.

Andai tau dia pergi begitu cepat pasti semua rencana akan usaha dibuat jadi kenyataan, andai tau dia pergi begitu cepat pasti semua janji akan dipenuhi, andai tau dia pergi begitu cepat pasti semua waktu dilewati untuk mengunjungi tempat indah, yang akan menghasilkan kenangan indah.

Namun sayang, kata andai hanya sekedar andai. Karena kita tidak pernah tau kapan waktu akan berakhir. Tugasmu menjaganya pun sudah selesai.

Sampai kapanpun kehilangan memang meninggalkan luka yang sangat dalam. Karena kehilangan lebih sakit daripada sekedar patah hati. Apalagi kehilangan untuk selama-lamanya. Bersedih pasti. Menangis pun juga pasti.

Sedih boleh, menangis pun silahkan, putus asa jangan. Tapi, apapun alasannya jangan sampai menyiksa diri. Entah nggak mandi atau nggak makan. Yang akhirnya bikin kamu seperti mayat hidup. Manusia butuh mandi agar bisa berpikir jernih. Manusia butuh makan agar bisa bertenaga. Sesayang apapun, secinta apapun, kalau dia sudah pergi, ya sudah. Menangislah seperlunya. Karena kamu harus segera sadar, kamu harus segera ingat, bahwa kamu berjanji akan selalu bahagia. Bangkitlah dari kesedihan. Ikhlaskanlah sebuah kehilangan. Terimalah kenyataan. Yakinlah, semua yang di dunia ini nggak ada yang kekal abadi, bila saatnya tiba, kamu pun akan pergi menemui Sang Pencipta.

Gunakan waktumu yang tersisa sebaik mungkin, lakukanlah banyak hal yang bermanfaat, banyaklah berbuat baik, jangan lupa selalu bersyukur, dan berusahalah untuk tidak mengeluh. Kamu belajar, kita semua belajar. Kehilangan memang menyakitkan, namun saat kamu bisa mengikhlaskan, kamulah manusia yang berjiwa besar. Saat kamu bisa bersabar, percayalah akan janji Tuhanmu adalah pasti.

Ketika semua nggak sesuai sama rencanamu. Ketika semua nggak sesuai sama keinginanmu. Ketika semua nggak sesuai sama harapanmu. Jangan pernah menyerah untuk selalu mencoba dan terus mencoba. Karena janji Tuhanmu adalah pasti, dan Rencana-Nya sangat indah untuk kita semua.

Semangat ^^ jangan sedih lagi ya ^^

Semua Butuh Proses

Assalamualaikum ^^

Hola ^^

Dalam hidup, nggak ada sesuatu yang dijalani didapatkan dengan instan. Untuk menghasilkan sesuatu yang luar biasa, semua butuh proses. Untuk menjadi orang terkenal, pun semua butuh proses. Untuk mendapatkan kesuksesan pun, semua butuh proses. Butuh Usaha. Butuh kerja keras. Butuh kesabaran. Dan Konsistensi. Bahkan, mie yang jargonnya instan saja, harus melalui proses di masak terlebih dahulu, agar lezat ketika disantap. Apalagi hidup kita, yang tidak ada cap instan sejak awal hadir ke dunia.

Proses adalah upaya, cara, usaha, dan jalan untuk mencapai segala sesuatu. Ada proses yang panjang, ada pula proses yang pendek. Namun, segala proses yang sudah dilalui pun tentu nggak gampang. Oleh sebab itu, baik panjang atau pendeknya sebuah proses, banyak atau sedikitnya suatu cara, besar atau kecilnya segala upaya, mulus atau tidaknya sebuah jalan, apapun sebutannya harus kita hargai. Kalau orang lain belum bisa menghargai setiap proses yang kita jalani, setiap karya yang kita hasilkan, setiap prestasi yang kita ukirkan, minimal kita sendirilah yang harus menghargai diri kita sendiri, proses yang tadi kita jalani. Karena dengan menghargai kita akan mengerti betapa tidak mudahnya sebuah perjuangan.

