Tipe-Tipe Orang Ketika ‘Beberes’

Assalamu’alaikum ^^

Hola ^^

Siapa disini yang suka kepo sama kamar orang lain? atau mungkin ada yang suka banget ngeliatin meja rekan kerjanya? Apakah rapi atau berantakan?

Di siang hari ini dengan cuaca yang sangat amat luar biasah syekali panasnya sangat menyengat, neng mau ngebahas tentang tipe-tipe orang dalam beberes. Siapa nih yang punya hobi beberes? Kalau ada boleh komen dong dan kita ‘nggak’ TOSS ya karena neng bukan yang hobinya beberes wkwk.

Kadang, orang rumah hobi banget ‘teriak’ nyuruh beberes kamar masing-masing. Padahal, menurut neng lagi nggak berantakan banget kok. Ya, paling cuma handuk dan buku aja yang berserakan di kasur wkwk. lu ngapain sih neng? Pake segala handuk di campur sama buku? itulah yang disebut lupa naro handuk wkwk. Kadang suka heran sama orang yang punya hobi ‘beberes’ ih gila banget ya, dia nggak punya kerjaan lain apa beberes mulu kerjaannya. Nggak bosen apa, dalam kamar atau dalam rumah aja udah ditata dengan rapi semalem eh besoknya ditata ulang lagi wkwk. Gila lo. Gila kerapian banget wkwk.

Kata orang, karakter manusia itu bisa diliat dari kamarnya. Bersih, rapi, berantakan, atau jorok? Masa sih ngaruh sama kehidupan yang kita jalanin? Apa hubungannya sama pekerjaan yang dilakukan, emang ngaruh? Ngaruhlah. Namanya juga kebiasaan.

Disini neng kategoriin tipe orang ketika ‘beberes’ jadi 4, yaitu:

RAPI BANGET DAN BERSIH BANGET

Tipe pertama, adalah orang yang tipenya Rapi banget dan Bersih banget. Buat dia kebersihan dan kerapian itu number one. Segalanya. Dia paling nggak bisa ada debu dikit aja, atau ada benang ketinggalan sehelai, atau tissu yang berserakan walau cuma selembar. Buat dia, itu udah Kotor banget. Jorok Banget. Berantakan banget. Padahal nih ya, buku-buku, pakaian, dan barang lainnya yang ada di rumahnya masih rapi banget bahkan nyaris nggak ada yang sentuh sama sekali. Kaca, lantai kalo belum cling itu buat dia masih kotor. Buat orang yang nggak terlalu rapi dan bersih banget sih segini tuh nggak normal. Sindrom kebersihannya gila banget. Diatas rata-rata. Tapi buat dia, ini normal banget. Lalu apakah ngaruh di kerjaannya dia juga rapi dan bersih seperti di rumahnya? Ya… Biasanya tipe kaya gini suka kebawa dari rumah ke kantor. Hati-hati aja kalo kamu punya boss tipe begini, kalo kamu yang tipenya biasa aja mungkin bakal ngerasa nggak cocok sama boss perfect begini wkwk. Biasanya orang tipe ini lebih detail. Apalagi kalo dibawa ke kerjaan, kamu musti hati-hati banget deh. Jangan sampai ada yang kurang, atau ada yang typo tulisannya, atau salah tulis laporan dan lain sebagainya. Bisa kena ceramah tau. Ada yang punya atasan tipe begini atau kalian yang merasa tipe pertama ini nggak?

BERSIH TAPI NGGAK RAPI-RAPI AMAT

Tipe kedua adalah orang yang Bersih tapi Nggak rapi-rapi banget. Yang penting kamar atau rumah udah disapu dan di pel, selesai dipake barang-barang juga udah di taroh di tempatnya, walaupun nyusunnya nggak harus berbaris banget kayak prajurit istana. Yang penting, nggak kelihatan berdebu. Nggak kusam. Nggak sampe bikin bersin siapapun yang masuk ke kamar atau ke rumahnya wkwk. Lebih santai aja kalo tipe ini. Beberes nggak harus tiap hari yang penting nyapu ngepel mesti tiap hari walau sekali sehari yang penting ada. Kalo di pekerjaan juga biasanya keliatan dari mejanya. Biasanya ada aja barang-barang atau dokumen di atas mejanya, bukan tipe meja yang harus kosong. Nggak papa ada dokumen atau barang diatas meja, yang penting Bersih aja nggak ada sampah yang berserakan. Biasanya kita sih lebih nyaman sama orang tipe ini karena lebih selow aja gitu. Nggak mesti Rapi yang penting bersih. Pakaian nggak harus disetrika tiap hari yang penting diganti aja tiap hari wkwk. Hayo siapa yang merasa jadi tipe kedua?

