Cuman Mau Cerita Aja

Assalamualaikum ^^ Hola guys, apa kabarnya hari ini ? semoga senantiasa sehat selalu ya…

Aku sering banget merenung dan berpikir buat kehidupan kedepan, misalnya kalau nanti jadi istri dan ibu. Dalam pandanganku, ketika seorang menjadi istri, maka memiliki tanggung jawab untuk mengurus rumah dan suami, seharusnya tanpa disuruh. dan ketika seseorang menjadi ibupun juga memiliki tanggung jawab untuk mengurus anaknya, seharusnya. Hal-hal yang pribadi sifatnya, lebih dikurangin aja. Tapi, apa yang aku lihat di rumah ini tidak seperti itu adanya.

Tante aku, sudah 10 tahun menikah dan sudah punya anak 3. Umur 8 tahun, umur 2 tahun, dan umur 1 tahun. Punya suami yang penyabar, penyayang, dan gak pernah marah-marah. Suaminya, ‘baru bisa’ berangkat kerja jam 09.00 pagi, dimana seharusnya berangkat kerja jam 8 pagi. Tapi, bagaimana bisa berangkat kerja ketika banyak yang diurusin. Anak pertama, keras kepalanya minta ampun. Anak kedua dan anak ketiga pada masih piyik. Setiap pagi dari jam 6 suaminya sudah bangun, ya nungguin anaknya bangun dia berberes dulu, nyuci dot, nyuci dan jemur baju anaknya, terus siap-siap buat mandiin anaknya ketika anaknya bangun tidur. Lah ? si istri ngapain ? Masih tidur dong. padahal anak-anaknya yang piyik itu enggak begadang kalo malem tidur aja anteng, tapi emang dasar emaknya bebal.

Jam 7 pagi anak-anaknya bangun, oke istrinya juga udah bangun. Semestinya, langsung ke dapur gitu ya, buat siapin sarapan. Tapi ? Langsung dong lari ke meja rias terus selfie-selfie ria, ntar sambil video call temennya. Suaminya sibuk urus anak-anak yang piyik. abis mandiin terus kasih makan. Salah satu sifat buruk tanteku adalah ketika di nasehatin dia malah marah sama yang nasehatin, pokoknya suka-suka dia. setiap pagi begitu. sampe suaminya mau berangkat kerja. siang hari, anaknya tidur. Oke rumah kembali berantakan dong pasca diberesin sama suaminya, karena anak-anak piyiknya pada main. ‘seharusnya’ kalau anak tidur, jadi kesempatan buat beresin yang berantakan dong, beresin rumah, atau masak. ini enggak. anak tidur. tanteku ikut tidur. Ya ampunnnnn…..

Sore lagi, anak udah bangun dimandiin kan. Tapi dia kagak kasih makan anaknya dong. Malah yang suapin anaknya makan si nenek. Dia ngapain ? gaada cuman pencet-pencet HP aja. duh aku kalo jadi si nenek, kutendang memang anakku punya kelakuan begitu. Udah itu ya kalo mandi selalu magrib, heran padahal gak ngapa-ngapain. masak kagak beberes kagak, uhhh tapi kalo ngomentarin masakan orang atau ngomelin orang paling jago, kalau ada lombanya kurasa dia juara 1 deh.

Jam 7 malem, suaminya pulang. pasti yang pulang kerja pasti capek kan. Tuh suami pulang, rumah berantakan. akhirnya suaminya nyapu dan ngepel, nyuci dot kotor, setelahnya baru mandi. Lah ? si istri ngapain ? biasa. rebahan sambil pencet-pencet hp. Jadi, si istri ini kayak iri gitu guys, aku kan punya youtube, bikin video edit edit, di Ig juga begitu. Yah kalau aku sih nggak papa, apalagi di masa karantina kayak gini, waktu luang lebih banyak. aku gakpapa karena belum nikah, belum punya suami, belum punya anak, enggak ada yang diurusin dong. Jadi aku mencoba produktif dengan youtube. si Tante mau ikutin aku, tapi dia punya 3 anak dan suami yang sama dia aja enggak keurus, malah sibuk mau bikin video katanya. Aku bener deh, kalau jadi suaminya pengen kumaki rasanya.Β 

‘seharusnya’ dia bisa mikir dong. bersyukur gitu punya suami yang gak pemarahan dan penyabar, mustinya ya sadar diri juga, kalau di rumah tangga yang bertanggung jawab itu bukan hanya suami. Suami punya tanggung jawab buat ngenafkahin oke. Tapi kalau sebagai istri yang stay at home, minta diurusin itu sih kebangetan menurut aku, seharusnya justru karena dia stay at home, dia yang urus suami dan anak-anaknya dong. Ini malah enggak, yang ngurusin suaminya enggak ada. Anak-anak aja diurus sama suaminya padahal suaminya juga bekerja.

Aku bukan gimana ya guys, cuman agak geram. gak enak diliat gitu. selama 10 tahun nikah tu kelakuan tante aku gak berubah coba. Kalau suaminya, bukan yang sekarang kurasa selain dimaki, tante aku juga di talak karena kelakuannya begitu. Suaminya juga, kurang tegas sih. Oke, sayang sih sayang, tapi bukan berarti harus manjain dong. istri bilang ‘ aku sibuk mau bikin video’ suami komen ‘ urus dulu anak’ lalu si istri menjawab ‘kamu tu kenapa sih nggak pengertian ? coba urusin anak tuh ‘ aku : whattttt ???? ehhh nte, tante tu yang gak pengertian, aku kalau jadi suaminya kurasa gak sanggup aku. mungkin udah melakukan KDRT kali aku, kalau punya istri kelakuan kayak begitu. udah kayak istri kagak ada akhlak.

Coba deh guys, aku mau tanya sama kalian semua disini ? kalian kesel gak sih denger aku ceritain tanteku ? bayangin kalau kalian punya pasangan yang kelakuannya kayak tante aku, apa yang akan kalian lakukan ?

oke, ini sampe sini dulu cerita ini ya, ntar aku sambung lagi dengan pendapat aku dan bae, tentang semestinya ketika sudah jadi istri bagaimana.

Katanya, Perempuan Harus Bisa Masak

” Jadi cewek harus bisa masak, kalau nggak bisa masak gimana mau nikah ? Masa beli ? atau masa dimasakin ART ? jadi suami makan masakan ART dong bukan masakan istri ? ” – Cuitan Tante

Assalamu’alaikum holla guys ^^ hayhay semua yuhuuuuu aku balik lagi nihhh πŸ™‚

Alhamdulillah, Ramadhan hari ke 4 ini sungguh sangat cerah sekali πŸ™‚ Mudah-mudahan cerahnya cuaca hari ini juga bisa lebih membuat hatiku menjadi lebih bahagia πŸ™‚ aamiin πŸ™‚ Karena gak turun hujan, jadi postingan kali ini tidak mengandung doa ya πŸ™‚ wkwk…

*****

Entah ya, aku ngerasa seperti agak dibully gitu sama tante sendiri karena (katanya) aku gak bisa masak, karena selama tinggal dirumah nenek ini emang gak pernah sama sekali masak, taunya makan aja emang πŸ˜€

Emang aib ya kalau perempuan gak pernah masak ? emang dosa ya kalau perempuan gak bisa masak ? Emang salah ya ?? Untung aku bukan tipe orang yang protes pas dikatain begitu. Kalian yang perempuan disini pernah nggak dikatain begitu ” jadi cewek tu harus bisa masak, kalau gak bisa masak ga usah nikah ” pengen banget rasanya aku ngumpulin massa terus demo ke orang yang ngatain ” cewek harus bisa masak ” wkwk.

Padahal nih ya, mereka (orang-orang di rumah ini) pada enggak tau aja kalau setiap aku pulang ke rumah mamaku, aku selalu masak πŸ˜€ nggak tau berapa kali sehari masuk ke dapur, tak terhitung πŸ˜€ kalau sudah pulang ke rumah mama, emang hobiku banget eksperimen menu πŸ˜€ Biasanya, baca-baca, nonton, atau tanya-tanya resepnya pas dirumah nenek, nanti dieksekusinya di rumah mama πŸ™‚ aku kapok soalnya kalau nyoba masak disini, mereka yang nyuruh, mereka pula yang komennya nyakitin hati. udah deh aku jadi males kalau eksperimen disini. coba kayak mamaku dong, kalau ada kekurangan atau kelebihan ini itu dikomentarinnya baik-baik. Jadinya, kita juga semangat buat lebih banyak belajar masak lagi.

Kalau di rumah nenek ini, pokoknya aku itu selalu dicekokin sama kata-kata ” harus bisa masak dulu baru boleh nikah ” yang kayak gini-gini bikin aku bertanya-tanya ” kenapa sih harus bisa masak dulu ? apakah kalau nggak bisa masak nggak boleh nikah ? ” . Kalau menurut pendapat aku, perempuan nggak harus bisa masak, buat jadi syarat bisa nikah dong. Kan, bisa belajar masak pelan-pelan setelah menikah nanti, yang penting suaminya gak papa aja atau enggak mengharuskan kita bisa masak sejak pertama kali pernikahan πŸ™‚ sama kayak ngejalanin hidup kan, butuh proses untuk bisa sukses, begitu juga dengan masak. Butuh belajar biar pandai, dan belajar itu adalah prosesnya. Asal rajin aja dan ada kemauan untuk belajar, pasti lama-lama bisa masak juga kok.

Memang sih ada beberapa jenis orang yang ada di dunia ini. Ada yang jago banget masak, lihat bahannya udah tau mau dibuat makanan jenis apapun. Ada yang skill masaknya standard atau biasa aja. Ada yang bisa masak, cuma kebanyakan malesnya atau karena dia terlalu sibuk jadi enggak punya waktu buat masak. Nah yang terakhir adalah orang yang enggak bisa masak. Enggak bisa masak disini kurasa bukan yang sama sekali enggak bisa masak. Mungkin dia tau masak itu ada tumis, goreng, kukus, bakar, cuman kebanyakannya gagal. Makanya dibilang enggak bisa masak.

Saat belajar masak, gagal itu wajar. Bahkan ada kejadian musibah-musibah kecil, kayak kejedot :D, pegang piring tapi meleset, jari kesayat pisau, Nangis pas ngupas bawang atau nguleknya, kesemprot minyak panas, itu gapapa sih wajar aja. Cuman emang buat anak-anak yang manja ini tuh kayak bencana yang besar banget gitu πŸ˜€ ditambah lagi kalau orang tuanya manjain enggak pernah ngajarin masak, sudahlah.

Aku walaupun hobi sama kegiatan dapur, salah satunya masak. Tapi aku merasa masih ada di kategori Enggak bisa masak, karena kadang pas eksperimen masih suka gagal. Tapi, kalau udah ada niat mau belajar ya pasti lama-lama bisa juga kok.