Dalam sebuah proses yang dicoba perbaiki pun, belum tentu semuanya suka, pasti duka lara juga ikut berperan di dalamnya. Selagi masih bisa berjuang, jangan pernah menyerah untuk mencoba hal yang baru. Jangan takut gagal terhadap suatu hal. Karena gagal adalah guru yang mengajarkan kita untuk berproses menjadi manusia yang lebih baik lagi. Ketika sekolah, jika salah menulis mungkin tulisan tersebut dapat di hapus. Tapi, dalam menjalani kehidupan, janganlah menghapus setiap hal yang tidak menyenangkan, biarkan saja, karena suatu saat kita akan membutuhkan kenangan tidak menyenangkan itu, untuk menjadi pembelajaran agar tidak terulang lagi di masa mendatang, sehingga menjadi manusia yang lebh baik, pun dapat kita lakukan.

Dulu dan sekarang tidaklah sama. Dulu dan sekarang pasti berbeda. Karena apa? Karena ada proses yang sudah kita lalui sebelumnya.

Dalam hidup neng, paling excited, paling happy, kalau sudah pegang microphone. Aneh gak ya? semoga enggak hihi. Sejak kelas 1 SD neng sudah dilatih terbiasa memegang microphone. Awalnya, neng gugup, nangis, malu, karena nggak PD dilihat banyak orang, nggak terbiasa menjadi pusat perhatian. Bahkan sempet kabur yang berakhir, sampe rumah langsung diceramahin, karena di anggap bikin malu. Ketika masuk di SMP, sering lihat teman seangkatan dan juga kakak kelas yang dengan senangnya memegang microphone tanpa gugup sedikitpun. Dulu, neng tuh punya mental kerupuk, dimana saat nggak ada orang atau di depan kaca lagi latihan itu PDnya kebangetan, sedangkan saat dihadapan orang banyak, neng jadi ciut, gugup dan takut. Makanya, dulu nggak pernah berhasil setiap pegang Mic.

Lambat laun, neng mulai duduk di bangku SMA. Neng ngeliat di lingkungan rumah neng, anak mudanya jarang banget bisa di andelin. Setiap yang pegang Mic selalu kakek-kakek atau nggak nenek-nenek. Neng jadi kasian, karena udah getar-getar di atas panggung. Akhirnya, muncul keinginan untuk berani pegang mic, cuman neng nggak ngerti harus mulai darimana. Sampai suatu hari di sekolah, ada kakak kelas yang udah cantik, pinter, lancar banget lagi kalo udah pegang mic, yang akhirnya neng tau kalau kakak ini adalah pembawa berita di salah satu stasiun TV lokal di Kota Neng. Pelan-pelan neng berkenalan sama kakak itu, namanya kak Ayu. Neng juga waktu itu masih malu-malu, kalau nanya pun hanya berani sekali tiap ketemu. Sampai suatu saat, kak Ayu dan neng ada di satu ruang yang sama, ternyata kak Ayu lagi ngerjain tugas. Abis ngumpulin keberanian, neng pun mulai bertanya-tanya banyak hal, yang pasti tentang rasa percaya diri terutama. Kak Ayu pun banyak memberikan pencerahan dan pengarahan buat neng, gimana tampil baik di hadapan orang banyak. Apa yang disampaikan Kak Ayu neng coba satu persatu di rumah. Intinya, Kak Ayu pernah bilang kalau kita dikasih kesempatan untuk tampil di muka umum, coba saja. Nggak ada yang salah dengan mencoba, justru dari situ kita belajar. Dan ketika tampil usahakan tampilkan yang terbaik, jika ada salah di penampilan berikutnya bisa diperbaiki. Untuk jadi profesional butuh proses. Kak Ayu juga nitip pesan, katanya aku harus selalu bersyukur sama Allah dan orang yang memberikan amanah, karena kesempatan itu belum tentu datangnya dua kali. Siapapun yang ada di depan, juga harus kita hargai. Karena, ketika kita bisa menghargai orang lain, orang pun juga akan menghargai kita.

Pesan dari Kak Ayu selalu neng inget dan praktikkan, neng juga banyak beli buku karena kata Kak Ayu banyak membaca juga salah satu komponen Percaya Diri. Akhirnya, ketika di bangku kuliah neng mulai berani untuk bicara di depan umum. Awalnya, dari bertanya baik kepada dosen atau kepada teman ketika presentasi, mulai presentasi sendiri, sidang skripsi, sampai ketika bekerja neng juga masih belajar tampil di depan umum, itulah kenapa neng memilih menjadi guru agar terbiasa berbicara di hadapan orang banyak, sampai akhirnya neng sering di kasih kesempatan menjadi Pembawa Acara baik di lingkungan rumah, maupun di sekolah. Terimakasih kesempatannya. ^^

