Satu Minggu Pertama

Hai hai assalamualaikum semuanya πŸ™‚ maaf udah lama gak ada nulis, karena kesibukan yg luar biasa banget nyampur jadi 1, hehe.

Alhamdulillah, sebelum wisuda neng udah kerja, akhirnya. Neng memilih untuk menjadi tenaga pendidik di salah satu SD di kota neng, yang mana kita semua tau, bahwa anak SD itu masyaallah sekali. Se nakal-nakalnya murid SMK/STM yang pernah neng ajarin waktu PKL masil bisa kalo di nasihatin, masih mau dengerin gurunya kalo belajar, pokoknya masih enak lah di apa-apain selama bukan main fisik. Alhamdulillah nurut. Kalo anak SD? Satu minggu pertama, jangankan satu minggu. Satu jam pelajaran aja berasa banget lelahnya. Masyaallah, kalo anak SMA yang begitu mungkin neng udah makan hati kali ya. Mereka itu susah dinasihatin, dinasihatin iya iya aja tapi habis itu dilakuin lagi semacam masuk telinga kanan keluar telinga kiri, lewat aja nasihatnya. Apalagi kalo anak-anak kelas 6 uhhhh. Pinter banget nyahut, ngelawan, pokoknya sok2an banget. Andaikata ndada undang2 kayak jaman neng sekolah dulu, greget banget pengen noyor murid belagu. Heran banget. Semakin ada undang2 semakin berani anak2 melawan, semakin nda karuan sudah isi murid di sekolah. Makanya gak heran, kalau banyak guru-guru yang keluar masuk dari sekolah, bukan karena rekannya yg nyuekin atau apa tapi karena muridnya yg gak sanggup di hadapin, bikin emosi lahir batin darah tinggi juga. 

Selain itu, bagi neng, ngajar SD itu nda sebebas ngajar anak SMA. Misalnya materi. SD cuman bisa sedikit, sehari dapat 1 halaman itu alhamdulillah banget. Belum nulis udah cape, padahal bukunya itu antara kata2 sama gambar banyak gambarnya. Anak-anak sekarang bener2 deh. Kalo anak SMA bisa diajarin sehari satu materi selesai, bisa dikasih tugas, bahasa yg diomongin juga bukan lagi bahasa yg hanya dipahami anak kecil. 

Kadang, neng ngajar itu ada takutnya. Takut kalo anak2 gak paham. Masalahnya anak kecil, gak bisa diajak becanda kayak anak SMA, mereka jujur banget bikin kagok iya, kehabisan kata2 juga iya. Pokoknya masyaallah banget. 

Kemarin aja, kepala sekolah sampe nangis gara2 anak kelas 6 udah berani pake kekerasan fisik, udah berkali2 mukul ade kelasnya dan itu dikepala. Pokoknya ampun banget deh. Bingung juga neng sama anak2 SD itu. Mungkin gak semuanya kayak gitu, ada yg nurut kok. Tapi gak banyak juga, karena kepengaruh. 

Pokoknya neng harus coba dulu lah sampe sebulan kalau semakin parah, neng akan kembali jadi guru SMK saja, mungkin memang kodratnya disana. 

Lain cerita kalau sama rekan guru yg lain, gurunya mah asik semua, pada baik, senengnya becandaan, asik lah kalau nimbrung, apalagi neng jadi yg termuda behhh makin lagi asiknya di kerjain wkwk. kalau sama gurunya malah bikin betah. Gak pengen kabur lah dari sekolah gitu. 

Intinya sih, ngajar tingkat sekolah apapun butuh sih yang namanya kesabaran. Apalagi yang paling penting bagi anak2 ltu adalah tata krama. Neng dulu, waktu sekolah guru itu bawa penggaris panjang kemana2 bawa buku catatan pelanggaran kemana2, buat ngajarin tata krama sama disiplin. Coba aja sekarang begitu apa nda kena undang2? 

Setelah menjalani real menjadi guru selama seminggu ini, banyak banget yg udah di alamin, apalagi neng statusnya wali kelas. Anak didik neng karakternya macem2. Kalau dinasihatin gak didengerin, kadang sampai kita teriak di bilanginnya pemarahan. No. Itu gak akan terjadi kalau muridnya nurut. Belajar semaunya, nulis semaunya. Pokoknya mau mau mereka lah. Ngadu sama guru juga paling cuman dibilangin sabar ya…. Untuk yang seperti ini yang dibutuhkan itu bukan kata simpati “sabar ya” tapi gimana caranya ini anak2 biar pada nurut *emosi*.

Neng pikir ngajar anak SD itu bakal mudah. Mudah sih iya, materi pelajarannya yg mudah. Anak2nya? Mudah dari mana…. Masih mudahan ngajarin anak SMA biar kata pake kurikulum 2013 kek 2017 kek rela aja neng ini dari pagi sampai sore ngurusin mereka, bisa di hukum kecil2an (yang jelas bukan fisik) *neng kangen sama murid SMK, pengen balik ke sana aja nanti*

Udah ah, kalo uneg2 ditulis semua bisa panjang banget tulisan ini. Banyak banget yang bisa dikeluhkan perihal anak SD ini. Sabar yang sabar banget itu bukan tipe neng kayaknya. Tapi masih mau mencoba sampai sebulan dulu lah, kalo tahan lanjut, kalo engga ya out, simpel kan? 

Advertisements

Pulang Malu Tak Pulang Rindu

Assalamualaikum semuanya πŸ˜‰ 

Apa kabar? Lumayan juga lama kagak curhat dimari πŸ˜€ maklum sibuk shay demi sarjana wkwk.. 

Pulang Malu Tak Pulang Rindu. Ini kalimat cocok banget buat kamu, kamu, kamu yang nggak tinggal sama orangtua kandungnya. Sekolah, kuliah, kerja ditempat yang berbeda dengan tempat tinggal orangtua, ada yang beda rumah, beda kota, beda provinsi, beda pulau, bahkan beda Negara. Sudah itu, karena keadaan tertentu yang menuntut ke-profesionalan sebagai makhluk yang memiliki tanggung jawab (?) membuat diri kita menjadi jarang pulang. Ada yang pulangnya seminggu sekali, sebulan sekali, setahun sekali, 5 atau 10 tahun sekali, misalnya. kalau neng jujur ya, pulang ke rumah emak bapak setaun sekali itu juga Bulan Ramadhan doang πŸ˜€ maafin ye mak ❀.