Bahkan menurut aku, ketika kita mau menikah, enggak mesti yang buat kamu harus jago banget masak dulu. Menurut aku, yang penting kamu ngerti gimana caranya masak. Tau gimana caranya nguleg. Tau gimana caranya pake pisau. Tau gimana caranya bedain rasa asam, asin, manis, pahit, hambar. Tau bedain bumbu-bumbu dasar seperti jahe, kunyit, kencur, laos, ketumbar, merica, daun salam, daun jeruk, sereh :D. Tau gimana bedain jenis antara rebusan, kukusan, tumisan, goreng, panggang atau bakaran :D. Serta, gak takut sama yang namanya percikan-percikan api atau minyak panas :D. Apalagi kalau belajar dari 0 Enggak harus bisa dulu caranya masak. tapi harus tau dulu dasar-dasar yang tadi aku sebutin di atas. coba bayangin, kalau dia enggak tau dasarnya ? diresep disuruh direbus dia malah dikukus πŸ˜€ kan beda πŸ˜€ jadi, menurut aku yang pertama adalah harus banget ngerti dulu dasar-dasar masak tadi.

Setelah itu, baru deh mulai berkreasi dengan yang ada di rumah dulu dan yang gampang buat di apain aja. Mie dan telur, adalah jenis bahan makanan yang pastinya wajib ada di setiap rumah. dengan 2 bahan ini, kita bisa kok eksperimen jadi berbagai jenis makanan. Nah, 2 ini aja dulu udah bisa jadi beberapa menu sih. Apalagi kalau kalian eksperimen dengan tambahan tahu, tempe, ikan, ayam, dan lain-lainnya.

Aku, pertama kali nyoba masak disini gagal dong rasanya semrawut dan amburadul. dikomentarin pastinya bahkan dikatain ” enggak usah lagi deh nyentuh dapur ” fiuhhh…. sabar…. jangan jadiin itu hal yang ngebuat kita jadi total gak mau sama sekali belajar masak. Aku dulu, sampe diem-diem beli wajan, teflon, kompor piknik, bawa di kamar. setiap pergi keluar kalau pulang bawa bahan makanan, terus pas di kamar cus praktek. tapi aku kan takut ya, jadi prakteknya selalu jam 11 malem disaat semua orang udah pada tidur lelap. Puas eksperimen sendiri di kamar, makan sendiri. akhirnya pas pulang ke rumah emak, belajar masak yang porsinya lebih besar, otomatis bisa buat dimakan 4 orang. pasti beda dong takaran bumbunya kalau buat 1 porsi dan 4 porsi. woahhh tantangan sih.

pertama kali belajar masak di rumah emak, belajar bikin camilan yang digoreng-goreng. Alhamdulillah berhasil semua suka, walaupun mungkin rasanya kurang tajam, tapi dimotivasi dong sama mama πŸ™‚ kata mamaku ” enggak perlu takut salah kalau masak, yang penting mau belajar ” oh iya, aku paling gak bisa banget ngasih tau orang seberapa takaran garem sama gula pas masak πŸ˜€ karena kan selera tiap orang beda-beda, jadi ya sesuai selera aja sih, kalau aku termasuk pecinta makanan manis dan pedas, terus enggak berkuah. jadi otomatis makananku pasti rasanya begitu, kebanyakannya juga enggak berkuah. semoga nanti dapat suami yang gak bawel ya πŸ˜€ biar enggak rempong harus masak beberapa jenis karena selera yang beda πŸ˜€

Setelah mulai bisa masak (kata mamaku aku sudah bisa masak) aku banyak eksperimen menu, sekarang ini lagi belajar-belajar masak makanan khas indo, arab, sama korea, entah kenapa aku naksir banget dan pengen bisa makanan 3 negara ini πŸ˜€ ternyata guys, setelah aku mencoba, masak itu enggak ribet kok kalau enggak ditambahin yang macem-macem πŸ˜€ dan kalau aku tipe orang yang kalau masak itu sukanya sendirian, kreasi aku enggak ada yang ikutan, karena kalau ada yang ikutan itulah yang bikin ribet, tadinya mau buat selera kita, berubah jadi selera yang ikutan.

aku juga ada nemuin orang yang begini, males ah masak ribet gak ada yang bantuin.

OMG ! sebenernya masak juga bisa simpel kok. Ribet itu, kalau kamu tambahin bahan yang macem-macem :D. Ada juga orang yang bisa masak karena ngewarisin mamanya atau bapaknya yang bisa masak. Tapi ada juga orang yang emak atau bapaknya jago masak tapi anaknya sama sekali enggak bisa masak. Salah enggak sih ? eumm… enggak juga sih. enggak bisa masak bukan dosa kok. Yang kurang benar itu, kalau kamu sudah enggak bisa masak, enggak sadar diri, sudah itu enggak ada niat mau belajar. Wah kalau sudah kayak gini bakal repot deh pasti.

Nah, hal kayagini juga simpel kan bisa juga ditanyain sama calon pasangan apakah dia menerima kamu kalau kamu enggak bisa masak ? ditanyain aja πŸ™‚

Meskipun aku bilang enggak bisa masak itu enggak salah πŸ™‚ tapi aku juga bukan membenarkan kalau perempuan itu boleh enggak bisa masak selamanya πŸ˜€ Bayangin aja kalau perempuan gak bisa masak selamanya, terus posisinya adalah istri dan ibu, sementara keadaannya seperti sekarang, di lockdown. yang pasti kamu enggak bakal bisa beli makanan misalnya, gimana dong ? semoga adanya lockdown ini berdampak positif untuk para perempuan agar mereka sadar kalau kita juga suatu saat harus ke dapur untuk memasak.

Ya, seperti yang aku bilang tadi, enggak harus bisa masak dari awal. yang penting kamu tau gimana caranya masak, nanti kalau sudah menikah kan pasti bakal tiap hari masak terus secara alami, walaupun misalnya suami gak maksain kamu harus bisa masak dalam waktu sekejap. Yang mau aku pesan adalah kesadaran diri. ” Nanti kalau aku enggak bisa masak, anakku makannya gimana? “, ” gimana kalau suamiku kelaperan tengah malem? sementara aku enggak bisa masak dan warung makan enggak ada yang buka ? ” seperti yang aku bilang, minimal kamu punya bekal bisa nyeplok telor sama masak mie, itu udah penolong banget saat kepept ketika kamu enggak bisa masak.

Jadi, intinya apa ? Intinya adalah, perempuan gak harus jago masak dari awal pernikahan. Tapi, tetap harus punya kesadaran diri ” masak ” adalah hal yang pasti akan dilakukan setiap hari setelah menikah. Bisa belajar pelan-pelan kok, kenalin dasar-dasarnya, baru belajar jenis-jenis masakannya yang berbeda. Gagal disaat belajar adalah hal yang wajar, karena gagal adalah bagian dari proses menuju sukses. Saat ini kamu enggak bisa masak ? enggak usah sedih, kamu tetap bisa nikah kok, atau kamu juga bisa pakai cara aku. Diam-diam belajar masaknya, keluarga dirumah enggak ada yang tau kamu bisa masak, tapi saat menikah kamu di kategori jago masak, wah kejutan banget itu pasti buat keluarga kamu πŸ™‚

Jadi buat yang belom bisa masak, tetap semangat ya dan yuk belajar pelan-pelan πŸ™‚ biar nanti kita sama-sama jadi istri kesayangan suami dan ibu kebanggaan anak-anak πŸ™‚

bye bye semua, ini ceritaku hari ini, mana ceritamu ?

Hatiku sebagai seorang Perempuan

Assalamu’alaikum semuanya….

Mendekati Hari Kartini, enggak tau kenapa akhir-akhir ini aku merasa mellow banget, baper banget, dikit-dikit sedih. Ada yang menyinggung dikit, sedih, nangis. enggak ngerti deh, apakah ini cuma aku ? atau semua perempuan yang ada di dunia ini memiliki hati yang lemah seperti aku ?

Terkadang aku iri banget sama sosok perempuan yang kuat, tegar, tangguh. Aku, kadang sering bertanya kepada diriku sendiri, kenapa aku tidak sebahagia mereka (menurutku) ? kenapa aku tidak bisa berkata ‘tidak’ ? kenapa aku selalu menerima apapun? kenapa aku selalu berkata iya ? jujur aku paling lemah sama kata tolong sebenernya. Aku selalu berpikir untuk berubah menjadi lebih tegas, lebih bisa dan lebih berani untuk menolak, tanpa perduli bagaimana perasaan orang lain. Tapi, setiap kali aku ingin tidak perduli, hatiku justru selalu jadi yang paling pertama untuk perduli. semacam hati dan pikiranku enggak sejalan. aku selalu punya rasa kasihan untuk semua golongan. kadang aku rela ngorbanin duit, waktu, dan tenaga, tanpa mereka tau kalau aku sendiri sedang kesusahan. aku udah enggak ngerti lagi sebenernya sama diriku ini. kenapa sih kok enggak bisa berubah ?

banyak banget kejadian yang menunjukkan hati dan pikiranku tak sejalan. baik di rumah ataupun disekolah. kadang bikin aku merasa benci dengan sikapku sendiri. kadang hal ini yang membuat hatiku menjadi selalu sensitif. aku selalu merasa dimanfaatkan. dan yang paling sedih adalah ketika semua hal yang kulakukan enggak dihargai. mereka seperti membutuhkan keahlianku, tapi mereka tidak mengapresiasi hal itu.

contoh, di sekolah aku adalah wali kelas. karena hobi aku menari atau seni, aku mengajarkan hal itu kepada anak-anak, berawal dari iseng sampai akhirnya ditetapkan menjadi salah satu kegiatan ekstrakurikuler di sekolah. Anak-anak biasanya aku korbanin waktuku buat ngelatih bakatnya selama 3 jam, menurutku kurang dari 3 jam enggak bisa. aku juga ambil latihan di setiap hari jum’at dan sabtu. sedihnya adalah aku sendirian. itu sudah menjadi kegiatan eskul, tapi lebih sedihnya lagi adalah kenyataan tidak dibayar…. aku bukan tidak ikhlas, tapi aku enggak bisa memungkiri kalau aku enggak butuhkan uang. seenggaknya kepala sekolah mengapresiasi dan menghargai keahlianku. tapi nihil. aku sudah berbicara kepada bendahara sekolah, sudah disampaikan kepada kepala sekolah, kata beliau iya nanti dibayar, tapi aku kembali harus berdamai dengannkenyataan kepala sekolah mengambil guru tari dari luar sekolah yang sebenarnya adalah wali murid sendiri. kepala sekolah lebih rela membayar dia daripada aku. disini aku sedih banget, mau nangis rasanya. aku boro-boro dibayar setelah semua hal yang kulakukan, malahan mau diganti. silahkan dicari adakah orang lain yang lebih rela mengorbankan waktunya selama diriku ? aku rasa susah.

contoh lagi dirumah, aku sudah pernah cerita kan ? sudah sekitar 2 bulan ini aku privat di rumah tapi enggak dibayar. belum lagi orderan kuku palsu dari tante buat keperluan photoshoot dia yang sebenernya kuku palsuku sendiri enggak dipotonya, dia order tapi enggak dibayar. ahh benar-benar bulshit banget. rasanya hatiku selalu ingin menyumpah. kenapa takdir hidupku harus sesedih ini ? sudah aku punya hati yang lemah baperan adanya hal-hal kayak gini bikin aku down setiap hari.