Itulah yang disebut proses. Adanya proses menunjukkan bahwa kita sedang berkembang. Jangan pernah malu untuk bertanya. Jangan pernah berhenti untuk belajar. Jangan pernah berhenti untuk selalu ingin tahu. Jangan pernah menyerah ketika kegagalan sedang menghampiri. Jika kita tidak berproses, kita tidak akan mampu mengejar orang lain, hanya diam ditempat dan sendirian sangatlah tidak nyaman. Sementara, kita punya banyak impian, dan diantaranya ada mimpi yang sangat diharapkan menjadi kenyataan. Percayalah, mimpi hanya akan menjadi mimpi jika kita hanya diam ditempat tanpa berusaha untuk mewujudkannya. Percayalah, pada setiap kesempatan yang diberikan. Gunakan waktu sebaik mungkin. Jadilah bermanfaat untuk orang lain. Karena jika sukses yang bangga bukan hanya diri kita, tapi kedua orang tua dan Daerah kita juga akan bangga. Terus semangat para pejuang muda. Jangan pernah berhenti untuk belajar, teruslah bermimpi, dan berusahalah untuk menggapai segala impianmu.

Sekian, semoga bermanfaat dan menginspirasi ^^

Kebocoran ban

Assalamualaikum

Hola..

Ada-ada saja. Yang namanya musibah kita mah gak bisa duga ya datangnya kapan. Contohnya pagi ini.

Mau berangkat kerja, eh setengah perjalanan tiba2 neng ngerasa ada yang aneh sama motor neng. Kok dia goyang banget. Wah kenapa nih. Sampe 3 kali ditegur orang neng di jalan mah.

Pelan-pelan neng jalan di pinggiran, nyari bengkel. Neng sadar udah telat 10 menit masuk kantor. Aduh tepok jidat deh. Sebelum ke bengkel whatsapp anak kantor dulu ijin telat. Selesai ijin lanjut lagi nelusurin jalan.

Kurang lebih 50 meter ada bengkel. Neng mampir. Neng tuh paling gak bisa banget bedain antara ban bocor sama ban kempes jadi neng minta liatin aja ama kang bengkelnya. Ternyata setelah diliat bocor. Bocornya itu gak sebiji dua biji tapi panjang. Sejari gitu.

Akhirnya gak bisa ditambal karena bocornya panjang banget. Jadi cuma bisa diganti. Udah lama gak ganti akhirnya ganti ban dalem juga.

Terakhir ganti itu sekitar september 2018 ini kejadiannya aneh lagi dan cukup bikin bingung. Aku sendiri juga sampe sekarang masih suka bertanya-tanya kenapa.

Masalahnya adalah ban dalamnya itu kelilit. Kok bisa ya? Sampe sekarang aku masih belum tau sebabnya. Mungkin temen-temen ada yang pernah ngalamin hal serupa? Kira-kira penyebabnya apa ya? Ceritain dong ke neng biar neng paham hihi.

So kali ini segini aja yaa.. cuman curhatan doang. Maaf ya kalo ada kurang berfaedah. Kalo kangen tulisan panjang neng. Ntar ya tunggu aja postingan selanjutnya …

Bye ^^

Makna Bahagia, sesederhana itu

Assalamualaikum hay hay semuanyaaa ^^ *hebohhh*

Pada pagi hari yang cerah ini, alhamdulillah tumben gak turun ujan hihi, sambil tiarapan syantik di kasur emak wkwk sambil asyik scroll up-down akun-akun instagram, mencari topik dan perbincangan baru yang lagi viral, lalu beralih nonton video-video motivasi di youtube, tiba-tiba neng keinget sama kata ‘bahagia’, neng lupa deh udah pernah nulis tentang bahagia apa belom, soalnya males buka-buka udah panjang daftar postingan yang pernah neng buat, hihi. Jangan diikutin yah wkwk. *kemudian kabur takut kena lempar tomat*

Kalo ngomongin bahagia, neng rasa ini gak ada abisnya sih. Apalagi kadar ukuran dan penyebab bahagia setiap orang berbeda-beda. Punya cara dan jalan masing-masing untuk bahagia. Ada yang dengan hal sederhana udah bahagia. Ada juga yang dengan hal mewah baru bisa dikatakan bahagia.