Kalau ditanya gimana rasanya tinggal jauh dari orangtua. Macem-macem sih rasanya kayak permen nano-nano, manis asem asin rame rasanya *iklan* πŸ˜€ senengnya sih mungkin karena gak ada yang ngatur ini itu ngatur sana sini πŸ˜€ gak enaknya adalah kalau sakit gak ada yang manjain, kalau laper gak ada yang masakkin makanan, kalau cucian numpuk gak ada yang cuciin, kalau lelah gak ada yang mijitin, kalau sedih gak ada yang pelukin, huhu syedih deh. 

Kalau ditanya tentang rindu. Sangat sangat sangat rindu. Bagi sebagian orang yang susah pisah sama orangtua, jangankan setahun sekali, sehari gak ketemu aja kayaknya ada yang hilang gitu πŸ˜€ ya gak sih? Ada yang pernah ngerasain? 

Pulang malu. 

Nah, bagi orang yang misalnya sekolah, kuliah, atau kerja ditempat yang jauh istilahnya adalah perantauan, kalau belum dapet hasil yang jelas, karena mungkin udah berjanji sukses sama keluarganya, pasti kalau mau pulang atau putus ditengah jalan malu banget. Iyadong, secara tujuan utama merantau kan untuk mengubah nasip kehidupan menjadi lebih baik kedepannya. Misalnya kayak neng, dari kelas 1 SD sampai sekarang udah mau Sarjana, neng bertekad cari ilmu sebanyaknya karena neng bercita-cita bisa bangun sekolah di daerah neng yang jarak dari rumah ke sekolah itu masih 10 km. Lumayan jauh. Jadi kalau pulang tanpa membawa kesuksesan bakal malu. So sepahit pahitnya, sesusah susahnya dijalanin aja. Karena segala sesuatunya gak ada yang instan, biar kata mie juga pasti kudu di olah dulu kan baru bisa dimakan, begitu juga dengan perjuangan. Kuncinya emang harus sabar, contoh aja ulet yang dibenci sabar melalui segala macam rintangannya, dia lewatin dan hadepin sampai akhirnya dia berubah menjadi kupu2 cantik yang dirindukan oleh banyak orang. 
Tak Pulang Rindu. 

Nah, kalau gak pulang bakal rindu. Rindu emak bapak, sama kampung halaman. Kesederhanaan dan quality time berharga bareng keluarga. Banyak hal yang mereka lewatin tanpa kita. Meskipun selalu dikabarin lewat telpon beda banget lah rasanya sama ikut merasakan secara langsung. 

Pulang Malu tak Pulang Rindu. 

Selalu aja jadi kegalauan terbesar buat orang2 yang sedang merantau. Apalagi namanya manusia gampang kegoda. kadang denger rumpian tetangga aja langsung kabur pulang πŸ˜€ tapi shay, namanya juga berjuang, gak ada yang mudah. Segala rintangan yang ada ya dilewatin aja atu-atu, perlahan tapi pasti semuanya bikin kamu lebih kuat dalam menjalani hidup. Intinya tetap sadar aja sih, siapa diri kita. Tujuan kita apa. Yang penting kita serius dan terus berusaha. Jangan menyerah ditengah jalan. Semangat buat yang sedang merantau. 
Oke sekian ocehan kurang bermutu (?) kali ini. Adakah kalian yang sedang merantau? Mungkin bisa share pengalamannya dikolom komentar 😊 kira-kira apa ada tips2 tertentu nih bagi yang sedang merantau? 

Masa Kecil yang Dirindukan

Assalamualaikum semuanya πŸ™‚

Si tukang rusuh akhirnya balik lagi dari luar negeri πŸ˜€ negeri mimpi maksudnya πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Haiii, apa kabar semuanya? Ada yang kangen gak sama neng? Ada ya? Ya… Ya.. Ya…? Ada gin..? Ada dong πŸ˜€ *maksa*

***

Beberapa hari terakhir ini, neng sering main sama anak kecil alias Ade sepupu yang pada masih TK. Liat mereka ketawa-ketiwi bahagia, teriak-teriak tanpa beban, berantem 5 menit baikan lagi, bisa dirayu sama permen, atau dibeliin mainan, nangis kejer kalo keinginannya kagak diturutin, kalo ngambek kadang sepukul-pukulnya, eh neng yang jagain ikutan latihan, latihan teriak kalo main jauh, latihan ngerayu anak kecil kalo lagi ngambek atau banyak maunya atau gak mau mandi, yang paling lelah itu adalah latihan sabar. Iya, sabar ngadepin anak kecil yang super aktif itu masyaallah banget.

Awalnya, bingung gimana cara main sama anak kecil, tapi berhubung neng sangat-sangat suka sekali sama anak kecil, neng jabanin deh. Pokoknya kudu disabarin, meskipun kadang anak-anak itu bikes (bikin kesel) tapi tetep aja mereka lucu, menghibur dan bigem (bikin gemes) πŸ˜€, saking asyiknya main sama anak kecil neng kadang lupa waktu πŸ˜€ tetangga aja ampe bingung si mbul (ade sepupu) *potonya di bawah ya* itu anaknya siapa, anaknya bunda atau anak neng kok lebih sering diurusin sama neng πŸ˜€ tapi wes gapapa sih, itung-itung belajar jadi calon istri, eh calon ibu kan ya? Eh keduanya deng πŸ˜€

Kadang, pas lagi asyik jagain dan nemenin main si mbul, neng suka kangen banget sama masa kecil dulu, masa dimana belom kenal Cinta yang finishnya kalo gak bahagia ya sakit, masa dimana belom punya banyak masalah selain rebutan ya rebutan sama temen, saudara, atau ayah bunda πŸ˜€, masa dimana belom punya beban pikiran selain cari akal buat bisa kabur main diluar rumah di jam-jam yang dilarang emak πŸ˜€ dan masih banyak lagi. 

Katanya, yang namanya bocah itu bandel. Sebenernya sih mereka enggak bandel, cuman kebanyakan akal sama kebanyakan gaya aja, malah kebanyakan kena tipu, sama emak bapak ditipu dibeliin ice cream kalo lagi ngambek πŸ˜€πŸ˜€ gapapa sih ya daripada kebanyakan janji manis kayak buaya darat di pinggir kali πŸ˜€. Sama, neng juga dulu gitu kebanyakan akal, saking banyaknya emak sampe gedeg, gimana gak gedeg sering kabur maen aer comberan atau ngajak berantem anak tetangga πŸ˜€ maklum ya, namanya juga super aktif jadi gedenya ya tukang rusuh πŸ˜€ ya… Daripada tukang pemberi harapan palsu kan ya haha. 