Jujur saja, aku selalu ingin kabur. tapi lagi-lagi hatiku punya rasa kasihan, nanti kalau kabur siapa yang kasih makan kai yang struk itu ? nanti kalau kabur siapa yang bantuin nenek masak di dapur ? nanti kalau kabur siapa yang bisa dimintai tolong sama nenek ? karena si tante (baca : anak nenek) sendiri enggak mau disuruh, kalau dimarahin dia marah balik. kalau aku dimarahin aku diem. kuterima semua cacian dan makian. biarin aja mereka mencaci atau memakiku asal bukan orang tuaku.

hari demi hari kulalui seperti ini. tak ada bahagia hanya selalu sedih. belum lagi ditambah…. tentang menikah. aku sudah punya seseorang yang aku cintai, tapi di keluarga selalu menyuruh ” ikut ke rumah acil ya kalau malam sabtu, nginap kan ada habsyian di rumah, banyak habib yang datang, siapa tau ada jodohmu disitu… “… gimana ya … aku rasanya sedih banget. aku bukan enggak mau kalau berjodoh sama habib, tapi aku sadar diri, aku tidak sesolehah itu untuk berjodoh dengan orang alim. aku masih suka enggak tau mungkin melakukan dosa tanpa aku sadari, kelebihanku mungkin tidak ada, kelemahanku adalah selalu menurut. coba deh kalian bayangin, gimana sedihnya, saat kalian sudah mencintai seseorang, tapi kalian malah harus menikah dengan orang lain ?

aku tidak mengerti bagaimana Tuhan mengatur takdirku, tapi yang aku rasakan adalah aku belum pernah bahagia. aku tidak mengerti kenapa jalan hidup yang kujalani harus sesedih ini, kenapa harus selalu berurai air mata, dan kenapa aku harus punya hati yang lemah ? kenapa aku selalu menjadi orang yang penurut yang selalu menerima tanpa bisa berkata tidak ? Tuhan aku benar-benar tidak mengerti.

Bahkan yang aku sedih lagi saat ini adalah tentang bae. aku sih berdoa agar kami berjodoh, tapi aku tidak tahu apakah Tuhan menakdirkan kami untuk berjodoh ? ketika aku disuruh menikah saja dengan habib aku jujur sedih banget, kami diam-diam sudah berkomitmen dan berjanji untuk saling menunggu. pokoknya sedih banget aku enggak ngerti lagi gimana mengutarakannya. ketika aku bertemu bae, karakter dia 98 persen mirip dengan sahabatku zizit, baiknya, bedanya sama zizit cuma dari segi jenis kelamin. walaupun bule, tapi dia muslim. sesuailah sama karakter yang aku inginkan tapi juga yang aku butuhkan. tapi aku enggak tau harus bagaimana jika suatu saat nanti, Takdir Tuhan benar-benar berkata lain. yang pasti baru si tante ngomong nikah sama habib aja aku sudah sedih banget. apalagi kalau itu benar-benar terjadi ?

kalau suatu saat benar-benar terjadi, pasti nanti si orang lain itu cuma sekedar suami, tapi aku enggak cinta. berdosakah aku nanti jika sebagai istri ? aku menikah, tapi hatiku mencintai orang lain ? lalu aku harus bagaimana ? apakah harus mengikuti pilihan keluarga ? atau mengikuti kata hatiku saja ? untuk saat ini hatiku selalu berkata ” kabur saja ” tapi kali ini pula pikiranku berkata ” bertahan saja “. aku tidak menangis, aku benar-benar tidak menangis, air mataku memang keluar, tapi aku tidak menangis…. aku hanya sangat sedih saja … aku tidak mengerti dengan Takdir hidup yang kujalani, yang pasti aku berharap Tuhan ijinkan aku bahagia nantinya. jika aku tidak bisa bersama dengan orang yang aku cintai, aku berharap Tuhan mengirimkan dia yang benar-benar mencintaiku dan tahu bagaimana menghormati dan menyayangi diriku sebagai seorang perempuan. Tuhan, aku sudah tidak tahu harus melakukan apa terhadap hatiku, kuserahkan kembali hati dan Takdirku kepada Engkau, tentang bagaimana aku bahagia ? aku akan mengikuti cara Engkau saja.

Akhirnya Berani Mengakui Rasa

Assalamu’alaikum, selamat siang semuanya ^^

Hari ini aku mau cerita-cerita lagi nih, boleh kan ? boleh dong….. apa kalian masih ingat sama postinganku yang ini dan yang ini ? Nah, jadi aku mau bilang kalau orang dimaksud dari kedua postinganku itu adalah orang yang sama, termasuk postingan ini juga.

Kemarin, saat di kondangan kami ketemu dan akhirnya ngumpul berlima, ada aku, Ela, Nuna, Enal dan Wisnu. Berawal dari si Wisnu ngomong gini ” Mah, kamu standar jangan tinggi-tinggi, cowok baik masih ada disini ” wkwk lalu aku dan Ela kami bertanya ” maksudnya apa Nu ? ” wkwk, lalu lanjut ke nge-bully Wisnu, lalu Nuna yang minta pendapat, nah karena seru dan arahnya ke cinta-cintaan gitu, berhubung sudah jam 4 sore juga akhirnya kami memutuskan untuk pindah nongkrong ke sebuah kafe πŸ˜€ yah buat membongkar cerita masalalu yang enggak direncanakan sebenernya πŸ˜€

akhirnya ceritalah banyak hal yang sudah terlalui semasa kuliah, KKN, banyak deh bongkar rahasia masing-masing πŸ˜€ nah mumpung nih πŸ˜€ aku kan sedang menjalani sebuah ‘ komitmen ‘ sama si Bae, jadi aku mau menuntaskan rasa-rasa yang pernah ada, rencanaku mau ngomong kalau ketemu orangnya, pas banget orangnya ada di depanku. Nah berhubung kemarin aku sudah ngaku, jadi mulai sekarang aku sebut namanya aja ya πŸ˜€ jadi di postingan ini dan link ke dua postingan di atas itu orang yang sama tentang Enal πŸ˜€ :D. Jadi, kemaren aku beneran ngomong gini dihadapan semua ” aku sempet suka loh sama kamu waktu dikampus ” πŸ˜€ pasti pada kaget dong πŸ˜€ terutama si Wisnu πŸ˜€ ” Hah ? masa ? astaga ? kok bisa ? ” πŸ˜€ kata si wisnu. pertamanya Enal diem πŸ˜€ wes lah karena aku udah tau kan sebelumnya ternyata sukaku ke Enal itu cuma sampai tahap kagum aja πŸ˜€ jadi ya enggak bakal baper lagi wkwk πŸ˜€

Beberapa saat kemudian si Wisnu buka pertanyaan ” kok bisa kamu pernah suka sama Enal ? ” πŸ˜€ hayolohhhh kok bisa πŸ˜€ si Enal juga ikut nimbrung ” iya kok bisa ? apa yang kamu suka dari aku ? ” πŸ˜€ perlu kah yak kujelaskan alasannya πŸ˜€ akhirnya kujelasin lah alesan aku sempet suka sama dia. pertama itu baper sudah pasti πŸ˜€ kedua, karena dia tu kalo ngomong selalu bawa dalil, dan kek ada ilmu agamanya gitu, terus ngasih aku saran yang baik, support, tercerahkan pikiranku, gitu ya kan gimana aku enggak baper, lalu suka πŸ˜€ ketiga, dia itu humoris πŸ˜€ cewe loh kan moodnya suka berubah-ubah, pasti butuh cowok humoris lah πŸ˜€ akhirnya sambil aku ceritain sambil dibencandain sama buhannya ” tenang Nal kupegangin jangan terbang ” πŸ˜€ wkwk.

setelah denger alesannya si Enal ini ketawa ” kamu enggak tau aku sih aslinya gimana ? ” πŸ˜€ ya mana aku merhatiin sih Nal, orang yang terlihat di mataku baik-baiknya doang πŸ˜€ gimana enggak suka akunya πŸ˜€ Tapi gara-gara kemarin aku jadi tau juga πŸ˜€ kalau Enal pun tidak sebaik yang pernah aku lihat wkwk untungnya pas aku udah enggak suka lagi jadi biasa aja πŸ˜€ untungnya lagi dia enggak nanya kapan mulai suka πŸ˜€ kan aku cape ceritanya panjang πŸ˜€ tapi demi kalian tau deh, ku bongkar semua di blog ini hihi.

Awalnya sebenernya takut mau ngakuin kalau pernah suka sama Enal aku takut pertemanan kita jadi berubah gitu, jadi canggung πŸ˜€ tapi aku sih berharapnya enggak berubah, dari yang kulihat kemarin sih Enalnya biasa aja πŸ˜€ berarti aman hihi

Awal Mula Suka Enal.