Terkadang pun apa yang kita jalanin pasti beda dengan penilaian orang-orang yang hanya melihat dari kejauhan. Orang menilai kita bahagia, nyatanya bukan itu yang kita rasakan. Mungkin dari luar kita terlihat bahagia, tapi di dalam belum tentu. Karena yang tau bagaimana dan seperti apa bahagia untuk diri kita adalah kita sendiri, bukan orang lain. Sekali lagi, bahagia adalah diri kita yang merasakan bukan orang lain yang menilai.

Ada juga apa yang membuat kita bahagia ternyata bagi orang lain hal itu gak membahagiakan sama sekali. Begitupun sebaliknya. Makanya jangan heran deh, kalo banyak manusia di zaman serba canggih dan modern ini yang masih suka iri bahkan kesal sama kebahagiaan yang dimiliki orang lain. Syukur kalo keirian dan kekesalan mereka bisa memotivasi diri mereka sendiri. Untung kalo keirian (?) dan kekesalan mereka gak sampe mendorong mereka untuk melakukan tindak kriminal. Coba kalo sampe ngelakuin tindak kriminal betapa berabenya tuh bakal jadi kasus panjang karena permasalahan sepele.

“Eh liat deh si A, kerjaan Bagus, duitnya banyak, pasti bahagia banget ya hidupnya”

Segera ditepis. Belom tentu seperti itu yang dirasakan. Karena penilaian dengan apa yang dilihat dan dirasakan itu sangat berbeda sekali.

Belom lagi, di zaman serba canggih dan modern ini. Media sosial bertebaran, mulai dari facebook, instagram, dkk. Bahagia dikit, cekrek, edit, aplod. Seneng dikit, cekrek, edit, aplod. Sedih dikit, cekrek, edit, aplod. Sekalian aja lagi ditoilet juga di aplod. Pamer. Ya, pamer lagi bahagia. Yakin beneran bahagia? Bisa jadi cuma pura-pura bahagia mau nunjukin ke semua orang di dunia kalo hidup dia bahagia banget. Orang sih, sekali dua kali ngelike mungkin ngerasa masih wajar, tapi kalo udah berkali-kali, orang-orang pasti bakal bosen dan cuek, bahkan sampai ada yang komentar pedes. Siapa yang salah disini? Kembalikan pertanyaannya, siapa yang mulai duluan? Memang aplod apapun di medsos itu hak kita, tapi kita harus ingat bahwa medsos bukan hanya milik kita sendiri. Ada orang lain yang juga melihat apa yang kita aplod.

Boleh sih aplod apa yang bikin kita seneng dan bahagia, asal jangan terlalu sering. Gak perlu aplod hal yang bikin sedihnya atau sakitnya. Sedih banget kalo kita aplod lagi sedih tapi banyak yang ngelike, artinya banyak orang yang suka ngeliat kita menderita. See? Pada gak mau kan seperti itu? So, aplod sewajarnya aja mulai sekarang. Orang lain boleh tau kebahagiaan kita, tapi jangan sampai tau kesedihan kita. Tapi bukan berarti harus pura-pura bahagia ya, itu mah beda. Hihi.

Kalo neng pribadi, bahagia itu gak harus mewah. Gak harus jalan ke mall, gak harus belanja barang branded dan mahal, kecuaii kalo ditraktir tanpa babibu langsung pilih yang paling mahal. Wkwk. Gak mesti naik mobil mewah, gak mesti makan pizza dan humberger. Dan gak mesti banyak duit juga.

Bahagia, sesederhana itu.

Jalan kaki sambil nikmatin alam semesta, menghirup udara segar sambil merhatiin kendaraan yang lalu lalang? Bahagia.

Berbagi pengalaman melalui cerita baik berupa curhatan langsung, nyanyi, bikin video pendek, atau tulisan sekalipun? Bahagia.

Bosan makan ikan atau ayam atau daging, males makan telur yang ada ikan asin, tapi dimasak asam manis? Bahagia.

Nolongin orang-orang di jalan, bantuin orang tua dirumah, melakukan hal yang disuka tanpa diperintah siapapun? Bahagia.

Bisa tidur dimanapun, kapanpun, dan bagaimanapun, tanpa gangguan jenis apapun? Bahagia.

Apalagi kalo tiba-tiba si doi datang kerumah bawa orang tua dan keluarga besarnya, beuh bahagia pake banget wkwk. *uppsss*

Bahagia, sesederhana itu. Itulah yang neng rasain.