Waktu neng kecil dulu, neng jarang banget dibeliin maenan kayak anak zaman sekarang, yang mainannya pada canggih kadang sampai-sampai neng gak kenal nama mainannya apa πŸ˜€ waktu neng kecil dulu, neng itu sukanya main ditanah, dilumpur, di air πŸ˜€ gitu, yang paling Bagus cuma main masak-masakkan πŸ˜€ bener kan? Cewek mainnya masak-masakkan? Tapi, main masak-masakkannya gak kayak anak zaman sekarang yang mana panci wajan kompornya semuanya mainan πŸ˜€ neng dulu beneran mainnya pake api πŸ˜€ bandel gak ya namanya πŸ˜€

Jadi, ceritanya itu dulu emak bapak di kebun, neng dirumah disuruh jagain Ade satu-satunya πŸ˜€ nah, neng itu dari kecil kompak banget sama adek, adek juga sayang banget sama neng, sampai neng kerjain aja dia happy πŸ˜€ tapi terakhir kerjain sih dia nangis, soalnya neng dorong sampai jatuh dari tangga πŸ˜€ *ya, namanya anak kecil mana mikir kan* keren gak? Keren dong πŸ˜€ gimana gak keren abis itu neng dicuekin sama emak bapak, disuruh mandi makan tidur sendiri πŸ˜€ wkwk.

Waktu main masak-masakkan dulu, neng bukan bandel tapi eksperimen πŸ˜€. Bedua sama adek, kita ambil Batu ceritanya kan mau buat dapurnya, terus buat naruh panci atau wajan di atasnya, kita ambil kayu, terus kita nyalain apinya eh gak lama kayunya abis dimakan api, terus kita ambil sedotan dan lakukan hal yang sama, eh abis juga sedotannya. Lalu, kita coba pake besi eh berhasil. Lalu, ceritanya mau masak daun singkong, tapi neng gak tau daun singkong yang mana jadi neng ambil aja rumput, terus neng rebus di panci yang waktu itu kita bikin pake kaleng susu πŸ˜€ pinter kan πŸ˜€. Abis itu, takut ketahuan terus kita buang deh di pinggir hutan Batu, besi, sama kaleng susunya πŸ˜€ bandel gak ya namanya πŸ˜€

Selain itu, neng juga hobby banget main hujan, sampai sebesar ini neng masih suka main hujan, rasanya itu kalau lagi banyak masalah keluar main hujan kenain wajah ke hujan itu seru banget, sakit sih tapi kalo suka gimana πŸ˜€ eh cuman suka hujannya ya gak pake banjir, ribet πŸ˜€. Jadi, waktu kecil neng suka kabur buat main hujan sama temen2 tersayang, gak cukup main hujan, neng liat air tergenang neng duduk deh πŸ˜€ terus main obok-obok airnya berasa di kolam renang πŸ˜€ gak lama, emak muncul bawa sendal lalu kita kabur rame2 πŸ˜€ maafin anakmu yang dulu ya mak, kan polos πŸ˜€.

Sebenernya, banyak banget hal yang neng rindukan di masa kecil rasanya pengen balik aja ke masa kecil, seru ada saat di mana bikin salah tapi dibela nenek “namanya juga anak kecil, belum ngerti dikasih nasihat, wajar”πŸ˜€ bahagia banget. Coba udah gede bikin salah πŸ˜€ ulala, bisa-bisa berantem endingnya πŸ˜€ nenek pun juga ikutan πŸ˜€. Kalau mau diceritain, banyak banget πŸ˜€ panjang banget kalo diketik, lelah jari ngetik mending cerita langsung atau dibikin video πŸ˜€ gak kerasa πŸ˜€.

So, intinya apa? Yang namanya masa kecil itu Indah dan bahagia banget, banyak banger eksperimen anak yang bisa buat otaknya jalan πŸ˜€ karena biasanya dikasih tau gak bisa, jadi mereka perlu praktik sendiri buat paham, sakit itu seperti apa, huhu. 

Nah, pesen juga nih buat para orangtua. Neng pernah nonton acara TV Indonesia Morning Show, disana dalam kategori parenting mereka bahas tentang pendidikan anak usia Dini, katanya jangan rebut masa bermain anak kecil dengan maksa dia sekolah πŸ˜€ jangan juga dimarahin, karena mainan yang paling terbaik adalah tubuh ibu dan bapaknya sendiri. Kalau gak mau anaknya punya masa kecil bandel kayak neng, ayo bapak ibu luangkan waktu untuk bermain bersama anak supaya dia gak mikir buat sering2 main di luar dengan cara kabur πŸ˜€ 

Masa kecil adalah masa paling bahagia, dimana hanya terjadi sekali seumur hidup dan tidak akan pernah terulang kembali, yang akan dilalui dengan eksperimen banyak hal dengan pola pikirnya tersendiri, karena selain tidak bisa diberi tau dengan nasihat dalam bentuk kata2, mereka perlu praktik perbuatan untuk mencari kebenaran atau kesalahan dari nasihat yang orangtuanya berikan. Ayo, bimbing anak2 kita untuk menjadi lebih baik lagi, kita latih agar berprestasi sejak kecil πŸ˜€ ingat ya, anak kecil itu bukan bandel tapi kebanyakan akal sama kebanyakan gaya, jangan sering2 dimarahin, ntar gak mau deket2 sama ibu bapaknya πŸ˜€ 

Sekian, curhatan panjang kali ini, entah ada yang bisa diambil atau enggak hikmahnya, yang penting udah berusaha untuk sharing masa kecil yang sangat dirindukan. Nah, kalau kalian semua gimana sama masa kecilnya? Ada gak yang dikangenin? Harusnya sih ada ya πŸ˜€ nah kalau ada bisa dong share juga di kolom komentar πŸ˜€ terimakasih sudah meluangkan waktu untuk selalu membaca tulisan-tulisan yang berupa curhatan seperti ini, yang katanya panjang-panjang banget, emang iya? *gak nyadar*

Ya udah ya bye bye, udah pagi waktunya ngurusin si mbul πŸ˜€

Ini si mbul yang mengganggu ketenangan hidup neng πŸ˜€ tapi neng sayang banget sama dia seperti adik kandung sendiri padahal sepupu, tapi berkat ikut andil dalam tumbuh kembangnya karena kedua orang tuanya my aunty, kalo siang oada sibuk kerja πŸ˜€ jadi, neng yang nemanin seharian, makasih ya udah diajarin gimana caranya jadi ibu yang baik πŸ˜€ maaf kalau kakak sering marah-marah, abis adek suka kabur main di luar sih panas-panasan πŸ˜€ jangan bandel kayak kakak waktu kecil yang tukang kabur dong, adek kan disayang semua orang karena anak satu-satunya πŸ˜€ love you 😘😘

Tentang Pertanyaan yang dimulai dengan ‘Kapan’?Β 

Assalamualaikum, halo semuanya, sehat? 