BERANTAKAN, NGGAK BERSIH BANGET NGGAK JUGA RAPI BANGET

Tipe ketiga adalah tipe yang Berantakan, nggak bersih banget nggak juga rapi banget. Agak mirip sih sama tipe kedua. Cuman, tipe ini agak lebih males daripada tipe kedua. Kalo tipe kedua kan tiap hari nyapu ngepel. Kalo tipe ketiga ini nyapunya doang yang tiap hari. Ngepelnya bisa seminggu sekali. Dan beberesnya bisa seminggu atau dua minggi sekali. Ya sesempetnya dia lah. Tunggu ada waktunya. Biasanya lebih suka beberes di hari libur. Karena hari lainnya sibuk dan lelah banget, jadi beberes biasanya ada harinya tersendiri. Pagi berangkat kerja, sore pulang, malemnya kecapean langsung tidur. Gitu terus tiap hari. Biarin lah selama semingguan buku-buku atau dokumen berserakan di atas meja. Parahnya adalah semua yang berhubungan dengan kerjaan di jejer semua di atas meja, alesannya biar enak ngambilnya. Jadi meja yang harusnya bisa buat belajar atau lembur di rumah nggak bisa dipake karena penuh sama buku-buku atau dokumen kerjaan. Akhirnya dia melantai. Di atas kasurpun, Biasanya bukan tipe orang yang rajin, abis mandi handuk langsung di taro di tempatnya, atau baju tidur di taro ditempatnya, biasanya suka di tumpuk aja gitu. Nyusun bantal pun biasanya nggak rapi, asal tesusun aja gitu. Toh, ntar pulang kerja juga berantakan lagi. Cape doang kalo ngeberesin paginya. Gitu sih. Biasanya di kantor pun juga suka kebawa, bisa dilihat dari meja kerjanya, biasanya dokumen-dokumen itu semuanya di atas meja, laci-laci kadang sampe kosong saking semuanya dipindahin ke meja, alesannya biar gampang dicari sih. Orang tipe ini bukan berarti dia telat ngerjain kerjaan, cuman biasanya semua dibawa santai. Dan, kebanyakan mereka suka banget tuh ngemil sambil kerja. Ada nggak yang ngerasa di tipe ketiga?

NGGAK RAPI DAN NGGAK BERSIH ALIAS JOROK

Tipe keempat adalah tipe Nggak rapi dan nggak bersih alias jorok. Tipe ini adalah tipe yang paling bikin pusing dan bikin sakit kepala. Kok bisa dia santai dan tenang banget ngejalanin hidupnya yang serba nggak rapi dan nggak bersih? Padahal orang lain udah pusing banget begitu masuk ke kamarnya, yang persis banget kapal pecah udah itu ada wangi-wangi yang bikin mabok dan mual lagi. ihhhh jorok sekali. Emang dia nggak puyeng gitu? masih mending tipe berantakan sih, walaupun males dia masih mau dan masih sadar akan pentingnya kebersihan. Tipe ini tuh dia nggak peduli kerapian dan kebersihan, selain emang faktor utamanya males juga sih. Tipe ini selain barang-barang yang nggak tau dimana-mana letaknya kacau banget. Baju-baju juga nyampur antara yang bersih sama yang kotor. Lemari pakaian berantakan, Sampah-sampah makanan berserakan, kadang sampe ada yang basi juga. uhhh. Itu kan baunya udah masyaallah sekali bikin mabok. Kok dia betah gitu keadaan kamar yg kayak gitu? Udah persisi kayak gudang, udah persis kayak nggak di huni. Pulang kerja atau pulang sekolah, Tas di taro di atas kasur, parahnya main lempar aja nggak tau kemana, begitu juga dengan sepatu, kaos kaki, sampai baju. Kalo hari libur, dia lebih mentingin tidur ketimbang beberes. Orang tipe ini adalah orang yang paling sering kehilangan barang. Bukan hilang beneran sih, cuman kan gara-gara nggak ditaro ditempatnya, ditumpuk sama barang lainnya akhirnya di kira hilang dan beli barang baru lagi deh. boros kan? kebawa juga nih sampe di meja kerja, biasanya kita liat mejanya itu super duper berantakan parah. Nggak cuma berantakan tapi plus kotor-kotornya.