Awal mula aku suka Enal itu pas Study Tour πŸ˜€ pas kami di Yogya πŸ˜€ bisanya ya berangkat duduk satu bangku bertiga nih, dikiriku Mr. C πŸ˜€ di kananku Enal πŸ˜€ aku ditengah Ya Allah apaan ini πŸ˜€ tapi kan masa itu aku belum suka sama Enal, aku masih suka sama Mr. C, jadi demi dapet foto berdua akhirnya aku modusin minta foto bareng sama Enal juga, ceritanya temen 1 kursi gitu, pas udah jadi fotonya, mohon maaf Nal, Enalnya ku crop πŸ˜€ yg kuambil fotoku sama Mr. C aja πŸ˜€ sorry ya Nal. lanjut study tour biasa, nah lanjut di Yogya, malem-malem nih kalau enggak salah inget waktu mau balik ke Samarinda aku juga enggak tau kenapa aku bisa ketinggalan beli bakpia πŸ˜€ temen-temen udah pada beli aku belum πŸ˜€ akhirnya aku minta temenin siapapun deh, untungnya si Enal bersedia nemenin, akhirnya pergilah kami naik becak berdua, malem-malem jam 10 malem πŸ˜€ cuma nyari bakpia doang tjoba πŸ˜€ darisini mulai baper aku sama Enal πŸ˜€ baik banget sih dia πŸ˜€

lalu mampir ke rumah keluarganya Nia, ini malem-malem. Enal tu cowok sendiri yang lain dah pada balik ke Samarinda, kita tinggal karena masih pengen jalan-jalan hihi. kebetulan kita cewenya tidur dikamar kan bertiga πŸ˜€ Enal tuh manggil πŸ˜€ pas banget nih aku enggak pake jilbab coba πŸ˜€ akhirnya Rina ngomong, di luar aja ya Nal, soalnya Hasmah Gak pake hijab πŸ˜€ kupikir Enal bakal bilang iya atau oke ternyata… ” enggak papa santai aja, enggak berjilbab juga enggak papa ” πŸ˜€ dan oonnya aku adalah…. oh ya udag akunya juga santai, liat deh si Enal diriku tak berjilbab πŸ˜€ lanjut pas balik ke Samarinda, kita naik mobil kan dari bandara, aku tuh ngantuk banget terus tidur dimobil duduk juga sampingan sama Enal πŸ˜€ enggak tau mulai kapan si Enal tidur, buhannya juga tidur kayaknya kan dalem mobil gelap πŸ˜€ akhirnya dengan mata kriyep mulai sadar mulai buka mata πŸ˜€ apaan ni bahu aku berat πŸ˜€ pas kuliat ada kepala si Enal astaga πŸ˜€ ya udah yang tadinya mau ambil minum enggak jadi, balik lah aku tidur lagi juga πŸ˜€ kubiarin aja si Enal nyender πŸ˜€

sudah nih waktu terus berlalu, luluslah kami kuliah, akhirnya berpisah kan πŸ˜€ itu aku lagi OTW move on dari Mr. C πŸ˜€ karena dia udah punya pacar kan, yaudah aku enggak boleh suka lagi πŸ˜€ lama enggak ada komunikasi tau2 tahun 2018 ketemu pas ujian CPNS πŸ˜€ seneng banget lah aku pastinya πŸ˜€ akhirnya ngobrol-ngobrol ngumpul juga waktu itu sama Ela juga. disana Enal support aku, buat youtube atau video blogger apapun itu, dia juga kasih pencerahan dan saran yang baik. kemudian beberapa bulan setelahnya, aku diminta jadi MC nikahan akhirnya aku sering upload seputar MC dan si Enal WA katanya mau tanya-tanya gitu πŸ˜€ nah kebetulan ada kondangan nikahan Mba Dewi sekalian aja kita janjian dateng bareng πŸ˜€ di kondangan lama juga ngobrolin MC dan lainnya disinilah puncaknya aku suka sama Enal. kemudian sempet janjian mau daftar CPNS lagi tapi enggak jadi karena jurusan kita enggak ada. setelah itu enggak pernah ketemu lagi deh lama.

Akhir tau jika rasa sukaku hanya sebatas kagum.

Aku tau itu hanya sebatas kagum pas sudah kenal Bae di cerita yang ini ya udah kuceritain. aku tuh sadar dan tau kalau aku cuma sekedar kagum doang sama Enal itu setelah aku ngebandingin saat nge-chat antara Enal dan Bae. beda banget πŸ˜€ si Enal mah nge-chat kalau ada perlunya doang πŸ˜€ ish memang kampret πŸ˜€ ya udah akhirnya disinilah aku memutuskan untuk menyudahi rasa itu ke Enal dan balik kayak dulu lagi, jadi biasa aja. lebih memilih Bae, yang bener-bener tiap hari kita komunikasi, tiap hari cerita, tiap hari makin kenal makin tau, saling bertukar cerita, rahasia, dan masalah juga. si Bae lebih mengerti aku. dia juga sebenernya enggak kepo kok πŸ˜€ kalau boleh jujur nih, aku sih yang lebih agresif daripada si Bae sebenernya πŸ˜€

setelah biasa aja sama Enal akhirnya ketemu lagi deh kemaren di kondangan bang Lukman, akhirnya kita nongki bareng, dan mengakuilah aku kalau pernah suka dia, beserta alesannya juga pasti dengan harapan dia enggak berubah setelah aku ngomong gitu, kuharap sih enggak berubah πŸ˜€

Kenapa aku mau mengakui ? karena sejujurnya aku dan bae sedang menjalankan sebuah ‘ komitmen ‘ dimana seharusnya aku sadar tidak memikirkan orang lain lagi. aku hanya ingin menuntaskan saja. menuntaskan rasa yang diakhiri pengakuan, menuntaskan segala penjelasannya juga, karena aku enggak mau nanti kedepannya bakal repot atau apapun itu, enggak mau ada salah paham atau apalah itu. Makanya aku berniat menuntaskan segala rasa yang ada, memutuskan dan membuat pilihan yang menurutku sudah saatnya, sudah waktunya aku memikirkan tentang masa depan seperti kata Bae.

Tapi aku seneng sih bisa tetap berteman sama orang seperti Enal, karena aku yakin dia pasti tetap support dan akan memberikan saran-saran yang baik, aku paling seneng itu kalau ngobrol sama Enal, pikiranku jadi ikut tercerahkan, ya semoga kedepannya Enal dapat wanita yang baik, yang mana Enal bisa membimbing Istrinya jadi wanita yang baik, jadi Ibu yang baik juga.

Akhirnya inilah aku. biarkan cerita ini kusimpan disini. biar aku inget kalau aku pernah suka sama Enal, aku enggak tau apa yang akan terjadi kedepan tentang takdir dan jodohku, aku masih belum tahu. untuk saat ini, ya aku hanya mencoba untuk menjalani ‘ komitmen ‘ yang kami buat bersama πŸ™‚ doakan aku menjadi wanita yang baik, dan mendapatkan suami yang baik juga ya πŸ™‚

Terimakasih dunia, sudah mendengar ceritaku hari ini πŸ™‚

 

Kondangan adalah Wadah ‘Reuni’ Paling Mantul

Assalamu’alaikum aloha guys ^^ wahhh aku kangen padahal baru 5 hari enggak cerita disini, maaf banget yaaa soalnya kemaren-kemaren dari hari kamis sibuk banget ngurusin anak-anak di sekolah yang mau tampil menari dihadapan bapak Gubernur Kal-Tim, Bapak Isran Noor. Lalu, lanjut nge-ladenin curhatan si Bae selama 2 hari baru kelar πŸ˜€ Gila emang panjang, udah via Chat siangnya nyambung Video Call malemnya ya sekitar lebih dari 3 jam πŸ˜€ terus besoknya (hari Minggu kemarin) nyambung lagi Chat dari Pagi sampe jam 9 Malem baru kelar curhatannya, panjang kan πŸ˜€ soon di postingan selanjutnya lah aku ceritain tapi mungkin aku enggak bisa ceritain semuanya, apalagi yang ke hal lebih pribadi, karena biar gimanapun juga walaupun aku sering cerita banyak hal, aku harus tetep ada hal tertentu Rahasia Bae, yang udah cukup aku aja yang tau πŸ˜€ intinya harus menjaga privasi dia juga lah πŸ˜€ pokoknya soon ya πŸ™‚

Oh iya, selamat hari Senin semuanya ^^ selamat beraktivitas kembali seperti biasanya ^^ semoga segala kegiatan dan urusan kita selalu dilancarkan dan diberikan kesehatan aamiin ^^

*****

Udah jadi kebiasaan di Indonesia, khususnya, rata-rata, kebanyakan orang ‘ngadain’ hajatan di Hari Minggu, entah nikahan, tasmiyahan, Lamaran, ulang tahun, atau event dan acara lainnya, karena mungkin salah satu faktornya adalah hari Minggu adalah hari dimana rata-rata orang libur bekerja, tapi ada juga kok orang Indonesia yang bikin hajatan enggak di hari Minggu, kalau di kotaku sih biasanya suku Jawa πŸ˜€ terus nih sekarang ini, di kotaku udah mulai banyak yang akad nikah hari Kamis siang dan malam Jum’at πŸ˜€ supaya apa hayo πŸ˜€ pasti pada tau kalau malam Jum’at identik dengan kata Sunnah Rasul apaan si itu aku egak ngerti πŸ˜€

Di Indonesia sendiri, khususnya kalangan khalayak muda-mudi, kalau ada Undangan hajatan gitu jarang banget nyebutnya ‘undangan’ pasti nyebutnya ‘kondangan’ πŸ˜€ terus paling sebel itu kalau ke kondangan nikahan bareng orang tua πŸ˜€ biasanya kan ayah atau ibu kita suka ketemu temennya, pasti pertanyaan ke kita tuh enggak jauh-jauh dari pertanyaan “ kapan nyusul ? ” atau “kapan nikah ? ” atau ” kapan bikin hajatan ? ” dan lain sebagainya πŸ˜€ sekali dua kali okelah ya tapi kalau keseringan pasti bakal kesel sendiri πŸ˜€ belum lagi biasanya yang muda-mudi upload foto hasil kondangan terus caption populernya adalah ” kondangan dulu, sebelum ngondangin ” atau ” kudu rajin kondangan nih, biar ntar pas ngondangin yang dateng juga banyak ” atau ” kondangan mulu dah, ngondanginnya kapan ? ” πŸ˜€

belum lagi kalau pas ke kondangan temen nih, tau-tau ketemu temen yang udah berkeluarga, makin deh tu muncul yang namanya ‘rasa iri yang HQQ‘ πŸ˜€ ihhhhh pengen jugaaaa punya anak, ihhh pengen juga punya istri/suami, ihhhh aku kapan yak begitu, Tuhan jodohku siapa? dimana? lagi apa? kok lama amat πŸ˜€ okeh ini sih pikiran orang yang agak ‘panikan’ tapi kalau orangnya santuy sih ya biasa aja πŸ˜€ paling bakal jadi fans anaknya temen πŸ˜€ bakal ngerebutin gendong, ngerebutin foto, bareng anaknya temen, temen kitanya ? dilupain wkwk udah bosen ketemu mulu pas kuliah soalnya πŸ˜€ udah itu udah enggak lucu lagi kalah lucu sama anaknya πŸ˜€