Diusia neng dan kawan-kawan yang sudah berada di awal angka ‘dua’ ini, banyak banget tetangga, kawan seperjuangan, guru-guru, bahkan anggota keluarga sendiri, yang mulai ramai dan heboh membanjiri satu pertanyaan yang dilontarkan ribuan kali, yang menurut neng “kenapa sih manusia-manusia ini kepo sekali?” πŸ˜€

Pertanyaan apakah itu? 

Satu pertanyaan, yang sebenernya wajar sih untuk dipertanyakan jika berpatokan pada usia. Satu pertanyaan yang efeknya dapat membuat galau dan buyar konsentrasi yang efeknya jadi patah semangat. Satu pertanyaan yang bikin males keluar rumah kalau ujung-ujungnya setiap ketemu orang lain selalu mempertanyakan hal itu. 

Apakah itu? Pertanyaan yang ternyebelin dan mengganggu menurut neng. 

Pertanyaan yang selalu dimulai dengan kata ‘kapan’. 

Pertanyaan seputar ketekunan dan kerajinan seperti Kapan lulus? Kapan kerja? 

Dan pertanyaan seputar takdir seperti Kapan nikah? Kapan punya anak? Kapan nambah anak? 

Please pak bu πŸ˜€

Kalau pertanyaan seputar ketekunan dan kerajinan, okelah ya masih bisa dijawab. Tapi, kalau pertanyaan seputar takdir, gimana jawabnya coba? Kan takdir manusia udah ditentuin sama Sang Pencipta, manusia enggak tau apa-apa dia hanya menjalani sambil mencari lalu menemukannya saja. 

Belakangan ini, neng bukan diburu dengan pertanyaan “kapan lulus” melainkan “kapan nikah?” oh my god. Neng elus-elus dada aja kali yak? Situ nanya ama neng, neng nanya sama siapa? Neng pun gak tau kapan, jadi neng selalu ngejawab “insyaallah secepatnya”.

Kadang neng ditengah-tengah ngerjain skripsi pun, kan sekarang ini lagi musim nikah yak, jadi tiap minggu itu ada aja undangan yang nyebar. Sama anggota keluarga, ditanya mulu kapan nikah. Neng jadi kepikiran, trus jadi tertunda skripsi gara-gara merenung soal resepsi. 

Beberapa hari lalu, booming tuh di media sosial hastag baper dunia akhirat dan hari patah hati nasional πŸ˜€ neng sih ngeresponnya senyum doang. Yang hastag baper dunia akhirat ini loh πŸ˜€ pupus lagi satu harapan neng wkwk. 

Neng kan pernah cerita disini ideal type suami neng, salah satunya kan yang hafal al-qur’an πŸ˜€ jadi neng tuh kalo di instagram, fb, dan line kadang suka kepo sama pemuda dan pemudi yang hafal al-qur’an dan sholeh sholehah banget. Cantik dan ganteng. Iri. Mana pada jomblo semua. Jomblo sampai halal prinsipnya. Jadi, neng iseng-iseng list deh, santrinya ustadz yusuf mansur, alvin faiz putranya ustadz arifin Ilham, aa natta Reza yang penyanyi nasyid ganteng itu πŸ˜€ muzammil hasballah si Imam masjid itu πŸ˜€ ada juga hamas syahid, anandito Dwi, banyak deh πŸ˜€ separonya udah sold out aja πŸ˜€ ini baru namanya patah hati kayaknya πŸ˜€ tapi selama bang mamas dan bang dito belum ke pelaminan, masih ada harapan wkwk *apaan sih*

Kembali ke pembahasan πŸ˜€ belom lagi kalo pergi ke kondangan, beuh sudahlah beribu pertanyaan “kapan nyusul” pun terlontar, iyasih ngomongnya emang gak serius banget sambil bercanda, tapi kan tetep aja bikin kepikiran, kagak tau apa yang ditanyain hatinya baper-an banget. Sedih sih ya. Ditodong pertanyaan mulu haha. 

So, neng tuh pengen deh protes untuk yang sering menghujani kita dengan pertanyaan itu, biasa sih ya yang paling sering nanyain ini para ibu-ibu πŸ˜€ ibu-ibu kenapa sih kepengen kita cepet bikin hajatan spesial itu? πŸ˜€ neng aja belum siap. 

Selain terganggu, neng itu sebenernya gak mau tergesa-gesa dalam hal “pernikahan”. Menurut neng, pernikahan itu gak bisa main-main, pernikahan juga bukan perlombaan yang mengharuskan siapa lebih dulu menikah dialah pemenangnya, yang dipikirkan bukan ketika hari pernikahannya, melainkan bagaimana setelah menikah. Banyak pertimbangan, siap atau tidak? Mampu atau tidak? Sanggup atau tidak? Bisa atau tidak? Bagaimana ketika ada masalah, bagaimana penyelesaiannya antara kedua orang yang bersangkutan tanpa harus ada campur tangan orangtua, mertua, dan ipar-ipar sekalian. Belum lagi soal kontrol emosi dan bisa menerima apa adanya atau tidak? Banyak banget kan. Karena setiap orang pasti ingin menikah hanya sekali seumur hidupnya. Semuanya juga tentu ingin sukses dalam karier, sukses juga dalam keluarga. 