Bukan kemewahan atau kekayaan yang menjamin kita bahagia. Kemewahan dan kekayaan hanya jaminan hidup kita berkecukupan, belum tentu bahagia. Karena fakta yang paling nyata adalah, bahagia itu sederhana, sesederhana sebuah senyuman manis dibibir, dan kelegaan yang ada di dalam hati.

Bagiku bahagia itu adalah, berbagi cerita. Berbagi kasih dan sayang, Berbagi kebahagiaan dan kesedihan bersama orang sekitar. Berbagi canda dan tawa, berbagi rasa dan pengalaman. Dan masih banyak lagi. Alhamdulillah kalau bisa berbagi rezeki biar rezeki kita tambah melimpah dan hajat lekas terkabul. Apalagi jika melihat orang-orang yang kita sayang dan kita cintai tersenyum bahagia, itulah makna bahagia yang sebenernya.

Itu pendapat saya, bagaimana dengan anda?

Selamat menjalankan segala aktivitasnya pada hari ini ^^

Suka atau Tidak, yang penting Amanah

Assalamualaikum semuanya ^^ apa kabar?? Lama kita tidak bersua hehe.

Hari ini, aku cuman mau nyampein sedikit opini aja sih, hihi. Seperti judulnya, suka atau tidak. Kalo suka monggo di lanjut baca, kalo enggak dilewatin ajah daripada kesel sendiri bacanya wkwk aku kan gak mau tanggung jawab wkwk.

Oh iya, mengenai judul aku asal aja sih ngasihnya soalnya pas kebeneran lagi dengerin lagunya wali band yang judulnya suka atau tidak, pas juga kemarin abis pemilu gubernur dan wakil gubernur daerah kami, Kalimantan Timur. So, karena aku ngerasa timingnya pas, ya udin aku tambahin aja biar lebih ngena hihi. Oh iya, kalo di daerah kalian gimana? Ada gak yang barengan pemilu gubernur dan wakil gubernur juga? Bisa deh disebutin daerah nya masing-masing di kolom komentar, tapi jangan rebutan okehhhh?? ^^

Kalo udah ngomongin pemimpin, semua manusia yang ada di dunia ini pasti kepengen pake banget punya pemimpin yang baik terutama peka sama keadaan lingkungan dan masyarakat sekitarnya. Sebenernya semua masyarakat pun, berhak mencalonkan diri menjadi calon pemimpin, tapi balik lagi kepada kemampuan diri, karena yang diurus itu bukan sekedar keluarganya, tapi juga banyak orang yang menaruh harapan tinggi kepada siapapun pemimpinnya, akupun begitu. Bagaimana dengan kalian?

Kampanye visi misi. Ya, mau jadi pemimpin entah dilingkungan terkecil sekalipun, visi misi pasti diperlukan, karena visi misi adalah janji maka kita berhak untuk menagihnya. Hanya saja, sangat disayangkan, terkadang mereka (baca: calon pemimpin) terlalu berambisi untuk membuat banyak sekali misi. Aku sempet bertanya-tanya, ‘banyak misi yang dibuat, apa mereka sanggup melakukan semuanya selama masa kepemimpinan mereka? Apa mereka bisa memenuhi satu persatu janji kepada masyarakatnya? Bagaimana jika sakit? Bagaimana jika meninggal? Bagaimana jika semua masyarakatnya demo? Apa mereka pikir dengan banyaknya misi masyarakat akan dengan mudahnya percaya?’ Kira-kira sebelum membuat misi yang sangat banyak, apa mereka berpikir tentang gimana melaksanakannya gak ya? Bagaimana menurut pendapat kalian? Apakah kita sependapat?

Aneka macam sumbangan. Pun, ketika masih calon, semua sumbangan dalam bentuk yang beraneka ragam dikirim dan dibagi-bagikan kepada masyarakat, lalu tim sukses mereka meminta untuk memenangkan sang pemberi sumbangan. See? Apakah benar ini bukan sogokan secara halus? Meski otakku bilang enggak, entah hati kecilku selalu bilang iya. Akupun juga ragu terkadang, apa boleh diterima sumbangannya sedangkan mereka menyampaikan maksud dan tujuannya? Sekali lagi, kepalaku mengangguk, tapi hati kecilku tidak.

Dari dulu, aku adalah orang yang ketika melakukan sebuah pilihan banyak pertimbangan-pertimbangan yang ada dalam pikiranku, makanya aku bukan tipe orang yang cepat mengambil keputusan. Contohnya dalam memilih pemimpin, banyak yang aku pertimbangkan, seperti berikut.