Tapi nih ya, emang sih kondangan itu adalah wadah ter-the-best buat reunian dadakan πŸ˜€ kalau enggak ada kondangan bener-bener susah banget yang namanya ketemu, susah banget ngumpul, jangankan ngumpul temen sekelasan waktu sekolah atau kuliah, ngumpul bareng temen satu geng aja susahnya ampun-ampunan banget πŸ˜€ Kadang nih ya, namanya kita udah pada beres kuliah, so pasti udah punya jalan dan kesibukan masing-masing, ada yang beneran sibuk karena pekerjaan, urus keluarga, atau lanjut kuliah, tapi ada juga orang-orang tertentu yang ‘sok sibuk’ gitu ya πŸ˜€ kerjaannya atau kesibukannya apa kagak jelas terlihat, tapi pas diajakin ngumpul uhh sok iyenya dia yang paling sibuk gitu, ada aja orang begitu pasti kalau enggak percaya cek aja temen kalian masing-masing πŸ˜€ diteliti dengan bener dimulai dengan kata ” guys reunian yuks ” udah pasti bakal ditemuin banyak balesan, ada yang oke, tapi ada juga yang punya 1000 alesan πŸ˜€ akhirnya, rencana cuma tinggal rencana, heboh nyusunnya jadinya kagak πŸ˜€ biasa ini terjadi kalau mau buka puasa bersama πŸ˜€ langsung mendadak banyak yang ‘sok sibuk’ πŸ˜€ padahal dari satu bulan puasa, kita cuma minta 1 hari ngumpul buat bukber tapi banyak banget yang 1000 alesan emang ngeselin, esmosi aku πŸ˜€

setelah lulus, ada yang bekerja, ada yang berkeluarga, punya kesibukan masing-masing emang paling susah nyari waktu yang sama-sama free karena mayoritas pekerjaan berbeda. tapi emang, ngumpul di suatu tempat enggak bisa, tapi kalau kondangan bisa banget πŸ˜€ makanya kadang ke kondangan sengaja janjian datengnya πŸ˜€ biar sekalian bisa ngumpul dan reunian, ya walaupun enggak bareng semua yang penting masih ada rasa kebersamaan, kadang nih saking kangennya ngumpul di kondangan kadang bisa sampe hampir kelar acara orang, dari penganten pake baju pertama sampe ganti baju, dari makanan banyak sampe makanan abis, dari padat orang sampe sepi πŸ˜€ ada rasa kagak enaknya sih sebenernya sama keluarga yang punya hajat πŸ˜€ pasti bakal dikira pengangguran yang enggak punya kesibukan πŸ˜€ nongkrongnya lama, udah itu sambil nge-gibah lagi, gimana ya enggak bisa diilangin gitu kehebohan itu πŸ˜€

Tapi yah, emang beda banget rasanya dateng ke kondangan bareng temen kuliah sama dateng bareng temen kerja. pasti bakal lebih leluasan dateng bareng temen kuliah, karena gimanapun juga mereka udah tau dan paham gimana kita, sedangkan temen kerja ? masih ada jaim masih ada privasi yang dijaga, masih ada pencitraan biar gak dikira enggak banget gitu πŸ˜€ aku sendiri kayak gitu, kalau kondangan temen kerja, jujur aku jarang dateng, karena salah satu faktor mungkin karena ngerasa enggak akrab, tapi kalau temen kuliah laju biasanya πŸ˜€ entar pulang-pulang ngumpul ada aja cerita yang dibawa, entah jadi kebongkar rahasia aneh-aneh waktu kuliah lah inilah itulah banyak pokoknya.

Nah, makanya salah satu tempat ngumpul yang aku suka adalah kondangan, karena namanya kondangan sudah pasti pada dateng, tinggal mau barengan atau enggaknya aja, tapi kalau kami sih sukanya gerombolan gitu rame-rame πŸ˜€ selain ngincar makanan juga ngincar foto sambil nge-gibah gitu πŸ˜€ paham kan kalian maksudnya nge-gibah ? bukan bergosip tapi ceritain yang lalu-lalu gitu aku nyebutnya nge-gibah πŸ˜€ jan salah paham πŸ˜€ aku juga tau nge-gosip itu adalah dosa tapi kalau udah nyebut nama, siapa yang enggak kepo coba, jadilah nge-gibah is number one πŸ˜€ emang kepo bisa mengalahkan hukum πŸ˜€

Jadi gitu guys, kondangan itu wadah reuni paling ngumpul, enggak bakal ketemu kalau enggak ada kondangan, kondanganlah yang mempertemukan dan menyatukan kembali orang-orang yang beneran sibuk dan sok sibuk πŸ˜€ kondanganlah yang menyatukan kembali kaum berkeluarga dan kaum jomblo sejati πŸ˜€ coba kalau enggak ada kondangan ? pasti udah pada lupa kalau pernah punya temen sekolah atau kuliah πŸ˜€ ingetnya cuma temen kerja doang πŸ˜€ kalau sekedar bercanda di grup WA enggak ada kesannya πŸ˜€ gimana ya bercanda via chat tu kek kamu lagi bercanda sama tembok apalagi kalau orang-orang di grupnya pada no respon sumpah itu ngeselin bin nyakitin banget πŸ˜€ berasa dicuekin πŸ˜€ berasa temen-temen tuh enggak suka kita gitu πŸ˜€ bawaannya negatif thinking aja jadinya.

kalian gitu juga enggak guys ? bener nggak kalau kondangan bisa jadi wadah ngumpul atau reuni paling mantul ? pasti ketemu sama temen, meskipun enggak janjian juga πŸ˜€ kalau aku sih setuju banget kalau kondangan itu emang tempat ter-the-best buat nyatuin mereka-mereka yang beneran sibuk dan sok sibuk dengan 1000 alesan tadi πŸ˜€ kalau kalian setuju enggak guys ? jawab ya di komen jan rusuh tapi πŸ˜€ kita musti cinta damai okehhh

sekian dulu cerita ini, baru pembukaan loh ya, masih ada sambungannya entar dibagi-bagi jadi beberapa bagian kok biar enggak kepanjangan bacanya πŸ˜€ BTW, happy wedding Bang Lukman dan Okto, temen sekelas kuliah dan temen 1 asrama aku πŸ™‚ semoga bahagia selalu, langgeng setia sampai maut memisahkan, diberi keturunan yang shaleh-dan shalehah yang nantinya berguna untuk orang tua, nusa dan bangsa, yang bisa menjadi generasi penerus yang membawa perubahan yang baik untuk negeri kita tercinta ini. akhirnya, sampai jumpa di kondangan selanjutnya guys ^^

Belajar Menjadi Lebih Sabar

Assalamu’alaikum para readers di blog ini ^^ apa Kabar, Alhamdulillah cuaca Hari ini di Samarinda sejuk tapi kelabu, Mendung tapi tidak hujan, seperti langit akan runtuh namun masih tertahan, iya… seperti aku yang merindukanmu tapi… terhalang oleh jarak haha πŸ˜€

Hari ini aku akan mencurahkan lagi tentang aku yang baru aja beberapa detik lalu mendapatkan hidayah πŸ˜€ dan itu ngebuat aku udahlah nggak mau galau-galau lagi, nggak mau nangis-nangis lagi, enggak usah menjadi terlalu perasa lagi, supaya hatiku terlatih untuk tidak seperti hello kitty alias cengeng πŸ˜€

Kemaren aku sudah menceritakan segala masalahku, ehhh enggak deng sekitar 70 persen masalahku ke Bae, hal apa yang membuat aku sedih, tertekan, dan lain sebagainya. Salah satunya adalah tentang macam-macam karakter wali murid di sekolah, ada yang bikin senang, tenang, bangga, tapi ada juga yang bikin kesel, emosi, marah, pokoknya banyaklah lika-liku kehidupan di sekolah apalagi sebagai wali kelas, yang notabenenya punya tanggung jawab lebih berat daripada sekedar guru mata pelajaran. Bagaimana memahami setiap karakter murid dan orang tua, bagaimana melatih kesabaran menghadapi murid dan orang tua, pokoknya banyak deh serba-serbinya, yang kita sendiri enggak paham kalau enggak memasuki dunia sekolah, terutama dunia guru terlebih lagi dunia menjadi wali kelas πŸ˜€

Belum lagi nih ya, namanya aku ngajar di sekolah SD pasti kalian tahu kan anak SD tuh gimana ? nah yang paling aku bikin pusing adalah dikit-dikit ngadu apalagi kalau anak kelas 1 dan 2 πŸ˜€ Hadehhhh pusyenggg…. dikit-dikit ngadu dikit-dikit laporan, enggak bisa liat gurunya ilang sebentar deh pokoknya, belum lagi kalau anak kelas 1 SD kalau belajar beuh beribu modelnya, entah ada yang belajar tiba-tiba nangis enggak ada pemberitahuan, ada juga yang ngambek enggak mau belajar, entah ada yang belajar tiba-tiba lari-larian, belom lagi dikit-dikit ada yang berantem, kejar-kejaran, olok-olokkan, ada lagi yang baku hantam πŸ˜€ dikit-dikit ijin ke toilet lamaaaaa banget baru kembali πŸ˜€ parahnya lagi pernah ada yang kebablasan muntah dan BAB di kelas πŸ˜€ astagfirullah….. walhasil guru kelas 1 jadi cepet keliatan Tua karena ngomel mulu tiap hari πŸ˜€ bersyukur aku tidak di kelas 1 πŸ˜€ tapi di kelas 6 yang juga super sekali.

siswa kelas 6 ini, namanya udah pada mulai masuk remaja ya, gimana sih kalau anak remaja, kadang udah mulai enggak nurut, udah mulai berubah-ubah moodnya, masih ada yang mucil, kalau berantem ya adu mulut sebaku hantamnya πŸ˜€ tapi nih ya, ada salah satu murid kita sebut saja A, ini muridku. dia ini anak pindahan, jadi masuk di sekolah ini udah di kelas 6. Aslinya sebelum si A masuk, anak-anak yang lain bisa diatur lebih tenang dan santuy, tapi…. begitu si A masuk anak-anak yang santuy tadi jadi suka ribut, susah banget kalau disuruh diem, pokoknya si A ini biang onar banget. Tapi ya menurutku, orang tuanya si A, ibunya itu lebih lagi entah apa yang ada dipikirannya. Anak ini sebenernya enggak terlalu pinter, biasa banget, bisa dibilang dari keluarga menengah ke bawah juga, cuman yang aku enggak suka adalah ibunya si A, kalau urusan ngomong atau ngelabrak aku paling jago. itu tapi cuma via chat di WA kalau orang banjar sih bilang orang kayak gitu namanya, harat. mungkin bahasa indonesianya ‘sok’ gitu. terlalu memanjakan anaknya, si A ini udah biang onar, enggak bisa dikasih nasihat, enggak nurut, tapi ibunya si A tetap pada A. dia seperti menutup mata kalau anaknya ini salah.

sebagai guru aku tau, kalau kita enggak boleh main fisik, ngehukum aja enggak boleh fisik karena sekarang ada undang-undangya, beda sama zaman aku sekolah dulu. kalau dulu, kita muridnya enggak nurut, atau enggak ngerjain PR, dihukum berdiri satu kaki sambil pegang telinga, terlambat digunting rambutnya atau dipukul dibelakang, kalau bikin onar udahnya itu senjata guru zaman dulu penggaris kayu yang panjang itu πŸ˜€ bisa-bisa melayang πŸ˜€ aku sih pernah kena lemparan spidol dan penghapus papan tulis waktu sekolah, gara-gara, guru ngejelasin aku juga asik ngejelasin ke teman sebangku, tentunya dengan pembahasan yang berbeda πŸ˜€ kalau aku dulu misal nih disekolah dipukul guru, pulang ke rumah enggak berani ngadu, karena pasti bakal tambah di pukul :D. makanya, didikan anak zaman dulu, walau terkesan keras dan kejam tapi menghasilkan anak yang berdisiplin dan taat aturan. beda sama anak zaman sekarang, terlebih sejak ada undang-undang. beuh, murid dan orang tua jadi sama-sama semena-mena. walaupun enggak semua begitu, tapi ada.