Untuk neng dan kawan-kawan yang seumuran atau siapapun yang belakangan sangat dituntut dan didesak untuk menikah, jangan terlalu dihiraukan, kalau selalu menghiraukan, kalian akan kehilangan konsentrasi dan semangat. Tenang aja. Kan Sang Pencipta berkata DIA menciptakan setiap makhluk hidup berpasang-pasangan, laki-laki dan perempuan, agar saling mengenal satu sama lain. Jangan khawatir gak punya jodoh, kan sudah ada janji-nya, tugas kita ya mencari dan menunggu… 

Nanti, jika sudah tiba waktunya, semua pasti akan ngecie-cie-in dengan sendirinya πŸ˜€ ingat ya, menikah itu bukan soal siapa cepat dia dapat, tapi siapa siap dia yang pantas. 

Dan, jika sudah dirasa tiba waktunya, jangan juga menunda-nunda dengan alasan “mau puasin kerja dulu” “mau puasin jalan-jalan dulu” dan alasan lainnya yg sejenis.. Apalagi yang sudah punya rencana, segerakan, niat baik jangan ditunda-tunda, begitu sih kata ustadz-ustadz, kalau ditunda nanti hilang πŸ˜€

Nah teruntuk para orangtua, jangan terlalu sering melontarkan pertanyaan “kapan nikah” kepada anaknya, hanya karena iri melihat teman-temannya yang sudah pada gendong cucu. Anaknya jangan disudutkan dengan menikah, biarkan dia berkarier terlebih dahulu, kalem aja pak bu, jodohnya masih dalam perjalanan hehe πŸ˜€

Sebenernya sih, tentang pertanyaan ‘kapan’ ini, akan membuat galau, patah semangat dll tergantung dari bagaimana kita menyikapinya, kalau terlalu dipikirin bisa-bisa terbengkalai semua kewajiban kita. 

Tentang menikah kan masa depan, masa depan yang Indah dan cerah dapat kita rasakan jika kita mengaturnya sedemikian rupa, kira-kira seperti itulah. 

Mungkin temen-temen pernah atau sedang ditodong sama pertanyaan – pertanyaan yang diawali dengan kata “kapan”? Bagaimana kalian menyikapiny, mungkin ada yang berpengaLaman? 

Bye,, 

Potret Aktivitas Jalan Raya

Hallo,, Assalamualaikum ^^

Neng back again yah πŸ˜€

Kali ini neng mau sedikit ‘berkicau’ seputar hal ‘menyebalkan’ yang sering terjadi di jalan Raya. 

Seperti yang kita semua tahu, jalan Raya merupakan jalan umum yang boleh digunakan oleh siapa saja tanpa mengenal jenis pekerjaan maupun usia. Jalan Raya, boleh dilalui oleh motor, mobil, bus, sepeda, angkot, taxi, bajaj, dan lain sejenisnya. 

Jalan Raya, diwilayah perkotaan, sangat dikenal dengan udaranya yang berpolusi dan juga yang paling bikin males dan bosen yaitu macet, belum lagi kalau banjir. 
Potret aktivitas di jalan Raya, terkadang ada manusia-manusia, yang menggunakan jalan Raya tidak sebagaimana mestinya, contohnya balapan liar. Neng itu sering sekali menemui hal semacam ini, ketika pagi berangkat kuliah, siang pulang kuliah, ataupun jalan malam. Meskipun bukan balapan liar, tapi yang bernama selip-menyelip adalah hal yang paling neng benci sejagad Raya, tentu saja sesudah macet. Belum lagi kalau selip-menyelipnya antara si mobil dan si motor, yang dimana si mobil kagak mau ngalah sampai mepet-mepet banget ke lawan arah, ditambah suara-suara klakson yang aneh-aneh bunyinya. Neng kadang nanya, kenapa sih makhluk-makhluk ini kepengen cepet-cepetan melulu? Emang dikejar siapa sih? Penagih utang? Kalau terlambat, sama neng juga sering terlambat, tapi seterlambatnya neng masih punya kesadaran kalau keselamatan di jalan Raya itu sangat amat penting. Apalagi ketika ada yang selip-menyelip tadi, entah siapa yang salah ada aja satu pihak yang pake emosi jiwa raga. Kenapa sih? Neng kagak ngerti dunia ini. 
Belum lagi, ada kendaraan yang kagak mau sama sekali “mengalah”, suka berhenti secara mendadak, pasang reting udah deket banget sama mampir atau belok, giliran ditegor dia yang marah-marah, lah ini sebenernya yang salah siapa sih? Mereka adalah angkot dan taxi. Cuman kalau taxi kan lebih elegan, dia gak nyari penumpang, tapi penumpang yang nyari dia. Sedangkan angkot, masih nyari penumpang, itupun terkadang gak di halte padahal jelas-jelas udah disediain halte untuk pemberhentian angkot menaik-turunkan penumpang oleh pemerintah daerah. Tapi mungkin salah si penumpang juga, yang enggak mau ‘sedikit jalan kaki’ jadi si angkot suka berhenti tetiba dan disembarang tempat. Sering banget ini kejadian sama neng, neng klakson sopirnya marah, neng jadi pengen bikin surat sama pemerintah, neng saking kesalnya pernah ngedumel gini “mending angkot ditiadakan aja deh, ganti aja sama bus-bus kecil yang taat aturan, mereka gak mau berhenti kalau kagak di halte, inilah yang neng liat ketika di Yogyakarta, neng jadi pengen pindah kesana πŸ˜€

Parah lagi, ada yang salah reting. Maunya belok ke kiri, retingnya ke kanan. Kan kasian pengguna jalan yang dibelakang, ntar kalo kesenggol dikit, yang disenggol sering marah, padahal yang salah duluan dia. 

Belum lagi ada pejalan-pejalan kaki, yang tidak taat aturan. Jalan tidak di trotoar, nyebrang tidak di zebra cross atau di jembatan penyebrangan. Ntar kalau lama banget baru bisa nyebrang, pengguna kendaraan yang disalahin, dikatain kagak mau mengalah. Lah yang salah kan situ? Udah disediain tempat, malah kagak digunakan. Kan semua pengguna kendaraan tau, kalau zebra cross adalah tempat menyeberang bagi pejalan kaki, tanpa kita repot-repot nyuruh stop pun para kendaraan akan berhenti dengan sendirinya. 