Hmmm… itu tadi beberapa tipe orang ketika beberes menurut neng, barangkali ada yg ingin menambahkan ?

Kalo neng sih tipenya lebih ke yang tipe ketiga, berantakan. Seberantakannya, kadang 3 hari sekali kalo emang malem belom ngantuk masih usaha buat beberes ya entah beresin meja belajar, atau beresin kasur, atau beresin lemari, beresin alat-alat make up yang neng punya 2 keranjang wkwk, atau ngelipatin baju. Neng tuh bukan tipe yg rajin banget kalo soal ngelipet baju wkwk. Abis dicuci, dijemur kering. Bukan langsung dilipat, tapi biasanya digantung aja langsung dalam lemari atau di masukkan ke dalam baskom. Kalo nggak ada niat mau lipatan sih nggak akan nyentuh baju itu. Neng pun tipenya juga males setrikaan,, makanya di rumah ini kebanyakannya baju-baju itu abis dijemur kering langsung digantung aja, apalagi baju kerja, disengajain banget cari bahan yang licin biar gak setrika-setrika. Minusnya neng tuh selain lupaan juga malesan wkwk. Pernah nih ya saking parahnya saking sibuknya neng ampe sebulan baju tuh nggak pernah dilipat jadi abis dicuci, jemur, digantung, atau di baskom langsung pake lagi. Siklusnya bolak balik gitu aja wkwk. Jarang kalo lipatan kecuali rajin.

Emang sih ya definisinya rapi tiap orang itu beda. Kalo rapi versi neng itu adalah pakaian nggak harus di lipet semua yg penting rajin nyuci, nggak mesti digosok sampai licin, yang penting nggak keliatan kumal banget. Buku nggak harus masuk rak semua, diatas meja pun nggak masalah yang penting di susun rapi aja. Lantai nggak harus di pel tiap hari, yang penting disapu minimal sekali sehari dan nggak ada sampah makanan atau tissu berserakan di lantai. Sepatu atau sendal pun nggak mesti ada di rak, yang penting pas buka sepatu atau sendal nggak dilempar sana sini. Jadi ya, terlihat bersih itu nggak harus yang rapi banget, tapi kalo rapi udah pasti bersih juga.

Nggak perlu ngomentarin gaya hidup orang. Terserah aja dia mau rapi mau enggak. Karena ngomongin tentang beberes ya berarti berhubungan sama kenyamanan. Ada mungkin yang nyaman kalo bersih plus rapi, ada juga yg lebih nyaman sama cukup bersih aja atau cukup rapi aja, ada juga yang rada berantakan bikin nyaman kalo ampe cling banget malah ngerasa aneh. Ada? Ada lah. Ini kan tentang kebiasaan.

Ini bisa diubah nggak sih kebiasaan tentang beberes? Bisa. Asal ada niat, ada kemauan bisa. Bisa dimulai dari ngeberesin kasur kalo di rumah, kalo di kantor bisa mulai dengan beresin meja kerja. So, apapun itu ya… gaya hidup orang emang beda-beda. Definisi rapi pun tiap orang beda. Tapi adanya perbedaan berarti menunjukkan kalo budaya kita itu nggak cuma satu. Ada banyak yang mana kita harus belajar maklum dan toleransi. Karena perbedaan itu bukan untuk dijauhi atau dimusuhi, tapi adanya perbedaan untuk menyatukan manusia. Semoga, nggak ada lagi yang ngata-ngatain hanya karena berantakan ya.

Ya, gapapa lah barang-barang neng rada berantakan, yang penting hati nggak ikutan berantakan yah wkwk. Setelah neng beberkan kebiasaan neng, kira-kira ada yang merasa ilfil nggak sama neng, karena neng anaknya berantakan, jadi neng harus ada pasangan yang rapi, ya minimal tipe ke dua lah, gimana dengan statement ini temen-temen?

Iklan