Si A ini, kalau bercanda dia suka nyentil-nyentil orang duluan, giliran dibales sama temennya langsung ngadu sama emaknya, padahal yang mulai duluan itu si A. Tapi emaknya langsung WA ” kenapa anak saya diganggu, kenapa dia dibully ? ” uhhhh andai ibu liat sendiri kelakuan si A masihkah akan berpikir kalau dia diganggu ? hmmm. contoh lain nih, si A pernah nulis status di facebook pokoknya statusnya itu tentang teman sekelasnya, kek ngajakin berantem gitu, tapi plus ada kata-kata guguknya. aku sih jarang main FB jadi enggak tau, dikasih tau sama salah satu guru juga, ngeliatnya marah banget aku, padahal tiap hari dikasih tau enggak boleh ngomong kasar, kotor, apalagi kebun binatang. karena enggak boleh kasih hukuman fisik, akhirnya aku ngasih hukuman buat nulis surat perjanjian supaya enggak di ulang lagi sebanyak 100 kali, waktu itu aku nyuruh tulis di buku. aku kasih waktu seminggu. tapi sampai berbulan-bulan enggak juga di kumpul si A. akhirnya aku tanya, dan dia jawab bukunya di buang sama ibunya. hewwww, ibu pengen banget aku ngomong bawa aja anaknya keluar dari sekolah. kayaknya anaknya di mata ibunya selalu benar.

Dari situ banyak banget nih si A aja terus yang bikin masalah, sampai bikin aku berantem sama ibunya. tapi nih ya menurutku ibunya enggak bijak, kalau disuruh dateng ke sekolah buat beresin masalah beribu macem alesannya, tapi kalau udah ngebacot dan ngedumelin saya di WA nomor satu, memang terlihat sok, padahal nih ya, mohon maaf mungkin agak sedikit kasar, orangnya itu enggak kaya, SPP nunggak berbulan-bulan, anaknya pinter kagak, bandelnya iya, tapi sombong banget, aduh enggak ngerti lagi, pengen banget cepet-cepet luluskan ini anak. akhirnya masalah semakin memuncak, dan aku kalau udah marah banget mana bisa ngedumel pasti nangis. saat itulah aku mulai cerita semuanya ke Bae, rasa mau keluar dari sekolah ada juga, tapi kata bae jangan.

Intinya, bae ngomong kalau di dunia ini ada 2 tipe orang yang akan selalu kita temui dimanapun kita berada, tipe orang baik dan tipe orang enggak baik, inilah kehidupan. Kata Bae, aku harus kuat apalagi aku adalah guru, kalau aku lemah, cengeng gimana nasib muridku ? kata bae, aku harus pikirkan hal itu. Harus lebih sabar, harus jadi kuat demi generasi bangsa yang lebih baik.

dari sinilah karena dorongan, dukungan dan semangat dari bae, aku bertekad untuk enggak lagi mikirin WA dari ibunya si A, kalau aneh-aneh lagi cukup di read aja πŸ˜€ sekali-kali perlu di cuekin πŸ˜€ biar tau gimana rasanya kayak ngobrol sama tembok πŸ˜€ kalau diladenin mulu ya bakal selalu jadi hello kitty gitu, apalagi aku orangnya perasa banget, enggak bisa liat suasana aneh dikit udah lah perasa ku muncul, ngerasa dijauhin, dicuekin, gitu πŸ˜€ parah emang. Jadi ya, semoga kedepannya aku bisa menjadi orang yang kuat dan lebih sabar lagi dalam menghadapi apapun permasalahan ke depannya, enggak cuma di sekolah, tapi dimanapun, kapanpun, dan dalam pekerjaan apapun.

sekian curahan unfaedah aku lagi kali ini, semoga kalian enggak bosen yak πŸ˜€ bye ^^

Tak terpilih, aku bukan bonekamu

Assalamualaikum 😭

Malam ini aku sama sekali belum bisa tidur, padahal udah jam 01.35 malem. Hatiku rasanya masih sakit, sedih, gundah. Ketika aku merasa marah aku paling tidak pandai untuk mengungkapkannya, biasanya aku hanya bisa meluapkannya dengan nangis.

Sejak kecil, aku sama sekali enggak pernah terpilih untuk melakukan apapun. Ketika aku pulang atau jalan bareng sama teman cewek yang cantik, misal lagi belanja atau lagi makan, aku sering banget dapet dicuekin, dimahalin. Tapi temanku yg cantik, diramahin, dimurahin bahkan di gratiskan. Melihat temanku yang cantik, aku jadi sadar diri apa alasan aku tidak pernah terpilih.

Rasanya agak sakit ya ketika kita tau ternyata orang – orang masih banyak banget yang menjadikan ” tampilan fisik ” yang utama. Entah dia punya keahlian atau bakat atau tidak, intinya asal kamu cantik aja udahlah aman. Mungkin nggak semuanya, tapi yang selalu kutemui nyaris semuanya hampir seperti itu. Cantik yang pertama.

Saat sekarang pun aku juga masih tetap merasakan hal yang sama. Dirumah, tanteku buka usaha rias penganten. Pasti banget dia butuh model, tapi dia nggak pernah nawarin aku katanya sih karena aku enggak cantik, enggak tinggi dan enggak putih. Darisini aku semakin percaya kalau orang indonesia sangat amat memilih, harus cantik tanpa sadar bagaimana penampilannya sendiri. Tanpa mikirin orang yang dia pilih berbakat atau tidak, intinya asal kamu cantik aja. Aku sampai sini sih enggak papa, tapi akibatnya aku jadi tidak mau membuka hati untuk orang indonesia.

Yang sedih dari cerita hidupku adalah, tante selalu menyuruh ini itu kesana kemari. Dia selalu beralasan ada bayi. Dan aku harus mengikuti kemauannya semuanya. Anehnya dari sifat tante yang sangat tidak aku suka adalah ketika kita menunjukkan ekspresi marah, tante yang malah marah balik. Dia memanfaatkan keahlianku dengan menggunakan namanya, sehingga seolah-olah dialah yang berkeahlian itu. Aku benar-benar merasa seperti boneka dia yang harus selalu patuh.

Belum lagi, keselnya aku sama tante, dia pesan kuku palsu, katanya nanti dibayar, sampai sekarang enggak ada satupun yang dibayar, begitu juga dengan privatan. Aku privatin anaknya, tapi sudah 2 bulan ini enggak ada dibayar. Aku bukannya tidak ikhlas, hanya saja aku merasa pekerjaanku tidak dihargai. Yang aku kesel dari kasus kuku palsu tadi selain tidak dibayar, dengan santainya tante bilang make up sama dia gratis kuku palsu. OMG ! Apa dia enggak salah ? Apa dia enggak mikir berapa banyak waktu yang kuabisin buat bikin pesanan dia tapi dengan santainya dia ngomong kuku palsunya gratis.

Rasanya pengen banget buang semua peralatan kuku palsu. Sudah aku pakai modal pake uang gaji yang minim. Buat apa ? Toh enggak dihargain. Jangankan dibayar dalam bentuk photonya pun tidak ada. So, karena enggak bisa marah jadi yang kulakukan hanya menangis menangis dan menangis. Menangisi nasib kenapa nasibku seperti ini.

Sudahlah ya sekian curhatan unfaedah ini. Bye. Thanks kalau ada yang baca.

Selamat Tambah Umur Sahabatku

Assalamu’alaikum Gaes ^^

Aku punya seorang Sahabat. Kami bersahabat sudah sejak 10 tahun yang lalu. Kami mulai bersahabat sejak kelas 2 SMA. Tapi kami teman sekelas dari kelas 1 SMA, cuman awalnya enggak akrab. begitu naik ke kelas 2, kita janjian duduk sebangku, akhirnya sebangku terus sampai kelas 3 SMA. Bahkan kita juga kuliah di satu kampus yang sama. sampai satu jurusan dan satu program studi juga, cuman emang entah kenapa kita pisah kelas. bukan mau berpisah emang udah ditentuin sama pihak kampus dari sononya haha.

aku juga udah kenal dan hafal banget sama sifat dia luar dalem. begiu juga dia, udah tau aku orangnya gimana. aku juga tau sejak dia SMA pacarnya siapa, deket dengan siapa, gimana-gimana dia ya tau banget lah aku pokoknya wkwk. dia pun juga tau kok sejak SMA siapa yang kusuka, bahkan pas udah kuliah gitu dia juga yang nyuruh udahan aja buat suka sama orang yang kusuka itu yang tak lain dan tak bukan adalah teman kita sendiriΒ  juga, wkwk. tapi ya, dasar aku enggak nurut sama apa kata sahabat, akhirnya ya sakit hati sendiri, sedih sendiri pas zaman masih suka Mr. C, enggak mau bilang sama zizit. tapi ahsudahlah itu kan masa lalu, akupun juga udah move on kok hehe.

awal kuliah, kita tuh wajib banget buat masuk asrama selama setahun. karena aku udah lama sahabatan, aku jadi yakin kalau zizit udah kuat dan udah enggak terlalu mudah terpengaruh lagi. tapi nyatanya salah gaes ^^ πŸ˜€ dia masih terpengaruh, ketika tau ini aku tuh kek yang hancur lebur tulang-tulang ahhh terus 2 tahun ini berusaha di samping dia biar nggak mudah terpengaruh lagi ternyata sia-sia. 3 bulan doang kita akrabnya tapi itu juga udah mulai merenggang, semua karena si teman baru juga. kalau aku berteman, aku nggak mungkin menjerumuskan temanku kemana-mana. apalagi posisinya zizit waktu itu masih punya yang namanya pacar, temen sekelas kita juga dulu waktu SMA. tapi aku lupa sih persisnya gimana dia udah putus aja sama pacarnya itu. karena pas aku tau, dia udah terpengaruh sama teman baru dia juga jadi berubah. kayak bukan zizit yang kukenal. akhirnya aku memutuskan untuk tidak menegur dia, kudiamkan dulu apakah dia sadar ?