Ada juga, masyarakat yang nakal udah disediain tong sampah besar di pinggir jalan Raya, kan emang udah penuh sih, tapi biasanya enggak cuman satu tong sampah yang ada disitu. Udah tau penuh banget masih juga diisiin, kadang sampai keluar batas sampe ke jalan Raya, belom lagi kalau udah gitu ada sampah yang berserakan karena diamburadulkan sama guguk, ihhh jalan Raya pun menjadi kotor dan bau. Neng jadi kepengen lapor beneran sama pemerintah, kalau kagak digubris neng gatel nih pengen turun langsung aja merapikan aktivitas jalan Raya πŸ˜€

Selain itu, banyak kasus kejahatan dijalan Raya. Contohnya begal, ditempat-tempat yang sepi. Dan juga masih banyak jalan-jalan tertentu yang gak dikasih penerangan. Udah sepi kagak ada penerangan. Untung kalau ada jalan lain yang lebih layak lewat meskipun jauh, lah kalo kagak ada bisa tamat riwayat kan. 

Banyak banget aktivitas jalan Raya yang selalu kita lihat setiap berada di jalan Raya. Bahkan tanpa kita sengaja, kita pun mungkin pernah menjadi salah satu pelaku yang tidak taat aturan di jalan Raya. Merasa jalan milik sendiri, dan mempergunakannya sesuka hati. Tanpa menghiraukan orang lain yang juga sesama pengguna jalan tersebut. 

Neng sebagai perwakilan dari masyarakat, neng kepengen mengajak masyarakat untuk mengurangi kemacetan, polusi, sampah yang berserakan, dan masalah lainnya. Kita belajar merapikan diri ketika menggunakan fasilitas jalan Raya, ingat jalan Raya bukan milik pribadi yang bisa digunakan sesuka hati. 

Gunakan jalan Raya sesuai jalurnya masing-masing, jangan sering selip-menyelip atau balapan liar, dan lagi jangan berbuat kriminal dengan menebar paku di jalanan. 

Kalau bukan kita yang sadar diri, siapa lagi? Kitapun juga paham bahwa pribadi manusia enggak ada yang mau diperintah atau dimarah-marahi, tapi kalau kita berbuat ulah ya harus tanggung resikonya sendiri. 

Ingatlah, dirumah ada keluarga yang menunggu, belum lagi kalau kecelakaan biaya rumah sakit enggak murah, terkadang ada juga yang pulang tinggal nama. Meskipun situ pake KIS (kartu Indonesia sehat) atau BPJS, tapi tetep aja kan situ sakit enggak sakit bayar perbulan? Kalau berkecukupan sih enggak apa-apa, lah kalau jauh dari kata cukup, lalu berulah dan kecelakaan, siapa yang repot? Jawab sendiri dalam hati ya. 

Neng itu dibilang protes enggak, dibilang nurut aja juga enggak. Neng pun, kalau ada yang kurang sreg sama program pemerintah neng gak gubris, ya hidup aja gitu. Jalanin, kalau suka ikutin, kalau enggak ya biarin aja enggak usah pake tapi ataupun demo. 

Apalagi nih ya, mahasiswa-mahasiswa yang ngedemo di tengah jalan pake bakar-bakar ban, atau diperempatan juga sering. Neng kadang bingung, pemerintah emang kantornya dimana sih? Kok demonya ditengah jalan? Kayak di kota neng, kantor gubernur atau rumah walikota pun, jaraknya lumayan jauh ya dari perempatan, tapi mahasiswa rata-rata demonya di perempatan. Lah? Siapa yang denger tjoba? πŸ˜€ eits, tapi neng bukan nyuruh mereka buat demo yah apalagi demo di tengah jalan ataupun di depan kantor pemerintah. Daripada bikin rusuh kagak usah deh ya. Yang bikin kesel itu ya, selesai demo pada kabur bekas bakar ban ataupun sampahnya ditinggal gitu aja, lah gimana pemerintah mau gubris demonya? Kalau situ aja maunya di dengar tapi gak mau mendengar, demonya gede banget tapi sampahnya kagak diberesin. Kira-kira neng ngomong gini bener apa kagak ya? Jangan demo neng ya, neng kan cuma mencurahkan perasaan hati neng berdasarkan logika yang semestinya dan realita yang neng liat. 

Yang paling terpenting dalam hidup neng adalah penerangan di beberapa jalan tertentu. Karena neng pernah mengalami kejadian di copet di tempat sepi penduduk. Untungnya sih kagak di begal. Hal itu sempat bikin neng trauma jalan malam. Neng jadi parno kalau lewat jalan sepi, gak cuman malem tapi siang juga. Pokoknya bahaya banget deh dunia zaman sekarang. Kriminal makin merajalela, nekat banget pelakunya. 

Untuk itu neng menghimbau kepada pemerintah di seluruh Indonesia, jika belum bisa membuat tempat sepi menjadi ramai minimal tolong adakan penerangan ditempat-tempat gelap, gak menutup kemungkinan loh pasti ada warga yang lewat jalan itu. Dan juga, lebih memperbaiki aktivitas jalan Raya yang acakadut. Kadang ada pak polisi pun cuman di pagi dan sore hari, itu doang kendaraan yang rapih, begitu kagak ada pak polisi byarrr amburadul semuanya ingin menguasai jalan Raya sendirian.

Neng tuh berharap banget curahan hati yang ini dibaca ama pemerintah, atau pak polisi deh minimal. Neng pengen banget kota-kota yang ada di Indonesia lebih layak disebut kota dengan keamanan dan kesejahteraan warganya. 

Udah dulu ya, mungkin temen-temen ada yang mau menyampaikan uneg-uneg tentang jalan Raya? Silahkan. Tapi jangan jadi tukang rusuh ya hehe πŸ˜€

Ketika Kejujuran Tak Lagi Dihargai

Holla ^^

Assalamualaikum πŸ™‚

di kesempatan kali ini, neng pengen ‘ngeluarin’ uneg-uneg tentang kejujuran, yang sebenarnya udah pengen neng bahas dari awal blog ini terlahir, tapi namanya manusia πŸ˜€ kalau banyak yang dipikirin pasti aja ada yang dilupain :D, sekarang baru ingat lagi, karena neng masih berkeyakinan tema ini sangat penting untuk dibahas, tapi jangan sampai memancing kerusuhan πŸ˜€

sebenernya, neng udah lama banget tersadar alasan kenapa anak manusia dicap ‘pembohong’. yaitu karena, kejujuran tak lagi dihargai.