Pengalaman. Bagiku, wajah tampan atau cantik bukan segalanya. Karena ketika kita berhasil dalam hal apapun, belum pernah sekalipun aku denger orang memuji kecantikan atau ketampanan, semua pasti memuji kemampuan, dan kemampuan itu pasti didapat dari banyaknya pengalaman yang sudah dilalui sebelumnya. Bagaimana dengan kalian?

Kekayaan. Entah, dari dulu aku suka sama pemimpin yang kaya dari asalnya. Karena dalam pikiran aku kalo udah kaya kecil kemungkinan korupsi kan? Apalagi kalo kaya 7 turunan. Tapi kalo biasa aja, ada kemungkinan besar bakal tergiur sama korupsi apalagi zaman sekarang semua serba mahal, uang pun jadi Tuhan. Bagaimana dengan kalian? Don’t judge me, semua bebas berpendapat ^^

Kebapakan atau keibuan. Biasanya aku liat hal ini dari wajahnya yang teduh dan enak dipandang, gak mesti muda atau tua. Dan orang yang banyak senyum dan juga tenang menurut aku cocok buat jadi pemimpin. Karena apa? Terkadang banyak dari kita yang segan sama sosok pemimpin yang tenang. Nyaman dengan pemimpin yang berwajah teduh dan berhati baik. Karena terkadang gak semua yang wajahnya teduh itu baik, jadi kita harus lihat latar belakang keluarganya juga. Bagaimana menurut kalian?

Sosok pendamping hidupnya. Aku kalo kepoin sosok calon pemimpin, aku pasti kepoin juga siapa yang jadi pendamping hidupnya. Apalagi kalau calonnya para bapak-bapak, udah pasti kita harus bener-bener tau siapa istrinya jangan sampai karena cinta, istrinya bilang korupsi ajalah akhirnya diikuti, gak menutup kemungkinan toh dengan mahalnya segala macam harga pada saat ini? Bukan suudzon, tapi meneliti. Karena aku pengen sosok pemimpin yang bener-bener baik, jujur dan layak. Bagaimana dengan kalian?

Kenal baik. Nah, ini penting nih. Karena gimana kita tau kalo dia beneran calon pemimpin ideal kalo kita sendiri gak kenal baik? Kan gak mungkin kita datang ke kantor mereka ngajak kenalan. Kalo aku sih salah satu cara biasanya aku rajin googling tentang sosok pemimpin2 yang ada di Indonesia, tentang keluarganya, tentang riwayat pimpinanannya, tentang riwayat kasusnya juga. Karena kadang meskipun udah pernah kena kasus gak menutup kemungkinan dia gak ngulangin, karena yang sebelumnya apa yang didapat dengan cara enggak halal udah tumbuh dalam diri kita so, dia yang manggilin untuk kembali mengulang kasus yang sama. Makanya penting kenalin dulu calonnya, jangan asal pilih yang gak kenal. Bagaimana dengan kalian?

Terlepas dari itu semua, kembali kepada suka atau tidak sih sebenarnya. Aku yakin, pasti banyak dari kalian yang memilih bukan dari hati, tapi karena gak enak sama si pemberi sumbangan hihi. Ngaku deh. Kalo aku, lebih suka milih dari hati, terlepas ada sumbangan atau enggak yang pasti kalo dari hati milihnya, menang atau enggaknya pilihan kita, pasti kita gak bakal emosi apalagi sampai nekat bikin demo diperempatan jalan.

Yang penting bukan suka atau enggaknya, tapi menjalankan amanah masyarakatnya. Gak mesti banyak misi kalo gak sanggup jalanin semuanya, entar kepercayaan masyarakat hilang jadilah punya gelar si pemberi janji manis atau pemberi harapan palsu. Lebih baik sedikit misi yang penting selesai sampai akhir masa kepemimpinannya.

Siapapun yang menang nanti, aku harap mereka menunaikan semua visi misi nya, memenuhi semua janjinya, menyelesaikan tugas dengan baik hingga akhir masa kepemimpinannya, tidak tergiur korupsi dan hak rakyat untuk kepentingan pribadi, dan jangan meninggalkan banyak masalah untuk calon pemimpin yang selanjutnya. Amanahlah, karena kepercayaan itu mahal harganya, ia tidak bisa dibeli dengan uang, sebanyak apapun kita memilikinya.

Bagaimana menurut kalian?