masuk di semester kedua kuliah kan ada rolling kamar, aku enggak sekamar lagi dong sama sahabatku itu dan juga teman-teman barunya. akhirnya aku cerita sama anak-anak kamar yang baru karena aku ngerasa sejak aku diemin zizit mereka yang orang baru itu juga ikutan sinis bahkan nyindir. alhamdulillah punya temen sekamar yang ngebela. akhirnya, pas dikamar temen sekamarku bilang, eh tadi di katain loh sama si D, katanya kamu begini begini begitu. fiuhhhh astaga…. yang marah malah temen sekamarku, aku sih ya udahlah biarin, mau ngelawan gimana ? dari segi fisik si D lah yang menang.

selama aku diemin zizit ada kali 1 setengah tahunan, benar-benar sama sekali enggak ada komunikasi, bahkan akupun kek nggak mau liat zizit lagi gitu, kalau liat zizit inget aja perasaanku jahatnya buhan si D. ya sambil introspeksi diri, aku ini punya banyak kekurangan. waktu semesterΒ  1 kuliah itu, aku belum punya motor bahkan ngendarain motor pun nggak bisa cuman seneng ikut mereka, mungkin merasa terbebani kali mereka bawa aku. yang paling bikin aku sedih itu adalah…. pas mau jalan kemana gitu bubuhannya tu pada enggak mau bonceng aku asik lempar sana-sini wah ini enggak bener kan, sakit hati banget aku digituin, bahkan si zizit pun ada sama mereka dan zizit cuma diem aja ? OMG akhirnya aku Fix batal ikut mending di kamar asrama aja. balik ke kamar ambil sarung sama hp lalu aku mengurung diri di dalem toilet asrama sambil nangis berjam-jam. aku enggak mikirin jahatnya buhan si D, tapi yang kusayangkan adalah si zizit yang diem aja. padahal dia juga udah tau dari SMA kemana-mana kita selalu bareng. disitulah aku mulai sadar mungkin zizit sudah bosan. terimakasih zit, semoga teman baru yang lebih kamu pilih itu lebih baik dari aku.

setelah pindah kamar nih, beberapa waktu setelahnya dengar kabar, ustadz di asrama marah besar, karena aku udah pindah kamar ya jadi enggak tau apa-apaan. ternyata masalah besar itu datengnya dari buhan si D. si ustadz kan marah banget jadi beliau mengumpulkan kami dan bertanya dengan nada marah siapa yang melakukan foto tidak sopan itu ? aku kan nggak ngira itu dari buhan si D. pas tau itu buhan si D, dan yang ada di foto itu zizit dan pacar barunya. aku yang…… astagfirullah,,, langsung kek keruntuhan langit tau nggak sih. ibaratnya nih ya aku ngediemin zizit itu biar dia sadar dan tau gitu siapa temannya yang baik. nyatanya ? bukannya lebih baik kok jadi makin buruk ? sejak saat itu aku kesel banget sama si zizit oohhh berarti dia putus sama pacarnya yang dari SMA itu gara-gara cowok ini. aku sih kasian pacarnya yang dari SMA. memang ya, kalo pasangannya jauh jangan terlalu dipercaya, kita enggak pernah tau kapan orang berubah. akhirnya aku udah enggak mau lagi ketemu zizit. pas dikampus aku papasan sama cowok barunya si zizit, cuihhh pengen banget aku ludahin mukanya, geram banget ngeliatnya. aku juga tau cowok barunya itu ternyata temennya si D juga, oalahhh pantes,, sama aja… keliatan agamis tapi ternyata enggak mencerminkan agamis sama sekali.

di semester 4, kan ada rencana study tour jadi mau enggak mau gabung dong sama kelasnya zizit duh males banget aku sebenernya, tapi ya udahlah. akhirnya kelar urusan study tour berangkatnya pas smt 5 atau 6 gitu lupa aku wkwk. beberapa waktu kemudian, aku udah ngeliat si zizit udah terlalu enggak akrab lagi sama si D. jadi aku tu emang sayang banget sama zizit, diem-diem ngawasin sebenernya selama dikampus. akhirnya aku mulai menurunkan ego dan udahlah maafin walaupun enggak bisa kayak dulu lagi. akhirnya aku putuskan buat ketemu zizit dan ngobrol seputar masalah kita. udah keluar semua uneg-uneg kita pun baikan. tapi, untuk bisa akrab lagi butuh waktu. awal-awal baikan cuman teguran tapi enggak ngobrol. aku emang gitu kalo ngerasa dikhianatin, aku maafin tapi lama waktunya tapi jangan harap bisa kembali kayak dulu.

lambat laun, kuliah kita kelar. alhamdulillah semakin dewasa, semakin juga aku dan zizit menjadi lebih baik, mulai lagi kita akrab deh. sampai sekarang.

Teruntuk sahabatku tersayang

zit. terlepas dari apa yang pernah terjadi sama hubungan persahabatan kita, sedikitpun rasa sayangku ke kamu enggak pernah berubah. walaupun persahabatan kita pernah retak, tapi bagiku kamu adalah tetap sahabat terbaikku. Karena, mencari teman itu mudah, mencari musuh juga mudah, tapi mendapatkan sahabat yang seirama dan sejalan, dan sepengertian kamu itu susah. makanya kenapa aku bilang, walaupun aku punya teman dekat lain, sahabatku cuma kamu bebs.

disini sampai hari ini aku bahagia banget, liat kamu bahagia. apalagi sekarang kamu sudah menikah dengan orang yang luar biasa baiknya. aku yakin suamimu akan selalu menjagamu. akhirnya, aku tenang melepas kamu. aku jaga kamu diam-diam sampai kamu menikah, enggak usah pikirin gimana aku. aku enggak apa-apa, nikah cepet alhamdulillah enggak nikah cepet ya sudah, yang penting tetep dukung dan doakan aku ya πŸ™‚

aku berharap persahabatan kita enggak cuma sampai kamu nikah tapi sampai nanti kita tua sampai anak cucu kita, kalau perlu kita jadi besanan aja nanti wkwk. aku belum nikah bahkan udah berniat menjodohkan anakku sama anakmu zit. konyol ya ? iya emang.

akhirnya, maaf panjang ya. selamat ulang tahun, istri sholehah. baiklah selalu kepada siapapun di sekitarmu tanpa pandang bulu. aku tau ini telat banget, tapi ini masih di bulan yang sama kan ? Happy birthday my sahabat…

doakan aku juga ya bebs ^^

Happy 25 tahun zheyeng ^^ bahagia selalu bersama suamimu πŸ™‚ aku percaya sama dia πŸ™‚

Ternyata Hanya Sebatas Kagum

Assalamu’alaikum Gaesss ^^

Hari ini aku mau cerita-cerita lagi, ya nggak jauh-jauh lah dari ceritaku yang kemarin hihi nggak jauh-jauh daripada pembahasan cinta-cintaan πŸ˜€

oh iya, kalian masih inget postingan aku yang ini kan ? Nah dipostingan itu, aku dengan jelas mengatakan bahwa aku suka sama temen sendiri kan ? nah, setelah aku menulis itu aku inget-inget lagi, sisi baik dia itu, karakternya enggak beda jauh sama bae sih, cuman ternyata perbedaan signifikan yang aku perhatikan adalah…. kalau bae nggak tau senang atau sedih dia selalu respon aku, jadi pendengar dan pemberi saran yang baik, walaupun kami beda bahasa tapi entah kenapa aku selalu paham kalau bae sudah berkata. Nah, sedangkan si temenku itu dia ternyata chat ketika ada perlu doang, entah pas dia lagi butuh sharing seputar dunia per-MC-an wedding atau seputar tes CPNS, kalau chat sehari-hari malah nggak pernah gitu. ahhh, udah punya pengalaman pahit suka sama teman sendiri nggak berakhir indah akhirnya sebelum jatuh lebih dalam aku putuskan, udahan aja cukup sampai rasa kagum aja, ternyata masih lebih baik bae kemana-mana πŸ˜€ si bae itu duplikat adeku banget tipikal yang selalu ada πŸ˜€

Nah, pas sadar nih kalau temenku itu ternyata cuma chat kalau butuh doang, aku sih langsung kesel ya πŸ˜€ ahhh pokoknya dia sama aja juga, kampret πŸ˜€ foto-foto yang udah terlanjur aku pajang jadi walpaper dimana-mana, buru-buru deh dihapusin SEBELUM TERLANJUR JATUH LEBIH DALAM πŸ˜€ lagian kayaknya kita sama sekali enggak cocok walaupun aku merasa kita banyak kesamaan πŸ˜€ tapi emang beneran dia enggak beda jauh sama Bae, tapi emang baik bae kemana-mana πŸ˜€

Aku tau dan aku sadar ternyata punya perasaan yang lebih dari sekedar teman kepada teman sendiri itu enggak selalu benar, karena ya temen gitu kan yang paling tau kita apalagi kalau dia yang sering ketemu, ya mana tau aja kan dia tiba-tiba berubah, yang awalnya selalu support tiba-tiba jadi yang paling mendorong untuk jatuh ? intinya, agak kapok sih sebenernya.

jadi, kalau disuruh memilih, aku sih lebih memilih menjalin hubungan dengan orang baru, daripada yang sudah lama kenal, walaupun kadang juga merasa lebih nyaman sama yang udah lama kenal, tapi aku entah kenapa lebih percaya sama orang baru. ya…. aku tau sih penilaianku ini hanya penilaian semata yang enggak ada artinya atau mungkin salah dimata orang lain, tapi ini hidupku, aku yang akan menjalaninya, aku enggak bakal mau diatur-atur orang lain apalagi untuk urusan masa depan. Toh, bukan mereka yang menjalani, kenapa masih suka ikut campur ?

lewat pengalaman lama, aku juga sadar, temen itu enggak semuanya baik. aku sudah pernah punya temen deket yang awalnya support banget lalu berubah menjadi pembully ya ampun enggak habis pikir sih. Heran gitu, apa mereka enggak bisa bedain mana temen tulus dan mana temen modus ? padahal aku kalau berteman enggak pernah pilih-pilih dan tulus banget malah kadang aku lebih sayang temen daripada nenekku, tapi ternyata dia yang deket dia juga yang nyakitin.

ternyata hidup enggak segampang ngebalikin telapak tangan ya. okey, balik lagi ke judul. ternyata memang benar, perasaanku untuk si temanku itu hanya sebatas kagum. awalnya sih enggak yakin juga. jadi mencoba cari bukti wkwk. nungguin chat dari temenku itu dia enggak ada chat akunya biasa aja, kayak enggak ada ngerasa kesel atau kehilangan atau apapun itu, dia foto atau aktivitas sama temen-temennya juga enggak bikin aku kepo πŸ˜€ ketika aku mau bikin story WA pun aku enggak pernah privasi dia kek biarin ajah dia tau segalanya πŸ˜€ pokoknya rasanya biasa aja gitu, enggak takut dilupain gitu.