dalam kasus ini, sebenernya kita tidak bisa hanya men-judge si tersangka ‘pembohong’ saja, tapi instropeksi diri, barangkali kebohongan itu terjadi karena rasa takut. takut mengutarakan yang sejujurnya, takut ketika tidak dihargai. begitulah manusia, hidup di bawah tekanan rasa takut. neng pun tidak berbeda.

neng pun, juga pernah menjadi tersangka ‘ketidakjujuran’ karena alasan kejujuran tidak dihargai, karena neng takut dimarahi dan dibenci. kalau dipikir-pikir hidup neng miris ya, banyak yang ditakutin, cuma karena alasan tidak ingin menjadi manusia yang mengecewakan.

tentang kasus ini, sering terkait dengan lembaga pendidikan dan juga lembaga pekerjaan, bahkan lingkungan keluarga dan juga masyarakat. menurut neng, yang paling miris adalah di lembaga pendidikan. kenapa banyak siswa yang mencontek pada saat ujian? apakah karena mereka bodoh? tidak. bahkan jika ditelusuri, si pintar pun melakukan hal ini. semua demi apa? nilai adalah jawabannya. nilai adalah ukuran kepintaran. padahal belum tentu. nilai adalah ukuran kemampuan, yang pas-pasan nilainya kadang lebih banyak yang kemampuannya melebihi si nilai tertinggi. begitulah budaya di dunia pendidikan, tidak dilihat jika tidak mendapat nilai yang tinggi, tidak diacuhkan, ketika nilaimu rendah. tidak dikenal guru dan dosen, karena anggapan mereka kamu bodoh. padahal tidak ada yang namanya bodoh di dunia ini. yang ada adalah pemalas. tidak ada anak yang bodoh, yang ada adalah anak yang pemalas. begitulah yang sering diucapkan guru dan dosen neng, tapi pada kenyataannya tetap saja tidak mengubah sistemnya, nilai tetaplah yang menjadi ukuran. nilai adalah segalanya.

neng pernah ada dalam situasi labil. ketika MTS/SMP, neng adalah siswa dan anak yang jujur. bukan memuji diri sendiri, tapi neng memang takut kalau bohong. neng takut dimarahin. ketika MA/SMA neng pun awalnya masih jadi siswa dan anak yang jujur, terutama dalam belajar dan ujian. naik ke kelas 2 SMA, ada satuhal yang membuat neng berubah menjadi tersangka ‘curang’. neng sangat suka belajar dan waktu ujian, neng suka menguji diri sendiri. enggak aneh kan? karena neng mencari kualitas diri. malam ujian, neng belajar dengan cara neng sendiri. keesokan harinya ujian, dikelas neng. si pintar itu selalu saja sombong dan pelit. dan yang paling gak neng sangka adalah dia melakukan kecurangan dengan cara mencontek. ya, dia buat catatan kecil. hal ini seketika membuat neng syok, kesal, marah, dan patah hati. saking patah hatinya, neng buang buku paket ke tong sampah depan kelas. hingga akhirnya neng pun terdorong untuk melakukan hal yang sama, semua karena apa? lagi-lagi nilai. semenjak itu neng sadar, kejujuran tak lagi dihargai. semenjak itu neng jadi suka mencontek. neng kehilangan kualitas diri. neng kehilangan prinsip jujur yang sudah neng tanam bertahun-tahun, karena satu hal, si pintar melakukan kecurangan demi nilai. lagi-lagi nilai yang jadi provokator.

ketika masuk kuliah, awal-awal neng masih melakukan kecurangan itu. tapi suatu waktu neng dapat karma, neng dapat nilai terendah padahal neng udah curang. neng kembali sakit hati, bukan karena dosen yang kiler atau pelajaran yang gak neng pahami. tapi neng sakit hati karena neng tidak jujur. semester berikutnya, ketika ujian akhir semester, neng pernah ada di satu waktu telat datang ujian. walhasil, sama si pengawas yang neng julukin ‘singa’ disuruh duduk paling depan, karena neng telat 30 menit. si singa itu, kerjaannya mondar mandir. neng bahkan gak punya kesempatan untuk lirik sana sini, karena ada kejadian temen neng lirik sana-sini, kertas ujiannya di sobek, dan disuruh keluar. neng gak mau, akhirnya dengan bismillah neng ngerjainnya jujur. pertama kalinya neng kembali menjadi hamba yang jujur. neng gak belajar, neng hanya mengandalkan kekuatan ingatan. ingat apa yang pernah dijelaskan dosen. hasil yang neng dapatkan? pertama kalinya, neng dapat nilai tertinggi karena kejujuran. neng bangga sama diri sendiri. hingga seterusnya neng jujur selalu, alhamdulillah usaha tidak pernah mengkhianati hasil πŸ™‚

ketika neng PPL di sekolah. neng dikenal murid karena sering ngebahas tentang kejujuran. neng gak pernah bosan nyeritain pengalaman neng tentang kecurangan disekolah. Pernah suatu ketika, neng kesal gara-gara ada yang mencontek, gak sengaja neng ngeluarin kata “kalau kamu belajar curang dari sekarang, gedenya mau jadi apa? Koruptor? Asal kalian tau, kenapa ada yang namanya koruptor? Itu berawal dari bangku sekolah, sejak Dini mereka belajar untuk curang”. Kesal tapi ya sadar kalau murid disitu gak bisa dikasih nasihat begitu ada aja yang nyeletuk “mau gimana? Abis nilai selalu jadi ukurannya”. Ya, nilai yang selalu menjadi ukurannya, ukuran kemampuan seseorang tanpa melihat sikap jujur atau tidaknya. 

Dan kenapa harus takut untuk jujur? Padahal kejujuran adalah salah satu kualitas seseorang. 

Jadi, sekarang kan kita sadar dunia memang semakin kejam, kalau jujur kita akan tenggelam. Tapi, apakah salah menjadi 1 orang yang jujur diantara 1000 orang tidak jujur? Kenapa takut? Sekarang kejujuran adalah hal yang langka, seharusnya bangga dong karena sesuatu yang langka, akan selalu dicari-cari. 

Jujur itu memang berat. Tapi kalau udah niat, dan tanamkan prinsip jujur dalam diri, apapun keadaannya, insyaallah bakal selamat. Percayalah, menjadi orang jujur, entah dalam perkataan ataupun perbuatan rasanya lebih membahagiakan. Kenapa harus takut dimarahi? Jika kejujuran akan membawa kita menuju kebaikan, dan kebaikan membawa kita menuju surga? 

Berani jujur itu baik, kalau kamu takut jujur, sampai kapanpun kamu tidak akan menjadi orang yang jujur. Bukankah kamu ingin menjadi orang yang sangat dipercayai oleh orang lain? Kuncinya ya harus jujur, Insyaallah tidak akan mengecewakan hati siapapun. Tapi ingat, imbangi selalu dengan pemikiran yang logis dan jangan bertindak gegabah. 

Salah satu cara membahagiakan diri sendiri adalah dengan melakukan kebaikan, dan kebaikan yang paling berharga adalah sebuah kejujuran, karena jujur itu sangat mahal harganya. Yuk sama-sama belajar lebih jadi orang jujur, jangan takut kejujuran tidak dihargai, itu hanya dimata manusia. Sementara di Mata Sang Pencipta, itu adalah salah satu kebaikan yang akan membawa ke Surga. Siapa sih yang lebih berkuasa di dunia ini?  Sang Pencipta bukan? Percaya sama janji-janjinya aja πŸ˜€

Sekian, mungkin kalian ada yang mau ngeluarin uneg-uneg perihal kejujuran?  Neng siap tampung kok hehe,, byeee ^^

Gara-gara ‘katanya’

Holla ^^ neng comeback πŸ™‚ sorry sekarang neng lagi rada sedikit sibuk makanya gak bisa posting tiap hari wkwk, barangkali ada yang kangen? Haha. 

Kali ini neng mau curhat tentang kejadian hari senin, tempo hari. Dengerin yah, ehh baca deng, tapi kalo males lewatin aja tapi jangan lupa tinggalkan jejak πŸ˜€

Dua hari yang lalu, tepatnya hari senin (100717) neng dan kawan-kawan kembali ingin ‘mencoba’ ujian komprehensif dengan salah satu dosen yang paling susah, sebut saja pak Z. Masyaallah banget deh pokoknya. 

Seharusnya kami udah selesai ujian komprehensif sejak sebelum lebaran kemaren, tapi bapak yang satu ini sangat susah sekali ditemui. Sebelumnya, hari kamis kami juga mencoba mendatangi beliau untuk ujian tapi, kami dapat pemandangan yang bikin usap dada. 

Gimana gak usap dada. Pak Z (cerita bapaknya) beliau adalah tipe yang paling ‘males dihubungin mahasiswa dari rumah’. Beliau maunya kami datangin beliau langsung. Nah kan karena kepengen ‘cepat kelar’ segala-galanya, kami jabanin dan yang sejauh-jauhnya juga datang, karena bapaknya gak mau kalau berkelompok yang ujian sendirian. 

Sesampainya di kampus, berharap bisa ujian kamis ehh dapet pemandangan yang bikin nangis, sungguh hidup ini sangat miris. 

Pemandangan mirisnya, pak Z turun dari lantai 2 bawa koper. KOPER! guys, itu berarti bapaknya gak akan ada di Kota selama beberapa hari kedepan. Pupus sudah, harapan kami cepat kelar. 

kenapa?  Kami udah lelah belajar, dari masuk sampai gak masuk lagi, dari paham sampai ga paham lagi, dari rajin sampai malas lagi, dari semangat sampai menyerah kembali, ujung-ujungnya buku cuma diliatin atau dianggurin doang lebih milih nonton atau chat sama temen lain. 

Setelah 5 menit, neng dkk tidak mengomel itu tidak mungkin, tapi kan siapa yang diomelin? Karena yang diomelin lagi pergi πŸ˜€ ya udah kita rencanain lagi hari senin,, 

Setelah hari senin tiba, sesuai waktu yang telah ditentukan, kami berkumpul jam 8 pagi, walhasil neng pagi buta kudu kabur dari rumah dong eh enggak deng jam 7an gitu πŸ˜€ sesampainya kembali di kampus, kami dapat kabar bapaknya sedang rapat. Biasa kalau dikampus kami mah hari senin harinya rapat dari pagi sampai siang. Kami pun menunggu sampai jam 11 siang. Lumayan lah 3 jam belajar lagi sambil diskusi. Neng aja udah males belajar karena keseringan diulur waktunya, jadi gak mau masuk lagi apa yang dibaca, so, neng minta diskusi aja. 

Jam 11 lewat 40 menit, akhirnya kami masuk ke ruangan dingin pak Z. Pertama masuk, temen neng yang laki sendiri, disuruh cari sapu buat nyalain AC gitu, tapi karena gak dapet gajadi dingin deh ruangannya. 

Setelah atur-atur tempat duduk, mulailah kami melaporkan informasi yang kami dapatkan, secara berurutan dimulai dengan pembahasan kurikulum 2013. 

Nah disini letak ‘gara-garanya’. 

Jadi, saking semangatnya temen neng yang cowok, dia kelepasan ngomong ‘katanya’. Lalu langsung dipotong bapaknya dong, karena gak boleh kalau menjelaskan informasi pake ‘katanya’ keliatan meragukan, udah kami gugup ditambah dipotong bapak, langsung buyar dan lupa semua yang dipelajari. 

Walhasil, kami disuruh kembali lagi dihari yang lain. Ya Allah, cobaan banget diuji sama pak Z. Lama, lambat, serem. Pengen banget ganti dosen rasanya, tapi kagak bisa jadi ya terima nasip,, 

So, gara-gara ‘katanya’ kami disuruh datang lagi dihari yang lain. Memang ‘katanya’ selalu meragukan, terlebih kalau gak tau siapa yang mengatakannya. 

Temen neng itu baca buku, setelah kami introgasi maksud dari ‘katanya’ itu adalah dari buku. Ooh in aja deh jadinya. 

Dan yang paling nyeremin plus sedikit kesal adalah, pak Z kagak mau bantu kami mengingat satu kata aja yang kami lupa. Ya Ampun, pokoknya karena lupa satu kata, kami disuruh datang lagi di lain hari. Kan sebel yak, bikin patah semangat, akhirnya kami males belajar. Udah mual2 kayaknya baca buku, ya referensi kompre ya referensi skripsi, semua bikin pusing. 

Udah deh, hari ini cuman numpang 100% murni curhatan kok, mungkin ada yang pernah merasakan hal yang sama? 
Bye ^^