tapi… beda dengan si bae πŸ˜€ si bae kalo enggak chat 2 hari akunya udah ” ini orang kemana ya Allah ? apakah dia sudah mati ? ” wkwk beberapa menit kemudian ada chat dari bae say hi πŸ˜€ sering banget kejadian ini πŸ˜€ misal aku bikin story WA nih, tapi aku mau ceritain bae, biasanya aku selalu privasi dia πŸ˜€ kalau aku lagi pengen didengerin gampang, tinggal pasang emot nangis sudah panjang bawelnya si bae ” why ? why u cry ? what problem ? ” gitu mah si bae πŸ˜€ kalau aku cuma pengen bae tau cerita hidupku biasanya pasang story WA pake bahasa inggris πŸ˜€ atau bahasa arab πŸ˜€ nah tu pasti banget enggak lama bae respon kalo sibuk bae respon dengan chat, kalo enggak sibuk bae respon dengan video call πŸ˜€ pas si bae enggak chat tu kayak ada yang hilang gitu πŸ˜€ kalau bae lagi enggak ada kabar, akunya ” ini orang lagi ngapain ya ? ” πŸ˜€ padahal bae itu kayak aku juga bae temennya rata-rata cowok, aku juga temenku kebanyak cewek πŸ˜€ jadi enggak ada masalah kan ? cuman kek ada yang hilang aja gitu wkwk.

dari sini aku sadar perbedaan kedua orang ini, ternyata rasa sukaku itu untuk bae. suka loh ya, masih suka karena emang sering kangen, sedangkan ke temanku itu hanya sebatas kagum saja. akhirnya, yang bener-bener pengen aku perjuangkan banget itu adalah bae. walaupun kalau dipikir-pikir kayaknya enggak mungkin soalnya beda negara, tapi entah kenapa keyakinanku lebih kuat ke arah bae. temenku yang itu ? udahan aja, udahlah soal dia kalau chat seperlunya aja karena dia chat kalau ada perlu doang, akhirnya aku juga bertekad sama kayak temanku, chat kalau perlu doang, kalo enggak perlu ? lupakan haha lagiah tohdia lupa kalau kita temenan juga enggak ngaruh di kehidupanku πŸ˜€

udahan ya ceritanya ? ntar dilanjut lagi, next time aku bakal lebih ceritain si bae, bye temanku wkwk ^^

 

Ketika Serba Terbatas

Assalamu’alaikum temen-temen semua ? apa kabar ? semoga kalian semua sehat dan baik-baik saja.

*****

Hari ini aku cuma mau berbagi cerita yang menurut aku cukup memprihatinkan dan menyedihkan sih, tentunya pengalaman nyata yang memang benar-benar aku alami. teman-teman disini pasti sudah tau kan, sejak kecil SD kelas 1 waktu itu usiaku 5,5 tahun, aku yang masih imut kecil itu sudah harus tinggal terpisah dengan orang tua, karena dulu, didaerah tempatku tinggal, yang namanya sekolah jauhhhh banget dari rumah, sudah dulu keadaannya susah, kendaraan juga susah, bahkan kita nggak punya kendaraan pribadi, sepedapun dulu kita cuma 1 itu juga dipakenya gantian antara aku dan adikku, makanya harus tinggal di tempat nenek, itu juga bukan nenek kandung, jadi masih lumayan jauh.

ketika pertama kali harus menerima kenyataan tinggal pisah sama orang tua, namanya masih kecil ya aku juga kurang inget waktu itu sedih atau malah senang. tapi yang aku inget baru ngerti kalau tinggal pisah sama orantua itu nggak enak, pas kelas 3 SD. jadi ceritanya liburan sekolah doang baru bisa pulang ke rumah mama. SD kelas 3 berarti udah sekitar 3 tahun dong tinggal sama nenek, sumpah nggak enak banget, mungkin karena bukan keluarga kandung, jadi rasa sayang, kasihan, ibanya itu kurang. nenekku itu punya anak, berarti aku nyebutnya tante, waktu itu tante masih sekolah juga. hal yang paling aku rasain bedanya adalah ketika ngeberesin kerjaan rumah. disinilah hatiku mulai mengenal apa itu rasa sedih.

aku masih kelas 3 SD tanteku kelas 3 SMP. ngerasain banget yang namanya dibedain. huh mentang-mentang aku bukan anaknya nenek. aku duduk dikit disuruh ngeberesin ini itu, cuci piring, nyapu, ngepel lantai, pokoknya bantu-bantu lah. waktu main itu hampir nggak ada. sementara anaknya, si tanteku itu, duduk santai nggak pernah tuh disuruh-suruh ngeberesin rumah, yang ada malah ikutan nyuruh kata-kata yang kuingat dari tanteku adalah ” aku ni pintar ranking terus kalau aku cuci piring nanti aku bodoh ” ya ampun, oke aku sadar sih aku kalau sekolah nggak pernah ranking selalu hampir di urutan terakhir. mulailah terasa sedih, mulailah kangen mama. tapi aku nggak ngerti dulu apa itu sharing berbagi cerita ke orang lain.

pas liburan abisin waktu buat main seneng-seneng sebelum ‘masuk penjara lagi’ nah disinilah aku pertama kalinya nangis ketika diantar ke rumah nenek, kayaknya hatiku tuh udah mulai berkata” mama, aku mau pulang ikut mama” tapi ya gimana, aku harus sekolah. akhirnya keadaan tetap seperti itu bahkan sampai sekarang. sebenernya sih nggak papa, tapi yang bikin aku nyesek adalah…. anaknya sendiri dimanja, dibiarin aja nggak bisa ngerjain kerjaan rumah, sementara aku dari kecil udah harus ngerjain semuanya, semakin gede aku semakin merasa tinggal di tempat nenek jauh lebih menyedihkan dari pada tinggal di asrama sekolah. semakin juga aku ngerasa, ” kayaknya aku diambil bukan buat disenengin tapi dibikin pembantu deh “.

sekarang aku sudah sangat mengerti, beberapa kali ingin kabur tapi kuurungkan niat itu. bahkan aku sampe stress pernah sampai pengen coba loncat aja dari jembatan, tapi kuurungkan lagi niat itu. mulailah bercerita sama mama. pertama kali yang kutanyakan adalah ” ma, kenapa dulu mama antar aku ke rumah nenek? “. mama menjawab ” mama malah maunya kamu dulu ke banjar, tapi nenekmu itu yang datang kesini jemput kamu, katanya disuruh tinggal dan sekolah di Samarinda, kalau jalan-jalan bakal diajak terus, pokoknya banyak iming-iming nenekmu yang terdengar kamu bakal bahagia, ternyata malah nggak pernah sama sekali diajak jalan kemanapun, baju nggak dibelikan, uang nggak dikasih, itu juga mama nyesal “. Pas denger ini aku tambah sedih karena jawaban mama sangat berbeda dengan nenek. kalau nenek bilang katanya mamaku yang antar aku ke samarinda minta rawatkan anaknya dan sekolahin, yang aku sedih adalah nenekku cerita seperti itu kepada banyak orang, tapi aku lebih percaya mamaku. tambah sakit hati.

hal paling menyedihkannya nih sejak kecil dulu sejak tinggal di rumah nenek, semua hal untukku jadi serba terbatas. makanan, pakaian, waktu main. dari dulu bahkan sampai sekarang, yang namanya makan di rumah nenek dibatesin 2 kali sehari udah itu kalau nambah diliatin, jadi nggak enak deh mau nambah padahal perut masih laper banget. sementara aku anaknya doyan banget sama makanan. menurutku ini keterlaluan sih, ibaratnya loh ya buat perut buat tenaga sendiri dibatasin gitu rasanya nggak wajar banget. makanya hasil gaji aku belum bisa ditabung, karena separuhnya aja udah aku sisihkan buat makan. akhirnya jadi sering makan diluar, karena makan dirumah terbatas. pakaian juga begitu, dari dulu nggak pernah dibeliin nenek selalu mama yg beliin, pas udah kerja ini alhamdulillah bisa beli baju sendiri padahal belinya juga setahun sekali emang sih biasa aku langsung borongan belinya 5 gitu kan THR jadi nggak papa ehh sama nenek juga dikomentarin ” coba nda usah beli baju terus ” lahhh terus aku harus gimana ? masa iya baju robek-robek masih kupakai apa bedanya sama pengemis yang dijalan ? kesel sih tapi aku diam aja, kupendam, buat kuceritain ke mama. waktu main juga sedikit waktu kecil, pas udah gede gini malah nggak boleh keluar buat jalan, disuruh dirumah jagain adek sepupu huhh tambah kesel deh.

dari cerita-cerita hidupku, makanya aku terobsesi banget buat nikah, nikah dulu baru keluar dari rumah yang bagaikan penjara itu, maunya juga nikahnya jangan yang satu kota kalau bisa beda kota, beda provinsi, beda pulau atau bahkan beda negara. berharap banget cepet dapet jodoh biar bisa merdeka dari nenek, dan kalau udah keluar nggak bakal mau balik lagi kalau untuk tinggal. gara-gara perlakuan serba terbatas itulah yang membuat aku ingin mencari suami dari asal luar negeri, biar aku dibawa kenegaranya jadi nggak pulang-pulang lagi 😦

aku juga ingin kayak orang, ingin bahagia, bisa jalan sepuasnya kemanapun, bisa makan apapun yang dimau, bisa beli baju apapun tanpa harus dibatasin dan dikomentarin ini itu, pengen banget cepet nikah pokoknya, doaku di 2020 cuma 1 NIKAH. selesai satu masalah keluar dari rumah nenek. tapi bukan berarti aku menganggap nikah itu menyelesaikan masalah, bukan. tapi nikah itu adalah kunciku untuk keluar dari rumah nenek. aku juga udah lelah banget ngurusin anak-anaknya tante, yang punya anak siapa yang ngurus siapa, dia enak jalan-jalan tanpa bawa anak nggak dimarahin, sementara aku kalau mau jalan selalu di larang.

hmmm… kadang-kadang saking frustasinya pengen keluar rumah sesegera mungkin, aku jadi suka nanya-nanya ” ada yang mau jadi suamiku nggak ? ” πŸ˜€ tapi nggak jadi kutanyain dong, ntar dikira aku perempuan apaan πŸ˜€

ya udah lah ya, sekian curhatan nggak faedah kali ini, semoga nasib kalian lebih baik dari aku ya…. bye bye ^^